Bangtan’s Story [Jin’s Version] : Let Me Know [2/2]

BTS - Let me Know

Tittle  : Let Me Know

Author  : Ohmija

Main Cast  : Jin BTS, Seulgi Red Velvet

Support Cast  : V, Jungkook, Rap Monster, Suga, Jhope, Jimin BTS, Shannon William, Wendy Red Velvet, Seunghee CLC, Kim Jisoo

Genre  : Romance, School Life, Friendship

“Dasar brengsek!” Seulgi mendorong tubuh Jin dan menampar pipinya keras, namun pria itu hanya meringis sesaat dan melanjutkan tidurnya lagi.

Gadis itu meraih tasnya dan meninggalkan rumah Jin dengan kesal. Ia kembali ke rumahnya dengan bus terakhir bersama dengan perasaan marahnya yang tidak mampu di tahan lagi.

Dasar brengsek. Jin brengsek. Pria itu telah merebut ciuman pertamanya yang telah ia jaga sejak dulu. Sialnya, kenapa ciuman pertamanya justru direbut oleh tipe pria yang paling dibenci oleh Seulgi? Kenapa harus si playboy Jin?

Masih terngiang tentang kejadian tadi, Seulgi menghusap-husap bibirnya kesal, “Ayo hilang…hilang…hilangkan kejadian itu! Arrgghhh…”

***___***

“Kenapa rambutmu berantakan?” Jisoo merapikan rambut Seulgi yang terlihat acak-acakkan. Gadis itu mengeluarkan sisir dari dalam tasnya dan menyisir rambut Seulgi ketika jam istirahat.

Di kursinya, Seulgi hanya menghembuskan napas panjang, “Aku rasa aku sudah menyisirnya tadi.”

“Apa yang terjadi denganmu?” Jisoo meletakkan sisirnya diatas meja lalu menoleh kearah Seulgi. “Kau terlihat tidak bersemangat?” kemudian gadis itu mendekatkan wajahnya dan membisikkan sesuatu, “Apa terjadi sesuatu antara dirimu dan Jin sunbae.”

Deg! Astaga!

Bagaimana Jisoo bisa mengetahuinya?

Jisoo menangkap ekspresi Seulgi yang tiba-tiba berubah setelah mendengar pertanyaannya, “Jadi benar?”

“Tidak!” Seulgi mengelak disertai tekanan semakin membuat keyakinan Jisoo menjadi. Menyadari reaksinya terlalu berlebihan, Seulgi berdehem, dan mencoba bersikap senormal mungkin, “Maksudku tidak ada.”jawabnya merendahkan suaranya.

“Deulgi…”

“Hm?”

“Kau berbohong padaku?” Jisoo memasang wajah sedihnya. “Kenapa kau menyembunyikan sesuatu dariku?”

Seulgi menghembuskan napas panjang lagi, “Ternyata aku tidak salah membencinya. Dia sangat menyebalkan.”cerita Seulgi. “Dia benar-benar benci jika ada seseorang yang bekerja di rumahnya dan dia berusaha untuk membuatku berhenti dari pekerjaanku. Salah satu usahanya adalah dengan mengancamku jika aku tidak menuruti kemauannya, dia akan menyebarkan tentang pekerjaanku pada semua murid.”

“Sungguh?!” Mata Jisoo sontak terbelalak. “Astaga, dasar menyebalkan.”rutuknya ikut kesal. “Jadi tentang rumor kalian berdua sedang berkencan juga ketika kalian pulang bersama, itu juga bagian dari rencananya?”

Seulgi mengangguk lemah, “Kami tidak benar-benar pulang bersama. Kami berpisah di halte.”

“Ya Tuhan, dia benar-benar brengsek.”

“Karena itu aku benar-benar tidak sabar pertandingan berakhir dan kita bisa istirahat sejenak. Aku ingin mencari pekerjaan lain.”

“Sudah ku bilang aku bisa meminjamkanmu uang.”

“Tidak. Jangan.” Seulgi menggeleng. “Aku telah mendapatkan pekerjaan. Setidaknya aku bisa melunasi sewa rumah selama sebulan ketika aku menerima gaji nanti. Aku tidak akan diusir, jangan khawatir.”

“Deulgiku…kau ini…” Jisoo akhirnya tidak bisa berbuat apapun. “Baiklah, tapi kau tetap harus menceritakan padaku tentang semua masalahmu.”

Seulgi mengangguk, “Aku tau.”

Keduanya tersenyum lalu saling memeluk satu sama lain. Dalam hati, Seulgi tetap merasa bersalah pada Jisoo karena dia tidak benar-benar jujur. Dia tidak bisa memberitahu tentang kejadian semalam.

***___***

Seulgi membuka lokernya dan mengambil sebuah karet rambut dari sana. Dia merasa panas, mungkin karena pikirannya juga tak kunjung tenang. Gadis itu menguncir tinggi rambutnya dan secara tiba-tiba seseorang menarik lengannya lalu membawanya pergi.

“Ikut aku!”

Jin mendorong tubuh Seulgi ke sudut, memojokkannya dengan sebelah tangan yang ia tapakkan pada dinding. Pria itu menatap Seulgi dengan tatapan menyeramkan membuat Seulgi langsung menundukkan wajahnya.

“Apa yang aku lakukan kemarin?”bisiknya.

“Kenapa kau tanya aku?”

Setelah dia menciumku, dia bahkan tidak menyadarinya. Benar-benar…

“Kau pasti tau, kan? Aku memiliki kebiasaan mabuk yang buruk jadi beritahu aku apa yang aku lakukan?”

Seulgi mengangkat wajahnya, menatap Jin heran. “Kau tau jika kau memiliki kebiasaan buruk saat mabuk, kenapa kau masih bertanya padaku? Harusnya kau mengetahuinya sendiri.”omel gadis itu kesal. “Lagipula, kau sadar kan siapa dirimu? Kau masih belum legal.”

Jin membungkukkan tubuhnya, mendekatkan wajahnya pada Seulgi membuat gadis itu sontak terkejut. Ia semakin merapatkan tubuhnya pada dinding juga menoleh ke kiri, membuang pandangannya.

“Aku bertanya apa yang aku lakukan?”ulang Jin lagi. “Apa aku mengatakan sesuatu padamu? Atau aku melakukan sesuatu?”

Kejadian kemarin terlintas di kepala Seulgi. Ketika Jin mendaratkan kecupan di bibirnya. Gadis itu terkejut dengan pikirannya sendiri dan langsung mendorong tubuh Jin kasar.

“Menjauh dariku! Jangan pernah mendekatiku lagi, mengerti?!”

Seulgi memukul pertu Jin kemudian berlari meninggalkannya.

“Akh.” Pria itu mengaduh, memegangi perutnya yang seketika terasa seperti terguncang akibat pukulan Seulgi. “Sial. Gadis itu benar-benar membuatku muak.”

***___***

Ini bukan hanya sekedar kecupan. Namun juga perkataan Jin yang membuatnya tidak mengerti. Dia yakin dia tidak salah mendengarnya. Dia yakin jika kemarin, pria itu mengatakan jika dia mencintainya. Dia tidak menyebut nama gadis lain tapi namanya.

“Tidak mungkin.” Seulgi menggeleng, mengelak pikirannya sendiri.

Jin tidak mungkin mencintainya. Mereka bahkan baru mengenal satu sama lain kurang dari sebulan. Dan hubungan mereka tidak berjalan baik, bahkan bisa dibilang sangat buruk.

Atau mungkin ada seorang gadis lain yang memiliki nama yang sama dengannya. Mungkin saja.

Seulgi menghela napas panjang begitu dia sudah mendekati gedung apartement, “Apa yang harus aku lakukan?”desahnya. “Setiap kali aku melihatnya, aku akan mengingat kejadian itu. Dan itu membuatku ingin muntah. Menjijikan.”

Mau tidak mau, gadis itu tetap pergi ke apartement Jin. Seperti biasa, dia sampai lebih dulu sebelum sang pemilik. Dia memang tidak pernah pulang tepat waktu. Seulgi mengganti baju seragamnya dengan kaus putih dan jelana jins pendek kemudian mulai membuka kulkas, mengeluarkan makanan Boong Boong.

“Uh? Makananmu akan segera habis, Boong Boongie.”gumamnya menumpahkan makanan terakhir di mangkuk Boong Boong.

Ia menyerahkan mangkuk berisi makanan pada anak anjing lucu itu lalu menghusap kepalanya lembut, “Boong Boongie, noona akan pergi ke supermarket sebentar. Kau tunggu di rumah ya. Noona akan segera kembali.”

Terdapat sebuah supermarket yang terletak tak jauh dari bangunan apartement itu. Seulgi hanya membutuhkan waktu sekitar 7 sampai 8 menit untuk berjalan kaki. Namun, langkahnya seketika terhenti begitu ia bertemu dengan Jin.

