FF : The House Tree 2 – Empat Belas

The House Tree II

Tittle              : The House Tree 2

Author            : Ohmija

Genre              : Family, Brothership, Friendship, A little Comedy Action Sad

Cast                : EXO

Summary:    “Disaat seperti ini, karena kalian sudah beranjak dewasa, aku tidak akan menyuruh Luhan sebagai yang tertua untuk menjaga kalian dan menjadi yang paling kuat. Kalian adalah laki-laki jadi kalian harus menjadi yang paling kuat untuk diri kalian masing-masing. Saat kalian menghadapi masalah yang berat, kalian harus mengandalkan dan percaya satu sama lain.”

Sehun berdiri dari duduknya dan bergegas menuju kamarnya untuk mengganti baju. Meninggalkan semua orang yang seketika tenggelam dalam keheningan. Jongin menatap semua wajah yang ada di depannya satu-persatu lalu menghela napas panjang. Tidak ada satu orangpun yang bisa diajak untuk membujuk Sehun, Mereka semua terlihat serius dengan pikiran mereka. Hingga akhirnya, Jongin memutuskan untuk menyusul Sehun menuju kamarnya. Dia tetap harus membujuk saudaranya itu.

“Bagaimana Suho? Apa kau akan melakukan permintaan Sehun?” Kris menoleh pada Suho.

Pria berkulit putih itu mengangguk, “aku akan menghubungi seorang kenalanku.”

“Suho, apa kau pikir hal itu penting dalam situasi seperti ini?” Kris mencoba menghentikan Suho. “Sebaiknya kita pikirkan hal yang harus kita lakukan sekarang.”

“Itu permintaan Baekgu, kan?”balas Suho. “Aku pikir dia pasti punya alasan kenapa dia memintaku untuk menyelidikinya, Aku yakin dia memiliki masalah dengan orang itu.”

Kris tetap bersikeras, “Mungkin itu hnnya masalah sepele. Bukankah kau tau bagaimana sifatnya? Dia memang suka berkelahi.”

Suho langsung menggeleng, “Dia bukan tipe orang seperti itu. Aku tetap akan menyelidiknya, Kris.”

“Suho tapi–”

“Kris,” Luhan menyela ucapan Kris lalu menarik lengannya dan membawanya pergi. “Kita harus bicara.”

Menyadari jika suasananya terasa semakin genting, Baekhyun mengacak rambutnya frustasi. “Aku akan menjemput appa di stasiun.”

“Aku akan menemanimu, hyung.”sahut Tao.

“Sudahlah. Jika mereka menggangguku, kau boleh menghajar mereka. Aku tidak akan melarangmu.”

***___***

Jongin membuka pintu kamar Sehun dan langsung mencari pria itu di dalamnya, berdiri di depan jendela besar kamarnya menghadap luar, dia masih bisa melihat jika wartawan masih mengerubuti rumahnya hingga saat ini.

Banyak umpatan dan makian yang ingin ia keluarkan sekarang namun semuanya terhenti di pangkal tenggorokannya yang tersumbat dengan rasa sesak dari hatinya.

“Yeoboseyo, imo…” Sehun menjawab panggilan di ponselnya sambil berbalik dan mendapati Jongin telah berdiri di belakangnya. “Aku tidak apa-apa. Sungguh. Imo tidak perlu khawatir.”serunya. “Chen hyung akan menjagaku, imo tau itu, kan? Baiklah. Terima kasih, imo.”

Sehun mengakhiri panggilannya dan melempar ponselnya ke atas ranjang tidur.

“Dari siapa?”

“Oema Chen hyung. Dia sudah menonton berita dan melihat ada banyak wartawan di depan rumahku.” Pria berwajah tegas itu menjatuhkan diri di atas ranjangnya sambil memijit-mijit kepalanya yang tiba-tiba terasa pening.

Jongin menatap saudaranya itu iba, “Sebaiknya kau bersihkan dulu lukamu.”

“Ini sama sekali tidak sakit.” Sehun tersenyum kecut.

“Baekgu, kau harus istirahat.”

Sehun mengangkat wajahnya, lagi-lagi tersenyum kecut, “Apa aku terlihat begitu menyedihkan? Apa aku terlihat begitu kesakitan?”

“Bukan itu maksudku….”

“Jika kita memiliki kehidupan kedua, apa kau ingin memiliki hidup sepertiku?”balas Sehun cepat. Jongin terdiam sesaat. “Bahkan kau saja tidak mau.”

“Kau tidak perlu menyalahkan hidupmu.”

“Lalu siapa yang harus aku salahkan?” Jongin mendengar ada getaran dibalik suaranya. “Siapa yang harus aku salahkan atas semua masalah yang terjadi di dalam hidupku? Aku sama sekali tidak menemukan orang yang tepat sehingga membuatku sangat marah. Aku ingin memukul seseorang dan memakinya habis-habisan karena aku ingin melindungi diriku sendiri. Aku sangat egois, bahkan setelah aku mengetahui ini adalah salahku. Aku masih mencari orang lain untuk ku salahkan padalah sudah jelas jika semua ini adalah salahku.”cecarnya dengan punggung yang membungkuk. “Bagaimana ini? Jika seperti ini terus, aku sendiri bisa gila!”

“Baekgu,” Jongin mengulurkan tangan, menepuk pundak Sehun beberapa kali. “Sudahlah…”

“Baekgu,” Tiba-tiba Kyungsoo muncul di kamar Sehun sambil membawa nampan berisi mangkuk dan sebuah lap. “Bersihkan dulu lukamu.” ia meletakkan nampan itu diatas meja lalu menjatuhkan diri disamping Sehun.

