The Lords Of Legend (Chapter 23)

The Lords of Legend

Tittle : The Lords of Legend

Author : Oh Mi Ja

Genre : Fantasy, Action, Friendship, Comedy

Cast : All member EXO

Luhan mengarahkan mobilnya menuju sebuah bukit diatas gunung yang jauh dari pusat kota. Pusaran angin terus mengikuti di belakang mereka, semakin lama semakin membesar. Sesampainya diatas bukit, Kai sudah berada disana lebih dulu. Pria itu menghampiri keduanya dengan ekspresi panik.

“Ini… ini angin dewa!” Ia menelan ludah menatap Luhan, kemudian ia mengalihkan pandangannya pada Sehun yang seperti kehilangan jiwanya. “Ini anginmu!”

Sehun terpaku, ia masih tidak menyadari dengan apa yang sebenarnya terjadi. Pusaran angin besar di belakangnya seperti mengekori dirinya, semakin lama semakin besar, jika tidak dihentikan, mungkin bisa menghancurkan bukit ini.

Tak lama berselang, dewa lain datang, Suho melompat keluar dari mobil dan langsung mengguncang tubuh Sehun kuat-kuat, mengembalikan kesadarannya yang terbang entah kemana.

“Hentikan! Kau harus menghentikan anginmu!”

Sehun mengerjap, “A-aku… tidak tau caranya…” ia tergagap.

“Pikirkan! Rasakan kekuatanmu! Cepat Sehun! Kau bisa menghancurkan bukit ini! Hentikan anginmu!”seru Suho lagi.

“Tutup matamu dan gerakan tanganmu secara perlahan.” Luhan menepuk pundak Sehun.

Sesaat menatapnya, Sehun menuruti perkataan Luhan. Ia menutup matanya sambil menghirup napas panjang-panjang. Tanda di pergelangan tangannya berkedip-kedip kebiruan terus-menerus, entah apa artinya.

Sehun mengangkat sebelah tangannya, membuka telapak tangannya dan merasakan semakin dalam angin yang berhembus itu. Angin ini adalah anginnya, dia adalah pengendali atas angin ini, dia harus bisa menghentikannya.

Ada sesuatu yang ia rasakan menjalar-jalar disekujur tubuhnya juga getaran dari tanda di pergelangan tangannya. Semakin lama semakin jelas ia rasakan, rasa itu tidak sakit, namun masih terasa asing bagi dirinya.

Saat ia mengepalkan telapak tangannya yang terbuka, pusaran angin di belakangnya seketika berhenti. Hembusan terakhirnya begitu kuat menyapu pepohonan lalu menghilang.

Sehun membuka matanya dan menatap ke sekeliling, pandangan terakhirnya jatuh pada Suho. Ia menatap pria itu menuntut penjelasan.

“A-apa ini?” ia tergagap kebingungan.

“Itu kekuatanmu.”

Suho berkata sambil menghela napas panjang. Ia berbalik, memunggungi Sehun, menyapu pandangannya kearah pepohonan besar yang tumbuh mengelilingi mereka. Harusnya dia lega, harusnya dia senang karena akhirnya Sehun telah menemukan kotak Pandora dan aura kedewaannya, dia bahkan sudah mendapatkan kekuatannya.

Namun ia tau benar jika hal itu terjadi, maka kekhawatiran lain akan segera datang menghantui, lagi-lagi menuntut mereka untuk menunggu jawaban dengan jantung yang berdebar-debar. Kini tinggal menunggu hasil, semoga bukan sisi negatif yang ada di dalam diri Sehun.

“Kita lengkap!” Tao bersorak penuh kegembiraan sambil bertepuk tangan, lantas merangkul pundak Sehun sambil menatapnya dengan senyuman lebar, “Kerja bagus!”

“Kita belum lengkap.” suara Kris menghentikan tawa Tao. Pria berkulit gelap itu menatap pemimpinnya dengan kening berkerut, “Chen belum kembali, kita belum lengkap.”

Terlalu gembira karena akhirnya menemukan dewa terakhir itu membuat Tao jadi lupa jika ada satu dewa yang tidak berada di tengah-tengah mereka. Hari-hari terus berlalu, tanpa sadar sudah banyak hari melelahkan yang tertinggal di belakang, kini tinggal menunggu beberapa hari lagi sebelum akhirnya Chen akan kembali. Yah, bergabung bersama mereka lagi.

