Mind Part 4

MIND

Author : IRISH

Tittle : Mind

Main Cast : EXO Members, The Sun and The Moon

Genre : Fantasy, Life, Romance

Rate : PG-16

Lenght : Chapterred

Summary        : “Aku menghabiskan hidupku di zaman ini, berharap kau suatu hari akan kembali, dan setelah dua ratus lima puluh tahun.. kau terbangun?”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

Setelah semalaman yang ku habiskan dengan berdiam bersama Taeyang, keesokan harinya aku akhirnya memutuskan untuk pulang ke rumah. Aku rindu Appa. Aku ingin mendengar dengkur halusnya, walaupun sebenarnya aku sudah lupa bagaimana suara Appa—mengingat bahwa setiap malam aku hanya akan mendengar Ia berdeham, dan mendengar dengkurannya.

Tapi aku sungguh rindu padanya.

Aku melangkah melewati rute yang mungkin akan membawaku pulang. Taeyang bersembunyi di sudut terjauh pikiranku, menghindari untuk melihat cahaya. Karena kami sekarang berjalan dibawah teriknya matahari.

Tatapanku melebar saat melihat siluet rumah-rumah khas bagi pekerja di pabrik, dan artinya rumahku juga ada disana!

Aku mempercepat langkahku, dan hampir berlari, senyumku melebar saat benar-benar melihat rumah yang aku kenali. Dengan cepat aku menyusuri belokan-belokan yang sudah aku kenali, tapi langkahku terhenti di ujung jalan.

Aku melihat keramaian dirumahku. Keramaian yang terasa aneh, dan tidak wajar. Aku berdiri, menunggu. Dan tak lama, keramaian itu berangsur bubar. Meninggalkan sosok yang aku kenal, Umma tiriku, berdiri di ujung teras, memandang ke arah pintu laboratorium rahasia Appa. Dan Ia tersenyum sinis.

Apa yang terjadi?

Aku baru saja akan melangkah mendekati rumah saat aku kembali harus terperangah ketika laboratorium Appa meledak. Sekarang Umma tiriku berjalan tenang meninggalkan rumah, seolah Ia sudah melakukan—Appa!

Aku berlari ke arah rumah, dan terhenti saat melihat sosok yang terbaring di ujung pintu gudang. Tubuh berlumuran darah itu.. tubuh yang sekarang terbakar itu..

“Appa!!”

Aku berlari panik. Berusaha menarik tubuh Appa ku dari kobaran api. Aku menangis keras, tidak. Tidak mungkin..

“Luna..”

Aku tetap berusaha menarik tubuh Appa, tapi Appa sepertinya tersangkut.

“Appa! Jebal.. Andwae..”

Apa Umma tiriku yang melakukannya!?

Luna..

Aku bisa merasakan Taeyang bergerak gelisah, Ia sedih, dan kesedihan ini milik kami berdua.

“Appa..”

Tangan Appa bergerak mengeluarkan sesuatu dari dalam sakunya, dan aku terperangah saat Ia mengeluarkan tabung berwarna keperakan. Pikiran.

“Bawa ini.. 1877..”

“Appa.. Andwae.. Aku tidak akan meninggalkan Appa..”

“Pergi.. Luna..”

“Appa!!”

Aku memeluk Appa, tidak peduli jika darah mengotori tubuh dan pakaianku. Yang sekarang kurasakan adalah kesedihan, dan kesakitan.

“Pergi.. Bahagialah..”

Aku terpaku saat tubuh apa tidak lagi bergerak. Tabung yang ada ditangannya sekarang bahkan sudah terlepas, menggelinding pelan menghampiriku. Tabung itu berlumur darah.

“Appa..”, lirihku, dan tidak lama, aku mendengar sirine khas pemadam kebakaran, aku ingin beranjak pergi, tapi kakiku seolah kehilangan fungsinya.

“Luna!!”

Aku menoleh, dan tersadar saat melihat Umma tiriku tersenyum sinis padaku. Tapi senyum itu seketika berubah menjadi raut sedih.

“Apa yang kau lakukan pada Appamu!?”

Aku terbelalak. Beberapa orang disana sekarang memandangku. Di kehidupan yang tidak adil ini, di dunia yang begitu buta ini..

“Tidak.. Aku tidak melakukannya..”

Aku dengan cepat mengambil tabung keperakan itu, dan berjalan mundur, menjauh.

“Luna..”, mendengar suara Umma tiriku, entah kekuatan apa yang membuatku berlari, menjauhi rumah, aku berlari memanjat pagar pembatas rumah, berlari ke satu tempat yang sangat aku kenal.

