Last Game (Chapter 1)

Title : Last Game (Chapter 1)

Author : Sehoon Oh

Cast : All member EXO and others

Genre : Brothership, family, school life, sport

Rating : General

Hai semua apa kabar? Ini pertama kalinya aku ngeposting FF. Aku menulis FF ini terinspirasi dari hobi Luhan bermain bola. FF ini hasil dari pemikiranku sendiri loh, tidak ada unsur plagiat sama sekali. Kecuali tokohnya aku pinjem sebentar ya hehe. Happy reading, ditunggu coment dan sarannya ya^^

#####

“Hyung, kapan kau mau mengajariku bermain basket?” Tanya seorang anak kecil kepada seseorang yang lebih tua beberapa tahun darinya.

“Sampai kapanpun aku tidak akan pernah mengajarimu, Oh Sehun.”

“Wae? Hyung keundae aku ingin bisa menjadi sepertimu. Kau adalah pemain basket yang hebat.”

“Aku tidak peduli.”

“Hyuung.”

“YA!!! Aku sangat membencimu! Kau pembunuh, Oh Sehun!”

Dia meninggalkan adiknya seorang diri. Kebencian yang sudah tertanam dihatinya, membuat dia tumbuh menjadi seseorang yang berbeda.

Karena dendam itu, mereka tumbuh terpisah walaupun dalam tempat yang sama. Hingga 12 tahun lamanya, mereka tumbuh seperti itu. Terpisahkan oleh dendam. Dendam yang membuat semuanya menjadi berbeda. Menjadi yang sebenarnya.

*___*

DUG DUG DUG ………

Bola memantul di tengah lapangan. Sorak sorai penonton yang mengerahkan tenaganya untuk mendukung tim kebanggaan mereka masing-masing. Bunyi nyaring dari gesekan sepatu pemain terdengar cepat. Siang itu sedang diadakan pertandingan bola basket antar sekolah ternama di Korea Selatan. Yonsei High School melawan Seoul High School.

Pertandingan yang tidak pernah terlewatkan bahkan sudah menjadi hal wajib untuk menonton pertandingan kelas atas ini. Masing-masing sekolah memiliki kekuatan di atas rata-rata sekolah lain yang ada di Korea Selatan ini. Teknik bermain, pertahanan, dan ketangguhan dari atletnya pun tidak dapat diragukan lagi.

Kali ini kapten dari kedua tim sedang berhadapan, hal ini yang sangat dinantikan oleh para penonton. Luhan kapten dari SMU Yonsei dan Sehun kapten dari SMU Seoul. Wajah mereka yang tampan dan mempesona sudah terkenal hingga ke seluruh penjuru Korea. Siapa yang tidak mengenal mereka? Wajah mereka selalu terpampang di cover majalah setelah mereka memenangi pertandingan kelas apapun.

Mereka saling pandang sinis, berusaha merebut bola satu sama lain untuk membuktikan jika mereka hebat dan tidak pantas untuk kalah. Sudah menjadi rahasia umum jika keduanya bermusuhan. Mereka membenci satu sama lain, sehingga tidak ada senyum sapa, jika mereka bertemu hanya wajah dingin yang selalu tampak.

Kali ini pertandingan dipimpin oleh SMU Yonsei 42-44. Jika SMU Seoul bisa memasukan satu bola maka kedudukan mereka seri. Saling berebut bola dan bertabrakan pun tidak terhindarkan. Serangan yang terus menerus diluncurkan oleh SMU Seoul membuat pertahanan SMU Yonsei goyah sehingga dengan mudah Pemain bernomor punggung 8 dari SMU Seoul berhasil memasukan bola sehingga kedudukan mereka seri.

Sehun tersenyum menyeringai ke arah Luhan. Luhan hanya memandangnya dingin lalu menyemangati teman setimnya untuk tidak menyerah dan putus asa.

“Ada apa dengan kalian? Apa kalian sudah menyerah dan mau mundur? Kita hanya butuh satu point untuk menyelesaikan pertandingan ini.” Ucap Luhan.

“Tapi serangan-serangan mereka cepat sekali.” Ucap Lay.

“Kita tidak kalah cepat dengan mereka. Ini adalah mimpi kita, kita tidak bisa menyerah begitu saja.”

“Baik kapten!!” seru semua serempak.

