Crazy Without You Part 13

Crazy Without You

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    :  “Aku senang karena aku mengenalmu dan Sehun.”

Donghae membawa Sehun menuju sebuah super market. Dengan memakai topi dan masker, bersama dengan Sehun ia mendorong sebuah troli dan berjalan menuju bagian daging.

Sambil membaca pesan dari ibunya yang memberitahu tentang bahan–bahan yang di perlukan, Donghae meminta seorang wanita yang menjaga bagian daging untuk membungkuskan tiga porsi daging sapi untuknya.

“Sehunnie, haruskah kita beli udang juga?”

“Beli! Beli!” Sehun melompat girang.

“Oke!” sahut Donghae semangat. “Omoni, tolong bungkuskan udang segar untuk kami juga.”

Setelah mendapatkan daging sapi dan udang, mereka berjalan menuju bagian sayuran.

“Haruskah kita beli sayuran?”

Ekspresi Sehun seketika berubah, “Uh, tidak.” ia menggeleng.

“Oke!” Donghae juga menyetujuinya karena dirinyapun tidak menyukai sayuran.

“Sekarang kita harus pergi ke bagian bumbu.”

“Apa yang kita butuhkan, ahjussi?”

“Eung…” Donghae membaca pesan ibunya. “Kecap!”

Sehun berlari ke depan sambil memandang deretan benda yang ada di sampingnya, “Yang besar atau yang kecil?”tanyanya saat ia menemukan botol kecap.

“Ibuku tidak mengatakan apapun.”gumamnya berpikir. “Yang besar saja!”

“Oke!” Sehun berlari kembali menuju Donghae sambil membawa botol kecap yang besar.

“Kemudian bubuk cabai.”ucapnya. “Kau suka makanan pedas?”

“Tidak. Tapi oema suka.”

“Benarkah?” Senyum Donghae mengembang semakin lebar. “Haruskah kita buat dua hidangan? Yang tidak pedas untukmu dan yang pedas untukku dan oema?”

“Kalau begitu daging dan udang kita kurang.”

“Benarkah?” Donghae mengetuk-ngetuk dagunya. “Baiklah. Ayo beli daging dan udang lagi!”

***___***

Yoona keluar dari ruangannya dengan senyum lebar setelah ia membaca pesan masuk dari bank yang mengatakan jika uang gajinya telah masuk ke rekeningnya. Buru-buru ia mencari Sehun yang di bawa oleh Donghae entah kemana. Mungkin ke ruang latihan.

Wanita itu mengetuk pintu terlebih dahulu lalu membuka pintu ruang latihan Super Junior. Menjulurkan kepalanya, ia melihat hanya Eunhyuk yang berada di dalam.

“Eunhyuk oppa?”

“Oh, Yoona? Ada apa?” Eunhyuk langsung berdiri dan menghampiri wanita itu.

“Apa oppa melihat Donghae?”

“Donghae?” kening Eunhyuk berkerut. “Kenapa tiba-tiba mencarinya?”

“Tidak. Bukan begitu.” Yoona tertawa hambar sambil mengibaskan kedua tangannya di depan dada. “Sebenarnya aku mencari anakku yang di bawa pergi olehnya.”

“Dia bersama anakmu?!” pekik Eunhyuk.

Yoona mengangguk, “Kami bertemu dengannya di koridor dan dia membawa anakku. Aku ingin pulang sekarang tapi aku belum menemukan mereka. Aku pikir mereka ada disini.”

“Donghae belum kembali sejak tiga jam lalu.” Eunhyuk menggeleng. “Dia bilang dia hanya ke toilet tapi aku tidak tau dimana dia sekarang. Kau coba saja menghubunginya.”

“Ah, baiklah. Terima kasih. Maafkan aku karena telah mengganggu, oppa.” Yoona membungkuk sedikit lalu bergegas pergi.

“Yoona.” Namun suara Eunhyuk menghentikan langkahnya. Wanita itu berbalik, “Jika kau bertemu dengannya, bisakah kau menyuruhnya untuk cepat kembali? Kami sedang mengerjakan album kami.”

