FF: The Wolf and not The Beauty EPILOG

The wolf and not the beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Karena pada minta epilog, nih akhirnya author bikinin. Semoga epilognya berkenan dan ngga buat nangis-nangisan lagi hihihi

Dan akhirnya, ini bener-bener bagian terakhir dari FF ini. Terima kasih buat pembaca yang selalu nungguin FF yang super menyebalkan ini.

Happy reading ^^

24 Desember , 5 tahun kemudian….

Kyungsoo merapatkan coat hitamnya karena angin mulai berhembus kencang. Salju terus turun, menghujani tubuhnya. Uap putih keluar dari mulutnya saat dia menghembuskan napas. Berdiri di sebuah taman, Kyungsoo menggosok-gosokkan kedua telapak tangannya mencari kehangatan.

“Kyungsoo!”

Pria mungil itu menoleh ke belakang, kearah sumber suara yang memanggilnya.

Seorang pria berkulit cokelat berjalan menghampirinya dengan senyum merekah, di sampingnya pria lain berjalan bersamanya.

“Apa kalian mau menyombongkan diri?”cibir Kyungsoo melihat dua pria yang ternyata Kai dan Chanyeol itu hanya memakai kaus lengan panjang dan celana jeans. “Setidaknya pakailah jaket tebal. Kalian terlalu terlihat jelas.”

Keduanya terkekeh, “Kami buru-buru karena takut tubuhmu tertimbun salju.” ejek Chanyeol.

“Apa maksudmu?” Kyungsoo mendengus kesal, hendak memukul Chanyeol namun pria tinggi itu buru-buru menghindar.

“Sudah lama menunggu? Maaf, kami memiliki banyak pekerjaan.” Tak lama, Xiumin, Baekhyun dan Tao muncul.

“Kami juga baru sampai.”sahut Kai. Ia menoleh ke kiri dan ke kanan, “Kris belum datang?”

“Dia bilang dia sedang berada dalam perjalanan kesini bersama Suho.”jawab Xiumin.

“Haruskah kita menunggu mereka di sebuah cafe dan mendapatkan segelas kopi hangat untuk Kyungsoo?”saran Tao. “Sepertinya dia sedang menggigil.”

“Aku sudah membawanya.” Dan akhirnya dua orang yang mereka tunggu datang juga. Suho mengangkat bungkusan plastik yang ia bawa sambil tersenyum lebar. Ia mengeluarkan segelas kopi dari sana dan memberikannya pada Kyungsoo.

“Kau hanya membeli dua gelas?”seru Kai dengan mata melebar karena ternyata Suho hanya membelikan kopi untuk Kyungsoo.

“Ku pikir hanya kami yang akan kedinginan.”balas Suho santai.

Kai mendengus, “Ck, dasar. Setidaknya belikan kami juga.”

“Hey, kau punya banyak uang untuk membeli kopi, kan?” suara berat Kris terdengar membuat Kai semakin mendengus.

“Sejak kapan kau jadi sahabatnya dan mengkhianatiku? Menyebalkan.”

Kris hanya terkekeh geli.

Xiumin melirik arlojinya dan tersentak, “Sepertinya ini sudah waktunya. Ayo pergi.”

***___***

Kyungsoo dan Kai berdiri bersisian di depan sebuah nisan setelah mereka meletakkan karangan bunga mawar putih di sana. Mawar putih adalah bunga kesukaan nyonya Do.

Kyungsoo memandang lurus foto ibunya sementara Kai membersihkan bagian nisan yang tertutup oleh salju.

“Ibu… apa kabar? Maafkan aku karena aku jarang menemui ibu akhir-akhir ini.”serunya pelan. “Aku juga minta maaf karena mungkin aku tidak akan menemui ibu dalam waktu yang lama. Kepala bagian memberitahuku jika aku akan di tugaskan di Hongkong selama beberapa waktu.”

Pria itu menghentikan ucapannya sejenak dan kembali berseru setelah ia berhasil menenangkan dirinya, “Ibu tidak perlu khawatir karena kini aku memiliki banyak pelindung di sekitarku. Walaupun mereka tidak selalu bersamaku, tapi aku tau mereka akan datang saat aku membutuhkan mereka.”ucapnya kemudian tersenyum tipis, “Lagipula aku sudah dewasa. Aku bisa menjaga diriku dengan baik sekarang. Jadi, ibu jangan khawatir.”

