Last Game (Chapter 6)

Title : Last Game (Chapter 6)

Author : Sehoon Oh

Cast : All member EXO and others

Genre : Brothership, family, school life, sport

Rating : General

Maaf jika ada kesalahan karena author belum tau banyak tentang basket.  ^^

#####

Masih dalam pertandingan di Myungwoo.

Quarter kedua dimulai. Kali ini SMU Seoul mengurangi tempo permainan agar tidak terlalu lelah pada quarter terakhir. Walaupun SMU Seoul mengurangi tempo permainan, namun mereka tetap dapat mencetak angka dengan mudah. Kali ini Chanyeol dan Kai yang banyak bermain. Myungsoo hanya bisa mendengus kesal karena rekan setimnya tidak bermain seperti saat mereka berlatih. Mereka sudah menyerah.

“Myungsoo, ayolah jangan biarkan teman-temanmu seperti ini. Aku yakin kemampuan mereka bisa lebih dari ini.” Seru Suho dari pinggir lapangan.

“Hhhh, aku sudah berulang kali menyuruh mereka. Ayolaaaaah, kita bisa mencetak angka lebih banyak jika kalian mau.” Teriak Myungsoo pada rekan satu timnya. Mereka mengangguk kemudian mencoba untuk bangkit.

“Tunjukan pada kami, kalau kalian juga berhak menang.” Suho berteriak seperti pelatih. Pelatih SMU Busan tersenyum karena berkat Suho anak didiknya bisa bangkit.

Karena SMU Busan sudah mulai bangkit, mereka banyak melakukan fast break dan perlahan score SMU Busan mendekati SMU Seoul 42-31. Sehun tersenyum melihat papan score. Inilah yang dia inginkan. Sebenarnya dia tidak ingin lawannya tertinggal jauh karena dia tidak ingin mempermalukan lawannya. Itu adalah salah satu sisi baik Sehun yang hanya diketahui oleh rekan setimnya.

“Kai, kau bisa beristirahat sebentar. Aku dan D.O hyung yang akan bermain kali ini.” Ucap Sehun. Kai mengangguk.

“Berikan bolanya padaku.” Seru D.O.

“Arraseo.” Sehun melemparkan bola yang ada di tangannya ke belakang.

Myungsoo mencoba menerka apa yang akan Sehun lakukan. Para pelatihpun sedang mengira-ngira. Sehun selalu bermain basket menggunakan taktiknya sendiri. Karena itu SMU Seoul mengundang pelatih hanya untuk mengawasi dan menilai mereka. Tidak jarang juga Sehun berkonsultasi tentang taktiknya dengan pelatih sebelum menggunakannya pada pertandingan. Pelatih SMU Seoul mengetahui jika para anak didiknya sangat cerdas, jadi dia santai dalam mendidik mereka.

Pada akhir quarter dua D.O yang lebih banyak mencetak angka. Sehun selalu memberikan assist yang tepat padanya. Kai, Chanyeol, dan Baekhyun hanya membantu menghadang lawan dan mengoperkan bola. Peluit tanda akhir quarter kedua berbunyi. SMU Seoul kembali menjauh 72-45.

“Hyung, mereka selalu berganti taktik setiap quarter.” Bisik Jongdae pada Luhan di bangku penonton.

“Dan setiap taktik, mereka selalu mengganti pemain. Saat quarter pertama mereka banyak memainkan Sehun, Kai, dan Baekhyun. Pada quarter kedua awal mereka banyak memainkan Kai dan Chanyeol lalu Sehun mengganti taktik secara tiba-tiba membuat D.O lebih banyak ada di daerah aman dan mudah untuk memasukan three point.” Jelas Luhan.

“Kau sangat memperhatikan pertandingan ini, hyung.” Ucap Tao.

“Kau juga harus memperhatikannya bodoh.” Seru Xiumin pada Tao.

“YA!! Apa kau harus mengataiku bodoh?” Tao kesal.

“Kau harus memperhatikan pola permainan yang akan digunakan oleh lawanmu jika kau ingin memenangkan pertandingan.” Kris akhirnya menengahi.

“Sudahlah, sekarang kau perhatikan baik-baik Tao.” Perintah Lay yang sudah berhasil dibujuk oleh Luhan.

“Arraseo.” Tao kembali fokus pada pertandingan.

