Something Hidden Part 7

something hidden new

Author: SakuRaa (@_raraa84)

Title:  Something Hidden (Chapter 7)

Cast:

-Byun Baekhyun (Baekhyun)

-Oh Sehun (Sehun)

-Kim Jongin (Kai)

-Park Chanyeol (Chanyeol)

-Do Kyungsoo (Kyungsoo)

-Kim Joon Myun (Suho)

Genre: Family, Brothership, Friendship, School Life.

Rating: General

Length: Chaptered

Note: Yang lupa sama fanfiction ini, bisa dicari dikotak search untuk chapter sebelumnya! KOMENTAR SEBANYAK-BANYAKNYA AGAR AUTHOR SEMANGAT MELANJUTKAN. THANKSEU^^

=====

“kau pikir orang lain peduli dengan masalahmu, Kai? Tidak. Tak seorangpun. Kau malah semakin menambah beban masalah mereka…” – Sehun

====== (Something Hidden by Sakuraa)====

Baekhyun terlihat mengatur irama napasnya ketika ia berlari menaiki tangga untuk mengejar Sehun yang akan berniat kembali ke kelasnya. Setelah Baekhyun memanggil Sehun beberapa kali, barulah Sehun menoleh dan berhenti, Baekhyun hanya menatap Sehun berharap bisa mendengar jawaban dari mulut Sehun langsung.

“kenapa memandangku seperti itu?” tanya Sehun sambil mengerutkan dahinya, ia meneguk air mineral dengan keringat yang masih terlihat dibeberapa bagian tubuhnya setelah bermain basket tadi.

Baekhyun mendengus kesal, “seharusnya aku yang tanya padamu, kenapa dengan dirimu kemarin dan seharian ini? Pertama, kau membolos bekerja, kedua, kau tidak bangun pada saat jam makan malam, ketiga, kau tumben sekali berangkat pagi-pagi tanpa membangunkanku, dan yang terakhir… kenapa kau mengajak Kai battle bermain basket dan kau seakan sengaja mendorongnya, menyikutnya, hingga ia jatuh berulang kali. Kenapa?”

Sehun yang sedari tadi hanya menatap datar sambil menunggu dengan sabar ketika Baekhyun berbicara akhirnya ia buka suara, “baiklah, baiklah. maafkan aku yang membuatmu khawatir karena ulahku, aku hanya …” Sehun lalu menunduk,

“aku tidak bisa menjelaskan semuanya sekarang, yang terpenting aku duel bermain basket dengan Kai hanya karena sebuah permainan. Jangan tanya kenapa, kenapa, kenapa, lagi… suatu saat kau akan tahu alasannya.”

Setelah mendengar jawaban Sehun, Baekhyun menjadi iba. Baekhyun lalu tersenyum sambil menepuk pundak Sehun, “aku mengerti jika kau tidak bisa menceritakan tentang semua masalah mu pada ku, tadi aku khawatir karena aku temanmu…”

“terima kasih.” Balas Sehun sambil tersenyum tulus.

“terima—kasih? Untuk?”

“untuk semuanya, kau teman yang baik, Baek.”

*

“setan seperti apa yang merasuki tubuh Sehun saat ini… bisa-bisanya dia membuatmu malu dihadapan murid satu sekolahan?!” omel Chanyeol.

“duduklah…” perintah Kyungsoo yang memapah Kai.

“kau tidak lihat gayanya tadi? Ada penuh tatapan amarah dimatanya, dan gerakan-gerakannya yang mendorongmu itu sangat jelas sengaja!”

“untung saja kau  bermain di lapangan belakang, bukan di depan, mungkin kalau dilapangan depan, kalian sudah ada di BK sekarang.”

“bukankah beberapa hari ini kau tidak lagi berurusan dengannya?”

“hei, pakailah compress ini… agar lukamu mendingan.”

Baiklah, Kai saat ini tidak peduli dengan semua ocehan Chanyeol yang berkomentar tentang pertandingan duelnya dengan Sehun tadi. Tubuhnya terasa sakit disemua bagian dan ia masih sempat menahannya didepan murid-murid yang berlalu lalang sampai Kyungsoo membawanya keruang ganti olahraga dan memberinya compress dingin. Chanyeol hanya menggerutu dibelakang mereka.

