Crazy Without You Part 15

Crazy Without You

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    : “Kau menyukai Yoona?”

“Istriku…”

Yoona tersentak. Matanya melebar tak percaya dengan apa yang ia dengar tadi.

“Siapa?”tanyanya memastikan.

Donghae menoleh, menatap Yoona dengan sorot sendu.

“Yoona…”seru pria itu pelan. “Aku sudah menikah.”

“Apa?”

Pria itu tersenyum pilu, “Aku sudah pernah menikah sebelumnya, Yoona.”

“K-kau…sungguh-sungguh?” Yoona tergagap, masih tak percaya dengan apa yang di katakan Donghae.

“Aku telah menikah ketika aku masih muda. Aku bertemu dengan seseorang yang aku cintai bersamaan dengan waktu dimana aku harus mengejar mimpiku. Perusahaan begitu menentangku saat itu tapi aku tidak perduli dan tetap menikahinya.”jelasnya pelan. “Setelah menikah, aku terpaksa harus menutupi masalah pernikahanku dari publik dan terus bersikap seolah-olah aku adalah seorang pria yang belum menikah. Aku bahkan dipaksa untuk membuat skandal dengan Jessica oleh perusahaan untuk menutupi hal itu.” Pria itu menutup matanya, mengingat-ingat kembali semua masa lalunya yang pahit.

Yoona menelan ludah susah payah, “Lalu… dimana istrimu sekarang? Apa baik-baik saja jika kau membawaku untuk menemuinya?”

Donghae membuka matanya kemudian tersenyum pada langit yang membentang diatasnya, “Tidak apa-apa.” ia menggeleng. “Mungkin dari sana dia akan bahagia.”

“Dari….sana?” Yoona menatap sisi wajah Donghae bingung kemudian mengikuti arah tatapannya, menatap langit.

“Iya.” ia mengangguk. “Dia ada disana sekarang.”

Yoona semakin terkejut. Apa yang di maksud oleh ibu Donghae waktu itu adalah tentang ini?

“Istriku meninggal setelah melahirkan anakku. Kemudian anakku meninggal ketika dia berumur tiga tahun.”

Mata Yoona melebar, “Anakmu…juga meninggal?” ia tergagap/

Donghae mengangguk pelan, berusaha keras menahan air matanya, “Hingga saat ini, aku bahkan tidak mengerti apa yang terjadi pada anakku. Semuanya terjadi begitu saja ketika aku baru kembali setelah menyelesaikan sebuah schedule dan mendapati kabar jika dia mengalami kecelakaan dan tubuhnya hanyut di sungai Han,”

“Bagaimana bisa?”

“Tidak ada yang tahu karena waktu itu dia hanya sendirian di apartement. Ibuku sedang berada dalam perjalanan menuju apartementku ketika kejadian itu.”ucapnya. “Aku tidak tau ternyata Sehun mengetahui kode apartement dan berjalan-jalan di luar. Polisi bilang dia tertabrak sebuah truk pengangkut barang dan tenggelam di sungai Han.”

Untuk yang kesekian kalinya Yoona tersentak. Kali ini rasa terperangahnya lebih besar, “Siapa namanya?!”

Donghae menoleh, menatap wanita itu dengan sorot teduh, “Sehun.”katanya. “Namanya adalah Sehun. Lee Sehun.”

“Oh Tuhan.” Yoona menutup mulutnya dengan telapak tangan. Air matanya nyaris keluar karena getaran itu benar-benar terdengar saat Donghae menyebutkan nama anak kandungnya. Sehun. Namanya adalah Sehun.

“Maafkan aku Yoona. Tapi Sehun mengingatkanku pada wajah anakku. Dan ternyata mereka memiliki nama yang sama.” Ia menatap wanita itu menyesal. “Jika Sehunku masih hidup, dia pasti sudah sebesar Sehunmu. Mereka juga terlihat mirip. Dan Sehunku juga sangat menyukai sepak bola seperti Sehunmu. Dia juga pintar. Pasti sangat menyenangkan jika dia masih hidup dan bertemu denganmu dan Sehun.” Sebuah berlingan air mata terjatuh ketika Donghae mengerjap. “Jika saja dia masih hidup, pasti–”

“Donghae-ssi…” Yoona tidak bisa menahan air matanya lagi. Ia mengulurkan tangannya, memeluk Donghae sambil menangis. “Hentikan. Jangan bicara lagi.”