Quarter tiga sudah dimulai. Kali ini Suho menggantikan Baekhyun menjadi play maker. Sehun tidak ingin bermain cepat lagi sekarang. Dia memilih bermain dengan tempo seperti biasa. Sedangkan Myungsoo harus selalu melakukan fast break jika ingin menambah angka. Hal itu membuat Myungsoo dan timnya terlalu banyak mengeluarkan tenaga.

Pada quarter ketiga tidak banyak bola yang masuk ke dalam ring karena mereka lebih banyak berebut bola. Sehingga score berakhir 85-51 untuk SMU Seoul yang masih belum bisa terkejar.

“Hyuuuung.” Teriak Kai pada Myungsoo yang berada pada bangku cadangan untuk beristirahat. Myungsoo menoleh lalu melambaikan tangannya.

Kai dan Chanyeol menghampiri Myungsoo. “Hyung kau tidak seperti biasanya.” Ucap Kai.

“Ternyata memang kalian sangat kuat. Aku kira tidak sekuat itu, hahaha.”

“Jangan menyerah, aku ingin berhadapan denganmu seperti dulu.” Chanyeol tersenyum.

“Pulang saja kau ke SMU Seoul, hyung.” Perkataan Kai yang tiba-tiba itu mendapat death glare dari Chanyeol. Chanyeol merasa tidak enak dengan teman-teman Myungsoo yang lain.

“Kim Kai, kau masih belum bisa menjaga ucapanmu. Hahaha.” Myungsoo malah tertawa.

“Sudahlah ayo kita kembali sebelum mereka menyerbu kita di sini.” Chanyeol menarik lengan Kai dan berjalan menuju bangku cadangan mereka.

Saat akan kembali, Kai melihat Xiumin di bangku penonton. Lalu Kai melambaikan tangannya kepada Xiumin. “ Xiumin hyuuuuung.” Teriak Kai.

“Oe, Fighting Kai-ah.” Seru Xiumin kepada Kai, yang dibalas anggukan oleh Kai.

Luhan, Kris, Tao, Jongdae, dan Lay memandang Xiumin dengan tatapan tidak percaya. Apakah itu benar? Xiumin mengenal Kai? Bahkan sepertinya mereka cukup dekat.

“Bagaimana kau bisa mengenalnya?” Tanya Kris.

“Wae? Apa tidak boleh? Bahkan aku mengenal semua anggota tim SMU Seoul.”

“MWO?!!” seru yang lain terperangah.

“Jinja?! Bagaimana kau bisa mengenal Oh Sehun dan sahabat-sahabatnya?” Tanya Tao.

“Apa kita harus selalu bermusuhan? Di lapangan kita memang lawan bertanding tapi hanya sekedar saat kita bertanding, namun di luar lapangan kita bisa menjadi teman kan? Apa salah berteman dengan mereka? Mereka adalah teman yang baik, kalian bisa berteman dengan mereka. Betulkan Luhan?” sindir Xiumin pada Luhan yang langsung bungkam. Luhan hanya melirik padanya tidak peduli.

“Ah akan aku pikirkan lagi nanti.” Ucap Lay.

SMU Seoul menghebohkan seisi indoor Myungwoo dengan permainan mereka yang mengagumkan. Baekhyun kembali dimainkan tetapi kali ini dia menggantikan Sehun. Awalnya penonton dan pemain Busan heran mengapa pemain terbaik Seoul duduk di bangku cadangan. Awalnya Myungsoo membuat taktik untuk mengcover Sehun agar dia tidak bisa membaca pertandingan tapi rencananya itu gagal karena Sehun tidak dimainkan.

Di pinggir lapangan Sehun mengarahkan teman-temannya. Sehun duduk di bangku cadangan bukan tanpa alasan, dia lebih memilih menyusun strategi di pinggir lapangan bersama pelatih. Sepertinya Sehun memiliki otak paling cerdas di timnya, bahkan dia sering memenangkan perdebatan dengan pelatihnya, hal itu membuat pelatih senang karena dia memiliki pemain yang sangat pandai.

“Kaaaai, kau turun menjadi small forward, biarkan Chanyeol hyung menjadi center. Baekhyun hyung akan menjadi power forward.” Teriak Sehun dari tepi lapangan. Kai mengangguk, yang lain mengikuti intruksi Sehun lalu mengubah posisi mereka secara tiba-tiba.

