FF EXO : AUTUMN Chapter 17

autumn

Author  :  Oh Mi Ja

Cast :  Leeteuk SJ as Park Jungsoo

Luhan EXO as Park Luhan

Kai EXO as Park Jongin

Sehun EXO as Park Sehun

Support Cast      : Kris EXO as jaksa

Suho EXO as Pastor

Taemin Shinee as Lee Taemin

JR JJ Project as Park Jin Young

Jonghyun CN Blue as Lee Jonghyun

Shindong SJ as Shin Donghee

Dongho Ukiss as Shin Dong Ho

Genre                   : Brothership, Family,  Friendship, little sad

Luhan dan Kris langsung menuju rumah begitu Jongin menghubunginya dan mengatakan jika Sehun tiba-tiba menghilang. Ia melompat keluar mobil Kris dan berlari menghampiri adiknya yang sejak tadi telah berdiri didepan pagar rumahnya itu.

“Hyung,”

“Dimana Sehun? Bagaimana bisa dia menghilang? Apa yang terjadi?”tuntut Luhan memberikan pertanyaan bertubi-tubi pada Jongin.

“Hyung, aku tidak tau. Dia tiba-tiba menghilang.”

“Bagaimana bisa?!”seru nyaris membentak membuat Jongin langsung menunduk merasa bersalah.

Melihat itu, Kris mengulurkan tangannya untuk menepuk pundak Luhan agar pria itu bisa menahan emosinya.

“Kita cari Sehun bersama.”bisiknya pelan. Kemudian, ia menatap Jongin dan Taemin bergantian. “Dimana dia menghilang? Apa kalian sudah mencarinya disana?”

“Tadi kami mengikuti festival dance. Kami menyuruhnya untuk menunggu namun selesai tampil, kami tidak menemukannya dimanapun. Kami juga sudah mencarinya disana namun dia tidak ada.” jelas Taemin.

“Lalu kemana dia biasanya oergi? Apa kalian tau tempat yang sering ia kunjungi?”

“Dia tidak pernah pergi kemanapun tanpa aku.”desah Jongin lemas. “Dia tidak berani pergi sendirian.”

“Bagaimana dengan rumah temannya?”

“Ah, benar!” Tiba-tiba Taemin berseru. “Kita belum mencarinya di rumah Jinyoung.”

“Jinyoung?”

“Dia adalah teman sekelas Sehun. Rumahnya tak jauh dari sini.”

Detik berikutnya, Luhan dan yang lain langsung menuju rumah Jinyoung untuk mencari Sehun. Semoga Taemin benar, semoga Sehun ada disana.

Begitu sampai di rumah Jinyoung, Luhan mengetuk pintu bewarna putih itu beberapa kali, dengan cepat hingga pemilik rumah terburu-buru membuka pintu. Saat pintu terbuka, Luhan melihat seorang wanita paruh baya yang menatapnya dengan kening berkerut. Mungkin dia adalah ibu Jinyoung.

“Permisi omoni, apa Jinyoung ada?”

“Jinyoung? Dia sudah akan pergi tidur. Kau siapa?”

“Aku–”

“Omoni,” Taemin maju satu langkah, berdiri disamping Luhan karena ibu Jinyoung terlihat sangat bingung. Tentu saja, dia tidak pernah bertemu dengan Luhan sebelumnya dan dia tiba-tiba datang untuk mencari anaknya. Diantara mereka, hanya Taemin yang dikenali karena rumahnya juga tak jauh dari rumah Jinyoung. “Kami sedang mencari Sehun, teman sekelas Jinyoung. Kami hanya ingin bertanya apa Jinyoung tau dimana Sehun.”

“Oh, Taeminnie? Kalian mengagetkanku jadi aku sedikit panik. Tunggu sebentar, aku akan memanggil Jinyoung.”

Taemin tersenyum minta maaf lalu mengangguk, sebaiknya dia yang mengambil alih masalah ini karena Luhan dan Jongin sama sekali tidak terlihat baik. Mereka berdua sangat panik hingga wajah mereka pucat.

Tak lama Jinyoung muncul, di belakangnya ibunya menyusul langkahnya. Anak itu telah siap dengan piyamanya hingga Taemin merasa bersalah karena telah mengganggunya.

“Taemin hyung?”

“Jinyoungie, apa kau bertemu Sehun hari ini?”

