Last Game (Chapter 3)

Title : Last Game

Author : Sehoon Oh

Cast : All member EXO and others

Genre : Brothership, family, school life, sport

Rating : General

#####

Kesadaran Xiumin masih belum kembali. Sehun yang selama ini menjadi musuh mereka ternyata adalah adik dari Luhan. Luhan juga sangat membenci Sehun. Tapi kenapa dia membenci Sehun? Dia adalah adik kandungnya sendiri.

“Wae? Ya Xiumin-ah? Apa kau baik-baik saja?” Luhan memegang dahi Xiumin yang masih tidak percaya dengan kenyataan yang baru saja didengarnya.

Xiumin tersadar. “Aku tidak baik-baik saja. Kenapa kau menyembunyikan ini semua? Kenapa kau tidak pernah mengatakan jika Sehun adalah adikmu?”

“Karena tidak ada yang perlu aku katakan tentang dia, aku tidak pernah menganggap dia adikku.”

“Waeyo? Apa karena dia lebih sering menang pertandingan basket dari pada kau? Atau karena pertandingan kemarin?”

“Tidak. Lebih dari itu, aku sangat membencinya.”

“Kenapa? Kau tidak boleh membenci adikmu seperti itu.”

“Apa kau tidak bisa diam?!!”

“Arraseo. Aku akan diam.”

“Jangan katakan pada siapapun. Atau kau akan tau akibatnya.”

Luhan meninggalkan Xiumin dan kembali ke kamarnya. Xiumin yang tidak bisa mengatakan apapun hanya bisa menatap punggung Luhan yang menghilang dibalik pintu kamarnya. Rahasia yang begitu rapat disimpan oleh Luhan dan Sehun perlahan terkuak. Luhan harap hanya Xiumin yang tau kebenarannya. Karena jika menyebar pada orang lain, perjuangan Luhan selama ini akan sia-sia.

Malam harinya Sehun tidak melihat hyungnya makan malam seperti biasa. Dia tidak mendengar pintu kamar hyungnya terbuka setelah kejadian dengan Xiumin tadi. Apa yang terjadi dengan hyungnya? Akhirnya Sehun memberanikan diri untuk mengetuk pintu kamar Luhan. Sambil membawa nampan yang berisi makan malam Luhan, dia mengetuk pintu kamar Luhan tapi tidak ada jawaban.

Sehun kembali mengetuk pintu kamar Luhan, tetap tidak ada jawaban. Sehun merasa ada yang tidak beres dengan hyungnya. Dia turun ke dapur untuk mencari Ren ahjumma.

“Ahjummaaaaa.”

Ren ahjumma yang sedang ada di kamarnya mendengar Sehun berteriak. Dia langsung berlari menemui Sehun sebelum dia terkena marah.

“Ada apa, Sehunie?”

“Apa kode kamar Luhan hyung? Saat aku akan mengantarkan makan, dia tidak mau membuka pintu atau berbicara apapun. Biasanya dia akan menyuruhku pergi jika aku mengetuk pintu kamarnya.”

“Coba kau temui Kim ahjussi. Dia yang mengatur semua keamanan di rumah ini.”

Sehun segera berlari mencari Kim ahjussi di ruang keamanan bawah tanah rumahnya. Kim ahjussi sedang memantau CCTV rumah Sehun lalu dibuat terkejut oleh Sehun yang tiba-tiba membuka pintu. Ini baru pertama kalinya Sehun ke ruang bawah tanah rumahnya.

“Tuan muda? Ada apa? Tidak biasanya tuan muda kemari.”

“Kode kamar Luhan hyung, aku membutuhkannya.”

“Untuk apa? Tuan muda Luhan akan marah jika saya memberitahu tuan kodenya.”

“Terjadi sesuatu dengan Luhan hyung, dia tidak menjawab panggilanku seperti biasa. Biasanya dia mengusirku jika aku mengetuk pintu kamarnya. Tapi kali ini, dia tidak merespon apa pun.”

