Can You Hear Me ? [ First Love ]

Author : Im Aray

Tittle : Can You Hear Me ? [ First Love ]

Cast :
– Im Jaebum
– Minatozaki Sana

Other Cast :
– Myoui Mina
– Hirai Momo
– Nakamoto Yuta

Genre : Romance , sad , AU , Friendship

Ranting : PG-15

Lenght : One shoot

Ff ini tercipta hasil dari pemikiran author , tidak ada copy paste dalam cerita ini jikalau terdapat kata kata yang sama ataupun kalimat kalimat yang sama author tidak mengetahuinya, di mohon kritik sarannya untuk author agar lebih baik lagi saat membuat ff selanjutnya , thank you for reading.

 

Author pov.

 

Hari ini begitu dingin di seoul , hembusan angin begitu lembut membelai helaian rambut seorang gadis yang sedang duduk menunggu seseorang ditaman , wajah gadis itu begitu manis untuk di lihat. Burung burung kecil mendekatinya walaupun tidak begitu dekat dengan wanita itu.

“ Menunggu lama sana-chan? “

Gadis itu menoleh pelan mendengar suara yang berada di belakangnya.

“ Aniyo “

Pria itu mendekatinya dan duduk di sebelahnya , sang wanita yang di ketahui bernama Sana. Seorang gadis jepang yang berkuliah di salah satu universitas seoul 3 tahun lalu bersama dengan Mina , Yuta dan Momo adalah mahasiswa pertukaran pelajar dari jepang sayangnya Sana sudah lulus lebih cepat dari pada teman temannya karna kejeniusannya. Sana kembali duduk dan hanya memandang rumput yang ada di depannya , tangan mungilnya dia masukan kedalam jaketnya agar hangat.

“ Kenapa kau tidak menatapku seperti biasa? “

Tersenyum, ya hanya senyuman yang dia berikan sebagai jawaban untuk si pria yang berada di sampingnya ini , Sana tidak berani untuk menatap manik mata pria itu karna sebuah alasan , alasan timbul karna kekecewaan pada dirinya sendiri. Begitu bodoh sehingga dia terjatuh dalam lubang yang mungkin tidak ada jalan keluarnya.

“ Kenapa kau hanya tersenyum ? apa ada yang lucu dengan wajahku? “

Sana menoleh kearah pria yang ada di sampinya, memberikan tatapan yang hangat untuknya.

“ Memangnya aku tidak boleh tersenyum hmm? wajahmu tidak ada yang aneh Jaebum , kau selalu menawan di setiap waktu kekeke “

“ Ada apa dengan dirimu huh? tidak biasanya kau berkata seperti itu? “

Sana terkekeh pelan mendengar kata Jaebum.

“ Kau tidak ingin aku puji? seharusnya kau bangga jika aku puji bodoh “

 

Sana pov

 

“ Kau tidak ingin aku puji? seharusnya kau bangga jika aku puji bodoh “

Aku mengarahkan pandanganku ke arah rumput yang di hembuskan angin , mata ku tidak kuat untuk menatap mata Jaebum dengan waktu yang lama.

“ Kenapa kau ingin bertemu denganku ? ada apa? Aku ada janji dengan Momo jam 3 “

Aku berbohong padanya , pikiranku menyuruhku agar pergi sekarang.

“ Sebenarnya aku ingin meminta saran padamu , karna kau begitu tau banyak tentang wanita hehe apa boleh ? “

Aku bisa menebak apa yang di inginkan Jaebum.

“ Of course , katakan saja “

“ Benarkan ? hmm aku ingin kau menemaniku untuk pergi ke mall hari ini “

“ Mall ? untuk apa ? “

Jaebum sepertinya sedikit ragu untuk mengatakannya.

“ Aku ingin melamar Mina tapi aku binggung ingin memberikan apa padanya “

Deg!

“ Kau ingin melamar Mina ? “

Jaebum mengangguk.

“ Kau serius ? “

Jaebum mengangguk sekali lagi dengan anggukan mantap

“ Waeyo ? apa ada masalah ? “

“ Ah aniyo , itu sangat bagus jika kau ingin melamar temanku “

Tangan kananku mencengkram erat jaket yang kupakai, begitu menyakitkan mendengar ini.

