Forced Married part 5

poster

Title : Forced Married

Author : Nisa Amini / @fangirlxsj

Genre : Romance, Comedy (little), family, fluff

Rating : PG-14

Main Cast : Kim Hyejin (OC), Oh Sehun

Summary : 

Menikah karena sebuah hal yang tidak disengaja yang membuat kedua orang tua Sehun salah paham, bukankah lucu? Akankah kedua pasangan ini bisa menjalani kehidupan pernikahan yang dipaksakan?

***

CHAPTER 4

Sebelumnya…

Sehun kembali berjalan menuju luar dari rumah sakit ini. Berlama-lama didalam sini membuatnya bosan, apalagi bau obat-obattan yang sangat menyengat indra penciumannya. Dan juga karena banyak orang yang berlalu lalang disini – terutama para wanita, selalu melihat Sehun dengan tatapan memuja. Ini bukan pertama kalinya Sehun ditatap oleh kaum hawa seperti itu.

Kadang Sehun merasa bingung, apa mereka tidak pernah melihat pria tampan sebelumnya? Benar-benar mengganggunya. Tiba-tiba langkah Sehun terhenti ketika ia melihat seorang pria paruh baya yang berjalan berlawan arah dengannya.

Sehun merasa tidak asing dengan wajah pria paruh baya ini, tidak bisa dipungkiri pria itu pun juga menghentikkan langkahnya ketika melihat Sehun yang berada tepat didepannya. Tunggu… saat ini Sehun sedang berfikir.

Oh ini tidak mungkin… apa benar ia adalah…

“Kim Hyun Seok Ahjussi?!”

CHAPTER 5

Flashback…

Sehun kecil sedang sibuk memainkan robot berwarna biru miliknya, seruan semangat terus terlontar dari bibir kecilnya untuk mengalahkan robot musuh lainnya. Layar tv di ruang tengah ini juga masih terus menyala, memperlihatkan cuplikan film kartun robot yang sama dengan yang Sehun mainkan sekarang.

“Mati kau robot merah!” Seru Sehun kecil, kedua robot itu terus ia adu untuk bertarung. Sudah berapa lama Sehun memainkan robot ini? apa ia tak bosan?

Trak!

“Yeah! Robot merah hancur! Rasakan, itu hukumanmu karena sudah menghancurkan bumi ini!” kepala robot merah itu akhirnya terlepas dari tubuhnya. Bagaimana tidak hancur? Kalau sedari tadi Sehun memperadukan kedua kepala robot tersebut.

“Keliatannya seru sekali.” 

“Oh Ahjussi datang? Apa Ahjussi mau ikut bermain?” Ajak Sehun kecil sambil menyodorkan robot lain ke hadapan Hyun Seok Ahjussi – supir pribadi Sehun yang setiap hari mengantarnya sekolah akhir-akhir ini.

“Ahjussi sangat ingin bermain, tapi Nyonya menyuruh Ahjussi untuk mengantar Sehun pergi ke Sekolah hari ini.”

“Yah, aku malas pergi kesekolah!” seru Sehun kecil menolak, sambil mecibirkan bibirnya lucu. Hyun Seok yang notabene baru bekerja bersama keluarga Oh tentu masih harus ekstra hati-hati menghadapi anak tunggal dari keluarga ini.

Bagaimana pun ia tidak mau membuat kesalahan terhadap anak ini, kalau nanti ia di pecat? Bagaimana? Jadi Hyun Seok harus bisa berfikir cerdik untuk mengajak anak ini pergi kesekolah.

“Bagaimana kalau sehabis pulang Sekolah, Ahjussi akan mengajakmu pergi kepameran robot? Ahjussi dengar disana ada robot yang bisa terbang dan bisa pergi ke luar angkasa.” Bujuk Hyun Seok asal.

Lihatlah, sekarang tatapan Sehun kecil menjadi berbinar ketika sang Ahjussi menawarkan hal yang sangat menggiurkan baginya, Robot.

Jinjjayo? Baiklah Sehun akan pergi berganti baju! Ahjussi jangan meninggalkan aku!”

Flashback end…

***

Hari ini akhirnya tiba, cuaca pagi ini terlihat sangat cerah. Semilir angin berhembus menembus kulit halus Hyejin yang sedang duduk termenung sambil menatap dirinya sendiri di cermin. Gaun berwarna putih yang ia kenakan sangatlah indah – ah tidak ini benar-benar sangat mengagumkan!

Kalian pasti tahu kenapa Hyejin mengenakan gaun kan?

Yap ini hari pernikahannya dengan… Sehun. Jujur saja Hyejin tak sepenuhnya merasa bahagia seperti pada halnya yang biasa pasangan pengantin rasakan. Mempelai wanita akan merasa tegang ketika wajahnya dipoles oleh make up tipis tapi terlihat cantik dan sederhana, lalu berjalan beiringan menuju altar,  saling mengucapkan janji satu sama lain.