Pertandingan berlanjut. SMU Yonsei mencoba membangun serangan Tao salah satu pemain SMU Yonsei bertubuh tinggi berusaha menggempur pertahanan SMU Seoul namun serangannya gagal. Kali ini kapten Luhan yang mengobrak-abrik pertahanan SMU Yonsei dan gagal. Serangan mengejutkan dilakukan oleh kapten SMU Seoul. Dengan cepat dan lihai dia melewati. Dan shoot Sehun berhasil memasukan bola dengan mulus ke ring. Dan waktu pertandinganpun telah selesai dengan SMU Seoul sebagai pemenangnya.

Pemain SMU Seoul bersorak gembira atas kemenangan mereka. Sebagian tertawa mengejek dan menunjuk para pemain SMU Yonsei yang sedang terpuruk di pinggir lapangan.

“Hanya itu saja kemampuan mereka?” ejek Chanyeol.

“Jangan mengejek mereka seperti itu.” Ucap sang kapten Sehun.

“Tembakanmu sangat bagus kapten, bagaimana kau bisa menemukan celah mereka?” Tanya pemain bernomor punggung 8 Kai.

“Tidak mudah menemukan celah mereka. Tapi saat aku melihat celah antara Xiumin dan Jongdae aku langsung menerobos ke pertahanan mereka.”

“Wah kau sangat jenius. Aku bahkan tidak melihatnya.”

“Kau hanya perlu mengamati mereka. Ayo kita harus merayakan kemenangan kita.”

“Apa merayakan? Ayo kapten.” Seru namja bernama Baekhyun.

“Jika mendengar kata merayakan antusiasmu cepat sekali. Hei Kyungsoo hyung, palli.”

“Arraseo.”

Para pemain SMU Seoul meninggalkan GYM dengan senyum kemenangan. Keadaan sebaliknya menghiasi pemain SMU Yonsei. Tidak ada yang membuka percakapan setelah tembakan terakhir dari kapten SMU Seoul menerobos ring mereka. Sang kapten Luhan hanya memandangi papan score yang masih menunjukan angka 44-46 untuk kekalahan timnya. Dia merasa gagal untuk menjadi kapten tim. Dia tidak bisa memandang rekan satu timnya. Luhan terlalu takut. Hingga akhirnya ia berusaha mengubah suasana.

“Apakah kita harus terpuruk seperti ini?” seru Luhan.

“Apa kita harus merayakan kekalahan kita seperti mereka?” Tanya Tao masih dengan muka masam.

“Bukan merayakan, hanya menghibur diri.”

“Mungkin ada benarnya.” Lay menimpali.

“Aku yang traktir.” Seru Luhan akhirnya.

“Araseo!” semua anggota tim menjawab dengan serempak.

“YA! Apakah kalian suka hal yang gratisan?” luhan terlihat sedikit kesal.

“Jika ada yang menawarkan tidak baik jika kita menolaknya.” Ucap namja bertubuh jangkung, Kris.

“Benar, apakah kita harus menolak tawaran bagus ini?” Jongdae bergabung.

“Araseo, kajja. Kita rayakan di cafe biasa.”

Luhan dan yang lainnya memasuki mobil Luhan dan Kris. Lalu melesat menuju sebuah cafe yang biasa mereka kunjungi.

*___*

Bunyi alunan music café terdengar hingga tempat parkir. Enam mobil sport sudah bertengger rapi di sebuah cafe dekat taman sungai Han. Seorang namja bertubuh tinggi dan berkulit putih susu keluar dari mobilnya. Wajah dingin selalu terlihat jelas dengan sorot mata tajamnya.

“Café ini sepertinya menarik. Kita pesta di sini saja.” Seru namja tadi membuat isi dari mobil sport yang lain ikut keluar.

“Apa kita tidak ke café biasa saja?” ucap namja tinggi yang lebih gelap.

“Aku ingin mencari suasana baru. Kita bisa membuat tempat meeting di sini.”

“Sehunie, apa kau yakin akan meninggalkan café langganan kita yang lama?” ucap namja yang lebih pendek dari Sehun.

“Apa aku terlihat bercanda? Di sini pemandangan dan udaranya lebih bagus. Aku ingin di sini.”

“Sudahlah, apakah kita harus berdebat seperti ini. Kajja kita berpesta!!” Kyungsoo berlari meninggalkan yang lain.

“Ada apa dengan pria itu?” Tanya Chanyeol memasang tampang bingung.

“Sudahlah ayo.” Ajak Baekhyun.