“Baik oppa. Aku akan menyampaikannya.”

Yoona berjalan keluar ruang latihan sambil mencari nama Donghae di kontak ponselnya. dasar Lee Donghae, dia selalu merepotkanku!

Menunggu beberapa saat, Donghae tidak menjawab panggilan Yoona. Mencoba sekali lagi menghubungi pria itu, tetap tidak ada jawaban apapun.

Yoona memandang ponselnya dengan kening berkerut, “Kenapa dia tidak menjawab panggilanku?”rutuknya. “Dia tidak berniat untuk menculik anakku, kan?”

Sibuk dengan pikirannya sendiri, Yoona menoleh ke depan saat ia mendengar suara yang perlahan mendekat. Seohyun dan Kyuhyun muncul dari ujung koridor, keduanya terlihat sedang adu argumentasi.

“Kan sudah ku bilang, jangan komentari apapun tentang Tiffany unnie di acara variety, oppa. Oppa tau kan bagaimana para ahjussi itu? Mereka pasti akan semakin membuat suasana menjadi panas.”

“Aku tidak mengomentari apapun. Mereka bertanya padaku dan aku bilang keduanya telah putus. Hanya itu.”

“Itu sama saja!” Seohyun menghembuskan napas panjang. “Sekarang, semakin banyak komentar negatif tentang Tiffany unnie di media. Akh, aku kesal!”

“Seohyunnie…”

“Hey, ada apa?”tanya Yoona menghampiri keduanya. “Kalian bertengkar?”

“Unnie.” Seohyun sedikit terkejut melihat Yoona ada disana. “Tidak, sebenarnya ini–”

“Ini hanya salah paham!” Kyuhyun bersuara lebih dulu.

“Tentang berita kemarin?”

Seohyun sudah membuka mulutnya, hendak mengakhiri pembicaraan ini karena ia tau topik ini adalah topik yang sensitif untuk Yoona. Namun, lagi-lagi suara Kyuhyun mendahului.

“Iya. Tentang skandal kemarin itu.”serunya sambil mengacak rambut. “Padahal aku tidak mengatakan apapun tapi dia menuduhku sebagai penyebab komentar negatif yang ditujukan untuk Tiffany.”

“Oppa!” Seohyun meninggikan suaranya, mulai gemas dengan mulut Kyuhyun yang tidak bisa di kendalikan. “Ayo pergi dari sini!” wanita itu menarik kekasihnya paksa dan menyeretnya pergi. “Unnie, sampai jumpa.”

“Baiklah.” jawab Yoona memandang keduanya dengan tatapan aneh.

***___***

“Ahjussi, ahjussi benar-benar bisa memasak, kan?” Sehun menatap Donghae yang sedang memakai apron-nya dengan sorot khawatir.

“Tenang saja. Bukankah kau bilang kau akan membantu ahjussi?”

“Baiklah. Ini untuk oema, kan?”

“Iya, kita buat pesta perayaan karena oema mendapat gaji pertama.”jawab Donghae sambil memakaikan apron pada Sehun.

Sehun tersenyum lebar dan mengangguk-anggukkan kepalanya, “Biasanya kami akan pergi berbelanja jika oema mendapat gaji pertama tapi sekarang kita membuat pesta!”

“Kau senang?”

“Sangaaaaaat senang! Aku yakin oema juga akan senang jika mengetahuinya.”

***___***

Yoona berdiri di lantai dua gedung SM Entertainment, di samping sebuah mesin pembuat kopi sambil terus mencoba menghubungi Donghae. Hari sudah mulai sore dan dia belum juga terlihat, ponggilannya juga tidak di jawab sejak tadi membuat Yoona semakin khawatir.

Sebelah tangannya memegang gelas kertas berisi kopi hangat dan tangan lainnya memegang ponsel yang ia dekatkan di telinga.

“Lee Donghae, tolong angkat teleponnya.” gumam Yoona.

