Mind Part 6

MIND

Author : IRISH

Tittle : Mind

Main Cast : EXO Members, The Sun and The Moon

Genre : Fantasy, Life, Romance

Rate : PG-16

Lenght : Chapterred

Summary        : “Aku menghabiskan hidupku di zaman ini, berharap kau suatu hari akan kembali, dan setelah dua ratus lima puluh tahun.. kau terbangun?”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

“Kau lebih suka diam Luna?”, tanya Baekhyun

Diam adalah cara teraman untuk saat ini.

Baekhyun menghela nafas panjang.

“Sejujurnya, aku sangat ingin berterima kasih padamu Luna.”

Aku untuk pertama kalinya memberanikan diri menatapnya.

“Untuk?”

Baekhyun memandangku lama saat aku akhirnya bicara.

“Karena kau sudah membawaku kembali.”

Aku menyernyit, tidak mengerti.

“Tabung keperakan itu adalah aku.”

Aku membulatkan mataku? Tabung itu berisi pikiran Baekhyun? Lalu kenapa Appa ku menyuruhku untuk membawa tabung itu? Hanya tabung yang berisi pikiran Baekhyun? Dan.. saat kembali ke tubuhnya, Baekhyun bisa hidup dengan normal.

Apa Appa mengenal Baekhyun seperti aku yang mengenal Taeyang?

“Kau tau, aku tau dari saudara-saudaraku bahwa bangsamu beberapa minggu lalu bangsamu menculik adik bungsu kami, Taeyang, aku rindu Taeyang.. Enam tahun tidak melihatnya sudah menjadi siksaan bagiku. Dan sekarang.. nyatanya Ia tidak ada disini.”, kata Baekhyun

Taeyang bergerak. Ia bersedih? Kurasa, dadaku terasa sesak. Sungguh. Haruskah kukatakan pada Baekhyun bahwa Taeyang bersamaku?

Nado bogoshipeoyo oppa..

Taeyang mengabaikanku. Ia larut dalam kesedihan nya.

“Menurutmu, Taeyang adik ku ada dimana? Apa kau tau sesuatu? Apa adik ku diperalat oleh mereka?”, Baekhyun menanyaiku bertubi-tubi

“Saudaraku yang lain, bergiliran ke masa depan, mencari Taeyang, dan kami belum menemukan nya, Suho hyung juga belum kembali.

“Sehun bilang, beberapa hari yang lalu kau mengatakan bahwa Taeyang bersamamu, apa maksudnya?”, Baekhyun memandangku, tatapan nya membuatku tidak tahan.

Aku sedih karena rasa sedihnya. Rasa sayang yang dirasakan Taeyang pada oppa-oppa nya membuatku sedih, aku menyayangi mereka seperti yang Taeyang rasakan, padahal aku tidak pernah benar-benar bicara dengan mereka.

Baekhyun tersenyum tipis melihat kediamanku. Lalu ia mengacak-acak rambutku pelan.

“Kurasa kau terlalu lama disini, mau berjalan-jalan keliling rumahku?”, ajak Baekhyun membuatku membelalak.

“Kau tidak akan berpikir untuk kabur kan Luna? Walaupun kau kabur, aku akan menemukanmu dalam waktu kurang dari 5 detik.”, Baekhyun tertawa pelan

Aku diam. Apa aku berniat kabur? Tidak. Kemana tujuanku jika aku kabur?

“Kau tidak mau ikut keluar?”, tanya Baekhyun

“Begitu membosankan diruang gelap ini, semua orang sedang pergi, dan aku kesepian.”, kata Baekhyun sambil melepaskan rantaiku

Aku tidak suka rantaiku dilepas. Nyawaku lebih terancam jika rantai-rantai itu dilepas, dan aku tidak suka itu.

“Ah ayolah. Aku tau kau juga tidak suka disini,”, Baekhyun berdiri, menungguku untuk berdiri.

Berdirilah Luna.. Baekhyun oppa tidak akan menyakitimu, percayalah..

Aku berdiri, tapi kakiku terasa nyeri, bekas rantai itu membuat kakiku kaku.

“Kakimu sakit?”, tanya Baekhyun

Aku mengangguk pelan. Dia memperhatikanku dari atas sampai bawah, membuatku mengalihkan pandanganku, merasa aneh. Herannya, Ia malah tertawa pelan.