Di sampingnya, Kai membungkukkan tubuhnya sopan di depan nisan nyonya Do lalu menatap fotonya dengan senyum, “Nyonya, walaupun kita tidak pernah bicara dengan satu sama lain tapi aku berjanji akan menjaga Kyungsoo dengan baik. Aku tidak mengatakan ini sebagai klan Rouler tapi sebagai sahabatnya. Tolong percaya aku dan maafkan aku atas semua kerusuhan yang telah aku buat. Lain waktu, aku akan sering-sering kemari dan menjenguk anda saat Kyungsoo berada di Hongkong. Aku juga akan menjaga anda disini.”

***___***

Keadaan sunyi senyap mendominasi tempat itu cukup lama. Orang-orang yang berdiri dengan karangan bunga mereka masing-masing, masih enggan meletakkan bunga mereka dan memilih untuk menatapi dua buah foto yang di letakkan diatas nisan.

Untuk orang-orang yang sudah pergi, walaupun kesedihan itu perlahan sembuh tapi hati mereka tetap terasa kosong. Saat mereka merindukan saat-saat mereka berbagi bersama, sebagai gantinya mereka hanya bisa pergi ke tempat ini dan menatapi ‘mereka’ yang selalu ada di hati.

Kejadian lima tahun lalu yang tidak akan pernah mereka lupakan. Selamanya menjadi kenangan yang mereka harapkan bisa membuat mereka tersenyum suatu saat nanti.

Sehun telah pergi…

Luhan juga pergi…

Lima tahun lalu, mereka mendengus bau Luhan hingga ke pegunungan TaeBaek. Para klan Theiss dan Kai juga Kris menunggu di kaki gunung karena mereka tidak bisa pergi ke puncak. Kyungsoo menemukannya sudah dalam keadaan tidak bernyawa dengan seluruh tubuhnya yang sudah berubah biru.

Pukulan bertubi-tubi kembali di rasakan oleh mereka. Kembali mereka harus menghadiri upacara pemakaman dengan tangisan dan kepedihan. Terutama bagi Xiumin yang ditinggalkan oleh seluruh sahabatnya sekaligus. Pria itu mengurung dirinya selama beberapa minggu hingga akhirnya Kai berhasil membujuknya.

Kai bergerak pertama kali, meletakkan bucket bunganya di atas nisan Sehun. Di tatapnya foto saudaranya itu dalam diam. Kini, dia tidak menangis lagi. Dia jauh lebih kuat daripada dirinya yang dulu.

Sehun…

Kau mengajarkanku tentang bagaimana seorang pemimpin harus mengambil keputusan. Tidak hanya untuk diriku sendiri tapi untuk semua orang. Kau mengajarkanku bagaimana seharusnya aku menjadi kuat. Tidak hanya untuk melindungi diriku sendiri tapi melindungi semua orang.

Selama lima tahun ini, aku belajar bagaimana caranya menjadi seorang pemimpin yang baik. Aku melakukan semua hal untuk teman-teman dan seluruh anggota klan. Kau tidak perlu mengkhawatirkanku lagi karena sekarang aku hidup dengan baik. 

Ini adalah hari terakhir dimana akhirnya kami bisa bersama. Kyungsoo akan pergi ke Hongkong besok, Kris akan kembali ke Polandia, dia membawa serta Suho bersamanya. Baekhyun, Chanyeol, Xiumin dan Tao memutuskan untuk memulai kehidupan di China, di tempat kelahiran Tao. Sedangkan aku, aku tidak pergi kemanapun dan memutuskan untuk tetap berada di tempat ini. Aku tidak ingin berada jauh darimu.

Sehun…

Terima kasih karena kau telah memberikanku banyak kenangan indah selama kita hidup. Maafkan aku karena aku tidak bisa menjadi saudara yang baik untukmu. Selamanya, aku tidak akan pernah melupakanmu.

Aku menyayangimu, Sehun…

Selamat hari natal…

Melakukan hal yang sama dengan Kai. Kris juga meletakkan bucket bunga yang di pegangnya diatas nisan Luhan. Di usapnya foto Luhan yang berembun karena hawa dingin sebelum ia berdiri.

Aku akan pergi ke Polandia besok. Ke tempat dimana seharusnya kita berada bersama. Saat ini, aku tidak perlu mengkhawatirkan Sehun lagi karena kau sudah menjaganya disana, bersama dengan D.O. Terima kasih karena kau selalu berada bersamanya hingga akhir.

