FF : GROWL Chap. 18

Growl

Tittle              : Growl

Author            : Ohmija

Cast                : EXO and Park Yoora

Genre              : Action, Friendship, Family, Romance

“Bagaimana jika markas bawah tanah kita?” saran Tao yang langsung disambut gelengan oleh Sehun.

“Luhan dan Kyungsoo mengetahuinya. Bagaimana jika mereka berdua tiba-tiba datang?”

“Ah benar juga…”

“Lagipula aku tidak mau mereka mengetahui markas itu.”

Kai dan Baekhyun yang tidak bisa menahan kesabaran mereka hanya menghela napas panjang. Tidak akan ada akhirnya jika terus meladeni pria itu.

:Jadi dimana tempat yang tepat?” tanya Lay.

“Di rumahku saja.” jawab Suho. “Ada sebuah ruangan yang ku sembunyikan. Di ruangan itu terdapat peralatan lengkap. Kita bisa menggunakannya selama misi.”

“Kenapa kau tidak bilang dari tadi?”dengus Kai kesal.

“Jadi kapan kita akan melakukannya?”tanya Tao.

“Besok. Kita akan melakukannya besok malam.”

***___***

Begitu waktu istirahat panjang, Sehun, Chanyeol, Tao dan Suho meninggalkan sekolah secara diam-diam untuk bertemu dengan Kai dan yang lain di kedai bubble tea dekat sekolah mereka.

Mereka tidak memiliki banyak waktu karena Luhan dan Kyungsoo mungkin saja akan curiga. Jadi, saat pertemuan yang terlihat seperti rapat itu berlangsung, mereka tidak lagi menggunakan kata sambutan dan langsung pada pokok permasalahan.

“Sebaiknya kita mulai dari tempat yang tidak terlalu ketat penjagaan.”saran Lay.

“Dimana?” kening Sehun berkerut.

“Gedung penyimpanan arsip Nasional.”

Tao tertawa mendengar saran Lay. “Kau pikir berkas itu akan di simpan di tempat yang terlalu mudah untuk di bobol? Tidak mungkin ada disana.”

“Memang iya. Gedung Arsip Nasional berfungsi untuk menyimpan biografi orang-orang penting Seoul. Walaupun tidak begitu sulit untuk di bobol, sebaiknya langkah awal kita adalah menemukan biografi lengkap Cheon Guk Woo dan orang-orang yang terlibat dalam organisasinya. Lagipula kita belum mengetahui nama organisasi itu. Walaupun kemungkinannya sangat kecil untuk menemukan data yang lengkap, tapi tidak buruk juga untuk mengetahui sedikit informasi dari organisasi itu dan orang-orangnya.”

“Kau tau Lay…” Suho menatap Lay dengan mata berbinar. “Aku beruntung karena memilikimu di dalam tim ini.”

Lay tersenyum bangga, “Otakku berharga miliaran jika kau menjualnya.”

“Jangan terlalu berbangga hati.”dengus Chanyeol kesal.

“Baiklah. Jika kita memang harus membobol gedung Arsip Nasional, bagaimana caranya agar Tao bisa masuk ke dalam?”tanya Chen.

“Aku bisa melakukan hacking pada keamanannya.” jawab Suho.

“Dan aku akan meng-hacking CCTV yang ada di sekitar sana.”sahut Lay yang juga memiliki keterampilan dalam bidang Teknologi. “Sepulang sekolah, kita berkumpul di rumah Suho, aku dan Baekhyun akan membawa peta kota nanti. Kita bisa mengetahui seluk beluk di dalam gedung itu.”

“Kau dan aku?”tanya Baekhyun menunjuk dirinya sendiri.

Lay mengangguk, “Sebaiknya Kai lebih dulu tiba di rumah Suho untuk memeriksa alat yang akan dia pakai.”

“Baiklah. Kalau begitu aku akan langsung pergi ke rumah Suho setelah pulang sekolah nanti.” Kai mengangguk menyetujui.

