Bangtan’s Story [Jin’s Version] : Let Me Know [1/2]

BTS - Let me Know

Tittle  : Let Me Know

Author  : Ohmija

Main Cast  : Jin BTS, Seulgi Red Velvet

Support Cast  : V, Jungkook, Rap Monster, Suga, Jhope, Jimin BTS, Shannon William, Wendy Red Velvet, Seunghee CLC, Kim Jisoo

Genre  : Romance, School Life, Friendship

“Jadi Jimin mengungkapkan perasaannya padamu kemarin?” tanya sahabat Jisoo, Seulgi dengan mata melebar. Jisoo mengangguk. “Dan kau menerimanya?” Gadis itu mengangguk lagi. “KYAAA~~ aku setuju jika kau bersama dengan Jimin.” Seulgi menjerit senang kemudian berpelukan dengan sahabatnya itu.

“Harusnya sejak dulu saja dia mengungkapkan perasaannya.” Jisoo mengangguk-angguk, senyumannya mengembang lebar.

“Jimin adalah pria yang baik, aku yakin dia tidak akan menyakitimu.”

“Aku sudah mengenalnya sejak aku lahir jadi kau tidak perlu khawatir.”

“Lalu bagaimana dengan Ken? Apa dia sudah mengetahui hal ini?”

Jisoo menggeleng sambil mengendikkan bahu, “Kenapa aku harus perduli? Aku sudah melupakannya sekarang.”

“Aku tau itu. Tapi ku dengar Jin sangat marah pada Jimin.”

Jisoo menghela napas panjang, “Aku harap tidak ada pertengkaran lagi yang terjadi. Aku khawatir Jimin akan kehilangan beasiswanya.”

“Huh, dasar laki-laki menyebalkan itu. Mereka pikir mereka telah menguasai sekolah hanya karena wajah tampan mereka.”rutuk Seulgi kesal. “Aku benci orang-orang seperti mereka.”

***___***

Jin membanting pintu kamarnya dengan keras setelah ia mendapati dirinya lagi-lagi di tinggalkan seorang diri di rumah. Gonggongan anjing terdengar di luar kamarnya membuatnya semakin ingin meledak dalam amarah.

Pria itu membanting dirinya ke ranjangnya keras, melampiaskan seluruh kekesalannya.

Saat ini, dia benar-benar muak.

***___***

Seulgi menutup pintu lokernya kemudian bergegas menuju kantin. Tidak ada Jisoo yang menemaninya karena Jimin telah menjemput gadis itu lebih dulu dan mengajaknya makan bersama. Keduanya juga mengajak Seulgi tadi namun Seulgi beralasan jika ada sesuatu yang harus dia lakukan lebih dulu. Sebenarnya, dia tidak mau mengganggu sepasang kekasih yang baru saja merajut hubungan itu.

Berjalan di koridor, Seulgi bertemu dengan Jungkook yang baru saja keluar dari kelasnya. Sama sepertinya, pria itu terlihat kesepian tanpa Jimin di sampingnya.

“Oh, kau?” sapa Jungkook begitu ia melihat Seulgi di depannya. “Kau terlihat sangat kesepian.”ejeknya dengan senyum.

“Bukankah sama saja sepertimu?”

“Hehehe… kau mau pergi ke kantin, kan? Ayo pergi bersama.”

***___***

Seulgi akhirnya duduk bersama dengan Jungkook di kursi yang ada di sudut kantin. Namjoon juga ikut bergabung bersama mereka di sana. Selain dengan Jisoo, Jungkook dan Namjoon juga cukup dekat dengan si kapten pemandu sorak itu.

“Jisoo mengatakan jika kalian bekerja di tempat yang sama, benarkah?”

Jungkook mengangguk, “Kenapa?”

Gadis itu menghela napas panjang, “Aku ingin mencari pekerjaan.”

“Huh? Bukankah kau sudah bekerja di salah satu cafe?” Salah satu alis Namjoon terangkat bingung.

“Aku di berhentikan karena aku harus latihan cheerleader beberapa waktu kemarin.”ucapnya lemas.

“Tapi bukankah pertandingan masih akan berlanjut? Tim basket sekolah kita masuk semi final, kan? Kau masih harus latihan.

“Itulah yang membuatku bingung. Aku harus latihan dan aku harus bekerja. ”

“Kau bisa mencari pekerjaan yang tidak terlalu terikat. Lagipula di cafe tempat kami bekerja, tidak ada lowongan untuk karyawan baru.” Jungkook mengunyah makanannya sambil menatap Seulgi. “Jangan terlalu memaksakan dirimu.”

Seulgi menghembuskan napas panjang lagi kemudian mengacak rambutnya bingung. Dia ingin bekerja tapi posisinya sebagai kapten pemandu sorak membuatnya tidak bisa bekerja dalam waktu yang lama.

***___***

Sepanjang jalan Yeouido, kelopak bunga sakura terus berguguran, menghujani semua orang yang melewati jalan itu. Saat musim semi, Yeouido adalah salah satu tempat di Seoul yang sering di penuhi oleh orang-orang yang ingin melihat bunga sakura. Kebanyakan dari mereka adalah sepasang kekasih yang sedang berkencan disana.

Berbeda dari kebanyakan orang, Seulgi melewati jalan itu masih dengan memakai seragam sekolahnya, Hari sudah larut dan sejak pulang sekolah tadi, ia berputar-putar mencari pekerjaan baru namun tak kunjung menemukannya.

Tidak sengaja melewati jalan ini dengan ice cream di tangannya, dia terlihat sangat menyedihkan.

“Seulgi, abaikan mereka. Kau terlihat cantik. Abaikan mereka semua.” ia berkata pada dirinya sendiri sebagai bentuk penghiburan diri. Setidaknya, jangan membuat dirimu semakin terlihat aneh.

“Oh?!” Tiba-tiba gadis itu melihat kertas selebaran yang tertempel di tembok. Ia lantas berlari dan menarik kertas itu dari sana. “Dicari pekerja paruh waktu yang mau mengurus seekor anjing.” ia membaca tulisan yang tertera dengan seksama. Beberapa saat kemudian begitu ia menyadari jika kertas selebaran itu berisi pekerjaan yang dia inginkan, gadis itu sontak mengangkat kedua tangannya dan berteriak senang, “AKU MAU!”

“Akh.”

Kegembiraan yang baru saja terjadi itu seketika menghilang saat tanpa sengaja ice cream yang di pegang Seulgi mengenai seseorang yang sedang berjalan di belakangnya.