“kau tahu tentang itu kan?”

“tentang apa maksudmu?”

“tentang cerita masa lalu keluargaku…”

Sehun hanya diam.

“kau pikir aku peduli?” jawab Sehun sinis sambil mengambil paksa bola yang sedang di dribble oleh Kai.

 

 

“aku yakin kau tahu…” “tempo hari aku menemukan sebuah foto… apakah kau—”

“Aku selalu menyelesaikan masalahku sendirian, seharusnya kau juga menyelesaikan masalah mu sendiri, Kai.”

Kai diam dan membiarkan Sehun memasukkan basket kedalam ring. Skor berubah sama.

 

 

 

“itu rahasia keluargaku dan aku tak mengetahuinya…”

“kau masih punya banyak ruang dan waktu, Kai. tanpa harus menanyakan atau menceritakan tentang hal ini kesana-kemari, itu membuat semakin banyak orang yang mengetahui rahasia mu, bahkan sebelum kau mengetahuinya…”

 

“kenapa kau selalu mengatakan kata-kata seperti itu padaku? Kau peduli?” balas Kai sambil mengambil bola dari tangan Sehun yang lengah, ia berlari kearah ring sambil melakukan lay-up dan bola dengan mudah masuk kedalam ring. Ia melirik kearah murid-murid yang sontak menyorakinya.

 

Sehun mendekat kearah Kai dengan matanya yang tajam kearah bola. “kau pikir orang lain peduli dengan masalahmu? Tidak. Tak seorangpun. Kau malah semakin menambah beban masalah mereka…”

Kai mengingat jelas percakapan-percakapan nya dengan Sehun sewaktu mereka ber-tanding tadi, ia menatap kosong kearah jendela.

“hei bagaimana kalau sehabis ini kita ke tempat karaoke? Aku bosan mengikuti pelajaran bahasa Jepang.”

*

“Pengumuman…”

Sehun dan Baekhyun yang akan kembali keasrama berhenti sejenak ditengah-tengah koridor,

“diberitahukan kepada seluruh siswa SMA Yongguk, dalam rangka memperingati hari Ulang Tahun SMA Yongguk yang ke-27, akan diadakan Showcase bagi…”

“tidak tertarik.” Sehun melanjutkan langkahnya, ia menoleh kearah Baekhyun yang masih diam ditempatnya,

“kau mau ikut?” Baekhyun hanya menggeleng kepalanya cepat. “kalau begitu ayo kembali ke-asrama. Setelah ini aku ada extrakulikuler.”

*

Kai, Chanyeol, dan Kyungsoo sampai disalah satu tempat Karaoke keluarga langganan mereka. Mereka langsung disambut oleh salah satu pengawal dan mereka memberikan tas mereka pada pengawal itu.

“atas nama Tuan Kim Jong Dae.” Ucap Kai pada receptionist Karaoke. Receptionist wanita itu langsung paham dan mengangguk. Siapa yang tidak mengetahui seorang Kim Jong Dae? Tempat-tempat yang biasa dikunjungi oleh mereka biasanya termasuk Yongguk-Group juga. Jadi tidak heran mereka langsung diantar ke ruang VIP.

“kalian dengar tadi? Showcase akan dilaksanakan 2 minggu lagi, bagaimana kalau kita ber-duet? Atau Kyungsoo yang bernyanyi, Kai yang menari, dan aku mengiringi rapp? Atau kita membuat band saja?” ucap Chanyeol sambil sibuk memilih-milih lagu.

“band? Aku tak bisa memainkan alat musik.” Jawab Kai sambil menoleh kearah Kyungsoo,

Kyungsoo hanya menggeleng pelan, “kalian saja, aku tidak ikut.”

Kai mengerutkan dahinya, “tumben sekali, biasanya kau yang bersemangat.” Kyungsoo hanya diam sambil menutup matanya.

*

Pukul 22.00, Kai masuk kedalam rumahnya dengan hati-hati, ini sudah larut malam dan semoga Ayahnya sedang tidur atau minimal tidak melihatnya pulang selarut ini. Kai bernapas lega karena lampu ruang tamu sudah padam, hanya lampu duduk diujung ruangan yang menyala.

