Crazy Without You Part 16

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    :  “Dia benar-benar jatuh cinta.”

“Aku pergi ke toilet dulu. Perutku sangat sakit.” Eunhyuk mengeluh sambil memegangi perutnya.

Donghae mengangguk, “Baiklah. Aku akan tunggu disini.”

Pria itu kemudian berdiri, meninggalkan ruang latihan Super Junior menuju toilet. Meninggalkan Donghae yang sejak tadi berkutat dengan keyboard-nya.

Beberapa saat setelah Eunhyuk pamit, Donghae menoleh ke kiri dan ke kanan. Sepertinya tidak akan ada siapapun yang datang kesini karena member lain sedang sibuk dengan urusan mereka, Eunhyuk juga begitu mulas, mungkin dia akan lama berada di kamar mandi.

Donghae berdiri, berjalan dengan cepat meninggalkan ruangannya dan buru-buru masuk ke dalam lift.

“Sebentar saja…sebentar saja…aku mohon berikan aku waktu sebentar saja.”gumamnya sambil menekan tombol lift. Pintu lift tertutup dan mulai bergerak, tak membutuhkan waktu lama, Donghae tiba di lantai yang ditujunya.

Begitu pintu lift terbuka, pria itu berlari menuju sebuah ruangan yang tak jauh dari sana. Sampai di depan ruangan itu, ia langsung menghentikan langkahnya untuk mengambil napas dan merapikan rambutnya lebih dulu. Kemudian, ia mengetuk pintu beberapa kali sebelum membukanya,

Seorang wanita langsung mengangkat wajahnya ketika pintu terbuka. Melihat siapa yang datang, keningnya seketika berkerut.

“Kau?”

“Aku kesini untuk mengembalikan ponselmu.” Donghae berjalan mendekatinya sambil meletakkan ponsel Yoona keatas meja. “Bagaimana kau bisa lupa jika aku membawa ponselmu?”

“Ah, yah, kau benar. Aku sangat lelah kemarin jadi aku lupa.”

“Lelah? Bukankah kau bersama dengan pria itu? Aku pikir kalian mengobrol lama.”

“Siwon oppa?” Yoona memastikan siapa pria yang di maksud Donghae. “Oh, tidak juga. Dia pergi tak lama setelah kau pergi.”

“Benarkah?” Senyuman Donghae ingin mengembang namun ia berusaha menahannya. “Baiklah, aku tau. Kalau begitu aku pergi dulu.”

Donghae berbalik, bergegas ingin pergi.

“Donghae-ssi.”

“Ya?” Dengan cepat Donghae berbalik lagi ketika mendengar suara Yoona memanggilnya.

“Kau memberitahu Leeteuk oppa tentang kemarin?”

“Huh?” salah satu alis Donghae terangkat. “Iya, kenapa?”

“Tidak. Hanya saja–”

Sebuah ide cemerlang tiba-tiba terlintas di kepala Donghae.

“Apa kau ingin meminta penjelasan dariku? Ini pasti akan memakan waktu yang lama dan aku tidak memiliki waktu banyak sekarang.”

“Ha?” Yoona mengerjap, menatap Donghae bingung.

“Nanti sore, aku antar kau pulang. Tidak perlu merasa menyesal dan minta maaf karena telah merepotkanku, aku melakukannya karena aku tidak mau kau salah paham. Aku akan menjelaskannya nanti jadi tunggu aku. Aku pergi sekarang, ya.”

Donghae menghilang begitu saja di balik pintu setelah mengucapkan kalimat panjang yang tak mengenal titik dan koma. Dia bahkan tidak memberikan kesempatan pada Yoona untuk berbicara.

Berjalan menuju lift kembali, Donghae tak lagi bisa menahan senyumannya. Pria itu tersenyum lebar bahkan tertawa kecil seperti orang gila tanpa menyadari jika dari arah yang berlawanan, Leeteuk sedang memperhatikannya dengan helaan napas panjang.

“Dia benar-benar jatuh cinta.”

***___***

Donghae tiba di ruang latihan lebih dulu dan kembali ke posisinya yang semula. Beberapa saat kemudian Leeteuk muncul membuat Donghae menoleh.

“Oh, hyung? Apa sudah menyelesaikan schedule?”

“Aku akan pindah ke schedule berikutnya dua jam lagi. Aku kesini untuk mengambil barang.”

“Benarkah? Aku pikir hyung ingin bertemu Taeyeon.”

