Last Game (Chapter 4)

Title : Last Game (Chapter 4)

Author : Sehoon Oh

Cast : All member EXO and others

Genre : Brothership, family, school life, sport

Rating : General

#####

Di ruangannya Luhan terisak. Memorinya serasa memaksanya mengingat masa-masa membahagiakannya dulu. Eomma yang selalu membahagiakan hidupnya harus pergi meninggalkannya demi anak itu. Seorang anak polos yang sama sekali tidak pernah merasakan sentuhan seorang ibu. Tapi Luhan tidak perduli. Yang dia tau adalah anak polos itu yang membuat ibunya meninggalkannya untuk selamanya.

Kris menuju sebuah rumah yang berada di tengah kota Seoul. Rumah dengan pagar berwarna cokelat tua dengan tanaman ulur di atasnya. Kris beberapa kali memencet tombol di tembok samping pagar. Tidak lama seorang namja muncul dari balik pintu dengan rambut yang acak-acakan. Dia sedikit terkejut melihat Kris ada di depan pagar rumahnya.

“Kris? Apa yang kau lakukan di sini? Bukankah kau sedang menjaga Luhan?” Tanya namja itu.

“Aku diusir. Bolehkah aku masuk?” Ucap Kris dengan nada lesu.

“Masuklah. Tapi bagaimana Luhan bisa mengusirmu? Apa yang terjadi?”

“Aku hanya bertanya tentang Sehun, tapi dia malah mengusirku. Xiumin-ah apa kau bisa menceritakannya padaku?”

“Aish, kau tanyakan saja pada Sehun.” Xiumin acuh.

“Yak!! Aku tadi sudah bertemu Sehun, dia bilang aku harus bertanya padamu.”

“Mwo?! Aish anak itu. Aku akan menyuruhnya kemari.”

Xiumin berlari menaiki tangga menuju kamarnya. Setelah beberapa saat dia kembali dengan sebuah ponsel di tangannya. Dia kemudian memencet beberapa nomor sambil mengingat-ingat karena dia baru mendapatkan nomor ponsel Sehun tadi. Sehun langsung mengangkat telepon dari Xiumin.

“Ye, hyung?” Terdengar alunan musik rock di seberang telepon.

“Apa kau sedang berpesta?”

“Ani. Aku hanya ingin menenangkan pikiranku.” Sehun langsung mematikan musiknya.

“Kau harus ke rumahku sekarang. Banyak hal yang harus kau jelaskan, Oh Sehun.”

“Hyung aku sangat lelah, bagaimana kalau besok?”

“Tidak. Sekarang! Aku tunggu.” Xiumin langsung menutup teleponnya.

Sehun menghela nafasnya. Dia malas untuk meninggalkan kamarnya. Namun akhirnya dia tetap pergi ke rumah Xiumin. Setelah setengah jam perjalanan dia memakirkan mobilnya di belakang mobil Kris. Sehun sedikit terkejut ketika melihat mobil Kris. Bukannya dia menjaga Luhan hyung? Apa yang dia lakukan di sini? Sehun melangkah masuk ke rumah Xiumin. Dia melihat Xiumin dan Kris di ruang tamu

“Kris? Luhan hyung? Kenapa kau meninggalkannya?” Tanya Sehun.

“Dia mengusirku. Cepat, kau berhutang banyak hal padaku.”

“Arraseo. Aku akan menceritakan yang sebenarnya pada kalian. Tapi aku mohon kalian jangan katakan pada Luhan hyung jika aku yang menceritakannya pada kalian.”

“Arra.” Jawab Xiumin.

Sehun menarik nafas, lalu dia mulai bercerita.

“Aku akan menceritakan dari awal. Dulu Luhan hyung sangat dekat dengan eomma, dia sangat dimanja oleh eomma. Saat eomma mengandungku, Luhan hyung sangat bahagia karena dia akan mendapat seorang teman. Tapi saat aku lahir eomma mengalami pendarahan yang menyebabkan eomma meninggal.” Sehun berhenti sejenak untuk mengatur nafasnya. “Dan sejak saat itu Luhan hyung membenciku. Bahkan sampai saat ini pun aku dan dia seperti terpisah, padahal seperti yang kalian tau aku tinggal serumah dengannya. Bahkan kalian tidak mengetahuinya sama sekali.”

Kris mendengarkan cerita Sehun dengan seksama, berusaha mencerna perkataan Sehun. “Lalu bagaimana dengan appa kalian? Apa dia membiarkan Luhan dan kau seperti ini?”