Kau tidak perlu mengkhawtairkan anggota klanmu karena kami mengurusnya dengan baik. Kami bahkan berhasil membujuk beberapa dari mereka untuk menjadi jarski seperti keinginanmu. Selamanya, mereka selalu menganggapmu sebagai ketua mereka. Ketua yang baik.

Luhan, maafkan aku karena aku pernah membencimu. Maafkan aku, karena aku pernah lupa jika kau adalah sahabat terbaikku. 

Luhan, kau tau aku bukanlah seseorang yang bisa mengungkapkan perasaanku dengan mudah. Dan aku menyesal karena aku tidak sempat mengatakan ‘maaf’ dan ’terima kasih’ padamu.

Aku menyayangimu, Luhan…

Selamat hari natal…

Berkomunikasi dengan hati mereka masing-masing. Yang lain mulai meletakkan bucket bunga mereka di atas nisan Sehun dan Luhan. Banyak kenangan tercipta. Canda tawa serta tangis kesedihan. Mereka kehilangan teman-teman yang berharga tapi tidak kenangan mereka.

Selamanya, saat-saat bersama yang telah mereka lalui akan selalu tersimpan di hati masing-masing. Bahkan setelah mereka berpisah satu sama lain.

Luhan… Sehun…

Terima kasih karena kalian telah mengajarkan artinya persahabatan untuk kami. Terima kasih karena kalian telah meyakinkan kami jika persahabatan sejati itu ada. Terima kasih karena kalian telah menunjukkan jika dua kutub yang berbeda sekalipun bisa menyatu jika ada kasih sayang.

Kini, Xiumin berada bersama kami. Jangan khawatir karena kami sangat menyayanginya. Kami akan menjaganya dengan baik.

Kami akan pergi setelah ini. Tapi tidak perduli seberapa jauh kami meninggalkan tempat ini, kalian akan selalu berada di hati kami. 

Seorang sahabat dan seorang adik.

Kami tidak akan pernah melupakan kalian.

Selamat hari natal…

***___***

 

“Jam berapa pesawat kalian akan berangkat?”tanya Kai pada Chanyeol, Baekhyun, Tao dan Xiumin.

“Jam delapan pagi.”

“Lalu kalian?” Kini ia bertanya pada Kris dan Suho.

“Sama seperti mereka, jam delapan pagi.”

Dan terakhir ia bertanya pada Kyungsoo, “dan kau?”

“Jam setengah sembilan pagi.”

“Haruskah kalian pergi saat hari natal?”desah Kai panjang.

Kris tertawa, “Kita selalu merayakan natal bersama selama lima tahun ini, Kai.”

“Haruskah kau juga pergi, Kris?”

Kris mengangguk, “Paman Arthur memintaku datang. Dia bilang dia akhirnya menemukan desa kita.”

“Benarkah?” Mata Kai seketika berbinar. “Aku akan pergi kesana setelah pekerjaanku selesai.”

“Datanglah kapanpun.”

“Jangan lupa ajak kami juga!”protes Baekhyun. “Kita harus pergi bersama ke Polandia.”

“Setelah semuanya selesai, haruskah aku menjemput kalian dan kita pergi bersama ke Polandia?”

“Setuju!”koar Chanyeol dan Xiumin. “Hubungi kami kapan saja!”

“Kyungsoo, kau ikut, kan?” Tao beralih menatap Kyungsoo.

“Apa disana ada banyak werewolf?”tanyanya takut-takut.

Kai tertawa, “Memangnya kenapa? Bukankah kau sudah terbiasa dengan hal itu?”

“Kalian tau? Dia mengatakan padaku jika selama ini hidupnya selalu tertekan karena di kelilingi oleh werewolf.” sahut Suho ikut tertawa. “Dia senang pergi ke Hongkong karena akhirnya dia bisa hidup dengan manusia.”

“Benarkah begitu?” Seketika mata Kai menyipit menatap pria yang duduk di sampingnya itu. “Hey, aku tidak pernah berniat memakanmu walaupun di saat aku merasa lapar.”dengusnya.

“Kami tidak pernah berpikir seperti itu.” sahut Tao.

Melihat teman-temannya yang menjadi kesal, Kyungsoo buru-buru tertawa sambil mengibaskan kedua tangannya. Jenis tawa yang di paksakan karena sebenarnya dia merasa takut, “Aku hanya bercanda.” kemudian ia memarahi Suho. “Kenapa kau mengatakan hal itu, huh?”