“ Aku begitu tidak percaya akan melamar Mina , butuh 2 bulan untuk ku memikirkan ini “

Aku mencoba tersenyum mendengar perkataannya.

“ Kenapa kau ingin melamar Mina ? kau kan baru 1 tahun berpacaran padanya “

“ Molla , tiba tiba saja hatiku berkata untuk melamar Mina “

“ Baik baiklah pada temanku jangan membuatnya menangis , jika aku melihat Mina menangis , akan ku pukul kau “

“ Yak! Kau jahat sekali , baiklah aku akan menjaganya baik baik akan aku jamin tidak akan ada seorangpun yang bisa menyakitinya “

Jaebum begitu membanggakan dirinya kalau masalah menjaga seseorang , ya itulah baru Jaebum si teman korea pertamaku sekaligus orang yang aku cintai.

“ Baiklah kajja kita pergi “

“ Kajja “

Tangannya yang besar menggenggam tanganku erat , begitu hangat seperti aku tidak ingin waktu ini berlalu.

—****—

Sesampainya di mall aku melihat lihat toko toko di kiri kananku , begitu banyak barang barang yang di sukai Mina disini.

“ Apa sudah ? “

“ Diamlah , kau begitu cerewet “

Aku bisa merasakan bahwa Jaebum begitu kesal mendengar jawabanku.

“ Ayolah ini sudah 20 menit , aku lelah “

Aku tiba tiba berhenti sehingga Jaebum menabrak punggungku.

“ Kau ingin bantuanku bukan ? jadi tutup saja mulutmu Im Jaebum “

Jaebum yang mendengar perkataanku hanya bisa menggangguk pelan seakan menggerti. Setelah aku dan Jaebum di lantai 4 aku memasuki toko yang menjual beberapa produk kecantikan yang Mina suka.

“ Mina suka seperti ini “

“ Tentu “

Aku memilih milih mana yang Mina suka , Jaebum hanya duduk di depan kasir sambil memainkan ponselnya. Setelah memilih aku memberikannya pada Jaebum untuk di bayarnya.

“ Ige “

Jaebum membayar barang barang pilihan yang aku berikan padanya , ponsel ku bergetar menandakan ada panggilan yang masuk dan ternyata itu Yuta.

“ Moshi moshi yuta chan , doushite desuka ? “ ( Halo yuta , kenapa ? )

Kau sedang dimana ?

“ Hmm aku sedang berada di Mall “

Mall? dengan siapa ? tidak biasanya kau ke mall

“ Memangnya aku tidak boleh ke mall huh? “

So shimashou , aku akan menjemputmu ( So shimashou = baiklah )

“ Tidak usah , aku bisa pulang sendiri “

Tap…

Aku memutuskan panggilan dari Yuta, dan saat itu Jaebum juga selesai membayar.

“ Kau habis berbicara dengan siapa ? “

“ Yuta tadi menghubungiku menanyakan aku sedang dimana “

“ Lalu ? “

“ Lalu dia bilang ingin menjemputku tapi aku tolak “

“ Waeyo ? “

“ Aniyo , sekarang belikan aku eskrim “

Jaebum menggangguk dan tersenyum , aku memalingkan wajahku agar tidak melihat rona merah yang berada di pipiku ini agar tidak di liat oleh Jaebum. Aku selalu memegang pipiku dan Jaebum mengikutiku dari belakang, Sesampainya di toko es krim aku melihat berbagai macam rasa eskrim.

“ Kau ingin yang mana ? “

Aku menoleh kearah Jaebum sebentar dan melihat menu lagi.

“ Hmm ini begitu banyak es krim yang enak “

“ Pilihlah yang kau mau “

“ Baiklah , aku ingin Chocolat wafel “

Pelayan itu mengangguk pelan dan mencatat pesananku.

“ Kau tidak takut gendut ? ini terlalu banyak krim coklat “

“ Kau kan tau aku tidak bisa gendut bodoh “

“ Berhentilah memanggilku bodoh , aku ini tidak bodoh “

“ Kau memang bodoh , buktinya kau selalu kalah denganku dalam uts “

“ Hey peringkat 10 sudah bagus “

“ Tidak , itu tidak bagus “

Jaebum sepertinya kesal denganku , wajahnya begitu lucu saat marah.