“Astaga!” Gadis itu terkejut setengah mati sambil menutup mulutnya dengan telapak tangan. “Astaga! Maafkan aku.”serunya panik lalu membersihkan noda ice cream dengan sapu tangannya di baju pria tinggi itu. “Maafkan aku. Aku tidak sengaja.”

“Dasar menyebalkan.” rutuk pria itu, melepaskan tangan Seulgi darinya. “Apa yang kau lakukan?!”

“Sayang, kau tidak apa-apa?” perempuan yang di gandeng oleh pria itu ikut bersuara. “Kau ini bagaimana, sih?!”

“Maafkan aku.” Seulgi menggigit bibirnya. Begitu tatapannya terangkat, dan kontak mata dirinya dan pria itu bertemu, ia lagi-lagi terperangah hebat. “Astaga!”

“Kau?!” Pria itu juga terkejut melihat Seulgi. “Bukankah, kau–”

“Bukan!” Dengan cepat Seulgi menutup wajahnya dengan telapak tangan dan buru-buru berlari dari sana.

Astaga, kenapa bisa bertemu dengan pria itu? Dan sialnya, kenapa dia menabraknya?!

***___***

Jisoo agak bingung melihat sahabatnya yang terus menebarkan senyum kemanapun ia pergi. Ada apa dengannya? Apa dia salah makan? Atau kepalanya terbentur sesuatu?

“Kau kenapa sih?” Jisoo menyenggol bahu Seulgi. “Senyum-senyum begitu membuatku takut.”

“Kau tau tidak?” Belum saja menjelaskan, Seulgi memasang senyum lebih dulu. “Aku di terima kerja!”ucapnya semangat. “Kemarin aku menghubungi nomor yang ada di selebaran yang ku dapat dan aku di terima sebagai pengurus anjing!”

“Pengurus anjing?” kening Jisoo berkerut.

Seulgi mengangguk, “Iya, pengurus anjing. Aku senang karena pekerjaan itu tidak akan terlalu menyita waktu. Aku hanya perlu mengurus anjingnya dari sepulang sekolah hingga malam hari.”

“Apa pemiliknya sesibuk itu hingga tidak bisa mengurus anjingnya?”tanya Jisoo bingung.

Seulgi hanya mengendikkan bahu, “Tidak tau. Kami tidak bicara banyak karena kami mengobrol melalui telepon. Sepulang sekolah nanti, aku akan bertemu dengan pemiliknya.”

“Kau yakin?” Jisoo masih terlihat ragu. “Ini bukan bentuk penipuan, kan? Maksudku…kau sudah banyak mendengar jika akhir-akhir ini banyak terjadi penculikan. Jadi–”

“Apa yang kau katakan?” Seulgi memukul kening Jisoo dengan bolpoin. “Suaranya menyatakan jika dia adalah wanita yang baik. Cara bicaranya juga lembut. Aku yakin ini benar-benar pekerjaan.”

“Baguslah. Aku hanya mengkhawatirkanmu.”

“Terima kasih.” Seulgi tersenyum lebar. “Sebentar lagi kita harus berlatih. Ayo/”

***___***

Gadis berambut hitam legam sepinggang itu melangkahkan kakinya masuk ke dalam sebuah restoran setelah dua kali memastikan jika nama restoran itu sama dengan yang tertulis di pesan ponselnya.

Dia sama sekali tidak mengenal restoran itu karena ini adalah pertama kalinya sehingga dia sedikit gugup saat seorang pelayan menghampirinya dan bertanya apakah dia sudah memesan meja atau belum.

“Meja nomor 38.”ucapnya dengan suara kecil.

“Silakan ikuti saya, nona.”

Gadis itu mengangguk patuh lantas mengikuti langkah sang pelayan. Tak lama, saat dia melihat nomor meja bertuliskan angka 38, ia melihat seorang wanita cantik sudah duduk disana. Rambutnya pendek, hanya sebatas bawah telinga namun terlihat begitu stylist dengan wajahnya yang mungil.

“Annyeong haseo.” Seulgi membungkukkan tubuhnya sopan di depan wanita itu.

Begitu mendengar suara Seulgi, wanita itu langsung mengalihkan pandangannya dari ponsel pada gadis yang berdiri di depannya.

“Seulgi?”

“Iya. Aku Seulgi.”

“Oh, silakan duduk. Aku Jung Hee Sun. Senang bertemu denganmu.”

Seulgi tersenyum tipis, “Senang bertemu dengan anda.”

“Aku tidak menyangka jika gadis yang menghubungiku ternyata secantik ini.” ia melemparkan pujian, cara bicaranya sungguh membuat Seulgi merasa lega karena sepertinya wanita itu benar-benar wanita yang baik. “Aku tidak lagi tinggal di rumahku karena aku telah menikah lagi. Aku hanya meninggalkan anak dan anjingku di rumah itu. Aku tidak memintamu untuk mengurus anakku, aku hanya ingin kau menjaga anjingku dengan baik karena anjing itu adalah binatang peliharaan suamiku yang telah meninggal.”

“Kenapa nyonya tidak mengajak anak dan anjing anda tinggal bersama?”tanya Seulgi takut-takut.

Wanita itu tersenyum tipis, “Anakku sudah dewasa dan dia cukup keras kepala. Dia tidak mau tinggal bersamaku karena dia tidak begitu menyukai suamiku yang baru.”

“Oh.” Seulgi menjawab pendek, enggan bertanya lebih tentang kehidupan pribadinya.

“Walaupun kedengarannya sepele tapi aku rasa kau akan mengalami banyak kesulitan. Aku harap kau tidak berhenti setelah seminggu bekerja di rumahku.”

“Kenapa aku harus berhenti? Aku menyukai anjing.”

“Bukan itu. Tapi anakku. Dia telah membuat para pengurus anjingku mengundurkan diri setelah seminggu bekerja.”

Senyuman Seulgi lantas sirna, “Aku akan berusaha menghadapinya. Sejujurnya, aku senang mendapatkan pekerjaan ini karena tidak terlalu menyita waktu. Aku akan berusaha melakukan yang terbaik.”

Wanita itu senang melihat semangat Seulgi, “Baiklah. Aku akan memberikan alamat rumahku serta kode rumahku. Sepulang sekolah, masuklah kesana dan urus anjingku. Karena anjingku adalah anjing yang ramah, aku yakin kalian akan menjadi dekat dengan cepat. Tolong jangan berikan makanan yang panas karena dia tidak menyukainya. Jika kau memberikannya susu, kau harus mendinginkannya terlebih dahulu.”

Seulgi mengangguk yakin, “Aku mengerti.”

