FF: The Wolf and not The Beauty (part 23)

The wolf and not the beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    :

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                : “Bagian mana yang telah kau hapus dari ingatanku?! Dasar brengsek! Kau memang brengsek, Verdun!

Sehun beranjak dari duduknya saat kekhawatirannya menghilang. Dia sedang tidur, dengan nyenyak jadi dia bisa meninggalkannya sekarang. Dia harap, keesokan harinya, dia bisa sembuh dari demamnya.

Sudah tengah malam dan dia pikir dia akan tidur sebentar. Sudah beberapa hari dia tidak terlelap dan terus terjaga karena masalah ini. Dia yakin tidak akan berbahaya jika dia meninggalkan Luhan sebentar karena besok pagi dia akan kembali.

Melompat dari satu atap rumah ke rumah lain, tiba-tiba Sehun melihat bayangan hitam sedang melayang di langit. Berpindah-pindah dan pada akhirnya menghilang. Matanya seketika melebar.

“Brengsek!” Sehun memaki begitu dia menyadari sesuatu. Secepat mungkin, dia melompat dan bergerak menuju titik dimana bayangan hitam itu menghilang.

***___***

Chanyeol dan Tao berada dalam bahaya sekarang. Tidak hanya Chen, tapi beberapa anak buahnya datang dan mengepung mereka di tengah-tengah. Chanyeol menarik Tao ke belakang tubuhnya, berusaha untuk melindungi sahabatnya itu karena lukanya belum sembuh sepenuhnya.

Tidak ada Kris. Tidak ada Kai. Dan tidak ada Sehun.

Dia tidak yakin jika dia akan selamat setelah ini. Namun, dia berpikir mati lebih baik daripada dia harus berubah menjadi pemburu dan menjadi anak buah Leo.

Chen tersenyum menyeringai menatap Chanyeol dan Tao, di matanya kini dua orang itu hanyalah seperti tikus kecil yang mudah untuk ditangkap.

“Aku tidak akan menjelaskan apapun karena kau yakin kalian sudah mengetahuinya.”desis Chen dingin, sinar lampu mempertegas kulit pucat serta mata merahnya. “Bergabunglah denganku jika kalian ingin selamat.”

Chanyeol tertawa mendengus, “Dari dulu hingga sekarang, apa kami mau melakukannya? Aku bahkan tidak takut walaupun sekarang kau sudah berubah.”

“Nyalimu tidak berubah, Park Chanyeol.” Chen mengangguk-angguk, mempertahankan seringaian di wajahnya.

“Chen, kau bergabung dengan tim yang salah. Apa kau tidak menyadarinya?!”teriak Tao dari belakang Chanyeol.

“Bukankah sejak dulu aku selalu bergabung dengan tim yang salah?” Chen menatap lurus keduanya. “Kau tau itu.”

Chanyeol dan Tao semakin merapatkan punggung mereka begitu Chen dan anak buahnya mengecilkan jarak terbentang diantara mereka. Semakin merapat kepungan dan bersiap untuk menerkam kapanpun.

“Yixing dan tuanku terluka karena kalian. Aku harus membalasnya sekarang.”desisnya, tidak ada lagi senyuman di wajahnya berganti dengan sorot kebencian dan percikan api yang terpancar di matanya.

“Hentikan, Chen. Yang melukai mereka adalah aku.” Sehun tiba-tiba melompat turun dan mendarat di belakang Chen. Semuanya menoleh. “Bukan salah mereka. Akulah pelakunya. Seharusnya kau menyerangku, bukan mereka.”

Rahang Chen mengatup keras, “Jika begitu, kau harus menebusnya.”sengitnya tajam. “Tangkap mereka.”

Seketika, anak buah Chen langsung menahan Chanyeol dan Tao lalu membawa mereka pergi. Chen tersenyum penuh kemenangan menatap Sehun, lalu berubah menjadi sekelebat bayangan hitam dan ikut pergi.

Sehun tidak tinggal diam, dia melompat tinggi. Mengikuti arah bayanagn hitam itu pergi.

***___***

“Apa yang terjadi? Kenapa kau menangis, Kai?” Suho menghampiri Kai begitu dia datang, melihat wajah sahabatnya itu sudah basah.

Kai menggeleng, buru-buru menghusap wajahnya dengan lengan baju. “Tidak apa-apa. Hanya teringat masa lalu.”