Tapi itu tidak berlangsung lama,

“darimana saja kau, Kai?”

Kai tersentak kaget karena mendengar suara bass ayahnya yang ternyata sedang duduk diruang keluarga sambil membawa koran ditangannya. Kai mendengus takut,

“berlatih dance? Bermain game? Atau ketempat Karaoke? Golf?” Kai hanya menundukkan wajahnya dalam-dalam.

“lihatlah kertas-kertas dimeja.” Lanjut ayah Kai sambil menunjuk meja ruang tengah dengan dagunya, tangannya sibuk membalik koran kehalaman selanjutnya.

Kai dengan ragu mengambil kertas-kertas yang ditunjuk Ayahnya, ia menggigit bagian bawah bibirnya ketika ia tahu, itu kertas-kertas ulangannya! Bahasa Inggris, Fisika, Kimia, Sosial, semua nilai dibawah 7.

Ayah Kai melipat korannya dan menatap Kai dengan tajam penuh amarah. “Memalukan!”

Satu kata bisa membuat Kai tersentak. Ia semakin menunduk tak berani menatap ayahnya sedikitpun. Tangannya yang membawa kertas ulangannya bergetar hebat, ia tahu ayahnya akan marah besar.

“kau sudah lihat kan nilaimu? Kai, kau tahu kan kau siapa? Kau anak pemilik saham terbesar di Yayasan sekolahmu itu! kau paham kan?”

“Ayah memberi semua fasilitas mewah padamu agar kau nyaman, tapi sekarang apa? Gurumu sendiri bilang semua nilai tugas-tugas mu dibawah 7, kau pikir bagaimana kata orang-orang tentangmu?”

Kai mulai berani menatap ayahnya, ia meremas erat-erat tali tas ranselnya, ia mengingat semua kata-kata Sehun padanya, apakah selama ini Kai takut? Membantah ayahnya selama ini saja ia tak mampu. Padahal ayahnya sangat menekan hati Kai. Tapi yang ia lakukan selama ini hanya diam.

Kai menarik napas dalam sebelum buka suara, “Ayah marah bukan karena nilai ku jelek kan? Ayah marah karena ayah lebih peduli bagaimana kata orang-orang tentang ku kan? Bagaimana bisa anak pemilik perusahaan besar dan terkenal, tapi nilai ulangan Sosial-nya saja dibawah 7. Ayah malu jika orang-orang berpikir buruk tentang ayah kan?”

“Ayah selalu lebih mendengarkan kata orang-orang daripada aku kan?”

Ayah Kai hanya membuka mulutnya tanpa keluar 1 patah katapun darisana, ia tidak pernah mengira anaknya bisa berkata dengan kalimat-kalimat yang runtut seperti itu.

“aku tak pernah mengajarimu membantah, Kai.”

“tapi aku punya pilihan untuk itu, Ayah.” Balas Kai sambil berlalu, ia sempat membungkuk hormat pada ayahnya dan menaiki tangga menuju kamarnya.

*

“ingatkan pada anakmu, si Kyungsoo itu, untuk tidak mengajak Kai selalu diluar rumah hingga larut malam. Lihat saja nilai-nilainya sekarang…” ucap Tuan Kim,

Tuan Do hanya tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepalanya, “Hei, bagaimana dengan dirimu? Apakah kau selalu ada 24 jam untuk Kai, menemaninya dalam belajar, memantau nilai-nilainya disekolah? Mengawasinya? Tidak kan?”

“yang kau lakukan setelah nilai Kai memburuk apa? Memarahinya? Kau boleh memarahi anak jika memang dia salah, tetapi memarahi juga tidak cukup, kau harus memberinya saran, memberinya jalan keluar. Agar ia tidak melihatmu marah lagi dan lagi.”

Tuan Kim kembali kemeja kerjanya sambil tersenyum miring, “sudahlah, aku tidak butuh nasihat, aku hanya minta kau awasi anakmu, bukan anakku. Kai urusanku.”

Tuan Do hanya diam sambil perlahan menyeruput kopi nya yang mengepul-ngepul. Seberapa keras ia mengingatkan Tuan Kim, percuma saja, itu pilihan.