“Appa mengetahuinya, bahkan appa tau jika aku sampai menyebarkan hal ini Luhan hyung akan membunuhku.” Perkataan Sehun membuat Kris dan Xiumin melongo.

“Astaga, apa anak itu benar-benar gila?” Decak Xiumin.

“Hyung tolong, jangan katakan pada siapa pun tentang hal ini. Luhan hyung adalah orang yang selalu melakukan hal yang sesuai dengan kemauannya. Aku tidak mau dia menjadi seorang pembunuh.” Sehun menunduk.

“Tenang saja. Jika ada yang terjadi denganmu atau dengan Luhan kau langsung beritahu kami.” Ucap Kris yang langsung mendapat anggukan dari Xiumin.

“Arraseo hyung. Gomawo.” Sehun tersenyum. Dia seperti mendapatkan kekuatan untuk berusaha menyadarkan hyungnya.

Sejak saat itu Sehun kembali bersikap seperti sebelumnya. Dia selalu tampak acuh padahal dia peduli. Xiumin, Kris, dan appanya selalu berusaha untuk mencairkan suasana antara Luhan dan Sehun tapi selalu gagal. Luhan sudah kembali ke sekolah setelah beberapa hari dia dirawat di rumah sakit, tentu saja Sehun yang menjaganya tanpa sepengetahuan Luhan.

Hari ini Sehun mengikuti latihan basket seperti biasa. Turnamen Myungwoo sudah dekat. Mereka semakin giat berlatih. Chanyeol menghampiri Sehun yang sedang terduduk di pinggir lapangan. T-shirtnya basah karena keringat.

“Sehun-ah, kau yakin kita akan menang?”

“Wae? Kenapa kau bertanya seperti itu?” Sehun memandang wajah Chanyeol.

“Aku hanya ingin bertanya, apa tidak boleh?”

“Hyung, apa kau meragukan tim kita? Apa kau meragukan kekompakan tim kita? Pertandingan ini yang kita tunggu-tunggu dan kita sudah berlatih keras untuk ini.”

Suara Sehun yang sedikit keras membuat yang lain mendekat pada Sehun dan Chanyeol.

“Apa yang sedang kalian bicarakan?” Tanya Suho.

Sehun menggeleng. “Bukan apa-apa hyung. Apakah kalian sudah selesai?”

“Sudah. Ayo pulang, badanku lelah sekali.” Ucap Baekhyun sambil memijat tengkuknya yang sedikit pegal.

“Kajjaaa.” Seru Kai sambil menenteng tasnya.

“Tunggu akuuuu.” D.O sedikit berlari karena dia berada di sisi lapangan yang lain. Hari ini D.O mendapat giliran membereskan bola basket.

“Ayo ke cafe, aku yang traktir.” Sehun berjalan di depan yang lain. Yang lain mengikutinya dengan hati senang karena mendapat makanan gratis hari ini.

Mereka menuju cafe di dekat sungai Han. Mereka mencari tempat kosong di cafe yang sedang ramai pengunjung itu. Tiba-tiba seseorang memanggil nama Sehun.

“Oh Sehuuuun!!”

Sehun mencari asal suara itu, kemudian dia menemukan seseorang yang dikenalnya. “Xiumin hyung?” Sehun mendekati meja Xiumin.

“Kalian bisa duduk di sini.” Xiumin mempersilakan Sehun dan yang lain duduk satu meja dengannya. Sehun duduk dengan senang hati, tapi teman-temannya malah memandangnya heran.

“Wae? Apa kalian tidak mau duduk? Aku akan menjelaskannya pada kalian nanti. Arraseo?” Ucap Sehun, semua mengiyakan.

Mereka semua makan dengan lahap. Semua terlihat kelaparan karena hari ini mereka berlatih lebih lama dari biasanya. Setelah semua selesai, mereka memandang Sehun meminta penjelasan. Sehun yang sudah mengetahui maksud pandangan sahabatnya akhirnya mau menjelaskan.

“Begini hyung, aku tau jika sekolah kita bermusuhan dan bersaing dengan SMU Yonsei. Tapi apa kita tidak bisa berteman dengan mereka? Xiumin hyung tidak seburuk yang kalian kira. Jika kalian sudah mengenalnya mungkin pandangan kalian akan berubah.”

Xiumin yang menjadi sumber masalah di sini mulai berbicara. “Aku juga menganggap Sehun adalah musuh dulu, tapi setelah mengetahui sifatnya sebenarnya Sehun adalah anak yang baik dan aku menyukai sifatnya yang kekanak-kanakan. Dan mungkin kita bisa menjadi musuh di lapangan tetapi apakah kita harus menjadi musuh di kehidupan nyata?”

