FF : The House Tree 2 – Lima Belas

The House Tree II

Tittle              : The House Tree 2

Author            : Ohmija

Genre              : Family, Brothership, Friendship, A little Comedy Action Sad

Cast                : EXO

Summary:

“Dia memang membenci saudaraku karena dirimu tapi dia membenciku dengan alasan yang berbeda.”

Pagi itu cerah. Namun pagi cerah itu sudah merusak paginya. Masalah kian datang tak terkendali membuat kepala rasanay ingin meledak. Seusai sarapan, Sehun yang di temani Jongin pergi ke universitas untuk menghadap kepala Universitas. Ia mendapat panggilan tentang kejadian perkelahian kemarin.

Woobin sudah berada lebih dulu disana sebelum Sehun tiba dan langsung menyindir pria itu, “Gaya pemimpin perusahaan yang angkuh. Dia bahkan membiarkan kepala Universitas menunggunya.”

Sehun mengabaikan hal itu. Ia tidak mau menghabiskan energinya secara percuma.  Juga tidak mau jadi seseorang yang meledak-ledak karena dia tidak mau citranya semakin lama semakin jelek.

Pria tinggi itu berdiri bersisian dengan Woobin di hadapan kepala Universitas. Tetap bersikap tenang saat pak Kepala menatap keduanya dengan sorot tajam.

“Apa kalian tidak bisa membaca peraturan yang ada?!” bentak pak Kepala. “Apa kalian merasa diri kalian adalah jagoan?! Kalian tau kalian sudah berada di semester akhir tapi kalian justru membuat keributan! Apa kalian pikir kalian hebat?!”

“Maafkan saya, pak.” Woobin berseru pelan sambil menundukkan kepalanya.

Pak kepala hanya menghembuskan napas panjang kemudian mengalihkan tatapannya pada Sehun.

“Dan kau, Park Sehun.” Ia kembali membentak, juga menekankan nama Sehun. “Kau tau kau adalah pewaris perusahaan keluarga Park, seharusnya kau bisa menjaga nama baik keluargamu. Semua yang kau lakukan akan di sorot oleh publik. Karena ulahmu, nama Universitas ini jadi tercoreng.”

“Jadi karena aku tidak mengucapkan kata ‘maaf’, bapak melampiaskan semuanya padaku?” Sehun mendesis dingin, membalas tatapan kepala Universitas. “Karena anak ini mengakui kesalahannya lewat mulut liciknya, bapak pikir akulah yang bersalah?”

Woobin ingin sekali memukul Sehun saat itu juga namun ia menahan diri karena sadar dimana mereka sekarang.

“Apa yang kau katakan, Park Sehun?!” Kepala Universitas menggebrak meja lalu berdiri, amarahnya semakin memuncak atas sikap Sehun.

“Aku memang tidak bisa menjaga nama universitas dengan baik. Jangankan universitas, aku bahkan tidak bisa menjaga nama keluargaku.” Rahang Sehun mengeras, berusaha menahan rasa sesaknya sendiri. “Tapi seharusnya bapak bertanya dulu siapa yang memulai dan apa masalahnya. Tapi bapak justru melimpahkan semua kesalahan padaku begitu saja.” Sehun tertawa pahit. “Jika begitu, lalu apa bedanya bapak dengan masyarakat umum lainnya?”

Ucapan Sehun barusan membuat kepala universitas semakin tidak bisa menahan amarahnya lebih lama lagi.

“Apa maksud ucapanmu?! Kau mencoba membantahku?!”

“Tidak.” Sehun menggeleng pelan. “Aku hanya mengatakan apa yang sedang aku pikirkan. Aku tidak bermaksud apapun.” Pria itu kemudian membungkukkan tubuhnya sopan. “Jika bapak sudah selesai bicara, aku akan pergi.”ucapnya. “Bapak bisa mengirimi surat peringatan padaku nanti.”lanjutnya.

***___***

“Bagaimana?” Jongin menyambut Sehun dengan pertanyaan yang sejak tadi terus membuatnya gelisah. Pria itu terus berdiri di luar ruangan menunggu saudaranya karena terus-menerus khawatir.

