Crazy Without You Part 14

Crazy Without You

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    : Pria yang begitu polos, terkadang mengelak dengan perasaannya sendiri, terkadang justru bersikap terlalu jujur tidak perduli jika ucapannya akan menyakiti orang lain, kenapa selalu bisa membuat hatinya bergetar? Kenapa semua perbuatannya selalu bisa membuatnya nyaman?

Donghae kembali ke dorm saat semua member masih terlelap dalam tidur mereka. Secara mengendap-endap mengambil beberapa peralatan dan langsung melesat pergi. Dia tidak mau membangunkan yang lain karena dia tidak ingin di hentikan dan sepertinya saat ini Eunhyuk tidak sedang berpihak padanya juga.

Sedangkan berkilo-kilo meter dari dorm Super Junior, Yoona sedang mempersiapkan bekal untuk di bawa mereka dalam perjalanan. Sebenarnya dia sangat lelah karena dia tidak tidur sepanjang malam. Donghae yang pada awalnya mengatakan jika dia hanya ingin tidur sebentar, benar-benar terlelap di pundaknya hingga pagi menjelang. Jadi, terpaksa Yoona harus menjaga dua bayinya itu.

“Ugh, pundakku terasa pegal.” ia memijat-mijat pundaknya sembari menyiapkan bekal.

“Yoona…”

Donghae tiba-tiba muncul membuat Yoona terlonjak kaget.

“Donghae-ssi.” wanita itu mengerjap bingung. “Bukankah kau bilang kau akan mengambil barang-barang?”

“Aku sudah mengambilnya.” Pria itu menunjukkan tas ranselnya. “Aku mandi disini, ya.”

“Kena…”

Belum selesai Yoona menyelesaikan ucapannya, Donghae sudah melesat menuju lantai dua, ke kamar Sehun untuk meminjam kamar mandinya.

“Oema…”

“Ya sayang? Kau sudah bangun?”

Sehun menunjukkan setengah wajahnya dari balik sofa, menatap ibunya sambil mengangguk.

“Jam berapa ini?”

“Sehunnie, sebaiknya kau pergi mandi sekarang. Kita akan berangkat ke suatu tempat.”

“Huh?” Sehun mengerjapkan matanya beberapa kali, bingung. “Kemana?”

“Ke suatu tempat. Oema sudah mengirimkan surat ijinmu ke sekolah. Jadi sebaiknya kau bergegas sekarang.”

“Kenapa tiba-tiba sekali? Kita mau kemana?”

“Sudahlah. Cepat naik ke kamarmu dan pergi mandi. Donghae ahjussi juga sedang mandi sekarang.”

“Donghae ahjussi?!” Seketika Sehun menegakkan tubuhnya. “Dimana?”

“Di kamarmu.”

Secepat kilat, Sehun berlari menaiki anak tangga menuju kamarnya membuat Yoona hanya bisa tertawa sambil geleng-geleng kepala. Dasar, apa anak itu benar-benar menyukai Donghae?

“Donghae ahjussi!” teriak Sehun.

“Huh? Sehunnie?” sahut Donghae dari dalam kamar mandi.

“Apa ahjussi sedang mandi?”

Donghae membuka pintu kamar mandi dan menjulurkan kepalanya, “Apa kau juga mau mandi?” Sehun mengangguk. “Mau mandi bersama? Ahjussi akan menggosok punggungmu.”

Sehun langsung tersenyum lebar dan mengangguk, “Setuju!”

***___***

Tiffany membaca pesan yang masuk ke dalam ponselnya kemudian menghembuskan napas panjang. Sudah beberapa hari berlalu dan pria itu baru menghubunginya sekarang.

Kau baik-baik saja?

Ada rasa kecewa di dalam benaknya. Saat ia menyadari bahwa sekarang dia telah kehilangan semuanya. Sekarang dia benar-benar sendirian. Pria itu… setelah pengakuan tiba-tibanya telah mengacaukan semuanya. Memporak-porandakan hatinya.