“Yoona-yaa.” Tiba-tiba Leeteuk muncul,

Yoona seketika menjauhkan ponselnya dari telinga dan membungkukkan tubuh, “Oppa, annyeong haseo.”

“Sedang apa kau disini? Bukankah ini sudah waktunya kau pulang?” tanya pria itu sambil membuat kopi.

“Tapi aku sedang menunggu Donghae.”

Leeteuk langsung menoleh dengan ekspresi terkejut, “Apa?” ia memastikan pendengarannya, mungkin dia salah. “Menunggu siapa?”

Yoona tau ketika dia mengatakan jika dia sedang menunggu Dongharr, hal itu akan membuat orang salah paham, apalagi member Super Junior yang selalu menggoda mereka.

“Ini tidak seperti yang oppa pikirkan. Aku mencarinya karena dia membawa anakku.”

“Anakmu?” kening Leeteuk berkerut bingung.

“Iya, tadi aku membawa anakku kesini. Kami bertemu dengan Donghar dan dia membawa pergi anakku. Aku sudah menghubunginya tapi dia tidak menjawab panggilanku.”

“Kau sudah cari di seluruh ruangan gedung?”

“Sudah.” Wanita itu menghela napas. “Aku tetap tidak menemukan mereka. Kakiku sampai terasa pegal karena berkeliling sejak tadi.”

“Dasar anak itu.” decak Leeteuk geleng-geleng kepala. “Dia memang menyukai anak kecil. Dia pasti membawa anakmu jalan-jalan.”

“Tapi aku ingin pulang ke rumah, oppa. Aku sangat lelah.”

“Kalau begitu kau pulang saja. Nanti jika dia kembali dan membawa anakmu, aku akan mengantar anakmu pulang.”

“Oppa tapi…”

“Jangan khawatir. Donghae tidak akan melukai anakmu. Bukankah mereka dekat? Waktu di backstage konser kemarin, mereka terlihat saling menempel satu sama lain.”

Yoona menghela napas, “Oppa, aku tidak berpikir seperti itu. Aku tau Donghae oppa pasti akan menjaganya tapi biar bagaimanapun, aku tidak akan bisa tenang jika pulang tanpa anakku.”

“Benar juga.” Leeteuk mengangguk-angguk sambil menyesap kopinya pelan. “Biar bagiamanapun kau adalah seorang ibu.”

“Aku akan mencari mereka lagi.” Akhirnya dengan nada putus asa, Yoona membuang gelas kertasnya di tempat sampah. “Sampai jumpa, oppa.”

“Suruh dia hubungi aku segera jika kau bertemu dengannya, oke?”

“Baiklah.”

Yoona berbalik pergi menjauhi tempat itu bersamaan dengan kemunculan Taeyeon.

“Yoona?”

“Annyeong haseo unnie.”sapa Yoona dengan nada tak bersemangat. “Aku pergi dulu.”

“Ada apa dengannya?”gumam Taeyeon bingung menatap punggung Yoona. “Kenapa dia terlihat putus asa begitu?”

“Chagiya, kau sudah datang?” Leeteuk langsung merangkulkan lengannya di bahu Taeyeon. “Ayo kita pergi.”

***___***

“Sudah jadiiiiii!”sorak Donghae dan Sehun bersamaan. Keduanya berpelukan karena senang. Berikutnya, Donghae langsung menjatuhkan dirinya di kursi makan, “Lelahnya.” desahnya mengakhiri kesenangan yang hanya berlangsung selama beberapa detik.

“Ahjussi lelah ya?”

Donghae mengangguk sambil memijat-mijat kakinya, “Lelah sekali.”

“Biar aku pijit.”

“Kau tidak lelah?”

“Tidak.” Sehun menggeleng. Kemudian berdiri di belakang Donghae, mulai memijit bahunya. “Ahjussi, bisakah ahjussi menelpon oema? Aku yakin oema pasti khawatir karena tiba-tiba aku menghilang.”