“Apanya yang bagaimana?”

“Aku mendengar pak kepala berteriak. Dia pasti memarahimu, kan?”

Pria berkulit putih itu hanya mengendikkan kedua bahunya. “Begitulah.”

“Sehun.” Jongin menahan lengan Sehun, memaksanya untuk menghentikan langkah. Di tatapnya saudaranya itu lurus-lurus, “Kau tidak apa-apa, kan?”

Sehun terdiam sejenak sebelum akhirnya menjawab pertanyaan Jongin,“Aku tidak suka terlihat menyedihkan. Kau tau itu.” ia menghela napas panjang. “Jangan bertanya padaku jika aku sedang baik-baik saja atau tidak. Aku tidak bisa menjawabnya.”

Pria itu kemudian berlalu, pergi meninggalkan Jongin seorang diri. Kenapa jadi seperti ini? Dia bahkan telah berusaha keras mengerjakan tugasnya agar bisa mendapat nilai yang bagus. Tapi kenapa semua orang tidak mempercayainya?

Gelak tawa mengejek seseorang berlalu di samping Jongin, membuat pria itu menoleh.

Woobin berdiri di hadapan Jongin dengan senyum menyeringai penuh kemenangannya. Sambil melipat kedua tangan di depan dada, ia menatap Jongin seakan-akan dia sudah kalah.

“Sebaiknya kau nasihati saudaramu agar dia bisa lebih menahan kesabarannya.” Woobin menggurui. “Kesabaran akan membuahkan hasil yang besar.”

Rahang Jongin sontak mengeras, tangannya terulur dan mencengkram kerah baju Woobin, “Jika kau menyakiti saudaraku lagi, aku tidak akan segan-segan menghajarmu.” ancamnya. Ia melepaskan cekalannya kasar lalu berbalik pergi.

Di tempatnya, Woobin tertawa geli, “Dasar. Mereka sama-sama menyebalkan.”

***___***

Sehun pergi ke rumah sakit seorang diri karena Jongin harus menghadiri kelas. Suasana hatinya sedang buruk jadi dia terpaksa tidak menghadiri kelas. Lagipula dia tidak ingin membuat masalah semakin bertambah besar. Semua orang pasti sudah tau tentang keluarganya dan masalah perkelahian kemarin. Dianggap buruk oleh semua orang, hanya akan membuatnya semakin merasa kesal.

Duduk di sebuah sofa yang ada di ruangan ibunya, Sehun baru menyadari jika perkamen yang di bawanya menghilang dari tas. Dia juga tidak merasa meninggalkannya di mobil dan tidak merasa menjatuhkannya juga.

Saat menyadari jika seseorang pasti melakukan ini, dia menghela napas panjang sambil mengacak rambutnya.

“Jung Jongin…kau benar-benar…”

***___***

“Paman, berikan aku semua salinan laporan pemasukan dan pengeluaran semua perusahaan dalam dua tahun ini.”pinta Kris pada sekretaris Lee. Pria paruh baya itu mengangguk sambil mencatat perminataan Kris di buku catatannya. “Juga berikan aku seluruh rekening koran dalam dua bulan terakhir.”

“Kami melakukan filling pada semua rekening koran, jika kau mau, aku akan mengambilkan semua rekening koran dalam jangka dua tahun juga.”

“Aku belum membutuhkannya.” Kris menggeleng. “Aku ingin memeriksa laporan baru-baru ini. Aku akan memeriksa keseluruhannya nanti.”

“Apa kau membutuhkan tim audit untuk membantumu?”

“Tidak. Aku akan melakukannya sendiri bersama teman-temanku.”

“Baiklah. Aku mengerti, Kris.”

“Tolong berikan aku dua hal itu secepat mungkin, paman. Aku ingin segera memeriksanya.”

“Baik.”

Sekretaris Lee meninggalkan ruangan baru Kris sementara Luhan baru saja memasuki ruangan itu sesaat setelah pria itu pergi.