***___***

Gadis itu tidak langsung bekerja pada hari itu namun keesokan harinya setelah pulang sekolah. Sembari membaca kertas yang ia pegang, gadis itu berjalan memasuki  sebuah gedung apartement.

Dia tidak terkejut saat mengetahui jika ternyata rumahnya berada di salah satu gedung apartement ternama di Seoul. Wanita itu memang terlihat sangat kaya.

“Ini dia.”

Seulgi memasukkan kode di panel elektronik. Begitu pintu terbuka, ragu-ragu ia melangkahkan kaki ke dalam. Suara gonggongan anjing menyambutnya membuatnya sedikit tersentak. Rumah itu kosong, tidak ada penghuninya. Nyonya Jung bilang anak kandungnya sering pulang terlambat karena dia tidak betah di rumah.

“Uh? Kau disana Boong Boong?”

Seekor anak anjing berjenis shitzhu bewarna campuran putih, abu-abu dan cokelat tua bersembunyi di bawah meja ruang tamu. Seulgi mendekatinya namun anak anjing bernama Boong Boong itu menjauh.

“Kau tidak mengenalku, ya?”

Gadis itu semakin memanjangkan kedua lengannya, kini menjangkau tubuh Boong Boong dan menariknya keluar. Anak anjing itu terlihat tidak nyaman namun Seulgi semakin mendekapnya.

“Aku Seulgi. Mulai sekarang kita adalah teman.”

***___***

“Jadi kau sudah putus lagi dengan Hyejung?” Ken bertanya pada Jin sambil memakan jajanan pinggir jalannya. “Apa alasanmu?”

“Memangnya hal itu butuh alasan?” Jin bersandar pada meja stand penjual. “Aku hanya bilang jika aku ingin putus.”

“Dia pasti menangis.”

“Dia memang menangis hari ini, tapi mungkin besok dia sudah mendapat penggantiku. Kau tau wanita selalu begitu.” kemudian pria tinggi itu menarik punggungnya dan membayar biaya pada bibi penjual. “Aku pulang dulu. Aku punya janji nanti malam.”

“Janji?”

Jin mengangguk, “Mahasiswi KAIST, aku mengajaknya berkencan dan dia setuju.”

“Ah, gadis Myeongdong itu? Kau mengajaknya berkenalan disana, kan?” tebak Ken tepat. “Dia mau? Bukankah kalian baru saling mengenal selama tiga hari?”

Jin hanya mengendikkan kedua bahunya santai, “Mungkin dia tidak bisa menolak pesonaku.”

***___***

Jin kembali ke rumahnya dengan perasaan malas seperti biasa. Jika bagi kebanyakan orang, rumah adalah tempat yang paling nyaman, bagi Jin justru sebaliknya. Rumah adalah tempat yang paling tidak ingin ia datangi.

Namun, keningnya sedikit berkerut karena tidak ada suara anjing yang menyambutnya. Biasanya, dia akan terganggu dengan suara anjing yang tiada hentinya menggonggong kearahnya.

“Dimana anjing itu? Apa wanita itu membawanya pergi?” ia bergumam seorang diri. “Astaga, siapa kau?!” Saat ia melewati dapur, Jin terkejut bukan main karena ada seseorang disana. Bukan seseorang yang ia kenal, tapi orang asing.

Seseorang yang ternyata adalah seorang gadis itu tak kalah terkejut, ia berbalik dan semakin terkejut begitu melihat Jin.

“Kau?!” pekik Jin tak percaya. “Kau gadis yang menabrakku dengan ice cream waktu itu, kan? Mau apa kau di rumahku?!”

Mata Seulgi melebar, “Rumahmu?!”

“Iya rumahku! Mau apa kau disini?!”

Seulgi menutup mulutnya dengan telapak tangan karena terlalu tidak percaya dengan kejadian ini. Tunggu…ini rumahnya? Rumah playboy itu? Jadi maksudnya…anak kandung nyonya Jung adalah dia?

“Hey, kau belum menjawabku. Kau sedang apa?!” Jin semakin kesal.

“Aku…” suara Seulgi terdengar pelan. “…bekerja.”

“Bekerja?!”

Gadis itu mengangguk, “Sebagai pengurus anjing.”

“Apa?!”

Seulgi mengangguk lagi, “Ibumu mempekerjakan aku sebagai pengurus Boong Boong karena dia bilang kau tidak akan mengurusnya.”

“Jangan sebut dia ibuku!”

-”Tapi–”

“Keluar!” Jin menarik lengan Seulgi dan menyeretnya keluar.

“Hey… Hey… Aku sedang bekerja. Hey, lepaskan aku…”

“Aku tidak butuh pengurus anjing! Keluar dari rumahku!”

“Lepaskan! Hey! Jin!”

Seperti tidak memiliki gendang telinga, Jin tidak perduli dengan semua teriakan Seulgi. Pria itu menyeret gadis itu dan mendorong tubuhnya keluar kemudian menutup pintu dengan keras..

“Jin! Jin!” Seulgi menggedor pintu dengan kesal. “Jin!” Ia menghembuskan napas. Astaga, pria itu benar-benar menyebalkan. “Jadi kau mau melawanku?” ia menggerutu. “Kau pikir aku takut?”

Dengan tangan yang mengepal, Seulgi memasukkan kembali kode apartement dan dengan mudahnya masuk ke dalam.

“Akh!” Gadis itu menjerit dan menutup wajahnya dengan kedua telapak tangan.

Jin tak kalah terkejut melihat Seulgi kembali masuk ke dalam rumahnya, buru-buru ia memakai kausnya, “Kau lagi…”

Seulgi menurunkan tangannya dan menatap Jin kesal, “Sudah ku bilang, aku di pekerjakan ibumu–”

“Jangan bilang dia ibuku!”

“Yeaah terserah…” Seulgi berkecap malas. “Kau tidak bisa mengusirku seenaknya karena aku akan bekerja disini!”

“Kenapa aku tidak bisa? Ini rumahku!”

“Walaupun ini rumahmu, aku tidak akan keluar!” Seulgi bersikeras. Sungguh, dia memiliki harga diri yang tinggi tapi dia juga sedang butuh uang. Dia belum membayar uang sewa selama dua bulan. Jika dia masih mau tinggal di sana dengan tenang, dia harus segera melunasi uang sewanya.

Jin mendesah panjang lalu maju beberapa langkah mendekati Seulgi, “Jadi kau tetap keras kepala?”

Seulgi mengangkat dagunya tinggi-tinggi sambil berkacak pinggang, menantang Jin, “Iya!”