Mereka mengikuti langkah pendek Kyungsoo. Saat memasuki pintu café, semua mata langsung menatap enam namja tadi. Sehun dan yang lain selalu menjadi pusat perhatian dimana pun mereka berada. Wajah tampan ke enam flower boys SMU Seoul itu memang membuat semua pasang mata ingin melihatnya.

Mereka mencari tempat yang aman untuk menghindari serbuan yeoja yaitu di sudut café dengan pemandangan sungai Han. Sehun, Chanyeol, Kai, Suho, Kyungsoo, dan Baekhyun memesan semua makanan mahal yang ada di café itu. Sepertinya mereka memang kelaparan setelah bertanding dengan lawan tersulit mereka yaitu SMU Yonsei.

“Sehun, sebentar lagi Myungwoo akan mengadakan pertandingan basket untuk SMU seluruh Korea Selatan, apakah kita akan ikut?” ucap Suho.

“Molla hyung. Aku masih merasa lelah.”

“Kapan pertandingannya?” Tanya kai.

“6 minggu lagi. Sepertinya kita masih punya waktu untuk berlatih.” Jawab Suho.

“6 minggu adalah waktu yang cukup untuk berlatih. Sehun katakan pada ayahmu kita akan ikut kompetisi itu.” Baekhyun menyahuti.

“Kita tidak pernah kalah selama ini jika mengikuti pertandingan basket di Myungwoo.” Chanyeol ikut menyahuti membuat Sehun kesal.

“Apakah kita harus membicarakan ini sekarang? Aku sedang tidak ingin membicarakan basket, arraseo?!”

Semua langsung diam sambil melahap makanan yang terhidang di depan meraka. Semua makan perlahan kecuali Kai. Dia terlihat seperti tidak pernah makan selama bertahun-tahun. Tapi pertandingan melawan SMU Yonsei memang menjadi pertandingan yang sangat menguras tenaga. Walaupun permainan SMU Seoul selalu cepat tapi pertahanan SMU Yonsei sangat sukar untuk di tembus.

Setelah sampai di tempat hang dituju, Luhan dan Kris memarkirkan mobil mereka. Mereka langsung menuju sebuah café. Setelah memasuki café, pengunjung café malam itu seperti sedang mendapat durian runtuh bertubi-tubi. Keberuntungan sedang ada bersama dengan mereka. Dua kali mereka melihat namja dengan wajah bak malaikat.

Luhan dan yang lain terkejut melihat anggota tim basket yang sudah mengalahkan mereka tadi berada di tempat biasa Luhan menghilangkan rasa bosan. Dan saat itu juga Tao dan Kris memasang muka masam.

“Apa tidak ada tempat lain? Apakah café di Korea hanya ada di sini?” ucap Tao.

“Dan apa tempat untuk makan di café ini hanya di sebelah sana? Di sana kan tempat biasa kita untuk makan.” Gerutu Kris.

“Sudahlah, café ini adalah café terdekat dari gymnasium jadi wajar saja jika mereka makan di sini. Lebih baik kita cari tempat lain saja.” Ujar Jongdae.

“Benar, karena pasti akan memancing keributan jika kita di sini.” Luhan setuju.

Baru satu langkah mereka berbalik, suara Baekhyun yang keras menggema di telinga Luhan dan yang lain.

“Kenapa kalian berbalik?!! Bukankah ada tempat lain yang masih kosong?”

“Atau kalian malu karena kalian kalah?”celetuk Chanyeol membuat pengunjung café menatap Luhan dan yang lain.

Sudah menjadi rahasia umum jika tim basket SMU Seoul dan SMU Yonsei bermusuhan. Terlebih lagi hubungan kapten tim tersebut. Mereka selalu saling membalas dendam. Tidak ada yang mau mengalah satu sama lain. Mereka sama-sama ingin menang. Dan kabar atas kekalahan SMU Yonsei sudah menyebar ke seluruh sudut Korea. Di televisi dan jejaring sosial.

“Tidak usah berbalik, kita pergi saja dari sini.” Lay melangkah mendahului yang lain.