“Ah, kau benar juga!” Donghae menepuk keningnya. Ia lupa jika ia harus menghubungi Yoona dan mengabari jika mereka ada di rumahnya.

Pria itu meraih ponselnya dari saku dan menghubungi Yoona. Tak perlu menunggu waktu lama, panggilannya langsung di jawab oleh Yoona dengan suara yang menyakiti telinga.

“Kau darimana saja, siiiih?!”omelnya membuat Donghae langsung menjauhkan ponselnya dari telinga.

“Jangan berteriak. Telingaku sakit.”

“Ya! Aku terus menghubungimu sejak beberapa jam lalu! Kalian dimana?! Dimana anakku?!”

“Dasar wanita galak.” gerutu Donghae sambil memberikan ponselnya pada Sehun,

“Halo, oema?”

“Sehunie!” Yoona kembali memekik. “Sayang, kau tidak apa-apa, kan? Kau dimana? Oema mencarimu sejak tadi.”

“Aku tidak apa-apa. Tadi siang aku pergi makan dengan Donghae ahjussi dan sekarang kami berdua ada di rumah.”

“Rumah? Rumah siapa?”

“Rumah kita.”

“Rumah kita?!”

“Oema, cepatlah pulang. Kami menunggu oema.”

Sehun mematikan sambungan teleponnya tanpa memberikan Yoona kesempatan untuk bicara lebih banyak.

“Sekarang, kita harus menyiapkan kuenya!”seru Donghae berjalan menuju kulkas dan mengambil kotak kue yang ia beli tadi.

“Ahjussi, bunga yang aku beli ada dimana?”

“Bunga?” Donghae memutar bola matanya, mencoba mengingat-ingat. “Sepertinya masih di mobil.”

“Baiklah. Biar aku yang mengambilnya.”

Sehun berlari keluar sambil membawa kunci mobil Donghae. Ia mengambil bukcet bunga yang ia beli tadi dan membawanya ke dalam kembali.

“Sehunnie, pakai lilin atau tidak?”tanya Donghae.

“Pakai saja.”

Donghae menuruti saran Sehun dan mulai menancapkan lilin di bagian tengah kue yang serba cokelat itu.

Semuanya telah siap. Makanan, kue dan bunga. Tinggal menunggu Yoona datang dan mengejutkannya.

***___***

“Hyung! Hyuuuuung!” Kyuhyun berlari menghampiri member Super Junior yang berkumpul di ruang latihan.

“Ada apa? Kenapa kau berlari?” Sungmin bertanya bingung.

“Ini gawat!”

“Apanya?”

“Kalian tau skandal yang menimpa Tiffany beberapa hari lalu, kan?”

Semua member mengangguk, “Lalu?”

“Ternyata pria yang di gosipkan sebagai selingkuhannya itu adalah calon suami Yoona!”

“Maksudmu…stylist kita?!” Heechul yang semula berbaring di lantai sontak bangkit, ia menatap Kyuhyun dengan mata membulat. “Serius?!”

Kyuhyun mengangguk, “Aku mendengar pembicaraan Seohyun dan Hyoyeon di telepon. Mereka membicarakan hubungan Yoona dan Tiffany yang sekarang jadi merenggang.”

“Kau tidak salah dengar, kan?” Leeteuk ikut tak percaya.

“Sungguh! Aku mendengarnya dengan jelas, hyung.”

“Astaga…”

“Jadi maksudmu, selain sudah memiliki anak, Yoona juga sudah memiliki calon suami?” Kibum memperjelas maksud dari perkataan Kyuhyun.

Kyuhyun mengangguk mantap, “Iya!”

Di sudut ruangan, Eunhyuk hanya bisa menghela napas panjang. Ia sudah tau jika cepat atau lambat hal ini akan terbongkar juga. Para member pasti akan mengetahuinya.

“Sudahlah. Itu bukan urusan kita. Tidak perlu di bicarakan.” Eunhyuk menyahuti.