“Keadaanmu menyedihkan, ayo keluar, akan kuobati lukamu nanti, dan kau juga bisa membersihkan dirimu,”, kata Baekhyun sambil menuntunku keluar.

Tangan nya dingin, sedingin es. Tapi entah mengapa aku tidak berjengit kaget karena tangan dingin nya, aku.. aku percaya padanya? Kurasa.

“Kau tidak banyak bicara Luna.. Dan aku tidak bisa menuduhmu sebagai pembohong seperti yang dikatakan saudaraku yang lain.”, kata Baekhyun

“Mereka bilang semua bangsamu pasti pembohong, aku tidak percaya itu, apa kau percaya Luna?”, tanya Baekhyun

Aku menggeleng pelan. Tidak semua bangsaku mencari Pencuri Pikiran.

Kau menggunakan istilah itu untuk bangsamu sendiri..

Aku tidak suka kejahatan mereka.

Bagaimana dengan Appamu?

Terima kasih sudah mengingatkanku.

“Jadi ada dari mereka yang baik? Luna, apa kau termasuk dari mereka yang baik atau jahat?”, tanya Baekhyun

Biar kupikir, aku baik? Karena membawa Taeyang kembali pada keluarganya?

Aku jahat? Karena aku membuat Taeyang terjebak didalam tubuhku? Karena membuat keluarga Taeyang tidak bisa tau bahwa Taeyang disini?

Baiklah, aku bisa menggolongkan diriku sebagai orang jahat.

Kau tidak jahat Luna.. Kau baik..

“Kurasa aku akan mendapatkan jawaban nya nanti dari Sehun dan Kai..”, gumam Baekhyun sambil menghentikan langkahnya didepan sebuah pintu.

“Ini kamar mandi kami, kau bisa mandi Luna, oh, tunggu..”, Baekhyun menghilang dan dalam sekejap Ia sudah ada didekatku, membawa dress putih polos sepanjang lutut.

Itu milik ku..

Aku tidak ingin mengganggu barangmu.

Kau boleh memakainya Luna..

“Kurasa Taeyang akan mengizinkanmu untuk meminjamnya, Taeyang baik, sepertiku, pakailah ini Luna, pakaianmu sudah kotor..”, kata Baekhyun sambil tersenyum, menciptakan efek.. bercahaya? Kurasa ini hanya tipuan mata saja.

Baekhyun oppa memang bercahaya..

Dan dia baik.. Setidaknya dia ‘belum’ melukaiku seperti yang lain.

Maaf atas semuanya Luna..

“Gomawo..”, kataku pelan membuat Baekhyun memandangku.

“Ya, sama-sama Luna..”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

Aku melipat kecil baju lamaku yang sudah lusuh dan kotor karena perjalanan ku kesini dan beberapa hari terkurung digudang. Noda darah di pakaianku sudah mengering, meninggalkan noda berwarna gelap menyedihkan.

Dan kembali, aku teringat pada Appa ku. Aku sangat ingin menangis. Sungguh. Tapi aku tidak mungkin menangis disini.

Aku keluar dari kamar mandi, Baekhyun duduk dibangku dekat pintu, lalu Ia berdiri saat memandangku.

“Kau sudah selesai, keadaan mu lebih baik sekarang,”, dalam hitungan detik Ia ada didepanku, membuatku terkejut, Baekhyun mengambil pakaian lamaku.

“Biar aku bawa ini,”, kata Baekhyun dan Ia—lagi-lagi—menghilang dan muncul dalam sekejap.

“Ayo, kau pasti lapar,”, kata Baekhyun sambil menggamit lenganku menuju meja makan kecil ditengah ruangan.

“Kami tidak pernah makan secara formal disini, biasanya kami minum darah.”, Baekhyun melirikku, melihat reaksiku, aku bergidik, apa aku akan jadi salah satu korban juga?

“Ekspresimu sangat menghibur, aku tidak akan melukaimu, tenanglah, sekarang kau duduk, lalu makan, setelah itu aku akan mengobati lukamu.”, kata Baekhyun sambil menaruh semangkuk sup didepanku.