Semua pemain SMU Seoul terbahak melihat lawannya pergi meninggalkan café. Bahkan di luar lapangan pun mereka tidak bisa dikalahkan. Baekhyun dan Chanyeol adalah pasangan duet jika SMU Seoul membutuhkan juru bicara untuk menampik rumor-rumor yang muncul, Suho si otak pintar selalu mencari alasan yang tidak bisa dibantahkan, Kyungsoo yang tidak banyak bicara selalu bisa menyembunyikan hal yang tidak bisa diketahui public, Kai si tukang tidur tidak pernah bisa menyembunyikan sesuatu tapi assist yang diberikannya selalu membuat Sehun bisa mencetak angka, sedangkan Sehun si bintang tidak pernah absen membuat seluruh anggota tim yang lain geleng-geleng kepala melihat tingkahnya.

“Apakah perkataanku terlalu kasar sehingga mereka pergi?” Tanya Chanyeol.

“Kasar bagaimana? Memang itu kenyataanya.” Jawab Kyungsoo.

“Hyung, kalian memang pintar. Kalian bisa membuat mereka selalu kesal jika bertemu dengan kita.” Sehun ikut berkomentar.

“Apa kalian melihat Luhan? Dia sampai mengepalkan tangannya. Mungkin jika Lay tidak mengajak mereka pergi, kita bisa babak belur. Hahaha,” Kai tertawa mengingat tingkah Luhan tadi.

“Kita tidak akan bisa babak belur. Sehun dan Kai kan jago berkelahi,”

“Sudahlah habiskan makanan kalian, aku lelah.” Ucap Suho.

“Aigooo, apa karena kau sudah tua jadi gampang lelah?” Sahut Baekhyun.

“MWO?!!!!”

“Hahaha hanya bergurau.” Baekhyun tersenyum.

Mereka pun menghabiskan semua makanan yang ada di piring mereka masing-masing. Kemudian pergi meninggalkan café dan kembali ke rumah masing-masing.

*____*

Pagi harinya SMU Seoul merayakan kemenangan mereka kesekian kalinya dalam ajang-ajang bola basket dimana pun. Beberapa tahun terakhir SMU Seoul tidak pernah absen membawa pulang tropi kejuaraan basket ditingkat apapun.

“Hahahaha, kalian lihat kan kepopuleran kita. Pasti lokerku sudah banjir dengan cokelat dan surat-surat dari penggemar. Astaga.” Ucap Baekhyun bangga.

“Apa kau yakin? Bagaimana dengan Sehun? Hahaha, dia pasti lebih banyak darimu.” Celetuk Suho.

“Ya ku akui jika Sehun lebih tampan dari ku. Tapi tidak ada yang semerdu suaraku.”

Yah memang Baekhyun memiliki suara emas. Kemampuannya bernyanyi tidak bisa dibantah lagi. Sejak SMP Baekhyun sudah mendapatkan tawaran dari agensi terkenal, tetapi dia menolaknya karena ingin focus dengan sekolahnya.

Memang selain permainan basketnya yang mumpuni, Flower Boys SMU Seoul memiliki bakat-bakat yang lain. Sehun selain menjadi kapten basket dia pandai dance, Sehun dan Kai tidak jarang mengikuti lomba dance yang diadakan oleh agensi-agensi ternama dan tak jarang pula mereka pulang dengan piala di tangan mereka. Chanyeol selain operannya yang mematikan yang membuat lawan kesal, dia juga memiliki kemampuan rap yang baik. Kyungsoo juga tidak kalah dengan Baekhyun, dia memiliki suara lembut dan merdu yang membuat orang yang mendengarkan bisa meleleh jika mendengar suaranya. Sama seperti Baekhyun, mereka pun menolak berbagai tawaran dari agensi-agensi karena alasan yang sama, yaitu ingin menyelesaikan dan focus dengan sekolah.

Berbeda dari yang lain, Suho memiliki otak cerdas dan pintar. Dia sering mewakili sekolah untuk mengikuti olimpiade-olimpiade baik di dalam maupun di luar negeri. Selain pintar, Suho juga yang paling bijak dibanding yang lain. Dia selalu memiliki solusi dari semua masalah yang dimiliki oleh sahabat-sahabatnya.

Kemampuan individu Sehun, Kai, Kyungsoo, Chanyeol, Baekhyun, dan Suho membuat mereka selalu dielukan di sekolahnya. Foto mereka selalu terpajang di jajaran siswa berprestasi di sekolah. Tidak ada yang tidak kenal dengan mereka. Tak jarang gambar mereka juga terpajang di majalah-majalah sebagai model.

“Tanganku sudah lelah membalas semua surat-surat ini.” Sehun mengibaskan tangannya yang sudah pegal akibat membalas surat-surat dari penggemar yang menumpuk di lokernnya.