Sehun tidak bersuara apapun, hanya menyingsingkan lengan bajunya dan menunjukkan luka-lukanya pada Kyungsoo.

“Lauren terus mencarimu sejak pagi. Sebaiknya kau temui dia dulu nanti.”serunya sambil membersihkan luka Sehun. “Sekarang dia berada di bawah bersama oema, Yixing hyung sedang berusaha untuk menghibur kakakmu, sedangkan Baekhyun dan Tao pergi ke stasiun untuk menjemput appa.”

“Appa?!”pekik Jongin dengan mata melebar.

“Tetangga kita di Busan sudah mendengar tentang hal ini jadi dia menyerbu kedai untuk menanyakan tentang keadaan Sehun. Appa masih sangat shock dengan berita ini jadi memutuskan untuk menyusul kesini.”

“Bahkan appa sudah dalam perjalanan kemari jadi kau tidak perlu khawatir lagi. Kami semua ada untukmu.” Jongin tersenyum lebar lantas mengacak rambut Sehun.

***___***

“Kau tidak perlu menunjukkan ekspresi berlebihanmu, Kris.” Luhan berkata dengan ekspresi serius. “Jangan terpancing hanya karena marganya adalah Seo. Kau hampir saja membuat mereka mengetahui tentang rahasia ini.”

Kris mengacak rambutnya frustasi, “Aku hanya frustasi jika mendengar nama itu. Aku benar-benar membencinya.”

“Sudahlah. Kau harus tenang dalam menyelesaikannya.”

“Luhan, tapi perasaanku benar-benar tidak enak. Aku terus saja berpikir tentang teman kuliah Sehun itu. Kenapa tiba-tiba dia meminta Suho untuk menyelidikinya? Jika ini hanyalah sebuah kebetulan, kebetulan ini hampir saja membuatku mendapat serangan jantung.”

Luhan menghela napas panjang, “Jika kau tetap bersikeras, aku akan menghubungi kenalanku untuk menyelidikinya juga.”saran Luhan. “Setidaknya… Maksudku… Jika kau memang ingin ini tetap menjadi sebuah rahasia, aku harap temanku bisa menyelidiki lebih banyak dan lebih cepat dari kenalan Suho. Dan aku harap tidak ada hal buruk yang terjadi.”

***___***

Lauren langsung melompat dari pangkuan nyonya Jung saat ia melihat Sehun menuruni anak tangga bersama Jongin dan Kyungsoo. Senyumannya mengembang lebar setiap kali melihat seseorang yang telah disukainya sejak dulu itu.

“Sehun oppa!” Ia berlari menghampiri Sehun, Sehun berjongkok, merentangkan kedua tangan dan menggendong Lauren dalam dekapannya. “Kenapa oppa lama sekali pulangnya?”

“Karena oppa harus belajar. Apa kau menunggu oppa?”

“Yeah, Lauren menunggu oppa untuk main bersama.”

“Bagaimana jika bermain betsama oema dulu? Oppa masih harus ke sekolah dan belajar.”

Ekspresi Lauren seketika berubah, “Jinjjayo?”

“Tapi oppa berjanji akan segera pulang dan menemuimu. Tidak apa-apa, kan?”

“Baiklah. Asalkan oppa berjanji untuk membelikanku ice cream strawberry sepulang nanti.”

“Arasseo.” Sehun tersenyum sambil menurunkan Lauren kemudian menoleh kearah nyonya Jung, “Oema, apa melihat Kris hyung dan Luhan hyung?”

“Kami disini.”jawab Kris dan Luhan yang uncul dari arah samping.

“Dimana Chen hyung?” tanyanya karena tidak melihat Chen ada disana.

“Masih mengurus masalah keamanan rumah sakit.” nyonya Jung menyahuti.

“Hyung, ayo ke kantor pusat sekarang. Xiumin hyung, kau juga.” Kemudian Sehun menghampiri nyonya Jung dan menyentuh kedua pundaknya. “Oema, bisakah oema menyuruh Chen hyung menyusulku ke kantor pusat nanti?”

“Apa kau baik-baik saja, adeul?” nyonya Jung mengulurka tangannya, menghusap lembut pipi Sehun.

Sehun tersenyum, “Oema tau kan aku adalah anak yang paling kuat? Ini hanya luka kecil untukku.”

Nyonya Jung mengangguk, mencoba menahan air matanya yang terasa ingin tumpah. “Saat kau tidak bisa menghadapi semuanya, pulanglah, karena oema akan selalu menunggumu di rumah, katakan pada oema siapa yang menyakitimu, kau juga tau kan jika oema adalah wanita galak? Oema akan menghajar mereka semua.”

Sehun tertawa kecil lalu mengangguk, “Aku tau, oema.”

“Sehun-ah, kenapa aku dan Xiumin juga harus ikut? Kmai bukan dewan direksi.” Kening Luhan berkerut bingung.

Sehun berbalik sambil menghela napas, “Tidak hyung, sekarang kalian adalah anggota direksi.”

***___***

Sebelum pergi, Sehun meminta para penjaga rumahnya untuk mengusir wartawan yang masih memenuhi bagian depan rumahnya hingga siang hari. Setelah melewati perjuangan yang berat, akhirnya mereka berhasil diusir pergi dari sana sehingga mobil Sehun bisa lewat.

