Last Game (Chapter 2)

Title : Last Game

Author : Sehoon Oh

Cast : All member EXO and others

Genre : Brothership, family, school life, sport

Rating : General

#####

Kris dan Luhan beriringan berjalan di koridor sekolah setelah menyelesaikan tugas yang harus mereka kumpulkan hari ini.

“Kris apa kau akan mengambil sepatumu hari ini?” Tanya Luhan.

“Wae?”

“Aku akan membuangnya jika tidak kau ambil.”

“Arraseo, akan aku ambil. Kajja.”

Luhan dan Kris meninggalkan parkiran lalu beriringan menuju rumah Luhan. Kris masih sedikit heran, kenapa Luhan memilih bersekolah di SMU Yonsei karena jarak rumahnya sangat jauh dari sekolah. Rumah Luhan terletak di tengah kota Seoul dan hanya beberapa kilometer dari rumahnya terdapat SMU Seoul, sedangkan SMU Yonsei jaraknya berpuluh-puluh kilometer dari rumah Luhan.

Kris sudah tidak terkejut lagi jika melihat rumah Luhan. Luhan memiliki rumah besar dan paling mewah di kompleks rumahnya. Ayah Luhan adalah pengusaha sukses dan sudah terkenal hingga pelosok Korea. Ayah Luhan juga memiliki saham di beberapa sekolah di Korea, salah satunya di SMU Yonsei. Menurut Kris, rumah Luhan selalu terlihat sepi karena ayahnya jarang berada di rumah. Dan Luhan pernah bercerita bahwa dia seperti hidup seorang diri.

“Kau langsung saja ke atas. Aku mau mengambil minuman.” Ucap Luhan yang segera pergi ke dapur, sedangkan Kris menuju lantai dua rumah Luhan.

“Astaga aku lupa menanyakan password kamarnya. Dia kan selalu menggantinya jika ada orang yang mengetahuinya. Memang orang kaya itu begini, semua ruangan memiliki password yang berbeda.” Kris lalu berteriak dari lantai dua Karena dia tidak mungkin akan menuruni tangga lalu menaikinya lagi. “Luhan-ah, berapa password kamarmu?”

“Masih sama, aku belum menggantinya.” Teriak Luhan diujung tangga lantai bawah, lalu dia menaiki tangga menyusul Kris.

Kris membuka kamar Luhan yang sangat rapi itu, lalu tidur di atas tempat tidur Luhan.

“Aku lelah sekali.”

“Tidurlah, aku akan membangunkanmu nanti.”

“Arraseo.” Kris terlelap. Luhan mengganti bajunya lalu menghidupkan PSPnya dan bermain.

*___*

Sehun menambah volume speaker di kamarnya. Dia sedang menggelar pesta di kamarnya. Bungkus makanan ringan berserakan dimana-mana. Semuanya bernyanyi tanpa peduli akan mengganggu ketenangan tetangga. Tetangga tidak mungkin terganggu walaupun Sehun menyetel volume hingga gendang telinga mereka pecah, karena setiap ruangan di kamar Sehun sengaja dibuat kedap suara namun tidak tebal seperti di hotel-hotel mahal. Tapi jika mau berpesta sampai pagipun mereka tidak akan mengganggu siapa-siapa.

Tiba-tiba pintu kamar Sehun terbuka. Suho muncul di baliknya sambil menyelamatkan telinganya sebelum rusak.

“Apa kalian gila?!” teriak Suho tanpa dihiraukan yang lain. Lalu Suho beranjak dan mematikan speaker Sehun.

“Hyung, apa yang kau lakukan?!” ucap Kai kesal.

“Telingaku bisa pecah.”

“Bukankah hanya telingamu? Jadi tidak ada masalah untuk kami.” Celetuk Baekhyun.

“MWO?! Arraseo aku tidak akan menjadi guard lagi.” Suho bersiap ingin pergi namun dihadang oleh Sehun dan Chanyeol.

“Hyung kami hanya bercanda, apa kau sedang datang bulan? Sensitif sekali.”