“ Cepatlah memesan , aku akan menunggu di depan toko “

“ Yak bagaimana kau bisa begitu padaku? “

Aku menghiraukan omongannya dan pergi keluar toko.

“ Sepertinya aku akan merindukan mall ini “

Aku duduk di dekat kaca toko dan menyandarkan tubuhku di dinding sambil membaca novel dan kacamata yang bertengger di mataku. Membaca novel adalah hobiku untuk mengisi waktu luang , aku bisa membaca satu novel dalam satu hari.

—***—

Aku terkejut saat sebuah eskrim di depan mataku secara tiba tiba.

“ Yak bodoh! kau membuatku terkejut “

“ Cepatlah sebelum ini cair “

Aku menggambil eskrim yang Jaebum berikan dan kembali membaca novelku.

“ Kau tidak ingin berterima kasih padaku ? “

“ Oh ya , Arigatou “ ( Arigatou = Terima kasih )

“ Kau begitu menyebalkan , bagaimana kau bisa berterima kasih tanpa melihat kearahku ? “

Aku mendengus pelan mendengar perkataan Jaebum , aku menutup novelku dan menoleh kearahnya.

“ Baiklah , untuk tuan Jaebum terima kasih sudah membelikanku eskrim “

Jaebum mengangguk seperti anak kecil , dan itu begitu menggemaskan.

“ Terima kasih kembali nona Sana “

Aku membaca novelku kembali sambil menikmati eskrim , saat aku fokus membaca tiba tiba ponsel Jaebum yang tergeletak di sebelahku bergetar dan terpampang nama ‘Minachagi’ di layarnya, aku menoleh ke arah Jaebum yang sibuk dengan game di laptopnya.

“ Hei Jaebum “

“ Ada apa ? “

“ Sepertinya Mina menghubungimu “

“ Apa? “

Jaebum menghentikan permainannya dan mengambil ponselnya.

“ Tunggu sebentar , aku akan kembali “

Aku hanya menggangguk pelan. Jaebum pergi untuk mengangkat panggilan dari Mina , aku hanya melihat punggung Jaebum yang menjauh , hatiku begitu sakit menerima kenyataan ini. Kenyataan yang begitu pahit untuk di terima oleh ku , walaupun aku mengenal Jaebum begitu singkat dari pada Mina yang mengenal nya lebih dulu.

Kami menghabiskan waktu selama 2 tahun terakhir ini di mulai karna kami harus satu kelompok dan mengerjakan bersama sama dan akhirnya kami dekat satu sama lain , seminggu kemudian aku mengetahui bahwa Jaebum adalah kekasih Mina. Ini seperti hantaman keras untukku , selama 2 tahun aku mencintai Jaebum dan tenyata aku mendapat kenyataan seperti ini, sungguh menyedihkan.

Air mataku tidak dapat di bendung lagi , hatiku begitu sakit menerima ini.

“ Ya tuhan tolong aku “

Aku menghapus jejak air mataku karna sepertinya Jaebum sudah selesai berbicara dengan Mina.

“ Hmm Sana-chan , bisakah kau membantuku sekali lagi ? “

“ Baiklah aku akan membantumu “

“ Tunggu! kau menangis? “

“ Ah tidak , tadi mataku kemasukan debu “

“ Ah ku kira kau menangis “

“ Tentu saja tidak , kau ingin bantuan apa lagi ? “

“ Temani aku untuk membeli cincin “

Aku tersenyum tipis mendengarnya.

“ Kajja “

Aku bangkit dari dudukku dan berjalan duluan , Jaebum membereskan barang barangnya dan mengikutiku dari belakang, saat aku berjalan tiba tiba aku tidak sengaja menginjak tali sepatuku sehingga aku harus mengikatnya kembali , aku mencoba berjongkok tapi ada sebuah tangan yang mengikatkan tali sepatuku dan ternyata itu Jaebum.

“ Dasar bodoh jangan kau injak tali sepatumu “

Jaebum mengikat tali sepatuku dengan baik , ikatan simpul nya berbeda dengan ikat simpul yang biasa aku pakai, Jaebum berdiri dan menarik tanganku pelan.