Jinyoung menggeleng, “Tidak. Dia bahkan tidak menepati janjinya untuk pergi ke gereja bersamaku.”jelasnya. “Kenapa?”

“Tidak, hanya saja–”

“Luhan hyung… Jongin hyung… Ada apa?” Jinyoung melempar pertanyaan itu pada dua orang pria yang berdiri dibelakang Taemin. Mereka terkejut, ingin menjawab pertanyaan Jinyoung namun tidak menemukan kata-kata yang tepat.

“Jinyoungie…” seru Taemin, mencekal kedua lengan Jinyoung sambil membungkukkan tubuh. “Maafkan aku karena aku telah mengganggumu, sekarang sebaiknya kau tidur karena besok kau harus pergi ke sekolah.”

“Hyung, apa Sehun baik-baik saja?”

Taemin terdiam mendengar pertanyaan itu, buru-buru ia tersenyum “Dia baik-baik saja. Jangan khawatir.”

“Besok aku akan bertemu dengannya di sekolah, kan?”tanya Jinyoung lagi, untuk kesekian kalinya Taemin terdiam. Dia tidak menjawab pertanyaan itu, hanya menghusap kepala anak itu lalu menegakkan tubuh. “Omoni, maaf kami telah mengganggu. Kalau begitu kami pergi dulu. Terima kasih.”

Taemin membungkukkan tubuhnya sopan lalu mengajak Jongin dan Luhan pergi. Mereka tidak menemukan jawaban apapun. Membuat semakin frustasi dan khawatir. Bahkan Kris yang belum pernah bertemu dengan adik bungsu Luhan itu sama frustasinya.

Kemana dia? Apa yang telah terjadi?

“Hyung… Taemin hyung…”

Tiba-tiba Jinyoung berlari keluar rumah, Taemin dan yang lain yang sudah mulai menjauh dari rumah Jinyoung lantas berbalik.

“Ada apa Jinyoungie?”

“Coba kalian cari Sehun di rumah pastor Suho. Mungkin dia ada disana.”

Kening Taemin langsung berkerut, “Pastor Suho?”

Jinyoung mengangguk, “Rumahnya berdekatan dengan gereja. Mungkin dia berada disana karena Sehun bilang, pastor Suho adalah salah satu teman terbaiknya juga

”Baiklah, aku mengerti. Gomawo Jinyoungie.”

***___***

Suho mengetatkan jaket tebalnya saat angin berhembus semakin lama semakin kencang. Berdiri diluar seorang diri sambil terus mengedarkan pandangannya. Bagaimana ini? Apa dia harus pergi ke rumah Sehun atau tetap bertahan disini?

Salju terus turun, menebal di permukaan jalanan rumah Suho. Ah, dia menyerah. Rasanya sangat lelah untuk mengeruk salju lagi. Lagipula cuaca semakin dingin, dia bisa menjadi patung es jika berlama-lama berada di luar.

Begitu dia bergegas ingin masuk ke dalam rumah, tiba-tiba sebuah suara menghentikannya. Ia berbalik, akhirnya doanya terdengar.

“Suho? Pastor Suho?”

Suho mengangguk sambil tersenyum, “Masuklah.”

***___***

“Aku tidak bermaksud untuk mencampuri urusan keluarga kalian tapi tidak sengaja aku mendengar semuanya dari Sehun.” Suho menjelaskan sambil menghidangkan beberapa gelas cokelat panas untuk tamunya.

“Apa yang terjadi dengan Sehun?” tanya Luhan dengan ekspresi panik.

Suho terdiam sesaat, “Dia menangis padaku dan bilang jika ayahnya bukan penjahat. Dia bilang ayahnya sedang bekerja di luar negeri namun seseorang mengatakan padanya jika ayahnya sedang berada di penjara.”

Seketika Luhan dan Jongin terperangah, “Apa?!”

Suho mengangguk, menatap sepasang adik-kakak itu dengan wajah lirih, “Dia menangis seorang diri di gereja, aku menemukannya dan membawanya kemari. Dia tidak mau makan dan langsung tidur karena kelelahan menangis.”

“D-dia… mengetahuinya?” Luhan tergagap, mulai terjadi kabut disepasang matanya saat mendengar hal itu.