Penonton yang mengerti basket tentu saja terkejut dengan perubahan itu. Tidak mudah mengubah posisi saat sedang posisi menyerang, itu akan membuyarkan konsentrasi tim. Namun tidak dengan SMU Seoul, mereka bisa mengubahnya dengan baik.

“Astaga, apa yang mereka lakukan?” Lay geleng-geleng kepala takjub.

“Itulah keunggulan mereka. Mereka bisa berada di posisi manapun dan mereka bisa mengganti posisi mereka dengan tiba-tiba sesuai kondisi. Sehun sudah banyak mengajari mereka.” Jelas Xiumin.

Dalam hati Luhan membenarkan. Luhan setuju bahwa Sehun sudah banyak menguasai teknik apapun dalam permainan basket dan dia mau membaginya dengan orang lain. Di perpustakaan rumahnya, ada banyak buku tentang basket. Sehun sering membaca dan menonton video tentang basket, bahkan Luhan belum menguasai hingga tahap itu.

“Strategi apa yang kau gunakan?” desis Myungsoo kesal. Berulang kali dia dan timnya berusaha mengejar ketinggalan namun mereka selalu gagal.

Sehun kembali berteriak. “D.O hyung kau berpindah ke kanan dan gantikan Suho hyung. Suho hyung kau menjadi shooting guard sekarang.”

“Arraseo.” D.O dan Suho balas berteriak.

“Ya ampun mereka mengganti posisi pemain lagi, tapi pemain depan mereka tidak kehilangan fokusnya.” Komentar Tao.

“Kai, kau ingat apa yang kuberitahu saat kita latihan terakhir tadi? Lakukan itu dengan Baekhyun hyung.” Seru Sehun lagi. Lagi-lagi Kai hanya mengangguk.

“MWO? Mereka baru belajar teknik itu tadi saat latihan terakhir? Mereka memang hebat. Woaaah, aku yakin mereka akan memenangkan pertandingan ini.” Jongdae berdecak kagum.

“Baekhyun hyung, kau siap?” Tanya Kai.

“Ayo kita lakukan sekarang.”

Tiba-tiba Kai mengoper bolanya pada Baekhyun yang berada tepat di belakangnya. Lalu Baekhyun menerobos pemain lawan dan tanpa disangka-sangka Baekhyun melakukan slam dunk. Semua penonton ternganga melihat Baekhyun dan bola yang sudah memantul kembali di lapangan. Dengan tinggi yang tidak seberapa namun dia bisa membuktikan bahwa seorang point guard bisa melakukan slam dunk.

Permainan SMU Seoul tidak hanya sampai di sini. Padahal lawan sudah terlihat menyerah. Setelah lemparan ke dalam, Chanyeol merebut bola dari Myungsoo. Lalu mengopernya pada Suho, dan Suho mencari posisi menembak. Ruang kosong antara pemain Busan dan Kai pun menjadi tempat dia melemparkan tembakan 3 angkanya yang mulus melewati ring. Sebenarnya semua yang ada dalam tim inti SMU Seoul bisa menembakkan three point tapi tidak seakurat D.O dan Suho.

D.O mendrible bola ke tengah lapangan, waktu tinggal 10 detik lagi. D.O tidak ingin membuang waktu 10 detik itu. Dia langsung memberikan bolanya pada Kai. Kai langsung berlari menerobos Myungsoo dan melakukan hook shoot dan menghasilkan 2 angka. Teknik itu baru diajarkan Sehun tadi saat latihan terakhir mereka. Peluit panjang pun mengakhiri pertandingan mereka. Score akhir 97-71. Kemenangan pertama untuk SMU Seoul.

“Sehunaaah kita menang!!!!” seru Chanyeol.

“Masih ada banyak pertandingan lagi hyung. Besok kita masih bertanding.”

Myungsoo menghampiri mereka dengan raut wajah lelah. “YA!! Apa kau gila mengganti posisi pemain setiap saat?”

“Hahaha, mianhe hyung. Cara itu yang bisa membuyarkan konsentrasi pemain lawan.”

“Kalian sudah membuatku pusing hari ini, kalian harus mentraktirku makan.”

“MWO?!!” seru Baekhyun dan D.O.

“Kenapa? Kalian yang membuatku sangat lapar.”

“Arraseo, kalian semua akan aku traktir. Apa kita pergi sekarang?” ucap Sehun

“Apa kau tidak ingin melihat SMU Yonsei bertanding?” Tanya Suho.