“Kau mau pergi kemana?”tanya Jin.

Seulgi tidak memperdulikannya dan bersikap seolah-olah tidak mendengarnya. Gadis itu melanjutkan langkahnya santai.

“Ya,” Jin menangkap lengannya, menariknya ke hadapannya. “Aku bertanya padamu.”

Seulgi menghela napas panjang, “Aku akan pergi ke supermarket, makanan Boong Boong sudah habis.”

“Supermarket?” salah satu alis Jin terangkat. “Kalau begitu, kita pergi bersama. Aku harus membeli beberapa makanan.”

“Apa? Bersama?” ulang Seulgi. “Kenapa kau tidak pergi sendiri? Kenapa harus bersama?”

“Ya, memangnya salah? Kebetulan aku juga sedang ingin ke supermarket.”rutuk Jin mulai kesal. “Kau tidak suka jalan denganku? Kalau begitu kau saja yang cari supermarket lain. Sana! Menjauh dariku!” Jin mendorong pundak Seulgi pelan kemudian berjalan meninggalkannya.

Seulgi berdecak, “Cih, benar-benar…” ia memukul-mukul dadanya. “Dia benar-benar membuatku kesal.”

***___***

“Bubuk cabai. Aku harus membeli bubuk cabai.” Jin meraih sebuah botol dari rak dan memasukkannya ke dalam troli yang di dorong oleh Seulgi. Pada akhirnya, keduanya pergi ke supermarket bersama dan Jin menyuruh Seulgi untuk mendorong trolinya.

Sejak tadi, Seulgi terus-menerus menahan emosinya karena dia jadi menghabiskan waktu di supermarket bersama pria yang dibencinya padahal tujuannya hanya membeli sebungkus makanan anjing.

“Itu kecap.” ucap Seulgi.

“Huh?” Jin mengambil botol yang ia masukkan kembali dan membacanya. “Oh, benar. Ini kecap. Dimana bubuk cabai?”

“Sebenarnya kau ini pernah berbelanja atau tidak?”decak Seulgi akhirnya pertahannya perlahan-lahan luntur. “Kau bilang kau mencari lobak tapi kau mengambil kubis. Kau mencari daun bawang tapi kau mengambil timun. Dan sekarang, kau mencari bubuk cabai tapi kau mengambil kecap.”

“Aku pernah berbelanja!”seru Jin tak mau di salahkan. “Aku selalu membeli keperluanku sendiri. Kau saja yang sok tau. Sebenarnya aku juga mau membeli kubis, timun dan kecap!”

Astaga, mulai lagi… Seulgi menarik napas dan menghembuskannya pelan. Ia mendorong trolinya melewati Jin. Sebaiknya abaikan dia.

“Hey, kau mau kemana? Hey!”

***___***

Penderitaan itu tiada hentinya. Jin menyuruh Seulgi untuk membawa dua plastik besaryang berisi barang belanjaan mereka. Terhuyung-huyung, gadis cantik itu berjalan di belakang Jin dengan napas terengah dan keringat yang membasahi wajahnya.

“Hey!” Seulgi menjatuhkan plastik putih itu ke jalan. “Jin!”

Jin menoleh ke belakang dengan wajah santai, “Apa?”

“Ini sangat berat dan kau berjalan sangat cepat. Setidaknya bawa satu plastik.”

“Tidak mau.” Jin menggeleng. “Kau yang bawa.”

“Apa? Tapi ini sangat berat.” Gadis itu menghusap keringatnya dengan lengan.

“Itu urusanmu.” Jin mengembalikan pandangannya ke depan dan melanjutkan langkahnya.

Sementara di belakangnya, Seulgi menghembuskan napas panjang dan berjongkok di jalan. Ia melipat kedua lengannya diatas lutut, menyembunyikan wajahnya.

Menyadari jika tidak ada suara dari Seulgi, Jin menoleh ke belakang dengan kening berkerut. Begitu melihat keadaan Seulgi, matanya sontak melebar. Buru-buru ia berlari menghampiri gadis itu dan berjongkok di depannya.

“Hey, kau kenapa? Hey.” ia menepuk-nepuk lengan Seulgi khawatir.

Seulgi mengangkat wajahnya, menangis. “Ini benar-benar berat dan kakiku terasa sakit. Aku tidak bisa berjalan. Huaaaa….”

“Ya ya ya, kenapa kau menangis? Ya…” Jin semakin panik. “Baiklah. Baiklah. Kau mau aku yang membawa barang belanjaannya? Aku yang akan membawanya tapi berhenti menangis. Semua orang memperhatikan kita.” Jin menatap orang-orang yang sedang memandang mereka sambil mengibaskan kedua tangan. “Bukan. Bukan aku. Kalian salah paham.” lalu menepuk-nepuk lengan Seulgi lagi. “Hey, berhenti menangis.”

***___***

Jin memberikan sebuah ice cream pada Seulgi begitu mereka telah duduk di salah satu kursi taman.

“Terima kasih.” seru Seulgi masih terisak.

“Astaga.” Jin berdecak. Ia mengeluarkan sekotak tisu yang juga di belinya tadi. “Ku bilang berhenti menangis. Aku sudah minta maaf padamu.” pria itu mengeluarkan selembar tisu dan menghusap air mata Seulgi.

“Aku juga tidak tau kenapa air mataku terus keluar.”jawab Seulgi.

“Kenapa kau tidak memberitahuku jika kakimu terkilir saat latihan? Apa sekarang sudah baik-baik saja?”

“Kenapa aku harus memberitahumu?”decak Seulgi cemberut. “Cederanya tidak terlalu parah dan sekarang sudah membaik.”

Jin menarik napas panjang, berusaha menahan kekesalannya, “Setidaknya kau beritahu aku jadi aku tidak memberimu pekerjaan.”

“Aku sudah mengatakannya jika barang belanjaan itu berat tapi kau tidak perduli.”

“Aku hanya main-main. Sebenarnya aku ingin membantumu ketika kita sudah dekat.”

Seulgi mendengus, “Cih, itu sama saja.”

“Baiklah. Aku minta maaf.”ucap Jin menatap Seulgi. “Aku sudah mengatakannya berulang kali tapi kau tetap tidak memaafkanku.”

“Aku memang sangat membencimu. Aku tidak mau memaafkanmu.” rutuk Seulgi namun justru membuat Jin tersenyum karrna ekspresinya yang lucu.

“Apa kau tidak bisa makan dengan baik, huh?” Jin terkekeh melihat noda ice cream yang tertinggal di sudut bibir gadis itu. Ia mengulurkan tangan hendak membersihkan noda itu namun Seulgi justu menarik dirinya. Jin sempat terhenti sesaat namun kemudian ia memanjangkan tangannya, menjangkau wajah Seulgi dan membersihkan noda ice cream di sudut bibirnya dengan jarinya.

Detik berikutnya… Tiba-tiba sebuah kejadian terlintas di kepalanya. Ketika dia pergi minum dengan teman-temannya. Ketika dia pulang dengan jalan yang sempoyongan. Ketika dia bertemu Seulgi di pintu apartement. Ketika gadi itu membawanya masuk dan ketika dia… menciumnya.

 

“Seulgi… aku mencintaimu…”

Mata Jin melebar. Ia terperangah hebat. Buru-buru ia menurunkan tangannya dari wajah Seulgi dan membuang pandangan.

Apa kejadian itu sungguh-sungguh? Apa dia tidak sedang berhalusinasi? Jadi, alasan kenapa pipinya terasa sakit ketika dia bangun tidur, karena malam itu Seulgi menamparnya?

“Seulgi…”

Baru saja memanggil nama Seulgi, hujan tiba-tiba mengguyur mereka dengan deras. Keduanya tersentak. Jin buru-buru mengambil plastik bungkusan dan membungkukkan tubuh di depan Seulgi.”

“Cepat naik. Kita harus pulang.”

“Tidak perlu.” Seulgi menggeleng, “Aku akan jalan sendiri.”

“Kau tidak bisa berjalan dengan baik. Cepatlah! Kita sudah basah.”

Seulgi tidak punya pilihan selain naik ke atas punggung Jin dan membiarkan pria itu menggendoronya. Sambil membawa barang belanjaan dan menggendong Seulgi, pria itu berlari menuju gedung apartement. Seulgi menyembunyikan wajahnya di leher Jin karena hujan benar-benar deras, menyakiti matanya.

Begitu sampai di gedung apartement, Jin masih menggendong gadis itu ketika mereka memasuki lift. Begitu tiba di depan pintu, barulah Jin menurunkannya karena Seulgi terus memaksa. Gadis itu merasa risih.

“Astaga, kita benar-benar basah.” Jin meletakkan plastik belanjaannya di atas meja lalu berjalan menuju kamarnya. Pria itu kembali dengan cepat dan memberikan sebuah handuk serta kaus padanya.