Yah, pada akhirnya mimpi buruknya datang. Pada akhirnya kenyataan yang selalu ia sembunyikan terungkap. Adik kecilnya kini tau dan entah apa yang akan dia katakan saat dia bangun nanti.

Kris mengulurkan tangannya, menghusap pundak Luhan yang kelihatan jelas sedang terguncang. Juga Taemin yang langsung menenangkan sahabatnya yang sudah menangis tanpa suara.

“Maafkan aku, aku tidak bermaksud membuat kalian sedih.”seru Suho merasa bersalah.

“Tapi…siapa yang memberitahunya soal ini? Siapa?” terselip amarah di balik pertanyaan Luhan barusan, entah di tujukan untuk siapa, tapi dia sangat marah karena sesuatu yang selalu ia sembunyikan dari Sehun kini terbongkar.

“Sebaiknya kita tunggu hingga Sehun bangun dan bertanya padanya.”saran Kris.

Luhan langsung menggeleng, “Dia pasti akan sangat marah, Kris. Dia pasti akan membenciku karena telah membohonginya selama ini.”

“Kita belum mencobanya, kan?” Lagi=lagi Kris berusaha menenangkan.

“Aku kenal dengan baik sifat keras kepala adikku.” suara Luhan terdengar bergetar. Kini ia menundukkan kepalanya dalam-dalam sambil menjambaki rambutnya kuat-kuat. Kepalanya pening hingga membuatnya susah untu berpikir. Rasanya ingin marah, tapi dia tidak tau bagaimana cara untuk meluapkan kemarahannya ini.

Atas seluruh kekhawatiran yang kini akhirnya terjadi, dia tidak bisa membayangkan bagaimana reaksi Sehun nanti. Dia terlalu takut. Dia takut adiknya itu terluka.

“Uhuk!” Tiba-tiba suara batuk Sehun terdengar dari dalam kamar Suho. “Uhuk! Uhuk!”

Sontak, Luhan dan Jongin berdiri, keduanya mengikuti arah suara menuju kamar Suho tanpa meminta perijinan dari sang pemilik. Di belakang mereka, para sahabat mengikuti dengan raut khawatir.

“Sehunnie, kau tidak apa-apa, hm?” Luhan langsung menghambur kearah Sehun yang sudah berada dalam posisi duduk.  “Kau sakit? Kau kedinginan?” Luhan membuka jaketnya, menyampirkannya di pundak adiknya itu.

Sehun mengangkat wajahnya, mengerjapkan matanya beberapa kali menatap Luhan. Matanya terlihat sangat sembab dan bibirnya sangat pucat.

“Sehunnie…” Di sampingnya, Jongin berjongkok sambil menggenggam tangan Sehun kuat-kuat. Sehun menoleh, mendapati kakaknya itu menangis sembari memandangnya. “Sehunnie…”

Tenggorokan Jongin terasa sangat cekat. Kesedihan itu mendominasinya. Membuatnya tidak bisa menemukan kata-kata yang tepat atas perwakilan permintaan maafnya. Nyatanya dia sangat menyesal. Jika saja dia tidak meninggalkan Sehun seorang diri, jika saja dia menjaga adiknya itu dengan baik, mungkin hal ini tidak akan terjadi. Mungkin Sehun akan terus bahagia.

“Hyung…” suara serak Sehun terdengar. “Apa hyung memenangkan pertandingannya?”

Wajah Jongin semakin memanas. Air mata yang sesaat di coba untuk di tahannya, tak bisa lagi di bendung lebih lama. Laki-laki itu memeluk Sehun dengan erat, meletakkan kepala adiknya di dadanya dengan isakan yang teramat pilu di telinga.

“Hyung memenangkan pertandingannya.”

Di dada Jongin, Sehun tersenyum, “Aku senang. Jadi aku bisa pamer dengan Jinyoung jika aku punya kakak yang pandai menari.”

“Sehunnie, maafkan aku. Ini semua karena aku tidak bisa menjagamu dengan baik. Maafkan aku…”

“Hyung,” Sehun menghusap air matanya sendiri. “Itu semua tidak benar, kan?”tanyanya serak. “Yang mereka bilang tidak benar, kan?” ulangnya lagi. “Appa… appa bukan orang yang jahat, kan?”

Jongin menggeleng tanpa suara. Rahangnya mengeras, berusaha menahan kesedihannya yang terasa begitu menyesakkan. Ia mempererat pelukannya. Dari belakang mereka, Luhan juga memeluk keduanya sambil menangis.