Leeteuk menjatuhkan diri di lantai, menyandarkan punggungnya pada cermin besar.

“Aku bisa membedakan pekerjaan dan urusan pribadiku. Tidak sepertimu.”

Donghae menoleh lagi dengan kening berkerut, “Aku?” ia menunjuk dirinya sendiri.

Leeteuk menghela napas, “Dimana Eunhyuk?”

“Dia sedang ke kamar mandi. Aku rasa dia diare.”

“Apa kau sejak tadi berada disini?”

Donghae mengangguk, “Iya, sejak tadi aku disini.”

“Tidak pergi kemanapun? Terus berada disini?”balas Leeteuk cepat.

Donghae mengangguk lagi, “Iya, aku terus disini.”

Dasar, kau bahkan tidak pandai berbohong, batin Leeteuk.

“Oh.” Leeteuk hanya mengiyakan ucapan Donghae. Ia kemudian berdiri, mendekati adiknya itu. “Bagaimana lagu yang akan kau buat?”

“Ini sulit, hyung.” Donghae menghela napas. “Aku tidak tau kenapa kali ini konsepnya patah hati. CEO menyuruhku untuk menulis lirik-lirik sedih.”

“Bukankah itu adalah keahlianmu? Biasanya kau pandai menulis lirik-lirik yang menyedihkan. Kau bahkan pernah menyelesaikan lirik hanya dalam waktu lima menit. Iya kan?”

Donghae menghela napas lagi sambil mengacak rambutnya frustasi, “Tidak tau, hyung. Kepalaku sama sekali tidak bisa bekerja dengan baik.”

“Mungkin karena saat ini kau sedang bahagia jadi kau tidak bisa menulis lirik-lirik sedih.”

Donghae mendongak dengan kening berkerut, “Huh? Apa maksud hyung?”

Leeteuk hanya mengendikkan kedua bahunya, “Hanya kau yang mengerti itu.”

“Oh hyung? Kenapa hyung disini?” Eunhyuk tiba-tiba muncul. “Apa semua schedule sudah selesai?”

“Belum. Aku akan pergi sekarang.” Leeteuk mengambil tasnya dan bergegas. “Bekerjalah dengan baik. Aku pergi dulu.”

Leeteuk pergi keluar dan menghilang di balik pintu. Setelah ia pergi, Eunhyuk menatap Donghae bingung.

“Kenapa dia pergi ketika aku datang?”

“Mungkin tidak menyukaimu.”jawab Donghae enteng yang langsung mendapat jitakan di kepala dari Eunhyuk.

“Leeteuk hyung bahkan lebih menyukaiku daripada dirimu.”

Donghae hanya terkekeh lalu kembali melanjutkan menulis liriknya.

“Ngomong-ngomong, kalau tidak salah akhir pekan nanti kita harus pergi ke Jepang, kan?”

Salah satu alis Donghae terangkat, “Huh? Kenapa?”

Eunhyuk berkecap malas, “Kau ini, perhatikan jika manager hyung sedang berbicara.”dengusnya geleng-geleng kepala. “Kita pergi untuk fanmeeting D&E.”

“Benarkah?” pria bermata sendu itu mengerjap.

Eunhyuk mengangguk, “Fanmeeting namun lebih terlihat seperti mini concert. Kita harus segera menulis daftar lagu yang akan kita nyanyikan.”

“Berapa hari kita akan berada di Jepang?”

“Kita pergi hari sabtu dan kembali hari minggu pagi. Setelah itu, hari selasa kita akan pergi ke China untuk acara variety show, kali ini dengan Super Junior M.”

Donghae mengangguk-angguk mengerti lalu menepuk-nepuk pundak Eunhyuk, “Daripada menjadi member Super Junior, kau lebih cocok jadi manager.”

“Apa maksudmu?” Eunhyuk seketika melotot dan memukul kepala Donghae lagi. “Aku ini adalah member yang paling penting di Super Junior! Jika tidak ada aku maka–”

“Ssst! Aku sedang konsentrasi.” Donghae meletakkan satu jarinya di depan bibir, membuat Eunhyuk semakin kesal.

“Tsk, dasar ikan menyebalkan.”

***___***

“Yoona.” Yuri menjulurkan kepalanya di balik celah pintu ruangan Yoona. “Apa kau sibuk?”

Yoona mengalihkan wajahnya dari laptop, “Ada apa unnie?”