Suho yang paling bijaksana diantara yang lain tersenyum. Dia setuju dengan perkataan Xiumin barusan. “Aku setuju. Di lapangan kita memang musuh, tapi apa di kehidupan nyata kita harus begitu. Aku rasa kita bisa berteman.”

Chanyeol diikuti yang lain ikut tersenyum. Mereka memilki teman baru yang merupakan musuh mereka di lapangan.

“Xiumin hyung, sebenarnya mereka adalah sahabat yang baik. Mereka sudah aku anggap sebagai saudara.”

“Aigoooo, kau romantis sekali.” Celetuk Baekhyun membuat yang lain tertawa.

“Tapi sayang kau masih menjomblo hingga saat ini.” Imbuh Chanyeol.

“Apakah kau sudah memiliki yeoja hyung?” Tanya Kai.

“Kalian sudah tau kan, aku sepertinya tidak memiliki bakat merayu.”

“Kau memiliki bakat merayu, tapi sayang yang selalu kau rayu hanya Baekhyun.” Ucapan D.O membuat semua tertawa geli, kecuali Chanyeol dan Baekhyun yang melotot kesal padanya.

“Sehunie mereka bisa menggantikan saudaramu yang hilang itu. Dan aku rasa mereka lebih pantas kau anggap saudara dari pada anak itu.” Xiumin tersenyum.

“Mwo? Siapa anak yang kau maksud hyung?” Tanya Kai.

“Apakah hyung Sehun?” Chanyeol berubah penasaran.

“Ya, apa kalian sudah selesai. Lebih baik kita pulang.” Sehun pergi untuk membayar makanan mereka.

“Xiumin hyung, apa kau mengenal hyung Sehun?” Chanyeol masih penasaran.

“Tentu saja, dia adalah sahabatku.” Jawab Xiumin.

“Mwo?! Apa kau tau kenapa Sehun menyembunyikannya dari kami?” Kali ini D.O yang bertanya.

“Tidak. Tapi kalian tidak perlu khawatir, kalian pasti akan mengetahuinya nanti.”

“Jinja? Aku tidak sabar menunggunya.” Seru Baekhyun.

“Sudahlah lebih baik kita pergi. Sehun pasti sudah keluar.”

Akhirnya mereka meninggalkan cafe. Sehun mengantar Kai pulang karena mobil Kai sedang di service. Sehun berhenti di depan pagar rumah Kai.

“Mampirlah.” Ucap Kai.

“Aku akan mampir sebentar, aku ingin istirahat.”

Kata istirahat yang dimaksud Sehun sebenarnya adalah dia lelah menghadapi sikap Luhan yang tidak pernah menganggapnya. Tapi Kai yang tidak mengerti apapun hanya mengetahui jika Sehun hanya kelelahan setelah berlatih tadi.

Sehun memarkirkan mobilnya di garasi luas milik Kai. Sehun mengikuti Kai masuk ke dalam rumahnya.

“Kau ke kamarku saja, aku akan mengambil minuman untukmu.” Ucap Kai sambil berlalu ke dapur.

Sehun menuruti perintah Kai. Sehun sudah terlalu hafal dengan rumah Kai. Sehun menaiki tangga lalu menuju sebuah kamar di sudut ruangan. Di dalam kamar Kai, Sehun merebahkan tubuhnya. Dan tertidur.

Beberapa saat setelah Sehun terlelap, Kai muncul membawa gelas berisi minuman segar. Kai menggelengkan kepalanya sambil berdecak ketika dia melihat sahabatnya itu terlelap. Akhirnya Kai memutuskan untuk mandi.

—-

Jam di dinding sudah menunjukan pukul 8 malam. Luhan keluar kamarnya untuk mencari camilan di dapur. Sesaat dia melirik kamar Sehun. Apa anak itu belum pulang? Ah aku tidak peduli. Luhan melanjutkan langkahnya.

Luhan mengambil beberapa snack di kulkas. Bibi Ren tiba-tiba muncul mengagetkan Luhan.

“Astaga!! Ahjumma mengagetkanku saja.”

“Sehun belum pulang. Apa Luhan tau dia kemana? Tidak biasanya dia pulang selarut ini.” Bibi Ren tampak khawatir.

“Aku tidak tau.” Jawab Luhan ketus.

“Ahjumma takut terjadi apa-apa dengan Sehun.”