*

Waktu istirahat hampir berakhir, Kai masih mencari Kyungsoo dengan buku Biologi ditangannya, ia berniat mengembalikan buku itu yang tertinggal dimobil Kai. Menurut teman sekelasnya, ia saat ini diruang seni budaya, tetapi Kai sedikit ragu, untuk apa Kyungsoo ada diruang Seni budaya di jam istirahat seperti ini?

Ruang Seni memang ramai ketika Kai masuk, Kai mengedarkan padangannya berharap Kyungsoo memang ada disini. Ketika pandangannya sampai di satu titik, seketika Kai mengerutkan dahinya dan membuka mulutnya tak percaya, ia lalu mengepalkan tangannya dan berjalan mendekati satu titik itu.

Pikirannya campur aduk, bagaimana bisa sahabatnya sendiri sedang berlatih vokal diatas panggung dengan gadis yang telah lama ia sukai? Kyungsoo dan Jihyun?

“kyungsoo, kita bicara sebentar.” Ucap Kai dengan diiringi tatapan kaget dari Kyungsoo, Jihyun yang membawa lembaran-lembaran partitur nada hanya mengerutkan dahinya, “tunggu Kai, ini…”

Kai memberikan tatapan tajam pada Kyungsoo membuat Kyungsoo terdiam dan mengikuti arah jalan Kai. Mereka berhenti ditempat yang cukup jauh dari panggung tanpa ada banyak orang yang berlalu lalang.

“bukankah kemarin Chanyeol mengajakmu dan kau menolaknya, tetapi sekarang kau berlatih vokal dengan Jihyun? Apa maksudmu?”

“Kai dengarkan dulu…”

“Kau egois, Kyungsoo. Kau lebih memilih dia daripada sahabatmu sendiri.”

Kyungsoo yang mendengar hal itu langsung geram, ia mencoba melihat masa lalu, masa lalu ketika Kyungsoo, Kai, Jihyun dan juga Sehun masih bersahabat baik, masih sangat akrab, dengan semua hal itu dan sekarang Kai mengatakan bahwa dirinya egois? Orang yang sudah mengalah demi tidak menyakiti perasaan sahabatnya sendiri, tetapi sahabatnya itu malah mengatakan bahwa dirinya egois?

“kau yang egois, Kai. kau bahkan membandingkan dirimu sendiri dengan seorang wanita!”

dangsineun… joha-ae? (kau …menyukainya?)” tanya Kai dengan tatapan menyelidik. Kyungsoo menggigit bagian bawah bibirnya sambil sedikit melirik kearah Jihyun yang sedang memandangi mereka ragu. Tapi ia mencoba memantapkan hatinya. Kai hanya tersenyum tipis karena ia merasa pertanyaannya tak mampu dijawab oleh Kyungsoo.

“ya.  Aku menyukainya.” Jawab Kyungsoo tegas.

Kai spontan membuka mulutnya sambil mengerutkan dahinya,

“dan aku tak akan mau mengalah lagi dari mu, Kai.”

Apa katanya? Tidak, Kai tidak siap dengan jawaban yang terlontar dari mulut Kyungsoo, bukan itu maksudnya. Ia lebih memilih tidak menanyakan apapun daripada ia mendapatkan jawaban yang pahit. Kai tidak siap.

Kyungsoo kembali naik keatas panggung dengan hati yang lega, ia merasa ia sudah menyatakan apa yang dia pendam selama ini, walaupun tidak pada Jihyun langsung, Kai pun sudah cukup.

“kau tak apa? Apa Kai marah padamu?” tanya Jihyun sambil menundukkan wajahnya. Kyungsoo hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya.

I’m fine. Don’t worry about me.

“kau yakin? Tetapi aku merasa Kai masih memperhatikan kita sampai sekarang” Jihyun melirik kearah Kai yang memang masih diam ditempatnya, dengan tatapan tajam dan tangannya mengepal disamping badannya.

“biarkan saja. Ayo kita mulai lagi.”

Chanyeol berlari menghampiri Kai yang masih diam terpaku ditempatnya, menatap kearah Kyungsoo dan Jihyun dengan tatapan tajam sambil menggigit bagian bawah bibirnya. “ayo kita pergi dari sini.” Ucap Kai sambil berbalik.

