Mind Part 3

MIND

Author : IRISH

Tittle : Mind

Main Cast : EXO Members, The Sun and The Moon

Genre : Fantasy, Life, Romance

Rate : PG-16

Lenght : Chapterred

Summary        : “Aku menghabiskan hidupku di zaman ini, berharap kau suatu hari akan kembali, dan setelah dua ratus lima puluh tahun.. kau terbangun?”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE SUN

Sehun oppa membuka pintu rumah baru kami. Aigoo. Kyeopta. Rumah kami sangat indah.

“Kita tidak bisa berkeliaran dulu Taeyang,”, kata Suho oppa

“Aishh, waeyo?”, tanyaku

“Ingat kata Umma dan Appa. Kita harus berbaur dulu dengan manusia..”, Baekhyun oppa mengacak-acak rambutku.

Aku berjalan ke jendela, memandang pantulan wajahku disana. Lalu aku tersenyum.

Kau cantik Taeyang..

Ahh. Kau masih terbangun Luna? Maaf, aku tidak bisa mengendalikan pikiran, atau membatasi pikiran kita.. Jeongmal mianhae..

Rasanya tidak seharusnya aku mengganggu pikiran Luna dengan pikiranku.

Gwenchana. Aku juga tidak bisa tidur. Kau cantik, sungguh, dimana tubuhmu sekarang?

Aku tidak tau. Kurasa mereka memusnahkannya. Mereka hanya butuh pikiranku.

Apa yang ingin mereka curi darimu?

Aku diam. Aku tidak bisa memberitahunya. Manusia masih membuatku takut.

Ah aku mengerti.. Luna bergumam pelan

Bukan begitu Luna, aku.. Hanya belum bisa percaya.. Jeongmal mianhae.. Tidurlah, aku tidak akan mengganggumu dengan pikiranku lagi..

Luna diam. Dan aku sungguh berusaha untuk tidak mengganggunya dengan pikiranku lagi. Aku sudah cukup berterima kasih Ia menolongku.

Menurutku kau mungkin bisa kembali ke keluargamu.

Aku memang memikirkan hal itu. Tapi, berada denganmu sudah membuatku merasa nyaman. Dan aku tau, aku tidak bisa kembali ke keluargaku sendirian, aku ada di dalam tubuhmu ingat? Itu artinya aku harus membujukmu untuk ikut denganku, dan pasti tidak lah mudah. Kurasa keluargaku pada akhirnya akan menerima kepergianku.

Jangan bicara begitu. Aku bisa saja membawa diriku ke zamanmu, tapi aku takut, mungkin orang-orang disana akan menyadari aku bagian dari masa depan, mereka bisa membunuh kita.

Aku tau..

Dan itu menjadi akhir pembicaraan ku dengan Luna di hari itu.

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

Aku masuk ke kelasku, sudah 2 minggu ini aku hidup dengan Taeyang. Kami belajar saling mengerti, dan berbagi pikiran. Walaupun tanpa aku sadari, dengan cara Taeyang yang selalu memikirkan Oppa-oppa nya, entah kenapa Taeyang benar-benar berhasil membuatku menyayangi Oppa nya seperti yang Ia rasakan.

Seperti biasa, semua orang akan mengabaikanku. Mereka membenci ku, karena Appa. Kurasa karena banyak orang tua mereka yang dengan terpaksa harus menyerahkan pikiran mereka untuk ditukar dengan pikiran dari masa lalu. Aku bisa menerima kebencian mereka..

Jadi Appa mu yang melakukan itu? Aku tidak pernah tau tentang ini..

Karena aku tidak pernah memikirkannya. Bagiku Appa adalah segalanya.

Taeyang menggeliat resah dalam pikiranku. Ia tidak menyukai pendapatku. Tapi apa lagi yang harus aku lakukan?

“Kau puas sekarang? Aku sudah kehilangan semua keluargaku.”