Donghae tergugu sesaat. Kemudian balas memeluk Yoona erat. Pria itu menangis di pundaknya..

Yah, jika saja Sehunnya masih hidup. Mereka pasti tidak hanya bertiga sekarang. Mereka pasti sedang bersenang-senang bersama. Jika saja delapan tahun lalu dia tidak meninggalkan anaknya seorang diri demi schedule, dia pasti masih ada bersamanya.

Di sisi lain, Yoona juga menangis. Getaran di balik semua hal yang di katakan Donghae saat itu benar-benar terasa. Kepedihannya serta seluruh lukanya. Tentang keluarga kecilnya dan kebahagiannya.

Pria itu,,,pada akhirnya ia menumpahkan seluruh rasa sesaknya selama ini yang selalu ia pendam. Pada akhirnya ia kembali menangis demi satu hal yang berhasil mengalahkannya.

 

Sehun, jika saja kau melihat dari sana.. bersama ibu. Ayah bahagia disini…

Jangan khawatir…

***___***

Sehun menatap bingung Donghae dan Yoona ketika ia di bawa ke sebuah tempat pemakaman. Tanpa suara, anak itu terus mengikuti ibunya dan Donghae menuju sebuah nisan. Kemudian, Donghae dan Yoona melakukan penghormatan di depan nisan itu, walaupun merasa bingung, Sehun ikut melakukan penghormatan.

“Oema.”bisik Sehun menarik ujung kaus ibunya. “Apa yang kita lakukan disini?”

Bisikan Sehun tersebut mampu di dengar oleh Donghae membuat pria itu lantas tersenyum geli.

“Appa, aku membawa dua orang bersamaku. Mereka adalah Yoona dan anak laki-laki itu adalah Sehun.” Donghae memperkenalkan, lalu ia menarik lengan Sehun agar pindah ke sebelahnya. “Sehunnie, perkenalkan dirimu pada appa ahjussi.”

Mata Sehun sontak membulat, ia mendongak menatap Donghae sambil berbisik, “Appa ahjussi?” Donghae mengangguk dengan senyum, lalu mengacak rambut anak itu lembut. Seketika Sehun langsung membungkukkan tubuhnya sopan. “Annyeong haseo haraboji. Aku Sehun. Donghae ahjussi pernah menceritakan tentang haraboji padaku. Aku senang karena akhirnya aku bisa bertemu dengan haraboji.”

Donghae tersenyum lebar sementara Yoona secara diam-diam juga mengembangkan senyum menatap pria bermata teduh itu. Syukurlah keadaannya sudah membaik, setidaknya sekarang dia bisa tersenyum lagi.

Setelah mereka mengunjungi makam ayah dan istri Donghae. Keduanya melanjutkan perjalanan mereka mengelilingi kota Mokpo. Terima kasih pada cuaca yang terus cerah tanpa berniat mengacaukan perjalanan mereka. Kesedihan itu menghilang digantikan dengan senyuman-senyuman kebahagiaan. Bahkan pertengkaran yang biasanya terjadi antara Yoona dan Donghae kini menghilang. Keduanya terlihat sangat dekat.

Yoona meraih ponselnya dari dalam saku karena benda itu berdering, ia lantas menghembuskan napas panjang begitu membaca nama Siwon disana.

“Yeoboseyo.”serunya sambil berjalan menjauh dari Sehun dan Donghae.

“Kau dan Sehun ada dimana? Kenapa tidak ada siapapun di rumahmu?” tanya Siwon di sebrang panggilan.

“Aku dan Sehun sedang pergi liburan.”

“Kenapa kau tidak memberitahuku? Kita bisa pergi liburan bersama.”ucap Siwon, Yoona hanya diam. “Dimana kau sekarang? Aku akan datang kesana menjemputmu.”

“Oh, tidak perlu oppa.” Yoona buru-buru menjawabnya. “Oppa tidak perlu menjemput kami.”

“Kenapa? Berbahaya jika kalian hanya pergi liburan berdua.”

Yoona menggigit bibir bawahnya kelu, “Kami….”

“Kau menelpon siapa?” Tiba-tiba dari belakang suara Donghae terdengar. Yoona menoleh dan sontak membulatkan mata lebar-lebar.

Bagaimana ini…bagaimana jika Siwon mengetahui dia dan Donghae pergi liburan bersama?