“Mereka masih ada disini.” Xiumin menunjuk dari dalam mobil kearah seseorang yang terlhat seperti wartawan sedang bersembunyi di sekitar rumah Sehun,

“Dia pasti akan mengikuti kita.”sahut Kris yang ternyata dugaannya adalah suatu kebenaran.

Beberapa orang dari mereka secara diam-diam mengikuti mobil Sehun.

“Lupakan itu karena kau masih berhutang satu penjelasan padaku.” Sehun menoleh sekilas kearah Sehun yang sedang mengendarai mobil.

Sehun mendesah panjang, “Hyung, apa lagi? Tolong berhenti protes disaat-saat seperti ini.”

“Kau tetap tidak bisa menetapkan aku, Xiumin dan Chen sebagai dewan direksi seenaknya. Bagaimana jika dewan lain tersinggung akan hal itu dan berpikiran jika kami hanya mengambil keuntungan karena kami sangat dekat denganmu.”

“Mereka tidak perlu berpikiran seperti itu karena itu adalah suatu kebenaran.”

Mendengar itu, Luhan semakin merasa kesal, “Baegu, berhenti bersikap seenaknya!”

“Hyung, aku bisa mengambil keputusan apapun karena semua perusahaan adalah milik ayahku, ayahku yang mendirikannya dan aku pemegang saham terbesar, tidak akan berani yang protes tentang semua keputusanku.”

“Yah, mereka memang tidak berani… Di depanmu.”cibir Luhan sambil membuang pandangan kearah lain.

“Woah, kau terlihat sangat keren, adikku.” Dari belakang, Kris tertawa sambil mengulurkan tangan dan menepuk-nepuk kepala Sehun.

“Hyung, kau juga aku pindah ke kantor pusat mulai besok.”

Detik berikutnya, mata Kris membulat lebar, “Apa?!”pekiknya terkejut.

“Kau, Xiumin hyung, Luhan hyug dan Chen hyung akan bekerja di kantor pusat mulai besok. Lagipula, kalian tidak akan bisa maju jika hanya mengurusi perusahaan periklanan terus-menerus, kalian harus berada di tempat dimana kalian bisa berkembang.”

“Diam! Sebaiknya, kau urus dirimu sendiri. Kau bahkan belum bisa lulus dari universitas!” Luhan memukul kepala Sehun membuatnya seketika mengaduh.

“Hyung, kenapa memukulku?! Aku sedang menyetir.”

“Dasar bodoh! Kau tidak bisa memindah kami seenaknya!” kini Kris berada di pihak Luhan.

“Kenapa tidak bisa? Itu salahmu karena kau tidak mau aku membagi warisannya.” Sehun tetap ngotot. “Saat ini, aku adalah atasan kalian jadi dengarkan kata-kataku.”

Dan untuk kedua kalinya, Sehun menerima sebuah pukulan lagi di kepalanya. Kali ini berasal dari Kris.

“Jangan memukulku! Aku sedang menyetir!”

Ditempatnya, Xiumin hanya menghela napas panjang sambil geleng-geleng kepala, “Apa hal ini perlu di lakukan disaat-saat seperti ini?”

***___***

Jongin mengintip dari balkon kamar Sehun ke arah luar. Sepi. Tidak ada lagi wartawan yang mengerubungi bagian depan rumah Sehun seperti tadi. Apa mereka sudah lelah? Atau menyerah karena diusir oleh para penjaga rumah Sehun?

“Baekhyun bilang dia sudah berada di perjalanan, dia akan tiba sebentar lagi.”

Jongin berbalik dan mendapati Kyungsoo sudah berada di belakangnya, “Oh, hyung?”serunya. “Dimana Chanyeol hyung? Apa sudah membaik?”

“Dia ada di bawah, bersama oema, Yixing hyung  dan Lauren. Aku rasa dia sudah merasa lebih baik dibandingkan tadi.”

“Sungguh? Oh, syukurlah.”

“Hey, sebenarnya apa masalah kalian dengan Seo Woo Bin itu? Kenapa Sehun sampai lepas kendali?”

Jongin tidak langsung menjawab, ia menarik napas panjang lalu menjatuhkan diri di ranjang Sehun, “Dia mengatakan jika keluarga Sehun adalah keluarga yang buruk jadi Sehun memukulnya.”

Kyungsoo langsung terkejut, “Benarkah?!”

Jongin mengendikkan bahu, “Aku tidak bisa menyalahkannya atas kejadian ini. Jika aku jadi dia, mungkin aku akan melakukan hal yang sama.”

“Tapi kalian sudah berada di semester akhir, jika dosen mengetahuinya, kalian bisa mendapat masalah.”

“Itulah yang aku pikirkan, hyung.” Jongin mendesah putus asa. “Aku takut jika dosen mengetahuinya karena kejadian itu terjadi di belakang universitas.”

“Akh, aku benar-benar kesal.” Kyungsoo ikut merutuk, mengacak rambutnya. “Sudahlah, ayo turun. Kita harus menunggu appa.”

***___***

Chen berlari tergesa-gesa dari tempat parkir menuju lobby sebuah bangunan tinggi dan megah. Telah selesai mengurus urusannya, Kris menghubunginya untuk menyusulnya ke kantor pusat. Dia sudah mengetahui tentang apa yang akan mereka bicarakan, pasti terkait masalah yang baru saja terjadi.

Sesampainya di dalam, dia melihat Kris bersama yang lain baru saja akan memasuki lift. Dengan cepat, ia kembali berlari dan segera mungkin menahan pintu lift sebelum tertutup rapat.

