FF EXO : AUTUMN Chapter 18

autumn

Author  :  Oh Mi Ja

Cast :  Leeteuk SJ as Park Jungsoo

Luhan EXO as Park Luhan

Kai EXO as Park Jongin

Sehun EXO as Park Sehun

Support Cast      : Kris EXO as jaksa

Suho EXO as Pastor

Taemin Shinee as Lee Taemin

JR JJ Project as Park Jin Young

Jonghyun CN Blue as Lee Jonghyun

Shindong SJ as Shin Donghee

Dongho Ukiss as Shin Dong Ho

Genre                   : Brothership, Family,  Friendship, little sad

“Apa yang membuat appa seperti ini, hyung?” Sehun bertanya begitu tangisnya reda. Ketiga saudara itu duduk berjejer di sebuah sofa panjang yang ada di ruangan itu. Pandangan mereka terus tertujut pada ayah mereka.

“Sehunnie, kau akan mengetahuinya nanti.”

“Aku sudah dewasa hyung.” Sehun membalas ucapan Luhan cepat. “Jangan sembunyikan apapun lagi dariku.”

Luhan dan Jongin saling pandang kemudian menghela napas panjang bersama. Bagaimana bisa anak kelas 1 SMP menyatakan dirinya sudah dewasa? Dia bahkan masih suka merengek dan tidak berani ridur sendirian. Bagaimana mungkin dia sudah dewasa?

“Kris hyung sudah berjanji akan mencari siapa pelakunya. Kita percayakan padanya saja.” Jongin berkata pelan. “Untuk saat ini, sebaiknya kita tidak memikirkan hal ini terlalu jauh. Kita percayakan saja pada orang-orang dewasa, Sehunnie.” Ia menghusap punggung adiknya lembut.

“Appa pasti akan sembuh kan, hyung?”

Luhan mengangguk mantap, tangannya mengacak rambut adiknya itu, “Pasti. Pihak rumah sakit pasti akan memberikan yang terbaik untuk appa.”

***___***

Waktu terus berjalan. Dan seluruh usaha-usaha mereka serta doa-doa yang mereka panjatkan telah menumpuk tinggi di awan. Hari berlalu, hampir meninggalkan musim dingin serta butiran-butiran putih yang terus turun.

Mereka melewati tahun baru bersama orang-orang yang mereka cintai. Tidak hanya bertiga, namun Kris, Suho dan Jonghyun ikut hadir meramaikan suasana di rumah sewa itu. Mereka semua bisa tertawa. Terima kasih pada har perayaan besar yang membuat mereka untuk sejenak tidak memikirkan masalah hidup mereka. Terima kasih pada waktu yang telah mempertemukan mereka dengan orang-orang yang baik.

Waktu terus berjalan hingga tak terasa mereka tumbuh semakin kuat. Semakin lama semakin menyadari bagaimana pentingnya kebersamaan dan bagaimana pentingnya satu sama lain bagi mereka.

Hari ini, Jongin dan Taemin akan mengikuti ujian kelulusan SMP dan Sehun akan mengikuti ujian kenaikan kelas. Luhan telah lebih dulu mengikuti ujian kenaikan kelas dan tinggal menunggu bagaimana hasilnya.

“Kau akan pergi bekerja nanti sore?” tanya Jonghyun ketika jam istirahat. Luhan yang sedang membaca komik menurunkan komiknya lalu mengangguk.

“Kenapa?”

“Hari ini ada latihan sepak bola. Kau tidak akan menghadirinya lagi?”

Luhan menggeleng pelan, merasa bersalah, “Maafkan aku, Jonghyun.”

“Pelatih Lee terus bertanya tentang keadaanmu. Dia berharap kau bisa hadir tapi–”

“Luhan!” Tiba-tiba Moon Jun, teman sekelas Luhan muncul diambang pintu. Luhan dan Jonghyun sama-sama menoleh. “Kau dipanggil oleh pelatih Lee.”

“Pelatih Lee?” kening Luhan berkerut.

“Iya.” Moon Jun mengangguk. “Sekarang kau harus ke ruangannya.”

“Sudah ku bilang kan?” Jonghyun menarik napas panjang. “Cepat atau lambat pelatih pasti akan memanggilmu.”