“Sudahlah jangan terus mengeluh. Jika kau tidak membalas surat mereka, mereka akan marah dan tidak mau mendukung kita lagi.” Kai menepuk pundak Sehun memberi semangat.

“Apa kau tidak membalas surat penggemarmu? Aku tidak melihat kau menulis.”

“Aku sudah menulisnya tadi, lalu aku fotocopy saja. Buat apa menulis banyak-banyak.” Perkataan Kai membuat Sehun mendelik. “Wae? Kenapa kau melihatku seperti itu?”

“Ya! Kenapa kau tidak mengatakannya dari tadi? Kenapa kau menyuruhku membalas semuanya dengan menulisnya satu-persatu?!!”

“Kau tidak menyuruhku untuk mengatakannya padamu.” Jawab Kai polos.

“Terserah kau saja. Aku ingin melakukan caramu saja, aku sudah lelah.” Sehun meninggalkan Kai menuju koperasi sekolah

*___*

Di SMU Yonsei.

Walaupun sekolah mereka kalah, tapi semua siswa dan pihak sekolah tetap mendukung tim basket mereka. Luhan dan yang lainnya tetap menjadi sorotan karena mereka sudah berjuang masuk final di pertandingan basket terbesar itu.

“Luhan-ssi, kau tetap yang terbaik.”

“Kris daebak!”

“Kau tetap menjadi baozi kami, Xiumin-ah.”

“Walaupun kalah dalam pertandingan basket, kau tetap juara di hati kami, Jongdae-ssi.”

“Lay-ah, saranghae!!!”

“Zi Tao, kau memang keren!”

Seperti itu seruan yang dilontarkan oleh yeoja-yeoja yang tetap mendukung mereka. Luhan dan yang lainpun bisa kembali tersenyum dan sudah tidak memikirkan kekalahan mereka kemarin. Masih ada banyak pertandingan basket untuk membalas kekalahan mereka.

“Kris, aku mendengar kabar jika Myungwoo akan mengadakan pertandingan basket lagi tahun ini.” Seru Xiumin.

“Benarkah? Luhan, bagaimana? Apakah kita akan mengikuti pertandingan itu?”

“Bukankah pertandingan Myungwoo adalah pertandingan milik SMU Seoul? Mereka selalu menang dalam pertandingan itu.” Timpal Tao.

“Mereka memang selalu menang, tapi jika kita ikut dalam pertandingan itu mereka tidak akan menang.” Ucap Jongdae semangat.

“Bagaimana kapten?” Tanya Lay.

“Kapan pertandingannya? Kita harus mempersiapkan dengan matang kali ini.” Akhirnya Luhan mengeluarkan suaranya.

“Sepertinya sekitar enam minggu lagi. Kita masih memiliki banyak waktu.” Jawab Xiumin.

“Arraseo, Kris dan Lay tolong urus pendaftaran dan syaratnya. Kita akan mulai berlatih Lusa. Dan Tao tolong beritahu pihak sekolah.”

“Lalu aku bagaimana?” Tanya Xiumin yang tidak mendapat tugas apa-apa dari Luhan.

“Kau denganku saja, kita harus mempersiapkan strategi.”

Di tim SMU Yonsei, Luhan dan Xiumin memiliki bagian untuk mengurus taktik dan strategi. Strategi yang mereka buat selalu membuat lawan kalang kabut. Karena diantara yang lain, merekalah yang memiliki otak mumpuni. Prestasi mereka di luar basketpun tidak sedikit. Sering mereka bertemu Suho yang mengikuti olimpiade yang sama, yah walaupun mereka tak jarang kalah dari Suho yang otaknya adalah semua isi buku.

Tao dan Kris yang memiliki badan semampai juga memiliki prestasi di bidang modeling. Mereka sering ditawari untuk menjadi model desainer-desainer ternama di Korea. Tao juga memiliki kemampuan lain yaitu martial art karena dia juga memiliki darah dari China. Lay dengan ketrampilannya membuat dan mengarransemen lagu sekarang juga bergabung dengan salah satu agensi terbesar di Korea yaitu SM Entertainment untuk menciptakan lagu. Dan Jongdae juga sering menyanyikan lagu ciptaan Lay untuk mengikuti lomba bernyanyi dan dia selalu bersaing dengan Baekhyun dan Kyungsoo untuk memperebutkan kejuaraan.

