Last Game (Chapter 5)

Title : Last Game (Chapter 5)

Author : Sehoon Oh

Cast : All member EXO and others

Genre : Brothership, family, school life, sport

Rating : General

#####

Jantung Kai berdebar. Jangan-jangan itu adalah suara hyung Sehun. Kai memutar otaknya untuk mencari alasan sebaik mungkin. Namun ketika Kai berbalik, Kai menghembuskan nafas lega karena Sehun yang berdiri di sana. “Apa yang kau lakukan dengan baju-baju itu?”

“Aku tidak sengaja menendangnya.” Jawab Kai dengan nada sedatar mungkin.

“Astaga, apa kau belum hafal di depan kamar selalu ada keranjang? Sudahlah ayo. Aku harus ganti baju. Sudah hampir jam 10.”

“Arraseo.”

Setelah Sehun berganti pakaian. Kai dan Sehun segera melesat ke lapangan basket tempat mereka biasa berlatih. Di sana sudah ada beberapa mobil terparkir. Hanya Sehun dan tim basketnya yang bisa berlatih di sini.

“Bagaimana kalian bisa bersama?” Tanya Baekhyun ketika melihat Sehun dan Kai masuk ke lapangan.

“Semalam Sehun tidur di rumahku.” Jawab Kai.

“Mwo? Tidak biasanya kau mau menginap.” Suho melempar bola ke arah Sehun yang langsung dapat di terima Sehun.

“Aku tertidur di kamar Kai kemarin, dan dia tidak membangunkanku.” Sehun meneruskan bola Suho dan memasukannya ke ring.

“Dimana D.O dan Chanyeol?” Kai melihat sekeliling.

“Mereka sedang mengambil daftar sekolah yang mengikuti turnamen.”

“Wow. Aku penasaran dengan siapa kita bertanding.” Seru Baekhyun.

“Sambil menunggu mereka, kita bermain mini games saja.” Usul Kai.

“Ide yang bagus. Untuk pemanasan nanti.” Sehun menyetujuinya.

Sehun, Kai, Suho, dan Baekhyun mulai bermain. Sehun Baekhyun vs Kai Suho. Mereka semua berada di posisi yang berbeda, namun mereka bisa menyesuaikan diri dengan cepat jika mendapat posisi baru. Prinsip mereka adalah jika ingin menjadi pemain basket profesional, mereka harus bisa bermain di semua posisi agar mereka tidak sulit ketika harus bepindah atau bertukar posisi dengan pemain lain.

Setelah beberapa menit, D.O dan Chanyeol datang dengan membawa beberapa lembar kertas. Seperti biasa Chanyeol selalu tersenyum lebar menampilkan sederet giginya yang putih.

“Sepertinya kita akan menang banyak kali ini.” Ucap Chanyeol sambil mengibas-ngibaskan kertas yang dipegangnya.

“Walaupun lawan kita mudah, kita harus tetap berlatih.” Balas D.O.

“Siapa lawan kita?” Tanya Sehun.

“Kita akan melawan SMU Busan.” Jawab Chanyeol.

“SMU Busan? Bukankah itu sekolah Myungsoo hyung?”

Suho beringsut mendekati Sehun. “Iya benar. Waah aku sangat merindukannya.”

Sehun mengangguk. “Nado. Aku masih menyayangkan kepindahannya. Padahal dia adalah guard yang sangat baik.”

Mendengar kata ‘guard’, Baekhyun mendelik ke arah Sehun. Sehun tersenyum merasa bersalah.

“Bu-bu-bukan itu maksudku. Kepindahannya sangat disayangkan karena dia masih dibutuhkan oleh tim basket sekolah. Dia bisa menjadi cadanganmu ketika kau cedera. Walaupun tidak sebaik kau hyung.” Papar Sehun.

“Arraseo. Aku kira aku sudah tidak diperlukan lagi disini.”

“Ya Byun Baekhyun, kami tidak akan merekrutmu menjadi pemain inti jika kau tidak memiliki kemampuan yang hebat.” Ucap Chanyeol menghibur.

“Sudahlah ayo kita berlatih. Waktu pertandingan tinggal 2 hari lagi.” Kai berseru dari lapangan.

“Arraseo.” Seru yang lain bersemangat.