Aku mengawasi sup itu. Mungkin saja ada hal aneh disana, mungkin saja mereka meracuniku, atau..

Kurasa Baekhyun oppa tidak begitu, dia berjanji tidak akan melukaimu Luna, makanlah, kau butuh tenaga untuk bertahan..

Kau benar Taeyang. Aku butuh tenagaku untuk bertahan disini, setidaknya sampai beberapa hari.

Aku menyuap sayuran yang dipotong-potong kecil itu kedalam mulutku, sementara Baekhyun duduk didepanku, memandangku lekat-lekat. Aku menghabiskan sup itu dengan cepat, perutku bergolak pelan, tapi kuabaikan itu.

“Nah, sekarang saatnya aku mengobati lukamu,”, kata Baekhyun sambil menarik kursiku, lalu Ia menarik kursi lain dan menaruh kakiku disana.

“Aku tidak banyak tau soal obat-obatan bangsamu Luna,”, katanya sambil mengusap obat merah di lukaku, aku meringis, rasanya perih.

“Sakit?”, tanya Baekhyun

Aku mengangguk pelan.

“Mianhaeyo..”, kata Baekhyun dan mengobati lukaku dengan lebih pelan

“Gomawoyo.. Baekhyun-ssi.”, kataku padanya saat Ia selesai mengobati lukaku

“Cheonmaneyo Luna, mau berjalan-jalan?”, Baekhyun tersenyum padaku

Aku menggeleng.

“Aku takut..”, kataku pelan

“Takut? Wae? Aku akan menjagamu, aku janji,”, kata Baekhyun

Aku menggeleng lagi

“Semua orang benci padaku.”, kataku hampir berbisik

“Aku tidak membencimu, maaf karena aku membentakmu dan menendangmu, itu hanya kamuflase saja.”, ia tersenyum polos, aku tidak bisa menemukan kebohongan disana.

“Kenapa kau melindungiku?”, kataku pelan, apa ini juga kamuflase?

Baekhyun memandangku dalam diam. Ia kemudian tersenyum.

“Karena aku sudah berjanji.”

“Mwo?”

“Aku sudah berjanji padamu aku akan melindungimu kan?”

Ya. Janji yang beberapa detik lalu Ia ucapkan. Tapi bagaimana dengan sikap baiknya sebelum Ia mengucapkan janji itu? Apa alasannya? Kamuflase?

“Bagaimana jika kita bercerita saja?”, tanya Baekhyun membuatku tersadar dari lamunan diamku.

Aku mengangguk pelan. Mungkin lebih baik aku tidak menolak keinginannya, nyawaku ada di tangannya sekarang.

“Hmm, mungkin bisa kita lakukan ditaman rumah, atau diruang—”

“Andwaeyo.”, potongku

“Eh? Jangan bilang kau mau di gudang ?”, tebak Baekhyun

Aku mengangguk. Gudang jadi tempat teramanku.

“Tidak, disana gelap dan kotor.”, Baekhyun menarik tanganku, dengan cuek Ia menggandengku dan membawaku keruangan lebar disalah satu bagian rumahnya, ada taman disini.

Ugh. Tempat terang lagi. Aku sungguh tidak suka.

Kau kemana saja?

Aku mengawasi, kurasa kau bisa merasa lebih baik jika bersama Baekhyun oppa..

Kau benar, dia baik, untuk saat ini.

Tentu saja, dia yang paling lembut..

Aku merasa sedikit lebih baik..

Jangan banyak bicara, lihat..

Taeyang kembali bersembunyi dipojok pikiranku. Baekhyun mendudukkanku di ayunan mungil, lalu Ia duduk di sebelahku, kami berdua muat di satu ayunan ini, sebelah kakinya bergerak menggoyangkan ayunan itu, lalu kami diam.

“Ah.. Lama tidak melihat mereka..”

Aku melirik Baekhyun, Ia tengah memandang ke depan, dan secara otomatis aku melemparkan pandanganku ke arah yang sama.

Aku tersentak. Bayangan dua orang sosok yang ada dalam ingatan Taeyang. Seorang vampire dan manusia yang bersama.

Berapa tahun sudah berlalu sejak Taeyang mendapatkan ingatan itu? Dalam ingatan Taeyang, manusianya adalah seorang gadis. Tapi sekarang..