“Baiklah, lihat saja berapa lama kau akan betah berada di tempat ini.” desis Jin mengancam. “Dan jangan memanggil namaku seenaknya. Aku lebih tua darimu!” kemudian pria itu berbalik, masuk ke dalam kamarnya.

Seulgi hanya mendengus. Memangnya dia pantas di panggil senior? Tingkah lakunya sama sekali jauh dari kata baik.

***___***

Hari sudah mulai gelap, jam menunjukkan pukul 7 malam saat Jin keluar dari kamarnya. Ia melihat gadis yang di ketahui sebagai kapten pamndu sorak di sekolahnya itu masih berada di ruang tengah, bermain bersama anak anjingnya.

“Sampai kapan kau akan berada disini?” tanya Jin sembari berjalan menuju dapur.

Seulgi mendongak, “Aku bekerja dari sepulang sekolah hingga jam 10 malam.”jawabnya.

Jin mengangguk-angguk, meneguk air mineralnya lebih dahulu, “Bukankah kau harus latihan? Pertandingan basket akan berlangsung minggu depan.”tanyanya, mengingat dirinya adalah kapten basket tim sekolahnya.

“Aku akan membagi waktuku dengan baik.”

Jin tertawa mendengus, “Aku tidak menyangka jika kau yang akan bekerja di rumahku. Kita sangat sering bertemu tapi ini adalah pertama kalinya kita berbicara dengan satu sama lain.” Seulgi hanya diam. “Kenapa kau bekerja disini?”

“Aku memiliki keperluan mendesak.”jawab Seulgi pelan.

“Jadi kau benar-benar sedang membutuhkan uang?” Seulgi memandang pria itu dengan kening berkerut. “Baiklah. Aku akan mengijinkanmu bekerja disini tapi lihat saja bagaimana nasibmu ke depannya.”

“Kau mengancamku?”

“Tidak.” Jin tersenyum. “Aku hanya memperingatkanmu.” jawabnya santai. “Aku tidak suka jika ada orang lain yang berada di rumahku.”

Tiba-tiba pikiran buruk melintas di dalam benak Seulgi. Orang ini…apa dia benar-benar akan mengusirnya? Atau membuatnya kehilangan pekerjaan yang sangat ia inginkan ini? Jika benar begitu, mulai sekarang dia harus membuat benteng pertahanan yang kuat.

“Aku memiliki kencan. Aku pergi dulu.”

***___***

“Sungguh?! Jadi kau bekerja di rumah Jin sunbae?!” pekik Jisoo tak percaya setelah mendengar cerita Seulgi.

Seulgi buru-buru membekap mulut sahabatnya itu karena saat ini mereka sedang berada di kantin. Bagaimana jika orang lain mendengarnya?

“Ssst! Tutup mulutmu. Jangan bicara dengan keras/” Gadis itu meletakkan jari telunjuknya di depan bibir. “Jika orang lain mengetahuinya, aku bisa mati.”

“Ck, bukankah kau membencinya?”

“Iya aku memang sangat membencinya.” Seulgi mengangguk tanpa pikir panjang. “Aku juga tidak menyangka jika anak kandung nyonya Jung adalah dia. Ternyata sikapnya jauh lebih menyebalkan daripada yang aku kira. Bagaimana dia bisa menjadi playboy? Aku tidak habis pikir dengan para wanita itu.”

“Dia menyebalkan? Sungguh? Aku pikir dia akan menggodamu.”

“Dia bahkan mengusirku keluar.” Seulgi semakin kesal mengingat kejadian kemarin. “Aku sangat sangat sangat membencinya!”

***___***

Seulgi terkejut bukan main saat seseorang memutar tubuhnya paksa dan mendorong punggungnya hingga membentur loker. Seorang pria tinggi menapakkan telapak tangannya di loker di sisi wajah Seulgi dan membungkukkan tubuh, mendekatkan wajahnya pada gadis itu.

Seulgi mengerjap kaget, “Mau apa kau?!” ia mencoba menyingkirkan lengan Jin karena seketika mereka berdua menjadi tontonan semua murid yang lewat.

“Diamlah. Atau aku akan memberitahu semua orang jika kau bekerja di rumahku.”bisik Jin yang langsung membuat Seulgi membeku.

“Kau mau apa?”

“Belikan aku Jajangmyun sepulang sekolah dan jangan lupa belikan aku kue ikan di taman Hangang.”

Mata Seulgi sontak membulat, “Apa?!”

Jin menurunkan tangannya lalu mengacak rambut Seulgi dengan senyum, “Aku tunggu.”

Untuk kedua kalinya Seulgi membeku di tempatnya. Apa-apaan dia itu? Dia hanya memintanya untuk membelikan Jajangmyun tapi kenapa dia melakukan hal yang bisa membuat orang lain salah paham?

***___***

“Seulgi!” Jisoo memanggil Seulgi yang melintas tak jauh di depannya.

Seulgi menoleh, menghentikan langkahnya sejenak. Jisoo, Jimin, Jungkook dan Namjoon menghampirinya.

“Kau akan pulang?”tanya sahabatnya itu.

“Bekerja.”

“Hey, apa berita itu benar?” tanya Namjoon menatap Seulgi.

Kening Seulgi berkerut, “Berita apa, sunbae?”

“Semua orang membicarakanmu dan Jin. Mereka bilang kalian menjalin hubungan.” jelas Jungkook.

“Apa?! Menjalin hubungan?!” Seulgi tak percaya dengan apa yang baru saja di dengarnya. “Tidak mungkin! Rumor macam apa itu?!”

“Banyak yang melihat kalian bermesraan di depan loker. Mereka bilang Jin bahkan memelukmu.”

“Memeluk apanya?” Gadis itu menyela ucapan Jimin. “Kami tidak bermesraan apalagi berpelukan. Itu gila.”

“Seulgi, kau adalah sahabatku, kan? Dan kau tau bagaimana hubunganku dengan dua orang menyebalkan itu.”

“Aku tidak menjalin hubungan apapun, Jimin.” Seulgi menekankan kalimatnya. “Jangan menuduhku yang tidak-tidak!”

“Jimin,” Jisoo menarik lengan kekasihnya itu ke belakang. “Seulgi bilang dia tidak memiliki hubungan apapun.” ia mencoba mencairkan suasana.

“Hentikan ini sekarang.” Jungkook ikut membantu. “Kau harus bekerja, kan? Kami juga harus bekerja sekarang. Ayo pergi.”

***___***

Seulgi sebenarnya merasa serba salah dengan apa yang harus ia lakukan. Jimin memang sahabatnya namun dia juga membutuhkan pekerjaan yang tidak terlalu mengikat.