Heechul menoleh ke belakang, menatap Eunhyuk dengan mata menyipit, “Kau sudah mengetahui ini?”

“Tidak.” Pria itu menggeleng. “Aku tidak tau.”

***___***

Yoona segera melompat dari taksi yang di tumpanginya dan berlari masuk ke dalam rumahnya. Ia menekan kode di panel elektronik dengan tergesa dan menerobos masuk. Namun saat sudah berada di dalam, rumahnya ternyata sangat gelap.

“Sehunnie?”

“CONGRATULATION!” Tiba-tiba Donghae dan Sehun muncul dengan membawa kue membuat Yoona terkejut.

“Oema, selamat karena oema sudah mendapat gaji pertama! Selamat! Selamat!” Sehun melompat-lompat lalu memeluk pinggang ibunya itu.

“Apa-apaan ini?” Masih takjub, Yoona kehilangan kata-katanya.

“Kami membuat pesta perayaan karena kau mendapat gaji pertama.” jelas Donghae.

Perlahan wanita itu tersenyum, “Pesta perayaan?”

“Iya. Cepat tiup lilinnya.” Dongahe maju selangkah, mendekatkan kuenya pada Yoona.

“Tidak! Make a wish dulu.” Tahan Sehun sebelum Yoona meniup lilin.

“Sehunnie, tapi ini bukan pesta ulang tahun.”

“Oema tetap harus membuat permintaan agar pekerjaan oema selalu lancar.”

“Baiklah.”

Yoona menggenggam kedua tangannya di depan dada, memejamkan mata dan mengucapkan permintaan dalam hati. Beberapa detik kemudian, ia membuka mata dan meniup lilin.

“Yeaaaay!” Sehun bertepuk tangan lalu memeluk ibunya lagi.

“Terima kasih.”ucap Yoona terharu.

Donghae menyalakan lampu dan meletakkan kue di atas meja. “Kejutannya masih belum berakhir.”ucapnya.

“Hah? Apalagi?”

Pria itu berdiri di belakang Yoona dan menutup kedua matanya dengan telapak tangan, “Sekarang, kau harus ikut kami.” ia mendorong tubuh Yoona dari belakang agar wanita itu berjalan.

“Donghae-ssi, kau mau membawaku kemana?”

“Oema, ikuti kami.”

Donghae menuntun Yoona menuju halaman belakang rumah. Mendekati meja taman yang kini di penuhi dengan makanan-makanan yang di buat oleh Sehun dan Donghae.

“Sekarang buka matamu.”

Donghae menurunkan tangannya. Yoona membuka mata dan lagi-lagi terkejut melihat beberapa jenis makanan yang terhidang di atas meja. Ia tidak bisa menahan senyum lebarnya.

“Aku dan Sehun membuat ini untukmu.”

“Kalian membuat semua ini?” Mata Yoona melebar menatap Donghae. “Sungguh?” Kemudian ia berpaling pada Sehun. “Anakku memasak untukku?”

Sehun meringis malu, “Aku dan Donghae ahjussi berusaha keras membuatnya.”

“Anakku memang baik.” Yoona mengacak rambut Sehun lembut. “Terima kasih, adeul.”

“Duduklah.” Donghae menarik sebuah kursi untuk Yoona. “Kami sudah lapar.”

“Tunggu sebentar.”

Sehun berlari ke dalam rumah membuat kening Yoona berkerut, Tak lama anak itu keluar dengan membawa sebucket bunga mawar merah.

“Tadi aku membelinya. Ini untuk oema.” Sehun menyerahkan bunga itu pada Yoona.

Yoona tersentak, “Membelinya?!”

“Dia benar-benar membelinya dengan uangnya sendiri.”sahut Donghae.

“Aku membeli dengan uang tabunganku.” Sehun tersenyum. “Oema selalu mengeluh karena aku tidak pernah membelikan bunga untuk oema. Jadi aku membelikannya.” jelas anak itu. “Apa oema menyukainya?”

Yoona tidak menjawab. Ia tersenyum sambil terus memandang bunganya dengan tatapan haru.