“Kami tidak bisa langsung pergi ke rumahmu karena kami harus lebih dulu pulang untuk mengelabuhi Kyungsoo dan Luhan.” seru Tao menggeleng. “Kami akan menyusul beberapa saat kemudian.”

Kai mendengus, “Kenapa kalian tidak ajak saja dua teman kalian itu? Kenapa harus sembunyi-sembunyi?”

“Itu urusan kami.” desis Sehun tajam. “Urus saja dirimu sendiri dan teman-temanmu.”

“Kenapa kau jadi begitu sensitif?”

“Itu juga bukan urusanmu.” Sehun lantas berdiri dari kursinya, “Kami harus kembali sekarang. Kita bertemu lagi nanti sore,”

***___***

Apa mereka melakukan hal yang benar?

Apa mereka benar-benar akan melakukan hal ini?

Sehun terus memikirkan dua hal itu. Pikirannya tiba-tiba saja berkecamuk, kepercayaan dirinya tiba-tiba menghilang begitu mendengar jika malam ini misi pertama mereka akan di laksanakan.

Mereka memang berandalan. Tapi mereka tidak berpengalaman dalam hal-hal seperti ini. Bagaimana mereka bisa membobol gedung Arsip? Bukankah itu terlalu berbahaya?

Terlebih lagi, di misi pertama mereka ini, Tao berperan sebagai pemeran utama yang akan masuk ke dalam sana. Apa dia akan baik-baik saja? Apa dia bisa keluar dari sana setelah itu?

“Sehun!”

Gebrakan meja di depannya membuat Sehun terlonjak kaget. Nyaris saja dia jatuh dari kursinya jika Chanyeol tidak langsung menarik lengannya. Pria itu mengerjapkan matanya beberapa kali, mengembalikan kesadarannya dan mendapati wajah seram Luhan sedang menatapnya.

“Y-ya? Ada apa?” Sehun merutuki dirinya sendiri yang jatuh melamun di depan teman-temannya.

“Sebenarnya kau sedang memikirkan apa?!” ketus Luhan kesal. “Kami bertanya padamu berkali-kali tapi kau tidak menjawabnya. Kau tidak mendengarkan pembicaraan kami, ya?!”

“A-aku dengar…” jawab Sehun gugup.

“Jangan berbohong!”

Sehun akhirnya menghela napas panjang, “Baiklah… baiklah… aku memang tidak mendengar apa yang sedang kalian bicarakan. Maafkan aku.”

“Sehun, kau baik-baik saja?”tanya Kyungsoo khawatir.

“Mungkin dia kelelahan.” Chanyeol menimpali sambil menepuk-nepuk punggung Sehun. “Sudah ku bilang, jangan begadang semalaman.” Ia memiringkan kepalanya menghadap Sehun lalu mengedipkan sebelah mata pada sahabatnya itu, memberikan isyarat agar dia mengangguk saja.

Sehun hanya diam. Lebih baik tidak bersuara daripada di tanya lebih banyak lagi.

***___***

“Aku akan menemui kalian nanti.” Tao berbisik pada Sehun dan Chanyeol kemudian menghentikan sebuah bus. “Aku pulang dulu.”

“Hati-hati Tao.”seru Kyungsoo sambil melambaikan tangannya.

Setelah bus yang di tumpangi Tao menghilang, mereka berjalan bersisian menuju rumah. Luhan begitu bersemangat karena akhirnya ia bisa melihat ibunya berada di rumah setelah ia pulang sekolah.

“Ibuku pasti masak enak, kalian mau makan di rumah?”

“Tentu saja!” Chanyeol mengangguk. “Aku akan memeriksa di rumahku dulu, jika Yoora noona tidak memasak, aku akan pergi ke rumahmu.”

“Sehun, kau ikut ke rumahku?” Luhan berpaling pada pria tinggi itu.