“Apa mereka bertanding hari ini?”

“Setelah ini mereka bertanding, aku sudah bertanya pada panitia.”

“Bagaimana? Apakah kita akan menonton?”

“Kita harus melihat permainan mereka. Ayo kita tonton saja.” Ajak Baekhyun.

Semua mengangguk lalu berpindah ke bangku penonton khusus pemain. Mereka menunggu pemain yang bertanding masuk ke lapangan.

Di ruang ganti pemain Luhan dan yang lain sedang berdoa bersama dan bersiap untuk keluar. Setelah nama mereka di sebut, mereka segera keluar dari ruang ganti menuju lapangan. Teriakan penonton menggema di Indoor Myungwoo. SMU Yonsei adalah sekolah favorit kedua setelah SMU Seoul, dan atlet basket mereka juga tidak kalah tampan dengan tim basket SMU Seoul.

Luhan bersiap. Dia melirik ke tempat Sehun duduk, dia melihat Sehun sedang menatapnya. Tersenyum. Sehun selalu seperti itu. Luhan menyeringai ketika lawannya masuk ke lapangan. SMU Yonsei kali ini akan melawan SMU Myeongdong. Lawan kali ini memang tidak sesulit lawan SMU Seoul tadi.

Quarter pertama pun dimulai. Jongdae belum diturunkan saat ini. SMU Yonsei menggunakan teknik yang biasa mengingat lawan mereka adalah SMU yang tidak pernah ada dalam list SMU berprestasi pada bidang olahraga terutama basket. Bahkan Luhan tidak mengenal siapapun lawan yang ada di hadapannya kali ini.

Fast break dari Luhan tidak pernah gagal, dia selalu berhasil memasukan angka. Bahkan Lay sebagai point guard pun bisa mencetak banyak angka. SMU Myeongdong tidak melakukan perlawanan yang berarti. Hingga quarter pertama berakhir SMU Yonsei unggul 18-9.

“Membosankan sekali.” Tutur Baekhyun.

“Karena mereka mendapat lawan yang mudah, jika mereka melawan kita pasti tidak akan seperti ini.” Celetuk Kai.

“Tentu saja, pasti mereka bermain habis-habisan. Dan mereka akan merasakan apa yang tadi aku rasakan.” Myungsoo masih merasa kesal karena telah dibodohi oleh taktik Sehun.

“Hahaha, mianhe hyung. Jika aku tidak melakukannya, tim ku pasti akan kalah. Kau adalah lawan yang sulit.” Ucap Sehun merasa bersalah.

“Sepertinya kau menyindir mereka.” D.O terkikik.

“Sehun benar, SMU Busan adalah lawan yang cukup sulit. Bahkan aku tadi menembak banyak angka. Hahaha,” Chanyeol ikut menimpali.

“YAA!!!! Jika kalian tidak berhenti bicara, aku akan pergi dari sini.” Rutuk Myungsoo.

“Kemana? Pasti kau akan berlari ke toilet dan menangis di sana.” Ucap Suho semakin membuat Myungsoo kesal.

“Sudahlaah, kami hanya bergurau. Kau sensitive sekali hyung, hahaha.” Sehun tertawa geli melihat ekspresi kesal Myungsoo. Myungsoo bungkam.

Peluit quarter kedua pun terdengar. Kali ini SMU Myeongdong mencoba membalas ketertinggalan mereka dengan fast break. Namun tubuh tinggi Kris dan kelincahan Xiumin menghalangi usaha mereka menambah angka. Tao dan Luhan tidak mencetak banyak angka kali ini karena mereka kesal, tidak ada perlawanan yang berarti. Bahkan dalam tempo lambat pun mereka masih bisa mencetak angka.

Setelah quarter empat berakhir, SMU Yonsei menang mudah dengan score telak 75-22. Kris senang mereka bermain lambat kali ini, karena itu dapat menghemat tenaga mereka untuk besok. Luhan mendengus kesal saat mereka kembali ke ruang ganti.

“Apa-apaan mereka?! Tidak ada perlawanan sama sekali. Bahkan aku bisa mencetak angka lebih banyak jika aku ingin.”

“Mereka memang bukan atlet professional seperti kita.” Dengus Tao.

“Aku bahkan belum bermain hari ini.” Rutuk Jongdae kesal.