“Baiklah. Kode kamarnya adalah tanggal ulang tahun ibu kalian.”

Sehun langsung berlari menuju kamar Luhan. Sehun tidak mau ada hal buruk menimpa hyungnya. Walaupun tadinya saling membenci, tapi lambat laun kebencian itu mulai memudar dalam hati Sehun. Bagaimana pun dan seberapa besar Luhan membencinya, Luhan tetap hyungnya. Sehun hanya memiliki ayah dan hyungnya. Sehun tidak bisa membayangkan jika kejadian buruk menimpa salah satu orang yang disayanginya.

Satu jam sebelumnya.

Luhan duduk di atas tempat tidurnya. Dia memandang semua tropi basket yang ada di lemari, matanya tiba-tiba terhenti saat dia menemukan foto ibunya di sana. Ibunya yang ramah dan cantik, sangat melekat dalam ingatan Luhan. Dulu ibunya yang selalu menghiburnya jika dia sedih, dan selalu setia menemaninya ketika ayahnya pergi ke luar negeri. Luhan sangat bahagia ketika ibunya memberitahunya jika dia akan memiliki seorang adik laki-laki. Luhan sudah membayangkan jika besar nanti dia dan adiknya akan bermain basket bersama.

Tapi setelah adiknya lahir, bukan kebahagiaan yang menyelimuti Luhan. Tapi kesedihan yang mendalam. Ibunya meninggalkannya setelah melahirkan Sehun. Sejak saat itu Luhan mempunyai dendam kepada adiknya itu. Dia tidak pernah mau bermain bersama, bahkan bertemu pun dia tidak mau.

“Xiumin sudah tau tentang hal ini. Mungkin tidak lama lagi semua orang akan tau jika aku memiliki seorang adik. Eomma, ottokhe? Aku sangat membencinya, aku tidak mau memiliki adik seorang pembunuh. Dia telah membunuh eomma. Gara-gara anak itu, aku kehilangan eomma selamanya.” Luhan menangis tersedu di kamarnya. Lama kelamaan mata Luhan terasa berat, kepalanya pun pening, akhirnya Luhan pingsan.

*___*

Sehun berlari menaiki tangga diikuti Ren ahjumma dan Kim ahjussi. Semua khawatir dengan kondisi Luhan. Mereka semua tidak tau apa yang sedang terjadi dengan Luhan. Sehun menekan beberapa tombol angka di samping pintu kamar Luhan. Saat pintu terbuka, Sehun tidak bisa melihat apapun karena kamar Luhan gelap. Sehun mencari Luhan di tengah kegelapan. Saat menemukan Luhan, Sehun terkejut mendapati Luhan yang sudah tidak sadar.

“Hyuuung?! Apa yang terjadi?” Sehun menggoncang-goncangkan tubuh Luhan, tapi Luhan tetap tidak bergerak.

“Kita bawa ke rumah sakit saja.” Kim ahjussi mengusulkan.

“Siapkan mobil, aku akan membawa hyung ke rumah sakit.”

“Apa tidak apa-apa jika kau sendirian?” Ren ahjumma khawatir dengan Luhan dan Sehun.

“Gwenchana. Ahjumma di rumah saja, jika appa pulang tolong beritahu jika kami sedang berlatih basket dan akan menginap di rumah Suho dan Xiumin hyung nanti. Aku tidak mau appa khawatir karena masalah ini.”

“Nde, Sehunie. Berhati-hatilah.”

Sehun membawa Luhan ke mobil. Saat di perjalanan Sehun menghubungi Xiumin melalui ponsel Luhan. Setelah beberapa saat menunggu, terdengar suara Xiumin di seberang telepon.

“Luhan? Wae?”

“Hyung ini Sehun. Bisakah kau membantuku?”

“Oe? Sehun? Ada apa?”