Luhan menutup komiknya dan memasukkannya ke dalam laci, “Aku pergi dulu.” ia beranjak dari kursinya dengan perasaan bimbang.

Apa pelatih Lee akan marah? Atau merasa kecewa karena dia tidak pernah hadir dalam berbagai pertandingan dan latihan?

“Kau mencari pelatih Lee, kan? Pelatih Lee ada di lapangan bola, dia menyuruhku untuk memberitahumu. Temui dia disana.” murid lain yang juga merupakan teman sekelas Luhan menepuk pundaknya dan memberitahu Luhan.

“Benarkah?”

Murid itu mengangguk, “Tadi aku bertemu dengan pelatih. Pergilah.”

Luhan belok ke kiri menuju lapangan bola. Pelatih Lee memang banyak menghabiskan waktu disana daripada di ruang guru. Karena itu Luhan dan pelatih Lee sangat dekat. Mereka berdua sering bertemu di lapangan bola dan berlatih. Sebelum masalah dalam keluarga Park terjadi, tempat favorit Luhan adalah lapangan bola dan dia selalu menghabiskan waktu disana sepanjang hari.

“Sonsengnim.” sapa Luhan pelan, pelatih Lee menoleh ke belakang sekilas.

“Duduklah.”suruhnya.

Dengan hati-hati, Luhan menjatuhkan diri di samping pelatih Lee. Duduk bersampingan di pinggir lapangan bola.

“Aku tau bagaimana masalah yang terjadi dalam keluargamu dan aku tau kau harus bekerja karena itu.”ucap Pelatih Lee memandang kearah lapangan bola. “Kita cukup dekat dulunya namun akhir-akhir ini aku terlalu sibuk dengan pertandingan sehingga aku mengabaikanmu. Aku minta maaf.”

“Sonsengnim, itu bukan masalah. Tidak perlu minta maaf. Justru harusnya aku lah yang meminta maaf karena–”

“Luhan, kau tau aku sangat menyukaimu dan kau adalah pemain favoritku.” Pelatih Lee memotong ucapan Luhan. “Aku masih ingat saat kau selalu menghabiskan waktu disini sejak kelas 1, kau selalu berlatih keras karena kau sangat ingin masuk ke dalam tim sepak bola. Aku melihat bagaimana kerja kerasmu dan akhirnya aku langsung menunjukmu sebagai kapten tim. Saat itu, semua murid protes padaku karena aku bersikap tidak adil. Kau bahkan belum masuk ke dalam tim saat itu, kau masih berada dalam tingkat junior dan kau tidak melakukan audisi apapun. Namun aku meyakinkan mereka jika aku tidak salah memilihmu. Aku memasukkanmu ke dalam timku dan langsung menjadikanmu seorang kapten. Dan ternyata aku benar, tim kita tidak pernah kalah sejak itu.” pelatih Lee tersenyum, matanya menerawang kearah langit. “Aku benar-benar mempercayaimu Luhan tapi saat ini aku menyadari jika ini adalah waktunya aku bersikap adil pada murid-muridku.”

Pelatih Lee menoleh, menatap Luhan dengan sorot lembut seperti biasanya. Dengan sorot kasih sayang yang selalu bisa membuat Luhan menjadi kuat dan percaya diri menghadapi tim lawan. Namun, di balik tatapannya sekarang, sorot itu sedikit berbeda. Ada rasa kesedihan disana membuat Luhan menyadari jika dia telah benar-benar mengecewakannya.

“Kau bukan lagi bagian dari tim sekarang. Posisi kapten akan di gantikan oleh Jonghyun.”

Sebenarnya, Luhan sudah mengetahui cepat atau lambat dia akan kehilangan posisinya. Jika suatu saat nanti dia memang harus melepaskan sesuatu yang sangat disukainya. Dan mungkin inilah saatnya, waktu kehilangan itu tiba.

