SORRY, I HATE YOU Part 1

cover-ff-104

Tittle                          : SORRY, I HATE YOU

Author                        : MinSooEun

Cast                            : Xi luhan, Park Minri(OC), Wu Yifan(Kris), Oh Sehun(Wu Sehun),

Jung Soohee(OC), ParkEunso(OC), ),and other.

Genre                          : Drama, Hurt, friendship, school life

Rate                            : PG-15 / T

Length                        : Chapter

Happy reading ^.^

******

Author pov

‘miris’

kata yang sangat cocok untuk namja tampan dengan beribu ekspresi agar menutup aibnya ini, Xi luhan. Hidupnya dikelilingi kekerasan,  Anak broken home ,memiliki appa brengsek yang meninggalkannya. memiliki eomma berwajah malaikat, memiliki appa tiri yang sibuk untuk uang, dan saudara tiri menyebalkan. dia tidak diinginkan oleh siapapun karena satu kesalahan besar yang ia perbuat bersama ayah biologisnya itu, yah~ kejahatan tak termaafkan.

“lulu-ah~ ayo turun bantu eomma masak” teriak eomma luhan dari bawah yang di tanggapi dengusan malas luhan.

Begitu luhan turun pun, dia mendapati tatapan membunuh dari saudara tirinya.Tapi Luhan hanya membalas dengan senyum manisnya. eomma nya berbohong agar luhan turun untuk makan, see? Berbagai macam makanan sudah tertata rapi di meja makan.

“Duduklah lu, ada yang ingin eomma katakan” Luhan duduk tepat di sebelah kris. Seketika dia bergidik ngeri dengan hawa mengerikan di antara mereka.

“Lu, eomma dan appa mu ini besok akan pergi ke luar negeri untuk bisnis, kris dan sehun akan menemanimu. Lee ahjumma nanti akan datang setiap minggu untuk membersihkan rumah” ucap eommanya sedikit ragu.

Luhan tersedak makanannya,membelakakan matanya terkejut akan ucapan eommanya. “mwo? eomma berniat meninggalkanku seperti dulu? Berjanji 1 bulan tetapi malah meninggalkanku satu tahun!” Luhan langsung menyelesaikan makanannya.

“Lu.. Luhan..”

Dia menatap tajam kedua orangtuanya dan ekor matanya mendapati Kris menyeringai senang, sedangkan Sehun diam saja. Luhan berdiri dan meninggalkan ruang makan dengan keadaan kesal. Luhan marah? oh tidak tentunya. bahkan dia tidak akan pernah marah,  ia hanya kesal.

“Sialan. Bahkan aku ditinggal lagi dengan kedua orang brengsek seperti itu? Cih menyebalkan” gumam luhan saat dia tiba dikamarnya.

Kabur dari rumah ini? Bahkan dia sudah sering kali mencobanya ketika kedua orangtuanya pergi. Tetap saja dia ketahuan seperti maling yang akan keluar dari rumah korbannya, setelah tertangkap basah seperti itu dia pasti akan berakhir di kamarnya dengan keadaan mengenaskan. ya, Luhan dihukum jika mencoba kabur dari rumah mewah ini.

***

Air dingin mengguyur tubuh luhan sehingga sang empunya sontak terbangun dari tidurnya.  sebuah tendangan dari kaki panjang saudara tirinya mendarat berkali kali agar luhan segera terbangun dan melakukan perintah Kris dan Sehun.

“bangun kau! Buatkan kami sarapan! Aku harus sekolah!”

“Sekalian buatkan aku bekal hyung”

“Cepat bangun!!”

“Kau tidak membangunkan kami. cih”

Rentetan rentetan bentakan dari sang kedua tuan muda ini pun dilemparkan pada Luhan layaknya seorang majikan memberikan perintah pada pembantu, melupakan fakta bahwa Luhan juga adalah tuan muda di rumah mewah ini. Mau tidak mau Luhan beranjak dari ranjangnya yang sudah basah dan mulai membersihkan tubuhnya setelah Kris dan Sehun meninggalkan kamar Luhan. Beginilah keadaan rumah mewah ini tiap harinya bila tidak ada orang tua mereka.

.