“Luhan hyung, sekolah sudah menyetujui dan kita akan mengikuti pertandingan itu. Kris hyung sedang menghubungi panitia untuk mendaftarkan diri.” Ucap Tao setelah menemui kepala sekolah untuk meminta persetujuan.

“Arraseo. Siapkan diri kalian, kita akan membalas kekalahan kita.”

“Apakah kau yakin kita bisa mengalahkan SMU Seoul?” Tanya Xiumin.

“Kau ragu dengan kekuatan tim kita? Permainan kita tidak kalah dengan mereka.”

“Hyung, apapun yang terjadi kita sudah melakukan yang terbaik untuk mengalahkan mereka. Jika kita belum berhasil, masih ada pertandingan-pertandingan selanjutnya.”

“Tao saja lebih pandai darimu. Hahaha.” Luhan terbahak.

“YAA!!!” seru Xiumin kesal.

*___*

“Sehuuuuuuun, apakah kau sudah mendengar kabar dari ayahmu?” Kyungsoo berlari menghampiri Sehun yang sedang duduk di atap sekolah.

“Kabar apa hyung?”

“SMU Yonsei sudah mendaftarkan diri untuk mengikuti pertandingan Myungwoo.”

“Jinja?!” Sehun terkejut.

“Tadi aku mendengar percakapan Lee Songsaenim dengan ayahmu.”

“Arra, kabari yang lain untuk ke sini sekarang juga.”

Kyungsoo lalu sibuk dengan handphonenya untuk memberi tahu yang lain. Atap sekolah selalu menjadi tempat mereka berkumpul jika sedang bosan mengikuti pelajaran. Namun, sesering apapun mereka meninggalkan pelajaran, mereka tidak pernah lepas menjadi juara di kelas mereka masing-masing. Sekarang Sehun dan Kai baru menduduki bangku kelas 1 SMU di kelas yang sama. Kyungsoo, Chanyeol, dan Baekhyun kelas  2 dan berada di kelas terpisah, sedangkan Suho sudah duduk di tingkat akhir SMU. Walaupun sudah duduk di tingkat akhir, Suho masih aktif mengikuti pertandingan basket.

“Ada apa? Apa kau tau aku sedang ulangan matematika?!” gerutu Baekhyun.

“Sehun yang menyuruhku untuk memberi tau kalian.”

“Untung aku hanya meninggalkan satu nomor, jadi aku mengarang jawabannya karena kau.”

“Dimana yang lain?” Tanya Sehun.

“Aku di sini.” Kai datang sambil menguap.

“Apa kau tertidur lagi di kelas?” Kyungsoo geleng-geleng kepala melihat tingkah Kai.

“Aku bosan karena Sehun tidak masuk kelas. Jadi aku tertidur.” Kai menggaruk bagian belakang kepalanya.

Tidak lama kemudian Chanyeol dan Suho muncul bersamaan. Wajah Suho terlihat kesal.

“Apa kalian tau ini masih jam pelajaran? Kenapa kalian malah mengajak ku berkumpul di sini?”

“Aku yang menyuruh Kyungsoo hyung untuk menyuruh kalian berkumpul di sini, karena ada hal penting yang harus aku sampaikan kepada kalian.” Jawab Sehun.

“Apakah sepenting itu?”

“Hyung, SMU Yonsei sudah mendaftarkan diri untuk mengikuti kompetisi basket Myungwoo.”

“MWO?!” Semua terkejut mendengar penjelasan Sehun.

“Ini pertama kalinya SMU Yonsei mengikuti kompetisi Myungwoo.” Papar Chanyeol.

“Apa mereka sengaja ingin membalas dendam dengan kita karena kekalahan mereka?” tebak Baekhyun.

“Jika benar, mereka berani sekali menantang kita di pertandingan ini. Apa mereka tidak tau SMU Seoul sudah memenangkan kompetisi Myungwoo 10 tahun berturut-turut?” papar Cahnyeol lagi.

“Luhan bukan orang yang seperti itu.” Ucap Sehun.

“Apa kau yakin? Kau kan tidak tau Luhan seperti apa.” Balas Kyungsoo.

“Jika memang sekolah mereka ingin menantang kita lagi, kenapa kita tidak menjawab tantangan mereka? Katakan pada ayahmu kalau kita ikut dalam kompetisi Myungwoo kali ini.” Kata Suho akhirnya.