“Oh, kau?” Kris hanya menatapnya sekilas lalu fokus pada komputernya lagi.

“Kris, aku memeriksa ringkasan laporan keuangan hotel secara kasar dan menemukan selisih cukup besar dalam dua bulan ini. Laporan antara hard file dan soft file tidak balance. Aku belum memeriksanya secara rinci dan belum menemukan penyebab perbedaannya.”

“Siapa yang bertanggung jawab atas hotel?”

“Suho.”

“Kau pergi kesana dan minta dia memperlihatkan laporan keuangannya. Bantu dia memeriksa laporannya dan tunjukkan padaku setelah selesai.”

Luhan mengangguk, “Baiklah.”

“Tolong panggilkan Xiumin dan Chen juga, suruh mereka berdua ke ruanganku.”

“Oke.”

Luhan meninggalkan ruangan Kris, menuju ke ruangannya sendiri. Sebuah ruangan sementara untuk tiga orang karena sekretaris Lee belum sempat menyiapkan ruangan untuk mereka.

“Xiumin… Chen… Kris menyuruh kalian ke ruangannya.”

“Huh?” Keduanya menoleh dari balik larar monitor mereka. “Kenapa?”

“Tidak tau.” Luhan menggeleng sambil bersiap untuk pergi.

“Kau mau kemana?” tanya Xiumin.

“Aku akan pergi ke hotel. Ada yang harus aku kerjakan.” Memakai jasnya, Luhan bergegas pergi. “Aku pergi dulu.”

“Baiklah. Hati-hati.”

Xiumin dan Chen kemudian pergi menuju ruangan Kris yang terletak tak jauh dari ruangan mereka.

“Ada apa, hyung?” tanya Chen setelah mengetuk pintu beberapa kali.

“Chen, kau bantu aku pergi ke tempat pelatihan wushu. Katakan pada Tao untuk memperlihatkan laporan keuangan.”

Kening Chen seketika berkerut, “Bukankah Tao baru bekerja selama dua hari? Dan aku rasa dia bukan berada di bagian keuangan, hyung.”

“Kalau begitu minta manager mereka untuk menunjukkannya. Periksa itu dengan baik dan kirimkan salinannya padaku.”

“Baiklah.” Chen mengangguk.

“Xiumin, kau bantu aku pergi ke sekolah musik. Minta bantuan Yixing untuk menunjukkan laporan keuangan.”

“Lalu bagaimana dengan sisanya? Sekolah, supermarket, dan perusahaan periklanan, restoran dan apartement?”tanya Xiumin.

“Aku akan melakukannya nanti. Setelah aku memeriksa seluruh laporan.”

“Baiklah. Aku akan segera kembali setelah semuanya selesai.”

***___***

Chanyeol dan Baekhyun mendapati Sehun tengah tertidur pulas dalam posisi duduk di samping nyonya Park sambil memegangi tangan wanita itu. Keduanya saling pandang lalu menarik napas.

“Sehun.” Chanyeol membangunkan adik bungsunya itu pelan. “Sehunnie.”

Sehun menggeliat lantas mengerjapkan matanya beberapa kali, “Oh, hyung.” Ia menguap lebar. “Kalian datang?”

“Cepat bangun dan cuci wajahmu.”suruh Baekhyun menepuk pundak Sehun.

Sehun mengangguk patuh kemudian masuk ke dalam kamar mandi untuk mencuci wajahnya. Chanyeol mendekati ibunya dan merapikan selimutnya. Masih belum ada perkembangan dari wanita itu membuatnya hanya bisa menghela napas panjang.

“Kau sudah makan?”tanya Baekhyun begitu Sehun keluar dari kamar mandi.

“Belum.” Ia menggeleng.

“Ayo pergi makan siang lebih dulu.”

***___***

Mereka ada di sebuah restoran sederhana yang menyediakan ddokbukkie, makanan kesukaan Sehun sejak dulu. Duduk di bagian sudut, rasanya sudah lama mereka tidak makan ddokbukkie bersama.