Chanyeol hanya mengerutkan dahinya sambil mengarahkan tangannya kearah mereka, “lalu… Kyungsoo?”

“dia tidak ikut bersama kita.” Chanyeol sangat bingung sekarang, tetapi ia memilih mengikuti Kai yang sudah menghilang di balik pintu.

*

“Baek, ada surat untukmu di ruang Administrasi.” Ucap Zitao, murid beasiswa dari China kelas 10-1, Baekhyun mengangguk sambil tersenyum. “oke, terimakasih.”

“bukannya ini perangko dari Busan?” gumam Baekhyun pada surat yang terbungkus amplop didalamnya. Ia menerka-nerka apakah ini surat balasan dari Ibunya?

Sebelum sempat ia membuka isi amplop itu, seseorang menepuk pundaknya membuat Baekhyun menoleh cepat kearah orang itu.

“Suho hyung?” Suho tersenyum, ransel berwarna hitam sudah ada dipunggungnya.

“mau berangkat bekerja?” tanya Suho yang dijawab oleh anggukan Baekhyun. “kalau begitu ayo kita bersama-sama.”

Suho memperhatikan amplop yang dibawa oleh Baekhyun, “surat?”

Baekhyun tersenyum, “ini surat dari ibuku mungkin.”

Suho merangkul pundak Baekhyun, mereka berjalan pelan. “Ibumu pasti bangga, Baek.”

Baekhyun hanya tersenyum sambil menunduk, “Dulu aku tak pernah membayangkan aku bisa berada disekolah sebesar ini sebelumnya, hanya suatu pagi, aku menerima sebuah surat ber-kop Yongguk High School, aku sempat tak percaya, tetapi sorenya aku ditelpon oleh sekolah ini. Ya, memang benar.”

Suho mengerutkan dainya sambil menurunkan tangannya yang melingkar dipundak Baekhyun. “tu-tunggu, kau dulu tidak menjalani tes apapun saat masuk kesini?”

Baekhyun hanya menggeleng, “tidak, ya aku hanya tiba-tiba mendapat sebuah surat ber-kop Yongguk High School… itu saja” ucap Baekhyun ringan.

Aneh. Pikir Suho. “kau benar-benar tidak menjalani psikotest, uji kecapakan, dan…” Baekhyun malah menatap Suho dengan tatapan aneh.

“kecakapan apa sih Hyung? Aku tak mengerti sama sekali.” Balas Baekhyun sambil berjalan mendahului Suho, Suho mengamati Baekhyun yang sedang memasukkan ammplop tadi kedalam tasnya.

Suho sangat bingung, ini aneh, benar-benar aneh. Ia ketua OSIS, ia pasti tahu bagaimana prosedur untuk masuk kesekolah ini, tentu saja. ‘Bagaimana mungkin?’

*

“Kai! Ayo kita pulang… kau sudah minum terlalu banyak!” Baiklah. ini salah Chanyeol mengapa ia mengajak Kai ke sebuah Bar. Kai yang memang sedang kacau pikirannya, hanya terus minum, dan minum tanpa menghiraukan Chanyeol yang sedari tadi melarangnya.

Ini sudah larut malam dan mau tak mau Chanyeol harus membawa paksa Kai pulang, ia meminta bantuan pegawai bar untuk membantunya membawa Kai kedalam mobil. “aissh, jinjja, kau benar-benar kacau Kai.”

Kai yang setengah sadar hanya menurut tanpa berkata apapun saat Chanyeol membawanya kedalam mobil.

*

“Tunggu, biar aku bukakan pintunya.” Ucap Kyungsoo sambil menahan tangan Jihyun yang akan membuka pintu mobil. Jihyun hanya tertawa geli melihat reaksi Kyungsoo yang tak biasanya.

Kyungsoo melepas sabuk pengamannya dan keluar dari mobil lalu membukakan pintu untuk Jihyun. “terimakasih.” Balas Jihyun sambil tersenyum.

“kau tidak mampir dulu? Katanya kau mau mencoba masakan yang dibuat ayahku?” tanya Jihyun, tetapi Kyungsoo hanya menggeleng pelan, “em kapan-kapan saja. Sudah malam.”