“MWO?!”

“Mian hyung, kami tidak akan mengulanginya lagi.”

“Arraseo, arraseo. Keundae, Sehunie apa hyungmu sedang ada di rumah?”

“Wae hyung?”

“Ani. Tadi sewaktu aku menunggu Ren ahjumma membuka pintu, aku melihat mobil yang tidak aku kenal di garasi. Dan saat aku masuk ke dalam, aku seperti mendengar teriakan seseorang, dan sepertinya aku pernah mendengarnya.”

“Mungkin kau benar. Banyak suara yang mirip dengan hyungku.”

“Aku ingin melihat wajah hyungmu. Apakah sama tampannya denganmu? Atau lebih tampan?” Tanya Kyungsoo.

“Aku lebih tampan darinya. Dan dia tidak akan senang jika dia melihat teman-temanku melihatnya.”

“Wae? Apakah kami hantu?”

“Kalian bukan hantu, hanya saja kalian suka mengambil barangku tanpa ijin. Hahaha,”

“YA!!! Kau menganggap kami maling?” Baekhyun meletakkan snack yang ada di tangannya.

“Waeyo? Kenapa kau meletakkan snacknya? Aku hanya bercanda, hahaha.”

“Aish.” Gerutu Baekhyun kesal.

Mereka melanjutkan pesta di kamar Sehun. Sehun menambah volume speakernya hingga ruangan sebelah mendengarnya. Tapi Sehun tidak peduli karena penghuni kamar di sebelahnya pun tidak pernah peduli dengannya.

*___*

Kris mengerjapkan matanya. Rasa kantuk masih tercetak jelas di wajahnya. Ternyata setelah beberapa menit bermain, mata Luhan juga terasa berat dan akhirnya dia tertidur di sofa kamarnya. Jam di kamar Luhan sudah menunjukan pukul 18.00.

“Aish, berisik sekali. Apa mereka ingin menjebolkan speakernya? Astaga.” Kris mengusap telinganya.

Kris melihat sekeliling mencari Luhan, dan dia terkejut ketika melihat Luhan sedang tertidur pulas di sofa. Kris tidak tega membangunkan Luhan, tapi dia sangat haus. Jadi Kris memutuskan untuk pergi ke dapur dan mencari minum di sana.

Setelah beberapa langkah menjauhi tempat tidur, Luhan terbangun.

“Kris? Kau sudah bangun?”

“Oe? Sudah. Aku sedikit haus, jadi aku akan mengambil minum di dapur.”

“Pakailah telepon di samping pintu, Ren ahjumma akan membawakan minuman untukmu.”

“Tidak perlu, aku akan mengambilnya sendiri.”

“Aku akan menelepon Ren ahjumma untukmu. Kau tunggu saja di sini.”

“Wae? Aku bisa mengambilnya sendiri. Aku belum pernah berkeliling di rumahmu.”

“Andwae!”

“Wae?”

“Apa kau tidak diajarkan sopan-santun oleh orang tuamu?! Kau tidak boleh berkeliling di rumah orang lain tanpa ijin!”

“Kenapa kau seperti ini? Aku tidak memaksamu jika tidak diperbolehkan.”

“Mian, Kris. Karena ada suatu hal yang harus aku sembunyikan dari siapapun.”

“Arraseo. Tidak apa-apa jika kau tidak memberi tau kami, tapi jika ada masalah kami siap mendengarkanmu.”

“Gomawo, Kris.”

“Sepertinya aku harus pulang sekarang.”

“Arraseo. Aku akan menemanimu turun.”

Kris dan Luhan menuruni tangga dan menuju garasi. Kris terkejut melihat beberapa mobil sport asing di garasi rumah Luhan, sepertinya saat datang Kris tidak memperhatikannya karena dia terburu-buru.

“Apa kau membeli mobil baru? Ternyata mobilmu banyak sekali. Aku tidak pernah melihat mobil ini di rumahmu sebelumnya.”