“Bagaimana masalah di universitas?”tanya Chanyeol sambil melilitkan mie di sumpitnya.

Sehun menghentikan aktivitas makannya, memandang Chanyeol takut-takut, “Jika ada surat peringatan yang datang, bisakah kau yang datang menghadap, hyung?”tanyanya pelan.

“Surat peringatan?” Kakaknya terkejut. “Mereka memberikanmu surat peringatan karena kau berkelahi?”

“Tidak tau.” Sehun menggeleng, “Aku belum mendapatkannya. Tapi bisa saja aku mendapat surat peringatan keras. Jika aku benar-benar mendapatkannya, tolong jangan beritahu Kris hyung atau Luhan hyung. Mereka bisa memarahiku habis-habisan.”

“Kenapa surat peringatan keras? Apa berkelahi adalah tindakan yang tidak bisa di toleransi?” Baekhyun ikut kesal. “Lalu bagaimana dengan orang yang berkelahi denganmu? Dia mendapatkannya juga?”

“Entahlah.” Sehun mengangkat kedua bahunya. “Aku meninggalkan ruangan kepala Universitas lebih dulu.”

“Kau pasti membuat masalah lebih rumit, kan?” Chanyeol menyipitkan matanya menatap Sehun. “Kau pasti bersikap keras kepala sehingga membuat kepala Universitas bertambah kesal. Iya kan?!”

Sehun tersentak. Astaga, dugaan Chanyeol benar-benar tepat.

“Ti….dak.”

“Ish, dasar anak berandalan!” Ia memukul kepala Sehun dengan sendok. “Kau tau kau adalah mahasiswa tingkat akhir. Kenapa kau justru berbuat ulah, huh?”

“Aduh.” Sehun meringis memegangi kepalanya. “Hyung, tidak begitu. Aku tidak bersalah.”

“Kau akan mendapatkan surat peringatan keras dan kau masih mengatakan jika kau tidak bersalah?!” Chanyeol menarik tangannya ke belakang, hendak memukul kepala Sehun lagi namun Sehun buru-buru menunduk sambil melindungi kepalanya dengan kedua tangan.

“Hyung.”

“Chanyeol.” Baekhyun juga menutupi kepala Sehun dengan tangannya. “Jangan memukulnya.”

“Dia beruntung karena hanya aku yang mengetahuinya. Bagaimana jika Kris hyung atau Luhan hyung?”

“Karena itu jangan memberitahu mereka, hyung.” Sehun menatap Chanyeol dengan wajah memelas. Masalah sudah runyam dan jika Kris atau Luhan mengetahuinya, semuanya akan semakin bertambah runyam.

Baekhyun menghela napas panjang, “Baekgu, kau ini… kenapa suka sekali berkelahi? Kau sudah dewasa sekarang.”

Sehun menunduk, “Maafkan aku, hyung.”

“Jangan terus-menerus mengatakan kata maaf, kau tetap akan mengulanginya, kan?” Chanyeol masih mengomeli adik bungsunya itu membuatnya semakin menunduk dalam.

“Tidak. Aku akan bersikap baik.”

***___***

Langit sudah berubah gelap beberapa saat lalu ketika Sehun, Chanyeol dan Baekhyun kembali ke rumah. Nyonya Jung telah menyiapkan makan malam bersama Kyungsoo dan Tao. Sementara Kris, Xiumin, Luhan dan Chen masih sibuk dengan laporan mereka. Suho dan Yixing juga ikut membantu.

Bersama dengan Lauren, Sehun mencari Jongin di kamarnya. Pria itu tidak berbeda dengan yang lain, juga sedang sibuk mengerjakan sesuatu.

“Apa ada tugas?”tanya Sehun setelah membuka pintu kamarnya.

Jongin mengangguk, “Kau bisa melihat catatanku. Tugas ini di kumpulkan dua hari lagi.” serunya. “Oh ya, aku juga sudah mengumpulkan tugasmu pada dosen.”