Suho semakin terkekeh geli melihat perubahan wajah Kyungsoo.

“Aaaaah, apa kita benar-benar akan berpisah? Ini bukan malam natal terakhir kita, kan?” Xiumin mendesah panjang.

“Ayo adakan pertemuan setiap hari natal.”saran Chanyeol.

“Setuju!” Baekhyun menarik tubuhnya ke depan. “Setiap malam natal, kita harus bertemu tak perduli bagaimana sibuknya kita.”

“Ngomong-ngomong, apa kau benar-benar tidak pergi kemanapun, Kai?” tanya Kris.

Kai menggeleng, “Tidak. Aku sangat menyukai tempat ini. Jadi aku akan menetap.”

“Warga sekitar akan mencurigaimu jika kau terus menetap dengan wajah yang tidak menua.”sahut Suho.

“Aku masih tidak bisa meninggalkan tempat ini.” Pria itu tetap menggeleng. “Akan ku pikirkan tentang itu nanti.”

“Apa kalian tidak mempunyai keluhan tentangku?” Tao menatap teman-temannya. “Katakanlah sebelum aku pergi.”

“Apa kau bisa hidup tanpa Suho di sampingmu?” Kai melempar sedotan kearahnya sambil tertawa. “Kau mau bergantung pada Baekhyun? Chanyeol? Atau Xiumin?”

“Aku sudah dewasa! Aku bisa mengurus diriku sendiri.”protes Tao tersinggung. “Lagipula aku sudah tidak merepotkan Suho lagi.” ia melirik Suho. “Iya, kan?”

“Tidak merepotkanku tapi merepotkan Xiumin.”cibir Suho mengingat betapa dekatnya mereka sekarang.

“Tidak!”

“Ngomong-ngomong tentang keluhan. Aku ingin mengatakan sesuatu pada Xiumin.” Kris berseru membuat Xiumin menatapnya dengan kening berkerut. “Ini bukan keluhan tapi permintaan maaf. Sebenarnya aku ingin mengatakannya sejak dulu tapi aku tidak tau harus mulai darimana. Aku rasa saat ini adalah saat yang tepat.”

“Kenapa sepertinya ini serius?” Xiumin menanggapinya dengan candaan.

Kris menciptakan senyum kecil di wajahnya yang penuh penyesalan, “Aku selalu merasa menyesal tentang Yixing.”ucapnya pelan. “Kau bilang, kau ingin membawanya pulang tapi aku justru membunuhnya. Aku ingin minta maaf padamu, Xiumin. Aku benar-benar minta maaf karena aku telah membunuh sahabatmu.”

Senyum di wajah Xiumin seketika menghilang. Ada kesedihan yang kembali menyelinap di hatinya.

“Kau tidak mengatakan apapun sejak kejadian itu. Dan hal itu semakin membuatku merasa frustasi. Aku minta maaf karena aku baru memiliki keberanian untuk mengatakannya sekarang. Maafkan aku, Xiumin.”

“Kau tidak membunuhnya.” Akhirnya Xiumin bersuara. Pria itu menatap Kris dengan senyum kecil. “Kau menyelamatkanku.”ucapnya. “Jika saat itu kau tidak datang, mungkin aku sudah mati. Aku berterima kasih padamu karena kau telah menyelamatkanku.”

“Xiumin, aku minta maaf.”ulang Kris lagi.

“Tidak Kris.” Xiumin menggeleng. “Aku tidak pernah membencimu karena hal itu. Sahabat-sahabatku memang telah pergi tapi aku mendapatkan sahabat baru yang juga sangat baik. Aku pikir aku harus bersyukur karena hal itu. Terima kasih.”

Kai tersenyum menatap keduanya. Hal lain yang ia pelajari hari ini. Saat kita bisa mengucapkan kata ‘maaf’ dan ‘terima kasih’ dengan tulus, semua hal yang bahkan paling rumit sekalipun akan bisa di selesaikan. Dia pikir masalah akan selesai saat dua orang bisa berbesar hati mengucapkan dua kata itu. Hanya kata sederhana tapi penuh makna.

***___***

Kai memeluk sahabat-sahabatnya erat ketika jam sudah menunjukkan waktu keberangkatan mereka. Sebisa mungkin menahan air matanya yang ingin terjatuh dan berkali-kali meyakinkan dirinya jika ini bukanlah sebuah perpisahan.

“Jaga dirimu dengan baik, pemimpin.” bisik Kris sambil menghusap-husap punggungnya.