Ketika dia selalu berpikir jika rasa ini tidak lebih dari sekedar teman, kini semuanya berubah. Dia… entah kenapa kini ingin memilikinya.

***___***

Yoona hanya bisa terpana melihat penampilan Donghae dan Sehun yang terlihat mirip. Keduanya sama-sama memakai kaus bewarna putih dan celana jins hitam. Rambut Sehun yang baru saja di potong pendek beberapa waktu lalu, terlihat sama dengan rambut pendek Donghae.

“Oema, bagaimana penampilan kami?” Sehun memasang ekspresi tampan di wajahnya membuat Yoona tertawa geli.

“Kalian sangat mirip.”

Donghae dan Sehun ber-high five senang mendengar jawaban Yoona.

“Sekarang giliranmu. Sebaiknya kau pergi mandi. Aku akan memasukkan bekalnya ke dalam tas.”

“Aku juga akan membantu.”sahut Sehun.

“Begitu? Baiklah. Masukkan ke dalam tas ini. Jangan sampai ada yang tertinggal.” serunya. “Dan Sehunnie, jangan lupa bawa susu cokelatmu di dalam kulkas. Oema sudah mendinginkannya.”

“Baik.”

Wanita itu bergegas pergi ke kamarnya namun suara Donghae menghentikan langkahnya sejenak.

“Jangan lupa pakai kaus bewarna putih seperti kami.”

Kening Yoona berkerut, “Kenapa?”

“Tidak apa-apa. Agar kita terlihat kompak.”

Yoona tersenyum menyetujui, “Baiklah.”

***___***

Kini giliran Donghae dan Sehun yang terpana melihat penampilan berbeda Yoona. Wanita itu memang menepati janjinya untuk memakai kaus putih dan celana jins hitam seperti Donghae dan Sehun, namun ada yang berbeda dari rambutnya. Wanita itu memotong pendek poninya jadi menutupi dahi. Rambut cokelatnya di biarkan tergerai indah. Dia terlihat jauh lebih muda dengan penampilan itu.

“Oema, memotong rambut?” tanya Sehun ternganga melihat penampilan ibunya itu.

Yoona mengangguk, “Bagaimana?”

“Waaah, oema sangat cantik.”

“Kau tidak perlu pergi ke salon untuk memotong rambutmu? Kau memotongnya sendiri?” Sama halnya dengan Sehun, Donghae juga terpana melihat penampilan Yoona.

Yoona tertawa, “Aku adalah stylist, aku bisa menangani penampilanku sendiri.”serunya. “Ayo, kita bisa ketinggalan kereta.”

Donghae memasukkan mobilnya ke dalam garasi rumah Yoona kemudian naik taksi menuju stasiun. Cuaca hari itu indah dan dia harap cuaca akan tetap cerah hingga acara mereka selesai.

“Astaga, Donghae-ssi.” Tiba-tiba Yoona memekik kaget sambil menepuk keningnya.

“Ada apa? Apa ada yang ketinggalan?”

“Aku lupa memberitahumu jika Leeteuk oppa dan Eunhyuk oppa memintaku menyuruhmu untuk menghubungi mereka. Apa kalian sudah bertemu ketika kau pulang tadi?”

Donghae menggeleng, “Mereka masih tidur jadi aku tidak bertemu dengan mereka.”

“Sungguh? Lalu bagaimana? Mereka sepertinya sangat khawatir.”

“Apa kau mau aku mengatakan jika aku sedang pergi bersamamu?”

Yoona menggeleng, “Jangan. Itu akan menjadi salah paham.”

“Kalau begitu biarkan saja.”

“Tapi setidaknya kau harus menghubungi mereka. Mereka berdua sangat khawatir.”

“Aku akan menghubungi mereka nanti, jangan khawatir.”

***___***

“Pakai ini.” Yoona memberikan sehelai kain panjang pada Donghae begitu mereka telah sampai di stasiun.

Pria itu menatap kain itu bingung, “Untuk apa?”

“Agar kau tidak bisa melihat kemana arah kita akan pergi.”