“Seharusnya kau tidak perlu melakukannya.” Sehun menjatuhkan diri di ranjang tidur kemudian memangku Lauren.

“Kenapa? Bukankah kau sudah bekerja keras untuk mengerjakannya? Kau harus mendapat nilai.” Pria berkulit cokelat itu memutar kursinya, menghadap Sehun. “Jangan mengatakan apapun, Baekgu. Aku bahkan harus bertengkar dengan dosen karena memperjuangkan tugasmu.”

Sehun memandang Jongin dengan sorot terima kasih. Dia bersyukur karena dia memiliki sahabat yang seumuran dengannya. Dia bersyukur karena dia memiliki seseorang yang akan mengetahui segala isi hatinya tanpa harus di beritahu. Dia bersyukur karena dia…memiliki Jongin.

***___***

Seusai makan malam, Sehun meminta para kakaknya juga tuan Jung untuk berkumpul di ruang keluarga. Anggap saja ini meeting karena dia ingin meminta pendapat orang lain untuk masa depan perusahaan.

Meeting di mulai dari Kris yang melaporkan jika dia sedang memeriksa keseluruhan laporan keuangan semua perusahaan yang di miliki keluarganya. Juga Xiumin, Chen dan Luhan yang sedang membantunya turun ke lapangan langsung.

“Kami masih berada dalam tahap memeriksa laporan keuangan, kami belum menemukan apapun.”jelasnya. “Luhan bekerja sama dengan Suho untuk memeriksa keuangan hotel namun mereka juga belum selesai.”

“Aku dan Yixing memeriksa laporan secara bertahap, di mulai laporan bulan lalu. Dan kami memang menemukan banyak kejanggalan di dalam laporan itu.” sahut Xiumin. “Di sekolah musik, semua uang yang keluar melalui seorang kasir. Semua pengeluaran yang keluar akan di laporkan pada seseorang bagian finance kemudian bagian accounting akan meng-inputnya ke dalam program. Namun, ada perbedaan catatan antara kasir dengan program. Kami masih menyelidiki masalah itu. Kami akan memeriksa buku besar serta hard file mereka.”

“Lalu, kau tidak lupa kan jika perusahaan periklanan masih belum memiliki bagian ide setelah kami keluar? Kau harus menemukan itu secepat mungkin.” Luhan mengingatkan Sehun.

Pria itu menghela napas panjang, kemudian mengalihkan pandangannya pada tiga orang yang duduk bersisian di sudut. “Baekhyun hyung, Chanyeol hyung dan Kyungsoo hyung. Kalian gantikan posisi para hyung, ya?”pinta Sehun membuat ketiganya sontak terkejut. “Aku sangat tau jika kalian adalah orang-orang yang kreatif. Jadi perusahaan periklanan pasti bisa berjalan dengan baik dengan adanya kalian.”

“B-baekgu, k-kau serius?” Baekhyun tergagap. “Kami–”

“Hyung, saat ini perusahaan keluargaku sedang mengalami masa krisis. Aku butuh bantuan kalian.” serunya pelan. “Aku tidak bisa melakukannya sendiri dan tidak bisa mempercayakan hal ini pada orang lain. Walaupun tidak berpengaruh pada saham dan keuangan perusahaan tapi laporan dari paman Lee membuatku sangat khawatir. Bagaimana jika benar-benar ada orang jahat di dalam perusahaan keluargaku? Selama ini, aku selalu mempercayakan pada mereka tanpa tau masalah di dalamnya. Jadi aku mohon, bantu lah aku.”

“Baekgu, aku ingin membantu tapi aku tidak pernah bekerja sebelumnya. Sama sekali. Aku tidak tau bagaimana caranya bekerja di perusahaan. Aku pasti akan terlihat buruk.” Kyungsoo mengatakan itu dengan ekspresi bingung.

“Itu hanya awalnya tapi kau akan terbiasa nantinya, hyung. Lagipula Chanyeol hyung akan mengajarimu.”

“Sehun, kau tau aku tidak sebaik Kris hyung.” Chanyeol menimpali dengan sorot putus asa. “Aku bukanlah seseorang yang bisa bekerja di perusahaan.”