“Terima kasih.”seru Seulgi kikuk. “Tapi aku bisa memakai baju seragamku.”

“Besok kita masih pergi ke sekolah dan kau masih harus bekerja disini hingga malam, bagaimana jika seragammu kotor?”balas Jin. “Pakai saja.”

Seulgi memandang kaus yang di tawarkan Jin sejenak lalu menerimanya. “Terima kasih.”

“Ganti bajumu di kamar mandi.”

Seulgi mengangguk, “Baik.”

Jin menatap punggung gadis itu sesaat kemudian kembali kamarnya. Dia sendiri harus ganti baju.

***___***

Jin tersenyum geli melihat penampilan Seulgi setelah memakai kausnya. Kaus itu terlihat begitu kebesaran di tubuhnya, bahkan panjangnya nyaris menutupi celana jins Seulgi.

“Tidak apa-apa. Yang penting kau tidak sakit.”

Seulgi memandang ke bawah kemudian menghela napas. Dia pikir dia sudah cukup tinggi tapi ternyata kaus Jin tetap sangat kebesaran di tubuhnya. Gadis itu mengeluarkan ikatan rambutnya dari saku celana dan mengikatkan ujung baju Jin. Ia juga menggulung lengan bajunya.

Menatap keluar jendela, hujan masih turun dengan deras. Membuat rencananya untuk membawa Boong Boong jalan-jalan jadi gagal.

“Boong Boongie…” Seketika anak anjing yang di panggilnya itu menghampirinya. Ia melompat-lompat senang di kaki Seulgi. “Lucunya…” Seulgi tersenyum lebar melihat tingkah laku Boong Bpong yang lucu.

“Jika kau menganggapnya lucu, kenapa tidak membawanya ke rumahmu?” Jin yang sedang menonton tv, berseru tanpa menoleh. “Kau bisa memilikinya.”

Kening Seulgi berkerut, “Jangan berkata seperti itu. Jika Boong Boong mendengarnya, dia akan berpikir jika kau tidak menyayanginya.”

“Memang tidak.”balas Jin cepat, matanya beralih dari televisi, menatap Seulgi lurus. “Aku membencinya.”

Seulgi langsung berjongkok, menutup kedua telinga Boong Boong dengan telapak tangannya, “Kau ini…sudah ku bilang jangan berkata seperti itu.”dengusnya lalu menggendong Boong Boong. “Ayo Boong Boong, sebaiknya kita pergi ke ruangan lain saja.”

Jin menghela napas panjang sambil menyandarkan kepalanya pada sandaran sofa. Dia memang membenci anak anjing itu.

***___***

Menjelang malam hari, Seulgi masih bermain dengan Boong Boong di sebuah ruangan luas yang di khususkan menjadi kamar Boong Boong. Seulgi sudah terlanjur menyukai anak anjing itu. Dia menganggapnya seperti bayi lucu yang bisa diajak bermain.

“Boong Boongie, apa kau mendengar perkataan Jin hyung tadi?” gumam Seulgi sambil melemparkan sebuah mainan plastik berbentuk seperti kayu agar Boong Boong menangkapnya. “Kau tau dia hanya bercanda, kan? Jangan mendengarkannya, mengerti?” Gadis itu menghela napas. “Karena dia pasti juga memiliki alasan kenapa dia berkata seperti itu. Kau tau kan hidupnya sangat berat? Jadi kau harus mengerti keadaannya, oke?” Boong Boong menghampiri Seulgi sambil menggigit mainan plastik itu, memintanya untuk melemparkan lagi.

Seulgi tersenyum, menghusap kepala Boong Boong lalu melemparkan mainan plastik itu.

“Mulai sekarang, kau memiliki noona jadi kau tidak perlu merasa kesepian lagi. Noona akan menemanimu bermain. Dan perlahan-lahan, kita akan membuat Jin hyung bermain bersama kita juga. Kau pasti senang, kan?”

Jin tertegun di balik pintu. Niatnya untuk masuk dan menyuruh Seulgi memasak ia batalkan setelah mendengar ucapan gadis itu. Pria tinggi itu menutup pintu tanpa suara. Kini pikirannya menjadi kacau.

***___***

Jam telah menunjukkan pukul 10 malam ketika Seulgi keluar dari ruangan Boong Boong. Mereka telah puas bermain dan sekarang waktunya untuk pulang. Hujan masih saja setia turun membasahi bumi, membuatnya sedikit khawatir bagaimana caranya untuk pulang.

Melewati Jin yang masih menonton TV, Seulgi menghentikan langkahnya sejenak.

“Aku pulang dulu.”ucapnya pelan.

“Di luar masih hujan.”jawab Jin pendek.

“Tidak apa-apa. Aku akan berlari menuju halte bus.”

“Berlari? Kau yakin?” tanya Jin tanpa mengalihkan pandangannya dari TV.

“Kakiku sudah membaik. Aku tidak apa-apa.”

“Baiklah jika itu maumu. Pulanglah.” Pria itu mematikan TV-nya lalu bangkit berdiri, berjalan melewati Seulgi. “Aku akan pergi tidur tanpa makan apapun malam ini. Lebih baik tidur sebelum merasa kelaparan.”

“Kau belum makan?”

Jin menghentikan langkah lalu berbalik ke belakang, “Ini sedang hujan tidak ada jasa pengantar makanan yang bersedia mengantar pesananku.” Ia mengendikkan bahunya. “Tidak apa-apa. Aku sudah terbiasa merasa kelaparan karena tidak ada yang memasak untukku.” Jin memasang wajah selemas mungkin dan melanjutkan langkahnya kembali.

Di tempatnya, Seulgi menghela napas panjang. “Baiklah. Kau mau makan apa?”

***___***

Jin tidak bisa menahan senyumnya melihat punggung seorang gadis yang sedang berkutat di dapur membuat makanan untuknya. Ini adalah pertama kali dalam hidupnya, ada seorang gadis yang mau memasak untuknya. Dia tidak tau bagaimana perasaannya sekarang, yang jelas dia ingin sekali selalu tersenyum. Namun begitu gadis itu berbalik, dia langsung menghilangkan senyumnya dari wajahnya dan kembali tersenyum lagi ketika gadis itu memunggunginya.

“Apa kau bisa memasak?”tanya Jin duduk sambil menopang dagu di kursi makan.

“Tentu saja bisa. Kau hanya memintaku untuk membuat Kimchi Buchimgae dan Ojingeo Buchimgae. Itu adalah hal yang mudah.”

“Aku tidak menyangka jika sang kapten ternyata bisa memasak juga.” Jin melemparkan pujian pada Seulgi namun lebih terdengar seperti sebuah sindiran.

“Hey, memangnya kenapa jika aku adalah seorang kapten? Aku tetap perempuan.”ucap gadis itu menuangkan makanannya ke atas piring. “Lagipula, karena aku tinggal sendiri. Aku harus bisa memasak untuk berhemat. Aku tidak bisa memesan makanan setiap harinya.”

Kening Jin sontak berkerut, “Kau tinggal sendiri?”

“Iya.” Seulgi mengangguk. Ia memunggungi Jin lagi, “Orang tuaku pindah ke Jeju ketika aku kelas 1. Jadi selama setahun ini, aku tinggal sendirian di rumah sewa.”

“Kau menyewa rumah?” Kedua alis Jin kini terangkat tinggi.

Seulgi tertawa sambil menghidangkan makanannya di hadapan Jin, “Keluargaku tidak memiliki banyak uang sepertimu. Sejak dulu kami menyewa rumah dan hidup sederhana. Sejak orang tuaku pindah, aku tetap menempati rumah itu karena biaya sewa yang sangat murah. Lagipula aku sudah mengenal sang pemilik sehingga aku mendapat toleransi lebih jika terlambat bayar.” Ia terkekeh geli mengingat seringnya ia bayar sewa terlambat.

Namun Jin tidak menganggap itu adalah hal yang lucu, dengan serius, ia menatap Seulgi, “Apa kau bekerja seperti ini untuk membayar uang sewa rumahmu?”

Gadis itu menjatuhkan diri di samping Jin sambil mengangguk, “Iya. Aku memiliki keterlambatan sedikit.” ia meringis malu. “Sudahlah. Ayo makan. Kebetulan aku juga sedang lapar.”

Menatap gadis itu beberapa saat, Jin memikirkan sesuatu tentang gadis itu. Mungkin atas seluruh masalahnya selama ini, juga perilakunya di mata semua orang, ia bertemu sebuah akhir sekarang. Saat ini, dia memiliki keyakinan untuk melepaskan semuanya. Membuka topengnya dan memperlihatkan wajahnya sebenarnya. Ini saatnya. Ia ingin membuka hati.