“Kau melihatnya?”, tanya Baekhyun

“Aku pernah melihatnya.”

“Pernah?”

Aku segera tersadar.

“Maksudku, di film.”, ucapku, segera tertunduk takut.

Baekhyun mendesah pelan.

“Tapi di film itu hanya karangan manusia. Kau tau, namja yang sekarang tengah memeluk nenek itu adalah vampire sepertiku. Mereka sudah bersama sejak 60 tahun yang lalu.

“Aku heran kenapa yeoja itu tidak mau jadi vampire, atau mungkin memang namja nya yang mencintai yeoja itu dalam sosok manusia. Dulu aku sangat suka melihat mereka, tapi sekarang aku tidak suka.”

Aku memandang Baekhyun.

“Kenapa?”

“Jika saja yeoja itu diubah menjadi vampire, mereka mungkin bisa bersama selamanya. Tapi sekarang? Bagaimana jika nenek itu meninggal? Apa yang mungkin akan terjadi? Namja itu bisa saja mencari yeoja lain dan kembali jatuh cin—”

SRAASSHHH

Aku dan Baekhyun sama-sama menoleh kaget, dan terperangah saat melihat vampire namja itu perlahan hancur menjadi debu, bersamaan dengan teriknya matahari yang bersinar.

“A-Apa yang..”, Baekhyun tidak sanggup berkata-kata

Beberapa orang—yang aku yakin manusia—segera mendatangi sang nenek. Mereka mengguncang-guncang tubuh nenek itu, tapi nenek itu tidak bergerak.

“Mereka pergi bersama..”, ucapku tanpa sadar

Vampire namja itu memilih mati saat nenek itu mati. Mereka mati bersama. Dan hal itu sekaligus secara kebetulan menjawab pertanyaan Baekhyun.

“Dia..”

“Mereka benar-benar saling mencintai..”

Aku menoleh, dan tatapanku bertemu dengan Baekhyun. Membuatku untuk beberapa detik tidak bisa mengalihkan pandanganku dari paras sempurnanya. Baekhyun kemudian tersenyum. Dan bodohnya, mata ini semakin enggan berpaling.

Aku bahkan kehilangan kemampuanku untuk berkedip. Kurasa namja di depanku tidak pernah terlihat begitu sempurna dalam ingatan Taeyang. Tapi sekarang kenapa Ia—

“Kau benar. Mereka saling mencintai, sampai kematian menjemput mereka.”

Aku mengangguk pelan, tersadar dari lamunanku, dan secara otomatis aku mengalihkan pandanganku dari Baekhyun. Tapi, tanpa sadar aku tersenyum. Tidak menyangka jika di antara perbedaan spesifik manusia dan vampire, bisa tercipta sebuah cinta setulus itu.

“Baekhyun!!”

Aku tersentak saat sebuah suara memanggil nama Baekhyun.

“Oh! Ahjumma!”

Aku memandang seorang ahjumma yang sekarang berdiri diluar pagar pendek pembatas taman kecil ini dan jalanan diluar rumah.

“Mau menungguku sebentar?”, ucap Baekhyun dan ku jawab dengan anggukan pelan

Tanpa sadar aku memperhatikan Baekhyun, saat Ia menghampiri Ahjumma itu, dan bicara dengan sangat ramah. Ia tampak sama seperti kami, manusia. Aku sedikit menyernyit saat cahaya matahari muncul.

Bukankah mereka—ahh..

Benar. Taeyang pernah berkata padaku bahwa Baekhyun tidak bisa terbakar cahaya matahari. Apa tadi vampire namja itu musnah karena terbakar cahaya matahari?

Aku segera menyadarkan diriku dari lamunan, dan sekarang beberapa orang sudah tampak bicara dengan Baekhyun. Kurasa mereka sudah sangat kehilangan Baekhyun selama enam tahun ini.

Pembicaraan itu berhenti setelah beberapa menit. Dan aku akhirnya melihat Baekhyun melangkah ke arahku, masih dengan senyum diwajahnya.

“Kau ingin berjalan-jalan keluar?”

“Nde?”

Baekhyun memandangku, lama.