“baiklah. Aku tunggu kapan-kapan nya oke.” Kyungsoo mengangguk sambil tersenyum. “oke”

“Kyungsoo…” panggil Jihyun ketika Kyungsoo akan masuk kemobilnya, Kyungsoo berhenti sejenak.

“aku… aku harap persahabatanmu dengan Kai baik-baik saja… aku tidak ingin menjadi penyebab pertengkaran kalian.” Ucap Jihyun sambil menunduk. Kyungsoo hanya menghela napas panjang,

“tenang saja, kami baik-baik saja.” Dan beberapa detik kemudian mobil Kyungsoo sudah melesat dan tak terlihat lagi dipersimpangan.

*

“aku pulang.” Sapa Kyungsoo pada ayah dan ibunya diruang makan sambil membungkukkan badannya.

“kau daritadi bersama Kai?” Ibu Kyungsoo mengambilkan makan malam untuk Tuan Do. Kyungsoo ikut duduk disebelah ibunya dan menggeleng,

“tidak. Aku sudah tidak ada hubungannya dengan Kai.”

Tuan Do menutup koran yang ia baca dan mengangguk senang. “baguslah kalau begitu.” Tetapi ibu Kyungsoo lebih memilih kata ‘mengapa?’ untuk menanyakan sebabnya.

“biasa eomma, masalah anak muda.” Jawab Kyungsoo singkat.

*

Chanyeol memapah Kai kedalam kamarnya, kata salah seorang satpam rumah Kai, ayah Kai saat ini sedang meeting diluar kota dan mungkin akan menginap. Itu membuat Chanyeol sangat bersyukur karena ia tak perlu repot-repot menjelaskan tentang keadaan Kai saat ini yang sedang mabuk berat.

Dalam tidurnya, Kai sempat mengigau yang membuat Chanyeol menjadi iba pada sahabatnya itu. ini pertama kalinya Chanyeol melihat Kai serapuh itu, Kai yang biasa Chanyeol lihat adalah anak yang kuat, sombong, cuek, dan seakan semaunya sendiri. Tetapi Kai hanyalah anak kelas 1 SMA, Chanyeol tak begitu mengerti banyak tentang masa lalu Kai, tetapi keadaannya saat ini sudah cukup membuatnya kasihan.

“seharusnya saat ini tidak ada orang yang meninggalkan mu, Kai. Keluarga… sahabat…”

Ucap Chanyeol sambil perlahan melepas sepatu Kai dan menyelimutinya.

*

“kami pasti memilih murid sesuai prosedur, Suho. Tidak mungkin murid beasiswa bisa masuk kesini begitu saja.” Suho mengangguk, benar kata Han seosangniem memang, tidak mungkin sekolah sebesar ini menerima murid sembarangan, apalagi itu hanya murid beasiswa.

Suho pun membungkuk dan berjalan keluar dari kantor guru, walaupun dihatinya memang sedikit ada sesuatu yang ganjil.

Iya mengingat percakapannya dengan Baekhyun.

“tu-tunggu, kau dulu tidak menjalani tes apapun saat masuk kesini?”

“tidak, ya aku hanya tiba-tiba mendapat sebuah surat ber-kop Yongguk High School… itu saja”

 “kau benar-benar tidak menjalani psikotest, uji kecapakan, dan…” 

“kecakapan apa sih Hyung? Aku tak mengerti sama sekali.”

“apa mungkin ada seseorang yang sangat berpengaruh disekolah ini dan memang sengaja memasukkan Baekhyun kesini? Tetapi siapa? Dan … mengapa?”

Gumam Suho sambil larut dalam pikirannya. Ia bahkan tak sadar bahwa ada seseorang yang sebenarnya tak sengaja menguping pembicaraan Suho dikantor guru sedari tadi.

Ia bahkan sempat mengikuti Suho sesaat setelah keluar dari kantor guru.

“Baekhyun? Oh… jadi begitu?” gumamnya sambil tersenyum miring.

*

“Aissh mengapa hujan?” gerutu Kai sambil berlari keluar dari gerbang sekolah, ia menutup kepalanya dengan sebelah tangannya walaupun ia tahu itu tidak akan membantu, ia memutuskan berteduh disalah satu Café dekat sekolah.