Mesin waktu.

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

Aku berlari tanpa henti, tidak peduli jika kaki ini sudah mati rasa, tidak peduli jika tubuh ini menginginkan istirahat. Aku tidak peduli. Dengan cepat aku menyusup masuk ke dalam sebuah gubuk kecil ditengah perkebunan. Dan tatapanku melebar saat melihat mesin waktu dengan pintu terbuka lebar.

Tanpa pikir panjang aku segera masuk, dan menutup pintu mesin waktu. Aku memandang tombol-tombol di layar, tidak begitu ku kenali, tapi setidaknya aku tau bagaimana caranya untuk berpindah ke waktu lain.

Aku mengetik 1877 di layar, lalu aku menyiapkan diriku. Seperti apakah dunia baru yang akan kutemui? Tanganku gemetar saat aku menekan tombol start. Kurasakan tubuhku berputar pelan, dan aku memejamkan mataku saat mesin itu bergerak.

Mesin itu berhenti dalam hitungan detik. Pintunya membuka. Aku sekarang ada digudang tua. Aku tidak berani keluar.

Rumah..

Kau tau tempat ini?

Ya.. Ini zaman tempat aku tinggal..

Tunggu. Kenapa Appa memintaku ke masa ini?

Tadi sangat menakutkan Luna.. Kau tau, aku tidak bisa bicara apapun..

Aku diam. Segera berusaha menghapus sejenak rasa sedih ku, dengan cepat aku mengetik angka 1544 dan 1643 di layar, setelah menekan tombol start, aku melompat keluar, hampir bersamaan dengan saat pintu mesin tertutup.

Kenapa kau membawaku pulang Luna?

Aku tidak tau. Appa menyuruhku ke masa ini. Apa mungkin ada sesuatu yang Ia tinggalkan disini?

Aku tidak tau, yang jelas, gomawo, karena sudah membawaku pulang. Ayo pergi dari sini, aku tau tempat bersembunyi disekitar sini..

Aku mengikuti garis yang diciptakan Taeyang dipikirannya. Kami sampai disebuah gubuk mungil.

Aku biasa istirahat disini setelah berburu..

Berburu tidak jadi istilah yang menyenangkan bagiku.

Maaf Luna..

Gwenchana. Aku diduniamu sekarang, setidaknya aku harus membiasakan diri dengan istilah yang kau miliki.

Gomawo Luna..

Kau mengucapkan kata itu berkali-kali setiap harinya.

Taeyang tertawa pelan. Kemudian dia diam. Aku mengatur tempat persembunyian sementaraku—setidaknya sampai aku bisa menyusun rencana untuk bertahan hidup—lalu aku berbaring dipapan tipis yang ada disana.

Seharusnya kau berpikir untuk menyediakan tempat tidur disini Taeyang.

Aku tidak pernah tidur Luna. Saat kau tidur, aku melihat pikiranmu dan mimpimu..

Benarkah? Apa itu menyenangkan?

Menyenangkan.. Kau orang yang selalu melihat dunia dari sisi yang indah..

Aku tidak pernah begitu.

Taeyang tertawa pelan.

Kau seperti itu Luna, kau selalu melihat sisi yang indah dari suatu hal. Pikiranmu..

Kenapa dengan pikiranku?

Pikiranmu sangat bersih.. Tidak seperti manusia lainnya.

Kuanggap itu sebagai pujian.

Kau tau, setelah aku menelusuri pikiranmu, kurasa, kau mungkin berasal dari zaman tabung putih jika kau ada diposisiku.

Mwo? Wae?

Kau baik Luna, kebaikan yang sangat sempurna, mungkin di zamanmu, kebaikan seperti itu hanya dimanfaatkan, tapi bagiku.. tidak ada manusia yang lebih baik darimu..

Taeyang tertawa lagi, lalu Ia diam. Aku ikut terdiam. Hanyut dalam pikiran Taeyang. Dia sering memikirkan hal menarik, tidak sepertiku.

Kau lebih banyak memikirkan rasa bersalah.. diluar mimpi indahmu tentunya.

Kau benar. Apa yang dilakukan Appa ku terus membebaniku. Terutama setelah..

Ahh, maaf Luna.. Ku mohon.. Aku merasakan kesedihan yang sama denganmu..

Aku tersenyum samar.

Aku sudah sendirian di dunia ini..

Tidak Luna, kau punya aku. Kita berteman bukan?

Terima kasih..

Aku dan Taeyang sama-sama terkejut dengan suara gedebum keras yang tercipta. Pintu tempat persembunyian kami terbuka. Aku bergeser pelan ke bagian tergelap. Tidak. Tidak. Adrenalinku terpacu sangat kencang.