“Aku tidak peduli.” Luhan meninggalkan bibi Ren lalu kembali menuju kamarnya.

Di dalam kamar Luhan memandangi ponselnya. Biasanya Sehun akan menghubunginya jika pulang terlambat, walaupun Luhan sering mengacuhkannya. Tapi Sehun tidak pernah selarut ini. Dan dia tidak memberitahu apa pun.

“Anak bodoh, pergi kemana dia? Apa jamnya bermasalah?” Ucap Luhan pada diri sendiri.

Di kamar Kai, Sehun masih terlelap. Dia terlihat sangat lelah. Diluar dia memang terlihat ceria tapi sebenarnya dia menyimpan banyak beban, dan dia tidak ingin sahabatnya mengetahuinya.

Sudah pukul 10.00 Sehun belum juga bangun. Kai tidak tega membangunkan Sehun. Akhirnya Kai menelepon rumah Sehun.

Tak lama menunggu, suara bibi Ren sudah terdengar. Bibi Ren terkejut mendengar suara Kai.

“Ada apa? Ada yang bisa ahjumma bantu?”

“Ahjumma, tolong katakan pada ayah atau hyung Sehun kalau dia sedang berada di rumah ku.”

“Oh begitu, ternyata Sehun di sana.”

“Tadi dia bilang ingin mampir sebentar tapi dia tertidur. Aku tidak tega membangunkannya. Biarkan dia menginap disini, besok hari libur.”

“Iya, nanti ahjumma akan mengatakannya pada hyung Sehun. Terima kasih, Kai.”

“Nde.”

Sambungan telepon terputus. Kai membaringkan tubuhnya di samping Sehun. Kai mengamati wajah Sehun.

“Apa kau menyembunyikan sesuatu? Kau tampak lelah sekali. Kau bisa berbagi padaku, kau percaya padaku kan?” Ucap Kai lalu menutup matanya.

Baru beberapa saat terlelap, ponsel di saku Sehun berbunyi. Kai mengerjapkan matanya sambil mencari ponsel Sehun. Kai menemukan ponsel Sehun lalu mengeluarkannya dari saku. Tertera nama ‘Hyung’ di layarnya dengan foto 2 anak kecil yang sedang duduk bersama. Kai mengangkat telepon itu.

“Yoboseo?”

Suara Kai membuat kaget seseorang di ujung telepon. Tapi akhirnya dia memutuskan untuk menjawab. “Ye. Dimana Sehun?”

“Apakah ini hyung Sehun? Sehun tertidur di rumahku. Apa tak apa jika dia tidur di sini? Aku tidak tega membangunkannya.”

“Arraseo, gomawo Kai-ah.” Ucap orang itu lalu menutup teleponnya.

Kai masih terbengong. Bagaimana dia tau kalau yang mengangkat teleponnya adalah Kai? Kai semakin penasaran dengan sosok hyung Sehun. Tapi sepertinya aku pernah mendengarnya suaranya, pikir Kai. Untuk membuang rasa penasarannya, Kai mencoba mencari sesuatu. Beberapa lama dia mengutak-atik ponsel Sehun tapi hasilnya nihil. Kai tidak menemukan apapun.

“Tidak ada apapun disini. Apa kau harus menyembunyikannya dari kami? Apa kami bukan sahabatmu?” Kai menarik nafas dan membuangnya perlahan. Dia akhirnya kembali untuk tidur.

—-

Sehun mengerjapkan mata ketika sinar matahari mengenai wajahnya. Sehun memandang berkeliling dan menemukan Kai di sofa. Sehun baru menyadari jika dia tertidur di rumah Kai. Sehun mencari ponselnya.

“Bagaimana ponselku bisa ada di sini? Apa aku mengeluarkannya?” Sehun bingung ketika melihat ponselnya sudah tergeletak di atas meja belajar Kai.

Tidak ingin membangunkan Kai, Sehun berjalan pelan-pelan menuju kamar mandi. Kemarin dia tidak mandi karena tertidur, badannya masih lengket karena keringat.

Suara gemericik air membangunkan Kai. Kai melihat tempat tidurnya yang sudah kosong. Kemana Sehun? Melihat pintu kamar mandi tertutup Kai mendekati kamar mandi tersebut.

“Sehun-ah, kau di dalam?” Seru Kai.

“Iya aku sedang mandi.”

“Arraseo.”

Setelah 30 menit Sehun baru keluar dari kamar mandi.  Wajahnya terlihat lebih segar. Beningan air di wajahnya seperti berlian karena terpantul oleh sinar matahari. Kai sudah membawakan Sehun sarapan.