Kris menghampiri Sehun, mengulurkan tangan dan menepuk pundaknya dengan sedikit senyum, “Sebaiknya kau latihan. Kau harus bisa menguasai kekuatanmu. Dan juga, latih hatimu agar bisa lebih kuat.”

“Ha?” Sehun mengerutkan keningnya bingung. “Untuk apa?”

“Ada dua kekuatan di dalam kotak itu, entah apa hasilnya nanti, kau harus melatih hatimu agar tidak bisa dikendalikan oleh kekuatan itu. Tidak hanya tubuhmu tapi hatimu juga harus kuat.”,

Sehun tidak sepenuhnya mengerti tentang penjelasan singkat Kris namun ia memutuskan untuk tidak bertanya. Bukan karena dia malu akan dianggap sebagai orang bodoh lagi hanya saja entah mengapa sebaiknya dia tidak bertanya. Ia akan menemukan makna dibalik ucapan Kris nantinya.

***___***

Sehun kembali ke rumah saat hari sudah tengah malam. Pusaran angin besar yang tiba-tiba terjadi membuatnya begitu saja meninggalkan rumah tanpa pamit pada ibunya. Parahnya, dia juga lupa menutup kiosnya. Ia sudah tau jika ibunya pasti akan marah besar saat dia pulang nanti.

Tau jika kemarahan ibunya sudah menunggunya di rumah, Sehun meminta Luhan untuk menemaninya pulang dan menjelaskan pada ibunya jika mereka berdua memiliki urusan mendadak tadi. Awalnya Luhan menolak karena itu sama saja dengan Sehun menyuruhnya untuk berbohong, tapi semua yang terlah terjadi hari ini adalah demi mereka dan negeri Olympus juga. Dia harus membantu Sehun agar dia mau ikut bersama mereka nanti.

Sesampainya di rumah, Sehun melihat jika kios bunganya telah ditutup. Kedua alisnya sontak terangkat tinggi, apa ibunya yang melakukannya? Sungguh? Ibunya tidak mungkin melakukannya karena dia tidak cukup kuat dan sampai untuk menjangkau pintu itu. Tapi jika bukan ibunya, siapa yang melakukannya?

Sehun dan Luhan saling pandang sejenak lalu berjalan masuk ke dalam rumah. Mencari-cari keberadaan Taeyeon.

“Oema.”panggil Sehun membuka pintu kamar ibunya. Ibunya tidak ada. Ia berjalan menuju kamarnya sendiri, “Oema.” Dan hasilnya tetap sama, ibunya tidak ada.

Luhan muncul dari teras halaman belakang menghampiri Sehun, “Kau menemukan ibumu?”

Sehun menggeleng, “Tidak. Tidak ada di manapun.”

“Huh?” Kening Luhan berkerut. “Apa mungkin sedang pergi keluar?”

“Tidak mungkin.” Sehun menggeleng. “Ibuku tidak suka keluar. Jika membutuhkan sesuatu, dia akan menyuruhku.”

“Tapi… dia tidak ada…” Luhan menggaruk tengkuk belakangnya.

“Mungkin di kios bunga.” Sehun berlari keluar, menuju kios bunganya lagi.

Sedikit mustahil sebenarnya. Bagaimana mungkin ibunya ada disana? Kios telah tertutup rapat.

“Tidak teRkunci.”seru Luhan menunjuk bagian bawah pintu kios.

Tanpa pikir panjang, Sehun langsung membuka pintu kios. Detik berikutnya, matanya membulat lebar. Kiosnya…berantakan. Pot-pot tanah liat hancur berceceran di lantai, batang-batang bunganya patah, juga berceceran di mana-mana. Luhan menyalakan lampu dengan cepat, semakin memperjelas bagaimana kacaunya kios bunga Sehun.

“Oema!” dengan panik, Sehun berlari ke dalam. “Oema!” teriaknya namun tetap tidak menemukan siapapun.

“Sehun!” teriakan Luhan membuat Sehun kembali ke luar. Pria itu memberikan selembar kertas pada Sehun dengan sorot terperangah. Diatas kertas itu, dengan tinta merah, sebuah tulisan singkat tertulis di sana.

Orion.

Sehun terperangah hebat. Ini perbuatan Orion?! Orion yang melakukannya?!

Ia menyentuh tinta merah itu dengan ujung jari, terdiam sejenak, matanya melebar kemudian, “Darah…” rahangnya seketika mengeras. “Ini darah!”