Kai mengangguk, “Kau juga. Dan jaga Suho dengan baik.”

“Pasti.”

“Sampaikan salamku pada paman Arthur.”

“Aku akan menyampaikannya.”

Kai melepaskan pelukannya pada Kris kemudian menatap seseorang yang belum ia peluk, Chanyeol.

Chanyeol menatap sahabatnya itu dengan senyum, “Haruskah aku memelukmu?”tanyanya. “Tapi aku takut aku akan menangis.”

Kai menarik lengan sahabatnya itu dan memeluknya erat-erat. Air matanya sudah tidak tertahankan lagi. Ia menangis di pundak Chanyeol.

“Sudah ku bilang, aku tidak mau memelukmu.” Chanyeol juga menangis di pundak Kai.

“Aku akan merindukanmu, Chanyeol. Jaga dirimu dengan baik. Hubungi aku setiap hari.” Kai menghusap rambut sahabatnya itu lembut.

Chanyeol mengangguk, “Kau juga harus jaga dirimu. Jika kau bersedih, cepat hubungi aku. Jangan menangis seorang diri. Kau tau aku akan selalu membantumu, kan?”

“Aku tau. Terima kasih.”

“Kenapa kalian menangis? Kalian membuat kami juga menangis.” seru Baekhyun menghusap air matanya.

“Ini bukan perpisahan. Kita tidak seharusnya menangis.”sahut Tao namun ia sendiri menangis.

“Sudah waktunya. Ayo pergi.”

Kris menatap Kai untuk terakhir kali lalu berbalik dan pergi bersama Suho. Chanyeol, Baekhyun, Tao dan Xiumin juga bergegas.

“Hubungi aku setiap hari.”seru Kai.

“Kami akan melakukannya.” Mereka melambaikan tangan. “Kyungsoo, jaga dirimu dengan baik.”

Di tempatnya, Kai menatap punggung teman-temannya yang mulai menjauh dengan wajah yang sudah basah. Di sampingnya, Kyungsoo mengulurkan tangan, menghusap punggung pria itu lembut.

“Kita akan bertemu lagi, Kai.”

“Iya. Harus.”

Kai menghusap air matanya dengan lengan baju. Kemudian kembali duduk di kursinya. Kyungsoo menjatuhkan diri di sebelahnya.

“Kai.”panggil Kyungsoo pelan.

Kai menoleh, “Ada apa?”

“Tadi malam aku tidak mengatakan apapun karena aku tidak tau harus mulai darimana.”ucapnya. “Tapi, aku ingin berterima kasih padamu.”

Kening Kai berkerut, “Tentang apa?”

“Semuanya.”jawabnya. “Terima kasih karena kau selalu melindungiku. Kau bahkan selalu menjagaku setiap malam walaupun perang sudah berakhir.”

Kyungsoo mengeluarkan sebuah kalung dari sakunya dan memberikannya pada Kai, “Ini kalung ibuku. Aku berharap kau bisa memakainya.”

“Kenapa? Bukankah itu milik ibumu?” Kai menolak. “Kau saja yang memakai.”

“Aku ingin memberikannya padamu. Kalung ini dari kakek buyutku. Ibuku bilang kalung ini adalah kalung pelindung.”

“Jika itu adalah kalung pelindung, kau harus memakainya.”balas Kai.

“Tidak.” Kyungsoo menggeleng. “Selama ini kau selalu melindungiku tapi aku tidak pernah melakukan apapun.”

“Kau mengorbankan darahmu untuk membuat zmiana.” Kai mengingatkan.

“Kai, ijinkan aku melindungimu juga.” Kyungsoo mengabaikan ucapan Kai tadi. “Ijinkan aku melindungimu lewat kalung ini.”

“Kyungsoo, kau tidak perlu melakukannya.”

“Aku mohon.” pinta Kyungsoo. “Aku ingin menjadi seperti D.O yang selalu melindungimu.”

“Kyungsoo–”

“Kai, banyak hal yang ingin aku katakan tapi semuanya tersangkut di pangkal tenggorokanku. Yang jelas, aku tidak pernah menyesal selama ini. Aku bersyukur karena aku bisa tertawa dan melewati berbagai hal denganmu. Dan yang terpenting dari semuanya, terima kasih karena aku telah mengenalmu.”

***___***

Kai terduduk seorang diri di menara gereja sambil memeluk kedua lututnya. Pandangannya terus terarah kearah rumah yang kini gelap karena ditinggalkan oleh sang pemilik itu.