Myungsoo adalah murid SMU Seoul. Dia satu kelas dengan Chanyeol dulu. Dia harus pindah ke Busan karena ayahnya dipindah tugaskan ke Busan dan dia harus ikut. Sejak kepindahan Myungsoo, SMU Seoul sangat sulit menemukan guard pengganti. Tapi bakat terpendam Baekhyun yang tidak diketahui orang lain membuat SMU Seoul menjadi tim tangguh sekarang.

—–

SMU Yonsei juga tidak mau kalah. Mereka sudah berlatih intensif sejak satu minggu yang lalu. Mereka tidak ingin kekalahan jatuh lagi pada pihak mereka.

Mereka dituntut untuk bermain agresif namun mereka juga harus berhati-hati. Salah langkah sedikitpun mereka bisa cedera atau bahkan patah tulang.

“Kita tidak bisa melakukan apapun kecuali berusaha yang terbaik agar pada tim kita tidak ada yang terluka.” Ucap Xiumin ditengah-tengah latihan.

“Apa Luhan tidak mengerti resikonya?” Tanya Tao sembari melihat Luhan yang sedang berlatih menembak bola.

“Dia terlalu berambisi untuk mengalahkan Sehun.” Sambung Jongdae.

“Kau benar, yang dia pikirkan hanya cara mengalahkan SMU Seoul jadi dia tidak memikirkan resiko apapun.”

“Biarkan saja. Jika salah satu dari kita terluka, aku tidak akan memaafkannya.” Seru Tao sedikit menahan suaranya agar tidak terdengar oleh Luhan.

“Arra. Kajja kita berlatih lagi.” Ajak Jongdae yang kembali berlari ke tengah lapangan.

Kris duduk di pinggir lapangan. Tubuhnya seperti akan runtuh. Teknik ini sangat menguras tenaganya. Tapi dia tidak bisa melakukan apapun karena Luhan adalah kapten dari tim ini.

“Aigo, aku lelah sekali.” Lirih Kris.

Tiba-tiba sesuatu di dalam tas di sebelah Kris berbunyi. Itu adalah ponsel Kris. Kris segera mengambil ponselnya dan sedikit terkejut ketika melihat nama ‘Sehun’ di layarnya.

Kenapa dia menelepon? Tidak biasanya dia menelepon. Tidak lama dia langsung mengangkat teleponnya.

“Kris!” Terdengar suara Sehun dari ujung telepon.

“Wae? Apa kau belum tau jika aku lebih tua dari mu?” Seru Kris sedikit kesal.

“Arraseo. Hyung!”

“Kenapa kau ulangi lagi. Ah pabo.”

“Ya!!!! Jangan bilang kalau aku bodoh.”

“Ada apa? Tidak biasanya kau menghubungiku.” Ucap Kris mengakhiri basa-basinya.

“Apa Luhan hyung di sana?”

“Dia sedang berlatih. Wae?”

“Tidak. Aku hanya ingin bertanya. Gomawo.”

KLIK. Sehun menutup teleponnya. Kris hanya bingung sambil memandangi ponselnya. Apa yang terjadi dengan Sehun? Apa dia terbentur sesuatu? Aneh. Akhirnya Kris meletakkan ponselnya dan kembali berlatih.

—–

Bel istirahat SMU Seoul sudah membahana di seluruh penjuru sekolah. Sambutan meriah pun diserukan oleh seluruh murid karena mereka bisa mengisi perut mereka yang terkuras karena mencerna pelajaran. Tidak terkecuali Sehun dan yang lain. Sehun dan Kai yang kelasnya berada di lantai bawah menunggu yang lain di ujung tangga. Semua yeoja yang menuruni tangga pasti menghentikan langkahnya untuk sekedar menyapa atau hanya memandangi ketampanan dua bintang sekolah ini.

“Sehun kau sangat keren hari ini.”

“Kai kau begitu tampan.”

“Aigoooo imutnya.”

“OMO! Apa yang kalian lakukan? Menungguku?”

Dan masih banyak lagi. Sehun dan Kai hanya tersenyum.

“Kenapa mereka lama sekali?” Ucap Kai kesal.

“Sabarlah, mungkin mereka menunggu Suho hyung.”

“Apa dia selalu membantu semua guru untuk membawakan buku?”

“Molla.”

Tidak lama kemudian yang dibicarakan datang. Suho, Baekhyun, Chanyeol, dan D.O muncul sambil tersenyum seperti biasa.

“Apa kalian harus selama ini?” Decak Kai.

“Mian, tadi Baekhyun di panggil ke ruang guru di lantai tiga.”