“Mungkin kau bisa ku perkenalkan sebagai anggota baru keluarga ini.”, ucapnya, tersenyum menampakkan deretan giginya yang sempurna, mengabaikan keberadaan taring itu tentunya, Ia akan tampak seperti manusia.

Tapi, tunggu. Apa yang tadi Ia katakan?

Aku menggeleng pelan. Membuat Baekhyun menatap bingung.

“Kenapa tidak?”, tanyanya

“Aku takut..”

“Ayolah, tenang saja. Yang lainnya akan kembali dalam beberapa hari. Dan selama mereka belum kembali, kita harus bersenang-senang bukan?”, ucap Baekhyun

Aku diam. Membuat Baekhyun akhirnya duduk di depanku, Ia menggerakkan kakinya pelan, membuat kami berayun rendah.

“Kau harus mencobanya, kehidupan disini menyenangkan. Kurasa kau akan menyukainya.”, ucap Baekhyun

Aku memandangnya, lama. Tentu saja aku harus berkedip beberapa kali sementara Ia tidak. Dan melihat bola mata berwarna gelap miliknya, yang menatapku seolah bicara bahwa Ia akan melindungiku, entah kenapa.. aku percaya padanya.

“Bagaimana? Kau mau? Aku tidak ingin meninggalkanmu sendirian dirumah jika aku harus keluar rumah.”, ucapnya pelan

“Saudaraku mungkin saja tiba-tiba kembali.”

Aku berjengit kaget. Membuat Baekhyun menatapku.

“Kau tidak ingin berhadapan dengan mereka bukan?”

Aku mengangguk pelan. Untuk apa berbohong saat jawaban atas ketakutanku itu sudah jelas?

“Itu artinya kau harus ikut.”, ucap Baekhyun pasti

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE SUN

Sudah dua hari ini aku sama sekali tidak bisa tau apa yang terjadi antara Luna dan Baekhyun oppa. Oppa ku yang lain belum kembali, tentu saja, karena Luna sekarang malah mulai berkeliling bebas dirumahku, tidak, tidak hanya dirumah, di lingkungan sekitar, Ia mulai dikenal.

Dan aku hanya bisa muncul saat Ia sudah tertidur seperti ini.

Aku mulai membenci keadaan ini. Aku benci saat aku tidak bisa melakukan apapun. Aku benci saat ketidakadaanku tidak dianggap apapun oleh Baekhyun oppa. Aku tau Ia begitu senang karena kehadiran Luna.

Lalu bagaimana dengan Oppa ku yang lainnya? Mereka juga akan mulai melupakanku? Karena sifat Luna yang benar-benar bertolak belakang denganku?

Luna yang lembut, Luna yang pendiam, Luna yang manis, Luna yang selalu melakukan apapun, Luna yang tidak bisa melawan.

Luna yang lemah.

Sekarang keberadaannya harus membuat aku dilupakan? Tidakkah Baekhyun oppa merasa kehilanganku? Setelah apa yang terjadi padaku saat Ia menghilang selama enam tahun?!

“Appa?”

“Nanti saja Luna, tunggu Appa sebentar.”

Aku terdiam saat Appa meninggalkanku begitu saja. Ia berjalan keluar rumah, dan aku mengikutinya. Appa masuk ke dalam laboratoriumnya, dan aku memutuskan untuk duduk di pinggir pintu.

Mungkin Appa hanya akan mengambil beberapa hasil penelitian saja, dan kemudian kami bisa bicara. Aku bisa bercerita padanya tentang sekolahku, nilaiku, tentang jurusan apa yang aku inginkan.

Aku bisa memberitahunya bahwa aku ingin jadi seorang analis sepertinya. Jadi Appa bisa mengajariku banyak hal.

Ahh. Kenapa Appa belum juga keluar? Sudah hampir tiga jam aku menunggunya disini. Apa mungkin Ia tertidur? Atau melakukan penelitian lain?

Aku berdiri, dan melangkah pelan mendekati laboratorium Appa. Ada jendela kecil di pintunya yang memungkinkanku untuk melihat ke dalam, ke ruang utama—

Ah..

Appa membuatku menunggu tiga jam hanya karena Ia sedang berduaan dengan Umma?