Saat sampai di toko perhiasaan Jaebum memilih milih cincin yang akan dia berikan kepada Mina nanti , Aku melihat beberapa kalung yang berada di depanku. Mataku tertuju pada sebuah kalung yang bermotif bunga lily , bunga kesukaanku sejak dulu.

“ Kau ingin itu ? “

Aku terkejut mendengarnya.

“ Ah tidak tidak aku hanya ingin melihatnya saja “

“ Ambil saja aku akan membelikannya untukmu “

“ Tidak usah , aku tidak membutuhkannya “

“ Sudah tidak apa apa aku akan tetap membelikannya untukmu , dan tidak ada penolakkan “

Aku tidak bisa menolak saat Jaebum seperti itu.

—***—

Setelah Jaebum membeli cincin untuk Mina dan sebuah kalung untukku , kami beranjak pulang dan saat di dalam mobil tidak ada percakapan yang ada hanya keheningan, aku lebih memilih untuk melihat pemandangan di luar.

“ Gomawo sudah menemaniku hari ini Sana-chan “

“ Ya sama sama Jaebum ah , gomawo juga sudah membelikanku kalung ini “

“ Untuk temanku tentunya tidak masalah “

Aku tersenyum kecil mendengar kata teman yang Jaebum katakan tadi , kata teman seperti menggores luka dalam hatiku.

“ Baiklah sampai jumpa “

“ Sampai jumpa juga Sana-chan “

Aku keluar dari mobil Jaebum dan melambaikan tangan kepadanya, aku melanjutkan langkahku menuju apartement yang aku huni, kakiku terus melangkah sampai di depan lift dan menekan angka 6 di tombol.

Saat sampai di lantai 6 aku bergegas menuju apartement untuk melepaskan lelah hari ini , aku memasukan password nya dan pintu nya terbuka.

“ Oh kau sudah pulang ? “

Aku hanya mengangguk dan melepaskan sepatuku , aku membaringkan tubuhku di sofa.

“ Kau habis dari mana ? tidak biasanya kau pergi lama seperti ini “

“ Aku habis dari mall “

“ Mall ? untuk apa “

“ Menemani teman tadi “

“ Teman? setauku kau hanya dekat dengan ku , Mina , Yuta dan Jaebum saja “

“ Sudahalah aku lelah , bisakah kau mengambilkan aku air ? aku begitu lelah hari ini “

“ Baiklah tunggu sebentar “

Aku mencoba mencari majalah kesukaan ku yang aku taruh di bawah meja.

“ Ya Momonie, dimana majalah edisi hari ini ? “

Momo mendekatiku sambil membawa air yang ku minta.

“ Sepertinya aku menaruhnya di tumpukan edisi kemarin “

Setelah mencari di dekat tumpukan majalah kemarin akhirnya aku menemukannya.

“ Sepertinya aku harus pulang ke Jepang besok “

“ KAU SERIUS? “

“ Tidak usah berteriak “

“ Kau tidak bercanda kan? “

“ Tentu , kuliahku disini sudah selesai “

“ Tapi kan masih ada satu minggu lagi “

“ Aku sudah begitu jauh dengan ibuku dan aku merindukannya “

“ Tapikan… “

“ Lagi pula bukannya kau senang karna kita tidak berbagi kamar lagi “

“ Bicara apa kau ? memang aku sendikit tidak nyaman saat berbagi kamar 3 tahun lalu tapi sekarang aku senang “

“ Ini sudah keputusanku , aku akan pulang besok “

Aku meninggalkan Momo yang masih shock mendengar keputusanku , dan aku langsung mengemasi barang barangku.

“ I’m sorry Momo “

—***—

Pagi sudah menerpa kota seoul dan saatnya aku harus pergi dari negara yang mempertemukanku dengan pria yang aku cintai , hari ini yang mengantarkan ku hanya Momo dan Yuta , sedangkan Mina tidak bisa ikut mengantarku karna dia sedang ujian , untuk Jaebum sengaja aku tidak memberitahukannya agar dia tidak merepotkan.

Momo menggenggam tanganku erat seakan tidak mengizinkanku untuk pergi meninggalkannya , aku menatap mata nya seakan aku mengatakan bahwa semua baik baik saja.