***___***

Luhan akhirnya membawa kedua adiknya pulang ke rumah setelah berterima kasih pada Suho. Ia juga telah mengantar Taemin kembali ke rumahnya. Berdiri di depan pagar rumah sewa mereka, Kris telah bersiap untuk pulang karena hari telah larut.

“Aku pulang dulu.”

Luhan mengangguk, “Terima kasih, Kris.”

“Tidak masalah. Kita bertemu lagi besok.” Kris tersenyum kemudian ia mengalihkan tatapannya pada Jongin. Ada rasa haru saat melihat anak itu. Seorang anak kecil yang membuat Kris kagum pada kedewasaannya. “Semuanya akan baik-baik saja.” Kris mengulurkan tangan, menghusap kepala Jongin.

Jongin mengangguk, “Terima kasih, hyung.”

Dan terakhir, Kris mengalihkan pandangan pada Sehun. Kemudian berjongkok di depannya sambil tersenyum, “Hai Sehun…”

Kening Sehun berkerut, “Hyung siapa?”

“Namaku adalah Kris. Aku seorang jaksa.”

Mata Sehun sontak membulat, “Jadi hyung bertugas untuk membela orang baik?”

Kris mengangguk, “Bisa dibilang begitu.”

“Bisakah hyung membela ayahku? Ayahku adalah orang yang baik. Bisakah? Aku akan membayar hyung dengan uang tabunganku. Tapi hyung harus membela ayahku.”

Kris menghusap kepala Sehun, “Aku tau ayahmu adalah orang baik. Aku berjanji akan menangkap orang yang telah menjahati ayahmu secepatnya. Kau tidak perlu khawatir.”

Pria tinggi itu berdiri lalu masuk ke dalam mobilnya. Setelah mobilnya menghilang, Luhan dan dua orang adiknya masuk ke dalam rumah mereka. Karena terjadi begitu banyak masalah hari ini, mereka lupa jika mereka belum makan seharian.

Namun kelelahan yang mereka rasakan menghilangkan rasa lapar itu. Saat ini mereka hanya butuh tidur. Mereka ingin mengistirahatkan hati dan pikiran mereka sejenak.

***___***

Jinyoung langsung memeluk Sehun begitu ia melihat sahabatnya itu memasuki kelas. Dengan wajah yang ceria, ia sangat senang karena sahabatnya itu baik-baik saja.

“Sehun, darimana saja kau kemarin? Aku menunggumu di gereja.” Jinyoung cemberut.

“Maafkan aku, Jinyoung. Aku harus menemani Jongin hyung dan Taemin hyung ikut pertandingan menari.”

“Sungguh? Lalu bagaimana hasilnya?”

“Tentu saja hyungku menang. Mereka mendapat juara pertama.”

“Benarkah?” Jinyoung tersenyum lebar. “Apa mereka mendapatkan uang banyak? Jika mereka mentraktirmu makan, kau juga harus mengajakku!”

“Haruskah kita mengajak Jongin hyung dan Taemin hyung makan ddokbukkie sepulang sekolah nanti?”

“Setuju!” Jinyoung langsung berseru senang. “Kita makan bersama ya…”

***___***

Jongin mendapati perubahan pada sikap adiknya yang tidak lagi egois. Entah mengapa, dia merasa jika kini Sehun telah berubah. Seperti bukan Sehun yang dulu. Awalnya, dia pikir saat Sehun mengetahui semuanya, dia akan marah dan membenci semua orang. Tapi ternyata dugaannya salah, dia terlihat baik-baik saja dan bisa tertawa dengan riang.

Apa mungkin Sehun memendamnya?

Tidak mungkin, Jongin tau benar bagaimana sifat Sehun. Dia adalah seseorang yang mengatakan apapun yang ia pikirkan. Lalu, apa yang membuatnya berubah?

“Sehunnie, kau harus makan yang benar.”

Jongin melirik pada Jinyoung yang sedang membersihkan noda ddokkbukkie di sudut bibir Sehun. Setelah itu Sehun membalasnya dengan senyuman lebar dan ucapan terima kasih. Tanpa sadar, Jongin tersenyum melihat dua anak kecil itu. Dia bersyukur karena Sehun mendapatkan sahabat sebaik Jinyoung.