“Anggap saja perusahaan itu seperti tempat kerjamu dulu hyung.”balas Sehun cepat. “Hyung, ini demi kakek.”

“Chanyeollie, Sehun benar. Sebaiknya kalian bekerja sama untuk menyelidiki masalah internal perusahaan kalian serta mengatasi rumor yang terjadi. Asalkan kalian bersama, appa yakin semuanya akan bisa di lewati dengan mudah.”

Chanyeol, Baekhyun dan Kyungsoo saling melemparkan pandangan kemudian menghela napas bersamaan.

“Kyungsoo, ini kesempatan yang bagus.” Suho meyakinkan adiknya.

“Baiklah.” Hingga akhirnya ketiganya setuju membuat Sehun tersenyum lebar.

“Aku rasa kau perlu pergi ke kantor sepulang dari universitas, kau harus membantuku memeriska laporan inti.” Kris menatap adiknya lurus.

“Baiklah.” Sehun mengangguk pelan lalu menoleh kearah Jongin. “Kau pergi bersamaku, ya?”

“Huh? Aku?” Jongin menunjuk dirinya sendiri dengan mata terbelalak. “Kenapa?”

“Kau tau aku selalu membutuhkan bantuanmu.”

***___***

Gadis itu berdiri bersandar pada pilar koridor utama. Menunggu seseorang yang ingin sekali di mintai maaf. Kejadian beberapa hari lalu benar-benar membuatnya merasa bersalah, terlebih lagi rumor yang sedang menyebar sekarang.

Tak lama, orang itu muncul bersama dengan sahabat baiknya. Keduanya saling mengobrol dan tertawa seperti biasa. Memberanikan diri, Sohee menghampiri dua orang pria tinggi itu.

“Sehun.”panggilnya pelan membuat Sehun menghentikan langkahnya dan menoleh.

Kai ikut menoleh dan langsung menghela napas, “Kau lagi…”

“Sehun, aku ingin bicara.”

“Hey, jika Woobin melihatmu, masalah lain akan kembali muncul. Apa kau belum puas melihat mereka berkelahi kemarin?”omel Jongin kesal.

Sohee menunduk dalam. Melihat itu, Sehun menahan lengan Jongin dan menggelengkan kepala. Ia menarik napas dan berseru pelan, “Kau mau bicara apa?”

Gadis itu mengangkat wajahnya, “Aku ingin minta maaf.”

“Tentang apa?”

“Tentang perkelahianmu dengan Woobin.”

“Kami tidak berkelahi karena dirimu.”balas Sehun cepat.

“Tapi Woobin membenci kalian karena aku.”

“Itu masalah berbeda.” Sehun berseru tegas. “Dia memang membenci saudaraku karena dirimu tapi dia membenciku dengan alasan yang berbeda.”

“Sehun…”

“Kau sudah selesai bicara, kan? Kami pergi dulu.”

Sehun merangkul pundak Jongin dan membawa saudaranya itu pergi menuju kelas mereka. Mulai saat ini, dia berjanji pada dirinya sendiri untuk lebih rajin pergi ke universitas. Jika dulu ia sangat menyukai tempat ini, sekarang rasanya dia ingin cepat-cepat pergi. Dia ingin lulus dan bekerja. Sudah tidak ada waktu untuk bermain lagi.

Kelas di mulai dengan rasa terkejut para mahasiswa dan dosen melihat kehadiran Sehun di tengah-tengah mereka. Rumor tentang keluarganya masih hangat di perbincangkan di televisi, juga diantara orang-orang sekitarnya, terlebih lagi kasus perkelahian kemarin, semua orang kini memandang Sehun dengan sorot yang berbeda.

Benci namun juga merasa kasihan.

“Aku belum mendapatkan surat peringatan jadi aku masih bisa menghadiri kelas sonsengnim, kan?”tanya pria itu pelan.

Dosen pengajar mengangguk bingung, “Tentu.”