“Apa harus seperti itu? Aku tidak akan melihat.” Kemudian sebagai gantinya ia lebih memilih untuk menutup kedua matanya dengan telapak tangan.

“Tidak.” Yoona menggeleng. “Kau tetap harus pakai ini. Kau bisa saja mengintip nanti.”

Donghae berdecak, “Aku bisa menabrak jika memakai itu.”

“Sehun akan menuntunmu.” Wanita itu tetap bersikeras. “Cepat pakai.”

“Ish, kau ini benar-benar…”

Bersungut-sungut, Donghae mengikatkan sehelai kain itu ke belakang kepala untuk menutupi matanya. Di sampingnya Sehun terkekeh geli melihat Donghae yang kini tidak bisa melihat apapun.

“Aku akan beli tiket dulu. Tunggu disini.”ucap Yoona. “Sehunnie, pastikan dia tidak mengintip.”

Sehun mengangguk sambil tersenyum lebar, “Baik oema.”

“Sehunnie, apa ibumu sudah pergi?”bisik Donghae sambil memakai topinya kembali.

“Sudah. Kenapa ahjussi?”

“Dia pergi ke loket mana? Kau bisa melihat kemana kita akan pergi?”

“Bisa.” jawab Sehun. “Tapi aku tidak akan memberitahu ahjussi.”

“Huh? Kenapa?”

“Oema bilang ini kejutan jadi ahjussi tidak boleh tau.”

“Kau tidak berada di pihak ahjussi saat ini, huh?” Donghae cemberut, berpura-pura marah.

Sehun tertawa, “Ahjusii akan mengetahuinya nanti.”

Tak lama Yoona datang membawa tiga lembar tiket, “Ayo pergi.”ajaknya.

“Ahjussi, ayo.” Sehun menggandeng lengan Donghae, menuntun pria itu menuju kereta.

Donghae semakin mendengus, “Aku pasti terlihat seperti orang aneh.”rutuknya membuat Yoona tersenyum geli. “Sehunnie, pelan-pelan.”

Mereka bertiga memasuki kereta dan menempati kursi yang telah di tentukan di dalam tiket. Orang-orang yang berlalu lalang, masih saja memperhatikan Donghae kemudian tertawa geli.

“Apa aku belum boleh membukanya?”

“Tidak boleh.” seru Yoona. “Hingga petugas pemeriksa tiket mengambil tiket kita.”

“Astaga. Kau benar-benar menyebalkan.”

“Hahaha… ahjussi semua orang memperhatikan kita.” tawa Sehun. “Biar aku mengambil gambar.”

Anak laki-laki yang masih duduk di bangku kelas 1 SMP itu mengangkat kameranya dan memotret Donghae yang seketika menunjukkan V sign-nya.

“Apa hasilnya bagus?”tanya Donghae.

Yoona tertawa melihat hasilnya, “Kau terlihat bodoh.”

“Ish, diamlah.”

Tak lama, sebelum kereta berjalan, seorang petugas datang untuk memeriksa tiket yang penumpang punya. Petugas itu telah mengambil tiket milik Yoona dengan kening berkerut karena dia melihat Donghae yang matanya di tutup dengan kain pengikat.

Yoona meringis, “Kami sedang bermain.” Ia menjelaskan sebelum petugas itu bertanya.

Setelah petugas itu pergi dan kereta mulai bergerak, Donghae membuka penutup matanya dan mendelik kearah Yoona yang duduk di sampingnya.

“Kau senang?”dengusnya.

Yoona mengendikkan kedua bahu, “Sangat senang.”ucapnya santai.

Donghae mencibir kearah gadis itu kemudian memalingkan pandangannya pada Sehun yang duduk di depannya. Dia sedang asik memeriksa hasil fotonya. Pria itu juga mengeluarkan kameranya dari dalam tas dan mulai memotret Sehun berkali-kali.

Menyadari jika ada kilatan kamera, Sehun mendongak, “Ahjussi sedang apa?”