“Sonsengnim…”

“Kau adalah kapten tapi kau tidak pernah hadir latihan dan di berbagai pertandingan penting. Aku mengerti bagaimana kesulitan yang kau hadapi saat ini. Aku ingin mempertahankanmu tapi aku sudah tidak memiliki alasan kenapa aku harus mempertahankanmu. Jadi keputusan terbaik adalah melepaskanmu. Karena biar bagaimanapun, aku memiliki banyak murid yang harus aku perhatikan juga. Dan timku…”

Luhan menundukkan kepalanya. Dia kecewa pada dirinya sendiri. Dia ingin marah dan dia ingin meledak. Kenapa semuanya jadi seperti ini? Impiannya…dan beasiswa yang ingin di dapatkannya. Semuanya hilang begitu saja. Dalam sekejap. Bahkan sebelum dia memperjuangkannya. Dia telah kalah. Dia telah kehilangan.

“Sonsengnim, maafkan aku. Aku tau aku pasti sudah mengecewakan Sonsengnim. Aku benar-benar menyesal telah melakukannya. Maafkan aku, Sonsengnim. ”

“Kau tidak perlu minta maaf, Luhan. Kita memang tidak bisa melakukan dua pekerjaan sekaligus. Aku mengerti alasanmu.”

***___***

Jonghyun mengejar langkah Luhan ketika jam pulang sekolah setelah ia selesai di panggil oleh pelatih Lee di ruangannya.

“Luhan!”

Luhan yang telah sampai di halte menoleh ke belakang. Keningnya berkerut menatap Jonghyun yang sedang terengah.

“Kenapa kau tidak memberitahuku?”seru Jonghyun langsung. “Kenapa kau tidak memberitahuku jika kau di keluarkan dari tim dan posisimu di berikan untukku.”

Luhan tersenyum, “Apa pelatih Lee sudah mengatakannya padamu?”

“Kau gila?!” ketus Jonghyun tak mengerti apa yang sedang di lakukan sahabatnya itu. “Itu mimpimu! Kenapa kau melepaskannya, hah?! Tidak. Aku tidak akan menyetujuinya. Aku tidak mau jadi kapten.”

“Jonghyun-ah…” Luhan berseru pelan. “Sepak bola adalah mimpiku tapi sekarang aku memiliki hal lain yang lebih penting. Untuk saat ini, mimpi bukanlah hal yang penting bagiku karena ada hal lain yang harus aku utamakan.” ia terdiam sejenak. “Keluargaku.”

“Tapi Luhan…”

“Jonghyun, aku senang karena posisi itu di berikan untukmu karena aku tau bagaimana hebatnya kau dalam hal sepak bola. Kau pasti bisa memimpin tim dengan baik.”

“Luhan, kau tau aku tidak akan melakukannya, kan? Jika kau tidak ada di tim, maka aku juga akan mengundurkan diri!”

Luhan menggeleng, “Jangan lakukan itu.”ucapnya. “Aku mohon, Jonghyun.”

Jonghyun menatap manik mata Luhan yang sedang memohon itu. Astaga, dia bisa gila. Keputusan macam apa ini? Kenapa tidak ada yang memberitahunya lebih dulu?! Kenapa hal ini sangat mendadak?

“Aku benar-benar tulus ketika aku mengatakan aku senang karena kau lah yang menjadi kapten. Jangan merasa tidak enak denganku karena lebih dari separuh hidupku, aku menghabiskannya bersamamu, aku mengenalmu dengan baik. Jadi, jangan berpikiran yang tidak-tidak.” Pria itu tersenyum lantas menepuk pundak Jonghyun pelan ketika sebuah bus berhenti di depan mereka. “Aku harus pergi kerja. Sampai jumpa.”

***___***

Luhan menyandarkan kepalanya pada jendela bus sambil menghela napas panjang. Dia rasa berbagai kejadian membuatnya semakin dewasa dalam menghadapi masalah. Kini ia lebih tenang dan tidak tergesa-gesa seperti dulu.

Saat ini, dia perlahan mengerti bagaimana seharusnya seorang kakak tertua bersikap dan mengambil keputusan. Tidak hanya sebagai seorang kakak tertua, namun sebagai kapten tim dan seorang sahabat. Dia tau ini adalah hal yang terbaik karena dia telah mengenal Jonghyun sejak dulu.

Tidak. Dia tidak bersedih apalagi membenci Jonghyun karena telah menggantikan posisinya. Rasa kecewa pasti ada karena dia sangat menyukai sepak bola tapi mungkin sepak bola bukanlah benar-benar menjadi mimpinya.

Ponsel Luhan bergetar, pria berwajah mungil itu merogoh sakunya dan meraih benda mungil itu. Sebuah pesan dari Kris.