Keduanya menempati dua kursi yang terletak di dekat jendela. Jongin duduk tepat di belakang Sehun sambil mengedarkan pandangan dan mendelik tajam kearah mahasiswa-mahasiswa yang sedang memperhatikan mereka. Sontak, mereka langsung memutar kepala mereka, menghadap ke depan kembali.

***___***

“Bertahanlah selama dua bulan ke depan dan belajarlah dengan baik.” Sehun menyemangati dirinya sendiri begitu kelas berakhir.

Sebisa mungkin, ia menahan dirinya untuk tidak terpancing emosi atas tatapan aneh yang mengarah padanya. Emosi hanya akan menambah semuanya menjadi buruk.

Melihat mood saudaranya yang menjadi buruk, Jongin merangkul pundaknya, “Setidaknya jangan berkelahi hingga kita berdua lulus.”serunya setengah bercanda.

“Aku benar-benar tidak bisa menunggu.”

“Kau harus sabar, Baekgu.” Jongin tertawa sambil menepuk-nepuk dada Sehun. “Ngomong-ngomong, apa kita akan pergi ke kantor pusat sekarang?”

Sehun mengangguk, “Iya. Kita harus membantu Kris hyung.”

“Aku merasa sedikit gugup. Ini pertama kalinya aku bekerja walaupun hanya membantu.”

“Kau akan terbiasa nantinya.”

“Apa tidak apa-apa jika kita tidak memakai jas?”

“Siapa yang akan memarahimu walaupun kau hanya memakai piyama?” Sehun tersenyum. “Sudahlah, jangan di pikirkan.”

“Waaah… Kau benar-benar.” Jongin berdecak. “Terkadang aku masih tidak percaya jika Baekgu yang dulunya sangat suka merengek kini menjadi pewaris perusahaan besar. Kau tumbuh sangat cepat hingga aku baru menyadari jika sekarang kau sudah dewasa.”

“Apa hakmu bicara seperti itu?” Sehun memukul perut saudaranya itu pelan. “Kita seumuran tapi cara bicaramu seperti kau lebih tua dariku.”

“Aku memang lebih tua.”

“Hanya beberapa bulan.” Sehun memperbaiki. “Tetap saja kita seumuran.”

“Dasar menyebalkan.”

“Cih.” Sehun hanya mendengus. “Oh ya, aku harus menghubungi Suho hyung.”

Sehun mengeluarkan ponselnya dan mencari nama Suho kemudian mendekatkan ponselnya di telinga.

“Suho hyung.”

“….”

“Tidak. Aku hanya ingin bertanya apakah kau sudah menemukan informasi tentang orang itu?”

“….”

“Oh begitu? Baiklah.”

“….”

“Iya. Aku akan pergi ke kantor pusat sekarang. Baik. Aku mengerti.”

Sehun mematikan sambungan teleponnya dan memasukkan kembali benda itu ke dalam saku.

“Suho hyung bilang apa?”

“Dia belum menemukan informasi apapun.”

“Hey, memangnya kenapa kau ingin mencari tau tentang Woobin? Aku masih belum mengerti.”

Sehun mengendikkan bahunya, “Kau akan mengetahuinya nanti.”ucapnya penuh rahasia. “Sudahlah. Ayo pergi.”

***___***

“Kris.” Luhan memasuki ruang kerja Kris.

“Hm?” Kris hanya bergumam menanggapi Luhan karena begitu sibuk dengan laporannya.

“Temanku sudah mendapatkan info tentang Seo Woobin itu.”

“Sungguh?” Kris sontak mengalihkan tatapannya dari layar komputer dan memandang Luhan. “Apa yang dia bilang?!”

“Sebaiknya kau persiapkan dirimu, Kris.”

Luhan memberikan ponselnya pada Kris yang langsung membuat pria itu menegang setelah melihat sebuah foto di sana.

Foto ibunya dan seorang anak laki-laki.

“Nama ibunya adalah Baek In Hwa.”