“ini, sarapannya” ucap luhan menyodorkan nampan yang diatas nya sudah ada roti isi telur beserta susu untuk sarapan mereka kali ini. Sehun yang sepertinya baru saja akan bicara langsung terdiam kembali saat Luhan menyodorkan apa yang tadi di pesan olehnya “dan.. ini bekalmu Sehun” ucap Luhan sambil tersenyum kecil. Luhan menyambar roti dan mengoleskan selai stroberi dengan cepat dan beranjak.

“Aku pergi. “

*
*
*

BUGH

“Kau sengaja mendorongku hah?! Kalau jalan lihat kedepan bodoh! Karena kau menabrakku makanan ini jadi mengotori bajuku!” ucap Bang Yongguk marah. Namja tampan ini yang tidak sengaja Luhan tabrak tadi dengan spontan melayangkan tinju keras di wajah mulusnya sehingga sedikit cairan kental keluar dari sudut bibir Luhan.

“Mian, aku tidak sengaja” ucap Luhan datar. Bisa saja kini Luhan membalas tinjuan Yongguk, walau Luhan terlihat lemah dia sebenarnya jago beladiri. Hanya saja luhan terlalu malas menanggapi mereka, apalagi teman teman Yongguk sangat banyak.

“Persetan! Pergi dari sini!” usir Yongguk.

“Baiklah. Aku memang akan pergi”
Astaga Luhan, bisakah kau tidak membuat masalah sehari saja?
.
Luhan sesekali mengelus wajahnya yang terasa sakit, ia berniat membersihkan cairan kental yang berasal dari sudut bibirnya itu di toilet. perasaan luhan tidak enak.  Luhan tau dirinya dibuntuti seseorang. Namun ia hanya menggidikan bahunya acuh lalu segera membersihkan cairan yang berada di bibirnya itu di depan cermin luar toilet.

Luhan melihat seorang gadis berjalan mendekatinya. Ia melihat sekilas ke arah cermin dan mendapati gadis yang tadi berjalan ke arahnya sedang menatapnya tajam.
“Mwoya? Apa yang kau lihat?” Tanya Luhan. yeoja tersebut tak menggubrisnya dan malah menyeringai seram. Gadis cantik itu segera mendorong Luhan ke dalam toilet yang berada di dekatnya mengambil alat pel dan memukul kepala Luhan.

“Aaarghh” dengan spontan Luhan langsung memegangi kepalanya yang dipukul dan mulai mengusapnya “apa.. yang kau lakukan.. cih”

“Aku membencimu”
jawab yeoja itu tajam sambil memandang Luhan namun terlihat tatapan terluka dari mata indahnya.
pukulan gadis ini cukup keras sehingga Luhan terhuyung dan terbentur dinding, yang akhirnya membuat Luhan tidak sadarkan diri. yeoja tersebut mengunci toilet itu dan tersenyum miris.

“Jalja” yeoja cantik itu meninggalkan toilet sambil berlari dan tanpa gadis itu sadari, cairan bening keluar dari mata indahnya.
.
.
.
‘Brak brak brak’

Luhan menggedor pintu toilet dengan kacau. mengingat pukulan yeoja tadi membuatnya semakin pusing. ayolah, tadi Luhan sudah ditinju dan sekarang dipukul dengan alat pel? malang sekali. Tetapi Luhan terlihat mengenal gadis itu, kira kira dimana..

‘Cklek’

“eo? Luhan? apa yang kau lakukan disini?”
Luhan melihat sahabatnya yang berwajah seribu itu berada di hadapannya sedikit bingung.

Entah ia harus senang atau tidak. malaikat berwajah tampan sekaligus brengsek ini yang kebetulan menolongnya—lagi.
“yixing-ah~ gomawo ne!” ucap Luhan seadanya sambil memasang kuda kuda untuk pergi. Luhan harus segera ke kelasnya, atau ia akan diminta yang aneh aneh oleh sahabat-tapi-musuh nya ini.

“eo. nanti ceritakan padaku mengapa kau bisa disini ne? ah.. kau berhutang lagi padaku. Luhan” betul kan? ‘sahabat’nya sendiripun selalu memanfaatkannya, oleh karena itu Luhan tidak pernah percaya pada orang lain.

“luhan! kenapa kau baru masuk?! lihat jam pelajaranku sudah selesai dan kau baru datang? huh!” bentak jung songsaengnim karena luhan meninggalkan jam pelajarannya, guru tercantik yang mengajar matematika, dengan sifatnya yang sedikit galak.