“Luhan hyung pingsan, aku sedang membawanya ke rumah sakit sekarang. Bisakah hyung ke rumah sakit? Hanya hyung yang mengetahui ini.”

“Mwo? Arraseo.”

Panggilan pun terpustus. Sehun membawa Luhan menuju rumah sakit terdekat. Luhan dibawa menuju UGD dan setelah di periksa oleh dokter, Sehun menyuruhnya untuk dipindahkan ke ruang pemulihan. Setelah beberapa menit dipindahkan, Xiumin datang. Xiumin langsung memburu Sehun dengan pertanyaan.

“Apa yang terjadi dengan Luhan? Dia baik-baik saja?”

“Dokter belum memberitahu apapun tentang kondisi Luhan hyung. Tapi dokter bilang tidak apa-apa.”

“Dia belum pernah seperti ini sebelumnya.”

“Mianhe hyung, mungkin karena aku dia seperti ini.” Sehun memegang tangan Luhan.

“Tolong jelaskan tentang semuanya.”

Sehun menghembuskan nafas perlahan lalu menjelaskannya pada Xiumin.

“Ren ahjumma yang menceritakan ini pada ku. Dulu Luhan hyung dan eomma sangat dekat, saat eomma mengandungku Luhan hyung sangat bahagia karena dia akan mempunyai partner bermain basket. Tapi setelah aku lahir, dia sangat membenciku.” Sehun menunduk lalu melanjutkan ceritanya. “Eomma meninggal setelah aku lahir, dan hyung sangat membenciku karena itu. Aku dituduh sebagai pembunuh eomma. Padahal aku sebenarnya tidak mengetahui apapun.

Luhan hyung tidak pernah mau berbicara ataupun melihatku. Dia sangat membenciku. Dan hal itu membuat aku juga membencinya, tapi lambat laun aku menyadari jika aku tidak bisa membencinya. Hanya di setiap pertandingan basket aku dapat melihatnya secara leluasa. Aku sangat merindukan Luhan hyung. Hanya dengan pertandingan basket, aku bisa melihatnya.”

Xiumin mendengarkan cerita Sehun dengan seksama. Dia mengerti dengan keadaan Sehun. Tapi Xiumin juga masih bingung, kenapa Luhan harus melakukan ini? Sehun sebenarnya adalah anak yang baik. Xiumin baru menyadari jika ada kelembutan dan ketulusan di mata Sehun. Selama ini dia hanya melihat sisi dingin seorang Oh Sehun.

“Hyung, sepertinya sebentar lagi Luhan hyung akan siuman. Aku akan pergi dari sini, katakan pada Luhan hyung jika kau yang membawanya ke sini.”

“Mwo? Apa kau harus menghindarinya disaat dia seperti ini?”

“Aniyo. Aku tetap berada di lingkungan rumah sakit. Hanya saja jika Luhan hyung tau aku ada di sini, dia tidak akan mau dirawat di sini.”

“Kenapa kau tidak berterus terang padanya?”

“Tidak hyung, aku tidak ingin menyakitinya lagi. Annyeong.”

Sehun meninggalkan Xiumin seorang diri. Beberapa saat setelah Sehun keluar, Luhan sadar. Mata Luhan mengerjap, dia memandang sekeliling ruangan yang sangat asing baginya. Dia melihat Xiumin sedang duduk di sampingnya.

“A-apa yang terjadi?” ucap Luhan terbata.

“Kau pingsan tadi.”

“Mwo? Bagaimana aku bisa pingsan?”

“Molayo.”

“Apa kau yang membawaku ke sini?”

“Aniyo. Sehun yang membawa kau ke sini.”

Luhan terkejut. “Tidak mungkin!”

“Tanyakan padanya. Dia tidak mungkin berbohong padamu.” Xiumin meninggalkan Luhan seorang diri.

Luhan hanya memandangi punggung Xiumin hingga hilang di balik pintu. Sehun? Tidak mungkin bocah itu yang membawaku ke sini. Dia sangat membenciku, begitu pula denganku.