“Oh ya, Chanyeol ada kelas Golf hari ini. Sial, kenapa yang membawa kunci mobil tadi dia?” Kai mengusap-usap tangannya yang dingin, hujan turun cukup deras dan mustahil akan berhenti begitu cepat, daripada ia membeku diluar sini, ia memutuskan masuk kedalam Café untuk menghangatkan diri sambil menunggu Chanyeol.

Kai merasa sedikit canggung ketika ia berjalan memasuki Café, ia belum pernah ke Café ini sebelumnya, berpikir untuk kesini saja tidak, Café sederhana memang, tetapi cukup ramai oleh para remaja yang terjebak hujan seperti Kai. Ia memilih duduk dikursi dekat jendela luar.

“Permisi Tuan, Silahkan mau pes—” Kai yang sedari tadi memandang kearah jendela seketika menoleh pada seorang pelayan yang berbicara padanya. Wajahnya berubah seketika.

“Sehun?” Sehun hanya memalingkan muka dan berwajah datar, Kai tersenyum miring melihat penampilan Sehun dari ujung kaki hingga kepala. “Ka-kau bekerja disini? Oh ya, aku hampir lupa, kau memang bekerja di Café dekat sekolah, dan ternyata disini.”

“ya, aku memang bekerja disini.” Jawab Sehun tegas. Ia tidak ingin membuat kerusuhan ditempat kerjanya sehingga ia berusaha se-profesional mungkin.

“baiklah… aku pesan minuman hangat apa saja andalan dari Café ini. Secepatnya oke, karena aku sangaat kedinginan sekarang.”

Sehun mendengus, “ini Café umum, Tuan Kai. Bukan Café pribadi milik keluargamu, akan kuantar pesananmu sesuai antrian.” Sehun segera berbalik kearah dapur dengan tatapan Kai yang mengikuti arah jalannya. Ia mengangguk-angguk dan kembali menatap kaerah depan.

Dari kejauhan, Kai memperhatikan gerak-gerik seorang pelayan yang berseragam sama dengan Sehun sedang mengantar pesanan kemeja nomor 13. Senyumnya yang ramah, wajahnya yang teduh, seketika menghipnotis Kai untuk selalu mengikuti arah jalannya pelayan itu.

Dengan telaten, pelayan bername tag “Byun Baekhyun” itu membereskan piring-piring kotor, dan membersihkan meja. Entah mengapa, Kai merasa kagum pada Baekhyun.

“Tidak sepertimu, Baekhyun berusaha keras untuk mempertahankan dirinya disekolah ini.”

Ia mengingat perkataan Sehun tempo hari, Kai sungguh berbeda jauh dari Baekhyun. Kai dengan mudah menghabiskan uang dan mendapatkannya kembali, ia menjawab soal Kimia dengan jawaban A, A, A, A, dan A lagi, berharap beberapa nya ada yang benar setidaknya ia tidak bernilai 0. Sedangkan Baekhyun akan belajar diperpustakaan sekolah walau itu masih jam 5 pagi, karena ia tak ingin membuat Sehun bangun karena cahaya lampu.

“ini pesanan anda, Tuan Kim Kai.” Ucap Sehun sambil memberikan secangkir Choco Latte dengan waffle coklat dipiring terpisah.

“enak juga ya, menunggu sambil memandangi anak itu yang sedari tadi kesana-kemari.” Sehun mengikuti arah tatapan Kai, “ada apa dengan Baekhyun?”

Kai melirik Baekhyun, “aku hanya kasihan padanya, apa itu salah?” Sehun mengambil baki dan berniat kembali melanjutkan pekerjaannya, “Hei Sehun, kakiku masih lebam karena bermain basket bersamamu kemarin, kau harus bertanggung jawab.”

Sehun berbalik sambil tersenyum miring, “ya, aku akan bertanggung jawab. Kau bisa mengalahkanku nanti.”

.

.

.

.

.

.

.

(Coming soon in chapter 8!)

 

 

“Ya, aku memang iri dengan Baekhyun, tetapi aku tak punya waktu untuk mencari tahu kehidupannya, Sehun. Bukankah kau berkata padaku bahwa seharusnya aku tak punya waktu untuk mengomentari kehidupan orang lain?”

 

*

 

“tidak sepertimu, dia berusaha keras untuk masuk kesekolah ini”

Dia hanya berdecak, “mungkin dia memang tidak cocok untuk berada disini.”