Sehun mulai berjalan. “Kajja, aku sudah lapar.”

Yang lain mengikuti Sehun menuju kantin. Walaupun kantin selalu sesak oleh siswa namun tempat duduk yang sudah dianggap keramat bagi siswa lain tetap kosong. Bangku di bagian paling belakang kantin sudah menjadi sarang bagi Sehun dan sahabat-sahabatnya. Sebenarnya Sehun tidak pernah melarang siapapun untuk duduk di sini, tapi tetap saja tidak ada yang mau duduk di sana.

Setelah semua pesanan berada di atas meja, mereka langsung menyerbunya. Tanpa babibu Sehun langsung melahap makanannya. Sepertinya Sehun sangat kelaparan. Baekhyun memandang Sehun keheranan.

“Apa kau tidak makan selama seminggu?” Tanya Baekhyun geleng-geleng kepala.

“Aku tidak sarapan tadi.”

“Astaga kau hanya tidak sarapan dan kau makan sebanyak ini?” Decak D.O.

“Diamlah.” Sehun terus melanjutkan makannya.

“Sehunie, besok kita mulai bertanding. Apa kau tau SMU Busan akan menggunakan teknik apa?” Chanyeol memandang Sehun.

“Molla hyung. Aku belum mendengar kabar apapun tentang SMU Busan. Akan aku coba tanyakan pada Myungsoo.”

“Arraseo. Aku akan menghubunginya sekarang.” Ucap Chanyeol sambil mengeluarkan benda berwarna hitam dari saku blazernya. Kemudian Chanyeol menghubungi nomor yang sudah cukup dikenalnya.

Nada tunggu telepon berbunyi berulang kali. Hingga beberapa saat suara yang sedikit serak terdengar. Chanyeol tersenyum senang karena dia bisa mendengar suara Myungsoo lagi.

“Myungsoo? Apa ini kau?” Tanya Chanyeol.

“Wae? Apa kau lupa dengan suaraku?”

“Aniyo. Kami sangat merindukanmu.”

“Jinja? Hahaha. Aku tidak menyangka kalian ingat padaku.”

“Kau adalah guard terbaik, kami tidak bisa melupakanmu begitu saja.” Ups. Chanyeol lupa dengan Baekhyun. Dia sangat sensitif jika membahas soal Myungsoo. Tapi untungnya Baekhyun masih sibuk dengan makanannya.

“Haha gomawo. Bagaimana kabar yang lain?”

“Baik-baik saja. Ada yang ingin Sehun katakan padamu.”

“Arraseo, berikan padanya.”

Sehun menerima ponsel milik Chanyeol.

“Hyuuuuung!!!!”

“OMO! Wae? Apa kau sangat merindukanku? Hahaha,”

“Tidak perlu bertanya, pasti kau sudah tau jawabannya. Bagaimana bersekolah di sekolah baru?”

“Rasanya aku seperti siswa tahun pertama. Disini cukup menyenangkan, tapi lebih menyenangkan jika bersama kalian.” Myungsoo tersenyum.

Chanyeol, Suho, dan D.O adalah sahabatnya di SMU Seoul. Sedangkan Sehun adalah hoobae kesayangannya. Sejak Sehun masuk tim inti basket, Myungsoo sering terkejut dengan kemampuan Sehun. Myungsoo banyak belajar teknik basket dari Sehun walaupun dia lebih senior dibandingkan dengan Sehun.

“Kalau begitu kembalilah kemari. Kau bisa menjadi cadangan utama Baekhyun hyung. Hahaha,”

“Ah aku jadi teringat dengan guard baru kalian. Baekhyun sangat keren. Bagaimana kalian bisa menemukan dia?”

“Ceritanya sangat panjang. Aku tidak mau menghabiskan waktu hanya untuk mengobrol soal Baekhyun.” Baekhyun mendengar perkataan Sehun langsung memukul Sehun menggunakan sumpit di tangannya. Sehun hanya meringis dengan wajah menyesal.

“Arraseo, kita akan bertemu besok. Dan jangan lupa jika kita adalah musuh di lapangan.”

“Aku tidak akan melupakannya hyung. Keundae hyung..”

“Wae?”

“Taktik apa yang kau gunakan? Bolehkah aku tau?”

“Kau lihat saja besok. Pasti kau akan terkejut. Mm Sehunie aku harus berlatih sekarang. See you tomorrow.”

“See ya!” Sehun menutup ponsel Chanyeol.