Dan…

Berciuman? Oh astaga itulah bayangan suatu pernikahan yang sering ia lihat di Drama kesayangnnya. Tapi semua hal itu berbanding terbalik dengan dirinya, menunggu dirungannya pengantin ini membuatnya mengantuk. Bolehkan ia meminta waktu untuk tidur sebentar?

Sebetulnya salah satu penyebab ia mengantuk adalah karena terlalu pusing memikirkan sikap Sehun yang menurutnya sedikit berubah ketika mereka pulang dari Daegu beberapa hari yang lalu. Sikap pria itu terlalu dingin, apa ia pernah membuat kesalahan padanya?

Membayangkan dirinya dan Sehun yang tidak pernah akur memang sudah biasa baginya dan tidak mungkin sekali Sehun menjadi dingin karena hal itu. Lantas apa?

Oh apa mungkin?

“Karena aku pernah membicarakan masalah perceraian?” tanya Hyejin kepada dirinya sendiri, gadis ini merasa tidak percaya kalau sikap pria ini sedikit…

“Ck! Childish sekali dia…” lanjut Hyejin malas sambil menghela nafas pelan. Kembali hawa mengantuk menghantui dirinya, tidur selama lima menit tidak apa kan?

Oke Hyejin sudah mulai memecamkan matanya…

.

.

.

.

.

Tok tok tok…

Oh Ayolah Hyejin baru memejamkan mata beberapa detik tapi sudah ada yang mengganggunya. kenapa semua orang tidak prihatin dengan dirinya yang mengantuk ini?

“Nyonya sudah saatnya anda keluar, acara akan segera dimulai.”

Lagi-lagi wanita yang menjadi anak buah Sehun ini datang kembali, sebenarnya Hyejin merasa risih diperlakukan bak seorang putri dari sebuah kerajaan yang pernah ia baca di buku dongeng.

“Ah baiklah…” dengan gesit wanita itu membantu Hyejin berjalan menuju gedung utama tempat berlangsungnya pernikahan mereka berdua.

Aku berharap ini semua cepat berakhir…

***

Inilah suasana yang paling menegangkan dalam hidup Hyejin, ia bukan sedang menaiki suatu wahana menyeramkan yang ada di tempat wisata dan bukan juga sedang memasuki rumah hantu yang menyeramkan itu. Tapi sekarang ia sedang berhadapan dengan seseorang yang sedang menatapnya dingin di altar pernikahan.

Dengan gerakan pelan dan seirama Hyejin pun berjalan menuju altar dengan ditemani oleh Appa nya. Tangan Hyejin pun sedikit menguat melingkari lengan Appa nya, ia merasa ini bukan dirinya. Kenapa ia sangat tegang sekali? Ini semua diluar dugaannya.

Hyejin dan sang Appa pun berhenti ketika ia sudah sampai di depan Sehun yang masih berjarak beberapa meter lagi, inilah saatnya Sehun yang bergantian membawa Hyejin ke altar. Ia rasakan tangan Sehun yang besar sedang menggenggam tangannya pelan.

Pria yang menggengam tangannya masih bersikap  dingin padanya…

Apa kedepannya mereka berdua akan selalu seperti ini?

“Kedua mempelai dipersilahkan untuk mengucapkan janji pernikahan satu sama lain.” Ucap sang pastur kepada Hyejin dan Sehun yang kini sedang berdiri saling berhadapan tanpa melepaskan tautan tangan mereka.

“Saya Oh Sehun menyambut engkau Kim Hyejin sebagai istriku dan berjanji bahwa saya tetap setia kepadamu dalam untung dan malang, bahwa saya akan memelihara engkau dengan setia sampai mau memisahkan kita” helaan nafas pun terdengar pelan ketika Sehun selesai mengucapkan kalimat janjinya, dan mata elangnya tak luput pergi dari bola mata Hyejin yang juga sama menatapnya.

Sekarang saatnya giliran Hyejin.

“Saya Kim Hyejin menyambut engkau Oh Sehun sebagai suamiku dan berjanji bahwa saya tetap setia kepadamu dalam untuk dan malang, bahwa saya akan memelihara engkau dengan setia sampai mau memisahkan kita.”

Sang pastur yang berada di tengah mereka seketika tersenyum melihat pasangan ini yang akhirnya sudah resmi menjadi suami dan istri. Dan finally sekarang adalah saat yang menegangkan bagi Hyejin.

Ciuman…

“Mempelai pria di persilahkan untuk mencium sang istri.”

Tubuh Hyejin seketika menenggang, oh astaga sebuah sensasi yang membuat jantung Hyejin serasa ingin keluar dari tempatnya. Lalu bagaimana dengan Sehun? pria itu terus saja memasang wajah datarnya.