Sehun menggeleng, “Aku akan pergi ke rumah Chanyeol dulu. Aku ingin membantunya memperbaiki mobil-mobil.”

“Baiklah. Aku akan menunggu kalian di rumah.”

Luhan membuka pintu pagar rumahnya dan masuk ke dalam. Sedangkan Sehun dan Kyungsoo pergi ke rumah Chanyeol. Bengkel sudah di buka dan seorang wanita cantik terlihat sedang memperbaiki sebuah mobil.

“Noona, apa kau memasak?” tanya Sehun sambil menjatuhkan ranselnya di sembarang tempat.

“Omoni melarangku untuk memasak. Dia bilang dia yang akan memasak untuk kalian.”

“Benarkah?”

“Jika kau lapar pergi saja ke rumah omoni.”

“Noona saja yang pergi kesana. Noona harus membantu omoni memasak.” Chanyeol menggeser tubuh Yoora, menggantikan wanita itu memperbaiki mobil.

“Aku memang ingin pergi tapi aku menunggu kalian dulu.” Wanita tinggi itu membersihkan tangannya yang kotor dengan lap putih. Lalu memakai cardigannya. “Kau tinggal mengecat-nya saja. Semuanya sudah ku perbaiki.” ucapnya kemudian beralih pada Sehun. “Aku rasa bukan hanya sisi kanannya. Bongkar saja dan periksa bagian lampu depannya. Pemiliknya bilang dia habis kecelakaan, aku rasa bagian dalam lampunya pecah.”

“Baiklah. Aku akan membongkarnya.” balas Sehun.

“Noona, bagaimana denganku?” suara Kyungsoo menghentikan langkah Yoora yang hampir bergegas pergi.

Yoora menoleh. “Kau tidak terlalu mengetahui otomotif, kan? Bantu saja mereka berdua.”

Pria mungil itu langsung mengangguk, “Baik.”

Selepas Yoora pergi, Kyungsoo tetap merasa bingung di tempatnya karena Sehun dan Chanyeol terlihat sangat asik dengan pekerjaan mereka. Keduanya tidak bersuara dan dari ekspresi mereka, sepertinya mereka tidak ingin di ganggu.

“Aku akan membuatkan minuman untuk kalian.” Akhirnya ia mengambil inisiatif.

Sehun menoleh ke belakang, memandangi punggung Kyungsoo. Beberapa saat kemudian, ia berdiri, meninggalkan mobil yang harus ia perbaiki, mengikuti Kyungsoo ke dalam rumah.

“Kyungsoo.” panggilnya sambil menjatuhkan diri di kursi makan.

Kyungsoo yang sedang membuat minuman menoleh, “Oh, kau? Ada apa?”

“Ada yang ingin ku tanyakan padamu.”

“Tentang apa?”

“Apa kau tidak pernah mendapat terror lagi tentang ayahmu? Maksudku… apa tidak ada yang menghubungimu lagi?”

Kyungsoo menggeleng, “Mereka biasanya menghubungi nomor rumahku atau nomor ponselku, tapi aku sudah mengganti nomor ponselku dengan yang baru.”

Mata Sehun sontak membulat, “Dimana nomormu yang lama?“

“Aku sudah membuangnya.”

“Kau buang?! Kenapa kau buang?!”pekiknya terkejut.

Kyungsoo mengerjap, “Karena aku tidak ingin di ganggu oleh mereka.”jawabnya pelan. “Memangnya kenapa? Kau membutuhkan nomor lamaku?”

“Kyungsoo, mungkin saja orang itu tau keberadaan ayahmu.”

“Dia tidak mengetahuinya.” Kyungsoo menggeleng. “Jika dia mengetahuinya, dia tidak mungkin menghubungiku dan bertanya dimana ayahku.”

“Tapi orang itu pasti mengetahui sesuatu.”