Aku mendongak, memandang seorang namja yang memandangku dingin.

“Mwo?”

“Umma ku. Bajingan itu membawanya kemarin, dan dia pulang sebagai orang yang tidak kukenal. Orang asing itu hanya bekerja di laboratorium, mengabaikanku.”

Aku memandang namja itu dingin.

“Bajingan?”, ucapku dengan nada tinggi

“Bukankah itu memang sebutan yang pantas untuk nya?”, ku dengar entah siapa menyahuti.

“Tidak!”, ucapku keras, tersentak pada fakta bahwa hampir seisi kelas ini sudah kehilangan orang yang mereka sayang karena Appa ku.

“Apa kami berkata salah? Appa mu adalah pembunuh.”

Aku diam. Dan bisa kurasakan seisi kelas memandangku dengan tatapan yang sama, benci. Mereka membenciku.

Terlalu lama terhanyut dalam pikiran membuatku tidak sadar saat entah siapa tiba-tiba menarik kerah bajuku.

“Akh..”

“Kurasa kau pantas untuk mati.”

Aku tidak pernah berkelahi sekalipun dalam hidupku. Juga tidak pernah mengalami hal seperti ini. Aku tidak tau apa yang harus aku lakukan.

Lawan dia Luna!

Aku tidak bisa Taeyang-ah..

Aku mulai kesulitan bernafas saat salah seorang temanku itu terus mempererat cekalannya di leherku. Aku tercekat saat tiba-tiba saja tanganku bergerak menarik rambut temanku, menghentakkan tubuhnya ke belakang dengan kekuatan yang benar-benar diluar dugaanku.

Dan kembali, diluar kendaliku, kedua tanganku bergerak memegang bahu temanku itu, dan lututku bergerak menghantam perutnya. Saat temanku tersungkur dilantai, aku semakin terperangah saat aku menggeram pelan.

Aku tersadar. Kekuatan apa itu tadi? Geraman apa itu? Apa yang sudah aku lakukan!?

Sementara semua tatapan sekarang bersarang padaku, seolah ingin menyerangku. Dan detik itu kakiku kembali bergerak melawan kehendak. Aku berlari keluar kelas, berlari tidak tentu arah. Aku berlari keluar sekolah, menjauhi tempat itu. Dan untuk pertama kalinya, aku merasa bahwa aku tidak seharusnya ada disini.

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE SUN

Baekhyun oppa sangat tampan dengan setelan itu. Dia menari, membuatku dan yang lainnya tertawa.

“Oppa, ayo berdansa denganku!”, teriak ku sambil berlari menuju Baekhyun oppa

Kami berdansa dengan gerakan konyol. Suho oppa tertawa sambil ikut menari. Chanyeol oppa tertawa sampai Ia terjungkal ke sofa.

“Kau bodoh yeol-ah!”, teriak Baekhyun oppa

“Biar aku ikut!”, Sehun oppa ikut menari bersama kami

Aku duduk dan membiarkan Baekhyun dan Sehun oppa menari berdua.

Aku membolak-balik ingatanku sedari tadi. Kami sekarang ada di sebuah rumah pohon tua. Entah bagaimana tadi Luna menemukannya. Yang jelas aku merasa nyaman karena sekarang kami ada di tempat yang gelap.

Luna tampak sibuk dengan pikirannya. Masih tidak percaya bagaimana Ia bisa menyerang temannya seperti tadi, juga geraman—yang sebenarnya membuatku terkejut juga—dan Luna juga masih bingung tentang kenapa Ia tadi membawa dirinya ke tempat gelap ini.

Aku kembali membiarkan diriku terhanyut dalam ingatanku..

Aku haus. Aahh. Haus. Aku butuh darah.

“Taeyang, tahan sedikit arraseo?”

“Oppa.. Sakit..”

Suho oppa memelukku, dia mengusap-usap kepalaku. Baekhyun oppa duduk disebelahku.