“Memotretmu.” Donghae berkata sambil tetap memotret Sehun.

Sehun tertawa kemudian mengangkat kameranya juga dan memotret Donghae.

“Hey… Hey… apa yang kalian lakukan? Kenapa saling memotret?”seru Yoona tidak mengerti dengan dua orang itu.

“Haruskah kita mengambil foto bertiga?”saran Donghae yang langsung di balas anggukan oleh Sehun.

Sehun membalik tubuhnya sambil menjauhkan kameranya, di belakangnya, Donghae memasang pose V sign andalannya.

“Oema, mendekat. Oema tidak masuk ke dalam frame.”seru Sehun.

“Tidak mau.” Yoona mengendikkan bahunya. “Oema tidak suka di potret.”

“Hari ini kau harus suka.” Donghae meletakkan tangannya diatas pundak Yoona dan menarik tubuh wanita itu agar mendekat.

Yoona terkejut, ia menoleh, menatap sisi wajah Donghae sedangkan Sehun sudah menekan tombol foto.

Sehun memeriksa hasil fotonya dan merasa senang dengan foto itu. Sehun berada di depan sedang tersenyum lebar, di belakangnya, Donghae juga tersenyum dan memasang pose V sign. Tangannya yang lain sedang merangkul bahu Yoona. Sedangkan Yoona yang tetap terlihat cantik walaupun tanpa ekspresi sedang menatap kearah sisi wajah Donghae.

Foto itu sangat manis. Dan entah mengapa Sehun merasa bahagia dengan foto itu.

“Bagaimana hasilnya, Sehunnie?”tanya Donghae.

“Bagus.” Sehun tersenyum lebar. “Sangat bagus.”

“Nanti, kirimkan foto itu pada ahjussi.”

“Oke.”

“Kalian mau sarapan?” Yoona mengeluarkan kotak bekalnya. Juga beberapa botol minuman. Wanita itu memberikan botol susu pada Sehun dan kopi pada Donghae. Tak lupa ia memberikan sandwich daging mereka. “Ini sandwich tanpa sayur dengan daging ekstra kesukaan kalian.”

“Woooaah… daging…” dengan mata berbinar, Sehun menerima sandwich itu dan langsung memakannya.

“Kau tidak makan?” kening Donghae berkerut karena Yoona tidak mengambil sandwich.

Yoona menggeleng, “Tidak. Aku sangat mengantuk.”jawabnya. “Bolehkah aku tidur sebentar? Semalam aku kurang tidur.”

Donghae baru teringat jika ia tertidur di pundak wanita itu semalaman hingga membuatnya jadi kurang tidur. Tiba-tiba saja dadanya berdebar mengingat kejadian itu. Dia hampir saja tersenyum namun sebisa mungkin ia menahannya.

“Baiklah. Kau tidur saja.”

Yoona menyandarkan kepalanya pada sandaran kursi dan memejamkan mata. Sedangkan diam-diam, Donghae terus memperhatikan wanita itu.

Sehun menangkap cara Donghae memandang Yoona dan sebuah senyum tercipta di bibirnya. Ia mengambil kameranya lagi dan mengubah pengaturan agar tidak ada lampu kilat ketika ia memotret. Kemudian secara diam-diam, ia mengangkat kameranya dan memotret moment manis itu.

Saat Donghae memandang Yoona yang sedang tertidur.

Masih dengan senyuman yang tersungging, Sehun lmeletakkan kameranya dan melanjutkan mengunyah sandwich.

“Sehunnie, kau mau sandwich lagi?” tawar Donghae.

Sehun mengangguk-anggukkan kepalanya.

“Aigoo… kau sangat menyukai daging ya.” Pria itu menghusap-husap rambut Sehun lalu memberikan sepotong sandwich untuknya lagi. “Pemandangannya sangat indah. Sepertinya aku mengetahui pemandangan ini.” gumam Donghae menyandarkan punggungnya pada sandaran kursi. “Iya benar. Sepertinya pemandangan ini tidak asing.”