“Makanlah yang banyak, Jinyoungie. Kau suka ddokbukkie, kan?”seru Jongin.

Jinyoung mengangguk malu, “Terima kasih karena hyung sudah mentraktirku. Ini benar-benar enak.”

***___***

Luhan membersihkan semua meja sebelum membuka coffe shop-nya. Juga membersihkan etalase dan memastikan jika seluruh ruangan sudah ia bersihkan. Tak lama, Kris muncul sebelum ia pergi bekerja.

“Bagaimana keadaanmu? Apa sudah membaik?”

Luhan tersenyum kecil, “Aku tidak apa-apa.”

“Kau bisa mengambil satu hari ijin jika kau mau sebenarnya.” Pria tinggi itu meletakkan tas kerjanya di salah satu kursi lalu pergi ke pantry untuk membuat kopi.

“Tidak. Aku benar-benar tidak apa-apa.”serunya. “Kau mau kopi? Biar aku yang membuatnya.”

Kris tertawa, “Aku bisa membuat kopiku sendiri, Luhan. Kau kerjakan saja tugasmu.” Sambil mengaduk kopinya, Kris berbalik menatap Luhan begitu ia mengingat sesuatu. “Malam ini adalah malam natal, kau sudah membelikan sesuatu untuk adikmu?”

Mata Luhan melebar. Astaga, dia bahkan lupa jika besok adalah hari natal. Dia belum menyiapkan apapun untuk kedua adiknya, bahkan bertanya tentang kemauan mereka.

Kris tersenyum, seperti bisa membaca pikiran Luhan, “Kau bisa pulang lebih awal hari ini, habiskanlah malam natal bersama dengan kedua adikmu.”

“Benarkah?”

“Iya. Lagipula aku juga akan tutup hingga besok.” Kris menyesap kopi hangatnya.

“Kau mau merayakan natal?”

Seketika pria itu tertawa lagi, ia menggeleng, “Sudah sangat lama aku tidak pernah merayakan natal. Mungkin aku akan berada di kantorku hingga besok.”

Kening Luhan berkerut, “Kenapa?”

“Aku tidak terlalu tertarik dengan perayaan seperti itu.” Ia mengangkat kedua bahunya santai sembari tersenyum. “Lagipula aku hanya sendiri.”

“Oh begitu.” Luhan mengangguk mengerti. “Baiklah. Kalau begitu terima kasih, Kris.”

***___***

Salju terus turun menimbun seluruh permukaan kota Seoul. Beberapa orang terpaksa harus bekerja keras untuk mengeruk salju yang mulai menebal. Lalu lintas yang seharusnya ramai juga terlihat sedikit sepi karena jalanan begitu licin. Mereka lebih memilih untuk berjalan kaki sambil menikmati malam yang penuh berkah ini.

Jongin menepati janjinya untuk membeli banyak ddokbukkie untuk Sehun. Dia juga membeli beberapa perlengkapan natal murah untuk menghiasi rumah sewa mereka. Luhan datang sedikit terlambat karena dia harus mampir ke suatu tempat untuk membeli kado.

“Ddokbukkie adalah makanan yang tepat di musim dingin.” Luhan tersenyum lebar lalu menjatuhkan diri di samping Sehun.

Sehun mengangguk bersemangat, “Jongin hyung membeli ini di tempat biasa kita membelinya. Rasanya pasti enak.”

“Ayo berdoa dulu.”sahut Jongin, mengepalkan kedua tangannya di depan dada.

Mereka bertiga mu;ai memejamkan mata dan mulai memanjatkan doa pada Tuhan. Walaupun malam natal kali ini hanya mereka lewati bertiga namun mereka tetap bersyukur karena mereka masih memiliki satu sama lain.

“Selamat makan.”

Mereka mulai menyantap makanan mereka dengan lahap. Sehun menumpahkan ddokbukkie cukup banyak ke dalam mangkuknya beserta mie dan beberapa potongan kaki babi. Luhan menyumpitkan potongan daging dan meletakkan ke dalam mangkuk dua adiknya.

“Setelah ini haruskah kita berjalan-jalan?”ajak Luhan. “Ayo pergi ke taman Hangang dan melihat kembang api.”

“Hyung, tapi cuaca sangat dingin. Kita semua bisa sakit keesokan harinya.”