“Suho, aku mendapatkan buku yang sepertinya sesuai dengan hukum-hukum mereka.” Kyungsoo menunjukkan buku yang dibawanya tadi pada Suho. “Aku tidak terlalu mengerti karena buku ini berbahasa Inggris tapi tadi Kai sudah menterjemahkan sedikit padaku. Aku mulai mengerti tentang kehidupan mereka juga ketentuan-ketentuan yang berlaku, tapi aku masih belum menemukan penjelasan tentang keturunan terakhir Solomon.”

Suho meraih buku itu dan membuka lembarannya, keningnya berkerut-kerut membaca tulisan mengenai penjelasan tentang makhluk werewolf.

“Aku juga tidak terlalu pandai Bahasa Inggris tapi ayo terjemahkan ini.” Suho pergi keluar, mengambil tas laptopnya. Kyungsoo mengikutinya menuju ruang tamu kemudian keduanya mulai menterjemahkan buku itu.

“Kai! Kai!” Tiba-tiba Baekhyun masuk dengan nyaris mendobrak pintu ruangan. “KAI!”

Berada di dalam, Kai langsung berlari keluar begitu mendengar teriakan Baekhyun. Juga Kyungsoo dan Suho yang langsung berdiri.

“Ada apa?”tanya Kai panik.

“Mereka menyerangku dan Kris! Mereka datang! Sekarang Kris sedang pergi untuk memastikan keadaan Chanyeol dan Tao. Aku yakin mereka juga diserang!”

“Brengsek!”maki Kai yang detik itu juga langsung berlari keluar. Sesampainya di pintu, dia kembali menoleh. “Kunci pintu dan jangan bukakan siapapun yang ingin masuk. Tunggu aku hingga aku kembali!”perintahnya lalu pergi.

Kyungsoo langsung mengunci pintu ruangan Sehun dan menutup horden yang ada dibelakangnya. Baekhyun juga langsung menutup horden kaca cembung besar yang ada di kamar Sehun. Sebaiknya begitu, dia bahkan tidak berani menatap dunia luar lagi. Semoga Chanyeol dan Tao tidak terluka.

***___***

Kris melihat bayangan Sehun melintas diatas permukaan dan langsung mengejarnya. Dia terlihat menuju sebuah bukit yang terletak jauh dari pusat kota. Firasatnya benar, mereka pasti juga menyerang Chanyeol dan Tao.

Berhenti di atas bukit, Chen menghentikan larinya ditengah-tengah hutan yang ada disana.Dia menoleh ke belakang, menatap Sehun dengan senyuman kemenangan. Sedangkan Sehun, sebisa mungkin menahan emosinya sendiri. Dia tidak boleh kalut dan menggigitnya lagi.

“Lepaskan dia, Chen.”desis Sehun, tangannya mengepal disamping tubuh.

Chen tertawa, “Jika aku melepaskannya, apa kau mau berkorban demi mereka?”

“Apa maumu?”

“Mudah. Aku hanya ingin kau membakar dirimu sendiri.”

Sehun tersenyum sinis, “Apa aku adalah ancaman untuk kalian? Kalian takut padaku?” Dibelakangnya, Kris akhirnya tiba.

“Chen, lepaskan mereka! Kau berada di pihak yang salah!” Kris ikut memperingatkannya.

“Itu bukan urusanmu, brengsek!”balas Chen mulai kesal. “Aku membencimu, membenci mereka berdua, dan membenci saudaramu!”

“Kami tidak melakukan apapun. Itu hanyalah masalahmu yang membenci kami.”seru Sehun datar. “Aku peringatkan sekali lagi. Lepaskan mereka.”

“Kita tukar mereka dengan tubuh hangusmu.” Chen tersenyum, lalu melemparkan sebuah pisau perak pada Sehun.

Sehun menangkapnya, lalu melirik sinis kearah Chen.

“Sehun, jangan melakukan hal bodoh!”teriak Tao, anak buah Chen lalu mengetatkan cekalannya pada leher Tao.

“Apa yang akan kau lakukan, Sehun? Bisik Kris, ia menatap Sehun khawatir.

Sehun hanya diam. Tidak menjawab apapun. Berpikir tentang tindakan tepat yang harus dia lakukan untuk menyelamatkan semuanya. Tiba-tiba, Sehun melemparkan pisau perak itu pada salah satu anak buah Chen yang sedang menjaga Tao. Tepat menancap pada dadanya.