Baru saja menyelesaikan ucapannya. Tiba-tiba ia terkejut karena kepala Yoona terjatuh di pundaknya. Tubuh Donghae seketika mmebeku. Apa-apaan ini? Kenapa dia melakukan ini?

“Yoona…kau–”

“Ahjussi.” Sehun memotong ucapan Donghae yang hendak membangunkan ibunya. “Oema pasti kelelahan. Kasihan jika dia di bangunkan.”ucapnya.

“Begitu?” Donghae terlihat ragu.

“Apa sebaiknya kita bertukar tempat saja? Biarkan oema tidur di pundakku saja.”

“Jangan.” Donghae langsung menggeleng, “Kau bisa lelah nanti. Biarkan dia tidur di pundak ahjussi saja.”

Sehun tersenyum sambil mengangguk. Sebenarnya, dia tidak benar-benar akan melakukan itu. Hanya ingin mengetes Donghae dan ternyata hasilnya seperti yang ia harapkan. Dia senang melihat kebersamaan ibunya dengan penyanyi terkenal itu hingga rasanya ingin membuat mereka selalu bersama.

Samar-samar Donghae juga tersenyum. Dia merasa malu dan merasa senang di saat yang bersamaan. Ini pertama kalinya sejak sekian lama terjadi sebuah interaksi manis antara dirinya dengan seorang wanita.

Sehun mengangkat kameranya lagi secara diam-diam dan memotret keduanya saat Donghae menoleh kearah luar jendela. Sehingga tercipta sebuah foto dimana Yoona yang sedang tidur di pundak Donghae dan Donghae yang sedang menatap ke luar jendela justru terlihat seperti sedang nyaris mencium kepalanya.

Sepertinya aku pandai memotret, batin Sehun puas dengan hasil karyanya.

***___***

“Donghae sudah pergi lagi?!”pekik Leeteuk yang nyaris tersedak makanannya mendengar ucapan Eunhyuk yang baru saja keluar dari kamar Donghae.

Eunhyuk menghela napas kemudian mengangguk, “Aku melihat kamarnya berantakan. Sepertinya dia hanya pulang untuk mengganti baju.”

“Apa Yoona sudah menghubungimu?”

Eunhyuk menggeleng, “Dia tidak ada menghubungiku sejak kemarin.”

“Apa Donghae hyung dan Yoona berkencan?” Ucapan Kibum sontak membuat Eunhyuk dan Leeteuk langsung menoleh kearahnya dengan mata terbelalak. “Mungkin mereka sedang menginap bersama di suatu tempat.”

“Apa yang sedang kau katakan?” Eunhyuk melempar sebuah lap kearah Kibum. “Kau pikir Donghae adalah tipe laki-laki yang seperti itu?”cetusnya.

“Jika kita sedang membicarakan Kyuhyun, mungkin itu benar.” sahut Leeteuk.

“Apanya?” Tiba-tiba suara Kyuhyun terdengar. “Kalian sedang membicarakanku?”

Eunhyuk dan Leeteuk hanya mendengus,

“Dimana Sungmin? Kita harus sarapan bersama.”

***___***

Donghae tersenyum melihat Sehun yang tengah terlelap di depannya. Anak itu tertidur dengan lelap sambil memeluk kameranya. Disampingnya, Yoona juga masih berada dalam mimpinya. Ibu dan anak ini.. .mereka sangat lucu.

Tak lama, Yoona terbangun ketika kereta yang mereka tumpangi sudah sampai di tempat tujuan. Wanita itu menggeliat sambil mengerjapkan matanya beberapa kali, membiasakan pandangannya dengan cahaya matahari yang sudah mulai memanasi bumi.

“Kau sudah bangun?” Donghae memiringkan kepalanya sedikit, memandang wajah Yoona.

Begitu menyadari jika dia sedang berada dalam perjalanan dan tidak hanya bersama dengan Sehun, matanya langsung terbuka lebar, “Astaga!” Ia menegakkan tubuhnya dan merapikan rambutnya yang berantakan. “Aku tertidur, ya? Maafkan aku.”