“Karena itu aku membelikan ini untuk kalian.” Luhan merogoh dua kotak kado yang ia letakkan di sampingnya, memberikannya pada Jongin dan Sehun.

“Huaaa… kado?!”pekik Sehun bersemangat. Anak itu menerima kadonya dan langsung membukanya. “Syal?!”

Luhan mengangguk, “Aku membelikan syal untuk kalian karena kita semua tidak tahan terhadap dingin. Sehunnie warna putih, Jongin warna biru dan milikku warna hijau.”

“Waaah… terima kasih, hyung!”

Luhan tersenyum lebar, “Kau suka?”

“Suka!” Sehun mengangguk cepat.

“Terima kasih, hyung.” Jongin juga terlihat senang dengan syal pemberian Luhan.

“Tapi, hyung…” suara kecil Sehun membuat dua kakaknya menoleh kearahnya lagi. Anak itu terlihat ragu namun memberanikan dirinya untuk mengatakan ini. “Bisakah kita pergi melihat appa?”tanyanya takut-takut. “Appa tidak sedang berada di luar negeri, kan?”

Luhan dan Jongin seketika saling pandang dengan rasa terperangah mereka. Keduanya tergugu, tidak mampu mengeluarkan kata-kata yang tepat untuk menjawab pertanyaan Sehun tersebut. Anak itu memang sudah mengetahui bagaimana nasib keluarga mereka tapi kenapa pertanyaan itu tetap saja terasa menyakitkan?

Biasanya, Sehun akan mencapai titik histerianya setiap kali sedang marah. Namun kali ini, ketiadaan histeria itu lah yang membuat mereka sangat khawatir. Dia terlihat tenang dan tidak lagi menangis sejak kemarin.

Tapi, bagaimana jika histerianya akan berlangsung saat ia melihat ayah mereka? Bagaimana jika dia menangis lagi dan marah pada semua orang? Walaupun terlihat penurut, sebenarnya Sehun sangat sulit untuk dikendalikan.

“Bolehkah, hyung?” Sehun bertanya sekali lagi.  “Aku… ingin melihat appa.”

“Sehunnie…”

“Ini adalah malam natal.”

***___***

Luhan dan Jongin membawa Sehun menuju sebuah rumah sakit dimana ayahnya di rawat. Dengan langkah-langkah gamang, Luhan dan Jongin menggenggam tangan Sehun erat. Jika histeria itu memang akan terjadi, maka biarlah terjadi.

Karena hal yang paling baik ketika Sehun tidak memendam perasaannya. Lebih baik jika anak itu marah dan menumpahkan seluruh kekesalannya.

Berdiri di depan pintu ruangan, Luhan membuka pintu itu perlahan. Memperlihatkan sosok seseorang yang telah lama tertidur dalam mimpi yang indah. Seseorang yang telah lama tidak pernah kembali lagi.

Sehun hanya maju dua langkah dan tubuhnya seketika menegang. Langkahnya terhenti begitu matanya menangkap sosok itu. Mata yang terpejam itu.

Hari ini, dia baru mengetahui jika sosok yang selama ini selalu ia tunggu ternyata sedang berada disini. Terbaring lemah tak berdaya dengan banyak alat kedokteran yang ada di tubuhnya.

Pemandangan itu…bercampur dengan seluruh kenangan yang pernah mereka lewati bersama, membuatnya nyaris tidak mampu bergerak. Matanya terus tertancap pada wajah pucatnya. Keseluruhan dirinya begitu saja seperti ditarik ke dalam masa-masa indah sebelum perpisahan yang begitu mendadak itu.

Canda tawa mereka, kasih sayangnya juga bagaimana dia membacakan sebuah cerita sebelum akhirnya mereka tidur bersama.

Sehun ingat dengan jelas semua kejadian itu.

“Appa…”

Dan saat suara kecilnya terdengar begitu bergetar. Jongin dan Luhan menoleh kearahnya dan langsung mendapati kerlingan air mata yang terjatuh dari matanya.

Dia telah berjanji pada Suho untuk menjadi anak yang baik, untuk menjadi anak laki-laki dewasa yang mampu diandalkan. Ketika dia menceritakan semua kesedihannya, Suho mengatakan padanya untuk tetap kuat. Dia pikir, dia bisa melakukan itu tapi ternyata dia tidak mampu.