“Yoona?” dari sebrang, suara Siwon juga terdengar. “Aku mendengar suara laki-laki.”

“Apa itu adalah panggilan dari perusahaan? Tutup saja, kita sedang liburan.”seru Donghae lagi.

“Yoona…”

“Oppa, aku akan menghubungi oppa lagi. Saat ini aku harus pergi. Ku tutup.”

Yoona buru-buru mengakhiri panggilannya. Donghae memandang wanita itu dengan mata menyipit penuh curiga, “Kenapa sekarang kau terlihat gugup? Siapa yang menelpon?”

“Hanya seseorang.”jawab Yoona tanpa berani balas memandang Donghae. “Sudahlah. Ayo pergi ke tempat lain.”

Namun Donghae dengan cepat menyambar lengan Yoona, menahannya pergi, “Jawab aku dulu.”tuntutnya.

“Tentang apa?”

“Siapa yang menelpon? Dan kenapa kau jadi gugup?”ulang Donghae, ia semakin menatap Yoona penuh curiga. “Apa yang menelponmu adalah seorang pria?”

Yoona tetap tidak menjawab, pandangannya berkeliling mencari-cari alasan.

“Yoona!”

Yoona menghela napas panjang, “Memangnya kenapa jika seorang pria yang menelponku?! Apa tidak boleh?!” balasnya mulai kesal.

“Tidak boleh!” suara Donghae terdengar lebih tinggi, membuat Yoona langsung mengerjap kaget. Sehun yang sedang bermain juga menoleh kearah dua orang itu lalu menghela napas panjang begitu menyadari jika keduanya sedang bertengkar. “Aku tidak suka jika kau menerima panggilan dari pria lain ketika sedang bersamaku!”

“Memangnya kenapa? Kenapa aku tidak boleh mene–”

“Pokoknya tidak boleh!” Donghae bersikeras. Kemudian ia merampas ponsel Yoona dari tangan pria itu. “Biar aku yang memegang ponselmu.”

“Ya! Kembalikan ponselku!”

Donghae tersenyum penuh kemenangan dan memasukkan ponsel Yoona ke dalam saku celanannya lalu melenggang santai menghampiri Sehun.

“Lee Donghae kembalikan!” Yoona mengejar pria itu namun yang dikejarnya berlagak seperti tidak memiliki telinga. “Lee Donghae!”

***___***

Ketika hari sudah mulai gelap. Mereka memutuskan untuk kembali ke Seoul. Tubuh mereka mulai lelah sekarang. Kali ini, Yoona tidak lagi duduk dengan Donghae tapi wanita itu hanya duduk sendiri karena Sehun dan Donghae duduk bersisian di depannya. Bibirnya mengembangkan senyum memandang Sehun yang tidur sambil bersandar di pundak Donghae dan Donghae yang meletakkan kepalanya diaras kepala Sehun.

Diam-diam ia mengambil kamera dan memotret keduanya. Mereka terlihat lucu.

Setelah beberapa saat berlalu, pada akhirnya mereka sampai di Seoul. Mereka kembali menggunakan taksi ketika akan pulang ke rumah Yoona. Begitu mereka sampai di depan rumah, Donghae dengan hati-hati menggendong Sehun yang telah tertidur lelap.

“Apa kau tidak lelah? Kau bisa membangunkan Sehun, tidak perlu menggendongnya.”ucap Yoona khawatir karena wajah Donghae juga terlihat sangat lelah.

“Tidak apa-apa. Jangan bangunkan dia.”

Begitu Yoona membuka pintu, keduanya sama-sama terkejut melihat seseorang sudah berdiri menyambut mereka. Sambil melipat kedua tangan di depan dada, seseorang yang ternyata Siwon itu menatap keduanya dengan sorot tajam. Sedangkan di tempatnya Yoona langsung membeku.

“Jadi kau tau kode rumah ini?” Donghae tertawa mendengus. Siwon tidak bersuara, masih menatapnya dengan sorot penuh kebencian. “Kita bicara nanti, aku harus membawa Sehun ke kamarnya dulu.”

Donghae berjalan melewati Siwon sambil menggendong Sehun sedangkan Yoona meletakkan tas-tas yang di bawanya di ruang tamu.

“Jadi kau pergi liburan bersama pria itu?”tanya Siwon dingin.