“Kau bisa bermain besok jika kau mau. Kau mendapat keuntungan hari ini, kau besok bisa bermain dengan baik.” Ucap Xiumin.

“Arraseo hyung. Aku lapar sekali.”

“MWO? Kau lapar? Bahkan kau tidak bermain apa-apa hari ini. Hahaha,” Kris tertawa.

“Aku juga lapar. Luhan, setelah ini kita makan di pinggir sungai Han saja.” Ajak Lay.

“Tidak mau. Kita pergi ke tempat lain saja.”

“Di sana kan banyak makanan enak, hyung.” Imbuh Tao.

“Jika kalian ingin ke sana, pergilah. Aku akan pulang saja.”

“Ani ani hyung. Kajja kita mengikutimu saja.”

Kris dan yang lain pergi meninggalkan Myungwoo. Mereka mengikuti Luhan. Dan akhirnya mereka tiba di sebuah restaurant mewah di Seoul. Mereka makan makanan mahal, dan tentu saja Luhan yang membayar semuanya.

Sehun dan sahabatnya menuju kedai di taman sungai Han seperti biasa. Itu adalah tempat berkumpul mereka setelah atap sekolah.

“Jadi ini sarang kalian sekarang?” ucap Myungsoo setelah memesan makanan.

“Kau pasti ketagihan jika memakan makanan di sini.” Ucap Suho.

“Tapi hanya dengan kami kau bisa memakan makanan enak.” Imbuh Chanyeol.

“Wae?”

“Karena kami adalah pelanggan setia di sini, jadi menu yang disajikan untuk kami adalah menu spesial di sini.” Jelas D.O.

“Jinja? Apakah kalian selalu dispesialkan dimanapun?” dengus Myungsoo.

“Ani hyung, kami tetap membayar jika membeli pakaian. Mereka tidak mau memberinya secara gratis.” Celetuk Kai.

“Astagaa, apa otakmu benar-benar tidak berisi? Jika mereka memberikan baju kepada kita secara gratis setiap hari, mereka akan bangkrut bodoh.” Baekhyun kesal dengan Kai.

“Apa kau harus mengataiku bodoh?”

“Panggil aku hyung!”

“Kau bahkan tidak pantas aku panggil hyung.”

Makin lama Sehun semakin kesal melihat tingkah Baekhyun dan Kai yang seperti anak kecil. “YA!! Bisakah kalian diam?!”

“Jika kalian ingin berkelahi, pergilah dari sini.” Usir D.O.

Bentakan Sehun dan usiran D.O membuat Kai dan Baekhyun bungkam lalu melahap makanan mereka dalam diam. Mereka menikmati makanan yang ada di hadapan mereka. Myungsoo yang pertama kali mencicipi makanan di café itu mulai ketagihan dengan makanan yang dia pesan.

“Woaaah, makanan disini memang sangat enak. Aku akan pergi ke sini dengan teman-temanku.”

Suho meliriknya sekilas. “Jika kau datang kemari dengan orang lain, makanannya tidak akan seenak ini.”

“Jinja? Apa mereka pilih kasih seperti itu?” Myungsoo menundukan kepalanya.

“Hahaha, karena chef yang memasak makanan Sehun dan pembeli lain berbeda. Sehun membayar mahal untuk chef yang memasak makanannya.” Jelas Suho.

“Jika hyung kemari, katakan saja pada waiters jika kau sahabatku. Mereka akan memberikan makanan seperti ini. Tidak perlu khawatir.” Sehun tersenyum pada Myungsoo yang langsung dibalas pelukan oleh Myungsoo.

“Gomawo Sehuniee.”

“Hyuuuung lepaskan aku!! Kau menjijikan sekali.” Seru Sehun, yang lain hanya tertawa.

“Apa kalian pasangan kekasih yang baru dipertemukan kembali?” celetuk Chanyeol membuat Sehun mendelik.

“Aku masih normal hyung.”

“Hahahaha, arraseo. Bagaimana jika kita pulang? Aku sudah sangat lelah.”

“Kajja!!” seru yang lain setuju.

Sehun langsung menuju meja kasir untuk membayar makanan mereka. Berapa wonpun akan Sehun lakukan untuk membahagiakan orang-orang yang dekat dan baik padanya. Sehun tidak peduli jika dia kehilangan harta demi keluarga dan sahabatnya.