Dengan perlahan Sehun pun mulai mencodongkan wajahnya ke hadapan Hyejin, lalu Hyejin bisa merasakan ada dua tangan kekar yang memegang bahunya. Gadis itu tidak bisa melihat apapun, ia takut dan akhirnya hanya bisa menunggu ‘ciuman’ itu dengan mata terpejam.

Cup…

.

.

Oh Sudah? Hanya seperti itu? dan…

Hanya dikening?

Oh syukurlah Hyejin bisa bernafas lega karena Sehun tidak mengambil first kiss nya. Dan Hey! Jangan menatap Hyejin seperti itu, gadis itu juga tidak pernah merasakan sesuatu yang di sebut sebagai ‘ciuman’ ketika ia berpacaran dengan Baekhyun dulu.

Hyejin pun dengan pelan membuka kedua kelopak matanya ketika sesuatu yang terasa lembab itu hilang dari keningnya. Lalu terdengarlah suara riuh tepuk tangan dari para tamu undangan yang ada. Hm, dan sekarang gadis itu malah merasa sedikit malu karena melakukan hal ini didepan para tamu dan juga temannya yang hadir.

Tanpa diduga Sehun yang masih beberapa senti didekatnya itu langsung memeluk dirinya., beberapa detik kemudian terdengar suara berat yang menghampiri telinga kirinya.

“Sekarang kau puas?” tanya Sehun sambil berbisik pelan.

Sedangkan padangan Hyejin terlihat mencari kedua orang tuanya terutama Eomma nya, di kursi paling depan lah mereka berdua duduk sambil menatap Sehun dan Hyejin bahagia. Hyejin juga bisa melihat bagaimana guratan terharu Eomma nya, ya Hyejin akui ia cukup puas karena bisa melihat wajah tersenyum Eomma nya.

“Ya aku puas. Terima kasih Tuan Oh Sehun.” jawab Hyejin pelan tanpa tersenyum sama sekali.

Aura peperangan sangat terlihat sekali disini. Tapi tidak apa-apa, meskipun Sehun menyebalkan tapi disatu sisi ia juga berterima kasih kepada pria itu karena mau menikahinya. Sebenarnya ini semua diluar dugaan Hyejin, tapi sepertinya tuhan memiliki rencana lain untuknya.

Eh tunggu…

Tanpa mereka sadari ada sepasang bola mata yang menatap kedua mempelai dengan tatapan yang tidak suka, tatapan itu menyiratkan suatu kebencian yang mendalam. Orang itu sudah mulai tidak tahan, pernikahan  ini membuatnya merasa terpojoki.

Ini mulai berbahaya, aku mulai tidak tahan. Aku akan mencari cara untuk melenyapkanmu…

***

Ramai. Itulah salah satu yang bisa menggambarkan keadaan saat ini.

“Sehun-ah!”

“Oh kau Jongin-ah.”

Jongin langsung berlari dari tempatnya lalu memeluk kawan nya ini. “Selamat kawan, kau berhasil mendahuluiku.”

Sehun pun terkekeh pelan mendengar nada cemburu dari kawannya, lalu Sehun segera melepaskan pelukkan Jongin.

“Tapi ku dengar kau akhir-akhir ini sedang dekat dengan sekretaris Yumi-sshi” tebak Sehun, tidak bisa dipungkiri wajah Jongin langsung terkejut ketika Sehun menyebut sekretaris berpostur mungil itu.

“Huh? Mana mungkin aku menyukai gadis menyeramkan itu!”

Jika kau tau, Hyejin itu lebih menyeramkan dari Yumi atau bahkan lebih menyeramkan dari hantu!

“Oh ya, aku sedikit ingin bertanya denganmu.Kenapa kau bisa menikah dengan cepat seperti ini? aku bertanya karena kau itu jarang sekali dekat dengan seorang gadis. Aku bahkan sempat berfikir… apa kau… eum… menikah dengannya karena… ngh… ‘kecelakaan’?” suara Jongin terdengar  mengendur pelan ketika kalimat terakhir ia lontarkan.

“Uhuk uhuk!” tiba-tiba Sehun sedikit tersedak ketika mendengar perkataan Jongin.

“Aku berfikir seperti itu karena di drama yang ku tonton  kedua pasangan tersebut  terlihat cepat-cepat menikah karena sudah melakukan sebuah ‘kecelakaan’ dan – hey! Kenapa kau terbatuk? Apa ada yang sa – Oh tidak mungkin! Apa kata-kata ku barusan …. Benar?”

JEONGMAL ANIYA!”

.

.

Hening…

Bagus sekali Oh Sehun, kau berteriak seperti itu dan membuat semua puluhan pasang mata menatapmu aneh. Bahkan grup musik yang Sehun undang di pesta pernikahannya juga ikut terhenti ketika mendengar teriakkan sang mempelai pria, Oh Sehun.

Bahkan sang istri yang juga tengah sibuk mengobrol dengan temannya harus ikut teralihkan melihat Sehun.