Semua mata memandang Sehun penuh tanya.

“Bagaimana? Apa kau mendapatkan petunjuk?” Tanya Kai penasaran.

“Myungsoo hyung tidak memberitahu apapun. Dia akan membuat kejutan untuk tim kita besok.”

“Apa kau akan terkejut, Sehunie?” Ucap D.O.

“Sepertinya tidak. Aku pikir Myungsoo hyung menggunakan taktik yang nyaman untuk dia.”

“Apa kau siap menjadi guard, Baek?” Tanya Suho.

“Aku akan membuktikan kalau aku guard terbaik, kau tidak perlu khawatir.” Baekhyun berseru yakin.

Sehun tersenyum melihat sahabatnya optimis bisa memenangkan pertandingan esok. Tapi dia juga merasa sedih karena mungkin dia akan melawan hyung yang tidak pernah mengakui dirinya. Sehun tenggelam dalam keterdiamannya hingga bel masuk berbunyi.

—–

Riuh sorak sorai penonton menggema di Indoor Myungwoo. Pertandingan basket antar sekolah terbesar tahun ini sudah dimulai. Semua sekolah di Korea Selatan mengirimkan atlet terbaiknya untuk merebut tropi Myungwoo dari SMU Seoul.

Di luar Indoor Myungwoo pun banyak sekali penonton yang lalu lalang menunggu sekolahnya bertanding. Di parkiran terlihat beberapa mobil mewah yang sudah berjejer rapi milik anggota tim basket SMU Seoul. Kini mereka sudah berada di aula Myungwoo untuk melakukan pemanasan dan latihan terakhir. Sehun meminta appanya mengosongkan aula untuk timnya.

Di aula seberang juga tim SMU Yonsei sudah mulai berlatih. Luhan pun meminta hal yang sama kepada appanya. SMU Yonsei tidak ingin gagal kali ini, jadi mereka harus berlatih sangat keras. Seperti kali ini, keringat mereka sudah mengucur deras padahal pertandingan masih satu jam lagi.

“Hyuuung, ini adalah latihan terakhir dan ini terlalu menguras tenaga.” Protes Tao.

“Ya!! Kita harus berlatih keras agar kita bisa menang.” Sahut Luhan.

“Tao benar. Ini adalah latihan terakhir kita tidak perlu latihan keras seperti biasanya. Kita akan bertanding satu jam lagi.” Dukung Jongdae.

“Kau terlalu berambisi untuk menang tanpa memikirkan kondisi fisikmu dan teman-temanmu. Kau terlalu egois.” Ucap Kris.

“Taktik yang kau gunakan saja sudah bisa mencederai lawan atau anggota tim kita sendiri, ditambah lagi kita selalu berlatih keras tanpa istirahat cukup bahkan satu jam sebelum pertandingan kita masih berlatih seperti ini.” Xiumin ikut angkat bicara.

“Kau keterlaluan. Aku kecewa padamu.” Lay meninggalkan aula.

Luhan terenyak, apa yang dikatakan sahabatnya benar. Dia terlalu memaksakan diri dan berambisi untuk menang. Dia tidak pernah peduli dengan kondisi fisik teman-temannya.

“Mianhe.” Luhan tertunduk.

“Sudahlah, sekarang kau kejar Lay. Aku tidak mau latihan kita sia-sia.” Ucap Xiumin.

Luhan mengangguk lalu berlari mengejar Lay.

—–

SMU Seoul hanya berlatih ringan yaitu ketajaman operan dan shooting. Mereka tidak ingin mengeluarkan banyak tenaga saat latihan terakhir ini. Jika mereka terlalu lelah sekarang maka saat bertanding nanti mereka akan kehilangan fokus.

“Hyung, bagaimana jika kita gagal melawan SMU Busan?” Sehun bertanya pada Suho yang ada di sampingnya.

Suho menghentikan dribelannya lalu tertawa. “Hahaha, kenapa kau jadi pesimis seperti ini? Di pertandingan-pertandingan yang lalu kau tidak pernah seperti ini.”

“Myungsoo hyung adalah pebasket hebat. Aku tidak tau apakah aku bisa melewatinya atau tidak.”

Chanyeol yang mendengar percakapan mereka ikut bergabung. “Jika kau tidak bisa melewatinya, maka SMU Busan juga tidak bisa melewati Baekhyun. Dia tidak kalah hebat dengan Myungsoo. Bukankah dia sudah membuktikannya.”