“Hyung!” Sehun terkejut. “Ayo masuk.”

“Astaga, apa yang telah kau lakukan? Kenapa kau seperti ini?”tanya Xiumin bingung karena mendapati Chen yang terengah-engah.

“Aku baru saja kembali dari rumah sakit, saat Kris hyung menghubungiku dan menyuruhku untuk kemari, aku terburu-buru jadi kau sedikit berlari.”

“Bodoh. Kau tidak perlu melakukan itu.”seru Kris geleng-geleng kepala.

“Tidak apa-apa. Oh, kau juga ikut Sehunnie?”

Sehun mengangguk, “Ada beberapa hal yang ingin aku sampaikan.”

Beberapa saat kemudian, setelah mereka sampai di lantai 10 dimana ruang meeting utama terletak, Sehun langsung di sambut oleh Sekretaris Lee, seseorang yang telah bekerja di perusahaan ayah Sehun sejak dulu juga termasuk orang kepercayaan ayah Sehun.

“Sehun, tempat dan orang-orang telah siap. Kami telah menunggumu dari tadi.”

“Baiklah. Aku mengerti.”

Berjalan dengan langkah-langkah lebar, tanpa menggunakan setelan formal seperti yang lain, hanya di balut dengan kaus putih dan celana jins biasa, Sehun baru menyadari jika dia tidak sempat ganti baju sebelum kesini. Dia terlalu sibuk memikirkan hal-hal yang harus ia lakukan untuk menyelesaikan masalah.

“Pakai ini.” Luhan membuka jasnya dan memberikannya pada Sehun. Sehun mengangguk lalu memakai jas Luhan. Setidaknya, Luhan memakai kemeja putih dan dasi sehingga tetap terlihat formal walaupun tidak memakai jas.

“Aku tidak akan basa-basi. Kalian pasti sudah mengetahui tentang berita pagi ini.” Sehun berkata sesaat setelah ia memasuki ruang meeting sambil berdiri di bagian tengah. Kris mengambil posisi tepat disampingnya, sedangkan Luhan, Xiumin dan Chen mengambil alih kursi kosong yang berada di paling pojok. Beberapa orang terlihat bingung saat melihat ketiga orang itu namun tidak terlalu memperdulikannya karena Sehun sedang berbicara.

“Aku tidak mengelak berita itu karena aku pikir ini saatnya aku jujur pada kalian. Orang tuaku memang telah resmi bercerai dan telah menikah lagi. Kami sengaja menutupinya karena kami khawatir hal ini akan berpengaruh pada bisnis hotel appa yang saat itu masih berada di tahap awal. Tapi sekarang semuanya berbeda karena aku pikir itu adalah urusan keluargaku. Aku tidak perduli apapun yang dikatakan masyarakat luar jadi mulai sekarang aku mengharapkan kerja sama kalian untuk bekerja lebih keras. Aku akan mengubah beberapa hal untuk mengalihkan pemberitaan ini menjadi kelebihan perusahaan kita.”jelas Sehun panjang lebar. “Dan mulai sekarang, aku putuskan jika Kris Park, Jung Luhan, Kim Xiumin dan Kim Chen akan menjadi anggota direksi serta bekerja di kantor pusat.”

Sontak, yang lain terkejut mendengar ucapan Sehun barusan. Bisikan-bisikan tercipta yang perlahan-lahan menjadi sebuah bentuk protesan keras yang mampu dilihat nyata.

Melihat itu, Sehun berseru, “Apa ada yang tidak setuju?”

“Tapi, anda tidak bisa menjadikan mereka sebagai dewan direksi tanpa saham, tuan.”

“Sekretaris Lee,” Sehun memanggil seseorang yang sejak tadi berdiri di dekat pintu, pria paruh baya itu dengan cepat menghampiri Sehun.

“Ya Tuan?”

“Tolong daftarkan mereka sebagai pemegang saham, berikan masing-masing sebanyak 3% dan siapkan tempat untuk mereka semua. Beritahu aku dokumen apa saja yang harus dilengkapi dan laporkan hasilnya padaku secepat mungkin.”tegasnya untuk yang ke sekian kalinya membuat semua orang tersentak, tidak terkecuali, Luhan, Xiumin, dan Chen. Sedangkan Kris, dia sudah mengetahui jika hal ini akan terjadi.

“Baik tuan.”

“Apa masih ada lagi yang ingin kalian sampaikan?”tanya Sehun lagi.

Kali ini tidak ada yang menjawab pertanyaannya, entah karena tidak bisa melakukan apapun atau karena terlalu terkejut hingga tidak bisa megatakan apapun.

“Aku memang tidak bisa berada disini terlalu sering karena kau harus menyelesaikan kuliahku jadi mulai sekarang wakilku adalah Kris Park. Laporkan pengeluaran, pemasukan atau semua masalah padanya. Aku tidak ingin dia tidak mengetahui apapun.”

“Lalu bagaimana dengan perusahaan periklanan yang mereka pimpin, pak? Bukankah Kris Park sebelumnya menangani perusahaan itu. Jika mereka keluar, maka perusahaan akan kehilangan tim pembuat ide.”

“Aku akan mengurus itu nanti.”balas Sehun cepat. “Untuk masalah wartawan, abaikan mereka untuk saat ini dan jangan memberikan pernyataan apapun. Aku juga yang akan mengurus hal itu.”

“Baik, pak.”

“Jika tidak ada yang ingin kalian katakan lagi, rapat ini selesai. Kembali bekerja dan tolong bekerja lah lebih keras.”