Aku berbalik. Menahan air mataku untuk tidak menetes. Melihat mereka tengah makan bersama membuatku tidak ingin menangis. Appa sedang bahagia, bersama Umma. Dan aku harus bahagia juga..

Baiklah.

Mimpi buruk lainnya bagi Luna. Dan mimpi buruknya berjuta kali lebih menyebalkan daripada ingaatanku. Aku tidak pernah punya satupun ingatan buruk! Kecuali saat aku tertangkap tentunya.

Tapi kehidupan Luna bertolak belakang denganku. Kehidupannya penuh dengan kesedihan. Imajinasinya lah yang begitu indah. Mimpinya, harapannya, hanya hal itu yang jadi kenangan indah dalam ingatan Luna.

Sisanya? Hanya kesedihan dan penderitaan.

“Itu adalah Appaku! Kau lihat?”, aku menunjuk Appa yang tengah berdiri di podium, Ia akan diberi penghargaan hari ini karena penemuannya yang lain.

“Benarkah? Kalian tidak terlihat mirip.”, ledek salah seorang teman sekelasku

“Ish, itu karena aku mirip dengan almarhum Umma ku.”, gerutuku pelan

Perhatianku kembali tertuju pada Appa. Ia bicara di depan dengan didampingi Umma tiriku.

“Lalu Tuan Kim, sudah berapa lama Anda menikah dengan Nyonya Shin?”

“Kami sudah menikah dua tahun.”

“Ah, lalu bagaimana dengan anak? Berapa anak yang Anda punya?”

“Tidak ada. Saya belum punya anak.”

Aku terpaku. Appa..

“Luna, kau mengatakan bahwa kau anak dari profesor Kim? Bukankah Ia baru saja mengatakan Ia tidak punya anak?”

Aku berdiri. Membuat beberapa mata memandang ke arahku, karena aku duduk dibangku khusus pelajar sekolah menengah pertama.

“Appa!!”, teriakku marah membuat Appa dan Umma memandangku, kaget.

Aku berusaha menahan air mataku, aku tidak ingin menangis. Aku tidak boleh menangis. Tidak boleh. Tidak sekarang. Tidak..

Appa baru saja memegang kembali mikrofon, tapi aku sudah tidak sanggup, aku tidak ingin mendengar apapun darinya. Kebohongan. Ia akan kembali berbohong!

Aku berlari meninggalkan tempat itu, meninggalkan Appa. Meninggalkan semua orang yang menatapku aneh.

Appa tidak mengakuiku sebagai anaknya? Serendah itukah aku? Setidak berharga itukah aku?

Entah sudah berapa lama aku berlari, sampai akhirnya aku terjatuh. Dan saat itulah tangisku pecah. Aku menangis begitu keras, mengabaikan tatapan bingung dari orang-orang yang melewatiku.

Sakit. Hatiku sakit. Lebih baik jika Appa mengabaikanku dirumah selamanya, daripada Ia harus tidak mengakuiku sebagai anaknya. Aku benci. Aku sangat membencinya. Aku benci..

“Neo gwenchana? Kenapa kau menangis sendirian disini?”

Aku mendongak, melihat seorang namja yang berdiri di depanku, menatapku bingung. Tapi aku masih tidak bisa menemukan kata-kata. Aku masih terus menangis.

“Hey.. Uljima..”, namja itu berjongkok di depanku, dan detik selanjutnya, kemeja namja itu sukses menjadi tempat aku menangis.

Ia mengusap punggungku, memelukku, erat, dan hal itu semakin membuatku menangis lebih keras. 

“Sshh.. Gwenchana.. Gwenchana..”, Ia menggumam pelan

“G-Gomawo..”

Aku terbangun. Aku terbangun di teras rumahku.

Apa aku tadi bermimpi? Apa namja itu tidak nyata? Aku melihat sekitarku, dan menemukan selembar kertas.

Jangan menangis, kau tidak terlihat cantik saat menangis, Luna.

Tidak. Aku tidak bermimpi. Namja itu benar-benar ada.. Ia nyata.

Aku tersentak. Suara namja itu, parasnya.. Dia.. Ahh. Luna terbangun.