“Saat kau kemari tadi, mobil-mobil ini sudah terparkir di sini.”

“Jinja? Aku tidak menyadarinya.”

“Pabo.”

“Ya! Jangan mengataiku bodoh.”

“Kau memang bodoh. Palli,”

“Arraseo.”

Kris meninggalkan rumah Luhan lalu menuju rumahnya.

*___*

Suho, Baekhyun, Chanyeol, Kai, dan Kyungsoo berpamitan. Sudah malam dan mereka harus menyelesaikan tugas yang harus dikumpulkan besok. Mereka tidak mau hanya karena tugas mereka harus dihukum berlari di bawah terik matahari.

“Sehun-ah, jangan lupa kerjakan tugasmu.” Perintah Suho.

“Arraseo, hyung. Jika Kai sudah selesai, dia akan mengirimkan jawabannya padaku. Hahaha,”

“MWO? Tidak akan!” seru Kai.

“Kajja.”

Sehun mengantar teman-temannya menuju garasi rumahnya. Saat berjalan di tangga, Chanyeol melihat seseorang berjalan menuju ruang tengah. Orang itu seperti familiar di mata Chanyeol, dia berusaha mengingat-ingat wajah semua orang yang pernah ditemuinya jika dia sedang bersama Sehun.

“Tidak mungkin.” Bisik Chanyeol.

“Wae?” tanya Kyungsoo.

“Ani, aku seperti melihat seseorang berjalan ke sana.” Jawab Chanyeol membuat semua menoleh ke arahnya termasuk Sehun yang sedikit terkejut.

“Nugu, hyung?”

“Molla, tapi sepertinya aku pernah bertemu orang itu. Apa dia hyungmu?” Tanya Chanyeol pada Sehun.

“Bukankah kau yang melihatnya? Bagaimana aku bisa tau.”

“Sudahlah, mungkin hanya perasaanmu saja. Kajja kita pulang.” Ajak Suho membuat semua melangkah menuruni tangga.

Chanyeol masih terbayang wajah yang hanya sekilas dilihatnya tadi. Apakah dia benar hyung Sehun? Apa aku sering melihatnya tapi aku tidak tau? Wajahnya sangat familiar sekali. Mungkin jika aku melihatnya sekali lagi, aku akan mengingatnya.

Setelah sahabatnya pulang, Sehun menuju dapur untuk menemui Ren ahjumma.

“Ahjumma, apakah tadi hyung ke dapur?”

“Tadi dia mengambil apel di meja, ada apa?”

“Chanyeol melihat hyung tadi. Jika hyung mengetahuinya, dia akan membunuhku saat itu juga.”

“Hyungmu tidak sejahat itu, Sehunie. Kau tidak perlu takut, ada Ren ahjumma melindungimu.”

“Chanyeol masih menganggap itu hanya bayangannya karena dia melihatnya sekilas, jika dia melihat hyung sekali lagi dia pasti akan mengetahuinya.”

“Memang apa salahnya jika dia mengetahuinya? Dia kan sahabatmu, jika kau memang menganggap dia sahabat, kau tidak mungkin terus menyembunyikannya.”

“Apa yang harus aku lakukan?” Sehun duduk meluruh di kursi dapur.

Sehun tidak akan diampuni jika semua orang tau tentang identitas dia dan hyungnya sebenarnya. Hyungnya tidak pernah mau menganggap Sehun sebagai adiknya sejak Sehun lahir. Sedangkan Sehun hanya mampu menuruti semua kemauan hyungnya jika dia tidak ingin kehilangan semuanya.

Sehun hanya bisa memandang hyungnya dari jauh. Jika mereka bertemu pun tidak ada yang mau menyapa satu sama lain. Hyung yang sudah terlanjur benci dengannya dan Sehun yang terlalu takut untuk membuka mulut jika berhadapan dengan hyungnya.

*___*

“Luhan hyung, apa kau melihat Jongdae hyung?” seru Tao ketika melihat Luhan sedang berjalan di koridor menuju kelasnya.