“Sehun, ayahmu adalah pemilik Myungwoo. Jadi tidak mungkin dia membiarkan sekolah kita dipermalukan. Dia juga pemilik yayasan terbesar di sekolah ini.”

“Arraseo, aku akan membicarakan ini dengan appa di rumah nanti. Apa kalian lapar?”

“Apa kau harus bertanya hal itu kepadaku? Jelas saja aku lapar.” Kai mengangkat wajahnya yang sedari tadi tidak bersemangat karena rasa kantuknya.

“Kajja, ikut aku pulang.”

“MWO? YA!! Ini belum waktunya pulang!” seru Suho kesal karena Sehun selalu seenaknya.

“Wae? Jika aku terus di sekolah seperti ini, aku akan bosan hyung.”

“Benar. Aku juga sudah bosan di sekolah hyung.” Baekhyun setuju dengan Sehun.

“Sehun, apakah Ren ahjumma memasak enak hari ini?” Tanya Chanyeol.

“Tentu. Ren ahjumma selalu memasak masakan enak setiap hari. Kajja.”

“Aku ikut,” ucap Kyungsoo.

“Aku akan tinggal di sekolah, dan menyusul nanti.” Suho meninggalkan yang lain dengan kesal.

Sehun, Kai, Kyungsoo, Chanyeol, dan Baekhyun menuju rumah Sehun dengan mobil masing-masing. Sangat mudah untuk mereka meninggalkan sekolah tanpa izin, karena Sehun selalu meninggalkan ancaman kepada sekolah jika sekolah tidak menuruti semua permintaannya. Sehun selalu mengancam untuk pindah sekolah dan akan menyuruh appanya untuk memindahkan saham keluarga mereka dari SMU Seoul. Sehun juga mengancam jika dia akan memindahkan semua murid ke sekolah yang baru.

Sehun selalu seenaknya. Terkadang membuat pihak sekolah jengkel atas perilakunya, tapi ancaman Sehun membuat sekolah tidak bisa berbuat apa-apa dan hanya bisa geleng-geleng kepala jika Sehun dan sahabat-sahabatnya melakukan hal yang seenaknya.

Sehun memarkirkan mobilnya di garasi rumahnya yang luas diikuti Kai dan yang lain. Lalu berlari kecil ke dalam rumah.

“Ahjumma, apa ahjumma sedang memasak? Aku dan sahabatku ingin makan.” Teriak Sehun.

“Kenapa kau sudah pulang? Bukankah ini masih jam sekolah?” Tanya Ren ahjumma. Ren ahjumma adalah pembantu setia yang sudah mengurus keluarga Sehun sejak Sehun masih dalam kandungan eommanya.

“Aku bosan di sekolah. Apa appa sudah pulang dari Jepang?”

“Sudah, tapi tadi pergi lagi untuk mengurus perusahaan.”

“Apa dia tidak betah di rumah.”

Oh Sehun. Adalah anak dari keluarga kaya yang sejak kecil sudah ditinggalkan eommanya. Eommanya meninggal setelah melahirkan Sehun. Sehun tinggal hanya bersama appa, hyung dan pembantunya yang setia menemaninya seperti Ren ahjumma dan Kim ahjussi. Jika appa Sehun sedang melakukan kunjungan ke luar negeri, merekalah yang merawat Sehun. Sehun dan hyungnya. Hyung yang tidak pernah dianggap ada oleh Sehun, karena hyungnya sudah membencinya sejak dia lahir.

“Masakan Ren ahjumma memang masakan terenak di dunia ini.” Puji Kyungsoo setelah melahap habis makananan di piringnya.

“Bolehkah kami setiap hari ke sini untuk makan, Sehun-ah?” Tanya Chanyeol lebih seperti memohon.

“Memangnya rumah Sehun restauran? Apakah kalian tidak takut jika kita harus membayar ganti rugi?” ucapan Baekhyun membuat yang lain bingung.

“Ganti rugi? Untuk apa?” Tanya Kai.

“Sehun akan bangkrut jika memberikan makanan gratis kepada kita setiap hari. Hahaha,” Baekhyun tertawa, yang lain hanya memandangnya dengan tatapan aneh.

“Wae? Bukankah itu lucu?” Tanya Baekhyun.

“WUUUU!!!” yang lain melemparkan buah-buahan kepada Baekhyun.

“Apa kau pikir perusahaan Sehun yang besar dan tersebar dimana-mana itu akan bangkrut hanya karena kita makan gratis di sini setiap hari, huh?!” protes Kyungsoo.