Kyungsoo menatap Sehun bingung, “Kenapa kau tiba-tiba bertanya seperti ini?” tanyanya. “Apa kau mengetahui sesuatu tentang ayahku?”

Sehun terdiam, tidak tau apa yang harus di katakannya pada sahabat barunya itu. Dia tidak mungkin memberitahu hal yang sebenarnya karena dia yakin hal itu akan melukai hatinya. “Aku hanya ingin membantumu.” jawabnya pelan setelah beberapa saat.

“Aku juga ingin mengetahui dimana ayahku” Kyungsoo menghela napas panjang. “Tapi, aku takut jika kenyataannya tidak seperti yang aku harapkan. Aku takut jika yang dikatakan orang itu adalah hal yang benar.”

Sehun memilih untuk tidak memperpanjang masalah ini lagi. Ini bukan saat yang tepat tapi dia ingin suatu saat nanti Kyungsoo mengetahui tentang misinya. Tidak sekarang.

***___***

Yoora telah pergi bekerja dan sekarang jam sudah menunjukkan pukul 9. Mereka berjanji akan bertemu di rumah Suho pukul 10 untuk memeriksa alat-alat yang harus mereka pakai.

“Aku dan Sehun akan menemui seorang teman, kau jaga rumah, ya?” pesan Chanyeol memakai sepatunya.

“Kalian mau kemana?”

“Ku bilang menemui seorang teman.”

“Teman yang mana? Maksudmu Tao?”

“Kau ini cerewet sekali.” dengus Chanyeol jengkel. “Tidak berbeda dengan Yoora noona dan Luhan. Kalian semua cerewet.”

“Yoora noona berpesan padaku untuk menjaga kalian, agar kalian tidak balapan liar lagi.”

“Kami tidak balapan. Kami hanya menemui seorang teman. Kau pergi tidur saja, jangan menunggu kami.”

“Kalian tidak akan berbuat yang aneh-aneh, kan?” tanya Kyungsoo lagi, entah mengapa dia tidak bisa mempercayai ucapan Chanyeol.

“Jangan berpikir yang tidak-tidak.” Chanyeol memukul kening Kyungsoo pelan. “Kami tidak akan berbuat yang macam-macam. Sudahlah, aku pergi.”

Chanyeol berbalik pergi, meninggalkan rumah. Dalam hati, dia mengucapkan permintaan maaf pada Kyungsoo karena dia terpaksa harus berbohong.

Begitu keluar dari rumahnya, mobil yang di kendarainya berhenti agak jauh di depan. Tak lama, Sehun muncul dan langsung melompat masuk ke dalam.

“Dimana Tao?”

“Dia bilang dia akan langsung pergi ke rumah Suho.” jawab Chanyeol sambil menarik handbrake dan menginjak gas.

Kening Sehun berkerut, “Dia naik motor lagi?”

“Sepertinya begitu,”

“Benarkah?” Sehun terlihat takjub. Kemudian ia menghela napas panjang dan geleng-geleng kepala “Anak itu… semakin lama semakin jadi pemberontak.”

“Kakaknya adalah polisi tapi adiknya justru masuk ke dalam organisasi yang di larang dunia.” Chanyeol berdecak. “Jika kakaknya mengetahuinya, mungkin dia akan mendapat serangan jantung.”

Sehun tergelak, “Tidak semua dua orang yang bersaudara itu sama. Mereka sudah jelas berbeda visi.”

***___***

Tao memarkirkan motornya di garasi rumah Suho. Sudah berjejer beberapa mobil di sana. Mobil milik Kai, Lay dan Chen sudah bertengger manis di garasi besar itu. Mobil Suho juga bertengger manis di bagian sudut.

Tapi… dimana mobil Baekhyun?

Pria berkulit gelap itu berjalan keluar dan bertemu dengan Chen yang baru saja menutup pintu di belakangnya.

“Kau mau kemana?”tanya Tao bingung.