“Mau menemaniku membeli beberapa pakaian?”

“Tentu.” Yoona mengangguk menyetujui dan tersenyum lebar.

“Aku akan menunggumu di lobby, oke?”

“Baik.”

Yoona menyelesaikan pekerjaan terakhirnya dengan cepat kemudian bersiap-siap. Tidak perlu memakan waktu lama baginya karena yang ia lakukan hanya mengambil tasnya dan melepaskan ikatan rambutnya. Cuaca saat itu sangat panas jadi dia tidak perlu memakai coat-nya.

Sesampainya di lobby, Yoona melihat Yuri dan Sunny yang sedang menunggunya. Oh, dia pikir hanya dia dan Yuri yang akan pergi.

“Apa aku boleh ikut?” Sunny berdiri begitu melihat Yoona. Member SNSD yang paling imut itu tersenyum lebar dan berbicara dengan nada lucu. “Boleh, kan?”

“Tentu saja unnie.”

Ketiga wanita itu pergi bersama dengan mobil Yuri. Ini adalah waktu luang yang menyenangkan dimana tidak ada manager atau jadwal apapun yang mengikuti mereka. Kali ini adalah waktunya para wanita untuk bersenang-senang!

“Sudah lama aku tidak berbelanja tanpa manager! Rasanya menyenangkan!” seru Sunny yang duduk di samping kemudi.

“Benar. Jika manager oppa ikut, dia hanya akan terus mengomel dan meminta kita untuk segera pulang.” sahut Yuri mengangguk-angguk.

“Dia sama sekali tidak mengerti wanita.”

“Yoona, kau tidak keberatan menemani kami, kan?” Yuri melirik Yoona yang duduk di belakang melalui cermin yang tergantung di depannya.

Yoona langsung menggeleng, “Tidak. Lagipula aku sudah menyelesaikan pekerjaanku.”

Sunny menoleh ke belakang, tetap bersemangat, “Ini menyenangkan karena Yoona ikut. Kita bisa bertanya tentang baju apa yang cocok.”

“Yoona, apa kau memiliki jadwal dalam waktu dekat?”tanya Yuri.

“Ah, yah. Aku harus pergi ke Jepang hari sabtu, unnie. Kenapa? Apa ada yang harus aku lakukan?”

“Aku akan menghadiri premier film hari Jum’at, bisakah kau mencarikan busana yang cocok untukku?”

Yoona mengangguk, “Busana seperti apa yang ingin unnie pakai?”

“Berikan dia gaun yang super seksi, Yoona. Seperti mini dress super ketat yang menunjukkan punggung dan belahan dadanya.” Sunny menyahuti dengan tawa geli. “Biarkan dia menunjukkan kulitnya yang eksotis!”

Yoona tersenyum jahil, “Haruskah aku melakukannya?”

“Yah, buat dia jadi pusat perhatian semua orang.”

“Ya, apa yang kau katakan? Tidak, aku tidak mau!” Yuri menggeleng.

“Tapi unnie memiliki bentuk tubuh yang bagus, gaun seksi pasti akan cocok jika unnie memakainya.”

“Ini premier film bukan acara penghargaan! Ya, berikan aku busana yang sederhana saja.”

“Hahaha.. Baiklah…baiklah. Aku akan mencari busana yang terbaik untuk unnie nanti.”

***___***

Ketiganya ternyata sama. Mereka sama-sama menyukai berbelanja. Sudah beberapa toko yang mereka datangi dan di tangan mereka sudah ada banyak bungkus plastik yang berisi barang-barang yang telah mereka beli. Namun sepertinya, wanita masih memiliki energi lebih untuk urusan berbelanja.

Sementara di gedung SM, Donghae terus menunggu Yoona setelah lagi-lagi berbohong pada Eunhyuk jika dia ingin tinggal lebih lama untuk menulis lirik.

Pria itu beberapa kali melirik kearah arlojinya dan menatap ke luar kaca besar. Kemana wanita itu pergi? Dia tidak ada di ruangannya dan bahkan meninggalkan coat serta ponselnya disana

“Dasar. Apa dia lupa jika dia memiliki janji denganku?”rutuk Donghae kesal. Ia melirik kearah arlojinya lagi. Sudah jam 6 sore.

“Akh, dasar! Menyebalkan!” rutuk Donghae uring-uringan.

Akhirnya ia mengeluarkan buku catatannya. Sebaiknya dia gunakan waktu seperti ini untuk membuat lirik.