***___***

Seusai makan malam, Jin membawa Seulgi menuju balkon apartementnya. Gadis itu seketika terperangah, ia pikir apartement ini tidak memiliki balcon tapi ternyata dia memilikinya. Terlebih lagi, balcon ini cukup luas dan terdapat sebuah kursi dimana kita bisa melihat pemandangan kota Seoul dari sini.

Jin mendorong tubuh Seulgi untuk duduk di kursi kayu itu. Hujan telah berhenti beberapa saat lalu. Hanya bercahayakan lampu-lampu dari bangunan-bangunan tinggi serta cahaya bintang-bintang yang mulai bermunculan, pemandangannya benar-benar indah.

“Waaah… indah sekali dari sini.”

Jin tersenyum, ia memberikan gelas yang berisi cokelat panas pada Seulgi lalu menyesap cokelat panasnya sendiri.

“Terima kasih.”ucap Seulgi.

“Ah, tunggu sebentar.” Jin tiba-tiba berdiri dan berlari ke dalam. Tak lama ia keluar sambil membawa sebuah selimut.

“Kau hanya mengambil satu selimut?”

“Iya.” jawab Jin polos.

“Apa kau akan memakai selimut itu sendirian? Tidak hanya kau yang merasak kedinginan, aku juga.”protes gadis itu kesal.

“Aku lupa.” Jin menggaruk tengkuk belakangnya. “Sudahlah, kita bisa memakainya berdua, kan? Apa kau mau menyuruhku untuk kembali ke dalam lagi? Aku lelah!”

Seulgi mendengus, tidak memperdulikan Jin lagi dan menyesap cokelat panasnya. Jin menjatuhkan dirinya di samping gadis itu, menyampirkan ujung sisi selimut di pundaknya dan ujung sisi lain di pundaknya sendiri.

“Kenapa kau tidak bilang jika kau memiliki balkon?”

Jin menoleh sekilas, “Kenapa?”

“Aku bisa bermain dengan Boong Boong disini.”

“Setelah sekian lama, ini adalah pertama kalinya aku kesini lagi.” ucap Jin setelah diam beberapa saat.

Kening Seulgi berkerut, “Apa?”

Jin tersenyum gamang, “Aku tidak pernah membuka tempat ini lagi sejak dua tahun lalu. Aku selalu menguncinya.”

“Kenapa?”

“Disini banyak hal yang terjadi. Ketika keluargaku masih sangat bahagia. Dulu, Boong Boong juga sering bermain disini denganku.”

Seulgi menatap sisi wajah Jin tanpa suara, terus mendengarkan cerita pria itu.

“Ayahku meninggal tiga tahun lalu akibat penyakit serangan jantung. Setahun kemudian ibuku menikah lagi dengan seseorang. Sejak saat itu, aku mengunci tempat ini dan hidup seorang diri karena ibuku pindah ke rumah suami barunya.”

“Kenapa kau tidak ikut bersama ibumu?”tanya Seulgi hati-hati.

Jin tertawa pahit, “Pria itu adalah sahabat baik ayahku.”ucapnya membuat Seulgi lantas terkejut. “Ayahku baru meninggal selama satu tahun dan wanita itu telah menikahi orang lain. Bahkan ia menikahi seseorang yang dulunya begitu dekat dengan kami. Bukankah itu adalah sebuah pengkhianatan untuk ayahku?”

Pria itu terdiam sejenak. Kini kepalanya menunduk, menerawang kearah lantai yang di pijaknya. “Aku tidak bisa menerimanya. Bahkan ketika mereka berdua datang dan meyakinkanku jika kami bisa hidup bahagia bersama. Bagiku, aku hanya memiliki satu ayah. Aku tidak memiliki sosok ayah lain dalam hidupku. Dan yang paling tidak bisa ku maafkan adalah pengkhianatan itu. Aku tidak bisa memaafkan mereka.”

“Lalu, kenapa kau membenci Boong Boong? Dia tidak bersalah sama sekali.”

Jin mengangkat wajahnya lagi, menatap ke arah pemandangan luas kota Seoul.

“Aku tau dia tidak bersalah, Tapi dia adalah hadiah yang di berikan ayahku untuk ibuku di ulang tahun perkawinan mereka yang ke-20.”jelas Jin pelan. “Boong Boong adalah kado terakhir yang di berikan oleh ayahku tapi dia bilang dia tidak bisa membawa Boong Boong bersamanya untuk menghormati suaminya dan anak tirinya. Jadi dia memintaku untuk menjaganya. Aku tidak tau apa yang dia pikirkan saat itu, tapi aku benar-benar merasa dia adalah wanita yang egois. Aku tidak membenci Boong Boong tapi setiap kali aku melihatnya, aku akan teringat bagaimana rasa cinta ayahku untuk wanita itu dan itu membuatku sangat kesal.”

Seulgi terdiam sejenak, ia menelan ludah. Jadi selama ini dia hanya salah paham? Dia benar-benar berpikir jika Jin membenci Boong Boong karena keegoisannya tapi ternyata dia sama sekali tidak bersalah. Dia tidak membencinya tapi keadaanlah yang membuatnya membenci.

“Aku tidak akan mengerti bagaimana perasaanmu karena aku tidak pernah merasakannya. Tapi, aku benar-benar minta maaf karena aku telah salah paham selama ini.”ucap Seulgi pelan. “Kau telah melalui saat-saat yang sulit, aku yakin kau akan mendapatkan yang terbaik nantinya. Mungkin saat ini ayahmu sedang memintamu untuk menjadi anak yang kuat.”

Jin menundukkan kepalanya, “Aku tidak punya pilihan lain selain menjadi kuat. Keadaan memaksaku untuk melakukannya.”

Seulgi menggeleng, ia menepuk-nepuk pundak Jin lembut, “Kau tidak sendirian sekarang. Kau bisa bicara denganku jika kau membutuhkan seseorang untuk bercerita.”

“Denganmu?” Jin membalas tatapan gadis yang duduk di sebelahnya.

“Iya. Kau bisa bicara denganku.”

Jin terdiam sejenak. Matanya masih memandang kearah Seulgi yang kini tersenyum padanya. Gadis ini…dia adalah gadis yang berbeda.

“Seulgi.”panggil Jin pelan.

“Ya?”

“Malam itu…ketika aku mabuk. Apa yang ku katakan?” pertanyaan Jin membuat Seulgi terkejut. “Apa yang ku lakukan padamu hingga kau begitu marah padaku?”

Seulgi sontak kehilangan kata-katanya. Kenapa dia bertanya tentang hal ini lagi?

“Seulgi.”panggil Jin lagi. Menatap lurus pada manik mata Seulgi. “Kata-kataku waktu itu, ketika aku mabuk, itu adalah kebenaran.”ucapnya pelan. “Kata-kata itu adalah kata-kata paling jujur yang pernah ku ucapkan pada seorang gadis.”

Masih berada dalam rasa terperangahnya, Seulgi tidak mampu bicara sama sekali.

“Seorang gadis yang telah membuatku kesal karena dia selalu bersikap susah untuk di dapatkan. Seorang gadis yang tak pernah sekalipun menoleh padaku walaupun aku telah berusaha mencuri perhatiannya. Dan seorang gadis yang tidak pernah ingat jika kami pernah bicara sebelumnya.” Jin tersenyum kecil. “Kau tidak pernah ingat kan jika aku pernah memberikanmu botol air mineral ketika pertama kalinya kau tampil sebagai anggota tim pemandu sorak? Kau tidak pernah ingat jika saat itu aku tersenyum dan menyemangatimu.” Pria itu memandang ke depan, “Ketika semua orang menganggapku bisa mendapatkan semua gadis yang aku inginkan, sebenarnya mereka salah karena aku tidak pernah bisa mendapatkanmu. Bahkan ketika aku berusaha keras dalam pertandingan, mencetak banyak skor hingga aku di tempatkan di posisi kapten, kau tetap tidak menoleh.”

“Jin…”

Jin kembali tersenyum, ia menoleh, menatap Seulgi lurus, “Seulgi, aku telah menyukaimu sejak kau kelas 1. Sejak kau pertama kalinya menjadi anggota tim pemandu sorak.”katanya. “Aku suka melihatmu melompat-lompat dan menyemangati tim basket. Kau adalah satu-satunya alasan kenapa aku sangat menyukai pertandingan. Karena saat itu, aku bisa melihatmu.”

“Tapi bukankah kau membenciku? Kau bahkan sangat marah ketika kita pertama kali bertemu.”

“Itu karena aku sangat terkejut. Kau datang tiba-tiba ke rumahku dan mengatakan jika kau adalah pengurus Boong Boong yang baru. Harusnya kau memberikanku waktu untuk bersiap-siap.”

“Bersiap-siap untuk apa?” Seulgi tertawa membuat Jin menoleh dengan mata mendelik..

“Kau ini, lalu bagaimana jawabanmu?”

Kening Seulgi berkerut, “Jawaban apa?”.