Dia tau tidak ada gunanya dia menatap kesana karena Kyungsoo telah pergi. Tapi, hanya ini hal yang bisa ia lakukan untuk mengobati kerinduannya pada pria mungil itu.

“Kyungsoo, haruskah aku pergi ke Hongkong bersamamu?”

***___***

Kai POV

Aku melewatkan malam tahun baru seorang diri di temani beberapa botol soju dan beberapa potong ayam. Sebenarnya tidak seorang diri karena aku melakukan video call dengan semua sahabatku.

Hari sudah berangsur pagi dan aku rasa kepalaku mulai pening karena kebanyakan minum semalam.

Bagiku kini, hari libur adalah hari yang paling memuakkan karena aku tidak memiliki rencana apapun. Aku tidak memiliki teman dekat di kantor dan tidak terbiasa keluar bersama mereka untuk minum-minum atau berpesta. Aku lebih suka menghabiskan waktu di kantor untuk mengerjakan sesuatu.

Pada akhirnya, karena aku tidak mau dibunuh oleh rasa bosan, aku memutuskan untuk berjalan-jalan. Kali ini, aku mengingat pesan Kyungsoo untuk memakai coat panjang dan syal di musim dingin agar tidak terlihat aneh.

Aku melangkahkan kakiku tak tau arah sambil mendengarkan musik lewat earphone yang terpasang di telingaku. Ini tidak buruk sebagai waktu untuk me-refresh diri.

Hanya ada satu lagu di daftar putarku. Sebuah lagu latin yang di nyanyikan oleh Chayanne yang berjudul Te Amo. Lagu kesukaan Sehun yang juga menjadi lagu kesukaanku. Selama lima tahun ini, aku pikir aku hanya mendengarkan lagu ini berulang-ulang.

Sebenarnya, bukan lagu kesukaan Sehun tapi kesukaan paman Arthur yang menjadi kesukaan Sehun dan akhirnya membuatku menyukainya juga. Ah, sebuah cerita lagu yang rumit.

Tanpa sadar, aku sampai di gedung sekolahku dulu. Aku bahkan terkejut saat membaca papan plang nama yang ada di depan sana. Kenapa aku bisa kemari?

Aku memutuskan untuk masuk ke dalam gedung itu. Tidak seperti yang ku pikirkan, ternyata tempat ini lumayan ramai. Ada beberapa murid yang datang, berlalu lalang di koridor utama. Mungkin mereka memiliki tugas untuk di kerjakan.

Aku memasukkan kedua tangan di dalam saku coatku sambil memandang lapangan bola outdoor yang tertutupi oleh salju. Anehnya, ada dua orang murid yang sedang bermain di sana padahal mereka tau lapangan bola akan menjadi licin di musim dingin seperti ini.

Mereka berdua saling mengoper bola dan berlagak seperti pemain profesional. Tiba-tiba salah satu dari mereka terpeleset membuatku sontak tertawa terbahak-bahak melihatnya. Namun setelahnya tawaku menghilang dan keningku menjadi berkerut memandang dua orang itu. Anak yang terjatuh tadi justru berdiri dan menghampiri anak yang tidak terjatuh yang kini sudah terduduk di tanah. Apa yang terjadi? Bukankah dia tidak apa-apa?

“Sehun… Luhan… kalian tidak apa-apa?”

Seseorang dari arah belakangku berlari menghampiri mereka dan berhasil membuatku menegang seketika.

Apa dia bilang? Sehun? Luhan?

Detik berikutnya mataku menyebar ke depan. Ku tajamkan penglihatanku menatap dua orang itu.

Astaga… Sehun… Luhan…

Tanpa sadar kakiku bergerak, ku hampiri mereka secara tergesa membuat ketiga anak yang berada di tengah lapangan itu menatapku bingung. Sungguh, aku bersumpah jika aku tidak salah melihat. Dua anak yang bermain bola tadi memiliki wajah yang sama persis dengan Sehun dan Luhan. Mereka terlihat sangat mirip. Yang berbeda hanya tinggi tubuh dan warna rambut mereka. Selebihnya, semuanya sama!

“Sehun…” Aku kehilangan kata-kata karena terlalu shock. “Kau… kau tidak apa-apa?”

“Maaf. Tapi anda siapa?” Ia mengerutkan kening menatapku.

“Kau Sehun, kan?”

“Iya, aku Sehun.” Anak itu mengangguk. “Dan anda siapa?”