“Kris, selamatkan Chanyeol!”

Berikutnya, Sehun langsung melompat tinggi dan menerkam Chen. Ia mencakar dada pria itu membuatnya mengerang kesakitan. Kris dengan cepat menyerang werewolf yang mengunci tubuh Chanyeol dan menyelamatkannya serta Tao.

“Astaga! Kalian memang brengsek!” Kai muncul, membantu penyerangan yang seketika terjadi diatas bukit itu.

“Kai pergi! Lindungi Luhan!”perintah Sehun menoleh kearah Kai.

“Aku tidak akan pergi kemanapun, Sehun. Aku harus membantumu.”balas Kai enggan meninggalkan Sehun.

“Aku yang akan pergi!” Kris mengambil alih, dibawanya Chanyeol dan Tao bersamanya. Sehun benar, dalam situasi seperti ini, Luhan tidak boleh dibiarkan sendirian.

Kai dan Sehun bertarung melawab beberapa werewolf yang ada. Mengeluarkan kuku dan taring tajam mereka. Tanpa segan mencakar dan mengoyak tubuh mereka.

Melihat Chen yang akan melarikan diri, Kai melompat tinggi dan segera berpindah kearahnya dengan cepat. Ia menarik kepala pria itu dan membantingnya ke tanah. Dia sudah terluka atas serangan Sehun tadi sehingga memiliki ruang gerak yang terbatas.

Terjadi pertarungan satu lawan satu antara Kai dan Chen pada akhirnya. Mereka saling menyerang dan saling menghindar. Saat cakar tajam Chen hampir saja melukai Kai, ia langsung melompat mundur dan menghindar.

“Kau berada di pihak yang salah, Chen. Sadarlah.”seru Kai disela pertarungan mereka.

Chen tidak memperdulikannya, mata merahnya terus mengunci Kai dan menyerangnya membabi buta. Saat ini, Chen sepertinya sedang tuli dan buta atas semua ucapan yang mereka katakan.

“Maafkan aku, Chen.”

Pada akhirnya, Kai mengakhiri pertarungan itu dengan pisau perak yang ia ambil dari tanah dan ia tancapkan pada tubuh Chen. Chen seketika termundur lalu terbatuk-batuk, sambil memegangi dadanya yang mulai mengucurkan darah hitam.

Ditempatnya, Kai hanya menatapi pemandangan itu dalam penyesalan hebat. Dia tidak ingin tapi harus melakukannya. Chen telah salah memilih tim dan pada akhirnya hal inilah yang terjadi padanya.

Hingga saat kakinya tidak bisa menopang tubuhnya lagi, Chen tergeletak diatas tanah begitu saja. Sehun menghampirinya setelah ia selesai mengalahkan semua werewolf lalu mengeluarkan korek api untuk membakar jasad mereka.

Sehun menepuk pundak Kai, menyadarkannya yang sedang menatapi jasad Chen.

“Kita harus membakar mereka sekarang.”

***___***

“Tenanglah, Baekhyun. Aku yakin tidak ada yang terjadi pada orang tuamu. Jangan menangis lagi.” Chanyeol terus menepuk-nepuk pundak sahabatnya itu.

Baekhyun mengangkat wajahnya, menatap Kai lurus-lurus. “Kai, apa orang tuaku baik-baik saja? Tidak ada yang akan terjadi dengan mereka, kan?”

Kai terdiam, tidak bisa menjawab apapun karena dia sendiri tidak mengetahui bagaimana nasib kedua orang Baekhyun. Memandangi wajah sahabatnya, Kai benar-benar merasakan rasa sakit di dadanya.

Ini semua adalah akibat yang disebabkan karenanya. Jika saja dia tidak melibatkan teman-temannya, mungkin Baekhyun tidak akan seperti ini dan Tao juga tidak akan kehilangan kucing kesayangannya.

“Maafkan aku…”

Pada akhirnya, Kai hanya bisa mengatakan hal itu didepan semuanya dengan kepala menunduk. Menyembunyikan wajah penuh penyesalannya dari semua tatapan mata yang dia anggap sebagai korban atas semua ini.

Mungkin maaf tidak akan cukup, tapi hanya itu yang bisa dia lakukan sekarang.