“Kau makanlah itu, aku akan mandi. Jam 10 nanti kita ada rapat tim. Apa kau akan pulang dulu?” Tanya Kai.

“Aku akan pulang untuk mengganti bajuku. Aku akan menjemputmu lagi nanti.”

“Aku ikut saja denganmu. Aku hanya mandi sebentar.”

Tanpa berat hati Sehun menjawab, “Arra.” Lalu tersenyum.

Sehun tidak menunggu Kai terlalu lama. Kai mandi hanya 15 menit tidak seperti Sehun. Jika di rumah mandi Sehun bisa lebih lama dari ini.

“Kajja.” Kai sudah siap dengan ranselnya yang berisi sepatu dan baju ganti untuk latihan nanti.

Sehun dan Kai menuju garasi rumah Kai. Mereka melesat meninggalkan rumah Kai. Setelah beberapa menit mereka sudah melihat pagar tinggi berwarna hitam. Pagar hitam itu terbuka menunjukan bagian putihnya yang megah.

“Kau langsung saja ke kamarku. Aku akan ke dapur sebentar.” Ucap Sehun.

Kai mengangguk sambil tersenyum. Dalam hati Kai senang karena ini adalah kesempatannya untuk mencari tau siapa hyung Sehun. Kai sudah terlalu penasaran. Kai berkeliling untuk mencari foto atau apapun yang bisa menghilangkan rasa penasarannya. Tapi Kai tidak menemukan apapun.

Hingga Kai sudah berada di lantai dua. Mungkin kamar hyung Sehun ada di lantai dua. Dan hanya ada dua kamar di lantai dua. Kai sama sekali belum pernah masuk ke kamar yang berada di sebelah kamar Sehun. Atau mungkin itu kamar hyung Sehun? Tanya Kai pada diri sendiri.

Kai berniat untuk membuka kamar tersebut, tapi Kai baru tersadar jika semua di ruangan di rumah Sehun memiliki kode akses yang berbeda. Dan akhirnya Kai menyerah lalu menuju ke kamar Sehun.

Braaak!!

Kai tidak sengaja menabrak keranjang cucian di depan kamar hyung Sehun. Baju di dalamnya pun berceceran. Kai memungut satu per satu baju itu. Lalu Kai terkejut ketika melihat seragam sekolah SMU Yonsei.

“Jadi selama ini hyung Sehun bersekolah di SMU Yonsei? Apa karena itu Sehun menyembunyikannya? Ah tidak mungkin jika hanya karena hal itu. Tapi bagaimana bisa hyung Sehun bersekolah di sana?” Kai mencoba menebak-nebak, namun seseorang menepuk pundaknya.

“Apa yang kau lakukan di sini?”

TBC

16 thoughts on “Last Game (Chapter 4)

  1. citra dewi berkata:

    yee, luhan udh mulai memikirkan sehun nih,
    dan udh mulai pada tau siapa hyungnya sehun, haha next chapter ya chingu🙂

  2. Hilma berkata:

    Tuh kan, sebenarnya tuh luhan sayang sama sehun, dianya aja yg belum nyadar…
    Bikin luhan sadar chingu, lama-kalamaan sehun makin kasihan.. Dia nyimpen perasaannya sendiri…
    Next chingu…

  3. Ava berkata:

    Luhan mulai khawatir tuh sama sehun…
    Awal yg bagus.. 😃😄
    kasihan juga sehunnya kalau dibenci terus., dia kan jadi banyak pikiran…
    Bikin luhan nyadar kalo sebenarnya sehun itu berarti buat dia..
    Ditunggu kelanjutannya chingu…

  4. aya aya berkata:

    Yeyyyyy lanjut…… ntuuu siappaa ??? Luhann ato sehun.. aduhh makin penasaran nihh.. lanjut chingu lanjut penasaran ama lanjutannya nihhh ditunggu yahh lanjutannya fighting

  5. wikapratiwi8wp berkata:

    Ciyeeee yang khawatir…Lulu oppa jangan gitu dong sama Sehun..kasian tahu Sehun nya….woaaaa…Kai dkk sepertinya penasaran banget ya siapa hyung nya Sehun…hhmmm
    Tuh kata” yang sebelum TBC bikin penasaran….next ya author kece…🙂😀

  6. ellalibra berkata:

    Apa itu luhan/sehun ?? Penasaran ?? Hehe luhan kapan nyadarnya sih ? Kasihan kn sehun next chapt y tor keep writing hwaiting

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s