Sehun membungkuk sedikit lalu meninggalkan ruangan, di belakangnya, para dewan direksi juga meninggalkan ruangan tanpa menoleh sedikitpun dan Luhan, Xiumin dan Chen yang merasa tidak enak di bagian pojok. Mereka bertiga bisa melihat dengan jelas bagaimana kesalnya wajah para dewan direksi mulai saat rapat hingga selesai.

“Astaga, aku bisa gila.” Luhan melonggarkan dasinya lalu membanting punggungnya ke sandaran kursi. “Kau lihat bagaimana wajah-wajah mereka? Mungkin, jika tidak ada Sehun, mereka akan memakan kita hidup-hidup!”

Kris tertawa, “Tidak separah itu.”

“Hyung, tapi aku juga melihatnya.”sahut Chen ikut frustasi.

“Apa kau tidak bisa membujuk adikmu untuk mengubah keputusannya? Kami tidak bisa melakukan itu apalagi tentang saham yang akan diberikan. Bagaimana mungkin aku menjadi dewan direksi dengan saham orang lain.”

“Itu hanya sebagai formalitas agar kau bisa menjadi salah satu dewan direksi.”jelas Kris. “Aku tidak ingin membantah tentang hal itu karena aku juga ingin melindungi perusahaan ayah. Sekretaris Lee mengatakan padaku jika dia takut perusahaan akan goyah jika tidak di pimpin oleh salah satu perwakilan keluarga Park, Para dewan direksi lain berlomba-lomba untuk menempati posisi ayah. Saat Sehun mengambil keputusan ini, aku pikir, dia punya alasan dan tidak buruk juga.” Pria tinggi itu tersenyum.

“Tapi– aku tetap tidak yakin bisa melakukan hal ini. Di perusahaan periklanan saja, terkadang aku masih terlihat bodoh. Apalagi di perusahaan ini, tidak hanya perusahaan iklan tapi ini artinya aku harus mengurus semua perusahaan keluarga Park. Astaga, aku benar-benar akan gila!” Chen merutuk.

“Anggap saja ini adalah kuliah gratis yang diberikan oleh Sehun. Kau bisa belajar sekaligus bekerja disini. Tenang saja, sekretaris Lee akan membantu kita.” Kris mencoba menenangkan yang lain walaupun dia sendiri tidak yakin mampu melakukannya.

“Lalu bagaimana dengan perusahaan periklanan? Siapa yang akan menggantikan kita?”taya Xiumin.

Kris mengendikkan kedua bahunya, “Dia bilang dia akan mengurusnya, kan? Kita lihat saja nanti.”

Luhan mendesah panjang lantas berdiri dari duduknya, “Aaaah, sudahlaaah… Aku ingin pulang dan menenangkan pikiranku. Otakku rasanya mau meledak.”

“Baiklah. Ayo pulang.”

Kris dan yang lain bergegas meninggalkan ruang meeting. Yah, hari ini memang sangat melelahkan karena ada banyak hal yang telah terjadi.

“Kris, apa kau ingin pulang?” Sekretaris Lee menghentikan langkah Kris.

“Ada apa paman?”

“Sehun menyuruhku untuk memberikan kunci ini padamu, dia bilang, dia naik taksi menuju rumah sakit.”

“Rumah sakit?” Sebelah alis Kris terangkat naik.

“Kalau begitu, aku juga akan pergi ke rumah sakit untuk menemaninya.” Luhan menepuk pundak Kris lalu mendahuluinya menuju lift.

“Baiklah jika begitu. Terima kasih, paman.”

***___***

“Appa, aku benar-benar merindukan appa. Kenapa appa terlihat lebih kurus.” Baekhyun melepaskan pelukannya pada tuan Jung.

“Benar. Apa appa bekerja begitu keras?”sahut Tao mengangguk.

“Ini karena rumah pohon kalian itu.”dengus tuan Jung kesal. “Aku melihat ada beberapa anak SMU yang menjadikannya tempat minum-minum. Jadi setiap hari aku pergi kesana untuk melihatnya agar tempat itu tidak ditempati lagi. Aku juga bekerja keras untuk membuat pintu sehingga aku bisa menguncinya agar tidak ada yang bisa masuk. Aku benar-benar lelah karena itu.”

“Benarkah?” Mata Baekhyun membulat lebar. “Bagaimana dengan foto-foto dan barang-barang kami? Apa baik-baik saja?”

“Ada beberapa foto yang rusak karena tumpahan alkohol tapi aku sudah memeperbaikinya. Tenang saja, rumah pohon kalian aman.”

“Aaaah, syukurlah. Dasar anak-anak brengsek, aku akan menghajar mereka jika aku pulang nanti.”dengus Baekhyun kesal.

“Apa kau ingin pulang hanya untuk berkelahi?” tuan Jung memukul lengan Baekhyun membuatnya mengaduh. “Dasar, cepatlah antar aku ke rumah. Aku ingin istirahat.”

***___***

Sudah cukup lama sejak dia sampai di tempat itu dan duduk dalam diam seorang diri. Hanya sembur gurat sedih yang tercetak di wajahnya yang mampu mewakili semua perasan dan menjadi jawaban kenapa pria itu tetap bertahan dalam kebungkamannya.

Sorot matanya terus tertancap pada sosok yang tengah tertidur itu serta kedua tangannya yang menggenggam tangannya yang dingin. Suara mesin pendetak jantung menjadi satu-satunya sumber suara yang terdengar namun gagal mengusik keterdiamannya. Dia tteap diam, tanpa suara.