Luhan merampas kertas itu dengan kasar, ikut memastikan kata-kata Sehun barusan. Namun, begitu mengetahui bagaimana hasilnya, ia meremas kertas itu dan membantingnya ke lantai dengan kesal. Benar. Ini darah.

“Brengsek. Dia menggunakan kesempatan selagi kita tidak ada.”

Sehun mengulurkan tangan, mencengkram kerah baju Luhan kasar, “Apa maksudmu?! Apa kau ingin bilang jika dia benar-benar menculik ibuku?! DIA MENCULIKNYA?!”

“Sehun!” Kai muncul disana setelah menerima pesan telepati dari Luhan. Pria itu menarik tubuh Sehun, berusaha melepaskan cekalannya. “Lepaskan tanganmu! Sehun!”

“Brengsek!” Sehun melepskan cekalannya kasar membuat Luhan termundur. Ia juga mendorong tubuh Kai, enggan di sentuh oleh siapapun. “BRENGSEK!”

***___***

Seluruh dewa lantas berkumpul di rumah Sehun begitu mengetahui hilangnya Taeyeon dan tanda yang di tinggalkan oleh Orion. Belum bisa di pastikan jika darah yang di gunakan untuk menulis pesan itu adalah darah Taeyeon tapi hal itu tetap tidak bisa membuat Sehun tenang saat ini.

Dewa lain melihat itu, bagaimana matanya berubah menjadi mata elang yang menakutkan dan rahangnya yang mengatup keras menahan amarah. Juga tandanya yang terus berkedip-kedip tanpa henti, menandakan jika ada sebuah kekuatan yang ingin menyeruak keluar. Dia tidak pernah perduli jika dia di usik oleh orang lain asal jangan ibunya. Asal tidak ada yang mengganggu ibunya apalagi menyakitinya. Seseorang yang berani berbuat seperti ini pada ibunya, itu artinya dia akan berakhir di tangannya. Dia akan mengejarnya bahkan hingga ke ujung dunia sekalipun.

“Sehun.” Suho menggenggam pergelangan tangan Sehun, menutup cahaya biru yang berasal dari tandanya. “Kendalikan dirimu.”bisiknya. Dia khawatir jika Sehun tidak bisa menahan dirinya, kekuatannya bisa menghancurkan rumah ini.

“Kita akan mencari Orion dan ibumu. Tenanglah.”sahut Kris meyakinkan.

Sehun berbalik, ia menarik tangannya dari genggaman Suho. Menatap lurus Kris tepat di manik mata, “Kau bahkan tidak tau bagaimana wujud dari Orion sekarang. Bagaimana mungkin kau mencarinya?”desisnya tajam. “Kapan Chen akan kembali?! Kapan Chen akan menangkapnya?!”

“Dua hari lagi.” Chanyeol berdiri dari duduknya, mencoba menenangkan Sehun. “Dua hari lagi dia kembali.”

“Bagaimana jika dalam dua hari itu dia membunuh ibuku?! Bagaimana jika ibuku tidak bisa selamat dalam dua hari itu?!” suara Sehun meninggi, matanya memerah mulai di genangi air. “Apa kau mau bertanggung jawab? APA KAU MAU BERTANGGUNG JAWAB, HAH?!”

Chanyeol seketika bungkam. Ia menundukkan kepalanya dalam-dalam.

“Tidak perlu membentaknya.” Baekhyun menarik tubuh Chanyeol ke belakangnya. Berdiri di hadapan Sehun, ia menentang tatapan tajamnya. “Kau tidak punya hak sama sekali untuk membentaknya seperti itu.” desisnya tajam. “Kami memang tidak pernah memiliki ibu. Tapi disini, tidak hanya kau yang mengkhawatirkan omoni, kami juga! Kami sangat mengkhawatirkannya sekarang!”

“Baekhyun.” Kini giliran Kai yang menengahi dua orang itu. Tubuh tingginya menutupi Baekhyun, mendorongnya agar dia mundur ke belakang. “Sudahlah.”

“Aku kesal Kai!”

“Sudahlah. Tutup mulutmu. Kau membuat suasana semakin tegang.”bisik Kai.

Suho mendesah panjang, pikirannya berkecamuk. Suasana menjadi kacau saat ini. Kemarahan Sehun, kekesalan Baekhyun dan ketidakhadiran Chen diantara mereka. Kenapa Orion bergerak sangat cepat? Dia bahkan telah mengetahui dimana keberadaan rumah Sehun. Apa itu artinya dia juga sudah mengetahui jika Sehun adalah dewa Ares?