Ah bagaimana ini… Jika teman-temannya mengetahui dirinya bekerja di rumah Jin, masalah akan semakin bertambah rumit.

“Agasshi, kenapa kau melamun?” tegur bibi penjual sambil memberikan pesanan Seulgi.

Seulgi mengerjap, “Ah, maafkan aku, omoni. Aku sedang memiliki banyak pikiran. Terima kasih.” Gadis itu membungkuk sopan sambil menerima pesanannya.

Dengan langkah berat, ia berjalan menuju gedung apartement rumah Jin. Nyonya Jung benar, hari-harinya akan menjadi berat. Ini baru hari kedua dan dia sudah merasa muak.

“Oh, kau sudah datang?”

Jin menyambut Seulgi dengan senyuman merekah yang menurut Seulgi adalah senyuman yang paling menyebalkan. Bersungut-sungut, gadis itu meletakkan bungkusan plastik yang di bawanya di atas meja yang ada di depan Jin.

Mata Jin seketika bersinar melihat makanannya datang.

Dengan wajah cemberut, Seulgi berbalik dan bergegas menghampiri Boong Boong.

“Loh? Kau mau kemana?” namun suara Jin menghentikan langkahnya.

Seulgi berbalik sambil menghela napas panjang, “Tentu saja mencari Boong Boong.”decaknya malas.

“Ambilkan aku air mineral. Aku sangat haus.”

Seulgi menghela napas panjang lagi, “Apa aku pembantumu? Aku bekerja sebagai pengurus anjing bukan pengurusmu.”

“Mulai sekarang kau mengurusku juga.” Jin berdiri dari duduknya, menepuk kedua pundak Seulgi. “Atau kau mau aku beritahu semua orang jika kapten pemandu sorak, Seulgi, bekerja di rumahku sebagai pengurus anjing?”

“Jangan menyentuhku!” Seulgi menepis kedua tangan Jin kasar. “Bisakah kau berpura-pura tidak mengenalku? Aku membencimu!” Gadis itu mendorong tubuh Jin hingga ia terduduk di sofa kemudian meninggalkannya seorang diri dan mencari Boong Boong.

Sementara Jin, justru tertawa geli melihat tingah Seulgi barusan.

Menarik, dia gadis yang menarik.

***___***

“Boong Boong-ah, kau pasti sudah melewati hari-hari yang berat selama ini.” Seulgi bicara sambil menuntun Boong Boong. “Aku mengerti sekarang. Aku juga merasakannya.” Gadis itu bergumam lagi sambil menjatuhkan diri di salah satu kursi taman.

Helaan napasnya terdengar panjang. Menjadi pengurus anjing ternyata tidak semudah yang di pikirkannya. Jika saja ada pekerjaan lain yang tidak begitu mengikatnya seperti ini, dia benar-benar ingin berhenti.

Tangan Seulgi menghusap-husap kepala anak anjing yang sejak tadi mengendus tangannya. Ia memberikan sepotong daging ham yang di bawanya lalu menghusap kepalanya lagi.

“Huh? Seulgi? Kang Seulgi?”

Seulgi tersadar, ia menoleh ke kanan dan kiri mencari sumber suara yang memanggil namanya. Seorang pria dengan senyuman lebar bersama dengan seorang temannya, dia rasa dia pernah melihat pria itu tapi tidak tau dimana.

“Aku Taehyung.” pria yang ternyata adalah Taehyung itu memperkenalkan dirinya karena melihat kening Seulgi yang berkerut. “Kau ingat? Aku teman Jungkook?”

Seulgi terdiam sejenak lalu mengangguk-angguk setelah ia ingat, “Aaah.. aku ingat. Dulu kau bersekolah di Haeksang, kan?”

“Iya.” Taehyung mengangguk. “Apa yang kau lakukan disini?”

“Aku sedang bekerja.”

“Bekerja?” Dua alis Taehyung terangkat.

“Iya. Sebagai pengurus anjing.”

“Aaah…” Pria itu mengangguk-angguk. “Ayo ikut dengan kami sebentar.”

“Kemana?” tanya Seulgi bingung.

“Kami akan berkumpul dengan yang lain di cafe tempat Jungkook dan Namjoon hyung bekerja. Di sana juga ada Jisoo dan Jimin.”

“Benarkah?”

“Ayo.” ajak Taehyung. “Aku rasa kau sedang tidak dalam kondisi yang baik. Bersenang-senanglah dengan kami sebentar.”

***___***

Seulgi akhirnya mengikuti Taehyung dan Hoseok yang membawanya ke sebuah cafe. Beruntung, di sana tidak ada manager Jungkook sehingga dia di perbolehkan membawa Boong Boong ke dalam.

Tidak hanya Jimin dan Jisoo, ternyata di sana sudah berkumpul beberapa orang asing yang tidak dia kenal. Dia baru tau jika ternyata Jungkook memiliki teman-teman sebanyak ini.

“Deulgi! Deulgi-ku!” Jisoo berseru sambil merentangkan kedua tangannya.

Seulgi memeluk sahabatnya itu lebih dulu lalu mengambil tempat di sebelahnya dan Taehyung.

“Teman-teman, kenalkan, dia adalah sahabatku. Sahabat terbaik!” Jisoo memperkenalkan Seulgi pada yang lain.

Seulgi tersenyum sembari menganggguk, “Aku Seulgi.”

“KYAAA~~ Gommi!”

Wendy tiba-tiba berdiri dari duduknya dan memeluk Seulgi. Seulgi sempat terkejut namun saat dia menyadari siapa gadis itu, ia juga berseru keras.

“Wendy! Sungguh?! Kau Wendy, kan?!”

Suara mereka membuat yang lain terkejut. Mereka pikir Seulgi adalah sosok yang pendiam tapi ternyata mereka salah. Suaranya tak kalah keras dari suara si ceria Wendy.

Keduanya saling berpelukan membuat yang lain menatap keduanya bingung. Mereka sudah saling mengenal?

“Kau kemana saja? Kenapa nomor ponselmu tidak aktif lagi?”tanya Wendy yang begitu saja merebut tempat Taehyung, terpaksa pria itu bergeser ke kursi lain.

“Aku mengganti nomorku.”

“Beritahu aku! Berapa nomormu?” Wendy mengeluarkan ponselnya dan mulai mengetik deretan angka yang di sebutkan Seulgi.

“Kalian sudah saling mengenal?” tanya Jisoo bingung memandang dua gadis itu.