“Membeli beberapa minuman. Stock minuman di rumah ini habis tapi Kai membawa banyak bir jika kau berkenan.”

“Bir?!” Sontak Tao terkejut setengah mati. “Dia membawa bir?! Untuk apa? Bukankah diantara kita hanya Suho yang legal.”

“Dia adalah maniak minuman beralkohol, jangan terkejut.”

Chen menepuk pundak Tao lalu berjalan menuju garasi.

“Astaga, dasar anak itu.”

Memasuki bagian dalam rumah, Tao langsung menuju ruangan yang terletak di halaman belakang rumah. Sebuah ruangan yang dari luar terlihat seperti gudang namun terdapat pintu rahasia menuju ruang bawah tanah di dalamnya.

Suho sudah membagikan peta rumahnya pada seluruh anggota tim sehingga Tao tidak lagi perlu bertanya. Menyingkirkan beberapa barang yang menutupi tembok, Tao meraba permukaan tembok itu perlahan. Terletak di bagian agak bawah dan mendekati sudut, terdapat sebuah tanda coretan yang terlihat samar, Suho bilang itu adalah tempat untuk membuka panel elektronik untuk menuju ruang bawah tanah.

Tao semakin meraba tembok di sekitar bawah coretan itu dan ternyata terdapat ujung yang bisa di tarik. Ia menarik ujung wallpaper dan memperlihatkan sebuah panel elektronik yang sejajar dengan tembok di baliknya.

“Astaga, pertahanannya begitu mengerikan.” Tao berdecak sambil geleng-geleng kepala.

Kemudian pria itu memasukkan kode yang telah di beritahu oleh Suho di panel itu. Tiba-tiba tembok yang ada di sampingnya bergeser, seperti sebuah pintu yang menghubungkan dengan sebuah ruangan. Tao merekatkan kembali wallpaper yang di bukanya dan mengembalikan barang-barang seperti keadaan semula. Ia berjalan masuk dan tak lupa menekan tombol untuk menutup tembok kembali.

Seperti sebuah lorong, lampu-lampu yang tergantung di dinding otomatis menyala begitu Tao melewati lorong itu. Tao benar-benar merasa takjub. Semua ini sungguh membuatnya terpana. Benar-benar keren!

Di ujung lorong, terdapat sebuah ruangan yang terlihat seperti perpustakaan. Untuk ke sekian kalinya, Tao terperangah, Sebuah rak buku besar menjulang tinggi di sampingnya. Seperti rak buku yang ia lihat di kebanyakan film. Rak buku itu menempel pada dinding dan untuk menjangkau bagian atasnya, sepertinya harus menggunkan tangga.

“Astaga.” Tao bahkan kehilangan kata-katanya.

“Kenapa kau melamun disini?” Tiba-tiba sebuah tepukan di pundaknya mengagetkan pria itu.

“Oh Tuhan, kau mengagetkanku!”omelnya kesal.

“Astaga… apa ini benar-benar sebuah rumah? Perpustakaan ini bahkan lebih besar dari perpustakaan di sekolah kita.” decak Chanyeol geleng-geleng kepala.

“Jika perpustakaan sekolah bisa membuatku tertidur selama 5 menit, disini aku bisa tertidur dalam hitungan ke lima.”sahut Sehun.

“Dia benar-benar orang kaya.” Tao menambahi.

Tenggelam dalam rasa terperangah mereka beberapa saat, Chanyeol tersadar jika tujuan mereka pergi ke tempat ini bukan untuk mengagumi rak buku besar Suho, “Ayo cepat cari tombol untuk menggeser rak itu.” Chanyeol menunjuk rak lain yang lebih kecil.

Suho memberitahu jika mereka harus menggeser sebuah rak yang hanya terdapat patung-patung kecil dan hiasan-hiasan. Tombol terdapat pada salah satu patung yang ada di sana.