Temui aku di kantor.

Luhan tidak pergi ke cafe dan langsung menuju kantor seperti yang di minta Kris. Karena hari itu adalah hari kerja, kantor yang pernah ia kunjungi dalam kondisi sepi itu kini terlihat cukup ramai.

“Permisi.”sapanya sopan pada seorang karyawan wanita paruh baya. “Saya ingin bertemu dengan jaksa Kris Wu.”

“Kau sudah membuat janji?”tanya wanita itu.

Luhan mengangguk, “Dia menyuruhku kesini.”

“Tunggu sebentar.”

Wanita itu mengangkat telepon yang ada di sampingnya dan menekan sederet angka. Tak lama, ia berbicara dengan seseorang di sebrang panggilan. Percakapan mereka cukup singkat.

“Kau bisa duduk disana. Tunggu sebentar.”serunya mempersilahkan Luhan duduk setelah menutup telepon.

“Baik.”

Luhan menjatuhkan diri di sebuah kursi tunggu. Lima menit kemudian, Kris muncul. Dia memang tidak berbeda dari kehidupan sehari-hari, tetap tidak pernah rapi dan bersikap semaunya. Dia bahkan melepaskan jas dan dasinya, juga menggulung lengan kemejanya hingga siku.

“Kau sudah datang? Ayo masuk.” ajaknya.

Luhan mengangguk, mengikuti langkah Kris menuju bagian dalam kantornya. Memandang ke sekeliling, cukup banyak orang-orang yang bekerja di kantor sederhana ini. Dan seperti yang Kris bilang, kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang di berhentikan dari kantor pemerintahan. Usia mereka terbilang jauh di atas Kris namun walaupun begitu, mereka semua terlihat sangat berpengalaman,

“Hey cantik.” Kris menghentikan langkahnya di depan meja wanita tua yang berbadan gemuk. “Apa yang ku minta sudah selesai?”

Wanita itu tersenyum, di balik kacamatanya, ia memperlihatkan eyesmile pada Kris. “Tentu saja sudah.”

“Ayo ikut ke ruanganku.”

Luhan membungkukkan tubuhnya ketika wanita itu berdiri. Melihat itu, wanita itu hanya tersenyum lalu berjalan di belakang Kris.

“Aku sudah mengirim pemberitahuan. Tinggal menunggu bagaimana langkah selanjutnya.” Wanita berbadan gemuk itu memberikan selembar kertas pada Kris.

“Kerja bagus.” Kris membaca tulisan di kertas itu dengan seksama. “Kita hanya tinggal menunggu waktu yang tepat. Dan aku minta kau bisa menyiapkan segala keperluanku.”

“Aku mengerti.”

“Ah, kenalkan dia. Dia adalah Park Luhan. Kasus ini adalah kasus ayahnya.” Duduk di samping wanita itu, Luhan membungkukkan tubuhnya lagi. “Luhan, dia adalah nyonya Anne, bisa di bilang dia adalah sekretaris pribadiku.”

“Maksudmu nenekmu?” nyonya Anne memperbaiki membuat Kris tertawa geli.

“Sayangku, kau masih cukup muda untuk menjadi seorang nenek. Kau lebih cocok jadi kekasihku.” Kris tersenyum menggoda membuat nyonya Anne berdecak.

“Hentikan, Kris.”

“Aku adalah Park Luhan. Senang bertemu dengan anda.” Luhan tersenyum lebar.

Nyonya Anne mengulurkan tangannya, menepuk-nepuk pundak Luhan, “Kau pasti telah melalui hari-hari yang berat. Tenang saja, semuanya akan cepat terbongkar dan nama ayahmu akan segera di bersihkan.”

“Terima kasih, nyonya.”

Luhan merasa terharu atas tepukan itu. Rasanya dia sedang bicara dengan bibi Kwon. Tepukannya terasa menenangkan seperti tepukan nyonya Anne.

“Kalau begitu aku keluar dulu. Masih ada yang harus aku kerjakan.”

“Baiklah sayangku. Jangan lupa minum vitaminmu dan jangan bekerja terlalu keras.” Kris memperingatkan wanita tua itu sebelum ia menutup pintu. Kemudian ia berbisik pada Luhan, “Dia mengalami tekanan darah tinggi sebulan lalu jadi aku tidak bisa memaksanya untuk bekerja keras.”