Yoona menoleh ke belakang lalu mengangguk pelan, “Iya oppa. Kami pergi berlibur bersama.”

“Jadi karena itu kau tidak menghubungiku?” suara Siwon mulai meninggi. “Karena kau pergi bersama orang lain?!”

“Oppa, tidak begitu.”

“Lalu apa?!” rahang Siwon mengeras. “Apa kau benar-benar telah mencampakkanku, Yoona?!”

“Aku tidak mencampakkan oppa.” Yoona langsung menggeleng.

“Apa karena pria itu kau memilih untuk mengakhiri hubungan kita?!”

“Oppa…”

“Kecilkan suaramu, Sehun sedang tidur.” Donghae berseru santai sambil menuruni anak tangga. “Jika kalian mau bertengkar, maka bertengkarlah di luar.”

“Apa kau tidak menyadari jika kau adalah penyebab dari pertengkaran kami?” desis Siwon tajam. “Apa tidak ada wanita lain yang bisa kau dapatkan? Kenapa kau mendekati wanita yang akan menikah?!”

Donghae tertawa mendengus, “Lalu bagaimana denganmu?”balasnya. “Kenapa masih saja mengganggu Tiffany ketika kau tau dia telah memiliki kekasih? Kau bahkan telah membuat hubungan keduanya berakhir.”

“Aku tidak–”

“Hubunganmu dan Yoona juga telah berakhir.” Donghae memotong cepat. “Sebaiknya kau tidak mengganggu dia lagi.”

Tangan Siwon mengepal, “Brengsek!”umpatnya emosi. “Apa maksud ucapanmu?!”

“Oppa!” Yoona menahan lengan Siwon. Kemudian ia mengalihkan tatapan, menatap Donghae. “Donghae-ssi, sebaiknya kau pulang sekarang.”

Donghae mengangguk. Lebih baik ia menuruti kemauan Yoona saat ini. Selain dia sudah sangat lelah, dia juga tidak mau membuat keributan yang bisa membangunkan Sehun.

“Aku pulang dulu. Sampai bertemu besok.”

Donghae mengambil tasnya dan berjalan keluar rumah. Meninggalkan Yoona dan Siwon di ruang tamu.

“Kau akan bertemu lagi dengan pria itu besok?!” Siwon menatap Yoona tajam. “Sebenarnya apa hubunganmu dengannya?!”

“Kami hanya teman.”

“Yang ku lihat tidak seperti itu!” bentak Siwon membuat Yoona seketika mengerjap. Pria itu menghembuskan napas panjang, rahangnya masih mengatup keras, “Yoona, aku tidak akan melepaskanmu begitu saja! Apalagi membiarkanmu bersama pria itu! Ingat kata-kataku!”

Siwon melangkah pergi. Meninggalkan Yoona yang langsung menjatuhkan dirinya di sofa dengan kepala yang ditundukkan dalam-dalam. Kenapa jadi seperti ini?

***___***

Perasaan wanita itu masih saja gelisah ketika ia berjalan memasuki gedung tempatnya bekerja. Hari ini dia memiliki jadwal dengan member SNSD, mereka harus membicarakan kostum yang akan mereka pakai untuk konser di China mendatang. Yoona membuka coat panjangnya dan menyampirkannya pada sandaran kursi. Rambutnya ia ikat tinggi dan kemejanya ia gulung hingga siku. Hari ini rasanya tidak bersemangat sama sekali.

“Yeoboseyo.” ia mendekatkan ponselnya ke telinga ketika satu panggilan masuk. “Oh, Seohyunnie? Aku akan kesana sebentar lagi. Tunggu sebentar.”

Wanita itu berdiri dari duduknya dengan helaan napas panjang. Kemudian meninggalkan ruangannya dan bergerak menuju ruangan lain. Bersama beberapa staff, member SNSD sudah terlihat lengkap di ruangan itu. Untuk seketika, Yoona merasakan keadaan tiba-tiba menjadi canggung sejak dirinya memasuki ruangan. Namun wanita itu sebisa mungkin bersikap normal dan tersenyum.

“Maafkan aku karena aku sedikit terlambat. Ada urusan yang harus aku kerjakan.”

“Oh? Unnie mengganti gaya rambut?” Seohyun yang menyadari perubahan pada penampilan Yoona berseru semangat. “Aigooo~ cantik sekali!”