Mereka bertiga mencari menekan satu persatu patung dan akhirnya rak itu terbuka menjadi dua seperti pintu. Di baliknya, terdapat lift yang akan menghubungkan dengan ruang bawah tanah.

Pintu lift terbuka dan mereka mendapati Kai, Baekhyun, Lay dan Suho yang telah berada di sana. Ruang bawah itu memang tidak seperti ruangan yang sering mereka lihat dalam film action. Ruangan itu sederhana tapi terdapat beberapa alat yang tidak mereka kenal. Juga terdapat enam buah komputer yang langsung di tangani oleh Lay dan Suho.

“Kalian sudah datang?”tanya Suho hanya menoleh sekilas.

“Apa kau merakit semua itu sendirian? Hanya menuju ruangan ini saja, kami harus menempuh perjalanan panjang.”rutuk Sehun.

Suho tertawa, “Aku bekerja keras membangun tempat ini selama tiga tahun agar tempat ini tidak di ketahui.” pria berwajah tampan itu berdiri dari kursinya, menghampiri Sehun dan yang lain. “Ayo periksa alat-alat yang akan kalian pakai.”ajaknya. “Kai, ayo periksa alat.”

Kai meletakkan botol birnya di atas meja lalu mengikuti Suho.

“Kau minum bir?!” Chanyeol terbelalak tak percaya melihat deretan botol bir ada di atas meja. “Astaga, kenapa ada banyak botol bir disini?”

Baekhyun mendengus, “kenapa kau terkejut melihat botol bir? Apa kau tidak pernah melihatnya?”

“Kalian minum bir? Kalian kan belum legal.”

Ucapan Chanyeol barusan sontak membuat Baekhyun tertawa geli, “Kau bilang kau adalah panglima perang tapi kau membicarakan hal legal dan tidak. Kau ini ternyata lucu. ”

“Apa maksudmu?!” Pria tinggi itu mendelik pada Baekhyun yang sedang mentertawakannya.

“Kami tidak minum bir tapi Kai menyukainya.” Lay menyahuti, pria itu memutar kursinya menghadap Chanyeol yang berdiri di belakangnya.

“Kai minum bir?” Chanyeol memekik lagi.

“Sebenarnya dia menyukai wine tapi karena dia ingin membagi dengan yang lain jadi dia membawa bir sebagai gantinya.”

Chanyeol langsung menggeleng, “Kami tidak minum bir.”

“Minum lah ini.” Tiba-tiba Chen muncul dengan beberapa bungkus plastik di tangannya. Ia meletakkan plastik berisi minuman cola di atas meja yang ada di depan Chanyeol. “Aku juga membawa ddokbukkie, ayam dan kaki gurita.”

“Wah Chen, kau memang yang terbaik.” seru Baekhyun menepuk pundak Chen dan menunjukkan ibu jarinya pada pria itu.

Chanyeol mengambil dua kaleng minuman cola dan menghampiri Lay. Ia menarik sebuah kursi dan duduk di samping pria itu sambil memberikan sekaleng minuman padanya.

“Kau sedang apa?”

“Aku sedang memperhatikan seluruh CCTV yang ada di sekitar gedung Arsip.”ucapnya. “Ada enam buah CCTV yang ada di daerah sekitar gedung, empat buah di halaman dan 20 buah di dalam gedung.”

“Kenapa kita harus memperhatikan CCTV yang ada di sekitar gedung?”

“Kau tidak pernah tau apa yang akan terjadi. Jika ada seseorang yang datang, kita bisa mengetahuinya lebih dulu jauh sebelum mereka sampai. Kita bisa mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan.”

Chanyeol mengangguk-angguk mengerti, “Kau benar juga.”

“Kau bisa membantuku dan Suho memperhatikan CCTV lain dari komputer itu.” Lay menunjuk sebuah komputer yang ada di sampingnya. Anehnya, Chanyeol tidak menolak perintah Lay. Justru menuruti ucapannya.