Sehun melihat Xiumin berjalan keluar dari rumah sakit. Saat itu juga Sehun berlari ke arah Xiumin.

“Hyuuung……” Sehun masih mengendalikan nafasnya.

“Wae? Kenapa kau seperti habis berlari?” Tanya Xiumin bingung.

“Aku memang berlari, apa kau tidak melihatku?”

“Ani. Kenapa kau berlari?”

“Hyung, kenapa kau pergi? Lalu Luhan hyung bersama siapa sekarang?”

“Aku masih kesal dengannya. Lebih baik kau yang menemaninya di sana.”

“Keundae, hyung…”

“Aku pergi dulu. Akan aku hubungi Kris untuk menjaganya.”

“Arraseo, aku akan berada di depan ruangannya.”

Xiumin mengangguk lalu meninggalkan Sehun menuju parkiran yang letaknya di samping rumah sakit. Sehun masuk ke dalam rumah sakit menuju ruangan Luhan. Tidak mungkin dia masuk ke dalam. Luhan pasti akan mengusirnya. Sehun hanya duduk di depan ruangan Luhan. beberapa menit kemudian matanya semakin berat, Sehun pun tertidur di sana.

Beberapa menit kemudian derap langkah seseorang memantul pada dinding berwarna putih bersih karena baru selesai di cat ulang. Koridor rumah sakit yang lengang membuat namja tinggi itu dengan cepat dapat sampai ke tujuannya. Dia terkejut melihat wajah yang sangat tidak asing dimatanya sedang terlelap di kursi. Dengan reflek namja itu membangunkan Sehun.

“Yak!! Kau bangun!!!” Seru namja itu.

Sehun mengerjapkan matanya. Dia melihat seseorang sudah berdiri di depannya dan dia terkejut saat melihat namja itu. “Kris?”

Kris hanya memandang bingung wajah Sehun.

“Yak! Kenapa kau memandangku seperti itu? Apa aku terlihat aneh, hah?!

“Sedang apa kau disini? Bukannya ini adalah ruangan Luhan?”

“A-a-anu itu…… tadi Luhan hyung emm…mm.” Sehun memutar bola matanya berusaha berpikir mencari alasan yang tepat.

Kris tiba-tiba teringat dengan perkataan Xiumin tadi. Dan memandang Sehun tidak percaya.

*___*

20 menit yang lalu.

Xiumin meninggalkan rumah sakit menuju sebuah cafe yang berada di tepi sungai Han. Xiumin terlihat menemui seseorang.

“Akhirnya kau sampai juga.” Ucap Kris sambil memakan teokboki yang masih hangat.

Xiumin duduk lalu bersender pada kursi. “Luhan pingsan tadi.”

“Mwo?! Kenapa kau tidak memberitahuku?!”

Xiumin menjauhkan kupingnya dari mulut besar Kris. “Yak! Kupingku bisa tuli permanen jika kau seperti itu, bodoh.”

Kris nyengir kuda. “Mian. Bagaimana Luhan bisa pingsan? Apa yang terjadi?”

“Molla. Mungkin dia kelelahan, biarkan dia beristirahat di rumah sakit.”

“Rumah sakit? Apa pingsan perlu dibawa ke rumah sakit?”

“Aku juga tidak tau. Adiknya yang meneleponku, dia bilang Luhan ada di rumah sakit.”

Mendengar perkataan Xiumin barusan, Kris terkejut. “MWO?! Adik?! Adik siapa? Luhan memiliki adik?”

Lagi-lagi Xiumin harus menyelamatkan kupingnya. “Jika tidak percaya kau pergi saja ke rumah sakit. Adiknya sedang berada di sana. Dan jangan terkejut dengan apa yang kau lihat.”

*___*

Kris kembali pada kenyataan. Dia masih memandang Sehun tidak percaya. Sehun semakin risi jika terus dipandang seperti itu.