“Benar. Akan lebih baik lagi jika kau merubah warna rambutmu, kau pasti akan terlihat semakin imut.” sahut Sunny juga menyukai perubahan pada penampilan Yoona.

Yoona tersenyum semakin lebar, “Terima kasih Seohyunnie, Sunny unnie.”

“Lalu kita akan mulai darimana?” Taeyeon menyahuti sambil tersenyum.

“Sebaiknya kita–”

Tiffany tiba-tiba berdiri dari duduknya dan memeluk Yoona, “Yoona, maafkan aku. Semua ini karena aku. Aku harap hubungan kita tidak berubah. Tolong jangan membenciku dan teman-temanku.”

“Unnie, aku tidak membenci unnie.” Yoona menepuk-nepuk punggung TIffany lembut. “Tidak apa-apa unnie. Jangan khawatir.”

“Yoona, tentang masalah itu…aku juga minta maaf padamu.” Yuri menimpali. “Itu hanya salah paham. Kau tau Tiffany dan Siwon oppa hanyalah sebatas sahabat saja.”

Yoona mengangguk, “Aku tau unnie.” serunya. “Sungguh. Aku benar-benar tidak apa-apa. Aku juga minta maaf karena telah membuat Tiffany unnie dalam keadaan yang sulit kemarin.”

***___***

Donghae menguap lebar ketika ia menutup pintu kamarnya. Dia masih merasa mengantuk dan kelelahan akibat kemarin bermain seharian. Menuju ruang makan, para member Super Junior terlihat sedang menikmati sarapan mereka bersama. Donghae menjatuhkan diri di salah satu kursi, tangannya terulur hendak mengambil sepotong roti namun tangannya seketika di pukul oleh Eunhyuk.

“Ya, sakit.”jeritnya menghusap-husap tangannya.

“Donghae,” suara Leeteuk terdengar tegas, membuat Donghae langsung menoleh dan berubah menjadi takut. “Jujurlah pada kami, kau pergi kemana sejak dua hari lalu?”

“Huh? Dua hari lalu?”

“Jangan bersikap bodoh.” sahut Eunhyuk, kini semua mata menatap Donghae serius.

“Donghae, kami benar-benar mengkhawatirkanmu. Kau tidak mengatakan apapun pada kami bahkan ibumu dan kakakmu tidak tau dimana keberadaanmu. Kau pergi kemana saja?”ucap Sungmin, nadanya lebih terdengar tenang.

“Hyung, sebelumnya kau tidak pernah seperti ini. Kau selalu memberitahu kami jika kau ingin pergi kemanapun.”sahut Kibum.

Kyuhyun mengangguk menyetujui, “Bukankah kau tidak bisa pergi kemanapun sendirian? Biasanya kau selalu menempel pada Eunhyuk seperti kotoran hidung. Tapi sekarang kau bahkan tidak menghubungi kami selama dua hari.”

“Panggil aku hyung.” Eunhyuk memukul kepala Kyuhyun dengan sendok.

“Aishh, iya iya aku mengerti.”dengus Kyuhyun kesal.

“Donghae, katakan sejujurnya pada kami.” Leeteuk kembali berseru tegas membuat Donghae menundukkan kepalanya.

“Sebenarnya aku…” ia menghentikan ucapannya sejenak. “Sebenarnya kemarin, aku pergi ke Mokpo.”

“KE MOKPO?!” Kyuhyun, Kibum dan Eunhyuk berseru bersamaan.

“Apa yang kau lakukan disana?”

Donghae mengangkat wajahnya, menatap Eunhyuk, “Aku pergi berlibur.”

“Dengan siapa kau pergi kesana?” Pertanyaan Leeteuk membuat Donghae terdiam sejenak. Pertanyaan ini adalah jenis pertanyaan yang ingin ia hindari. Apa yang harus ia katakan? Jujur? Atau berbohong? Namun, dia tidak akan pernah bisa berbohong pada teman-temannya.”

“Dengan siapa Donghae?!” tanya Leeteuk lagi, nada suaranya semakin terdengar tegas.

“Yoona…” cicit Donghae kembali menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Untuk yang kesekian kalinya, ucapannya membuat yang lain terkejut.

“Dengan siapa?! Kau pergi dengan siapa?!”

“Yoona…”

Kyuhyun mengerjapkan matanya tak percaya,“Maksudmu… Im Yoona? Stylist kita?”