Sedangkan di ruangan berbeda, Suho, Sehun, Kai dan Tao memeriksa alat yang akan mereka gunakan. Suho memberikan mereka earphone dan alat GPS yang di tempelkan di baju mereka.

“Apa kalian bisa mendengarku?” Suho bicara melalui microfone headsetnya.

Ketiganya mengangguk, “Aku bisa mendengarmu.”

“Baiklah. Ayo keluar sekarang.”

Mereka kembali ke luar, menghampiri teman-teman yang lain. Sehun dan Tao mendapati Chanyeol yang sudah serius berkutat dengan komputernya, di sampingnya terdapat Baekhyun dan Chen yang sedang melakukan hal yang sama.

“Kalian sudah siap?” tanya Lay, menghampiri Sehun dan yang lain. Ia membawa sebuah peta dan menggelar diatas meja. Chanyeol, Baekhyun dan Chen ikut berkumpul bersama. “Ini adalah peta gedung Arsip. Dari yang ku lihat dari CCTV, banyak penjaga yang berlalu lalang di pintu samping dan belakang jadi sebaiknya kalian lewat pintu utama.”

“Apa?!” Kai berseru kaget. “Kami akan membobol lewat pintu utama? Apa kalian tidak bercanda? Bahkan saat membobol kami harus bersikap sopan.” Kai berdecak.

“Para penjaga mungkin berpikir jika ada penyusup, mungkin mereka akan masuk melewati pintu samping atau belakang jadi penjagaan di pintu utama tidak terlalu ketat.” jelas Chanyeol.

“Tapi ada CCTV di depan pintu utama dan di lobby. Kalian harus berhati-hati.” Chen memperingatkan.

“Aku akan mengacaukan CCTV itu. Namun Kai harus membantuku.”

Kai menatap Lay bingung, “Apa?”

“Biasanya para penjaga akan minum kopi jika sudah beranjak tengah malam. Kau harus mencampurkan obat tidur pada kopi mereka. Jika mereka tertidur, mereka tidak akan mengetahui jika aku meng-hacking CCTV mereka.”

“Darimana kau tau jika para penjaga akan minum kopi setiap tengah malam?”tanya Sehun.

“Itu adalah kebiasaan.” jawab Lay pelan. “Ayahku dulunya seorang penjaga. Dia dan rekannya akan minum kopi setiap tengah malam untuk menghilangkan rasa kantuk. Aku yakin para penjaga itu juga melakukannya.”

“Kenapa tidak memukul mereka saja dan membuat mereka pingsan daripada aku harus mencampurkan obat tidur?”

“Kita harus bermain bersih.” sahut Suho. “Ini adalah tahap awal jadi jangan membuat orang-orang curiga. Kita harus menyembunyikan diri.”

“Baiklah, aku mengerti.”

“Dan kau Sehun, kau harus mengawasi keadaan di luar gedung.”

“Iya, aku tau. Aku tidak bisa masuk ke dalam karena cedera punggungku.” Sehun memperjelas keadaannya sendiri dengan nada jengkel.

Suho tersenyum, “Dan terakhir, ikuti petunjuk dari kami. Kami akan mengarahkan kalian. Semoga berhasil.”

Ia menepuk pundak Sehun, Tao dan Kai bergantian.

“Jangan sampai gagal.” Chanyeol mengacak rambut Sehun dan Tao, memberikan semangat pada dua sahabatnya.

“Tunggu kami, kami akan segera kembali.”

***___***

Gedung Arsip Nasional, Seoul.

Sehun menyembunyikan mobilnya di balik pepohonan, tak jauh dari gedung itu. Tao dan Kai mulai keluar dan melaksanakan tugas mereka.

“Aku dan Kai akan mulai memanjat, apa ada CCTV diatas kami?” Tao bicara melalui earphone-nya.

“Pergi ke sisi kanan kalian, ada sebuah tembok yang tidak tertangkap oleh CCTV.”