“Tahan sebentar lagi Taeyangie, kumohon..”

“Oppa, apa aku akan mati?”

“Tidak, saeng, oppa menyayangimu, aku tidak akan biarkan kau mati.”, kata Suho oppa

Aku juga menyayangi oppa.. Suho oppa yang penuh kasih sayang.

Aku rindu Suho oppa..

Kau tau, aku merasa aku merindukannya juga.

Maksudmu?

Aku sedikit tergerak saat Luna bicara.

Aku juga tidak mengerti. Ini aneh. Aku tidak mengenal keluargamu, sama sekali. Tapi saat kau merindukan mereka, rasanya aku juga merindukan mereka. Rasa sayangmu pada mereka.. entah mengapa membuatku sayang pada mereka juga.

Itu aneh..

Kau benar. Ini aneh. Dengar, apa kau membenci Appa ku?

Aku terdiam. Apa aku membencinya?

Tidak.. Aku membencinya, pada awalnya, tapi setelah melihat ingatanmu tentang kebaikannya sebagai seorang Appa, aku tidak membencinya.

Kurasa, apa yang kau rasakan akan kurasakan juga. Mengerti maksudku?

Aku mengerti..

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

Aku terdiam memandang langit gelap. Ini sudah hari kedua aku ada di tempat ini. Terjebak. Tidak berani pulang. Aku tidak ingin membayangkan kejadian dua hari lalu, aku tidak ingin bertemu dengan satupun teman sekelasku, atau bertemu dengan Umma tiriku.

Satu-satunya orang yang aku inginkan sekarang adalah Appaku. Hanya dia yang aku punya di dunia membingungkan ini. Dunia yang bahkan tidak pernah aku pahami sejak kapan munculnya, bagaimana perkembangannya. Mengapa terjadi hal-hal semacam ini. Bagaimana makhluk-makhluk bukan manusia seperti Taeyang bisa ada..

Aku sama sekali tidak pernah mengerti.

Dan tidak punya kesempatan untuk mengerti.

Sekolahku hanya mengajarkan ilmu pengetahuan, penelitian, dan penelitian. Begitu monoton dan membosankan. Aku ingin membaca buku sejarah, tapi sangat sulit untuk mendapatkan buku sejarah.

Seolah manusia di zaman ini tidak ingin satupun sejarah diketahui. Seolah mereka membenci sejarah dan ingin memusnahkannya.

Dan hal itu sekali lagi membuatku tidak mengerti.

Apa sebenarnya tujuan mereka terus melakukan penelitian?

Kepuasan apa lagi yang mereka inginkan?

Mereka sudah bisa menciptakan mesin waktu, bahkan mereka sudah bisa melakukan hal yang benar-benar diluar akal sehatku—menghidupkan makhluk yang sudah mati, dengan syarat tertentu pastinya, atau menciptakan mesin-mesin yang sudah bekerja sendiri—apa lagi yang mereka inginkan untuk dunia ini?

Tidakkah mereka mempunyai rasa puas?

Padahal selama bekerja, mereka tidak pernah benar-benar bekerja. Semuanya dilakukan oleh komputer dan robot-robot yang sudah bisa mereka ajak berkomunikasi seperti rekan. Mesin-mesin yang melakukan tugasnya sendiri.

Dan kami, manusia, hanya duduk di balik meja, menunggu hasil.

Tapi kenapa mereka masih saja tidak puas?

Aku melemparkan pandangan ke arah mobil-mobil yang sedang berpatroli di jalanan—tanpa penumpang tentunya—mobil itu sudah bisa bekerja sendiri. Manusia seolah tidak berguna.

Kau tau pemandangan semacam itu sangat menyeramkan bagiku..

Benarkah?

Ya. Kendaraan seperti itu bahkan tidak ada di tempatku. Mereka benar-benar banyak melakukan perubahan di zamanmu..