“Huh? Sudah malam?” Yuri baru menyadari jika hari sudah gelap ketika mereka keluar dari salah satu toko. “Kenapa waktu berjalan sangat cepat? Ternyata kita sudah 4 jam berada di luar.”

“Haruskah kita pulang? Kakiku terasa ingin patah.” Sunny meringis, membungkukkan tubuh dan memijit-mijit kakinya..

“Baiklah. Sebaiknya kita kembali ke dorm sekarang.” Yuri mengangguk kemudian menoleh kearah Yoona. “Yoona, dimana rumahmu? Aku akan mengantarmu pulang.”

“Ah, tidak perlu unnie. Aku harus kembali ke kantor karena aku meninggalkan ponselku disana. Aku akan pulang naik taksi.”

“Benarkah? Kalau begitu aku akan mengantarmu ke kantor.”

Donghae menatap langit-langit lobby cukup lama, berpikir untuk mencari inspirasi lagunya. Dia sudah hampir menyelesaikannya, tinggal membuat bagian akhir agar lirik ini benar-benar selesai.

“Huh?” Mata Donghae mengarah pada seseorang yang baru saja memasuki gedung. Seketika ia berdiri, raut wajahnya berubah kesal. “Ya!”

Yoona menghentikan langkahnya kareta terkejut, “Astaga, kau mengagetkanku.”serunya sambil menghusap-husap dadanya.

“Kau ini benar-benar.” ketus Donghae. “Kau darimana saja?! Apa kau tidak tau aku sudah menunggu disini selama dua jam, huh?! Kau bahkan tidak memberitahuku jika kau pergi keluar!”

Yoona mengerjap bingung, “Tadi aku pergi…”

“Aaah… Sudahlah! Lupakan saja! Anggap saja aku tidak pernah menunggumu disini!” Donghae berseru kesal sambil memberikan coat dan ponsel pada Yoona. “Aku pergi!”

Donghae berbalik pergi meninggalkan Yoona. Sedangkan di belakangnya Yoona masih terpana tak mengerti.

“Ada apa dengannya? Kenapa dia marah-marah?”

Donghae berjalan dengan langkah-langkah panjang menuju parkiran. Dia benar-benar sedang marah sekarang. Wanita itu… dia bahkan tidak ingat dengan janjinya. Harusnya dia langsung mengatakan permintaan maaf dan menunjukkan wajah menyesal. Tapi dia justru bersikap seolah-olah tidak ada yang terjadi. Menyebalkan.

Donghae menuju mobilnya dan masuk ke dalamnya dengan membanting pintu. Bersamaan dengan seseorang yang lain yang juga masuk ke dalam kursi disamping kemudi.

Donghae menoleh, sedikit terkejut dan detik berikutnya wajahnya semakin terlihat berkerut, “Mau apa kau?”

Seseorang yang ternyata Yoona itu meringis, “Bukankah kau harus menjelaskan sesuatu?”

Donghae mendengus, “Lupakan saja!”

“Kau marah?” Yoona memiringkan wajahnya, menatap Donghae dengan senyum.

“Tidak!”

“Kau marah, kan?”

“Aku bilang tidak!”

“Lihat!” Yoona menunjuk wajah Donghae. “Kau marah.”

“Aargghh… Iya benar, aku marah. Aku sangat marah sekarang! Aku sudah menunggumu selama dua jam tapi kau tidak memberikan kabar apapun padaku. Kau bahkan lupa jika kau memiliki janji dan–” Ucapan Donghae terhenti begitu ia melihat Yoona yang sedang tersenyum menatapnya. “Kenapa kau tersenyum?”

Yoona terkekeh, “Tidak. Tapi kau mirip Sehun ketika sedang mengomel.”

“Apa? Kau pikir aku adalah anak kecil?”

Yoona mengangguk-angguk, “Tidak ada bedanya dengan Sehun.”

“Tsk, lupakan saja.”

Wanita itu semakin tersenyum geli, “Mau makan bersama? Aku akan masak makanan yang enak untukmu.”

Donghae membuang pandangan kearah lain sambil cemberut, “Tidak.”

“Kau yakin tidak mau? Aku benar-benar akan memasak makanan enak.” Yoona menunjuk-nunjuk pipi Donghae dengan jari telunjuknya. “Hm? Yakin? Kau yakin?”

“Aisssh.. Menyebalkan!”