“Ani, wae?”

“Aku ingin memberikan bukunya yang tertinggal di rumahku.”

“Kau berikan saja pada Lay, dia kan berada di kelas yang sama dengan Jongdae.”

“Arraseo. Tapi dimana Lay hyung?”

“YA!! Apa aku memiliki indra pelacak?”

“Hahaha arraseo aku akan ke kelasnya saja. Keundae, bagaimana jika aku tidak boleh ke lantai atas, hobae kan tidak boleh ke lantai atas. Pasti aku akan dihadang sunbae-sunbae galak disana.”

“Apa kau takut dengan mereka? Kau kan jago martial arts, bunuh saja jika mereka menghalangimu.”

“MWO?! Kau ingin aku berhenti sekolah dan seumur hidup di kurung oleh appa?”

“Taooooooo, mana bukunya?” Tiba-tiba yang dicari Tao tadi muncul dari balik tangga.

“Aku baru saja akan ke kelasmu. Ini bukumu hyung.” Tao memberikan buku yang dipegangnya kepada Jongdae.

“Gomawo. Luhan hyung, apa kita akan latihan nanti sore?” Tanya Jongdae antusias.

“Yeah, seperti biasa. Untuk pertandingan kali ini kita harus menang.”

“Kita harus membalaskan dendam kita.” Ucap Tao membuat Luhan mengernyit padanya.

“Terserah kau saja.” Luhan lalu melenggang pergi.

“Ya!! Hyuung!!! Waeyo?!!” Tao yang tidak terima ditinggal akhirnya kembali menuju kelasnya.

Tao berada di kelas 1, Jongdae dan Lay di tingkat 2, sedangkan Kris, Luhan, dan Xiumin berada di tingkat akhir. Di SMU Yonsei tingkat 1, 2, dan 3 memiliki kelas di 3 tingkatan yang berbeda. Di lantai satu semua adalah kelas tingkat 1, sedangkan di lantai 2 adalah tingkat 2, dan tingkat 3 berada di lantai 3. Dulu jarang sekali ada sunbae yang mau bergabung dengan hobaenya. Bahkan untuk naik ke lantai di atasnya, hobae harus meminta ijin dari sunbae di lantai itu. Namun semenjak ada Luhan, dia tidak peduli tentang peraturan itu. Dia selalu mengabaikannya, bahkan sunbaenya dulu tidak ada yang berani menyentuhnya. Karena jika menyentuhnya apalagi macam-macam dengannya akan mendapat hukuman yang berat dari Luhan maupun pihak sekolah. Ayah Luhan adalah pemilik yayasan di SMU Yonsei.

Bel pulang sekolah berbunyi, Luhan dan yang lain sudah berada di lapangan basket setengah jam sebelum bel pulang berbunyi. Mereka mendapat dispensasi untuk meninggalkan kelas setengah jam sebelum bel selama persiapan untuk pertandingan Myungwoo.

“Luhan hyung, apa kita akan menggunakan strategi yang sama besok?” Tanya Lay.

“Tidak. Jika kita menggunakan strategi yang sama, SMU Seoul pasti sudah mengetahui kelemahan kita.”

“Lalu?” kali ini Xiumin yang bertanya.

“Xiumin kau masih ingat kan saat kita menonton tim basket Korea Selatan melawan tim Inggris?”

“Kau tidak akan melakukannya.” Xiumin terkejut.

“Wae? Itu adalah cara yang baik untuk mengalahkan SMU Seoul.”

“Tapi jika kita gagal, kau tau kan konsekuensinya?”

“Wae? Jelaskan kepada kami.” Tutur Kris.

“Orang gila ini akan menggunakan cara timnas Korea Selatan tahun lalu. Saat salah satu pemainnya cedera karena mereka gagal menggunakan taktik ini. Jadi dia akan menekel lawan dari belakang, tapi jika dia kehilangan keseimbangannya dia bisa cedera.”

“MWO?! Kita tidak akan melakukannya. Apa kau gila?”