“Kau tidak mendengarkanku?!” seru Jin kesal. “Aku berkata panjang lebar sejak tadi, kau tidak mendengarnya?!”

Seulgi mendengus, “Apa kau pikir aku sama seperti korbanmu yang lain? Kau pikir aku mudah percaya dengan kata-kata manismu itu?” cibirnya. “Sejak kapan? Setahun lalu? Bisa saja kau berbohong, berpura-pura kau pernah memberikan botol mineral padaku untuk merayuku. Aku tidak akan percaya kata-kata playboy sepertimu.”

“Apa?” Jin menghembuskan napas panjang. “Berbohong? Kau bilang aku berbohong? Hey, aku sungguh-sungguh. Aku pernah memberikannya padamu. Apa kau benar-benar tidak mengingatnya?”

Seulgi menggeleng dengan wajah tanpa dosa membuat Jin semakin marah.

“Benar-benar…” ia geleng-geleng kepala. “Kau benar-benar keterlaluan.”

“Aku tetap tidak percaya padamu.” Seulgi membuka selimutnya dan berdiri. “Aku pulang dulu. Sampai jumpa besok.”

Sontak Jin ikut berdiri, menahan lengan Seulgi, “Tunggu!”

Gadis itu menoleh, “Apa?”

“Menginaplah disini.”

Ucapan Jin tersebut membuat Seulgi tersentak, “Apa?!”

Jin berdecak. “Jangan salah paham. Aku memintamu untuk menginap karena ini sudah larut malam. Bus sudah tidak ada. Sangat berbahaya jika kau pulang sendirian.”

“Aku bisa naik taksi.” balas Seulgi cepat membuat Jin lantas terdiam sejenak.

“Tapi tetap saja– Ya! Aku benar-benar tidak berniat apapun! Kau ini, selalu saja berprasangka buruk padaku. Aku hanya mengkhawatirkanmu.”

Seulgi menatap pria tinggi itu dengan mata menyipit. Dia tidak bisa mempercayai pria ini dengan mudah. Pria ini adalah srigala yang pandai berbohong. Sudah banyak gadis yang menjadi korbannya, dia tidak boleh menjadi korbannya juga.

“Aku sungguh-sungguh.” Jin menatap Seulgi meyakinkan. “Lihat! Ini sudah jam 12 malam.” ia menunjuk-nunjuk arlojinya dan memperlihatkannya pada Seulgi.

“Jika kau macam-macam–”

“Tidak akan!” potong Jin cepat. “Aku suka duduk disini bersamamu. Lagipula ini adalah pertama kalinya aku membuka tempat ini kembali.” Pria itu menunduk, mengalihkan tatapannya kearah lain sambil bergumam pelan, “Aku mau kau menemaniku.”

“Apa?” Seulgi berusaha menahan senyumnya, berpura-pura tidak mendengar.

“Ah! Sudahlah!” Jin melepaskan cekalannya kesal. “Terserah! Pulang saja sana! Aku tidak perduli!” Pria itu kemudian kembali ke kursi kayu dengan wajah cemberut.

Di belakangnya Seulgi tertawa, dasar anak kecil. Gadis itu melangkah keluar, meninggalkan Jin. Mendengar suara pintu di tutup, Jin menoleh ke belakang dengan mata melebar.

“Dia benar-benar pergi?” gumamnya tidak percaya. “Cih, kau pikir aku tidak bisa mendapatkan gadis lain? Dasar menyebalkan.”

Jin menggeser gelas cangkir cokelat panasnya yang telah kosong dengan kakinya. Kemudian membungkus tubuhnya dengan selimut. Kembali menatap pemandangan kota Seoul dari sini. Sekarang, rasanya berbeda. Mungkin bisa di bilang saat ini dia jauh lebih kuat. Hatinya telah lega karena pada akhirnya dia berani mengingat semua kenangan yang telah terjadi disini, dengan ayahnya.

“Sangat dingin hari ini.” sebuah suara terdengar membuat Jin mendongakkan wajah. Seulgi menyodorkan cangkir berisi cokelat panas pada Jin. “Cokelat panas yang kedua.” ia tertawa.

“Kau?” tanya Jin terkejut. “Bukankah kau bilang kau mau pulang?”

“Kau menyuruhku pulang?” Seulgi balas bertanya.

“Tidak!” Jin langsung menggeleng. “Duduklah.”

Jin meletakkan cangkirnya di sisinya sesaat lalu menyampirkan ujung selimut di pundak Seulgi kembali. Keduanya berbagi selimut kembali dan duduk bersisian, menatap pemandangan kota Seoul.

“Jadi kau pergi membuat cokelat panas?”

Seulgi mengangguk, “Udaranya sangat dingin.”

“Aku pikir kau benar-benar pulang.”

“Tidak.” Gadis itu tetap menatap ke depan. “Aku menyukai balkonmu.”

“Kau menyukai balkonku?”ulang Jin.

Seulgi mengangguk lagi, “Kenapa?”

“Tidak. Aku pikir kau memiliki jawaban yang lain.”

Seulgi hanya tersenyum, tak menjawab apapun. Terkadang, walaupun pria itu terlihat sangat berkharisma, sebenarnya dia memiliki sisi polos yang lucu,

“Seulgi.”panggil Jin.

Seulgi menoleh, “Apa?”

“Apa banyak rumor yang berhembus tentangku?”

“Maksudmu?” kening Seulgi berkerut.

“Seperti mereka yang mengatakan jika aku adalah playboy dan sebagainya.”

“Bukankah itu adalah hal yang benar?”

“Tidak!” Jin langsung menggeleng. “Apa kau pernah melihatku berkencan dengan gadis sebelumnya?”

“Aku rasa aku pernah melihatmu di Yeouido bersama seorang gadis.”

Jin seketika salah tingkah, “Maksudku semenjak kau bekerja disini.”

Seulgi mengetuk-ngetuk jarinya di dagu, “Sepertinya tidak.”

“Aku memutuskan pacarku di hari pertama kau bekerja disini.” Pria itu tersenyum bangga. “Sejak itu, aku tidak pernah berkencan lagi.”

Seulgi mengangguk, “Lalu?” membuat senyuman di wajah Jin menghilang seketika.

Pria itu menarik napas panjang, “Apa kau benar-benar tidak memiliki perasaan padaku? Kau sedang bersikap susah untuk di dapatkan atau benar-benar menolakku?” ia kembali merasa kesal. “Kau sudah punya kekasih ya?!”tanyanya bertubi-tubi. “Dengar, kau tau jika aku bisa mendapatkan gadis lain yang aku mau. Jadi jika kau menolakku, aku akan–”

Ucapan Jin seketika terhenti begitu ia merasakan sesuatu menyentuh punggungnya. Pria itu menolehkan kepalanya, melihat Seulgi sudah jatuh tertidur di punggungnya.

Ia melanjutkan ucapannya setelah beberapa saat diam, “Aku tidak akan menyerah.”

***___***

Seulgi mengerjapkan matanya pelan ketika sebuah cahaya mencoba untuk menembus kelopak matanya. Begitu matanya terbuka, cahaya silau sinar matahari langsung menyambutnya. Seulgi menutup matanya kembali, menghusap-husapnya hingga pandangannya terbiasa.

“Oh Tuhan!”

Hingga tiba-tiba ia terkejut mendapati dirinya terlelap di pangkuan seseorang. Ia duduk tegak, melepaskan selimutnya dan menatap Jin yang masih tertidur dengan mata terbebalak lebar. Tunggu…apa sejak semalam dia tidur disini? Di balcon? Di pangkuan Jin?

Tidak mungkin! Tidak mungkin!

Seulgi berdiri dari duduknya lalu berlari keluar. Melirik sekilas kearah arlojinya, ini sudah sangat terlambat pergi ke sekolah.

***___***

Jin mendapati sekujur tubuhnya terasa pegal ketika ia terbangun. Semalaman tidur dalam posisi duduk, membuat lehernya bahkan sulit untuk di gerakkan. Belum lagi, tubuhnya mulai merasa meriang karena ia tidak memakai selimut di tengah hawa dingin sepanjang malam.

Jin buru-buru masuk ke dalam rumahnya dan meninggalkan balkon. Namun ia tidak menemukan Seulgi di manapun.

“Dimana dia? Apa dia sudah pulang?”

***___***

Seulgi kembali ke rumah Jin ketika sore hari. Sebenarnya, dia sendiri tidak percaya dengan dirinya yang tetap kembali ke rumah ini setelah beberapa kali kejadian memalukan yang menimpanya dengan Jin. Bukankah seharusnya dia pergi dan menghilangkan diri? Berpura-pura tidak mengenal pria itu dan melupakan semua hal yang telah terjadi. Tapi, sekali lagi, dia benar-benar membutuhkan uang sekarang.

“Boong Boongie…” Boong Boong menyambut kedatangan Seulgi sesaat setelah gadis itu membuka pintu. “Kau pasti lapar, kan? Noona akan membuatkanmu makanan.”