***___***

Senyum Sehun merekah lebar ketika melihat ibunya datang bersama Donghae. Anak kecil itu meninggalkan televisinya dan berlari menghampiri ahjussi yang menjadi favoritnya saat ini.

“Ahjussi!”

“Sehunnie!” Senyum Donghae tak kalah merekah, memeluk Sehun.

“Hey..hey…apa-apaan ini? Kenapa kau tidak memeluk oema lebih dulu?” cibir Yoona iri melihat anaknya lebih memilih Donghae daripada dirinya.

Menyadari itu, Sehun langsung berpaling ke iburnya, “Oema…”

“Dasar.” Wanita itu memeluk anaknya. “Apa kau sudah makan?”

Sehun menggeleng, “Aku tidak pergi ke rumah Sooyoung imo hari ini.”

“Huh? Kenapa?”

“Tidak apa-apa. Hanya ingin pulang ke rumah.”

“Baiklah. Kalau begitu oema akan memasak dulu.” Yoona melepas coatnya dan memberikan pada Sehun beserta tasnya. “Letakkan di atas meja.”

“Arasseo.” Sehun mengangguk patuh. Ia meletakkan coat dan tas ibunya diatas meja lalu berlari menghampiri Donghae lagi. “Ahjussi, ayo ikut aku.” Sehun menarik tangan Donghae dan membawanya menaiki anak tangga.

Kening Donghae berkerut, “Kemana?”

“Ikut saja.”

Sehun membawa Donghae menuju kamarnya. Ia menyuruh pria itu duduk di ranjang tidurnya sementara ia mengambil laptop yang ada diatas meja belajar. Sehun membuka laptopnya dan menyalakannya. Disampingnya, Donghae hanya memperhatikannya tak mengerti.

“Ahjussi, lihat!” Sehun menunjukkan sebuah gambar di layar laptopnya. “Aku sudah memindahkan semua foto ke laptopku. Bagaimana? Bagus, kan? Ini ketika kita di kereta. Dan yang ini ketika kita di stasiun, saat oema menutup mata ahjussi.”

Donghae tersenyum melihat satu-persatu foto yang diambil Sehun. Selain sama-sama menyukai sepak bola, ternyata keduanya sama-sama menyukai fotografi. Semua gambar yang diambil Sehun benar-benar terlihat bagus.

“Sehunnie, bisakah kau mundur ke belakang? Ahjussi ingin melihat foto yang tadi.”

“Yang ini?”

Donghae terdiam sejenak. Foto dirinya dan Yoona ketika wanita itu tertidur di pundaknya tanpa sadar membuatnya tersenyum senang.

“Kenapa kau mengambil foto ahjussi dan oema?”

“Kenapa? Apa tidak bagus?”

“Tidak. Foto ini bagus.” Donghae menggeleng. “Hanya saja…ahjussi tidak menyadari ketika kau mengambil foto ini.”

Sehun terkekeh, “Itu karena ahjussi terus menatap keluar jendela.”

“Apa banyak foto yang kau ambil?”

Sehun mengangguk, “Ada banyak sekali.”

“Kau punya flashdisk? Bolehkah ahjussi meng-copy foto-foto ini?”

“Tentu saja. Sebentar, aku akan mengambil flashdisk.”

***___***

“Dia tidak pulang bersamamu? Dia pergi kemana?”

“….”

“Sungguh? Baiklah. Aku akan mengeceknya nanti. Aku punya janji dengan Taeyeon sekarang.”

Leeteuk memasukkan ponselnya ke dalam saku dengan helaaan napas panjang. Benarkah? Apa Donghae benar-benar masih berada di gedung SM? Bukankah dia tidak berani berada di ruangan sendirian? Ini mencurigakan.

“Ada apa oppa?”tanya Taeyeon.

“Oh, tidak ada.” Leeteuk menggeleng kemudian melanjutkan aktivitas makannya.

“Apa besok jadwal oppa akan sangat padat seperti hari ini lagi?”

Leeteuk mengangguk, “Oppa menerima tawaran menjadi MC tetap di dua acara variety mingguan. Sepertinya akan selalu sibuk.”

Taeyeon menghela napas panjang, “Oppa tidak lupa memakan vitamin, kan?”

Leeteuk tersenyum, “Jangan khawatir. Oppa selalu membawanya kemana-mana.”

“Ngomong-ngomong… ada yang ingin aku tanyakan pada oppa.” Taeyeon menatap kekasihnya itu ragu.