Hingga pada akhirnya suara pintu yang terbuka mengalihkan pandangannya. Ia berbalik, matanya melebar melihat Luhan muncul dari balik pintu.

“Kenaoa kau kemari, hyung?” Sehun bertanya, suaranya terdengar serak.

Luhan tersenyum, “Tentu saja menemanimu.” Pria itu berjalan menuju sofa dan duduk disana sambil menatap Sehun. “Kenapa kau pergi tiba-tiba tanpa mengatakan apapun pada kami? Kris bilang dia akan kemari nanti dan membawakan kita makan malam.”

“Mianhae…”

“Tidak perlu minta maaf. Lagipula kau–”

“Aku bukan minta maaf karena aku telah pergi tanpa pamit.” Sehun memotong ucapan Luhan membuatnya mengerutkan kening bingung. “Aku minta maaf mewakili oemaku.”lanjutnya pelan. “Aku tau jika oemaku pernah menyakiti hatimu dengan ucapannya. Aku minta maaf karena hal itu, hyung.”

Luhan terenyak, “Baekgu, kau–”

“Keluargaku memang buruk dan aku mengakui itu.” Kedua sorot mata Sehun menunduk, menerawang pada lantai yang dipijaknya. “Tapi… Orang tua tetaplah orang tua. Aku tidak bisa mengelaknya walaupun aku pergi sejauh apapun. Aku benar-benar minta maaf, hyung.”

“Bodoh.” Luhan berdecak sambil geleng-geleng kepala. “Aku sudah melupakannya. Jika tidak, aku tidak mungkin berada disini sekarang. Kau tidak perlu mengatakan hal-hal yang bisa membuatmu menyesal. Pikirkan perasaanmu bagaimana saat kau mengatakannya. Bukan waktunya untuk menyesal sekarang.” Luhan menggelengkan kepalanya. “Tapi, kau harus berusaha untuk lebih kuat dari sebelumnya. Semua ini belum berakhir.”

“Jika oema tidak bangun, aku–”

“Jangan mengatakan hal yang tidak-tidak.” Luhan segera menyela ucapan Sehun. “Kau bukan tipe orang yang mudah pesimis. Jika kau gagal, kau bisa kembali pada kami namun selanjutnya kau harus bangkit lagi. Nyonya Park pasti akan sembuh.”

Sehun tersenyum kecil, ia tidak membalas ucapan Luhan lagi karena ponselnya tiba-tiba berbunyi. Ia membaca nama Jongin tertera disana. Dia pasti sedang khawatir.

“Wae?” Sehun mengangkat panggilan tanpa basa-basi.

“Ya, kau dimana? Appa mencarimu.”

Alis Sehun terangkat satu, “Siapa?”

“Appa. Appa sudah berada di rumahmu sekarang.”

“MWO? JINJJAYO?!” Sehun histeris seketika namun langsung membungkam mulutnya begitu menyadari dimana dia berada. Buru-uru ia meninggalkan ruangan, dibelakangnya, Luhan menyusunya.

“Appa? Sungguh?” Sehun menutup pintu di belakangnya.

Jongin mendengus disebrang panggilan, “Bukankah aku sudah memberitahumu tadi? Kau lupa?”

“Siapa? Appa?” Luhan ikut bertanya.

“Astaga, bagaimana ini? Aku sedang di rumah sakit dan–”

“Sudahlah lupakan saja. Aku dan appa akan kesana sebentar lagi.”

“Benarkah?!” Sehun berubah semangat.

“Yah, tunggulah disana. Jangan pergi kemanapun.”

“Arasseo.”

***___***

Hanya tuan Jung dan Jongin yang datang ke rumah sakit sedangkan nyonya Jung tetap harus menjaga Lauren di rumah. Chanyeol masih berada dalam suasana hati yang buruk sehingga Kris dan Baekhyun memutuskan untuk menghiburnya.

Berada di sebuah ruang tunggu yang telah disediakan pihak rumah sakit untuk pasien kelas VVIP, mereka duduk bersama di sana sambil mengobrol panjang. Tidak seperti saat nyonya Jung datang dalam suasana lebih dramatis, kali ini mereka mengobrol sebagai laki-laki. Lama tidak berjumpa dengan ketiga anaknya membuat tuan Jung sadar jika waktu telah berlalu sangat cepat dan membuat anak-anaknya telah menjadi laki-laki yang tangguh. Dalam ingatannya, mereka adalah anak-anak kecil yang harus diteriaki setiap hari untuk mencuci piring-piring kotor dan selalu membuat ulah dimanapun mereka.

“Warga sudah mendengar tentang berita itu dan sangat mengkhawatirkanmu. Appa tidak mengatakan apa-apa saat mereka bertanya tentang siapa kau sebenarnya. Tapi sepertinya mereka bisa menyimpulkan hal itu sendiri.”jelas tuan Jung pelan mengingat bagaimana warga sekitar memenuhi rumahnya. “Appa menutup restoran dan langsung pergi kesini karena juga mengkhawatirkanmu.”

Sehun tersenyum, “Aku tidak apa-apa, appa. Aku akan menyelesaikannya nanti.”

“Jangan membohongiku, Jung Sehun.” Tuan Jung tetap menatap Sehun khawatir. “Walaupun aku adalah seorang ayah tapi aku juga memiliki hati seperti seorang ibu. Kau tidak bisa menyembunyikan wajah lesumu itu dariku.”