Donghae tertawa, “Yah, kau tertidur sampai liurmu keluar.”

“Apa?!” Lagi-lagi wanita itu tersentak dan buru-buru membersihkan area sekitar mulutnya.

“Aku hanya bercanda,”

“Ish.” Yoona memukul lengan pria itu kesal.

Donghae tersenyum geli. Masih memperhatikan Yoona yang sedang sibuk dengan dirinya. Dalam hati, dia berpikir jika Yoona adalah gadis yang paling cantik yang pernah ia lihat. Dia bukan selebriti namun dia sangat sempurna. Dia memiliki wajah yang memukau bahkan ketika bangun tidur.

Setelah sekian lama, kenapa dia baru menyadarinya sekarang?

“Oh? Sehunnie juga tertidur?” Yoona mengulurkan tangan, membangunkan anaknya. “Sehunnie, ayo bangun. Kita sudah sampai. Sehunnie.”

Sehun menggeliat, mata kecilnya menyipit, mengintip ke luar jendela. “Sudah sampai?”tanyanya dengan suara berat.

“Ayo. Kita harus turun.”

Donghae berdiri untuk mengambil tas mereka kemudian menggandeng lengan Sehun yang masih belum sepenuhnya sadar dari tidurnya. Mereka bertiga berjalan di lorong bersama, mencari pintu keluar.

“Oh Tuhan!” Donghae tiba-tiba memekik sedetik setelah ia keluar dari kereta. “Oh Tuhan, ini sungguh-sungguh?!” Ia menoleh kearah Yoona dengan senyum mengembang lebar.

Yoona balas tersenyum kemudian mengangguk.

“Yoona… ini…” ia kehilangan kata-katanya. “Ini… Mokpo?! Kita ada di Mokpo?!”

“Bagaimana? Ini kejutan, kan?” Yoona ikut merasa senang melihat kegembiraan yang terpancar jelas di wajah Donghae itu.

“Aku sangat terkejut! Sungguh! Yoona, terima kasih!” Donghae menarik tubuh Yoona tiba-tiba dan memeluk wanita itu erat-erat. “Terima kasih, Yoona!” Pria itu juga memeluk Sehun kemudian melompat-lompat senang seperti anak kecil. “Ayo! Kita harus berkeliling! Aku akan menunjukkan tempat-tempat yang bagus pada kalian.”

***___***

Donghae membawa Yoona dan Sehun menyantap makanan di sebuah restoran yang tak jauh dari pinggir laut sebelum mereka memulai perjalanan. Hari masih sangat pagi dan udara di kota kelahiran Donghae itu sangat segar.

Ini adalah pertama kalinya Yoona dan Sehun mengunjungi kota kecil itu. Ternyata benar apa yang di katakan oleh orang-orang, kota kecil ini sangat indah dan kaya anak sejarahnya. Disini mereka juga bisa melihat laut yang tidak bisa mereka lihat ketika berada di Seoul.

“Ahjussi tinggal disini dulu?”

Donghae mengangguk, “Ahjussi lahir dan hidup disini sebelum akhirnya pindah ke Seoul untuk mengikuti pelatihan menjadi Idol.”

“Waaah… pemandangannya sangat bagus. Ahjussi pasti senang hidup disini.”

“Sangaaaaaat senang. Setiap hari, ahjusii pasti pergi ke pantai untuk bermain atau melihat matahari terbenam bersama teman-teman.”

“Apa rumah ahjussi jauh dari sini?”

“Tidak juga.” Donghae menggeleng. “Kita hanya perlu berjalan kaki selama 15 menit.”jawabnya. “Kau mau ke rumah ahjussi? Tapi disana sedang tidak ada orang karena ibu dan kakak ahjussi sedang berada di Seoul sekarang.”

“Benarkah?” Sehun terlihat kecewa. “Tapi ahjussi harus menunjukkan padaku tempat-tempat indah yang lain, yaa.”