Ketujuh mobil sport sudah keluar dari parkiran café. Mereka melesat menuju rumah masing-masing karena besok masih ada pertandingan dan mereka harus istirahat. Saat akan memasuki gerbang rumahnya, Sehun melihat mobil Luhan sedang memasuki gerbang. Sehun memutuskan untuk mengikuti dibelakangnya. Setelah memarkirkan mobil masing-masing di garasi yang sangat luas, Luhan bergegas meninggalkan garasi karena dia tidak ingin bertemu dengan Sehun. Sebaliknya Sehun hanya duduk di dalam mobilnya dan menatap punggung Luhan lirih.

“Hyung, apa kau akan terus seperti ini? Kapan kau akan menyapaku? Aku sudah lelah menyembunyikan ini semua.”

Setelah terdiam cukup lama, Sehun kembali menghidupkan mobilnya lalu melesat meninggalkan rumahnya. Matanya berkaca-kaca. Sehun sudah tidak kuat menahan perasaanya. Semua yang sudah tertata rapi di hatinya tiba-tiba ingin menyeruak keluar.

Tanpa Sehun sadari, seseorang berdiri di balkon  kamar memandang kepergiannya.

“Apa kau tidak pernah merasa lelah?” ucapnya lalu kembali masuk mencari ponselnya. Dia terlihat menghubungi seseorang.

Nada tunggu berulang kali terdengar hingga akhirnya suara namja terdengar.

“Xiumin-ah, bisakah kau mencari Sehun?”

“MWO? Apa Sehun hilang?!” seru Xiumin panik.

“Ani, dia baru saja memarkirkan mobilnya tapi dia pergi lagi.”

“Oh Luhan, bisakah kau mencarinya sendiri? Kau adalah hyungnya. Dan aku baru sampai di kamarku.”

“Aku tidak peduli. Bantu aku mencarinya.”

“Aiish kau sangat merepotkan. Aku akan meminta bantuan Suho.”

“Arraseo.”

Luhan menutup ponselnya. Luhan tidak sadar jika sebenarnya dia mengkhawatirkan Sehun. Namun Luhan menepisnya kuat-kuat.

Xiumin mencoba menghubungi ponsel Suho berulang kali namun tidak ada jawaban. Akhirnya dia memutuskan untuk menghubungi Kai. Setelah terdengar nada tunggu, akhirnya suara Kai terdengar.

“Xiumin hyung? Wae?”

“Apa Sehun sedang bersamamu?”

“Sehun? Bukankah dia sudah pulang?” Dahi Kai berkerut bingung.

“Tadi dia sempat memarkirkan mobilnya di garasi, tapi hyungnya bilang dia pergi lagi.”

“Astaga, apa yang terjadi dengannya? Aku akan mencoba menghubunginya.”

“Arraseo, dan kau tolong beritahu Suho karena dia yang bisa menenangkan hati Sehun.”

“Ye hyung.”

Tuut.. tuut.. tuut..

Sambungan terputus. Kai masih terlihat lelah, bahkan Kai baru saja selesai mandi. Tapi Kai tetap mencoba menghubungi ponsel Sehun karena dia takut terjadi sesuatu dengan Sehun. Berulang kali mencoba namun operator selalu menjawab jika ponsel Sehun tidak bisa dihubungi.

“Aiiish kau pergi kemana? Menyusahkan saja.” Decak Kai kesal.

Akhirnya Kai memutuskan menghubungi ponsel Suho. Ketika dia sedang menulis nomor Suho, tiba-tiba ponsel Kai berdering dan memunculkan nama Suho di sana. Kai segera mengangkatnya.

“Kai? Apa kau tau kenapa Xiumin menghubungiku? Dia meneleponku berulangkali. Aku menghubungi Chanyeol dan Baekhyun tapi mereka tidak tau. Kyungsoo bahkan baru tiba di rumahnya.”

“Hyuuuung, Sehun belum kembali ke rumahnya. Ponselnya tidak bisa dihubungi.”

“MWO? Jinja? Apa Sehun diculik? Bagaimana bisa?!” Seru Suho panik.

“Molla. Xiumin hyung bercerita padaku. Sehun sudah pulang tapi tiba-tiba dia pergi begitu saja.”

“Anak itu memang selalu membuat masalah. Ayo cari dia.”