“Aku tidak berjanji untuk memberikan akhir yang bahagia untuk kalian. Tapi aku akan berusaha melakukannya. Pergilah untuk istirahat. Besok, kita harus ke sekolah.”putus Sehun akhirnya lalu menarik lengan Kai ke dalam kamarnya.

***___***

Kyungsoo bisa merasakan bagaimana perubahan yang terjadi di sekolah mereka. Chen dan Yixing menghilang cukup lama, menimbulkan pertanyaan dari berbagai murid juga guru. Xiumin, yang termasuk ke dalam salah satu diantara mereka juga ikut mempertanyakan dua orang itu. Hanya saja, Luhan tetap bungkam dan bersikap seolah-olah dia tidak mengetahui apapun.

Hari ini, Luhan juga tidak terlihat baik dengan wajahnya yang masih pucat. Kyungsoo memperhatikannya cukup lama hingga ia berpaling dengan sendirinya karena kehadiran Sehun. Istirahat nanti, dia berjanji dengan Suho untuk menggunakan computer di Laboratorium sekolah. Mereka masih harus menterjemahkan buku itu karena semalam, waktu mereka habis untuk menenangkan Baekhyun.

Begitu memasuki ruangan, Kyungsoo terus memperhatikan Sehun yang secara diam-diam melirik kearah Luhan. Mengingat ucapan Kai semalam, dia benar-benar merasa kasihan dengan dua sahabat itu.

Kenapa mereka harus saling melupakan jika keduanya bisa saling melindungi?

Seperti ketentuan itu sangat mutlak dan mungkin itu adalah alasan Arthur Rouler agar anaknya tidak dihukum. Tapi walau bagaimanapun, hal itu tidak adil untuk mereka. Mereka hanya bersahabat bukan melakukan kejahatan.

“Hai…” Sehun menyapa Kyungsoo lantas menjatuhkan diri disebelahnya. Kyungsoo hanya tersenyum. “Terlihat aneh karena aku tidak melihat dua orang lainnya ditengah-tengah mereka? Xiumin hanya bersikap biasa karena dia pikir mereka berdua hanya membolos.”

“Apa Luhan belum mengetahui tentang kematian Chen?”tanya Kyungsoo menatap Sehun.

Sehun menggeleng, “Belum. Aku pikir dia tidak perlu mengetahuinya. Dia sudah mulai curiga sejak penyerangan Yixing waktu itu. Jangan membuatnya curiga pada hal-hal yang lain lagi. Lagipula jika dia mengetahuinya, aku yakin dia akan terkejut dan yeaaah… semakin membenciku dan Kai.”

“Aku pikir dia tidak membencimu.”balas Kyungsoo masih menatap Sehun. Sehun menoleh dengan kening berkerut. “memang benar jika dia membenciku dan Kai tapi aku pikir dia tidak membencimu.”

Sehun tertawa, “bagaimana kau tau?”

“Karena setiap kali kalian bertemu, aku melihat sorot mata Luhan yang berbeda saat menatapmu.”

“Hey… hey… stop it, okay? I’m not a gay. Jangan menciptakan rumor aneh seperti itu.”

Kyungsoo hanya tersenyum menanggapinya. Sepertinya Sehun tidak mengerti maksud perkataannya. Kai sudah memperingatkannya untuk tidak mengatakan apapun pada Sehun, sebaiknya dia menahan dirinya agar tidak terlalu jauh. Tapi, dia selalu berharap agar setidaknya, salah satu diantara mereka mengetahuinya.

Jika Kai saja bisa menjadi begini sedihnya karena masalah ini, ia yakin hal yang lebih besar akan terjadi pada Sehun jika dia mengetahuinya nanti. Dia adalah satu-satunya orang yang sangat dekat dengan Luhan.

***___***

Baekhyun kehilangan fokusnya selama pelajaran membuat para sahabatnya sangat khawatir dengan keadaannya itu. Kai terus saja melirik ke belakang dari balik punggungnya, memperhatikan Baekhyun dalam diam lalu menghela napas panjang.

Saat bel istirahat berbunyi, Kai langsung berbalik ke belakang dan menatap Baekhyun yang kini menyembunyikan wajahnya didalam lipatan kedua tangannya. Ia mengulurkan tangan, menghusap kepala Baekhyun.

“Baekhyun… jika kau marah padaku, kau bisa memukulku tapi jangan seperti ini.”