Sehun mulai kesal. “Yak! Mau sampai kapan kau akan memandangiku seperti itu?”

“Itu tidak mungkin.” Gumam Kris.

“Apanya yang tidak mungkin?” Sehun mengerutkan dahinya.

“Apa benar kau adik Luhan yang diceritakan Xiumin tadi?”

“Mmm… itu… ya begitulah.” Sehun menjawab terbata.

“Jinja?!!!! Jadi kau benar adik Luhan?” Kris semakin mendekat pada Sehun lalu menggeleng tidak percaya.

“Begitulah.”

“Tapi bukankah selama ini kau dan Luhan adalah…..”

Sehun mengerti dengan alur pembicaraan Kris. “Musuh. Iya selama ini memang aku dan Luhan hyung selalu menganggap satu sama lain musuh.”

“Astaga!! Aku tidak mempercayainya.”

“Terserah kau saja. Kau bisa bertanya dengan Xiumin hyung jika kau tidak percaya padaku.”

“Tapi bagaimana bisa?” Otak Kris masih berputar-putar mencoba mencari jawaban sendiri.

“Ceritanya sangat panjang. Aku sudah lelah hari ini. Kau tolong jaga Luhan hyung, aku ingin pulang dan mandi. Aku akan kembali secepatnya.”

“Apa?! Bagaimana dengan Luhan? Yak!! Apa aku adalah suster?!!”

Sehun tetap melangkah menjauhi Kris. Kris masih memanggil-manggil Sehun. Setelah punggung Sehun hilang di ujung koridor, Kris masuk ke ruangan Luhan dan menemukan Luhan terbaring lemah disana. Luhan yang semula terpejam membuka matanya. Dan dia terkejut saat mendapati Kris sudah ada di depannya.

“Kris? Bagaimana kau bisa ada di sini?”

“Xiumin yang memberitahuku tadi. Bagaimana keadaanmu?”

“Aku tidak apa-apa. Mungkin hanya terlalu sering berlatih.”

Tiba-tiba wajah Kris berubah menjadi serius. “Aku ingin bertanya satu hal padamu.”

Luhan tau apa yang akan dibicarakan Kris. Pasti masalah anak itu, pikir Luhan. “Tentang Sehun?”

Kris hanya mengangguk, matanya mengisyaratkan bahwa dia butuh banyak penjelasan dari Luhan.

“Apa kalian harus mengetahui tentang Sehun? Apa masalah dia penting?” Luhan sedikit malas menceritakan tentang adiknya itu.

“Kenapa kau sembunyikan hal ini dari kami? Apa menurutmu kami bukan siapa-siapa? Jelaskan padaku.”

“Kris, aku sedang malas membicarakannya.”

Kris berubah kesal. “Mwo?! Kau ini benar-benar egois.”

Luhan melihat wajah kesal Kris. Akhirnya dia memutuskan untuk menceritakan tentang Sehun, adiknya. “Araseo, aku akan menceritakannya.”

“Kenapa kau selama ini menyembunyikan hal ini?”

“Karena aku tidak mau kalian semua tau bahwa aku memiliki adik seorang pembunuh.”

“MWO? Oh Sehun? Adikmu? Pembunuh? Aku tidak percaya.”

“Wae? Itu kenyataannya. Dia sudah membunuh eomma.” Terang Luhan. Luhan menundukan kepalanya, dia kembali teringat saat dulu eommanya masih hidup.

“Apa kau gila? Tidak mungkin Sehun membunuh ibunya sendiri, kecuali dia sakit jiwa. Tapi sepertinya dia normal.”

“Aku memang gila!! Aku tidak bisa hidup tanpa eomma.” Luhan meneteskan air mata yang sudah menggenang di matanya.

“Astaga, yang aku tau kau adalah orang yang kuat. Apa kau selemah ini? Kau sudah dewasa Oh Luhan!”