 

*

Ada jeda, sebelum orang diseberang telpon itu menyahut, “Aku sudah menemukan informasi, kawan.

Orang ini tinggal di Busan.”

 Busan?!

 

(See you in the next chapter!)

*TBC*

A/N: Hai readers! Author Rara comeback dengan fanfic andalan ku ini :v ada yang kangen? Ada yang nungguin?

Oh ada. (cek dm twitter :v) terimakasih sekali buat yang udah nungguin 5 bulan+ buat kelanjutan fanfic ini. Rara sengaja buat panjang <3000 words, buat kalian puas. >//<

Rara udah diterima di SMAN favorite yang aku inginkan loh, Alhamdulillah. :D jadi setelah ini bisa bebas bikin fanfic.

NOTE: Ada side story dari fanfic Something Hidden yang menceritakan tentang kehidupan masa kecil mereka. Judulnya Something Hidden: Their Childhood. Apa kalian setuju? Coming soon ya!! :D

 

21 thoughts on “Something Hidden Part 7

  1. Oh nazma berkata:

    Setuju aja deh…
    Aq yg Pertama nih.. hahay.. suka krakter sehun.. ah mau gmna pun krktr sehun. aq psti suka. faktor bias🙂 tp ini beda. sehun-y dewasa ,misterius gimana gituh .. ok lnjut y eonn .. pnggl eonni boleh? tp tkut km lbh muda dr aku ..aku 98l ..

  2. Clarissa Kim berkata:

    Udh agak lupa sama alurnyaa , tpi masih inget pas baca tdi
    Semoga nanti Sehun , Kai , Kyungsoo, Chanyeol bisa sahabatan lagi stlh masalah mereka selesai , kasian kai nya😦 , salah kai juga sih , tpii tetep aja kasih#aheluplinplanbener ,ditunggu kelanjutannya kak
    Fighting!👍👍👍

  3. Hilma berkata:

    Sampai lupa sama jalan ceritanya..
    Penasaran nih sama masa lalu mereka…
    Terus jga baekhyun itu siapa dan apa hubungannya sama mereka…
    Next chingu…

  4. aya aya berkata:

    Agak rada rada inget ama gk inget nih ama nih ff.. chinguuu… ijin baca lagi yahh dari chpter awal… kya nya seru bnget nihh bolehh kann bolehhh

  5. wikapratiwi8wp berkata:

    Raraaaaa…masih inget kaka’??? aiiissshhh lamanya nungguin ff ini keluar tauuu…
    Setiap buka wp ini belum ada lanjutan dari SH nya…hufffhhh akhirnya di next jugaaa hahaha
    Ciyeeee yang udah diterima di SMA favorit…Congratss ya adekkk… semoga tambah pinter sekolahnya…tambah rajin…dan tambah bagus juga nulis ff nya okeehhh….hihihi
    Setuju tuh sama SH their childhood nya…ditunggu yaakkk….Fighting raraaa…🙂😀

  6. rini berkata:

    yaaa eyke telat
    Huaa akhirnya penantian panjang ini terbalaskan..
    kak.. meskipun ini panjang tpi menurutku ini kurng panjang. Tpi hah entahlah ini keren banget.. chapter depan percepat ya kak.. ngk nahan..
    soal rencana kakak sya stuju banget pke sekali. tpi siapa tuh yg nguping, orng baru kah. kakak nambah karakter? tpi ahh sdhlah pokoknya the best lahh.. fighting kak. dan selamat atas msuk sma favoritnya

  7. Park Rami berkata:

    Akhirnya udah dilanjut huahh~
    hahaha Sehunnya berteka-teki banget ya ke Kai..
    semoga Rahasianya cepat cepat terungkap dan mereka bis seperti dulu lagi hehehe
    lanjut ya thor keep writing^^

  8. risan berkata:

    huwaaah, daebak 👍👍👍 suka bgt sma fanfic ni. feel.a dpt bget aplgi bgian sehun sma kai mwuehehehehe 😀 btw kpn ni ff d lnjut?? keren bgt lo… cpt d lnjut ya aq akn stia menungu *ciahh*
    dn maaf jga bru komen d chp ini 🙇

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s