Keduanya mengangguk, “Dia adalah teman lesku dulu. Kami dulu sangat dekat.”

“Sangat kebetulan.” Jungkook datang sambil menghidangkan beberapa minuman pesanan teman-temannya. “Kau tidak bekerja?”tanyanya pada Seulgi.

“Sekarang aku sedang bekerja.” Seulgi menunjukkan tali pengikat Boong Boong.

“Pengurus anjing?”

“Iya.” Gadis itu mengangguk. “Tidak terlalu mengikat jadi aku bisa latihan juga.”

“Dimana kau bekerja? Apa jauh dari sini?”sahut Jimin yang langsung membuat Seulgi membeku. Ia dan Jisoo langsung saling pandang. Tidak tau bagaimana harus menjawab pertanyaan itu.

“Di dekat sini.” Jisoo menjawab di sertai tawa gugup. “Iya kan, Deulgi? Kau bekerja di dekat sini, kan?”

“Iya.” Seulgi mengangguk, juga tertawa gugup. “Aku bekerja di dekat sini.”

“Anjingnya lucu sekali, siapa namanya?” seru Shannon gemas memandangi Boong Boong yang terlihat tenag di pangkuan Seulgi..

“Namanya Boong Boong.”

Tiba-tiba ponsel Seulgi berdering, gadis itu buru-buru merogoh kantungnya dan mendekatkan ponselnya ke telinga.

“Halo…”

“Ya, kau dimana?” sebuah suara terdengar di sebrang panggilan..

Kening Seulgi sontak berkerut, “Siapa ini?”

“Hey, kau sudah pergi sejak tadi. Kemana saja kau? Cepat kembali!“

Gadis itu tersentak, “kau?” ia berhasil menahan dirinya agar tidak menyebutkan nama Jin di depan teman-temannya. “Aku sedang ada di taman, membawa Boong Boong jalan-jalan.”

“Cepat kembali!”

“Tapi–”

“Cepat!”

Jin memutuskan panggilan secara sepihak setelah memberi perintah pada Seulgi.

“Siapa?”tanya Jisoo menangkap ekspresi Seulgi yang berubah kesal.

“Seseorang.” ia tersenyum. “Sepertinya aku harus petgi sekarang. Aku ada urusan.”

“Benarkah? Kau mau pergi?” Wendy mendongak, menatap Seulgi dengan ekspresi sedih.

Seulgi mengangguk, “Hubungi aku nanti, oke?”serunya menepuk pundak Wendy. “Aku pergi dulu. Sangat senang bertemu kalian. Sampai jumpa.”

***___***

Apa pria itu benar-benar akan bersikap seperti itu? Dia benar-benar akan membuat Seulgi merasa muak bekerja di rumahnya dan akhirnya memutuskan berhenti seperti keinginannya.

Sebenarnya apa masalahnya? Apa dia punya masalah berat di hidupnya? Kenapa dia sangat menyebalkan?

“Kau ini, lama sekali.” rutuk Jin kesal begitu melihat kedatangan Seulgi.

“Lama bagaimana? Aku hanya berjalan-jalan sekitar tiga puluh menit.”

“Itu lama!”

Seulgi menghembuskan napas panjang, “Sebenarnya kau mau apa? Kenapa menyuruhku pulang?”

“Lampu di kamar mandiku mati, kau harus memperbaikinya.”

“Apa?” Seulgi tidak habis pikir dengan apa yang di dengarnya barusan. “Kau menyuruhku pulang untuk memperbaiki lampu?” Ia menatap pria yang berdiri di depannya dengan tatapan tak percaya. Sungguh, dia benar-benar gila. Apa dia tidak bisa melakukannya sendiri?

“Kau tinggal di apartement mewah, apa tidak ada jasa pengganti lampu?” Lagi-lagi Jin berhasil memancing kekesalan Seulgi. “Dan… kau ini laki-laki, kan? Kenapa kau tidak menggantinya sendiri?”.

“Akan lama jika menunggu jasa pengganti lampu dan aku terlalu lelah untuk menggantinya sendiri.”

Seulgi menghembuskan napas keras, kesabarannya benar-benar sedang diuji sekarang. “Pastikan kau juga menambahkan beberapa ribu won di hari aku menerima gaji.” Gadis itu mendengus kesal sambil memberikan tali pengikat Boong Boong pada Jin kasar.

Bersungut-sungut ia bergerak menuju kamar mandi sambil membawa sebuah tangga. Tanpa ragu-ragu, gadis itu menaikinya dan mengganti bola lampu yang sudah rusak dengan bola lampu yang baru.

“Dasar, apa dia tidak memiliki tangan dan kaki sendiri? Kenapa dia harus menyuruhku? Dasar…benar-benar menyebalkan. Dasar pria brengsek. Senang sekali membuatku kesal. Aku bersumpah jika–”

“Jika apa?”

Seulgi terkejut mendengar suara Jin. Ia melirik ke bawah, mendapati pria itu sudah berdiri di bawahnya dengan kedua tangan yang terlipat di depan dada..

“Kau sedang menyumpahiku?”tanya pria itu melirik sinis kearah Seulgi.

Gadis itu langsung meringis dan memasang wajah tanpa dosanya, “Tidak. Siapa yang menyumpahimu?” ia menggeleng, bersikap polos. “Aku hanya–”

Jin mendengus, “Kau sudah menggantinya atau belum?”

“Sebentar lagi hehehe.” Seulgi memutar bola lampunya, mengencangkan pada tempatnya kemudian bergegas turun. Begitu kakinya menuruni anak tangga kedua, tiba-tiba ia tergelincir. “KYAAA…”

“Hey… Hey…”

Gadis itu terjatuh dan pria yang berdiri di bawahnya sontak berlari, menangkap tubuhnya sebelum ia menghantam lantai dengan keras. Kejadian itu berlangsung sangat cepat. Dan begitu saja Seulgi telah berada dipelukan Jin diatas lantai.

Keduanya mengerjap bingung, berusaha mengembalikan kesadaran mereka terlebih dahulu sebelum akhirnya menyadari bagaimana situasi sekarang.

“Astaga.”

Gadis itu seketika bangkit berdiri dan merapikan rambutnya. Ia menjadi salah tingkah, tak berbeda dari Jin juga merasakan hal yang sama namun berusaha keras untuk menutupinya.

“Kau ini bodoh sekali. Harusnya kau hati-hati saat menuruni tangga. Dasar bodoh.”omel Jin kemudian segera meninggalkan tempat itu.

Seulgi hanya mendengus, “Coba saja kau lakukan sendiri. Dasar brengsek.”