Leeteuk menghembuskan napas keras, ia benar-benar tidak mengerti dengan apa yang ada di pikiran Donghae.

“Kau tau Yoona adalah wanita yang akan menikah!” seru Leeteuk nyarus membentak. “Apa kau ingin namamu masuk ke dalam berita skandal seperti Tiffany?!”

“Hyung, tidak seperti itu.” Donghae buru-buru mengelak. “Sebenarnya Yoona–”

“Sekarang kau bahkan membantah ucapanku, Donghae!” Leeteuk semakin kesal. “Jauhi Yoona sekarang! Mengerti?!”

“Hyung,” Donghae mengacak rambutnya frustasi. “Yoona bukan lagi wanita yang akan menikah. Dia dan pria itu sudah mengakhiri hubungan mereka.”jelas Donghae. “Hubungan mereka benar-benar sudah berakhir, hyung!”

“Kenapa? Apa kau membuat hubungan keduanya berakhir?”sengit Leeteuk.

“Tidak. Bukan aku.” Donghae menggelengkan kepala. “Aku tidak berbuat apapun. Yoona memutuskan hubungannya atas kemauannya sendiri.”

Eunhyuk ikut menghela napas panjang, “Donghae, kenapa harus Yoona? Apa tidak ada wanita lain? Dia adalah stylist kita.”

“Kau bilang masalahnya karena dia adalah wanita yang akan segera menikah. Sekarang kau mempermasalahkan pekerjaannya. Kenapa jika dia adalah stylist kita? Leeteuk hyung dan Kyuhyun bahkan berkencan dengan hoobae mereka. Apa bedanya dengan itu?”

“Donghae.”panggil Leeteuk, ia menarik napas panjang. Tatapannya lurus pada seorang pria yang telah ia anggap sebagai adik kandungnya itu. “Kau menyukai Yoona?”

Donghae sedikit terkejut mendengar pertanyaan Leeteuk barusan. Apa? Dia menyukai Yoona?

“Kau menyukai Yoona, kan?”ulangnya lagi.

Pria itu terdiam. Tidak tau apa yang harus ia katakan, “Hyung, aku…”

Keragu-raguan itu dan sorot mata Donghae membuat Leeteuk mengetahui jawabannya. Akhirnya ia berdiri dari duduknya dan meninggalkan ruangan dengan helaan napas. Tidak ada yang bisa dia lakukan sekarang.

Setelah Leeteuk pergi, Eunhyuk mencekal bahu sahabatnya agar ia menghadap padanya, “Kau menyukai Yoona?”

“Tidak!” Donghae langsung mengelak cepat.

“Bohong. Kau menyukai Yoona, kan?”

“Tidak. Aku tidak menyukainya!” elak pria itu lagi. “Sudah saatnya pergi. Ayo bersiap-siap.” Donghae juga meninggalkan ruangan. Anehnya, dia mampu mengelak pertanyaan Eunhyuk dengan cepat sementara ia tidak bisa menjawab pertanyaan Leeteuk. Padahal, mereka menanyakan pertanyaan yang sama.

***___***

Yoona pergi bersama Seohyun untuk minum kopi sejenak setelah mereka selesai dengan urusan mereka. Diantara member SNSD, Yoona memang paling dekat dengan Seohyun. Entah bagaimana awalnya, keduanya seketika menjadi dekat dan merasa cocok dengan satu sama lain.

“Unnie, bagaimana jika unnie merubah warna rambut unnie menjadi cokelat emas? Ah, atau blonde!” saran Seohyun sambil memajukan tubuhnya menatap Yoona dengan mata berbinar-binar.

“Blonde?” Yoona langsung mengibaskan kedua tangannya. “Aku rasa aku tidak cocok dengan warna itu. Aku tidak pernah mencobanya sebelumnya. Kulitku sangat pucat, jika aku mengubah warna rambutku menjadi blonde, aku akan semakin terlihat pucat.”

Seohyun mengangguk. Ia mengetuk-ngetukkan jarinya ke dagu, “Bagaimana jika orange? Warna itu sangat cocok untuk unnie.”

Yoona tertawa seketika, “Hey, apakah kau adalah stylist-ku? Harusnya aku yang berkata seperti itu padamu.”

“Karena unnie sangat cantik. Aku ingin unnie terlihat semakin cantik.” Seohyun ikut tertawa.

“Lalu bagaimana hubunganmu dengan Kyuhyun oppa? Apa berjalan baik?”