Sehun terdiam sesaat, kemudian ia tersenyum lagi setelah berhasil menguatkan diri, “Appa mengajarkan kami untuk menjadi pria yang kuat, kan? Sekarang, aku sedang dalam proses untuk membuktikannya.”

Tuan Jung menghela napas panjang, menatap ketiga anak-anaknya dalam rasa bersalah karena merasa gagal tidak bisa melindungi mereka.

“Disaat seperti ini, karena kalian sudah beranjak dewasa, aku tidak akan menyuruh Luhan sebagai yang tertua untuk menjaga kalian dan menjadi yang paling kuat. Kalian adalah laki-laki jadi kalian harus menjadi yang paling kuat untuk diri kalian masing-masing. Saat kalian menghadapi masalah yang berat, kalian harus mengandalkan dan percaya satu sama lain.”

***___***

Pagi harinya saat Sehun sudah terbangun dari tidurnya untuk bersiap pergi ke universitas, pria itu memutuskan untuk tidak menginap di rumah sakit kemarin malam dan mempercayakannya pada beberapa penjaga yang berjaga disana. Ia harus menyelesaikan tugasnya dan mengumpulkannya pada dosen hari ini.

Ikut bergabung dengan keluarganya di ruang makan setelah siap dengan tas dan beberapa permaken yang di bawanya, Sehun duduk disamping Kris dan Chanyeol.

“Annyeong Sehun oppa.”sapa Lauren pertama kali dengan senyuman merekah.

“Annyeong Laurennie.”balasnya ikut tersenyum. Kemudian ia menoleh kearah Chanyeol, “Sudah baikan, hyung?”

“Baikan? Aku tidak sakit.”balasnya membuat Sehun tertawa geli.

“Arasseo.”

“Kau sudah memutuskan tentang siapa yang akan menggantikan perusahaan periklanan?”tanya Luhan sambil mengunyah rotinya.

“Sudah.” Sehun mengangguk mantap membuat Luhan, Kris dan Xiumin seketika nyaris tersedak.

“Siapa?!”tanya mereka bersamaan.

“Bukankah sudah oema bilang tidak boleh membicarakan pekerjaan di meja makan?”cetus nyonya Jung membuat mereka merapatkan bibir mereka.

Tiba-tiba bibi Ren muncul sambil berlari tergesa sambil memanggil-manggil nama Sehun.

“Ahjumma, keaapa ahjumma berlari?”

“Tuan muda, ada sesuatu yang telah terjadi.”ucapnya terengah.

Kening Sehun langsung berkerut, “ada apa?”

“Televisi menyiarkan jika kau terlibat perkelahian di universitasmu kemarin.”

“Apa?!”

TBC

Iklan

33 thoughts on “FF : The House Tree 2 – Empat Belas

  1. Myun Bi berkata:

    kyaaaaa~~~
    sungguh fanfic nya semakin lama semakin menjadi ..
    jantungku berbedar membaca ny eeehhh s tbc malah muncul buat ku mendengus kesal. 😀
    next chap selanjutnya ya thor thor yang cantik jelita tiada tara,
    aku setia menanti fanfic mu :*

    semangat menulis thor ..

  2. cho hara berkata:

    Eonni jebal, tolong jgn buat exo-deul merana lagi, trutama sehun ku. Feel brothership&friendshipny kuat bgt, trharu aku jadinya. Ttep lnjutin ya eonn, jgn lama2.

    Oh ya, aku masih menunggu the lords of legendnya. Aku masih penasaran nihh..

  3. Hilma berkata:

    Aigoo… Kasihan banget sehunnya…
    Kenapa masalahnya makin rumit aja sih..
    Semoga semuanya akan baik-baik aja…
    Next chingu…

  4. Oh nazma berkata:

    Astaga eonnie .. Kpan msalah’y slesai . Ksian sehun-y..
    Ff nya bikin aq dag dig dug . Keren bnget feel-y dpet
    Good .. Keep writing eon..

  5. osehn96 berkata:

    dae to the bak. Sekian lamanya ga muncul sampe agak sedikit lupa, akhirnya muncul dan kembali inget, dan TBCnya selalu bikin tambah penasaran, itu yg ga bikin bosen nunggu, malah jadi pngen nungguin terus :). Figthing! Kamu author hebat hihihi

  6. desy try berkata:

    aiisshh~ jinjja!! bikin greget,bikin sedih melow*,bikin senyum* sendiri. +____+
    lagi* masalah TBC nya kecepetaan *Scream*
    lanjut next chap ya thor~

  7. Nurnie berkata:

    Eonnie .. Kq lma bngdd sich pos.a .
    Smpe lpa crita sblumnya ..
    Tp gc pp , ttp kren og .
    Tp knp mslh shun gc ad hntinya sch ! Trzz kpn mslhnya slsai ? Khn kshan sehunie .. Next eon, tp jngn lma2 yaaaa

  8. littlecheonsasss berkata:

    Eonni, kenapa lama banget ngepost yang ini. Ampe aku lupa ama jalan ceritanya, ppfft. kapan FF eonni yang udah lama gak dilanjutin dilanjut? Daddy’s bestfriend, The lords of Legend, Autumn, dan FF lainnya.. karena terlalu banyak sampe lupa apa aja 😀

    kasian banget ya mereka, terutama Sehunie.. gimana nih kelanjutannya? scandalnya makin banyak aja ya..