“Dia akan melakukannya.” Yoona memotong pembicaraan keduanya. Kemudian menyumpitkan sepotong sushi untuk Sehun. “Sekarang kau harus makan dulu.”

“Setelah ini kau mau pergi ke gunung atau bermain di pantai lebih dulu?”

Sehun mengunyah makanannya sambil berpikir, setelah menelan kunyahannya, ia menjawab pertanyaan Donghae, “Aku ingin main di laut dulu.”

“Baiklah. Setelah ini kita akan bermain di pantai.”

Donghae pikir ini adalah salah satu hari terbaik di dalam hidupnya yang tidak akan ia lupakan seumur hidup. Setelah sekian lama dan akhirnya ia bisa kembali ke kampung halamannya. Walaupun tidak ada ibu dan kakaknya di sampingnya tapi dia tetap bahagia karena dia bisa melihat laut. Sesuatu yang selalu bisa membangkitkan semangatnya ketika ia merasa terpuruk. Baginya, laut adalah sahabatnya. Yang selalu mendengarkan seluruh ungkapan isi hatinya dengan setia. Dan disini…. akhirnya ia berada bersama dua orang yang perlahan-lahan menjadi berarti di dalam hidupnya.

Seusai makan bersama, Donghae, Yoona dan Sehun meninggalkan restoran dan berjalan menuju pantai. Cuaca kala itu tidak panas, angin berhembus menyejukkan tubuh. Ombak juga bergulung beraturan. Laut biru itu terlihat tenang seperti sedang menyambut kedatangan Donghae.

“Wohooooooo~~~” Sehun langsung melepas sepatu dan jaketnya lalu berlari mendekati laut.

Yoona dan Donghae memilih untuk duduk di atas pasir sambil tertawa melihat tingkah Sehun yang terlhat begitu bahagia karena bertemu laut luas. Anak itu melompat senang, tidak memperdulikan anak ombak yang menabrak tubuhnya, membuat bajunya basah. Sambil membawa kameranya, ia juga mengambil beberapa foto laut biru.

“Dia sangat lucu.”gumam Donghae tersenyum geli.

“Karena dia anakku.”sahut Yoona membuat Donghae menoleh sekilas. Keduanya kemudian tersenyum bersama.

“Terima kasih, Yoona.” seru Donghae pelan sambil mengembalikan pandangannya ke depan kembali. “Terima kasih karena kau telah membawaku kesini.”

“Aku mendengar jika kota kelahiranmu adalah Mokpo jadi aku berniat mengajakmu. Lagipula, aku juga ingin mengajak Sehun pergi liburan.”

“Ngomong-ngomong, darimana kau tau jika kota kelahiranku adalah Mokpo? Apa aku pernah memberitahumu?”

Yoona seketika tersentak. Dia mengetahui hal itu melalui internet namun dia tidak mungkin mengatakan hal yang sejujurnya pada Donghae.

“Itu…” wanita itu memutar bola matanya. “Eunhyuk oppa!” Lagi-lagi ia menggunakan Eunhyuk sebagai kambing hitam. “Eunhyuk oppa memberitahuku.”

Kening Donghae berkerut, “Eunhyuk?” tanyanya bingung. Yoona mengangguk. “Kenapa dia suka sekali memberitahu hal-hal aneh padamu?”

“Eunhyuk oppa suka menceritakanmu padaku.” elak Yoona asal.

“Dasar.” dengus Donghae. “Tapi yang jelas, terima kasih karena kau telah membawaku kemari.”

“Bukan masalah.” Yoona tersenyum.

“Yoona…”panggil pria itu lagi setelah beberapa saat diam.

“Ya?”

“Bagaimana hubunganmu dan pria itu? Apa kau benar-benar akan menikah dengannya?”

Pertanyaan Donghae barusan membuat Yoona tertegun. Wanita itu sedikit menunduk, tidak tau apa yang harus ia katakan.

“Kenapa kau bertanya tentang hal itu?”

“Aku hanya ingin tau.”jawab Donghae cepat. “Kau benar-benar akan menikah?”