“Apa kau terluka?” Kemudian aku menoleh kearah anak yang berwajah mirip seperti Luhan. “Luhan, kau terluka?”

“Aku tidak apa-apa.” Luhan menggeleng, ia terlihat lebih ramah daripada Sehun.

Aku melihat luka di siku Luhan dan langsung berseru panik, “Tapi kau berdarah!”

“Aku tidak merasa sakit.” Ia menggeleng lagi membuatku semakin bingung.

“Mereka adalah saudara kembar. Saat Luhan terjatuh, yang merasakan sakitnya adalah Sehun.” temannya menjawab. Aku menoleh kearahnya dan lagi-lagi terperangah hebat.

“Yixing…”ucapku dengan tenggorokan cekat.

Anak itu terlihat terkejut, “Bagaimana anda bisa mengetahui nama kami? Anda peramal ya?” kemudian terkekeh dan membantu Sehun untuk berdiri. “Kan sudah aku bilang jangan bermain bola saat musim dingin.”

“Ini karena Luhan yang tidak berhati-hati. Uh!”rutuk anak itu cemberut. Wajahnya sama persis dengan ekspresi Sehun ketika dia sedang marah.

“Aku minta maaf.” Anak yang bernama Luhan menghusap rambut Sehun lembut. “Nanti aku belikan bubble tea untukmu.”

“Tunggu!” Aku menghentikan langkah mereka yang bergegas meninggalkanku.

Mereka bertiga berbalik, “Anda tidak lihat ya jika kakiku sedang sakit? Aku juga harus segera ke UKS untuk mengobati luka saudaraku. Aku yakin lututnya terluka.”

Oh Tuhan… Aku ingin memeluknya sekarang…

“Ijinkan aku bertanya, bisakah?”

“Bertanya apa?”tanya anak yang bernama Sehun itu gusar.

“Apa kalian benar-benar anak kembar?”

Sehun menghembuskan napas panjang, “Kau sudah di beritahu tadi.” ia menjawab dengan bahasa informal. Persis seperti saudaraku.

“Siapa yang lahir lebih dulu?”

“Aku lahir lebih dulu.” ucap Luhan. “Lima menit kemudian, Sehun lahir.”

“Siapa nama kalian?” tanyaku memburu.

“Aku Oh Luhan dan dia Oh Sehun. Apa anda mengenal kami, hyungnim?”

“Kalian bersekolah disini?”

Luhan mengangguk, “Kami murid kelas satu.”

“Dan kalian bersahabat?” Aku menelan ludahku susah payah.

“Iya, kami adalah sahabat dekat.”

Aku terhuyung mundur bersamaan dengan sebuah pukulan keras yang seketika aku rasakan. Tidak. Ini bukan mimpi. Aku yakin ini bukan mimpi.

“Sehun, Luhan, Yixing… Cepat kesini! Kita harus segera pulang!”

Aku menoleh kearah sumber suara dan mendapati seorang anak yang berwajah mirip seperti Chen sedang meneriaki mereka.

“Kami kesana!”

***___***

Author POV

Pandangan Kai mengabur. Susah payah ia membedakan antara halusinasi dan kenyataan. Berkali-kali ia meyakinkan dirinya jika dirinya tidak sedang bermimpi. Tapi, bagaimana bisa dia mempercayai jika ini kenyataan? Ini lebih seperti dejavu dalam suasana yang berbeda.

Memandang punggung tiga anak yang mulai menjauh itu. Tangan Kai mengepal di samping tubuh, Ia mengejar mereka lagi yang telah sampai di koridor utama.

“Aku ingin bertanya lagi.”ucap Kai.

“Apa lagi sih?!”ketus anak yang bernama Sehun.

Dia adalah Sehun. Yah, dia Sehun! Kepribadiannya benar-benar mirip sepertinya!

“Siapa namamu?” Kai bertanya pada anak yang mirip seperti Chen.

Anak itu menaikkan alisnya bingung, ia melirik sahabatnya yang hanya bisa mengangkat bahu.

“Aku Chen. Kim Chen.”

Lagi-lagi Kai membeku. Ia bungkam seketika. Ini bukan kebetulan. Ini pasti takdir yang telah di atur. Yah, ini bukanlah kebetulan.

Senyum Kai perlahan mengembang bersamaan air matanya yang mulai menetes membuat keempat anak itu terkejut bukan main.

“Hyungnim, kenapa anda menangis?” tanya Luhan bingung.