“Kris, ini adalah cara satu-satunya untuk mengimbangi dan melawan permainan cepat SMU Seoul.”

“Apa kau rela jika salah satu dari kita akan cedera karena taktik bodohmu ini, hah?!”

“Tidak akan, jika aku yang melakukannya maka aku yang akan cedera. Tapi aku yakin jika kita akan berhasil dengan cara ini.”

“Terserah kau saja.” Kris lalu pergi meninggalkan Luhan yang masih keras kepala dengan pendiriannya.

“Hyung, apa kau yakin? Kita tidak akan mengorbankan satu sama lain kan?” Tanya Jongdae.

“Tidak akan ada yang terluka.” Seru Luhan yakin.

“Sebaiknya kita mulai berlatih.”

Luhan menjelaskan satu persatu teknik permainan yang akan mereka gunakan nanti. Semua hanya geleng-geleng kepala mendengarkan penjelasan Luhan. Luhan begitu bersemangat dan yakin jika timnya akan mengalahkan SMU Seoul. Tapi tidak dengan anggota tim yang lain, mereka ngeri mendengar penjelasan Luhan. Jika gagal, maka salah satu dari kaki mereka yang akan menjadi korbannya. Di hati mereka, mereka sangat ingin menolak keputusan Luhan itu, namun disisi lain mereka takut jika umur mereka di tim basket tidak lama lagi.

“Aku masih tidak yakin.” Bisik Xiumin pada Kris saat Luhan masih menjelaskan taktik yang akan mereka gunakan.

“Nado, aku tidak yakin jika kakiku akan utuh saat pertandingan selesai.”

“Permainan SMU Seoul terlalu cepat, kita tidak mungkin bisa menghentikan mereka.”

“Apa kau tidak punya cara lain?”

“Akan aku pikirkan nanti. Jika aku membantahnya, aku tidak mungkin bisa mengikuti pertandingan itu. Kau kan tau bagaimana sikap Luhan. Sangat keras kepala.”

“Arra. Aku akan menuntut dia jika aku terluka saat pertandingan nanti.”

“Nado.”

Luhan menyelesaikan penjelasannya. Akhirnya mereka menuruti taktik yang Luhan susun walaupun mereka menjalankan dengan setengah hati, terlebih lagi Xiumin dan Kris. Taktik Luhan yang tidak masuk akal dan sangat membahayakan membuat semua anggota tim ragu.

“Hyung, bagaimana jika setelah pertandingan ini aku sudah tidak memiliki kaki lagi?” ucap Tao sedih kepada Lay dan Jongdae saat mereka beristirahat.

“Molla, mungkin aku hanya bisa menulis lagu di tempat tidur.” Ucap Lay dengan nada pasrah.

“Aku tidak bisa berlatih martial arts, padahal belum banyak hal yang belum aku pelajari.”

“Aku tidak akan bisa bernyanyi dan mungkin aku hanya akan tergeletk di ranjang.” Jongdae ikut bergabung.

“Kita hanya bisa menunggu apa yang akan terjadi dalam pertandingan itu.” Ucap Lay akhirnya.

*___*

Sehun sedang duduk di bangku saat mereka latihan rutin sore ini. Sehun lebih banyak diam. Biasanya dia yang paling aktif jika bermain basket. Dia masih teringat perkataan bibi Ren saat itu. Apa yang harus dia lakukan? Jika dia membuka semua rahasia yang dia kurung selama bertahun-tahun, maka nyawa dia bisa terancam. Namun, dia tidak ingin menyembunyikan semua rahasia ini dari sahabat-sahabatnya. Hyung misterius yang dimilikinya tidak akan terima jika ada yang tau bahwa Sehun adalah adiknya. Adik yang telah membunuh ibunya.

“Sehun, kau kenapa? Apa ada masalah?” Suho menghampiri Sehun, dia melihat perbedaan pada Sehun hari ini.

“Ani. Aku tidak apa-apa.”