“Oh.” Luhan mengangguk-angguk.

Kris menegakkan punggungnya kembali dan memberikan kertas yang di berikan nyonya Anne pada Luhan.

“Itu adalah surat permintaan utnuk menyelediki kasus ayahmu. Jika disetujui, kita bisa menyelediki kasus itu lagi.” katanya. “Sekarang, sebaiknya kau jelaskan sekali lagi padaku tentang rincian kejadian waktu itu dan nama-nama yang terlibat.”

***___***

“Bagaimana ujianmu?”tanya Jongin pada adiknya ketika mereka berada di jalan pulang.

“Semua soal aku pelajari keluar, aku pasti bisa mendapatkan hasil yang baik.”

“Benarkah? Apa kau akan berada di peringkat satu lagi?”

“Itu sudah pasti!” Sehun mengangguk yakin. “Lalu bagaimana dengan hyung? Apa ujiannya mudah?”

Jongin menghela napas panjang, “Tidak. Cukup sulit. Bagaimana jika aku tidak bisa masuk ke dalam SMU yang sama dengan Luhan hyung?”

“Kenapa pesimis begitu? Luhan hyung juga bukan merupakan murid yang pintar tapi dia bisa masuk ke SMU itu.”

Jongin seketika tertawa, “Apa kau sedang mengatakan jika Luhan hyung adalah murid yang bodoh?”

Sehun terkejut dengan ucapannya sendiri, ia menutup mulutnya dengan telapak tangan lalu menggeleng, “Tidak begitu maksudku.”

“Hahaha…jika Luhan hyung tau–”

“Jangan memberitahunya, hyung!”

Jongin tertawa lagi, “Baiklah. Baiklah. Ayo segera masuk. Cuacanya sangat dingin.”

***___***

“Apa kau tau dimana tempat tinggal nyonya Kwon sekarang?” Kris bertanya sambil terus memandang kearah catatannya. “Kapan terakhir kali kau bertemu dengannya?”

“Sudah lama aku tidak bertemu. Di awal kami pindah ke rumah sewa, memang sempat beberapa kali bibi Kwon mengunjungi kami tapi setelah itu beliau tidak lagi muncul. Jika tidak salah, waktu itu dia bilang dia akan pulang ke Jeju.”

“Jeju?”

Luhan mengangguk, “Jeju adalah kampung halaman bibi Kwon.”

“Kau tau dimana lebih tepatnya dia tinggal?”

“Tidak tau. Aku tidak pernah kesana sebelumnya.”

Kris terdiam sejenak sambil mengangguk-anggukkan kepalanya, “Apa kau punya fotonya?”

“Aku punya. Kami pernah mengambil foto bersama.”

“Berikan padaku foto nyonya Kwon nanti. Dan sekarang, tulis nama lengkapnya di kertas ini.” Kris menyodorkan sebuah kertas kecil pada Luhan.

Kening Luhan berkerut, “Apa kita akan mencarinya?”

Kris mengangguk, “Aku ingin meminta keterangan lain darinya.”

“Tapi bukankah kita tidak tau dimana tempat tinggalnya?”

“Tenang saja. Aku bisa mencari keberadaannya dengan bantuan dari temanku yang bekerja di kepolisian. Kau cukup tuliskan nama lengkap dan berikan fotonya padaku nanti.”

Akhirnya Luhan mengangguk. Ia menuliskan nama lengkap bibi Kwon diatas kertas tadi.

“Dan sekarang… Kim Donghyun.”

“Aku tidak memiliki foto dari Donghyun ahjussi.” Luhan menggeleng. “Aku juga tidak pernah lagi bertemu dengannya setelah kasus ayahku selesai.”

“Ah, ini akan sulit.”desah Kris.

“Apa kau juga tidak tau dimana dia bekerja?”

Luhan menggeleng lagi, “Aku tidak tau.”

Kris menghembuskan napas panjang sambil menyandarkan punggungnya pada snadaran kursi, “Baiklah. Aku akan mencarinya cara untuk menemukannya nanti.” Ia memijit-mijit keningnya. “Aku akan ada persidangan satu jam lagi. Sebaiknya kau kembali ke cafe. Kita akan melanjutkannya besok.”