“Sudahlah. Ayo bergerak.” Akhirnya Kris berdiri dari duduknya, memutuskan sesuatu. “Kita tidak bisa terus-menerus diam dan menunggu. Walaupun kita tidak mengetahui bagaimana wujudnya sekarang, setidaknya kita tetap harus berusaha.” kemudian ia menoleh kearah Suho. “Suho, ayo.”

Suho mengangguk, bersama Kris keduanya naik ke dalam mobil mereka dan pergi.

Xiumin mengikuti langkah dua pemimpinnya itu, ia mengajak Yixing bersamanya. Tao terpaksa pergi bersama D.O karena Kai bisa berteleportasi. Baekhyun menarik lengan Chanyeol, menyeret pria itu pergi bersamanya. Melihat keduanya hampir menghilang di balik pintu, Sehun buru-buru memanggil.

“Chanyeol.” ia maju beberapa langkah, mendekati Chanyeol. Chanyeol menoleh ke belakang. “Maafkan aku. Aku tidak bermaksud menyakitimu.”

Chanyeol tersenyum sembari menggeleng, “Tidak a–”

“Berpikirlah dahulu sebelum kau memarahi seseorang!”potong Baekhyun masih kesal. Ia menarik lengan Chanyeol lagi. “Ayo Chanyeol.”

Sehun hanya menghela napas panjang memandang keduanya. Kai berdiri di samping pria itu dengan kedua tangan yang dimasukkan ke dalam saku celana.

“Ini terakhir kalinya.”ucapnya ikut memandang lurus ke depan. “Jika kau membentak saudaraku lagi, tidak perduli jika kau adalah sahabatku, aku akan menghajarmu.”

Sehun menoleh ke kiri bersamaan Kai yang berubah menjadi asap, menghilang.

“Ayo, kita juga bergerak.” Luhan menepuk pundak Sehun, mengajaknya pergi.

***___***

“Kau lihat itu?” Kris menoleh sekilas kepada Suho yang duduk di sebelahnya. “Perlahan, sifatnya terlihat.”

Suho terdiam sejenak, “Jangan berpikiran yang tidak-tidak.”

“Sehun adalah dewa Ares, dan menurut sejarah dewa Ares adalah dewa yang kejam, haus darah dan sangat jahat.” kata Kris lagi. “Dia bahkan tidak patuh pada kita, penciptanya.”

“Buku yang kau baca itu hanyalah hasil karangan manusia yang hanya menduga-duga sejarah. Semua itu hanya omong kosong.” Suho menggeleng. “Aku yakin hasilnya akan menjadi baik. Jika Sehun bisa diingatkan untuk menahan dirinya, aku yakin hasilnya positif.”

“Bagiamana jika tidak?”balas Kris cepat. “Bagaimana jika kekuatannya itu negatif? Kita tidak bisa membiarkannya berada di sini lebih lama. Kita harus mengurungnya di dalam Erebos.”

Suho seketika menoleh, ia menatap Kris dengan sorot tak percaya, “Apa kau pikir Sehun adalah Jotun? Kau mau dia di kurung dalam tempat mengerikan itu?”

“Lalu apa ada jalan lain?” Kris tak kalah putus asa. “Ini memang salah kita yang tidak bisa berhati-hati menjaga gumpalan cahaya Sehun, ini memang salah kita karena pada akhirnya kekuatannya diserap oleh kotak Pandora. Jika kekuatan itu negatif, tidak ada yang bisa kita lakukan selain mengurungnya. Jika kita membiarkannya bebas, dia akan membahayakan semua orang!”

Suho tidak bisa mengelak lagi. Dia tau jika ucapan Kris ada benarnya. Dia tau jika kekuatan itu berubah negatif, Sehun bisa menjadi dewa yang mengerikan. Tapi di sisi lain, ketika dia telah menganggap semua dewa adalah anak-anaknya, Sehun juga begitu. Biar bagaimanapun, dia lah yang menciptakan Sehun dan berharap besar padanya jika dia bisa memenangkan Ragnarok nanti.

Ini bukan tentang dia bisa membahayakan semua orang, ini tentang naluri.

***___***

Kai terus berpindah-pindah dengan cepat dari satu tempat ke tempat lain. Terus mendatangi tempat-tempat yang mungkin saja di jadikan Orion sebagai tempat untuk bersembunyi.