Lalu bagaimana dengan zamanmu? Apa menyenangkan?

Pejamkan matamu..

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE SUN

“Baekhyun oppa! Apa yang kau lakukan?”, aku terperangah saat melihat Baekhyun oppa berlari keluar rumah, mendekati gerombolan manusia yang tampak akan melakukan pekerjaan bersama-sama.

Seperti biasa Baekhyun oppa melemparkan senyumnya pada kami, lalu melambai, dan bergabung bersama gerombolan itu. Kami sudah sama-sama tau Ia akan baik-baik saja, tapi tetap saja, terasa janggal saat Ia jadi satu-satunya vampire di antara manusia itu.

Vampire lain mungkin akan mengira Baekhyun oppa ingin menghabisi manusia-manusia itu, tapi sebenarnya yang dilakukan Baekhyun oppa adalah bergabung dengan mereka. Bekerja bersama. Bicara..

Aku benci melihat hal itu. Aku benci melihat Baekhyun oppa yang berbeda. Dia tidak seharusnya seperti itu. Apa Ia benar-benar vampire? Begitu memuakkan.

Hari sudah menginjak sore saat Baekhyun oppa pulang. Dan seperti keanehan-keanehan lainnya, Baekhyun oppa mengeluh lelah, dan bahkan tubuhnya penuh dengan keringat.

“Heuh.. Tidak terasa setengah hari ku habiskan diluar..”, ucapnya, mengambil handuk dan mengelap wajahnya.

Aku menyernyit ngeri, tidak berkomentar, membuat Baekhyun oppa memandangku tanpa berdosa.

“Apa yang salah Taeyang?”

“Aku berharap manusia-manusia itu akan punya teknologi canggih sehingga oppa tidak harus ada disana bersama mereka.”, ucapku, teringat bahwa mereka sangat membutuhkan kekuatan Oppaku.

Tentu saja tidak ada manusia yang punya kekuatan seperti kami. Walaupun kekuatan itu hanya ditunjukkan Baekhyun oppa saat Ia mengangkat beban berat dengan mudahnya, memindahkan batang kayu yang roboh dengan mudahnya, semua hal yang sebenarnya diluar kemampuan manusia tapi masih diterima manusia sebagai hal normal.

“Aku tidak berharap seperti itu Taeyangie.”, ucap Baekhyun oppa lembut

“Wae?”, tuntutku

“Aku menyukai mereka.”

“Oppa! Michyeoseo? Kau suka pada manusia?”, ucapku dengan nada tinggi

Baekhyun oppa memandangku, lama. Dan diam-diam, aku merasa seolah melihat luka di mata yang seharusnya dingin itu.

Bukankah kau dulu juga manusia?

“Bukankah kau dulu juga manusia?”

Aku dan Luna sama-sama tersentak. Terutama Luna. Karena Ia menyuarakan pikirannya bersamaan dengan suara Baekhyun oppa dalam ingatanku.

Maaf.

Aku diam. Luna berkata seperti itu karena Ia seorang manusia. Lalu Baekhyun oppa? Ia terlahir dari dua orang vampire. Seperti Oppa ku yang lainnya. Tapi.. kurasa ucapan Baekhyun oppa dan pemikiran Luna benar.

Kenapa aku begitu membenci manusia?

Setidaknya kau punya keluarga yang menyayangimu..

Aku mendesah pelan, menggeliat tidak nyaman dalam ceruk pikiran Luna. Membuat Luna juga merasa tidak nyaman.

“Aku rindu rumah..”

Luna menyuarakan pikirannya, yang juga mewakili pikiranku. Rumah yang berbeda memang, tapi aku dan Luna sama-sama merindukan tempat asal kami.

Kali ini Luna mendesah pelan, tentu saja mendengar pikiranku. Mendengar keluhanku, mengetahui keinginanku.

Andai saja teknologi disini lebih canggih dan membiarkan kita untuk hidup berdampingan secara damai..