Sambil berjalan ke dapur, Seulgi melebarkan pandangannya. Dimana orang itu? Kenapa tidak ada? Apa dia pergi ke sekolah tadi? Tapi bukankah keduanya sudah terlambat? Seulgi bahkan membolos hari ini.

Setelah memberikan makan siang pada Boong Boong, mata Seulgi masih berkeliling. Apa mungkin dia ada di kamarnya?

“Oh, kau sudah datang?”

“Astaga! Kau mengagetkanku.” Seulgi terlonjak kaget karena Jin tiba-tiba muncul di belakangnya.

“Kenapa kau terkejut?” Kening Jin berkerut, ia berjalan menuju dapur mengambil air mineral.

“Kau sakit?”tanya Seulgi hati-hati. “Wajahmu terlihat pucat.”

“Tidak.” Jin menggeleng. “Aku tidak apa-apa.”

“Apa karena semalam kau tidak memakai selimut?”

“Tidak. Bukan karena itu.” Jin tetap mengelak. “Sudahlah tidak usah di pikirkan.”

“Tapi wajahmu sangat pucat. Apa kau mau aku membelikan obat?”

“Tidak perlu.” Jin berlalu, kemudian menjatuhkan diri di sofa. “Aku hanya perlu tidur.”

Seulgi tetap merasa khawatir dengan kondisi pria itu. Gadis itu pergi ke dapur untuk membuat bubur. Ahh, seharusnya semalam dia tidak perlu memberikan selimut untuknya. Kenapa dia melakukannya? Membuat Seulgi justru merasa bersalah.

Seulgi meletakkan bubur yang telah di buatnya diatas meja kemudian membangunkan Jin pelan, “Aku membuatkanmu bubur. Sebaiknya kau makan dulu.”serunya.

“Aku akan memakannya nanti. Aku ingin istirahat dulu.”

“Tapi bubur akan lebih enak jika dimakan saat panas.”

“Kepalaku terasa sangat sakit. Aku benar-benar akan memakannya nanti.”

Akhirnya Seulgi menyerah, “Baiklah. Aku akan keluar sebentar untuk mengajak Boong Boong jalan-jalan, aku akan membelikanmu obat nanti.”

Mendengar itu, mata Jin langsung terbuka lebar. Pria itu sontak duduk dengan tegak membuat Seulgi terkejut, “Kau mau kemana?”

“Keluar. Aku harus membawa Boong Boong jalan-jalan.”

“Aku akan menemanimu.”ucapnya.

“Apa? Tapi kau sedang sakit.”

“Aku tidak sakit.” Jin buru-buru mengelak dan tersenyum lebar. “Sebenarnya aku hanya mengantuk sedikit.”

“Jin, wajahmu sangat pucat.”seru Seulgi khawatir, “Kau sakit.”

“Tidak. Percayalah. Aku baik-baik saja. Lagipula aku butuh udara segar. Ayo, aku akan menemanimu.”

“Kau sungguh-sungguh?” gadis itu masih ragu.

Jin mengangguk yakin, “Iya.”

“Tapi sebelumnya, makanlah bubur ini dulu.”

***___***

Jin menghabiskan buburnya dengan cepat kemudian mengganti bajunya dengan baju rajut lengan panjang serta celana jins hitam. Pria itu meringis sesaat memegangi kepalanya sesaat sebelum dia membuka pintu kamar.

“Jin, kau tidak sakit. Kau baik-baik saja.”

Ia menyemangati dirinya sendiri lalu keluar.dari kamarnya. Di ruang tamu, Seulgi menunggu dengan sorot khawatir. Wajahnya tetap saja terlihat pucat walaupun dia memaksakan dirinyau ntuk tersenyum.

“Jin, kau yakin?” gadis itu bertanya sekali lagi.

“Iya.”

Seulgi terpaksa menuruti kemauan Jin yang ingin pergi ke taman bersamanya dan Boong Boong. Pria itu, walaupun masih terlihat tidak senang ketika Boong Boong menggonggong kearahnya tapi setidaknya ia sudah mau membawa ikatan tali pengikat Boong Boong dan berjalan menuntunnya. Diam-diam Seulgi tersenyum. Dia tidak seburuk yang dipikirkannya, dia sebenarnya orang yang baik.

Setelah berjalan-jalan sekitar tiga puluh menit, keduanya akhirnya duduk bersama di salah satu kursi taman. Hari masih terasa dingin dan angin berhembus kencang. Jin berkali-kali bersin karena itu membuat Seulgi semakin merasa khawatir. Gadis itu melepaskan jaket yang di pakainya dan memberikannya pada Jin.

Kening Jin berkerut, “Apa?”

“Pakai ini.”

“Kenapa?”

“Kau kedinginan.”

“Tidak mau.” ia menolak. “Kau pikir aku pria seperti apa yang membiarkan seorang gadis memberikan jaketnya untukku?”

“Tapi…” Seulgi menggigit bibir bawahnya.

Jin mendorong tangan Seulgi, “Aku tidak mau. Kau saja yang pakai.”

Seulgi menghela napas panjang, “Baiklah.” Dia tidak bisa memaksa pria itu lagi.

Suasana di taman itu tetap terlihat ramai walaupun cuaca sedikit mendung. Entah orang-orang yang sedang bersantai atau berolahraga. Taman itu cukup di penuhi banyak orang saat itu.

“Apa kau benar-benar tidak memiliki perasaan apapun padaku?” beberapa saat kemudian Jin bertanya. “Kenapa kau tidak menjawabnya semalam?”

Seulgi terdiam sejenak, “Jin, aku memiliki beberapa pertimbangan.”

“Apa kau masih tidak yakin padaku?”

“Aku tidak bisa berbohong jika itu memang menjadi salah satu alasannya.”ucap gadis itu pelan. “Di sisi lain, aku memiliki beberapa alasan kenapa aku tidak bisa menjawabnya dengan cepat.”

“Aku akan melakukan apapun untuk meyakinkanmu. Tapi setidaknya, biarkan aku tau perasaanmu.”

“Jin–”

“Seulgi, aku tidak pernah lebih serius dari ini ketika aku menyatakan perasaanku. Biasanya aku tidak perduli bagaimana jawaban dari gadis yang aku minta untuk jadi pacarku, tapi berbeda dengan ini, aku sangat takut jika kau menolakku.” jelas pria itu lagi. “Aku benar-benar serius. Aku menyukaimu sejak dulu.”

“Jadi kau menyukai sahabatku?” Tiba-tiba suara lain terdengar.

Jin dan Seulgi sama-sama mendongak dan mendapati Jungkook telah berdiri di depan mereka. Ia tersenyum menatap keduanya sementara Seulgi sontak membeku.

“Jungkook.” gadis itu berseru gugup.

“Mau minum bersama sebentar?”

***___***

Ketakutan terbesar Seulgi akhirnya terjadi. Ia benar-benar takut jika Jungkook atau Jimin mengetahui tentang hal ini. Ketika mereka duduk bertiga di sebuah cafe, Seulgi hanya bisa diam sambil menggigit bibir bawahnya. Kesepuluh jarinya saling bertaut, berharap tidak ada yang terjadi diantara keduanya.

“Mau apa kau mengajak kami kemari?”tanya Jin, terdengar dingin.

“Aku hanya ingin bertanya beberapa hal.”

Tuhan, aku mohon jangan biarkan mereka membuat keributan…

“Aku minta maaf karena secara tidak sengaja mendengar percakapan kalian. Tadi, aku mendengarmu jika kau menyukai Seulgi.”

“Aku memang menyukainya.”balas Jin cepat. “Aku rasa aku tidak perlu meminta ijin darimu lebih dulu.”

“Tapi aku sahabatnya.” Jungkook berseru tegas. “Dan sahabatmu pernah melukai Jisoo. Aku tidak akan membiarkanmu melukai Seulgi juga.”

Jin tertawa mendengus, “Bagaimana kau tau jika aku akan menyakitinya?”

“Apa aku harus bertanya pada semua gadis yang pernah kau kencani?” Jungkook tersenyum tipis. “Bagaimana kau membuang mereka dengan cepat?”

Rahang Jin mulai mengeras, “Aku tidak akan melakukannya pada Seulgi.”

“Bagaimana aku tau?” balas Jungkook. “Karena selama ini kau hanya bisa menyakiti semua gadis yang kau kencani.”

“Yang jelas ini bukan urusanmu. Apapun yang akan ku lakukan dengan Seulgi, kau tidak berhak ikut campur.”

Jungkook tertawa kemudian menatap Seulgi lurus, “Seulgi, kau sudah memberikan jawaban padanya?”

Seulgi menundukkan kepalanya kemudian menggeleng pelan.