Apa yang ia lakukan? Berteriak seenaknya, kau kira gedung ini hutan, huh? 

Sehun segera menundukan kepalanya untuk meminta maaf atas kegaduhannya kepada semua tamu. “Kau sukses membuatku malu Kim Jongin” desis Sehun kesal.

“Hey aku bahkan tak meyuruhmu untuk berteriak, Sehun sajangnim.” Jawab Jongin sambil terkekeh pelan melihat kebodohan temannya. “Ah sudahlah, berdekatan denganmu membuatku semakin terlihat memalukan, haha!”

“Yak!”

***

Akhirnya inilah yang ditunggu oleh Hyejin dan Sehun, Istirahat. Bayangkan saja mereka berdua harus melayani tamu-tamu yang datang hampir seharian! Sehun ingin segera mandi sedangkan Hyejin ingin langsung tidur – tanpa mengganti gaun?

“Oh astaga pungguku rasanya ingin remuk” pekik Hyejin tertahan ketika punggungnya berhasil bersandar di sofa ruang tengah Apartement Sehun. Sejak perjalanan pulang mereka tak saling menghiraukan satu sama lain.

Duan-duanya bersikap cuek.

Hyejin bukanlah gadis yang tidak memperhatikan sekitar, gadis ini lebih peka dengan apa yang terjadi. Ketika ia melihat Sehun mendahuluinya berjalan, dan juga mengabaikan setiap apa yang ia lakukan. Bukankah kekanakkan?

Dan lihat saja pria itu langsung membukanya tuxedo hitamnya dan melemparnya  ke sembarang tempat. Lalu tak lama kemudian terdengar suara gemericik air yang bersumber dari arah kamar mandi.

Pria itu sedang mandi.

Dan Hyejin seketika langsung ingat kalau ia mulai saat ini tak lagi tinggal sendiri, ia sudah menikah. Otak gadis ini mulai berfikir, sekarang apa yang harus ia lakukan? Menyiapkan baju tidur untuk Sehun? atau menyiapkan makan malam untuk Sehun?

Hyejin langsung menggeleng keras. Itu sangat menjijikan…

“Tapi hari-hariku kedepan disini aku akan menjadi pembantu pria sialan itu aish~”

“Siapa pria sialan yang kau maksud?”

Hyejin terlonjak kaget, suara berat itu berhasil membuatnya jantungan. Pria itu lalu memungut kembali tuxedo nya dari lantai lalu menaruh ditempat yang selayaknya. Kedua mata Hyejin tak bisa lepas dari apa yang pria didepannya ini lakukan, melihatnya mengusap rambut basahnya itu dengan handuk putihnya dan bahkan pria itu memakai kaos hitam berlengan pendek memperlihatkan kulit putih susunya yang membuat Hyejin tertegun.

“Kau pria sialan”

“Atas dasar apa kau menyebutku seperti itu?”

“Tidak ada, tapi memang kedua mataku membaca kalau kau itu pria sialan dan menyebalkan”

“Lalu aku harus meyebutmu apa? Gadis berisik dan tak tahu diri?”

“Kau pintar berbicara tuan Oh!” desis Hyejin kesal.

Sehun lalu menyeringai pelan ketika gadis itu menyebutnya dengan kata ‘tuan’, kenapa ditelinganya terdengar lucu? Hey by the way gadis ini belum berganti pakaian? Apa ia tidak merasa jengah dengan gaun itu?

“Hey gadis berisik, apa kau tidak ingin berganti pakaian?”

Hyejin lalu melihat dirinya sendiri dengan tatapan malas, ia baru ingat ia masih memakai gaun merepotkan ini. “Ah ya aku lupa. Baiklah aku mau ganti pakaian du – eh tapi aku tak punya pakaian ganti, eottokeh? Apa aku harus kembali ke Apartement ku dulu?”

“Tidak perlu, ganti saja pakai baju dan celana trainingku.” Ucap Sehun enteng sambil mengambil remote televisi dan duduk di sebelah Hyejin.

Itu bukan ide yang buruk bagi Hyejin, karena ia juga malas pergi ke Apartementnya. “Baiklah, aku akan mandi dan berganti pakaian dulu.”

Sehun sebenarnya sengaja tidak tidur lebih awal hari ini, karena ada sesuatu yang harus ia bicarakan dengan Hyejin. Sambil menunggu Hyejin mandi lebih baik ia menonton tayangan televisi terlebih dahulu.

Disini kita akan menceritakan tentang kebiasaan Sehun yang sesungguhnya bahwa sebenarnya tidak terlalu suka menonton tv tapi sekarang ia lakukan karena bingung harus bersikap apa kepada Hyejin, maka dari itu ia mencari perantara untuk menjadi peralihannya. Dulu Sehun berfikir bahwa malam pertamanya setelah menikah akan terasa indah tapi ternyata tidak pada kenyataannya.

Ia sebenarnya gugup. Atas dasar apa? ia pun juga tidak tahu.