Author pov.

Sana , Momo dan Yuta sudah sampai di bandara menunggu keberangkatan 30 menit lagi , Momo yang sedari tadi menggenggam tangan Sana erat sedangkan Yuta merangkul pundak Sana sambil bercanda. Jaebum yang sedang asik berkumpul dengan teman teman basketnya tiba tiba diberikah sebuah surat oleh junior dari departement Sana , merasa ada yang aneh dengan surat ini Jaebum lebih memilih membacanya di taman belakang , tempat dimana Jaebum dan Sana menghabiskan waktu bersama. Jaebum membuka surat itu dan menemukan sebuah kertas dan foto nya bersama Sana pertama kali.

[ Dear Im Jaebum ]
11 April 2014

Annyeong Jaebum , maaf aku malah mengirimkan ini bukan berbicara langsung kepadamu , hari ini aku akan kembali ke Jepang karna studi ku di Korea sudah selesai bulan lalu , terima kasih sudah menjadi temanku selama di Korea. Begitu menyenangkan bisa menghabiskan waktu bersamamu dan juga terima kasih sudah membelikan kalung yang aku sukai , maaf aku belum bisa membalas nya mungkin setelah aku sampai di Jepang aku akan mengirimkanmu sepatu yang kau suka dan aku ingin kau tau satu hal bahwa aku menyukaimu , mencintaimu dari 2 tahun lalu , aku begitu sadar bahwa aku mencintai orang yang salah mencintai kekasih temanku sendiri sangat salah. Aku memilih untuk menekan perasaanku sendiri agar cinta ini tidak lebih dalam padamu ,biarpun sakit aku bisa menahannya .

Saat aku belum tau kau kekasih Mina aku berpikir bahwa kau takdirku , ini seolah olah hanya sesaat , selanjutnya kau membiarkan aku pergi dengan begitu mudah , mendekati kepadamu langkah demi langkah meski aku menyadari bahwa aku tidak bergerak sama sekali.

Aku begitu terkejut saat Mina mengatakan bahwa dia sangat sangat mencintai pria Korea yang bermarga Im , ku pikir orang yang bermarga Im bukan kau tapi ternyata itu dirimu , kau membuatku gelisah dan menangis secara bersamaan , aku seperti orang bodoh dan rasanya ingin menertawai diriku sendiri.

Ketika aku di depanmu , aku selalu berpaling darimu agar cintaku tidak lebih dalam, semakin kau mendekat aku merasa takut , seperti aku tidak bisa menghentikan cintaku padamu bahkan jika dari jarak jauh aku selalu bisa melihat ke arahmu.

Maaf jika aku mengatakan ini kepadamu , tapi aku sungguh sungguh mencintaimu melebihi cintaku pada dunia ini , tolong jaga Mina untukku dia adalah teman terbaik yang kupunya jangan membuatnya menangis karna dia sangat membencinya , jaga dirimu baik baik semoga kita bisa bertemu kembali

[ From Lovely Minatozaki Sana ]

—***—

Setelah membaca surat itu Jaebum langsung pergi menuju bandara , mengendarai mobilnya dengan kecepatan tinggi.

“ Dasar gadis bodoh “

Tidak lama kemudian Jaebum sampai di bandara dan mencari terminal menuju Jepang , saat sampai dia hanya menemukan Momo yang sedang menangis di pelukan Yuta.

“ Dimana Sana ? “

“ Dia sudah pergi 5 menit yang lalu dan Sana menitipkan ini padaku , dia berharap kau mendengarkan ini “

Momo memberikan audioplayer yang Sana titipkan untuk di berikan kepada Jaebum , dengan merasa bersalah Jaebum mengambinya dan mengacak rambutnya kasar karna tidak bisa memberikan salam sampai jumpa pada Sana, begitu menyesal membiarkan gadis itu menderita karna cinta yang dia berikan kepada Sana

“ Mianhae Sana-chan , aku begitu bodoh memperlakukanmu seperti itu , ku harap kau akan menemukan orang yang akan membuatmu bahagia. Sampai jumpa semoga kita suatu saat nanti bertemu kembali “ .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s