“Aku tidak marah denganmu, Kai.”balas Baekhyun, suaranya tidak terlalu trdengar jelas karena dia tidak juga bergerak dari posisinya.

“Baekhyun, aku akan mencari orang tuamu. Aku berjanji. Aku akan pergi malam ini.”

Baekhyun mengangkat kepalanya, kemudian menatap Kai sambil tersenyum, “Aku pikir, aku tidak yakin jika orang tuaku selamat.”serunya melirih. “Mereka tidak memiliki alasan untuk tidak membunuh mereka seperti ibu Kyungsoo. Jika memang benar mereka telah terbunuh, aku harap kau tidak akan melukai dirimu sendiri. Kau belum memiliki pasukan, jadi jangan pergi.”

“Aku akan mencari mereka!”tegas Kai bersikeras. “Tolong jangan berkata tentang hal-hal seperti itu karena aku tidak ingin kau bersedih. Aku akan menemukan orang tuamu karena ini adalah salahku. Harusnya kau tidak terlibat. Harusnya kau tidak mengetahui apapun.”

“Bodoh. Bukankah aku memang memaksamu untuk mengubahku?”

“Baekhyun…”

“Aku akan memperayaimu, Kai, Jika saja kau bisa, tolong temukan orang tuaku.” Dia tersenyum sesaat lalu membuang wajahnya kearah jendela. Tidak ingin Kai melihat ekspresinya sekarang.

Chanyeol melompat ke belakang dan memberikan Baekhyun sebuah pelukan.

“Jika kau ingin menangis, menangislah sekarang. Aku akan menutupimu.”

***___***

Sehun berjalan meninggalkan Kyungsoo yang telah berjanji dengan Suho untuk pergi ke ruang laboratorium. Dia sednag tidak ingin makan dan memilih untuk pergi ke tempat favoritnya. Atap sekolah.

Tempat itu, kini menjadi tempat favoritnya sekarang. Selain tidak pernah dikunjungi olh siapapun, dia juga bisa berpikir dengan baik disana.

Namun, saat dia membuka pintu, matanya melebar karena dia mendapati seseorang telah lebih dulu duduk disana. Ia menghela napas panjang, membatalkan niatnya dan bergegas untuk kembali.

“Jika kau ingin disini, aku akan pergi.”suara Luhan menghentikan langkah Sehun.

Sehun berbalik, “Sejak kapan kau suka duduk disini?”

“Aku pikir tempat ini terasa sangat nyaman. Tapi, sepertinya kau adalah pemilik tempat ini.”

“Aku tidak pernah memilikinya, aku hanya suka duduk disini. Jika kau ingin duduk, aku kan pergi.”

“Apa kau tidak menyukai jika aku duduk disini?” ucapan Luhan kembali menghentikan langkah Sehun.

“Aku hanya tidak suka jika ada seseorang yang menggangguku.”

“Kalau begitu, aku akan pergi.”

“Tidak perlu mengalah. Jangan bersikap baik padaku.”balas Sehun cepat, menatapnya dengan sorot dingin seperti biasa.

“Aku bukan bersikap baik, aku hanya tidak ingin bertengkar.” Luhan melangkah, menghampiri Sehun. “Aku pergi.”

Sehun menatap Luhan sesaat yang kini telah berada di hadapannya. Wajahnya benar-benar terlihat pucat. Apa dia masih demam? Knapa dia pergi ke sekolah dengan kondisi seperti ini?

“Jika kau masih sakit, kau tidak perlu ke sekolah.”seru Sehun, dia tidak sadar saat mengatakannya.

“Aku baik-baik saja.” Luhan tersenyum. Kemudian mengulurkan tangannya dan menepuk pundak Sehun, “Aku pergi dulu.”

Tiba-tiba, dengan cepat Sehun menahan tangan Luhan yang menyentuhnya tadi. Kesadarannya tiba-tiba menghilang. Seketika merasakan sesuatu yang bergetar di hatinya.

Ia seperti ditarik kembali ke masa lalunya. Adegan-adegan yang selalu dilihatnya kini kembali terulang di ingatannya. Tentang mereka yang suka bermain, dan tentang seseorang yang selalu ada disisinya. Sebelumnya, dia tidak pernah bisa melihat siapa orang itu. Namun, bersamaan dengan adegan-adegan itu. Seperti sebuah film yang kembali terbayang.