“Tutup mulutmu! Kau mengatakan hal itu karena kau tidak pernah merasakan apa yang aku rasakan!”

“Aku memang tidak pernah mengalaminya, tapi tidak seharusnya kau bersikap seperti itu pada Sehun.”

“Jangan sebut nama itu. Pergi kau!!” Luhan memandang Kris dengan raut wajah kesal.

Tanpa mengatakan apapun Kris meninggalkan Luhan seorang diri. Kris tidak habis pikir dengan apa yang dilakukan kaptennya. Apa dia harus bersikap seperti anak kecil? Bahkan Sehun adiknya sepertinya lebih dewasa dari Luhan. Kris masih tidak percaya bahwa Sehun telah membunuh ibunya sendiri.

“Aiiiish!! Aku harus bertemu dengan Sehun dan Xiumin.” Kris berlari menuju mobilnya lalu melesat pergi meninggalkan rumah sakit.

TBC

19 thoughts on “Last Game (Chapter 3)

  1. aya aya berkata:

    Yeeeyyy akhir nya update… seruuu bnget… kasiiiannn sehuunnn koq luhan jahat bngett sihhh… lanjut yahh lanjut… next chapter ditunggu bnget nihh . Fighting

  2. Hilma berkata:

    Luhan bner2., kenapa dia kekanak-kanakan banget sih?
    Jelas-jelas sehun gak tau apa2…
    Ih., gitu deh…
    Bikin luhan nyesel chingu udh jahatin adiknya…

  3. citra dewi berkata:

    akhirnya keluar, kasihan sehun dia udh berusaha jd adik yg baikk, luhan jgb benci sehun lagi, bikin mereka akrab ya chingu, next chapternya ditunggu

  4. XI RA BY berkata:

    Luhaaaan kapan lo sadarnya sih.
    Huuhh kesel sama si luhan.
    Penasaran aja kira kira sampe berapa lama mereka betah musuhan kaya gitu
    Neeeextttt aja lah.

  5. Ava berkata:

    Aishh.. Sebel deh sama luhan…
    Masak nganggap sehun pembunuh.. Pdhal sehun kan gk tau apa-apa waktu itu, masak iya ada bayi yg membunuh…
    Harusnya dia bersyukur udh ngerasain kasih sayang ibu, gak kayak sehun yg bahkan gak kenal ibunya….
    Next thor… 😃😉

  6. so eun_sehun berkata:

    Aishhh….dasar rusa…lama2 baca ff ini aku jadi gemes sendiri sama keras kepala rusa itu…emang itu salah baby hunnie kalo’ ibux meninggal…itumah takdir…
    Aishh…author ini juga kenapa bisa buat ff yg ceritax seperti nyata….author emang daebak…
    Ya sdah author chingu tiap hari update ya…

  7. Sexhunniexoxo berkata:

    Waaah akhirnya semua bakal gabung dong yah buat hunhan huhuhu:(( bagus banget jalan ceritanya omg:(

  8. wikapratiwi8wp berkata:

    Lulu?? wae wae wae?? Kenapa egois banget coba.. Yeah…tahu tahu…dirimu sayang banget sama eomma mu..tapi kelahiran seseorang kedunia ini itu bukan salahnya…Jadi, udah cukup dong nyalahin Sehun dari dia lahir sampai sekarang..eomma mu pasti gak bakalan suka juga… Ayolahh baikan.. kalo kalian baikan kan seru…kece…hehehe

  9. ellalibra berkata:

    Kshn sehun,smg luhan cpt nyadarin keegoisannya ,,,mz dr sehun lahir smp udh gede gt bencinya ?? Hehe ttp semangat bt autornya,,,

  10. Autumn1208 berkata:

    T,T luhan kenapa harus sebegitu benci’y sama sehun,,,

    2 org sudah tahu,hanya tinggal menunggu selangkah demi selangkah maka semua teman luhan dan ssehun pasti akan tau,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s