CEO dari perusahaan Dongkuk Steel hari ini menggelar sebuah pernikahan.

“Hey headline berita hari ini kenapa harus berbicara tentangku?” tanya Sehun kesal ketika melihat acara berita yang menceritakan tentangnya.

“Hari ini CEO muda Dongkuk Steel Oh Sehun menikah dengan gadis cantik bernama Kim Hyejin. Dari tempat berlangsungnya pernikahan dilaksanakan dengan tema yang cukup mewah. Tidak ada yang tahu penyebab CEO itu menikah di usia muda, terlebih lagi banyak artikel yang menyatakan bahwa sang Istri bukanlah dari kalangan ‘atas’ seperti sang Suami – “

“Apa yang sedang kau tonton?”

Clik. Dengan gerakan cepat Sehun langsung mengganti channel televisi tersebut ketika Hyejin datang. Ia hanya tidak mau Hyejin melihat berita yang tidak-tidak tentang gadis itu dan dirinya sendiri. Dan juga kenapa banyak sekali orang diluar sana yang ingin tahu tentang mereka huh?

Kenapa acara headline berita sekarang tidak jauh beda dengan acara gossip selebriti?! Aish menyebalkan!

“Yak jangan menatapku seperti itu!” tegur Hyejin keras sambil menutup tubuhnya dengan kedua tangannya ketika ia melihat Sehun yang terus menatapnya dengan pakaian yang aneh ini, baju kebesaran milik Sehun beserta celana training milik pria itu juga. “Apa aku terlihat aneh?”

“Tidak, hanya saja kau seperti gelandangan yang tidak mempunyai pakaian lain”

“Harus dengan cara apa aku bisa menutup mulutmu itu, huh?”

“Dengan cara kau harus duduk disini, cepat! Aku harus membicarakan sesuatu padamu.” Suruh Sehun sambil menepuk sofa disebelahnya, seperti mengisyaratkan Hyejin untuk segera duduk disebelahnya.

Hyejin pun segera menurut dan ia langsung duduk di sebelah Sehun. “Apa yang ingin kau bicarakan?”

“Peraturan. Ya kita disini akan membuat sebuah peraturan selama kita tinggal disini.”

“Peraturan? Peraturan seperti apa?”

Sehun langsung menggambil selembar kertas dan juga bulpoin yang tak jauh dari jangkauannya. “Perhatikan dengan baik, aku akan menuliskannya.”

  1. Dilarang menceritakan tentang pernikahan palsu ini kepada siapapun.
  2. Kau harus menyiapkan segala sesuatu yang aku minta.
  3. Selama pernikahan terus berlangsung, ranjang itu tetap menjadi milikku! Dan kau – Hyejin- bisa menggunakan sofaku untuk tidur, terkecuali Kamar mandi (karena memang ada satu jadi kita harus berbagi)
  4. Ketika didepan semua orang/ditempat umum kita harus bersikap selayaknya suami istri pada umumnya.
  5. Dan terakhir jangan mencampuri urusan pribadiku!

“Ok ini sudah jadi, kau bisa membacanya.” Ucap Sehun ketika sudah selesai menulis peraturan itu lalu memberikan kertas itu ke Hyejin.

.

.

.

“Apa kau sedang menguji kesabaranku? Peraturan ini benar-benar tidak adil! Kenapa semua keuntungan hanya memihak kepadamu?!” Hyejin langsung melempar kertas itu asal karena ia terlalu kesal ketika membaca peraturan konyol itu. “Ah untuk peraturan  1, 2, 4, dan 5 itu masih bisa kupenuhi tapi tidak dengan peraturan nomor 3! karena itu benar-benar tidak adil! Jika kamar mandi yang ada satu saja kita bisa berbagi tetapi kenapa dengan ranjang itu tidak bisa?!”

“Jadi kau ingin hal ‘berbahaya’ itu terjadi, huh?”

“Oh astaga, kenapa pikiranmu itu sempit sekali? Bagaimanapun disini aku tidak mau rugi, biar sedikit pun aku harus mendapat keuntungan!”

“Tapi – “

“Kita akan menggunakan sebuah guling sebagai pembatasnya?”

Sehun tampak menimang-nimang pendapat Hyejin itu, tidak terlalu buruk juga. “Tapi aku tidak mau menanggung akibat apapun jika terjadi sesuatu.”

“Tenang saja, aku yakin kau tidak akan melakukan apapun.”

“Ck, kau nampak yakin sekali.”

Hyejin terlihat memutar kedua bola matanya ia sudah terlihat jengah dengan kelakukan Sehun ini. “Oh ayolah cepat ralat peraturan itu yang benar!”

Sehun pun menurut lalu ia mengambil selembar kertas baru lalu menulis peraturan yang baru dan sudah diralat dengan kesepakatan yang ada.