“Baiklah.” Luhan berdiri dari kursinya dan bergegas berjalan keluar. Namun begitu sampai di pintu, ia menghentikan langkahnya sejenak, “Kris.” panggilnya pelan.

“Hm?”

“Terima kasih.”

***___***

Luhan mengalihkan tatapannya pada seseorang yang menjadi pengunjung pertama di coffe shop yang baru saja di bukanya. Setelahnya ia menghela napas panjang. Jonghyun berdiri di depannya dengan raut lesu.

“Ada apa?” Luhan tersenyum memandang sahabatnya itu.

“Aku ingin Vanilla Latte yang sangat dingin untuk menyegarkan pikiranku.”

Luhan tertawa, “Kenapa? Apa pikiranmu terbakar?”

“Diamlah. Ini semua karenamu.”decak Jonghyun kesal lalu menjatuhkan diri di sebuah kursi.

Luhan tersenyum lagi, “Baiklah. Tunggu sebentar.”

“Aku tau kau pasti sedang marah padaku sekarang. Tapi, aku juga tau kau tidak akan bisa marah padaku lebih dari satu hari.” Luhan duduk di hadapan Jonghyun, menemani sahabatnya yang terus saja memandang keluar jendela itu. “Jonghyun, aku selalu mengatakan jika aku benar-benar mempercayaimu tak perduli apapun yang terjadi.”

“Tapi kau membuatku berada dalam kesulitan besar sekarang.”ketus Jonghyun masih kesal. “Kau memutuskan semua hal sendiri tanpa mengajakku berdiskusi lebih dulu.”

“Jika aku bertanya padamu lebih dulu, kau pasti akan menolaknya.” Luhan tertawa. “Lagipula, pelatih Lee yang memutuskan hal itu. Bukan aku.”

“Sudahlah. Aku tetap saja kesal.”

“Maafkan aku.” Luhan meringis lebar. “Kau tidak perlu membayar minuman itu. Aku memberikan untukmu secara gratis.”

“Kau pikir kau bisa menyogokku dengan minuman seharga 3000won? Apa aku semurah itu?”

Luhan semakin tertawa melihat kekesalan Jonghyun.

“Haruskah aku bersikap imut agar kau tidak marah lagi padaku, huh? Haruskah aku melakukan buing-buing.”

“Apa?! Jangan lakukan itu atau aku akan menendangmu!” Jonghyun menolak mentah-mentah. Dia sangat tidak menyukai jika Luhan melakukan itu, bersikap imut hanya akan membuatnya merinding dan ingin memukul wajahnya.

***___***

“Apa Luhan hyung selalu pulang larut malam?”tanya Taemin, ia menyusul Jongin ke teras dan membantunya mengambil pakaian.

Jongin mengangguk, “Biasanya dia pulang sekitar jam 10 atau jam 11 malam.”

“Aku benar-benar merasa kasihan padanya. Dia pasti merasa sangat lelah.”

“Karena itu aku juga akan mencari pekerjaan setelah ujian selesai.”

“Apa?” Taemin tersentak. “Ya, kita akan sibuk mencari sekolah baru setelah itu. Kau tidak bisa bekerja.”

Jongin menghembuskan napas panjang lalu duduk diatas pagar semen rendah di teras rumahnya, “Bisakah ibumu membantuku melakukan registrasi pendaftaran? Aku yakin Luhan hyung akan sangat sibuk dengan pekerjaannya dan Jonghyun hyung akan sibuk dengan latihannya.”

“Tentu saja.” Taemin mengangguk cepat. “Aku juga akan mendaftar di SMU Luhan hyung. Aku harap aku di terima.”

“Benarkah?” Jongin tersenyum lebar. “Itu lebih baik jika kita bisa berada di sekolah yang sama lagi.”

“Kau tau aku selalu mengikutimu kemanapun. Karena itu, aku benar-benar bekerja keras agar bisa mendapat nilai yang bagus.”seru Taemin berubah cemberut. “Setelah kita lulus SMU nanti, itu giliranmu untuk mengikutiku. Kau harus masuk di Universitas yang sama dengan pilihanku.”

Jongin tertawa geli, “Aku tau. Aku akan membiarkanmu memilih saat itu.”