“Tidak mungkin. Jika kau memiliki masalah, kau bisa menceritakannya pada kami. Tapi jika itu pribadi, kau bisa menceritakannya padaku.”

“Aku tidak memiliki masalah apapun.”

“Kau tidak bisa berbohong padaku.”

“Hyung, bisakah kau menggantikanku hari ini? Aku sedang tidak ingin latihan.”

Sehun meninggalkan lapangan basket lalu menuju mobilnya. Chanyeol, Baekhyun, Kyungsoo, dan Kai hanya memandang punggungnya yang hilang dibalik pintu pintu mobil karena tidak ada yang berani mengusiknya jika Sehun sedang tidak dalam mood yang baik. Akhirnya mereka pun meninggalkan lapangan dan bertanya pada Suho.

“Hyung? Apa yang terjadi dengan Sehun?” Baekhyun bertanya sambil memandang mobil Sehun yang sedang melewati gerbang sekolah lalu melesat pergi.

“Tidak tau. Mungkin dia memiliki masalah yang tidak ingin dia ceritakan pada orang lain.”

“Atau mungkin karena hyungnya?” celetuk Chanyeol.

“Apa hyungnya begitu kejam padanya? Bahkan kita tidak boleh bertemu hyungnya.” Kyungsoo mengiyakan.

“Hyung sebenarnya aku pernah melihat hyungnya.” Semua mata terarah pada Chanyeol.

“MWO? Kapan? Kenapa kau tidak mengatakannya?” Suho terkejut.

“Saat kita berpesta di kamar Sehun, aku melihatnya sekilas saat kita menuruni tangga. Sepertinya dia menuju ke dapur.”

“Apa kau benar-benar melihatnya?”

“Aku melihatnya. Dan wajahnya tidak asing lagi, aku seperti pernah bertemu dengannya beberapa kali.”

“Jinja? Jangan-jangan aku juga pernah bertemu dengannya.” Ucap Kai.

“Mungkin Kai. Sepertinya kita semua pernah bertemu dengannya.”

“Kita tunggu saja, Sehun pasti akan mengatakannya pada kita semua.”

“Dia pasti akan mengatakannya.”

*___*

Sehun bediri di balkon rumahnya seorang diri. Seperti biasa, dia selalu sendiri. Walaupun sebenarnya dia memiliki hyung, tetapi selama ini dia hidup dengan kesendirian yang selalu menyelimutinya. Sudah beberapa kali dia mencoba membujuk hyungnya untuk berbicara padanya, tapi beberapa kali itu tidak membuahkan hasil. Hyungnya tidak ingin menatapnya. Sampai saat ini.

“Hyuuuung sampai kapan kau akan terus seperti ini? Apa kau akan membuatku gila?” Sehun berteriak, sebenarnya dia berharap hyungnya akan mendengarnya. Tapi itu adalah hal yang mustahil.

“Apa kau harus berteriak seperti itu?” terdengar ucapan seseorang. Sehun mencari sumber suara itu, saat dia berbalik dia menemukan appanya sudah berdiri di belakangnya.

“Appa? Kapan appa masuk?”

“Saat kau melamun di sana.”

“Aku tidak melamun.”

“Jika tidak, kau pasti mendengar appa masuk. Apa kau masih memikirkan sikap hyung mu?”

“Aku tidak bisa menyembunyikannya lebih lama lagi. Appa tau Baekhyun, Chanyeol, Suho, Kyungsoo, dan Kai sering kemari, bagaimana jika mereka bertemu hyung? Hyung pasti akan membunuhku.”

“MWO?! Dia tidak berhak membunuh anak appa. Jika dia membunuhmu, dia juga harus membunuh appa.”

“Appa, aku tidak tau apa yang membuat hyung seperti ini. Aku sangat menyayanginya tapi kenapa dia harus seperti ini.” Perlahan air mata Sehun membanjiri pipinya. Air mata yang selama ini disembunyikannya, perlahan menyeruak ke luar.

“Sebenarnya selama ini dia membohongi perasaannya sendiri. Dia juga sangat menyayangimu Sehunie, tapi mungkin dia tidak tau bagaimana caranya untuk menyampaikan semuanya.”