“Oe? Kau menangis?” Donghae menyadari jika ada air mata di pipi wanita itu. Tangannya terulur, menghusap air mata Yoona.

“Oema, ada apa? Oema tidak menyukainya?”tanya Sehun ikut khawatir.

“Tidak. Oema sangat menyukainya.” seru Yoona pelan. “Oema hanya terharu karena kau membeli ini dengan uang tabunganmu. Bukankah kau bilang kau mau membeli Playstation model terbaru dengan itu?”

“Aku bisa menabungnya lagi.”jawab Sehun. “Oema jangan menangis.”

“Oema tidak menangis.” Yoona menarik lengan Sehun kemudian memeluknya. “Terima kasih adeul.”

***___***

Leeteuk tetap berada di ruang latihan setelah member lain pulang ke dorm. Ia menghampiri Eunhyuk yang sedang sibuk dengan organnya.

“Kau menciptakan lagu?”tanya Leeteuk sambil menarik kursi dan mendekatkan diri pada Eunhyuk.

“Aku sedang mencobanya, hyung.”jawabnya. “Aku pikir hyung sudah pulang bersama yang lain.”

“Tidak. Ada yang ingin aku tanyakan padamu.”

Eunhyuk menoleh dengan salah alis terangkat tinggi, “Tentang apa?”

“Tentang Donghae. Kau pasti tau sesuatu antara dia dan Yoona, kan?”

“Maksud hyung? Aku tidak mengerti tentang apa yang hyung bicarakan.”

“Apa Donghae menyukai Yoona?”tanyanya langsung.

Eunhyuk terdiam sejenak lalu memaksa dirinya untuk tertawa, “Kenapa hyung bisa berpikir seperti itu? Bukankah hyung lihat sendiri bagaimana keduanya tiap kali bertemu.”

“Tapi tadi aku bertemu dengan Yoona, dia bilang dia sedang mencari Donghae.”

“Dia mencari Donghae karena Donghae membawa anaknya pergi.”

“Itu yang ku maksud!” seru Leeteuk. “Aku curiga mereka berdua menyembunyikan sesuatu dari kita. Lihat saja, dia bahkan dekat sekali dengan anak Yoona.”

“Hyung, kau tau kan jika Donghae sangat menyukai anak kecil? Aku juga menyukai anak Yoona karena dia sangat lucu. Berbeda dengan Baekhyun yang cerewet.” Eunhyuk mencoba meyakinkan Leeteuk jika diantara Donghae dan Yoona tidak ada hubungan apapun.

“Benarkah begitu?”

“Itu sudah pasti!” Eunhyuk mengangguk yakin. “Sudahlah. Apa tidak berlebihan berpikir seperti itu hanya karena Donghae dekat dengan anak Yoona? Dia juga dekat dengan anak Ahra noona, apa mungkin Donghae memiliki hubungan dengannya?”

“Jangan berpikiran yang tidak-tidak!” Leeteuk memukul kepala Eunhyuk pelan.

Eunhyuk mengaduh, “Hyung, kenapa memukulku?”ucapnya kesal. “Ucapanku benar, kan? Kau hanya terlalu melebih-lebihkan hal itu, hyung.”

Leeteuk menghela napas panjang. Ia menyandarkan punggugnya pada sandaran kursi, “Aku hanya khawatir jika Donghae menyukai seseorang yang sudah akan menikah.”

Di tempatnya, Eunhyuk tertegun, Itu lah yang ku khawatirkan juga, hyung.

***___***

“Dasar, kalian memasak semua makanan tanpa sayuran.” seru Yoona geleng-geleng kepala karena semua menu yang di masak oleh Donghae dan Sehun mengandung daging.

“Kami tidak menyukainya.” jawab Donghae. “Sehunnie, bagaimana rasanya? Enak?”

“Enak! Sangat enak!”

Donghae dan Yoona tersenyum menatap Sehun yang sangat lahap memakan makanannya.