“Ngomong-ngomong, ada hal yang membuatku sangat penasaran.”

Jongin menoleh, menatap sisi wajah Taemin, “Apa?”

“Tentang Sehun.”ucapnya pelan. “Aku masih penasaran siapa yang memberitahunya tentang keadaan ayahmu. Aku pikir hanya kita yang mengetahuinya.”

“Aku dan Luhan hyung juga memikirkan itu.” Jongin menghela napas, memandang ke langit. “Tapi kami tidak bisa bertanya pada Sehun karena kami takut membuatnya histeris lagi.”

“Tapi bukankah saat ini dia sudah menjadi lebih baik?”

“Kami tidak bisa menebak kondisinya sekarang. Dia memang terlihat baik setelah mengetahui tentang masalah itu namun dia menjadi histeris ketika bertemu appa. Dan saat ini, keadaannya juga menjadi lebih baik, kami tidak mau membuatnya bersedih lagi.”

“Aaah… Ini benar-benar sulit.”

“Aku dan Luhan hyung berpikir jika orang yang memberitahu Sehun adalah orang yang di kenalnya. Namun, kami tidak bisa menebak siapa orang itu.”

Taemin menepuk pundak sahabatnya lembut, “Kita cari tahu pelan-pelan, oke?”

Jongin mengangguk, “Kami dibantu oleh Kris hyung. Dia adalah bos Luhan hyung yang ternyata berprofesi sebagai jaksa. Dia berjanji akan membantu kami menyelidiki kasus appa.”

“Bukankah kasus itu sudah di tutup?”

“Tidak tau.” Jongin menggeleng. “Kita serahkan saja pada orang-orang dewasa. Luhan hyung tidak bicara banyak denganku. Dia memintaku untuk mempercayainya saja.”

TBC

Iklan

33 thoughts on “FF EXO : AUTUMN Chapter 18

  1. Hilma berkata:

    Uri sehunieee udah mulai dewasa ternyata…
    Semoga aja kasus ayah mereka bisa dibuka lagi, dan kebenaran itu akan menang…
    Next chingu… 😊

  2. aya aya berkata:

    Uhhhh makin sulit aja yahh perjuangan luhan kai sehunn… smangat yahh…. ditunggu aja nihh next chapter nya. Fighting

  3. XI RA BY berkata:

    Aaaaah penasaraaan sama klanjutannya. Mudah mudahan semuanya cepat terungkap. Ksian keluarganya luhan gak pernah bahagia semenjak kasus itu.
    Eeeh tapi kok di chap ini dikit banget bgian sehunnie nya. Padahal kangen bnget sama rengekan mnj dia. Tapi tetap chap ini tidak mengecewakan.
    Lanjut the lord of lagend sama tree house 2 juga dong. Kngeeen sama ff itu.

  4. citra dewi berkata:

    sehun udh mulai dewasa, dan kasusunya jg udh mau mulai diselidiki, makin penasaran sm chapter selanjutnya, di tunggu ya eon.. fighting..

  5. HunHo_Suho berkata:

    Kasihan 😢😢 thor kapan appa sehun itu bangun?? Udh kelamaan tidur nya 😭😭 kangen sama kebersamaan keluarga park itu lagi, dan part sehun seupil banget thor, padahal kangen sama dia orang, kris harus nyelesaiin masalah ini, kasian liat luhan kerja keras begitu, okee okee mija eonni di tunggu lanjutan nya begitupun dengan the lords of legends #SEMANGAT!!!!👏👏👏👏

  6. Jung Han Ni berkata:

    kasian luhan ga bisa ikut tim sepak bola lagi..
    smoga kasusnya bisa dibuka lagi
    keep writing n hwaiting eon! XD

  7. osehn96 berkata:

    oke kris yang giat ya buat menangani kasusnya.. Buat appanya mereka, kpan sadar?? Mereka udah rindu banget sama kebersamaan keluarga.. Luhan gpp ya mimpinya ditunda dulu untuk saat ini penting keluarga. Ditunggu yaaaah kelanjutannyaaa . Kalo boleh maunya untuk ff ini lebih panjang lagi isinya hehe keep

  8. hilma berkata:

    Yeaay update lagi..
    Uuh makin rumit aja kasusnya
    Semoga luhan bisa bertahan dan memecahkan kasus ayahnya
    Eonni, ditunggu lanjutannya yaa. Fighting!!^^

  9. alzaraapriliani berkata:

    ahhh penasaran…
    thour jangan lama” dong updatenya. jeballll
    ff the lord of legend jangan lupa di update lagi ya..
    fighting authournim…. ^_^

  10. nursaniani berkata:

    Next….next…next…. thor…
    Jngan lama2 yah.. aku tunggu loh.. tiap jari aku buka blog koreadansaya hnya untuk lhat ff AUTUMN udah lanjut apa belom.. tpi hari ini aku bahagia krna ffnya udah lanjut..
    Fighting author..!

  11. Hanna berkata:

    waaah…d update..^^
    Luhan kasiaaaan…. dia harus ngelepas sepakbola demi kluarganya,,
    kok suka y pas d bagian Kris ngerayu seretarisnya.. kebayang senyum cool nakal menggoda nya.. 😀
    Smoga mereka bisa nyelesaikan kasus Appa mereka..
    sebenarnya kuncinya d Sehun kali y.. kalo mereka nanya k Sehun sapa yg ngasih tw dia, pasti deh jd gampang penyelidikannya.. menurut aq sih..he.. 😀
    d tggu next ny thor..
    fighting!!! ^^

  12. yasika berkata:

    huaaaaa bagus banget ff.a tadi.a aku gamau baca soal.a kbnyakan oc slain exo eh begitu baca td dri chapter 1 ternyata fanfiction daebakkkkkkkk -__-
    lanjuuuuuuuutttt mija eonni aku terkesan sama semua ff mu :’D .!!!!! aku juga nunggu yg The Lords Of legend lohh juga We Are One ! We Are Exo! yg belum ada lanjutannya huhyuhu

  13. kimjongkai berkata:

    hihihihihi lanjut terus lanjutkannnn
    oh ya eonn masih seperti harapanku yang di comment cheo sebekumnya ff eonni yang lainnya kalo bisa dilanjut juga ya eonn serius aku nunggu lo sampe sekarang kk

  14. Nanako gogatsu berkata:

    Uwoooo…. >o< makin penasaran ama kelanjuttannya….. T-O-P pake Banget lahh….. Ahhhh… Ditunggu kelanjuttannya… 🙂

  15. Light berkata:

    oke. ff ini menjadi tambahan dlm list ku.. banyak sekali ff Yang ditunggu kelanjutannya, dan yang satu ini pasti akan sangat keren, oh sebelumnya mianhe ohMija-sshi aku coment di chapter ini, habis ff autum ini sering terlihat namun aku abaikan untuk membaca Yang lain, namun akhirnya aku tergerak untuk membaca dan terdampar sampai chapter ini, hehe sekalian lagi, maaf.. next chapter di tuggu juga Lords of the legends nya,,

  16. davina berkata:

    Hai kak author….. ak reader baru di blog ini…. ak suka ff ini… ya ampuuuuun ceritanya sedih bgt .. ak smpe nangis ngebayangin betapa berat prjuangan luhan buat adik2nya… juga terharu sm sehun dan jongin… serius kak ff nya keren… di tunggu kelanjutannya… ^^
    Izin baca ff yg lain ya… gamsahamnida author-ssi *bow*

  17. 강예빈 berkata:

    Ini kenapa gak dilanjutin hng “–
    Maaf selama ini sider/?
    Huaaaaa lanjutin dongㅠ.ㅠ
    Udah lamaaaaa banget..
    Padahal ceritanya bagus..

  18. HunHo_Suho berkata:

    Tanggal berapakah sekarang? Flasback baca ulang lg ff ini dri awal sampai part 18 saya baru sadar ini ff udh off hampir setahun kurang berapa hari😢😢 ku tau kaakk kakak banyak deadline di dunia nyata kakak tapi ahhh kalau saya maksa berasa saya kejam banget tapi beneran kaaak kangen banget sama ff ini.. apa kabar jungsoo appa, sehuniie, luhan sama jongin? Bagaimana kabar masalah mereka? Ku kangen mereka yg ada di ff ini semua dan kak mija jugaaa 😭😭😭😭 ku kangen kakak sedih dan mesti sabar ekstra banget nungguin ini kaaakkk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s