“Hyungnim, anda tidak apa-apa, kan?” Chen juga bertanya panik. “Apa namaku membuat anda sedih?”ucapnya asal.

“Ini pasti karena kau yang tidak berbicara dengan bahasa sopan!” Yixing memukul kepala Sehun namun Luhan yang mengaduh.

“Jangan memukulnya!”rutuknya kesal.

“Apa benar karena aku?” Sehun bertanya takut-takut. “Hyungnim, maafkan aku. Aku tidak akan bicara kasar lagi.” Sehun menggenggam lengan Kai dan menggoyang-goyangkannya, “Maafkan aku, hyungnim.”

Kai menghusap air matanya dengan lengan baju, “Tidak, aku menangis karena aku sedang bahagia.”

“Ehh?”

“Ternyata Tuhan sangat menyayangi kalian.”

“Apa maksudnya?” tanya Luhan bingung.

Kai tersenyum lebar, kemudian mengulurkan tangannya, “Aku Kai Rouler. Aku ingin menjadi teman kalian.”

Satu yang jelas, Tuhan akan mendengarkan semua doa hamba-Nya walaupun mereka bukan termasuk ke dalam golongan taat. Tak perduli apapun doa itu, jika di katakan dengan tulus. Tuhan pasti akan mengabulkannya.

Nyatanya, Tuhan mengabulkan permintaan terakhir Sehun yang meminta agar dia bukanlah seornag klan Rouler dan Luhan bukanlah seorang klan Theiss. Sehun meminta agar Tuhan bisa menjadikannya sebagai adik Luhan dan Tuhan mengabulkannya. Dia menjadikan Sehun sebagai saudara kembarnya dimana mereka bisa merasakan rasa sakit dan kebahagiaan satu sama lain. Satu bonus untuk mereka, Tuhan juga mengirimkan Yixing dan Chen. Bukan sebagai musuh tapi sebagai sahabat mereka.

Karena jika kehidupan kedua itu memang benar ada, Tuhan mungkin sedang memberikan kesempatan bagi mereka yang tidak memiliki waktu banyak. Kesempatan untuk saling mencintai.

Dan untuk Kai, Tuhan mengembalikan mereka yang telah hilang. Tuhan mempertemukan lagi dengan kebahagiaan terbesarnya.

Kini ia meyakini, orang-orang yang meninggal, tidak sepenuhnya meninggalkannya. Mereka selalu ada. Disini… Di hatinya…

END

.

56 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty EPILOG

  1. Light berkata:

    Uwaaa udh lama End ff nya tp bary baca epilognya skrg.. Waaaaahh author nim memang yang terbaik.. Ini yang bikin lebih suka baca ff dari pada baca teenlit.. Gak suka bahasanya.. Tapi kalo ff bahasanya bisa dijadiin pelajaran baru entah itu tataannya #kok_bahasIniSih
    Oke oh mija sshi lords of the legendnya jgn lma lma ye.. Banyak yang nunggu lho.. Kan bentar lagi aku balik lagi Ke Penjara Suci ga kasihan apa harus bolak balik ke warnet byat cek this ff, yaaaaa author nim buruan di post

  2. ynkanza berkata:

    Oh Mijaa daebak nih ffnya :’))))))))) sukaaaaaaaa sekaliiiiii, dijadiin novel aja dah:’)
    hunhan-nya kerasa abissssssssss di ff ini, terima kasih ohmijaaa
    ditunggu karya (hunhan) selanjutnya yaaa^^

  3. Autumn1208 berkata:

    Akhirnya,,, perasaan ploong banget baca epilog’y,,,

    bener” kebahagiaan,,akhirnya mereka bisa berkumpul kembali,,wlopun seperti sebuah reinkarnasi tp dan Kai bisa bersama kembali dengan saudaranya 😀

    sehun tetep ketus dan sembrono wlopun dalam kehidupan keduanya wkkk,,,

    the best banget deh nih ff;,
    jeongmal gomawo udah bikinin epilog yg memuaskan AuthorNim

  4. May_Angelf berkata:

    Gak nyangka FF ini udah end, dulu sy sring merengek untuk cepat d lnjutkan, Tp sy sendiri ketinggalan. Epilognya udah ketebak, tp endingnya nyesek bgt. Walaupun happy ending, tp rsanya sy tdk terima 😥 ff chingu selalu the best, trima kasih atas karyany yg sgt menghibur sy :’)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s