Yoona kembali diam untuk beberapa saat. Kemudian ia menggeleng pelan, “Tidak.”jawabnya. “Aku sudah membatalkan pernikahanku.”

“Kenapa?” Apa karena Tiffany?”

“Aku hanya sudah lelah bersamanya.”

Jujur saja, Donghae merasa senang dengan jawaban Yoona itu tapi di sisi lain, ia juga merasa bersalah padanya karena biar bagaimanapun, Tiffany sudah ia anggap seperti adiknya sendiri.

Saat dia menjadi penyebab kandasnya hubungan Siwon dan Yoona, Ia tidak ingin Yoona membenci Tiffany karena dia bukanlah wanita yang jahat.

“Jika ini karena Tiffany, aku ingin minta maaf padamu.”

“Sudah ku bilang ini bukan karena dia.” Yoona tersenyum pahit. “Aku memiliki alasan lain. Kau tidak perlu merasa bersalah.”ucapnya. “Jika kau mengkhawatirkan Tiffany unnie,  aku tidak menyimpan dendam apapun padanya. Kau tidak perlu minta maaf padaku.”

“Aku tidak mengkhawatirkannya.” balas Donghae cepat. “Tapi kau.” Ia membuat pandangan Yoona berubah menjadi tidak mengerti. “Aku hanya takut jika kau merasa sedih karena kau telah gagal menikah dengan orang yang kau cintai. Aku takut kau menangis dan aku takut kau terluka.”

“Kenapa?”

“Tidak tau.” Pria itu menggeleng. “Aku hanya berpikir seperti itu.”

Yoona lagi-lagi terdiam. Pria yang begitu polos, terkadang mengelak dengan perasaannya sendiri, terkadang justru bersikap terlalu jujur tidak perduli jika ucapannya akan menyakiti orang lain, kenapa selalu bisa membuat hatinya bergetar? Kenapa semua perbuatannya selalu bisa membuatnya nyaman?

“Maukah kau menemaniku pergi menemui ayahku?” Pria itu menoleh, tersenyum lebar seperti biasa seakan ia telah melupakan semua yang ia katakan tadi. “Makamnya tak jauh dari sini.”

Yoona memandangnya sejenak kemudian mengangguk, “Tentu.”

“Aku juga ingin mengenalkanmu pada seseorang.” lanjut Donghae. “Seseorang yang sangat spesial untukku. Dia pasti senang melihatmu.”

Kening Yoona berkerut, “Siapa?” Bukankah ibunya ada di Seoul? Lalu siapa?

Donghae memandang ke depan, menatap langit luas dengan senyum yang tidak dapat di mengerti.

“Istriku.”

TBC

55 thoughts on “Crazy Without You Part 14

  1. Tya berkata:

    Uuh, penasaran sm istri yg dmksud donghae, dy udh ga ada atau gmn?
    Trs sehun yg dirindukan donghae diawal” jg gmn nasibnya?

    Baca ini, ngebayangin mereka kayak keluarga kompak dan bahagia bgt
    Donghae kykny seneng bgt sama kejutan yoona, trs dy kykny udh beneran suka sm yoona, dan yoona jg perasaannya udh mulai tmbuh ke donghae
    Sehun baik bgt, mau mengabadikan momen manis antara ibu dan (calon) ayahnya, lnjutkan trs sehun ^^

    Penasaran sama sosok istri donghae
    Smg lanjutannya cpt dipost ^^
    Fighting!!

  2. elyyoonaddictpyro85 berkata:

    Mau kenalin Yoong ke istrinya hae bakalan berkunjung kemakam anaknya juga dong yah?????mulai terbuka satu sama lain mereka ini merupakan awal yang baik apalagi sehun juga mengharapkan YoonHae selalu bisa bersama……

  3. utusiiyoonaddict berkata:

    dongek ngajakin yoona k makam ayah istri dan anak na donghae?
    cieee yoonhaehun kek keluarga aja liburan bertiga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s