Luna membayangkan siluet yang pernah ada dalam ingatanku. Sepasang kekasih yang salah satunya adalah vampire. Tapi Ia tidak hanya membayangkan dua sosok itu. Ia punya kemampuan berimajinasi yang luar biasa.

Terbukti dengan bagaimana Ia bisa membuat bayangan Ibu tiri dan Ayahnya juga dirinya tersenyum bahagia walaupun mata ibu tirinya berwarna merah darah. Ia bahkan bisa membuat aku ada dalam imajinasinya. Tubuhku, bersama oppa-oppa ku. Hidup di zaman yang sama seperti Luna, berbahagia.

Tanpa sadar aku tersenyum saat Luna berhasil membuat diriku dan dirinya bertemu di imajinasi luar biasa miliknya. Tubuh Luna yang mungil, berdiri disampingku yang beberapa senti lebih tinggi darinya. Rambut pirang gelap miliknya tertiup angin bersamaan dengan rambut hitamku. Dan kami tertawa bersama.

Walaupun saat tertawa kami jelas terlihat berbeda. Taring yang kumiliki seolah tidak mengusik tawa kami. Dan satu bayangan lain saat kami pergi bersama-sama, bersekolah, tertawa lepas bersama murid-murid lain yang sama seperti kami. Ada manusia, ada vampire.

Ketika akhirnya Luna menikah dengan seorang manusia, dan tidak lupa Ia memberiku bagian, dengan sosok yang tidak begitu jelas wajahnya, namun entah kenapa aku tau bahwa Ia seorang vampire. Lalu kami punya anak, dan anak-anak kami akan meneruskan kebahagiaan kecil itu.

Seindah itukah bayangan dunia di dalam pikiran Luna?

۩۞۩▬▬▬▬▬▬ε(• -̮ •)з To Be Continued ε(• -̮ •)з ▬▬▬▬▬▬▬۩۞۩

11 thoughts on “Mind Part 3

  1. ellalibra berkata:

    Msh lom trll ngrt jln crtny ,tp ska crtny ,, hehe m’f ni tor kl bs saat taeyang+luna ngobrol dkasih ciri yg mana pikiran taeyang yg mn pikiran luna hehe hy sekedar pendapat y tor jgn mrh piss(sambil acungin 2) jari,, next chapter dtunggu fighting tor

  2. Maya helena berkata:

    Penasaran thor kelanjutan ceritanya😀
    Apa luna akan kembali ke masa lalu? Atau luna akan berdiam diri menunggu takdir dengan berbagi pikiran teman masa lalu(taeyang) ? Entah lah hanya author dan yg maha kuasa yg tau😐
    Next chapter pasti lebih seru nih😀 chap 4nya di tunggu ya thor fighting!!! #tebarkembang

  3. exo_yensi berkata:

    terus tindakan luna selanjutnya apa? pergi ke masa lalu?? atau cuma nunggu apa yg bkalan terjadi?? di tunggu klnjutanx author,,

  4. JeaKhi99 berkata:

    Makin keren nih…
    Baekhyun bukan Half-vampire kah? Kok hanya dia yang aneh. apa dia salah satu dari keluarga vampire yang berkuasa?? Bingung nih sama baekhyun nya…
    Luna bakal bantuin Taeyang dam kembali ke masa lalukah?? Dan akan bertemu Baekhyun??
    Lanjut deh kakk, makin penasaran…..

  5. heyitsbii berkata:

    kenapaaa fanfic buatan author selalu kece. kenapa ? kenapa? *teriak2 gaje kyk sinetron* ucul yaaakkk bayangin 2 jiwa satu raga *apalah bahasamu ini bii*. tapi nnti taeyang gabaka jahatin luna kan kak? semoga aja enggak. babaaiii kaaakkkk, mau bocan dulu yaaakkkkk. muah muah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s