“Jika dia menyayangiku, dia tidak mungkin melakukan semua ini.”

“Sabarlah sedikit. Kita tunggu saja apa yang akan dilakukan oleh hyungmu.”

“Arraseo appa.” Setelah menenangkan anak bungsunya, tuan Oh meninggalkan kamar Sehun.

Sehun sudah sedikit tenang karena dia sudah membagi sedikit beban hidup yang selama ini dia tanggung sendiri. Beban hidup yang entah kapan akan berakhir.

Di waktu yang bersamaan, Luhan sedang mengurung diri di dalam kamarnya.

“Apakah aku sudah membuat keputusan yang salah? Apa aku terlalu egois? Apa yang harus aku lakukan untuk memperbaiki semuanya? Apa aku harus memperbaikinya? Entahlah.”

Luhan keluar kamarnya, dia terkejut melihat seseorang yang ada di depan pintu kamarnya.

“Xiumin? Apa yang sedang kau lakukan di sini?”

“Aku hanya ingin berkunjung. Wae? Apa aku harus pulang?”

“Aniyo, kita di taman saja. Sangat panas di sini.”

“Arra. Kajja.”

Luhan dan Xiumin menuruni tangga, saat itu seseorang sedang menaiki tangga. Seseorang yang sangat di benci Luhan hingga saat ini. Orang itu sangat terkejut ketika melihat Luhan sedang bersama seseorang, yaitu Xiumin. Xiumin pun tidak kalah terkejut.

“Bukankah dia Sehun? Apa yang dia lakukan di rumahmu?” Tanya Xiumin masih memandang Sehun.

“Pergilah ke kamarmu.” Luhan mengacuhkan pertanyaan Xiumin lalu menyuruh Sehun kembali ke kamarnya.

“YA! Apa hubunganmu dengan Sehun? Kenapa dia bisa ada di sini?”

“Kau ini berisik sekali.”

“Jawab pertanyaanku!”

“Apa yang harus aku jawab? Tentang anak ingusan itu?”

“Palli, jawab.”

“Arraseo. Dia adalah adikku.”

“MWO?!!!!!!”

TBC

14 thoughts on “Last Game (Chapter 2)

  1. aya aya berkata:

    Waw waw waw waw…..kereeeennn bnget nihhhh ff nyaa…. aaaaakkkkk hunhan~~~ next chapter ditunggu bnget lo chinguuuuuu. Fighting

  2. XI RA BY berkata:

    Aaaahhh sedikit kecewa sama sikap si Lulu, masak gk mau ngakuin sehun jadi adiknya.
    Ckckck kan kasian beby hunnie nya di abaiin gitu.
    Tapi penasaran sama kelanjutannya, penasaran sama teknik permainan luhan cs. Sebenarnya sih berharap yg cidera itu sehun biar si luhan mrasa bersalah gituu *evil*
    Next againlah.

  3. so eun_sehun berkata:

    Ihhhh….gemes aku sama sikap luhan…kasian uri baby hunnie tidak diakui adik ama si rusa unyu2 itu…tapi ga’ pa2 sini baby hunnie sama noona saja kamu pasti saya akui 100% adik aku…
    Lanjut chingu…aku suka ni ff buagus bangeettt..

  4. Nurnie berkata:

    Daebak chingu ..
    Biasanya.a khn hunhan couple selalu akur, nahh sekarang hunhan yg selalu brtengkar🙂 .
    Next chingu, jngan lama2 yaa, al.a pnsaran nich😀

  5. Hilma berkata:

    Luhan mau akuin sehun jga ternyata…
    Bikin luhqn sadar dong chingu, kalau dia sebenarnya sayang sehun..
    Next ya…

  6. ellalibra berkata:

    Akhirnya ada yg tau,xiumin tau kl sehun adiknya luhan ,,,knp udh gede gt luhan msh keras kepala egois ,,,, kshn sehun ,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s