Tapi, usahanya itu justru membuat tenaganya habis dengan cepat. Ia merasa kelelahan hingga rasanya tidak bisa bergerak lagi.

Kai menyambar tiang listrik sebagai penyanggah tubuhnya yang ingin roboh. Pandangannya berkunang-kunang, perlahan-lahan ia meluruh di sebuah jalan kecil yang gelap dan sepi. Punggungnya bersandar pada tembok dan kakinya tak lagi mampu untuk berdiri.

“Brengsek, aku benar-benar kelelahan.”

***___***

Luhan langsung menginjak remnya dalam-dalam membuat Sehun yang duduk di sampingnya terdorong ke depan dan tertarik kembali ke belakang dengan keras.

“Kau kenapa?” tanya Sehun terperangah melihat Luhan yang kini melipat kedua tangannya diatas setir dan membenamkan kepalanya disana. “Luhan…”

“Hubungi yang lain.”seru Luhan pelan membuat kening Sehun berkerut. “Beritahu mereka… sesuatu telah terjadi pada Kai.”

“Apa?”

“Cepat. Aku kelelahan.”

Sehun buru-buru mengambil ponsel Luhan dan mencari nama siapapun disana. Ia menemukan nama Baekhyun pertama kali di daftar kontak ponselnya. Dengan cepat, ia menghubungi Baekhyun.

“Ada apa Luhan? Kau sudah menemukan omoni?” Baekhyun menjawab panggilan Sehun beberapa saat kemudian.

“Baekhyun!”

“Kau? Bukankah ini ponsel Luhan?”

“Baekhyun, Luhan bilang sesuatu terjadi pada Kai.”

“Hah?”

“Luhan tiba-tiba merasa lelah dan dia bilang sesuatu terjadi pada Kai.”

“Apa?!” pekik Baekhyun dari sebrang panggilan. “Kalian dimana sekarang?”

“Apgeujong.”

“Aku kesana sekarang!”

***___***

Tempat itu sunyi, tempat itu dingin. Dan ketika perlahan ia membuka matanya, kegelapan mencekam seketika menyambutnya. Dia tidak ingat dimana terakhir kali ia tertidur, tapi sepertinya ia mendapati dirinya berada di tempat asing ketika ia membuka mata.

Dimana ini?

Kai memperbaiki posisi duduknya sambil meringis. Tubuhnya masih kelelahan dan dia belum bisa bergerak banyak. Matanya menatap sekeliling, memandang pilar-pilar besar dan tinggi di depannya. Berusaha menajamkan penglihatannya di dalam kegelapan, Kai melihat beberapa buah patung juga berada disana.

Keningnya berkerut, “Ini… seperti galeri seni.”gumamnya.

“Kau benar.”

Tiba-tiba sebuah suara terdengar. Kai menoleh, mendapati seorang pria sedang menuruni anak tangga dengan gerakan pelan. Dia tidak bisa melihat bagaimana wajahnya namun suaranya seperti tidak asing di telinga.

Pria itu… dengan baju jirai lengkap dengan sabuk dan benda panjang yang di bawanya. Penampilannya terlihat seperti panglima yang siap berperang.

Detik berikutnya, Kai terperangah hebat.

“Orion adalah pemburu yang terkenal di negeri Olympus dulu. Dia selalu memakai sabuk dan membawa pedang kemanapun.”

Ucapan Chen tiba-tiba terngiang di kepalanya. Tidak salah lagi… dia… dia Orion!

“Akhirnya kita bertemu Hermes.” Sosok itu berdiri tak jauh di hadapan Kai, di tengah-tengah kegelapan yang menyelimuti wajahnya.

Kai menelan ludah. Ini adalah pertemuan pertamanya dengan Orion dan dia tidak memiliki kekuatan apapun bahkan untuk berdiri. Ini gawat.

“Kau yang menculik Taeyeon, kan?”

Sebuah senyum tersungging di wajah Orion, “Kau kesini untuk mencarinya?”

“Dimana Taeyeon?!” Emosi Kai perlahan memuncak. “DIMANA DIA?!”

“Dia berada di tempat yang aman sekarang. Kau tidak perlu khawatir.”desisnya dingin. “Bagaimana? Apa sekarang kau senang karena telah menemukan dewa Ares?” Orion kembali menyeringai. “Apa kalian senang karena kini kalian berada dalam formasi yang lengkap?”