“Jika perusahaan Sehun bangkrut maka perusahaan appa kita juga akan kehilangan saham dari appa Sehun.” Kai tidak bisa membayangkan apa yang terjadi padanya nanti.

“Aku tidak mau hanya makan nasi dan garam jika perusahaan Sehun bangkrut.” Chanyeol geleng-geleng kepala tidak berani membayangkannya.

“Sudahlah. Makanlah sepuas kalian.” Ujar Sehun akhirnya.

“Keundae, selama kita bersahabat aku tidak pernah melihat wajah hyungmu. Apa dia tidak pernah di rumah?” Saat itu juga Chanyeol mendapat pelototan dari Baekhyun, Kai, dan Kyungsoo karena sudah bertanya hal yang paling dihindari Sehun. Chanyeol langsung menutup mulutnya ketika dia sadar apa yang diucapkannya barusan salah.

“Maafkan aku, Sehun-ah.”

“Wae? Gwenchana. Aku sudah tidak peduli lagi, karena aku sudah lelah menyembunyikannya dari kalian. Tanyakan tentang hyungku sepuas kalian.” Sehun tersenyum.

“Apakah kau sudah tidak apa-apa?” Tanya Kai.

“Tidak apa-apa. Aku tidak bisa terus bungkam, dia tetap hyungku. Walaupun yah, aku masih membencinya karena dia sudah membenciku tanpa alasan yang masuk akal.”

“Apa kalian tidak berbicara satu sama lain?” akhirnya Baekhyun memberanikan diri untuk bertanya.

“Tidak. Walaupun hidup satu rumah, kami tidak pernah mengobrol sejak kami kecil. Bahkan dia membuat jadwal kegiatan agar kami tidak bertemu.”

“Wae? Sudah berapa lama kalian tidak bertatap muka?” Kyungsoo jadi penasaran dengan hyung Sehun.

“Belum lama ini kami bertemu.”

“Mwo? Kapan? Apakah kami sudah pernah bertemu dengannya?”

“Sudah. Sebenarnya saat kalian bersamaku, kalian sering melihatnya.”

“Jinja? Apakah dia bersekolah di tempat yang sama denganmu?” Kai memajukan kursinya.

“Ani. Dia tidak bersekolah di SMU Seoul. Sebaiknya kita ke kamarku saja, sebentar lagi dia pulang, dan dia tidak akan masuk ke rumah jika melihatku atau orang lain ada di rumahnya.

“Mwo? Astaga hubungan kalian rumit sekali.”

“Akan aku jelaskan nanti.”

TBC

16 thoughts on “Last Game (Chapter 1)

  1. wikapratiwi8wp berkata:

    Aku tahu aku tahu.,.. Luhan kan? Hyungnya Sehun?
    Hahaha…semoga aja bener…wkwkwkwk tapi ngomong” hubungan mereka rumit banget yakkk…gak pernah mau ketemu gak pernah bicara….ckckckck segitunyaa… apa salah Sehun coba??
    next author…

  2. XI RA BY berkata:

    Kereennn.
    Ada ff brothership lagi yang ku suka selain karya oh mi ja.
    Ceritanya seru, gak pasaran soalnya jarang ada ff yg alur ceritanya kayal gini. Mantaaaap.
    Next jangan ngaret yaaa biar gk lula sama alurnya.

  3. ashila berkata:

    yesa brothership lagiii
    yuhuuu hunniee yaa kenapa kamu jd nakal sekali sih pake benci2an segala ama luhan
    hahaha tp gpp deh apapun yg sehun lakuin iya aja deh hehehe
    author yg baik hati updatw nya jgn lama2 yaaa hahaha fighting

  4. ellalibra berkata:

    Waahh crtny kereeeeen ,,,, sehun+luhan kakak adik tp ky g saling kenal walaupun satu rumah ktmu dluar rumah pun g saling knl satu sm lain waaww dtunggu lnjtnny eon fighting ,,,,

  5. Hyemi Kim berkata:

    wahh daebakkk …. ceritanya keren banget
    itu hyung’nya si sehun pasti luhan!! apa coba salah sehun sampai dibenci kayak gitu … uhhh kasihan sehun

  6. Hyemi Kim berkata:

    wahh daebakkk …. ceritanya keren banget
    itu hyung’nya si sehun pasti luhan!! apa coba salah sehun sampai dibenci kayak gitu … uhhh kasihan sehun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s