TBC

Iklan

24 thoughts on “FF : The House Tree 2 – Lima Belas

  1. aya aya berkata:

    Yeyyyyy chapter 15 huhuyyyy….. seru bnget….. gk bisa lg brkata kata… emmm apa lagi yaaa. Yg pnting chapter ini seruuuuuu bnget next chapter ttp ditunggu bnget looo. Fighting

  2. XI RA BY berkata:

    Aaaaahh kanngen bnget sama ff ini. Ff pertama yg jadi favoritku di karya ohmija. Huuuuhh setelah sekian lama nunggu akhirnya apdet jugaa.
    Tapi kasian sehun punya beban berat banget. Tapi tambah seruuu.
    Huuaaa gak sabar baca lanjutannya.
    Lanjut nya jangan lama lama yaa ohmija *puppy*

  3. citra dewi berkata:

    akhirnya chapter 15, semakin seru dan bikin penasarann, keren pokoknyaa
    next chapter ditunggu ya eon 🙂

  4. alzaraapriliani berkata:

    Yeah…chapter 15….
    Setelah penantian panjang akhirnyaaaaaa..huahhh gomawo thour.
    Daebak. Keep writing and fighting.

  5. so eun_sehun berkata:

    Yeahhhh….update lagi chingu-ya…
    Oh..masalah makin rumit…
    Itu ibux woobin kalo’ aku ga’ salah inget namax sama kayak ibux tiga tiang bersaudara ya thor….
    Wah…penesaran deh…lanjut thor..jangan lama lagi ya…
    Oh ya daddy best friend kapan diupdate juga chingu…

  6. Sexhunniexoxo berkata:

    Omoooo woobin saudara tiri sehun? Wahhh
    Ih sumpah next chapternyaa jangan kelamaaan ya:(( suka banget

  7. wikapratiwi8wp berkata:

    Huaaa….kece…akhirnya balik lagi ini ff…gue menunggu ini banget Mija…gomawo gomawo.. hehehe
    Sehuniee…kau pasti lelah kan ya? capek banget rasanya ngeliat masalah Sehun gak selesai”…Ayooo semuanya bekerja sama kalian pasti bisa…kalian pasti bisa menyelesaikannya kalau sama”..Berjuang ne..bantu Sehunie…hehehe fighting…Mija don’t forget to the next ya….hahhaa 🙂 😀

  8. ellalibra berkata:

    Waahh knp itu eon??? Siapa woobin sbnrny ?penasaran ,,seru seru ,, smg mslh sehun cpt beres ,,fighting eon keep writing 🙂

  9. Hanna berkata:

    yeay..ff yg ini jd d update.. ohmija..thanks bangeeet…
    udah lama bgt nunggu klanjutan ff ini… 😀
    btw.. Sehun tajir banget y.. warisanny ampe d bagi2 gtu.. 😀
    baek In Hwa ibu KrisHunYeol kan y thor? jd mereka sodaraan gtu?
    Woobin anak sama slingkuhan ibunya kali y..
    d tggu nextnyaa.. fighting!!!!

  10. Oh nazma berkata:

    Jujur . Kangennnnn bnget ma ff ini.. Aq yakin mslh nya brtmbh rumit .fighting sehun oppa.. Fighting eonni .. Next

  11. melitaauliaanggraini berkata:

    ahkirnya dilanjutinn aaa.
    makasih eon seru banget haha. lanjutin terus ya. ditunggu loh.
    ff yg lain juga dilanjutin plis eon. >< kangen sama daddy's best friends. penasaran sama ff yg lainnya juga yg makin hari makin seru. semangatt eonn *-*)9

  12. Jung Han Ni berkata:

    wah berarti bener seo woobin itu anaknya nyonya park
    makin lama masalahnya jadi makin rumit dan bikin penasaran ><
    keep writing n fighting eon! ^^

  13. siriusistar berkata:

    Omg akhirnya ad lanjutan the house tree, hampir semua ff favorit karya author oh mija udh pada ending sedih euy kalo nanti ff ini juga end. Tapi tetep loh ditunggu next chap nya fighting!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s