Tao dan Kai mengangguk, keduanya bergerak menuju tempat yang aman.

“Kalian bisa memanjat tembok itu.”

Kai melempar pengait talinya kebagian atas tembok dan mulai memanjat. Dari jauh, Sehun memperhatikan keduanya dan memperhatikan keadaan sekitar. Setelah Kai berada diatas, Tao menyusulnya.

“Aku akan pergi ke pintu utama.”

Kai mengangguk, “Aku akan pergi ke pantry.”

TBC

35 thoughts on “FF : GROWL Chap. 18

  1. XI RA BY berkata:

    Huaaaaa…
    Ini keren bangeeett. Misi pertama udah dag dig dug kaya gini, gmana dgn misi selanjutnya. Sumpaah suka banget sama ff yg ada actionnya, seruu aja bawaannya.
    Okee buat suho cs, good luck.

  2. Annisa Icha berkata:

    Keren! Semoga misi pertama mereka berhasil!
    Suka banget sama FF ini, lumayan menegangkan waktu baca. Lama-lama mereka jadi rukun deh…
    Gak sabar sama kelanjutannya, semoga cepat diupdate 😀

  3. mongochi*hae berkata:

    yeay !!!! 🙂
    akhirny post post..
    jd ikutan tegang ggra misi perdana mereka..
    hummmppttt
    smga sukses dh..
    next part dtunggu

  4. aya aya berkata:

    Ommoo koq tbc disaat yg tidakk tepat sihh hehehe tpi ttep seru koq ditunggu aja aksi sehun kai tao yahhhh…. penasaran nihhh

  5. Syifa Mu berkata:

    wah..akhirnya growl lanjut lagi nih.. 🙂
    udah lama nunggu lanjutannya..
    dan ternyata gak ngecewain..
    keren banget.
    daebakk..
    ^_^

    buat author keep writting and Fighting..!!
    😉
    🙂

  6. Hunho_Suho berkata:

    Keren ya ampun !!!! Misi pertama berjalan, semoga sukses deh, dan di sini kai terlihat paling nakal ya thor, sehun jga sama bengal kayak kai tapi dia gk sampai minum gitu, keren deh di tunggu banget next part nya dan ff mu yang lain nya thor, Semangat selalu ya !!!!! 💪💪💪💪👏👏👏

  7. STROBYUN berkata:

    akhirx growl dilanjut lgi….

    misi prtama smoga brhasil…mreka trlihat smakin akrab..yah wlaupun msih sring sling mlemparkan tatapan tajam….hedeh pokokx like like like

  8. citra dewi berkata:

    yeayy, akhirnya keluar juga chap 18 nya, kereen eon, semoga misi pertama berhasil..
    next chap ya eon,jgn lama2

  9. Yati berkata:

    Ah deg degan nih. Smoga berhasil ya Sehun, Kai n Tao. Tp gimana klo ketahuan ya,,,??
    Tuh tbc-nya ga tepat bgt…
    Next chapter jgn lama” yeth…!!

  10. Nanako gogatsu berkata:

    Uwooooo… >o< makin kesini ceritanya makin top markotop lah… Haha 😀 makin tegang… Huummm… Semangat buat tim yang dibentuk suho dkk,, hehe
    oh ya mija eonni lord of the legend nya lanjutannya mana…?? Dah tak tunggu-tunggu nihh.. Hehe.. 😀

  11. npzilee berkata:

    Ya akhirnya ff yan di tunggu tunggu dateng(?) ,ini sungguh kereeennnn (y) keep writing ya thor di tunggu next chapnya 😉 good luck buat my baybe tao(?) Dkk 😀

  12. bungalistri berkata:

    maaf yah eon aku ga bisa coment di setiap chapter nya,soal nya selalu gagal mulu,email aku nya lagi eror jadi gagal terus dan sekarang alhamdulliah udah bener lagi tuh email #lah malah curhat
    miam eon udah jadi silent readers 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s