Mereka menemukan kita Luna..

Apa itu manusia masa depan? Bersama Umma tiriku? Maaf Taeyang. Aku tidak bisa membawamu ke keluargamu.

Luna.. Maaf, karena pikiranku kau jadi begini..

“Ada manusia disini..”, suara itu hampir berupa desisan

Aku gemetar. Sementara kurasakan euforia aneh dari Taeyang.

Kita selamat!! Kita selamat Luna!! Itu Chanyeol oppa! Oppa! Oppa! Aku disini!

Diamlah! Dia tidak tau jika kau ada disini! Teriakan Taeyang membuat kepalaku pening. Dan seketika aku terpaku saat seseorang meraih tanganku. Api muncul dilengannya dan aku sekarang bisa melihat wajahnya dengan jelas.

“Manusia masa depan.”, desisnya menakutkan

Sementara Taeyang masih begitu bahagia, ia tidak tau nyawa kami sekarang terancam.

Chanyeol Oppa.. Oppa.. Oppa..

Dia terus bergumam dipikiranku dan itu sangat mengganggu sekarang.

“Aku ingin tau reaksi semua orang jika tau apa yang kudapatkan,”, Chanyeol menarik ku berdiri dengan kasar.

Taeyang. Lihat?

Ah.. Oppa..

Taeyang terpaku. Diingatannya, Chanyeol tidak pernah melakukan kekerasan seperti itu. Itu di dalam ingatannya, saat namja jangkung ini bersama keluarganya. Bukan seorang manusia sepertiku.

Tapi.. Tapi dia Chanyeol oppa..

Kau hidup ditubuhku. Aku yang mereka lihat, bukan kau. Jangan berisik dipikiranku. Aku butuh konsentrasi untuk mempertahankan hidup kita.

Taeyang diam. Tidak berusaha melontarkan komentar apapun saat Chanyeol menarikku dengan kasar dan dengan satu lengannya mengangkatku dan kemudian membawaku ke tempat yang tidak kukenal.

Rumahku..

Taeyang menjelaskan. Tapi membayangkan reaksi keluarganya sekarang membuatku mual. Mereka pasti sama-sama membenciku. Aku dari masa depan. Aku satu dari berjuta orang dari masa depan yang membuat adik mereka hilang. Itulah yang mereka tau.

Chanyeol membantingku ke lantai, membuat badanku terasa nyeri. Didepanku sekarang ada banyak bangsa mereka—aku lupa apa namanya—yang jelas mereka semua sama, pasti ingin membunuhku.

“Kita lihat apa isi dari tabung yang kau bawa ini..”

Seseorang merebut kasar tabung keperakan ditanganku. Takut-takut, aku memandang sosok itu. Suho? Itukah namanya? Dia menyernyit melihat darah di tabung itu. Darah yang belum mengering.

Ia berjongkok dihadapanku, memperhatikanku dari atas sampai bawah. Dan tatapannya bersarang pada darah yang mengotori lantai rumahnya karena tanganku menyentuh lantai.

“Apa kau melukainya Park Chanyeol?”

“Tidak.”

Suho memandangku lagi.

“Apa kau terluka dalam perjalanan ke tempat ini?”, ucapnya dengan nada sinis

“Hyung, kurasa aku mengenali tabung itu.”, satu suara lain memecah konsentrasi Suho

“Apa itu Kyungsoo?”

Sosok bernama Kyungsoo itu mengulurkan tangannya, dan dengan percaya, Suho memberikan tabung itu padanya. Perhatian namja itu kembali bersarang padaku.

“Kurasa kau lebih baik dilenyapkan.”

۩۞۩▬▬▬▬▬▬ε(• -̮ •)з To Be Continued ε(• -̮ •)з ▬▬▬▬▬▬▬۩۞۩

11 thoughts on “Mind Part 4

  1. ellalibra berkata:

    Skrg sdh bs bcny enak tor,,,g bingung mn luna mana taeyang hehe makasih ,, dlanjut y tor crtny ,,semangat 🙂

  2. exo_yensi berkata:

    aaa ya ampun chapter ini bikin gua greget sumpah,, masa luna maw di musnahkan gak sabar nunggu chapter slnjutnya thor

  3. JeaKhi99 berkata:

    Omona!!! Keren bgt….
    Oppadeulnya Taeyang kok jahat yaa… Masa’ Luna mau dimusnahkan? Harus ada yang nyegah nih. Taeyang bisa gantiin tubuhnya Luna dan menjelaskan keadaannya pada oppadeulnya kan???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s