Saat dia pikir kesulitan terbesar dalam hidupnya hanyalah sebatas mengerjakan soal matematika, kini ia menghadapi hal lain yang jauh lebih sulit. Beratus-ratus kali bahkan beribu-ribu kali.

“Appa…”

Dengan sisa-sisa tenaganya, Sehun berlari menghampiri tubuh ayahnya dan langsung berhambur memeluknya. Tangisnya tumpah. Tidak terkendali. Ia menangis sejadi-jadinya di dada ayahnya. Menumpahkan seluruh kesesakkannya.

Histeria itu datang…

Dugaan Jongin dan Luhan benar, dia kini menangis.

“Sehunnie…” Luhan menghusap punggung adiknya, mencoba membujuknya. Namun pelukannya jauh lebih kuat dari yang ia bayangkan.

“Appa, kenapa appa disini? Kenapa appa tidak memberitahu Sehun jika appa sedang sakit? Appa, ayo bangun. Appa!”

“Sehunnie, hentikan.” Jongin juga mencoba membujuk Sehun sambil menangis. “Sehunnie, hyung mohon.”

“Appa… Appa…” Hingga saat tubuhnya terasa benar-benar lelah, Sehun meluruh dan terduduk di lantai. Tangisnya tetap terdengar pilu, juga panggilan-panggilannya yang di tujukan untuk ayahnya membuat dua orang kakaknya tak mampu menahan diri mereka.

Luhan dan Jongin duduk di samping Sehun, dengan tangisan mereka sendiri dan kesedihan yang sama. Diusapnya kepala adik bungsu mereka itu, berharap hal itu bisa menenangkannya.

“Appa…appa harus bangun.”isaknya. “Appa harus membuktikan jika appa adalah orang baik. Appa bukan orang yang jahat,”

“Sehunnie, ayo kita pulang. Ya? Ayo kita pulang saja.”ajak Luhan namun Sehun seperti mati rasa.

“Appa, aku sangat merindukanmu…”

TBC

28 thoughts on “FF EXO : AUTUMN Chapter 17

  1. aya aya berkata:

    Wezzzzz akhirnya update nihhh. Sempet lupa sihh ama jalan ceritanya hehehe setelah inget wawww . . . . . . . . Next chapter ditunggu bnget lo . Fighting

  2. alzaraapriliani berkata:

    Akhirnyaaa ff ini di update lagiiii..ahhh..
    Ini salah satu ff yg bisa bikin nangis…
    Daebak lah…
    Fighting thour..

  3. osehn96 berkata:

    akhirnya update jugaaaaa. Aku juga rindu. Rindu ff iniii .Melow ginii jadinyaaa huhuhu sedih :’). Semoga cepet dilanjut yaaaah author ditunggu banget hihi *maksa masa* hehe

  4. sye berkata:

    Akhirnya diupdate..makin seru thor..sehunnya dibuat sdkt menderita boleh hehe..akhirnya sehun tau keadaan ayahnya..smg mereka baik2 aja

  5. wikapratiwi8wp berkata:

    Untungnya gue masih inget alur cerita ini ketika liat nama mereka satu”…hahaha
    Hhhmm…Sehuniee…kau menangis lagi?? jjinja?? bener” dehh…kemarin di Wolf and not beauty kau bikin orang nangis..sekarang Sehunie nangis lagi…membuat semua orang juga ikutan sedih….huaaaaa…jangan nangis lagi please Sehunieee…. 😦 😦
    Mijaa…jangan lama” ya update nya hihihi kalau lamapun tetep ditunggu kok…tenang saja… 🙂 😀

  6. XI RA BY berkata:

    Huuuaaaa ini beneran kan ff autumn?
    Benerankan ini dilanjut?
    Gue gk lagi mimpi kan?
    Aaaaaaaa ff favorit yg gue tunggu tunggu selama ini akhirnya apdet juga.
    Tapi kasian keluarga luhan. Salut sama jongin dan suka banget sama beby hunnie walaupun ceritanya miris banget.
    Hmm lanjut dong jangan ngaret lagi.