    ah pokoknya lanjut aja deh! wkwkwk 😀

  9. wikapratiwi8wp berkata:

    eonni….aiiissshhh karena banyaknya ff eonni disini…aiisshh jjinja…aku awalnya lupa ini jlan cerita yang mana…hahaha aku menunggunya eon…fighting…ff brothership nya yang terutama….karena disni masih bisa merasakan kehadiran Luge dan Krisoppa…huffffhhhh kangen…..fighting eon …ditunggu yang ff lainnya… 🙂 🙂

  10. Puti Hilma berkata:

    Akhirnya setelah sekian lama menunggu, ff ini Update jg!! Ceritanya makin bikin deg-deg an! Tpi tiba2 TBC pun menyerang -_-

    Ff nya makin keen authornim! Ditungu next chapter dan ff author yg lain ya… Fighting! ^^

  11. DiniLu berkata:

    aaaaas complicated maximun ><
    Pengen meluk sehunnnn 😦 Oppa be strong :*
    Gatau harus ngomong apa lg , next eon, hwaiting yaaa ^^

  12. yuntil berkata:

    Aaaa… Eonni…
    Udah hampir lupa ma ni cerita…
    Tapi senang banget akhirnya ni ff muncul juga…
    Keep writing eonnie…
    Fighting

  13. nanako gogatsu berkata:

    jinja jinja,,,makin penasaran ama kelanjutannya,,, neomu joahae ama ff buatan mija eonni,,, eonni lord of the legend ama growl kapan dilanjutin lagii,,, 😦 udah tak tunggu” tu klnjutan ff.a hehehe 😀 buat mija eonni semangat buat nulis ff.a FIGHTY YOSH -.-9

  14. So Eun_Sehun berkata:

    Astaga…q ketinggalan gegara sibuk sampai telat baca ff ini…
    Aigoo…kenapa smkin lm semkin rumit author mslahx….trus jlan keluarx gmana….kasian uri sehunnie hidupx terlalu banyak maslah yg hrus dihadapix…..
    author ku hrap lanjutanx ga’ lama ya….dan juga q mau taxak ff Daddy’s Best Friendx ga’ dilanjut….padhal q sngat suka itu ff lucu dan bagus untuk selingan dr ff yg menguras tenaga dn emosi yg author buat. Jadi tlong dilanjut ya thor….PLEACE….JEBALLLL

  15. shafinags berkata:

    Akhirnyaaa dipost juga lanjutannyaa. Bromance-nya yaampun ngena bangeeett. Part selanjutnya cepet-cepet diupdate yaa authorniim. Btw tampulan blognya baru yaaa, jadi unyu pink-pink gitu. Oh iyaa cerita ‘Autumn’ sama ‘The Story’ toling dilanjut juga yaa authorniimm. Saya masih nunggu kelanjutan cerita itu soalnyaa.

  16. wikapratiwi8wp berkata:

    kyaaaaaaaaaaa…….hahaha ff ini…sungguh2 membuat penasaran oh mija….huaaa…please dilanjutin jangan lama2 okeeee…hehehe
    Sehun,Luhan,Kris,Chanyeol,Jongin,Baekhyun,Kyungsoo,Suho,Lay,Tao,Chen,Xiumin….parahh…kalian membuatku jatuh cinta untuk kesekian kalinya…penasaran serius…dengan lanjutannya…
    apalagi HunHan nya…..huaaaaaaaaaaa….dasar kembar…kakak adik luar biasa itu mahh….hehehe fighting 🙂 😀

  17. Khalila Rahmi berkata:

    Huuuaa…ff nya beneran bikin penasaran..geregetan pas baca yg terkhir..😵
    Please thor..jangan lama2 post nya..pas liat blog terus liat “The house tree chapter empat belas” disitu saya girang sekali…😘
    Okay Thor??KEEP WRITING…^_^

  18. XiaoLu berkata:

    Waaaaaa ff niie yg q tunggu” ..
    Akhirnya ada juga.. hehehhe

    Kasihan sehun .. knpa masalah berkelahi aja mpe d siarin .. lebah bngt tuu seo .. huftv.. kadang” q jg kesel sama ibunya sehun .. disitu saya merasa sedih .. wkwkwkwkk

    Thor feel brothership family n friendship nya idup menyentuh ati .. lanjut ya thor ke lima belasnya jangan lama” thor yg cantik nan jelita .. okkke

    Fighting …… Keep writing ^^

  19. Iner berkata:

    NEXT !!!!!
    NANGIS NANGIS MASA -3-
    LANJUT YOWW.. RINDU BANGET SAMA FF INI..
    12 KNIGHT 12 FORCENYA DILANJUTIN JUGA DOONGG~

  20. park jae young berkata:

    author oh mi ja memang daebak ..
    selalu bisa bkin ff yg pantas d ksih dua jempol .. 😀
    thor ceritanya mengharukan ,, kta2 ny itu lohhh yg bkin aku terharu ..
    daebak ,, lanjut thorr ..
    aku tunggu ^^

  21. aya aya berkata:

    Yeyyy yeyyy lanjut lanjut…. sempet lupa sihh dan berfikir mau baca dari awal lagi hehehe.. stlah akhirnya inget waw.. daebakkk… next chapter ditunggu bnget lo. Fighting..

  22. Nurnie berkata:

    Eonni knp baru post .
    Udch nunggu smpe 1 th nich .. Hehehe 😀 #abaikan

    next chapnya jngan lama2 ya eon, krna ff nich yg plng aq tnguu 😉

  23. Nanako gogatsu berkata:

    Akhirnya kelanjutannya di post juga lama nunggu kelanjutannya… Semoga permasalahan keluarga park segera teratasi… Dan identitas seo woo bin bisa terungkap…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s