Baekhyun yang namanya disebut menoleh lalu bergeser mendekati Suho. “Aku akan berusaha semampuku, Sehunie. Kau tidak perlu mengkhawatirkan ring kita. Dia akan terjaga dengan aman.”

“Benar, kau bisa mempercayakannya pada kami. Aku akan membantu Baekhyun untuk menjaganya.” Ucap Suho.

“Dan aku akan membantumu menembus ring mereka.” Kai menepuk pundak Sehun, menguatkan.

“Aku juga akan membantu kalian semua.” D.O akhirnya bergabung.

“Gomawo hyung, kalian adalah hyung terbaik.” Sehun terharu melihat semua hyungnya mau membantunya. Walaupun pertandingan ini milik appanya tapi Sehun harus tetap berusaha keras untuk menang.

“Tidak usah khawatir, kami selalu ada untuk menguatkanmu.” Ucapan Suho membuat semua tersenyum.

Sehun memandang hyungnya satu per satu lalu memeluknya. Andai Luhan ada di sini dan ikut menguatkannya pasti Sehun akan lebih bahagia. Tapi bukan dengan cara ini Tuhan mempertemukan mereka.

Tiba-tiba pengeras suara berbunyi menyerukan SMU Seoul akan segera bertanding melawan SMU Busan. Sehun dan yang lain segera menuju ruang ganti untuk bersiap-siap. Ruang ganti itu juga dikhususkan untuk SMU Seoul jadi semua baju dan sepatu sudah disiapkan.

Ketika nama SMU Seoul dikumandangkan seluruh penonton yang ada di Indoor Myungwoo bersorak. Idola mereka akan segera muncul. Namja-namja tampan akan menunjukan kejantanan mereka di lapangan.

Satu persatu pemain SMU Busan memasuki lapangan. Dan saat nama Myungsoo disebut dan wajah tampannya muncul di layar para gadis berteriak histeris.

Berbeda dengan SMU Busan, tim basket SMU Seoul memilih memasuki lapangan bersama-sama. Karena mereka tau reaksi apa yang akan ditimbulkan oleh penonton jika mereka muncul satu per satu. Penonton akan berebut agar bisa melihat mereka dengan jelas.

Semua pemain saling berhadapan sambil mendengarkan instruksi dari wasit tentang peraturan pertandingan. Sehun tersenyum melihat Myungsoo, akhirnya dia bisa berada di satu lapangan yang sama tapi bukan sebagai teman melainkan musuh. Myungsoo terlihat senang sekali bertemu Sehun.

“Aku sangat merindukanmu Sehunie.” Ucap Myungsoo.

“Aku juga hyung. Setelah pertandingan ini aku akan mengajakmu berkumpul dengan yang lain.”

“Arraseo, kirim pesan untukku nanti.”

Sehun mengangguk. Anggukan Sehun bersamaan dengan ditiupnya peluit oleh wasit. Di belakang bangku pemain terlihat Luhan dan rekan setimnya menonton pertandingan. Luhan ingin melihat taktik yang digunakan oleh SMU Seoul. Luhan yakin Sehun akan memenangkan pertandingan ini.

Bola pertama dipegang oleh SMU Busan. Fast break dilakukan oleh Myungsoo namun bisa dipatahkan oleh Baekhyun. Pada quarter pertama, Suho tidak dimainkan. Baekhyun mengoper bolanya pada Sehun. Kali ini fast break dilakukan oleh Sehun. Setelah sukses melewati beberapa pemain lawan, kini Sehun berhadapan dengan Myungsoo. Sehun menyengir seperti biasa, tanpa banyak berkilah dia menerobos pertahanan Myungsoo lalu melakukan lay up dengan mulus membuahkan dua angka untuk SMU Seoul.

Sehun melakukan selebrasi seperti biasa, dia menghampiri Myungsoo. “Mianhe hyung,” Sehun tersenyum.

Myungsoo membalasnya dengan tawa. “Baru angka pertama.”

Setelah ringnya dimasuki bola SMU Seoul, Myungsoo dan rekan timnya mencoba menyerang kembali tetapi rumor yang selama ini beredar memang benar. Ring milik SMU Seoul adalah ring keramat, tidak mudah untuk mendapat angka jika lawan mereka adalah SMU Seoul. Sebaliknya, berulang kali melakukan fast break, Sehun dan Kai dengan mudah memasukan angka ke dalam ring SMU Busan. Quarter pertama berakhir dengan score 23-9 untuk SMU Seoul.