***___***

Jin adalah kapten basket SMU Haeksang sehingga ia harus rajin berlatih untuk pertandingan yang akan berlangsung dalam jangka waktu dekat. Bersama Ken, keduanya memilih untuk pulang terlambat karena harus mengikuti latihan basket.

Tim pemandu sorak juga melakukan hal yang sama namun di tempat yang berbeda. Di tengah-tengah istirahat saat latihan, Ken dan Jin melihat Seulgi dan Jisoo sedang berjalan di koridor tak jauh dari mereka.

“Ku dengar kau menjalin hubungan dengan Seulgi?” Ken bertanya sambil menjatuhkan diri di pinggir lapangan.

Jin berusaha menahan senyumnya, “Siapa yang mengatakannya?”

“Rumor sudah berhembus kencang. Kau tidak mengetahuinya?” Ken menatap Jin sementara Jin hanya menggeleng santai. “Lagipula itu tidak penting. Yang terpenting adalah apa kau benar-benar telah menjalin hubungan dengan Seulgi? Kau berhasil mematahkan kutukanmu yang tidak pernah bisa mengencani gadis populer itu?” Ken terus bertanya karena rasa penasarannya. “Tapi sejak kapan kalian menjadi dekat? Setauku, kalian bahkan tidak saling kenal.”

Jin tersenyum kecil, “Tidak ada hal yang sulit bagiku. Bahkan untuk mendapatkan kapten pemandu sorak itu.”jawabnya penuh rasa percaya diri.

“Waah… kau benar-benar hebat. Aku bahkan tidak pernah berbicara padanya ketika aku masih berhubungan dengan Jisoo. Dan ternyata kau… waaah…”

Jin tidak bersuara lagi. Hanya tersenyum penuh kemenangan karena pada akhirnya tujuannya berhasil dalam sekali percobaan. Tidak ada yang tidak bisa ia lakukan. Bahkan ketika orang-orang mengatakan jika dia tidak akan bisa mengencani si dingin Seulgi. Dan sekarang, walaupun mereka tidak benar-benar berkencan tapi orang-orang telah menganggapnya begitu. Itu juga cukup baik.

***___***

Hari sudah mulai terlihat senja ketika latihan selesai. Seulgi meninggalkan sekolah bersama dengan Jisoo menuju halte. Setelah ini, Seulgi masih harus bekerja di rumah Jin untuk beberapa saat.

“Kita pulang bersama.” Tiba-tiba seseorang berbisik di telinga Seulgi dan begitu saja tangannya telah di gandeng oleh seseorang.

Gadis itu tersentak lantas menoleh ke sisi kirinya, Dengan senyuman yang Seulgi pikir selalu di gunakan untuk memikat para gadis, pria itu menatap Seulgi cukup dekat. Sontak, Seulgi menarik wajahnya ke belakang dan melepaskan gandengan Jin.

“Kau–”

“Kau tidak mau?” tanya Jin lagi dengan nada pelan namun sialnya, saat ini mereka tengah berada di tengah-tengah anggota pemandu sorak dan anggota tim basket yang akan pulang. “Hm?”

Tubuh Seulgi membeku sesaat. Apa yang harus dia lakukan sekarang? Menolak? Maka rahasianya akan terbongkar. Menerima? Tapi rumor telah berhembus kencang dan dia membenci itu. Bahkan sedang ada Jisoo disini.

“Aku ingin pulang bersamamu, Deulgi.” Pria itu benar-benar…dia bahkan menggunakan sapaan akrab Seulgi dan berbicara dengan nada lembut.

Seulgi menghela napas panjang, berusaha menahan kekesalannya. Ia menoleh ke arah sahabatnya, Jisoo, yang juga sedang menatapnya dengan mata terbelalak.

“Jisoo, maafkan aku.”

“Deulgi, kau akan pulang bersamanya?!”tanya Jisoo tak percaya.

Seulgi mengangguk pelan, “Aku pulang dulu. Sampai bertemu besok.”

Jin tersenyum mendengarnya. Ia menyambut Seulgi dengan uluran tangan dan menggenggam tangan gadis itu sambil berlalu bersama. Meninggalkan orang-orang yang menatap mereka dengan pandangan terbelalak.

Jadi benar, Seulgi dan Jin telah menjalin hubungan?!

“Jin benar-benar hebat.”decak Ken sambil geleng-geleng kepala. Kemudian menoleh, kearah Jisoo yang masih berdiri mematung. Pria itu mendekatkan dirinya pada gadis itu dan menyenggol bahunya.

“Hai Jisoo.”

Jisoo menoleh dan seketika merubah ekspresinya menjadi tidak senang, “Jangan dekat-dekat denganku!”

***___***

Seulgi langsung menghentakkan tangan Jin yang menggenggam tangannya begitu mereka sudah berada cukup jauh dari sekolah. Jin menoleh dengan kening berkerut sementara Seulgi menatapnya dengan wajah kesal.

“Sebenarnya apa yang kau inginkan?!”ketus Seulgi. “Kau senang jika orang-orang menganggap kita adalah sepasang kekasih, begitu?!”

“Kenapa kau marah?”

“Tentu saja aku marah! Kau telah membuatku terlibat denganmu terlalu jauh!”

Jin berdecak, “Cih, apa kau pikir aku menyukaimu? Jangan bersikap seperti susah untuk di dapatkan. Itu membuatku kesal!”

“Apa?” Seulgi tak habis pikir dengan apa yang diucapkan Jin. “Apa kau pikir aku bersikap seperti itu? Kau bodoh? Atau kau–”

“Arghhh sudahlah! Aku tidak mau bicara denganmu lagi!”

***___***

Seulgi tiba lebih dulu di rumah Jin dan langsung memberi makan Boong Boong. Gadis itu juga membersihkan kandangnya yang sudah kotor. Hari sudah gelap, kenapa dia belum juga kembali?

“Aku tidak akan memperdulikanmu.” Seulgi bergumam seorang diri. “Aku tidak perduli jika kau pulang atau tidak. Lebih bagus jika kau tidak pulang.”

Bergumam kesal tentang Jin. Namun gadis itu tidak sadar jika ia sedang merapikan baju-baju Jin yang tersebar di sofa ruang tamu. Ia membawa baju-baju itu ke ruang cuci dan memasukkannya ke dalam mesin cuci.

Boong Boong mengikutinya dan menggonggong di kaki gadis itu. Seulgi tertawa, ia meletakkan bak cuciannya diatas mesin cuci lalu berjongkok di depan Boong Boong.