Jungkook mengembalikan tatapannya pada Jin, “Kau akan segera menemukan jawabanmu. Mungkin ini akan menjadi pertama kalinya kau di tolak oleh seorang gadis.”

***___***

Seulgi terus diam sepanjang jalan mereka kembali ke rumah Jin. Ada rasa bersalah di hatinya untuk Jin. Kenapa Jungkook harus mengatakan hal sekasar itu? Dia tidak seharusnya mengatakan hal itu.

“Aku akan pergi ke kamarku dan istirahat.”ucap Jin terdengar dingin begitu mereka sampai.

Seulgi mengangguk, “Baiklah.”

Sebelum masuk ke kamarnya, pria itu sempat berbalik, “Aku sudah tau alasan lain yang kau maksud. Kau tidak perlu menjelaskannya padaku.”

Seulgi tau dia Jin sedang kecewa sekarang. Dan dia semakin merasa bersalah karena hal itu. Gadis itu melangkah menuju ruang tamu dan menjatuhkan diri diatas sofa dengan helaan napas panjang. Dia hanya duduk disana sambil menunggu Jin keluar dari kamar. Namun, hingga malam hari, pria itu tak kunjung menampakkan dirinya. Bahkan ketika jam sudah menunjukkan hampir jam sepuluh malam.

Seulgi menghela napas panjang. Tidak ada yang bisa dia lakukan. Dan sekarang, sudah waktunya dia kembali ke rumah.

***___***

Jin beranjak dari ranjangnya dan melangkah keluar. Apartementnya terlihat sepi, mungkin Seulgi sudah pulang. Begitu ia hendak melangkah ke dapur, langkahnya seketika berhenti begitu ia melihat sesuatu yang terletak diatas meja. Ada sekotak obat dan selembar kertas di samping kotak obat itu.

Aku memasakkan bubur untukmu, kau bisa memanaskannya. Setelah itu minum obatmu.

Jin tertawa mendengus, “Kau masih tidak mau memberitahuku perasaanmu?”

***___***

“Jungkook!”

Seulgi langsung menghentikan langkah Jungkook yang baru keluar dari kelasnya. Gadis itu menarik lengan pria itu dan menyeretnya ke tepi membuat Jimin mengerutkan keningnya bingung.

“Jungkook, aku–”

“Jimin sedang memandangi kita, dia bisa curiga.” bisik Jungkook pelan. “Kita bicara nanti.” kemudian ia menepuk lengan Seulgi dan berbalik pergi.

“Ada apa?”tanya Jimin bingung.

“Tidak. Ayo ke kantin.”

Jungkook menemui Seulgi di jam istirahat lain. Dia mengenal Seulgi cukup baik. Gadis itu tidak akan tenang jika tidak diajak bicara.

“Jungkook.” Seulgi menoleh begitu menyadari kehadiran Jungkook.

Jungkook menjatuhkan diri di samping Seulgi sembari tersenyum, “Kau pasti khawatir, kan?”

Seulgi mengangguk, “Apa kau marah?”

“Kenapa aku harus marah?”

“Aku minta maaf karena aku telah berbohong padamu. Aku tidak bermaksud melakukannya tapi aku benar-benar butuh uang jadi aku tidak memberitahumu.”

Jungkook mengulurkan tangan, menepuk-nepuk kepala Seulgi, “Tahanlah sebentar lagi. Aku akan menyelesaikannya.”

***___***

Sepulang sekolah, Jin tidak ikut sesi latihan bersama timnya dan menuju suatu tempat. Dia harus segera menyelesaikan sesuatu. Harus!

Jin memasuki sebuah cafe dengan langkah geram. Ia menghampiri beberapa orang murid laki-laki dan perempuan yang sedang berkumpul di bagian sudut.

“Dimana Jungkook?”tanya Jin begitu saja pada seorang murid laki-laki yang ia kenal.

Jimin mendongak, wajahnya seketika berubah kesal, “Mau apa kau mencari Jungkook?”desisnya tak kalah dingin.

“Ada apa?” Dari arah belakang, suara Jungkook terdengar.

Jin menoleh, tapi tak hanya ada Jungkook yang sedang berdiri di belakangnya, tapi Namjoon serta Suga juga ikut berdiri disana.

“Aku sungguh-sungguh menyukai Seulgi.” ucapannya sontak membuat teman-teman Jungkook yang lain terkejut, terlebih Jimin dan Jisoo.

Jimin berdiri dari duduknya, berdiri di hadapan Jimin, “Apa kau bilang? Kau menyukai Seulgi?!”

Jin mengangguk, “Aku memang menyukainya.”

Jimin mendengus, “Kau gila?”

“Aku kesini untuk meminta ijin kalian karena Seulgi tidak akan menerimaku sebelum kalian mengijinkannya.”ucap Jin menatap satu persatu orang yang berdiri di depannya. “Aku serius jadi aku akan melakukan apapun untuknya.”

“Apa-apaan ini? Kau bilang kau serius?”sahut Namjoon. “Tidak mungkin. Jangan bercanda denganku.”

“Aku sungguh-sungguh serius.”balas Jin cepat. “Aku menyukai Seulgi.”

“Kau–”

Jungkook langsung menahan lengan Jimin yang seketika menjadi emosi. Ia menggeleng pada pria itu.

“Kau bilang kau akan melakukan apapun, kan?” Jungkook memandang Jin lurus.

“Jungkook, apa maksudmu?” protes Jimin menatap sahabatnya itu tak mengerti? Apa maksudnya? Apa dia akan memberikan restu jika Jin melakukan apapun yang mereka minta?

Namun Jungkook bersikap seolah-olah tidak mendengar, “Baiklah.” pria itu mengangguk-angguk. “Kita lihat saja, kau tahan atau tidak.”

***___***

“Kau darimana saja?”tanya Seulgi begitu Jin kembali ke rumah. Ia melirik arlojinya. “Ini sudah pukul 9 malam.”

“Ini karena dirimu!” Jin berseru kesal membuat Seulgi mengerjap kaget. “Lihat saja nanti, aku akan membalasnya!” pria itu berjalan menuju kamarnya dan menutup pintu dengan bantingan keras.

“Apa yang terjadi dengannya?”

***___***

Hari pertandingan tiba. Jimin, Jungkook dan yang lain ikut memenui gedung olahraga. Bahkan ada Taehyung, Hoseok, Suga, Wendy, Seunghee dan Shannon disana. Mereka datang untuk menyemangati tim basket Haeksang sekaligus Seulgi dan Jisoo.

“Waaah…mereka memang cantik.”decak Taehyung begitu melihat Seulgi dan Jisoo memasuki lapangan.

“Bersinar seperti matahari.” Angguk Hoseok menyetujui.

Seunghee seketika menginjak kaki Hoseok dengan keras hingga pria itu menjerit kesakitan sementara Shannon hanya memberikan pelototan tajam pada Taehyung.

“Sakit.” Hoseok meringis.

Melihat Shannon, Taehyung hanya meringis, “Kekasih Taehyung yang paling cantik.”

Pertandingan di mulai. Jin memimpin timnya untuk menyerang tim basket SMU Yunan. Seperti biasanya, Jin selalu mendapat sorakan paling keras begitu bola berada di tangannya. Sebagian murid perempuan meneriakkan namanya membuat Seulgi yang duduk di bangku khusus tim pemandu sorak mendongak ke belakang.

“Waaah… dia benar-benar terkenal.”seru Jisoo.

Seulgi berpura-pura tidak mendengar hal itu. Ia hanya menundukkan kepalanya.

Jisoo kini mengerti bagaimana perasaan sahabatnya itu. Sesuatu yang selalu ia sembunyikan darinya dan yang lain. Tapi, ternyata Jin juga bukanlah pria yang buruk. Terbukti dia mau melakukan apa saja untuk Seulgi, bahkan mempermalukan dirinya sendiri. Andai saja Seulgi tau apa yang telah pria itu lakukan untuknya waktu itu.

***___***

Pertandingan berakhir dengan kemenangan bagi tim SMU Haeksang. Jin menjadi pencetak skor terbanyak seperti biasa dan bersama timnya, ia berhasil melaju ke babak final.

Walaupun baru memenangkan pertandingan semi final, murid-murid tetap bersorak dan memberikan selamat pada Jin.

Melirik kearah kerumunan penonton, Jin menatap Jungkook dan yang lain. Jungkook mengangguk lalu tersenyum.

Dia tidak akan ragu lagi sekarang.

Jin berjalan menuju ruang informasi gedung olahraga dan meminta ijin untuk menggunakan microfon sejenak.

“Perhatian.”

Diantara kerumunan yang sudah akan bubar, sebuah suara menghentikan langkah mereka, termasuk Seulgi yang akan menuju ruang ganti.

“Aku ingin minta perhatian sebentar.”

Seulgi mendongak, mencari-cari sumber suara.