Sehun nyaris kehilangan jiwanya saat dia bisa melihat dengan jelas siapa seseorang yang selalu berada disampingnya itu. Begitu sebuah frame, mencetak wajah mereka saat mereka tertawa bersama.

Dia selalu melindungi Sehun, terkadang menjahilinya dengan menaburkan butiran salju keatas kepalanya.

Begitu, kesadarannya kembali perlahan. Tenggorokan Sehun terasa benar-benar cekat dan dia kehilangan kekuatannya untuk menopang tubuhnya.

Detik berikutnya, tubuhnya terdorong dengan sendirinya,  memeluk tubuh Luhan erat-erat seperti dia enggan untuk melepaskannya. Luhan terkejut. Namun memilih untuk membiarkannya.

Apa semuanya benar-benar kenyataan?

Itu Luhan.

Tanpa alasan yang tidak diketahuinya, kenapa dia bisa melupakan adegan-adegan itu? Apa semuanya memang pernah terjadi? Apa dia benar-benar Luhan?”

“Sehun…”seru Luhan bingung.

“Bisakah kau membiarkanku seperti ini? Hanya sebentar.”

Ia sudah berusaha untuk menolak semuanya, namun tangannya tetap tidak mau melepaskan pelukannya. Ia sudah berusaha untuk mengelak, namun hatinya bilang jika Luhan memang pernah menjadi masa lalunya.

Saat sentuhan Luhan bisa membuatnya kembali pada adegan yang hilang, dia yakin jika getaran yang terus dia rasakan selama ini memang untuk Luhan. Bahkan saat dia tidak bisa mengontrol emosinya sendiri karena Luhan, dia sadar jika Luhan memang menajdi satu bagian penting yang tidak ia ketahui.

Kini, dia semakin meyakini. Sesuatu telah terjadi pada dirinya. Tanpa dia ketahui.

***___***

Di detik-detik terakhir waktu istirahat, Sehun melangkahkan kakinya dengan cepat menuju kelas Kris. Rahangnya mengatup keras dan kepalan tangannya mengepal disamping tubuhnya. Wajahnya benar-benar terlihat marah sekarang. Seperti dia sudah menjadi seseorang yang bodoh selama beratus-ratus tahun.

Begitu dia melihat Kris, tangan panjangnya langsung terulur dan mencengkram kerah kemeja Kris. Detik berikutnya memberikan pria itu sebuah pukulan keras yang berhasil mebuat hidungnya mengeluarkan darah.

Semuanya seketika terkejut, “Sehun!” Tao menahan tubuh pria tinggi itu dan menariknay ke belakang. “Apa yang aku lakukan?!”

“Apa yang kau lakukan dengan ingatanku, Kris?!”desis Sehun dingin. “APA YANG KAU LAKUKAN?!”

Mata Kris melebar seketika begitu dia mendengar ucapan Sehun. Apa… ini artinya dia menyadarinya?

“Apa maksudmu, Sehun?” Kris bersikap seolah-olah dia tidak mengerti.

“Bagian mana yang telah kau hapus dari ingatanku?! Dasar brengsek! Kau memang brengsek, Verdun!”maki Sehun lepas kendali, membuat siswa lain menjadi tegang.

“Sehun!” Tao masih berusaha menahan tubuh Sehun.

“Astaga, Sehun! Apa yang kau lakukan, hah?!” Kai muncul setelah seorang murid memberitahunya keributan di kelas Kris. Bersama Tao, ia ikut menahan tubuh Sehun.

Sehun melepaskan cekalan mereka membuat keduanya termundur. Kini ia menatap Kai dalam kekesalan yang hebat. Tangannya juga terulur, mencengkram kerah kemejanya.

“APA YANG TELAH KALIAN LAKUKAN DENGAN INGATANKU?!”

“Sehun… apa maksudmu? Sadarlah…” Kai memukul-mukul pipi Sehun agar pria itu sadar. Matanya telag berubah menjadi merah.

“Jangan bermain-main denganku, karena aku bisa membunuh kalian…”

TBC

58 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 23)

  1. sehunbee berkata:

    Sehun dodol dih…!!!

    Malah marah-marah di dalam kelas, matanya berubah lagi… Katanya ga mau orang lain tau, tapi ah dodol…!!! #esmosi

    langsung cau aja deh => Chapter 24

    regards,

    Sehun’Bee

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s