“jeosonghamnida songsaengnim, tadi ada yang mengunciku di toilet” jawab luhan sambil menundukan kepalanya tidak berani menatap jung songsaengnim yang kini menatapnya marah.
jawaban luhan disangkal oleh teman sekelasnya, dia cukup -sangat- pendiam di kelas hingga tak mengenal nama ataupun wajah teman sekelasnya.

“sudahlah, kembali ke tempat dudukmu !”

“ne”

“hhentikan!”

Luhan berhenti menyusuri koridor sekolahnya yang gelap. samar samar ia mendengar suara entah darimana.

“kumohonn”

Jeritan itu semakin terdengar, suara yeoja memenuhi pendengaran Luhan. ya, itu suara yeoja, bukan hantu penasaran, bodoh.

“Kubilang hentikan! Kim Jong- Arrh”

Kim. Jong…. in?

ah, orang itu lagi. Luhan dengar gosipnya Jongin baru saja bertengkar dengan -mantan-pacarnya yang.. ke-sekian minggu kemarin. lalu, sekarang dengan siapa lagi?

dan juga, jika Luhan memang berniat menolong yeoja yang mungkin tengah bergerumul hebat dengan Jongin, apa luhan sanggup menambah memar sekujur tubuh—lagi-?

Luhan juga tidak pernah ada yang membantunya jika kesulitan, ‘kan? jadi, apa pedulinya?
.
.
.
“jongin-ah.. waegeure-“

“wae? hm.. bersenang senang sedikit tak masalah kan? lagipula aku muak dengan sifatmu yang kasar. kau tahu, aku lebih menyukai dirimu yang lembut dan ramah. jadi kembalilah menjadi sahabat sekaligus kekasih yang penurut, atau aku tidak segan segan melakukan hal yang sama sepertimu”

“kau salah paham.. jongin-ah..”

“ya, aku memang selalu salah paham bila kau melakukan kesalahan, benar minri-ah? hm?”
Minri hendak menjawab, namun bibir bawahnya ia gigit pelan agar tidak keluar suara menjijikan ketika bibir tebal Jongin menambah tanda kepemilikan dan tangan nakalnya mulai melakukan yang ‘iya-iya’

“anni.. a-aku tidak melakukan apa apa dengan baekhyun.. sungguhh” minri menjawabnya dengan susah payah, membuat seringaian jongin melebar.
“hm..jinjja?”

.

Beberapa jam yang lalu Minri dan sahabat lelakinya-Sehun hendak menuju kantin, Minri dan sehun berpapasan dengan segelintir bajingan tampan-eh. mereka menjadi pusat perhatian karena ulah mantan kekasih Minri yang tiba tiba mencengkram lengannya dan berbisik sesuatu, jarak keduanya sangat dekat bhkan hampir berciuman. Bisikan itu membuat Minri emosi, hingga ia melampiaskan kepada seseorang yang dibencinya, memukul lalu mengurungnya di toilet, tidak sadar bahwa Jongin melihatnya.

Minri mulai seperti ini karena insiden pembunuhan kakaknya. ia jadi suka memukul orang, berlaku kasar dan lainnya. Rasa dendam dan benci melekat dalam dirinya yang semula adalah gadis baik-baik.

.

“Jongin-ah, mianhae..”

“untuk apa minta maaf, kau tidak salah sayang”

“Kalau begitu..lepaskan aku brengsek”

Minri merasakan tubuhnya sedikit lega, cengkraman tangan jongin di rambutnya lepas, tidak ada bibir yang menyentuh lehernya lagi. ia membuka matanya perlahan.. cukup terkejut melihat Jongin terbaring di lantai sambil memegangi pipinya.

“apa yang.. terjadi?”

TBC

ini ff alurnya lambattttts sekaliiii. entahlah. maaf typo banyakkkkk pisan

4 thoughts on “SORRY, I HATE YOU Part 1

  1. mongochi*hae berkata:

    kok luhan kya bawang putih yg dsiksa bawang merah…read kris-sehun..
    humpptt..
    ak bingung dg alurny

  2. Oh Yuugi berkata:

    Waah,seru juga… tapi masih bingung dgn masalah minri yg benci luhan? Apa ada hubungan sama kematian kakaknya?
    Duh, iya nih KrisHun kok udah kya bawang merah aja yah..wkwk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s