Seohyun mengangguk-angguk namun mengerucutkan bibirnya, Baik.”

“Kenapa jawabanmu terdengar tidak meyakinkan.”

“Aaah… tidak tau.” Seohyun menghela napas sambil mengendikkan bahu. “Terkadang dia sangat manis, terkadang dia menyebalkan. Dia sering membuatku sakit kepala.”

“Tapi kau mencintainya, kan?” Yoona tersenyum geli menatap Seohyun.

“Itulah yang terkadang ku pikirkan. Kenapa nasibku begitu sial karena aku mencintainya? Ini benar-benar buruk.”

“Buruk bagaimana? Aku pikir Kyuhyun oppa adalah pria yang baik. Dia juga sangat mencintaimu.”

“Sudahlah unnie. Tidak usah membahasnya lagi.” Seohyun tersenyum masam. “Bagaimana dengan unnie sendiri? Apa hubungan unnie dengan Siwon oppa berjalan baik?”

Yoona terdiam sejenak kemudian tersenyum masam, “Tolong jangan katakan ini pada Tiffany unnie.”serunya. “Hubunganku dan Siwon oppa sudah berakhir.”

Seketika mata Seohyun melebar, “Sungguh?! Unnie serius?!”

Yoona mengangguk, “Ini bukan karena Tiffany unnie tapi karena masalah lain.”

“Unnie…” Seohyun menatap Yoona dengan sorot menyesal. “Aku minta maaf.”

“Sudah ku bilang ini bukan karena Tiffany unnie.”balas Yoona cepat. “Jangan berpikir yang tidak-tidak.”

***___***

Yoona dan Seohyun kembali ke gedung SM dan berpapasan dengan Eunhyuk dan Donghae di lobby. Yoona langsung menarik lengan Seohyun, pada awalnya ingin bersikap seolah-olah ia tidak melihat mereka namun suara Eunhyuk berhasil menghentikan langkahnya.

“Yoona.” Yoona dan Seohyun menoleh kemudian tersenyum pada pria itu.

“Annyenghaseo oppa.”

“Kalian darimana?”

“Kami dari coffee shop di depan sana.” Yoona menunjuk kearah luar.

“Oppa, kenapa aku sering sekali melihat kalian berada disini? Apa yang sedang kalian lakukan?”tanya Seohyun. “Apa kalian sedang mempersiapkan comeback?”

“Itu rahasia. Kau tidak boleh tau.” Eunhyuk tersenyum menggoda. Kemudian matanya beralih pada Yoona dan Donghae yang merasa saling canggung. “Kenapa kalian tidak bicara sama sekali? Bukankah kalian sangat dekat?”

“Huh? Sangat dekat?” sahut Seohyun, keningnya berkerut.

“Tidak!” Donghae dan Yoona mengelak bersamaan. Mereka juga sama-sama mengibaskan tangan mereka.

“Kami tidak dekat.” geleng Donghae.

Yoona mengangguk-angguk, “Iya, tidak begitu.”

“Apa? Bukankah kemarin kalian–”

“Eunhyuk-ah, sudah waktunya kita pergi. Ayo!” Donghae langsung membekap mulut Eunhyuk dan menyeret pria itu dari sana.

***___***

Kau mau makan siang bersama?

Yoona hanya menghela napas panjang setelah membawa pesan dari Siwon lalu memasukkan ponselnya kembali ke dalam saku tanpa berniat membalasnya.

Tiba-tiba saja hidupnya berubah menjadi rumit.

Dia tidak pernah menjalin hubungan dengan seorang pria sebelumnya. Satu-satunya pria yang dekat dengan dirinya selama ini hanya Siwon.

“Yoona…”

Tiba-tiba seseorang membuka pintu ruangan Yoona membuat wanita itu tersentak.

“Oppa?!”

“Kau terkejut? Aku sudah mengetuk pintu lebih dulu.” Leeteuk berjalan menghampiri Yoona. “Apa kau sedang melamun?”

“Oh, tidak.” Yoona menggeleng sambil tersenyum. “Ada apa oppa?”

“Aku ingin mengajakmu makan siang bersama. Apa kau sedang sibuk?”

“Tidak. Aku tidak terlalu sibuk.” jawab Yoona sopan. “Makan siang? Kedengarannya menarik.”

“Ayo. Aku yang traktir.”