“Kau bisa menjadi top scorer jika seperti ini Sehun-ah, haha.” Ucap D.O.

“Tidak mungkin, masih banyak pemain yang lebih hebat dariku hyung. Kau juga banyak memasukan angka dengan three pointmu itu.”

“Kau benar. Walaupun tubuh D.O tidak terlalu tinggi, tapi tembakanmu sangat akurat.” Sela Baekhyun.

“Itulah alasannya kenapa aku menaruhnya sebagai shooting guard.”

“Sehun banyak sekali memberikanku kesempatan untuk menembak, kau memang terbaik.” Seru Chanyeol sambil mengacungkan jempolnya.

“Dia bukan pemain egois, dia selalu memberikan assist manis pada kita.” Timbrung Kai.

“Kalian tidak usah terlalu banyak memujiku. Baekhyun hyung juga melakukan pertahanan yang baik. Myungsoo saja tidak dapat menembak bola karena selalu berhadapan dengan Baekhyun.” Sehun tersenyum pada Baekhyun.

“Tentu saja, aku sudah berjanji untuk menampilkan yang terbaik. Ayo kita kembali ke lapangan.”

TBC

18 thoughts on “Last Game (Chapter 5)

  1. aya aya berkata:

    Udahh mulai pertandingan yahh.. aduhh udahh gk sabar nunggu pertandingan sehun ama luhan.. penasaran apakah ada yg cedera dengan taktik luhan kekekeke nunggu bnget tuhh.. next chapter ditunggu bnget chingu.. Fighting

  2. so eun_sehun berkata:

    Aigoo…sudah bertanding…
    Q suka ama karakter sehun dan kawan2 tdk egois ataupun ingin tampil paling mencolok…tapi dr itu semua aku sdah dak sabar ingin liat baby hunnie tanding ama luhan…nanti yg cedera siapa ya…atau ga’ ada sama sekali yg cedera…ah q penasaran…
    Lanjut author jngan lama ne…^^

  3. alya94ohsehun berkata:

    setelah menunggu bbrp hari akhirnya ff ini di post jg… jgn kelamaan ya posting nya..🙂 fighting author-nim..

  4. Nurnie berkata:

    Pertandinganya dch dimulai yaa ..
    Jdi pngen liat duel.a sehun sama luhan nichh ..

    App ad yg cedera setelah prtandingan mreka ?? Semoga adj bukan sehun yaaaa .

    Next chingu

  5. citra dewi berkata:

    akhirnya di post juga ff nya, jgn kelamaan ya chingu, hehehe
    penasaran sama pertandingan antara sehun sm luhan, siapa nnt yg cedera? trs hubungan sehun sm luhan jd gmn, lanjut ya chingu..

  6. Hilma berkata:

    Gak sabar nih sama pertandingan sehun vs luhan..
    Pasti seru bgt tuh…
    Yah moga aja setelah bertandingan luhan dah gak benci sehun lagi…
    Lama-lama kesel jga sama luhan yang egpis banget dan kekanak-kanakan…
    Next chingu… 😃😉

  7. ajengaryaa berkata:

    Akhirnya di post juga
    Udah mulai pertandingan nih,ngga sabar nunggu Luhan sama Sehun tanding
    Dilanjut chap selanjutnya ya,jangan lama lama
    Please….

  8. intanbyun berkata:

    pertndingan sdh dmulai ya..
    bner” penasaran gmna nnti sehun lwan luhan.. kira” ad yg cedera atau gx
    ngmong” aku deg”n bnget. kirain yg liat kai tu luhan ehh sekliny sehun
    keep writing chingu, fighting

  9. Yati berkata:

    Next chapter jgn lama” yah,, aku penasaran pertandingan antara Sehun-Luhan. Apa ada yg cedera dengan teknik Luhan… Penasaran bgt nih,,,,

  10. alexandragremory berkata:

    aku nungguin ff ini kama banget lo sampek penasaran . Eh akhirnya dilanjut juga hehehe
    seorang pemimpin yang baik tidak boleh egois . Luhan ingat nak sehun adikmu *ala emak2

  11. Ava berkata:

    Gak sabar lhat sehun tanding sama luhan, kira2 siapa yg menang?
    Moga aja gak ada yg cedera…
    Luhan jangan egois dong, contoh tuh sehun adikmu…
    Hehhe
    Next chingu…
    Jangan lama2 nee..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s