  1. Dilarang menceritakan tentang pernikahan palsu ini kepada siapapun.
  2. Kau harus menyiapkan segala sesuatu yang aku minta.
  3. Selama pernikahan terus berlangsung, ranjang dan kamar mandi harus saling berbagi dengan damai.
  4. Ketika didepan semua orang/ditempat umum kita harus bersikap selayaknya suami istri pada umumnya.
  5. Dan terakhir jangan mencampuri urusan masing-masing.

 

“Bagaimana? Deal?”

“Ok Deal!”

***

Pagi ini Sehun datang ke kantornya, banyak pasang mata yang menatapnya bingung. Bukankah kemarin adalah hari pernikahan Bos mereka? Kenapa pada pagi-pagi hari seperti ini seorang pengantin baru sudah datang? Bukankah hari ini adalah saatnya para pengantin baru mengabiskan pagi yang cerah bersama-sama?

Ah itulah beberapa pertanyaan yang karyawan Sehun pikirkan. Tak jarang pula banyak karyawan yang berani memberi selamat kepada Sehun atas pernikahannya, lantas Sehun mengucapkan terima kasih – meskipun masih terlihat kikuk.

Sehun ke kantor hari ini bukan tanpa alasan, ia pergi kesini karena masih mempunyai beberapa perkerjaan yang terbengkalai. Bahkan ia belum sempat mengadakan meeting pemasukkan bulan terakhir perusahaannya. Kalau dilihat dari data yang ia terima hari ini, pemasukkan bulanan ini lumayan besar daripada bulan lalu.

Kalau sudah begini, aura semangat Sehun kembali menguap. Ia ingin segera melaksanakan meeting itu secepatnya. Tanpa membuang waktu ia langsung menelepon sekretaris nya – Yumi untuk menyiapkan seluruh berkasnya yang harus dibawa dan juga memberi tahu kepada beberapa karyawan penting untuk ikut meeting.

“Baik sajangnim aku akan menyiapkan semua berkasnya.” Itulah jawaban Yumi ketika Sehun memerintahnya.

“Aku akan menunggu hingga jam 10.”

“Baik sajang – ah tunggu sajangnim, disini ada seseorang yang ingin bertemu denganmu.”

Alis Sehun bertaut. “Siapa?”

“Aku Kim Joon Myun. Apa kau lupa padaku?”

Orang itu tiba-tiba saja membuka pintu ruangan Sehun lalu melambaikan tangan kanannya seperti sudah lama tidak saling menyapa. Sehun tentu tidak bisa menyembunyikan rasa terkejutnya, wajahnya sempat tertegun. Apa benar pria ini sudah kembali?

“Yak kenapa kau diam saja? Apa kau tidak merindukanku?” tanya Joonmyun yang langsung berjalan semakin dekat dengan Sehun.

“Joonmyun hyung?! oh astaga kenapa kau pulang tidak memberi tahuku? Aku kan bisa menjemputmu!” Sehun langsung saja memeluk Joonmyun yang sepertinya mereka berdua sudah lama tak saling bertemu. Tapi itu memang benar adanya, beberapa tahun yang lalu Joonmyun memutuskan untuk fokus mengurusi perusahaan yang ada di London.

“Aku sengaja tidak memberi tahumu agar kau terkejut.” Kekeh Joonmyun sambil melepaskan pelukkan Sehun. “Tapi nyatanya, akulah yang terkejut karena berita tentangmu Sehun-ah.”

“Maksudmu?”

“Sebelum aku pergi ke Seoul, aku tak sengaja membaca sebuah artikel yang memberitakan dirimu akan segera menggelar sebuah pernikahan. Jujur saja ketika aku membaca artikel itu aku merasa marah padamu karena kau sudah mengingkari janjimu.”

Ah ya Sehun baru teringat kalau dulu ia mempunyai sebuah janji terhadap Joonmyun. “Mianhae hyung. aku benar tak – “

“Aku mengerti perasaanmu bagaimana rasanya menunggu seseorang termasuk adikku yang sampai saat ini tak kunjung kembali. Jadi menurutku ini wajar saja kau menikah dengan orang lain yang kudengar adalah seorang gadis biasa kan?”

“Kau tahu?”

“Aku bahkan sudah melihat foto istrimu diartikel itu Sehun-ah” jawab Joonmyun enteng sambil tersenyum meremehkan menatap Sehun. “Istrimu itu lebih cantik dari Jihyun makanya kau memilih menikah dengannya, kan?”

“Perasaanku terhadap Jihyun tidak akan pernah berubah hyung.” ucap Sehun yang membuat Joonmyun sedikit kaget. Apa ia tak salah dengar? Lalu jika ia masih memiliki perasaan dengan adiknya kenapa ia memilik menikah dengan orang lain?

“Lalu kenapa kau menikah dengan orang lain?”

“Kau tidak perlu tahu hyung.”