“Kau mau apa? Bukankah kau sudah makan? Apa kau merindukan noona, hm” Gadis itu menghusap-husap kepala Boong Boong gemas.

Detik berikutnya, ponselnya berbunyi. Ia mengeluarkan benda itu dari dalam saku blazernya dan membaca nama nyonya Jung di sana. Dengan cepat, ia menjawab panggilan itu.

“Halo…”

“….”

“Tidak. Aku sedang tidak sibuk sekarang.”

“….”

“Oh? Sekarang?”

“….”

Seulgi menggeleng, “Aku bisa. Aku akan pergi kesana bersama Boong Boong. Baik. Aku mengerti.”

***___***

Mereka berada di restoran yang sama ketika mereka pertama kali bertemu. Seulg ibaru mengetahui jika restoran itu adalah restoran favorit nyonya Jung dan anaknya. Banyak yang wanita cantik itu veritakan pada Seulgi sebelum akhirnya mereka mengacu pada topik pekerjaan.

Seulgi tidak mengerti kenapa Jin sangat membenci ibunya. Padahal ibunya adalah wanita yang lembut dan menyenangkan. Dia juga terlihat penyayang.

Dasar pria aneh.

“Jadi bagaimana? Apa kau betah dengan pekerjaanmu? Ini sudah hampir satu bulan dan kau belum melaporkan keluhan padaku.” nyony Jung tertawa.

“Aku betah.” Seulgi memaksakan dirinya untuk tersenyum. “Boong Boong sangat lucu dan aku menyukainya.”

“Lalu bagaimana dengan anakku?” Nyonya Jung mengangkat gelas kopinya. “Ah, bukankah kalian berada di sekolah yang sama?”

Seulgi mengangguk, “Jin sunbae adalah seniorku di sekolah.”

“Bagaimana sikapnya terhadapmu? Apa dia memperlakukanmu dengan buruk?” tanya nyonya Jung dengan sorot khawatir setelah menyesap kopinya.

Seulgi terdiam sejenak kemudian menggeleng dan tersenyum lebar, “Anda tidak perlu khawatir, Jin sunbae memperlakukanku dengan baik. Aku akan berusaha sebisa mungkin untuk mengatasinya.”

***___***

“Boong Boong, noona sangat lelah. Setelah ini noona akan pulang. Kita berjumpa lagi besok.”ucap Seulgi pada anak anjing yang sedang di gendongnya.

Mereka memasuki lift menuju apartement Jin. Tak lama setelah pintu lift terbuka, Seulgi menurunkan Boong Boong dan berjalan bersisian dengan anak anjing itu.

Begitu sampai tak jauh dari apartement Jin, gadis itu melihat seorang pria sedang membungkuk dan memencet panel elektronik. Kening Seulgi berkerut, ia menghampiri pria itu.

“Ya, apa yang kau lakukan?”

Namun pria itu seperti tidak mendengar suara Seulgi.

“Jin!” Gadis itu menepuk pundak pria itu. Berikutnya ia langsung menutup hidungnya dan mundur beberapa langkah. “Kau mabuk ya?”

“Huh?” Jin menegakkan tubuhnya sempoyongan, matanya menyipit menatap Seulgi. “Seulgi?”

“Kau benar-benar. Kau masih menjadi murid SMU dan kau sudah mabuk.”omel gadis itu lalu menggeser tubuh Jin dan memasukkan kode pada panel elektronik.

Boong Boong masuk lebih dulu ke dalam sedangkan Seulgi harus memapah Jin yang sepertinya sudah tidak bisa berjalan dengan baik. Untung saja dia bisa pulang dengan selamat dan tidak di tangkap polisi.

“Dasar pria brengsek, apa kau benar-benar akan selalu merepotkanku?”

Gadis itu masih melanjutkan omelannya sambil meletakkan tubuh Jin di sofa. Kemudian ia menuju dapur, mengambil segelas air putih.

“Hey… Jin…” Seulgi menepuk-nepuk pipi Jin yang tertidur. “Jin.” Jin tak kunjung bangun membuat Seulgi menghembuskan napas. “Akh, bagaimana aku bisa pulang jika dia mabuk begini?”rutuknya kesal mengacak rambutnya. “Ya! Bangun!” Ia menendang kaki Jin dan tetap saja pria itu tak kunjung bangun. “Sudahlah. Aku tidak perduli. Aku pulang!”

Degan kesal, Seulgi beranjak namun tiba-tiba tangannya di tahan oleh seseorang. Ia menoleh, Jin sudah membuka matanya dan menarik tangan Seulgi sehingga gadis itu terjatuh dalam pelukannya.

Seulgi terkejut, matanya mengerjap bingung. Berusaha melepaskan pelukan Jin namun pelukan pria itu lebih kuat dari tenaganya, “Jin, apa yang kau lakukan? Jin.”

“Seulgi…” Jin berseru pelan, matanya kembali tertutup. “…aku mencintaimu…”

Dan setelah itu, Jin mengangkat kepalanya dari tangan sofa sambil merengkuh wajah Seulgi agar gadis itu mendekat. Sebuah kecupan mendarat di bibir gadis cantik itu membuatnya sontak terbelalak lebar.

Astaga… Ini…

TBC

Iklan

9 thoughts on “Bangtan’s Story [Jin’s Version] : Let Me Know [1/2]

  1. Annisa Icha berkata:

    Benci jadi cinta nih ceritanya…
    Kaya’nya Jin udah lama suka sama Seulgi.
    Hmm… gimana hubungan mereka setelah ini?
    Pasti jadian… hehehe…

  2. Jung Han Ni berkata:

    yey dugaanku bener abis jimin skarang jin 😀
    so sweet, jin diem2 suka seulgi.
    gimana nanti ya kalo temen2nya seulgi (kecuali jisoo) tau dia kerja di tempat jin apalagi jimin dia kan ga suka jin

  3. byun arra berkata:

    Anyeeoong.. 🙂 .
    Aku reader baru 😀 . suka bnget sma bangtan’s story nyaa. Aku baca ngebut. Aku baru baca yg v,suga,jhope,sma jimin. Dan aku suka smuanya.
    Tapi ko moment v sma shannon nya makin dkit yaa.
    Pdhal aku suka moment vshannon nya hehe
    Okee dehh ijin lanjut baca ya min kekeke

  4. mifta berkata:

    aaaaaaaaaaaaaaaa! kenapa harus ada tbc pas deg deg ser pula tbc nya.
    ini keren binggo suka sama ide cerita nya hahaha. gk tau kenapa lngsung suka pas byangin jin sama seulgi keren thorrr kerenn

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s