***___***

“Foto yang ini dan yang ini. Yang ini juga.” Sehun menunjuk beberapa foto di layar komputer pada seorang pegawai wanita.

“Baik. Tunggulah sebentar.”

“Ye, terima kasih.”

Sehun mengangguk lalu duduk di sebuah kursi tunggu. Sepulang sekolah tadi, ia pergi ke tempat pencucian foto untuk mencuci beberapa foto yang ia ambil kemarin. Dia tidak menyangka jika banyak hasil fotonya yang bagus. Apalagi foto ibunya bersama Donghae. Mereka terlihat serasi.

Tak lama si pegawai wanita memanggil Sehun dan menyerahkan hasil fotonya. Setelah membayar biayanya, anak itu membungkuk sopan lalu meninggalkan tempat itu.

Masih berdiri di tempatnya, si pegawai wanita mengerutkan keningnya sesaat setelah Sehun pergi.

“Aku merasa pernah melihat pria yang ada di foto anak tadi.”

***___***

Yoona dan Leeteuk memilih untuk makan siang di kantin gedung SM Entertainment daripada di restoran. Mereka tidak mau membuat skandal lain setelah skandal yang terjadi kemarin. Terlebih lagi, publik telah mengetahui tentang hubungan Leeteuk dan Taeyeon yang sudah berlangsung lama. Mereka akan kembali salah paham jika melihat Leeteuk makan siang dengan wanita lain.

“Apa ada yang ingin oppa katakan padaku?”tanya Yoona hati-hati.

Leeteuk menelan kunyahannya terlebih dahulu lalu mengangguk, “Ada sesuatu yang ingin ku tanyakan.”

“Tentang apa, oppa?”

“Hubunganmu dan Donghae.”

Mata Yoona sontak melebar mendengar ucapan Leeteuk barusan, “Hubunganku dan Donghae?”

Leeteuk mengangguk, “Aku tau dia menginap di rumahmu dua hari lalu dan kalian pergi liburan ke Mokpo kemarin.”jelas Leeteuk pelan. “Dia telah memberitahuku.”

“Dia memberitahu oppa?!” Yoona kembali terkejut dan seketika menjadi panik. “Oppa, sebenarnya kemarin aku dan–”

“Yoona…” Leeteuk berseru, memotong penjelasan Yoona. “Donghae adalah adik laki-laki kesayanganku. Kami telah hidup bersama selama lebih dari sepuluh tahun jadi aku mengenal kepribadiannya dengan sangat baik. Dia adalah adik yang penurut, tidak bisa berbohong dan tidak bisa menyakiti orang lain. Walaupun terkadang menyebalkan, itu hanyalah sebagian dari sifatnya yang kekanak-kanakkan. Magnae kami, Kyuhyun, bahkan lebih dewasa dari dirinya.” Leeteuk tersenyum mengingat Donghae. “Selama ini, yang ku tau dia hanya menjalin hubungan dengan seorang gadis dan setelah itu dia tidak pernah lagi berkencan. Ketika dia mencintai seseorang, dia akan mencintai orang itu dalam jangka waktu yang lama.”

Yoona tertawa bingung, “Oppa, aku tidak mengerti kenapa oppa mengatakan hal itu padaku.”

Namun wajah Leeteuk tetap terlihat serius, “Yoona, ada hal lain yang ingin ku tanyakan padamu.” ia menatap Yoona lurus. “Apa kau mengakhiri hubunganmu dengan calon suamimu karena Tiffany?”

“Tidak, oppa. Bukan karena Tiffany unnie.” Yoona langsung menggeleng.

“Lalu, apa karena Donghae?” balas Leeteuk tanpa memberikan jeda untuk Yoona.

Mata Yoona melebar. Ia kembali di kejutkan dengan ucapan Leeteuk. Untuk sesaat ia tergugu, “Itu…”

Dan Leeteuk kembali mengetahui jawabannya.

“Yoona… Donghae kami adalah pria yang terlalu polos untuk menyadari perasaannya sendiri. Terkadang dia bahkan mengelak ketika dia merasa malu dengan hal itu.”ucapnya. “Kita belum terlalu mengenal satu sama lain karena kita memiliki kesibukan masing-masing. Tapi, aku akan mendukung semua pilihan adikku. Tolong jaga Donghae dengan baik.”

TBC

55 thoughts on “Crazy Without You Part 15

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s