Kening Leeteuk berkerut, “Tentang apa?”

“Seorang staff memberitahuku jika oppa pergi makan siang dengan Yoona hari ini.” ucap Taeyeon. “Aku tidak bermaksud bersikap cemburu. Hanya saja… oppa pasti tau jika baru-baru ini terjadi skandal antara Tiffany dan seorang pria. Dan pria itu adalah–”

“Oppa tau itu.” potong Leeteuk cepat. ”Ada hal yang harus oppa urus bersama Yoona jadi oppa mengajaknya makan siang.” Pria itu menelan kunyahannya lebih dulu sebelum melanjutkan ucapannya lagi. “Tentang skandal itu… Yoona dan kekasihnya itu telah sepakat untuk mengakhiri hubungan mereka.”

Mata Taeyeon melebar, “Apa?! Sungguh?!”

“Sebenarnya Yoona meminta oppa untuk tidak mengatakan hal ini pada siapapun karena dia tidak mau membuat Tiffany merasa tidak nyaman. Tapi yang jelas alasannya mengakhiri hubungannya dengan kekasihnya bukan karena skandal itu. Dia memiliki alasan lain.”

“Oppa, tapi dia memutuskan hubungannya setelah skandal itu. Alasannya pasti karena Tiffany.”

“Sudah oppa bilang, bukan itu alasannya.”balas Leeteuk cepat. “Percayalah, Yoona memiliki alasan lain.”

Taeyeon menatap Leeteuk masih ragu, “Bagaimana oppa tau?”

“Ada sesuatu yang lain. Sudahlah, tidak perlu membahasnya lagi. Oppa harap kau tidak mengatakan ini pada Tiffany.”

***___***

Yoona, Donghae dan Sehun akhirnya makan malam bersama untuk yang kesekian kalinya. Selain itu, ini adalah usaha Yoona membujuk Donghae agar pria itu tidak marah lagi.

Selesai makan malam, Yoona dan Donghae duduk bersama di teras belakang sementara Sehun mengerjakan pekerjaan rumahnya di ruang tengah.

“Kau belum menjawab pertanyaanku.” Yoona menoleh, menatap pria itu.

“Pertanyaan yang mana?” Alis Donghae terangkat satu.

Yoona menghela napas panjang, berusaha menahan kesabarannya, “Kau memberitahu Leeteuk oppa tentang liburan kita kemarin?”

“Oh, tentang itu.” jawab Donghae tenang. “Aku memberitahu semua member Super Junior.”

Seketika Yoona tersentak, “Apa?!”

Donghae langsung menjauhkan wajahnya mendengar suara Yoona,“Astaga, kenapa kau berteriak di telingaku?”

“Kau… kau memberitahu mereka semua?!”

“Kenapa? Mereka bertanya padaku dan aku menjawab sejujurnya.”

“Tapi kau tidak perlu mengatakan jika kau bersamaku!”

“Kenapa?”

“Mereka akan salah paham nanti! Aiiiisshh!”

Donghae masih bersikap seolah ia tidak bersalah, “Salah paham apanya? Tidak. Mereka tidak akan salah paham. Aku sudah menjelaskan semuanya.”

“Kau ini…benar-benar membuatku kesal.” Yoona tak bisa menahan kekesalannya lagi. “Sekarang pulang! Pulang sana!”

Donghae mengerjap kaget, “Kenapa kau mengusirku?”

“Karena aku kesal denganmu! Sana! Pergi! Pergi!”

***___***

Tiffany berada di sebuah salon langganannya ketika jam sudah menunjukkan pukul 10 malam. Berjalan-jalan ketika hari sudah gelap memang menyenangkan. Dia bisa lebih menikmati waktunya tanpa diikuti oleh fans.

Wanita cantik itu meraih ponselnya ketika benda kecil itu berdering. Pasti dari Taeyeon, dia bilang dia akan menyusulnya setelah makan malam bersama Leeteuk. Namun ternyata dugaan Tiffany salah, nama lain tertera di layar ponselnya. Sebuah nama yang seketika membuatnya tergugu sesaat.

Siwon.

Ragu-ragu, Tiffany menjawab panggilannya dan mendekatkan ponselnya di telinga.

“Halo.”

“Tiffany…”

“Ya oppa?”

“Aku ingin bertemu. Apa kau punya waktu?”

TBC

51 thoughts on “Crazy Without You Part 16

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s