  7. irnacho berkata:

    duh thehunnie kamu kasian sekali nak. cini cini sama noona
    ini sedih abis ya thor, duh. oh mija kamu emang yang paling jagonya deh klo udah urusan bikin orang nangis. berharap banyak bgt sama kris. semoga kehadiran dia bisa nolongin keluarga sehun

  8. so eun_sehun berkata:

    Pertama2 aku ucapkan terima kasih karna telah update ff ini stelah sekian lama vacum…
    Ah…uri baby hunnie kasian sekali…terutama buat uri luhan dan uri jonginie..
    Ah…jadi ikut sedih akunya seperti ini kisah ada dikehidupan nyata saja…

  9. Jung Han Ni berkata:

    akhitnya ff ini di update!! xD sumpah aku seneng bangettt, aku suka banget sama ff ini ><
    kasian sehun udah tau smuanya, sedih bgt bikin aku nangis 😥
    ditunggu ya eon kelanjutannya 🙂 hwaiting!! 😀

  10. ellalibra berkata:

    Akhirnya post jg eon ,, eon crtny bikin q nangis ,huhuhuu ,,, smg appa nya sehun cpt sadar y eon g sabar pngen cpt nemuin cr bt ngembaliin nama baik appa nya sehun ,,,

  11. Hunho_Suho berkata:

    Mija eonni sayang deh sama kamu !!!!! Beneran gk boong deeh, akhir nyaaa ini ff KESUKAAN SAYA updet juga, Sehun ??? Ya ampun kamu begitu baik eonni buat saya dan hunhun nangis bombay 😭😭 Habis sahur baca ini berasa kenyang thor, Kamu terbaik banget eonni !!!! #KissMijaEonni
    Aduh next part nya di tunggu banget eonni,, selalu di tunggu kok,, SEMANGAT terus ya lanjutiiin nya !!!!! 😘😘😘😘😘😘😘💪💪💪👏👏👏💪💪💪💪👏💪👏💪👏

  12. mauddyhabibah berkata:

    Akhirnyaaaaaa.. dilanjut juga, terlalu lama update jadi sedikit lupa.. tapi untungnya alur masih inget 😀 huhuhu kenapa kalian menderita naaakk 😥 jungsoo appa ayo cepet sadar 😥 kasian si thehun jonin ame luhan

  13. Yati berkata:

    Huwaaa…
    Ini benar” sedih. Sehuniee hiks.. Smoga Appa cept sadar yaa
    mian baru koment di chapter ini, hehe

  14. Hanna berkata:

    huaaaaa… akhirnya ff ini d update…
    thanks bgt buat ohmija yg udah lanjutin ff iniii… 😀
    Kirain awalnya Sehun bakal teriak marah2 n nangis histeris k Jongin n Luhan wkt dia tau keadaan ayahnya yg sebenarny.. tp trnyata dia kuaat.. :’)
    wlo akhirny tangisnya pecah pas liat keadaan ayahnya yg lagi koma…
    mereka kasian banget siiih… 😥
    semoga ayahnya sadar gara2 suara tangisannya Sehun.. 😥

  15. Puti Hilma berkata:

    Akhirnyaa update jg!!! Makasih bgt eonni udh munculin ff ini lgi.. :’D

    huaaa sdh bgt ngeliat sehun..
    Semga appa mk cepet sadar
    Next chap. Ditunggu yaaa. Fighting!!

  16. RMD berkata:

    Akhirnya update juga *narilovemeright *sebisanya:p Aku pikir Author nggak bakal lanjut ni ff^_^ Aaah!! Itung-itung untuk mengobati kesedihanku *lirikskandalsulli FF nya seperti biasa Thor! D.A.E.B.A.K! DAEBAK!! Sering-sering update ya Thor hehehe :*

  17. byun han na berkata:

    hwaaa…senangnya akhirnya ff ini dilanjutin…. semangat nulis ya unnie tulisan unnie keren ….bgt….

  18. Nanako gogatsu berkata:

    Tisu mana tisu,,,, T.T nih… Air mata kagak ada henti-hentinya… Duuhhh… Mereka bertiga tuuhh keluarga yang the best lahh… Salut ama mreka… Kelanjutannya tak tunggu eon,, jangan lama-lama.. Ntar keburu lupa lagi ama cerita yang lalu.. Hehe 😀 lord of the legend jangan lupa eon,,, tak tunggu trus pokonya.. Haha 😀

  19. kimjongkai berkata:

    huaaaaaaaaaa akhirmya update ni ff udah hampir 1 tahun dan aku setia menunggu, berharapnya sih semuanya yang belum selesai author lanjutin semua masalahnya aku suka hampir semua ff author mija kkk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s