Detik berikutnya Kai menyadari sesuatu, “Kau…”

“Harusnya kalian berterima kasih padaku karena aku telah membantu kalian menemukan dewa Ares.” ucap Orion. “Kenapa kalian semua begitu bodoh hingga tidak bisa menyadari jika kotak Pandora itu berada begitu dekat dengannya?”

“Siapa kau sebenarnya? Tunjukkan wajahmu padaku!” bentak Kai.

“Tidak perlu.” Orion menggeleng. “Kau pasti akan mengetahuinya karena kau juga mengenalku dengan baik. Selama ini, kita berada dalam jarak yang sangat dekat.”

Rahang Kai mengeras, “Apa maumu?”

“Mauku?” Orion balas bertanya. “Ada banyak hal yang ingin aku lakukan tapi untuk saat ini, kita lakukan permulaannya dulu.” Ia mengeluarkan sebuah topeng dan memakainya kemudian berjongkok di depan Kai. “Bagaimana jika aku memotong kaki dewa Hermes yang selalu bergerak dengan cepat ini? Sejujurnya, kau sedikit merepotkanku.” Ia meraih pedangnya, mengasahnya dengan dua jari. “Dan kalau tidak salah, Schesi-mu berhubungan dengan Narcissus, kan? Ini menarik, aku hanya perlu memotong kaki dewa Hermes namun aku bisa menyakiti dua dewa sekaligus.”

“Kau tidak akan berhasil, Thor akan datang dan membunuhmu. Sebentar lagi, dia akan kembali. Dia pasti akan menangkapmu!”

“Kita lihat saja nanti.”

Orion berdiri, ia mengangkat pedangnya tinggi-tinggi dan dengan cepat menebas kaki Kai.

“Arrrgghhhh……..”

TBC

57 thoughts on “The Lords Of Legend (Chapter 23)

  1. Autumn1208 berkata:

    Semoga kekuatan sehun positif,,dam itu Orion jahat banget si,masa kaki kai beneran di potong,,, akhhh andweee,,,
    chen cepat kembali,,,, T,T

    authornim,,,,kapan ff’y di lanjutt,,,

  2. Juliet berkata:

    Saoloh thor kenapa pake tebas tebas kaki segala sehhhh T.T sedih dirikuuu
    ceritanya makin seruu, next chapnya aku tungguuuu >< semangat!!!

  3. yuni rahma berkata:

    ya ampun ternyata orion yg membantu sehun menemukan kotak pandoranya,
    berharap bgt kekuatan sehun positif..
    Orion benar2 kejam, masa iya kaki kai dipotong, haduh luhan pasti merasakan kesakitan kai…
    Haduh chen cepat kembali dong..
    Mkin penasaran dgn nextnya..
    Keep writing! Tetap semangat!

  4. Hamtaro Kim berkata:

    Aku tak mengerti jd gak komen takut nyinggung. Hehe imajinasiku gak sejauh it jadi gak terlalu banyak yang bisa aku tangkap dan byangkan. Hanya saja aku bisa menangkap orion it kibum. Oh ya agak ngeri sih byngin yang terakhir apa yang akan terjadi pada kai akan terjadi pada luhan?. Apakah semuanya akan terlambat dan menyisakan banyak kesakitan bahkan sebelum perang dimulai. Atau semuanya akan baik2 saja dan orion dapat dimusnahkan serta persiapan pada rencna awal yaitu perang akan tetap berlanjut. Entahlah aku tak memiliki saran apapun hanya bisa memberi pertanyaan yang menurutku absurd ini hehe

  5. Oh Yuugi berkata:

    ANDWAAEEE!!! Kenapa harus kaki Kai yg jadi korban coba??! Bener2 yah si Orion gak termaafkan! Kenapa dia seolah bisa tau semuanya bahkan letak kotak pandoranya Sehun… Aiiisshh,, semoga aja kekuatannya sehun positif nantinya biar bisa ngalahin si orion keparat itu…isshh, padahal aku suka rasi bintang orion tapi di ff ini gue jadi benci… kkk
    #PrayForKai #PrayForTaeyeon #PrayForSehun #PrayForLuhan #PrayForSuho #PrayForKris #PrayForChanyeol #PrayForLay #PrayForXiumin #PrayForBaekhyun #PrayForChen
    #PrayForTao #PrayForD.O #PrayForTreesOfLife #PrayForOllympus #PrayForMinhyuk #FuckinForOrion!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s