“Aku sangat lelah hyung. Bagaimana jika kau menjemputku saja?” Kai meringis.

“Aiiish arraseo, aku akan datang 10 menit lg.”

Suho menutup teleponnya lalu bersiap. Suho khawatir jika sesuatu terjadi pada adiknya. Sebenarnya dia pergi kemana?

TBC

Iklan

21 thoughts on “Last Game (Chapter 6)

  1. So eun_sehun berkata:

    Aigoo sehun-ah qm kemana,eoh? Btuh hiburan maka datanglah padaq..aku akan menghibur hatimu semaksimal mungkin…
    Wah…chingu hebat dulu q sama sekali ga’ tau basket tapi baca ini spertix basket olahraga yg seru sekali…sehun juga hebat biar biar pintar dan unggul tapi tetap murah hati dan baik..
    Q suka karakter uri baby hunnie disini…
    Semangat author chingu lanjutanx ditunggu secepatx…:-)

  2. Hilma berkata:

    Sehuniee kamu kemana?
    Bikin orang khawatir aja…
    Pasti lelah bgt jadi sehun dibenci kakaknya sendiri, kpan luhan sadar sih.,
    Next chingu… 😃😊

  3. citra dewi berkata:

    yeee, akhirnya keluarr chapter ini,
    hebat chingu, bisa tau ttg basket gitu 🙂
    makin seruu ceritanya, luhan jg udh mulai peduli.. next chapter ya chingu..

  4. ellalibra berkata:

    Hayooooo kmn prg nya sehun?? Lagi luhan jahat bgt ,,knp dia g mau sedikit saja ngilangin gengsi nya ,,,udh jelas dy khawatir ma sehun tp nyuruh org lain bt nyari adiknya ,,, smg sehun gpp hah ,,,

  5. wikapratiwi8wp berkata:

    Bisakah jangan terlalu lama next nya?? Huaaaa aku merindukan semua ff disini.. Sehunie?? Neo eodigaseo? Kau dimana? Aiisshhh Lulu oppa cepatlah sadar jika kau memang menyayangi dia juga.. Kasian tahu oppa adikmu satu itu.. Please aku mohon jangan sad ending kalau tidak hancurlah hati smw yg baca wkwkwkwk rada takut gegara tittle nya Last Game.. Jangan”….Huffhhhh
    Author-shi fighting ne…We’ll wait the next chapter… 🙂

  6. aya aya berkata:

    Sehun mauu kemana tuhhh.. aduhh kasiaaann bnget yahh kehidupan sehun.. emmm lanjut chinguu.. next chapter ttp ditunggu bnget lo…

  7. Shofalina Han berkata:

    Luhaaaaaaaannn kenapa kau begitu kejam?? padahal semua itu takdir .-.
    tak seharusnya dirimu membenci Sehun .-.
    Sehuuuuunnnnnnn kenapa kau tak mencoba mendekati Luhan terus? Biasanya kalau terus didekati, dia akan luluh 😀
    padahal Luhan khawatir.. Tapi malah menepis semuanya .-.
    kapan kalian berbaikan? perlukah salah satu dari kalian terluka? perlukah salah satu dari kalian meninggal baru kalian menyesal? huh!!
    kerennn thorr ceritanya 🙂
    aku suka.. aku suka..

  8. XI RA BY berkata:

    Aduuuh sumpah gereget banget sama luhan. Huuhh tuh orang gengsinya kegedean kali yaak. Udag jelas banget kalo dia khawatir sama sehunnie.
    Mudahan aja terjadi sesuatu sama sehun biar luhan sadar gitu.
    Nexttttt!!!!

  9. Light berkata:

    Aaaaaaahh athor nim.. Ff ini benar benar hebat. Permainannya seru bikin kebawa suasana, berhubung aku ini shiner ga bayangin waktu baek oppa ngeslamk dunk aaaaaa pasti keren bgt.. Tapi sebelumnya maap ne baru bisa comnt soalnya keasikan sih, jadi pingin cepet cepet next chap..
    Oke author nim lanjut chap 7 Nya jgn lama2. Banyak yang nunggu lho.. Oh sama lords of the legends nya bilangin dunk buruan next chap

  10. Light berkata:

    author nim…… kapan lanjut?? udh bolak balik ke blog ini buat perkembangannya tapi blm ada (´△`) author nim fighthing neee… 사랑해 세훈 !!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s