“Ck. Jika kau masih memilik perasaan terhadap adikku kenapa kau tidak menunggu lebih lama lagi? Apa kau bosan dan memilih mencari mainan baru?”

“Kenapa kau berbicara seperti ini hyung?” Sehun sedari tadi tidak habis pikir dengan nada bicara Joonmyun yang terus memaksanya agar terpojoki.

“Bukan apa-apa, tapi hanya saja ada sesuatu yang harus kusampaikan padamu. Mungkin ini terdengar sedikit lancang, tapi…” Joonmyun menghela nafas sejenak. “Ketika aku melihat foto istrimu di artikel itu, kenapa rasanya aku sedikit tertarik dengannya?”

“Mwo?!”

Jadi Joonmyun sedang mengajaknya untuk berperang secara terang-terangan?

***

Hyejin langsung mengatur nafasnya yang sedikit tidak beraturan, kalian tahu? Menurut Hyejin pagi ini adalah pagi yang sangat melelahkan baginya. Dimana ia harus bangun kesiangnnya dan juga harus mengurusi segala kebutuhan Sehun sebelum pergi bekerja.

Dan sekarang ia baru saja selesai membersihkan ruang tamu dan kamar yang sebelumnya berantakan. Meskipun Apartement ini terlihat mewah tapi jika dihuni oleh pria sialan itu semua kemewahan ini terasa seperti gudang yang sudah tak terpakai ratusan tahun.

Bayangkan saja banyak kertas-kertas yang berserakan di ruang tengah dan juga banyak baju kotor yang terbengkalai di kamar pria sialan itu. Padahal baru sehari ia bekerja untuk Sehun tapi pinggangnya serasa ingin patah.

Oh tiba-tiba ada sebuah pesan yang masuk di handphone nya,  ternyata dari Luhan.

“Hey apa aku menganggu acara pengantin barumu?”

“Apa yang kau bicarakan huh? Bahkan ia sudah pergi bekerja sedari tadi”

“Jadi kau sendirian di Apartement nya?”

“Ne, aku sangat bosan disini. Bisakah kau datang dan membawakanku makanan?”

“Apa tidak apa-apa aku datang meskipun tak ada suamimu dirumah?”

“Sudahlah kau ini jangan banyak bertannya!”

“Ah ya ya aku akan mencoba membolos diam-diam dari bos sekarang bagaimanapun ini semua adalah dosamu yang menyuruhku bolos bekerja”

“Aku tidak menyuruhmu untuk bolos bekerja tapi aku menyuruhmu membawa makanan”

“Aish jinjja! Baiklah-baiklah tunggu aku!”

Hyejin pun tertawa pelan ketika membaca pesan terakhir yang dikirim Luhan. Lagi pula siapa suruh menghubungi dirinya yang sekarang tengah kelaparan? Dan siapa suruh juga ia menurut saja dengan perkataan Hyejin? Dasar bodoh~

Hyejin lalu beranjak dari sofa yang ia duduki tadi, ia berjalan untuk menaruh sapu dan semua ‘teman-temannya’ kearah dapur. Selagi ia sedang didapur bukankah lebih baik ia langsung membersihkan semua piring kotor yang sudah menumpuk di wastafel?

Tapi ketika ia  mau memutar keran air tiba-tiba saja suara bel berbunyi sempat mengagetkannya. Apa Luhan sudah datang? Tapi kenapa cepat sekali? Ah daripada Hyejin terus bertanya-tanya lebih baik ia membukkan pintu saja.

Nuguse-yo?” tanya Hyejin ketika ia berbicara menggunakan Intercom, tapi pertanyaannya tidak mendapatkan balasan apapun dari tamu yang berada diluar. Hyejin menjadi sedikit ragu untuk membukkan pintu tapi rasa penasaran pun tak bisa pergi dari pikirannya, jadi ia memutuskan untuk membuka pintu saja.

Cklek…

Eh tidak ada siapa-siapa??

Hyejin lalu memandang kearah sekitar yang terasa sepi dan sunyi. Bahkan tidak ada seseorang pun yang lewat di daerah lorong Apartement ini. Tapi matanya kini tertuju pada sebuah kotak hadiah berwarna merah muda yang tepat berda didekat kakinya.

Lantas apa orang itu kabur setelah memberikan kotak ini?? Buru-buru Hyejin membawa kotak itu masuk ke dalam.

.

.

.

“KYAAAAA!!!!”

Hyejin berteriak sekeras mungkin ketika ia sudah membuka kotak itu lalu melemparnya dengan keras. Ternyata isi dari kotak itu adalah sebuah tikus mati yang bersimbah darah dengan secarik kertas yang berada diatas tubuh tikus mati itu. Dengan tangan yang mulai gemetar Hyejin pun mengambil kertas itu dan membacanya dengan nada ketakutan.