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

Aku terbangun saat mendengar suara gumaman pelan di dekatku. Aku tidak langsung membuka mataku, aku harus memastikan bahwa aku masih ada ditempat yang aman. Dan samar, aku sadar gumaman itu berasal dari Baekhyun.

Gumamannya terdengar pelan, seolah Ia bersenandung pelan, dan tempatnya jauh dari tempatku berada. Perlahan, aku membuka mataku, dan pandanganku langsung tertuju pada langit-langit rumah.

Aku tidak tidur digudang memang, tapi aku tidak ingin tidur diruangan manapun. Jadi Baekhyun memaksaku untuk tidur di sofa selama beberapa hari ini. Oh, ani, Ia memaksaku untuk tidur di kamarnya, tapi aku tidak mau. Ia sudah terlalu baik padaku selama beberapa hari ini.

“Apa aku membuatmu terbangun?”

Aku menoleh, Baekhyun tampak berjalan dari dapur.

“Ah, tidak..”, ucapku pelan

Mimpimu yang membuatmu terbangun.

۩۞۩▬▬▬▬▬▬ε(• -̮ •)з To Be Continued ε(• -̮ •)з ▬▬▬▬▬▬▬۩۞۩

13 thoughts on “Mind Part 6

  1. Shofalina Han berkata:

    woaaahhh semakin seruuu..
    ga sabar buat nunggu kelanjutannya..
    tadi namja yang di mimpi Luna siapa?
    huaaaa penasaran masa .-.
    Taeyang emangnya tau namja itu?
    pokoknya cepet next yah? haha..
    mian.. padahal baru aja di post😀

  2. yasika berkata:

    aku punya feeling kalo luna dan baekhyun bakal saling mencintai hahahahah
    good thor lanjuutin yeth ga sabarrrrr jangan lama” tentunya hehe
    dan panjangin dong biar puas dikit bacanya huhu

  3. ellalibra berkata:

    Ah panjaaaaang eon,,hehe makasih .apa namja yg nolong luna itu baekhyun y ?? Semangat bt next part nya y eon…

  4. exo_yensi berkata:

    Tuhkan ! Tuhkan! Feelingku ttg baek dan luna gak salah mereka udah mulai dekat gitu bikin gua senyum2 sendiri, penasaran deh siapa yg bakalan duluan menyukai ?? Luna kah atau baekhyun ??

    ..taeyang udah berpikiran yg macam2 tuh, gua bukannya takut sama oppa2nya yg lain tapi malahan takut ama taeyangnya sndiri. Gua tebak orang yg yg ada di mimpi luna itu adlah baekhyun hehe

    ditunggu chapter selanjutnya author,🙂 moga cepet di postnya😀

  5. Sehunlover berkata:

    Thor, namja di mimpinya luna baekhyun ya? Kok bisa..
    Aku curiga, jgn” luna itu dr masalalu? Ahh ngasal tebak sih..
    Keep writing thor, smangat:D

  6. Natalia Rin berkata:

    Ahhhh, makin bikin penasaran aja nih >_< Ada beberapa chapter yg aku gak komen, soalnya baru sempet buka ni web, langsung kebut deh bacanya, hehehe😄
    Siapa tuh yang ada di mimpinya Luna? Jangan2 Baekhyun ya? Wah wah, mungkin aja Baekhyun juga ada di masa depan?
    Oya, aku bingung nih, Luna ama Taeyang kan OC (maksudnya berperan jadi The Moon and The Sun), trus tokoh yang perlu dibayangin (?) waktu bacanya siapa?Apa wajahnya Luna sama Taeyang sama?
    Trus Umma ama Appa nya Luna gak ngerencanain sesuatu lagi yang jahat kan?
    Semakin terungkap misterinya makin seruu ffnya😄, sayangnya memang agak kurang panjang nih, di panjangin ya thor ^^
    Tetap semangat nulisnya thor, semoga ide"nya gak abis buat bikin ff yang keren! Fighting and keep writting!😀

  7. ahnairu berkata:

    Jgan blang namja yg ada di mimpinya luna itu baekhyun…
    Appa nya luna jahat bget, masa ga ngakuin luna anaknya
    Tpi, kira2 apa yg di blang ayah luna wktu luna ga setuju sma ayahnya yg blang klo dia bkulan anaknya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s