“Aku adalah Jin. Kapten basket SMU Haeksang. Saat ini, aku ingin membuat sebuah pengakuan. Dimana aku telah menyukai seorang gadis sejak dulu.”

Seketika murid-murid bersorak riuh.

“Seorang gadis yang telah mencuri hatiku ketika pertama kali ia muncul. Seorang gadis yang tidak pernah menatap kearahku walaupun aku berusaha untuk mencuri perhatiannya. Seorang gadis… yang selalu bersikap susah untuk di dapatkan hingga membuatku hampir gila.”

 

“Dia gadis yang berbeda. Gadis yang membuatku mengerti arti dari sebuah perjuangan. Gadis yang membuatku berani menghadapi masa laluku yang kelam.”

 

“Dia Kang Seulgi. Yeah, seorang gadis yang menjadi kutukan bagiku karena aku tidak pernah bisa mendapatkannya. Nyatanya, dia memang susah untuk di dapatkan. Bahkan pernah menolakku mentah-mentah.”

Sontak, semua orang langsung menoleh kearah Seulgi dengan mata terbelalak. Seulgi ikut terkejut mendengar pengakuan Jin itu. Astaga…apa-apaan ini?

“Kang Seulgi, aku berusaha untuk mendapatkan cintamu bukan karena aku ingin membuktikan jika aku bisa mendpaatkan semua gadis tapi karena aku benar-benar mencintaimu. Aku bahkan telah meminta ijin pada teman-temanmu dan melakukan semua yang mereka suruh.”

Seulgi menoleh, menatap Jungkook yang yang lain. Mereka tersenyum sambil mengangguk.

Jin tertawa, “Ini pertama kalinya aku harus melecehkan harga diriku sendiri untuk mendapatkan seorang gadis. Namjoon memintaku untuk mencuci semua piring di cafe dan aku melakukannya. Suga memintaku untuk melayani pelanggan, aku juga melakukannya. Taehyung memintaku berteriak di depan semua orang, mengatakan jika aku mencintaimu, aku melakukannya di tengah-tengah taman Hangang. Hoseok memintaku untuk memijit kakiknya, walaupun terpaksa, aku melakukannya demi dirimu. Jimin memintaku untuk meminta maaf pada Jisoo, aku melakukannya. Dan terakhir, Jungkook memintaku untuk mengutarakan perasaanku di depan semua orang, saat ini aku melakukannya.”

 

“Kang Seulgi…aku benar-benar serius. Aku mencintaimu.” 

Tepukan riuh dan sorakan kembali terdengar. Terlebih saat Jin turun dan menghampiri Seulgi dengan setangkai bunga mawar.

Seulgi menatap Jin tak percaya. Apa dia benar-benar melakukannya? Jin melakukan itu?

“Aku menunggu jawabanmu sekarang.”ucapnya. “Jika kau menerimaku, ambil bunga ini.”

Jungkook dan yang lain turun dari bangku penonton dan mendekat.

“Gommi, terima dia!” teriak Wendy.

“Dia tidak pernah seperti ini sebelumnya. Dia pasti serius denganmu.” dari samping, Ken berbisik.

Seulgi menoleh, menatap kearahnya. Pria itu mengangguk.

“Deulgi, Jin melakukan semuanya untukmu. Sekarang kami merestuimu.”

Seulgi mengalihkan pandangan, menatap Jisoo.

“Terima saja dia.”

Akhirnya Seulgi memandang ke depan, kearah Jin yang sedang menanti jawabannya.

“Bagaimana?”tanyanya lagi.

Tak lama Seulgi mengangguk pelan. “Aku mau.”

***___***

Kemenangan itu indah. Ketika dia bisa memenangkan sebuah pertandingan dan hati seseorang. Hari ini pasti adalah hari keberuntungannya. Dan untuk pertandingan berikutnya, ia memiliki seorang gadis yang akan meneriaki namanya tanpa henti. Gadis yang akan memberinya semangat untuk mencetak skor lebih.

Dia…Kang Seulgi…

Gadis yang selalu bersikap susah untuk di dapatkan.

Dia…Kang Seulgi…

Gadis yang akhirnya dia dapatkan.

Jin menggandeng tangan Seulgi erat ketika mereka kembali ke rumah. Sekarang saatnya bertemu Boong Boong.

“Apa yang benar-benar melakukannya? Semua yang mereka minta?”

“Iya. Aku melakukannya semuanya. Aku melakukan itu agar aku bisa mengetahui perasaanmu.”

“Terima kasih, Jin.”

“Sudah ku bilang jangan memanggilku Jin.”

“Maafkan aku, sunbae.”

“Bukan sunbae yang ku maksud.”

“Lalu apa?”

“Chagi…”

END

16 thoughts on “Bangtan’s Story [Jin’s Version] : Let Me Know [2/2]

  1. Oh nazma berkata:

    Hihihi lucu .. Next versi jungkook dong eonni… Anak aye tuh gk muncul2.. Bapanya aja nanyain (red: sehun) hahaha🙂 #ngayal dikit .. Fighting !

  2. Annisa Icha berkata:

    Duh… so sweetnya…
    Jin suka banget ngeles!
    Seulgi benci jadi cinta.
    Jadi kebayang Jin nyanyi “haruman…” waktu kasih mawar ke Seulgi wkwkwk…
    Tinggal Jungkook sama Namjoon ya? Ditunggu banget!

  3. shinyeonrim berkata:

    Kekeke~ entah mengapa aku jd senyum2 sndr baca ff ini. Ff bias aku smua. Jin dan Seulgi. Jarang nemu ff Jin romance comedy kaya bgini. 😂😂 Nice! Tapi ada yang typo tuh di atas. Trus aku jga agak ga paham mengenai “andai seulgi mengetahui apa yang sudah pria itu lakukan waktu itu.” Bgtu bukan kalimatnya/? Yah intinya aku tidak paham mengenai itu

  4. wikapratiwi8wp berkata:

    hahahaha…chukkae chukkae…Jin dan Seulgi-ya….hahaa
    lucu dehhh bacanya…paling suka dari ff bangtan ini itu kalo udah ada Jungkook didalamnya…entah kenapa..feeling ku selalu bilang Jungkook menggantikan peran Sehun pada setiap ff bangtan hahaha maknae kan yaa…biasalah…hahaha
    Sehun tuh selalu dapet banget ekspresinya kalo baca ff mu ini Mija…gak terduga sama yang dia lakuin tuh apa…nah Jungkook ini juga…Sehun versi Bangtan …kece deh jadinyaa….suka suka suka…hahaha *efekbias ini…wkwkwkwk
    Next ya Mija…hehehee fighting🙂😀

  5. Oh Min Joo berkata:

    OMG! OMG! OMG! OMG! 😱😱😱😱😱
    SO SWEET GILA!!!!!!! AAAAAAA, PENGEN GUA PUNYA COWOK YANG MAU NGELAKUIN APAPUN BUAT GUA!!!!!!!!! AAAAA, DIABETES GUA BACA INI!!!!
    INI JADI MASUK COUPLE FAVORIT GUA😄
    JHOPE-SEUNGHEE dan JIN-SEULGI!!! GREAT COUPLE!!!!
    Next version banyakin moment mereka ya😉

    Gak nyangka Jin punya masa lalu sebegitu kelam :’v
    Jungkook maknae, tapi dia jadi paling dewasa disini😄 Jadi penasaran ama yang Jungkook x’D Tapi gua dah yakin Jungkook terakhir ㄱ.ㄱ
    Bakal nungguin terus dehhhhhh 😁😁😁

    NEXT TO LAST TWO VERSION!😄
    RAP MONSTER and GOLDEN MAKNAE!😄

    Satu lagi, tolong bilang, Seulgi itu gua, pleaseeeeeee, biar gua ngefly dikit :’v

    Fighting author ohmija! 💪💪💪

  6. Jung Han Ni berkata:

    aaahh!! ini manis banget >< sooo sweeettt!!
    ternyata jin suka seulgi udah lama ya, dan ya ampun dia sampe rela disuruh2 sama jongkook dkk xD
    ini seru bgt, pokoknya suka banget dh sama ff ini😀 emang pada dasarnya smua ff bikinan eonni ga ada yg engga aku suka😀
    keep writing!

  7. Mrs. Yehet berkata:

    ketawa bacanya pas jin disuruh suruh sama temen2 seulgi.. haha
    gak sabar nunggu versinya jungkook..
    keep writing author nim

  8. alya94ohsehun berkata:

    kyaaa… teriak2 gaje baca ff ini.. konflik nya sederhana, tpi kereeeenn… tinggal namjoon dan jungkook yg blm mncul ff nya.. next nya cpt ya author-nim.. fightiiiing….

  9. Taehyungie berkata:

    Weheyy si jin gentle juga wkwkwk. Akhirnya mereka hoho~~
    Satu persatu dapet pasangan ye wkwkwk tinggal rapmon sama jungkook doang😁😁

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s