Apa kau terkejut? Ini bukanlah apa-apa, aku sengaja memberikanmu hadiah berharga ini atas penikahanmu dengan Sehun. Bukankah ini membuatmu semakin terkesan? Jujur saja kau memilih menikah dengan Sehun adalah sebuah petaka besar untukmu, karena dengan menikah dengannya membuat hidupmu akan bernasib sama dengan tikus itu. Karena sangat berbahaya jika kau sudah mengetahui segalanya, aku takut kau akan menyesal nona. Jadi dengan cara inilah aku akan perlahan melenyapkanmu haha

Hyejin hampir mati ditempat ketika ia selesai membaca seluruh isi surat menyeramkan ini. sebenarnya siapa yang mengirinkannya ini? dan apa yang harus ia ketahui tentang segalanya yang dimaksud oleh orang ini? apa selama ini Hyejin sudah melupakan sesuatu yang besar?

Sehun-ah… aku takut… – Hyejin 

TBC

P/S: Cie yang serius banget bacanya hahahaha

Gimana? Aku lumayan cepet kan nerusin kelanjutannya?? *pls bilang iya (?)

Aku ga tau ini hasilnya bagus banget atau biasa aja/? Maklum ya bikinnya aku ngebut udah kek lagi balapan di sentul u know? *oke ini abaikan.

Sumpah ini aku sedikit kaget dengan apa yang aku tulis di chap ini, yang awalnya ini ff mau dibikin tentang pernikahan yang unyu-unyu minta di cipok malah jadi sok misterius gini bhakss

Jadi menurut kalian siapa yang sudah mulai meneror Hyejin? Lantas apa motif terselubungnya dalam meneror Hyejin? Agak rese sih ya baru juga abis nikah sama cogan ada aja cobaannya/? *lah ngapa jadi gue yang emosi wkwk

JADI DISINI RESIKO KALIAN YANG SUDAH BACA FF INI ADALAH WAJIB MEMBERIKAN KOMEN DAN JUGA SARAN KALLO BISA/? BIAR ANE BIKIN CHAP SELANJUTNYA LEBIH BAIK DARI CHAP INI, NGERTI KAN? 

OKE OKE CUKUP SAMPAI DISINI AJA ACARA CUAP CUAP ANE. KITA KETEMU LAGI DI CHAP SELANJUTYA YAPPPPP MWAHHH{}

 

 

 

 

12 thoughts on “Forced Married part 5

  1. ellalibra berkata:

    Iy, tmbh pnsrn ?? Apa mksh joongmyun blg tertarik ma hyejin ?? Bnrn pa g eon? Ska ska dtunggu klnjtnny y eon

  2. Desyehet berkata:

    Aku penasaran maksud nya si joon myun itu apa si?? Apa dia suka sama hyejin? Klo dia suka, knp sehun kaget hahaha sehun nya aja ga suka wkwk
    Itu pasti yg neror hyejin, si jihyun.. Kalo ga salah
    Di tunggu next chapter nya ya thor.. Ceritamu ini bikin aku smakin penasarn hehehhe ^^

  3. ChanDo berkata:

    kok hyejin diteror sama siapa???
    iih ak curiga sama luhan sih hehheheeh
    terus astaga swhun sika sama adek nya suho terus siho tertarik sama hyejin laah beakhyun ap dia bahagia???? atau sengsara astagaaaa ribet banget ya tapi bikon penasaran heheheh lanjuttttt

  4. niza berkata:

    sbenar.y msih ada yg blum aku ngerti sihh tntang apa yg trjadi ama sehun ama ahjussi yg dia temui d RS trus appa.y hyejin itu spa ??? dn soal yg neror gk ykin sihhh tpi mungkin suho ???
    hehe d tnggu klnjutan.y hwaiting
    ini cpat kok smoga chapter dpan juga cpat d post

    • nisaamini12 berkata:

      Ahjussi yg ditemui sehun di rumah sakit itu ayahnya hyejin. Ketika aku baca ulang disini, aku kecolongan lagi blm jelasin kllo ayah hyejin ternyata ahjussi itu, maaf ya kallo km bingung^^
      Terima kasih ya udh baca dan comment:)

  5. emaesa berkata:

    mwo ? joonmyun tertarik sama hyejin ?
    yg neror hyejin kurasa itu jihyun adiknya joonmyun ㅋㅋㅋㅋㅋㅋ

  6. JeaKhi99 berkata:

    Akhirnya… menikah juga dech ;D
    Makin menegangkan dan buat penasaran.. Kalau menurutku, yang neror itu, Suho. Suho kn suka sm Hyejin, mungkin dia gk suka liat Sehun sm Hyejin karena Sehun suka sm Jihyun..

  7. Han Jae Mi berkata:

    aku penasran sama joonmyun oppa,, apa yang melakukan itu joonmyun oppa, tapi kta nya tetarik sma hyejin, tapi mungkin sehun ninggalin adiknya nikah kali ya jadi joonmyun oppa marah,,,
    yang penting cepet uplodnya ya eonni… :-p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s