“Aku bahkan membedakan menu untukmu dan untuk Sehun. Karena dia tidak menyukai pedas, aku tidak mencampurkan bubuk cabai dalam makanannya.” jelas Donghae sangat bangga dengan hasil makanannya.

“Aku tidak menyangkan kau pintar memasak.”

“Tidak. Aku mendapatkan resep ini dari ibuku. Lagipula Sehun juga membantuku.”

Keduanya saling melemparkan senyum lalu melanjutkan memakan makanan mereka.

Malam ini sangat indah. Walaupun tidak ada bintang karena langit mendung mendominasi, tapi angin berhembus menenangkan. Di halaman belakang rumah Yoona, Donghae dan Sehun membuat tempat romantis untuk makan malam bersama. Di temani beberapa lilin dan lampu taman yang remang, malam itu terlihat sangat indah.

Semuanya tersenyum. Semuanya bahagia. Yoona bahkan melupakan amarahnya pada Donghae sesampainya ia di rumah.

Namun, kebahagiaan itu di rusak oleh hujan yang turun tiba-tiba. Mengguyur Yoona, Donghae dan Sehun dengan deras. Seketika Donghae berlari kearah Sehun dan Yoona, menutupi kepala mereka dengan telapak tangannya sambil membawanya menuju bagian dalam rumah.

“Cepat masuk!”seru Donghae.

Begitu sampai di bagian dalam rumah, Sehun teringat jika bunga yang ia berikan untuk Yoona masih tertinggal di luar.

“Bunganya…”

“Bunga?”

Donghae kembali berlari ke halaman belakang untuk mengambil bucket bunga mawar merah yang di beli Sehun lalu kembali ke dalam.

“Tidak rusak, kan?”tanya Sehun khawatir.

“Tidak. Jangan khawatir.” jawab Donghae mengacak rambut anak itu. “Ini bungamu.” kemudian ia memberikan bunga itu pada Donghae.

“Terima kasih.”

“Bagaimana ini? Makanan kita sudah basah…”seru Sehun kecewa, “Kenapa hujan turun tiba-tiba? Padahal aku dan Donghae ahjussi membuatnya dengan susah payah.”

“Sudahlah. Tidak apa-apa. Kita bisa memasak bersama lagi nanti.”

“Huh, tetap saja.” Ekspresi Sehun berubah cemberut.

“Sehunnie, cepat naik ke kamarmu dan ganti baju.”seru Yoona melihat anaknya yang sudah basah kuyup.

“Tapi, bagaimana dengan Donghae ahjussi? Ahjussi bisa masuk angin.”

“Iya, bagaimana denganmu?” Yoona beralih menatap Donghae.

“Bagaimana ya?” Pria itu menggaruk belakang kepalanya. “Aku tidak mungkin pulang seperti ini. Aku bisa masuk angin.”

Yoona menghela napas panjang, “Sudahlah, buka saja bajumu. Aku akan mengeringkannya.”

***___***

Yoona memberikan selimut pada Donghae untuk membungkus tubuh bagian atasnya karena bajunya sedang di keringkan. Yoona tidak mungkin mengeringkan celana Donghae juga karena takut akan terjadi kesalahpahaman nantinya.

“Aku sudah menjemur bajumu. Tunggulah sebentar lagi.”

“Baiklah.”

Tak lama Sehun turun dari kamarnya, sudah siap dengan piyama tidurnya. Ia menghampiri ibunya dan Donghae yang sedang duduk di sofa ruang tengah.

“Ini susu cokelat untukmu.” Yoona memberikan segelas susu untuk Sehun.

“Terima kasih, oema.”jawab anak itu sambil meneguk habis susunya.

Kemudian, setelah menghabiskan susu cokelatnya, Sehun menjatuhkan diri di samping Yoona. Anak itu lalu tidur di pangkuan ibunya.

“Oema, aku sangat lelah.”ucapnya sambil memejamkan mata.

“Kalau begitu tidurlah.” seru Yoona sambil menghusap-husap kepala anaknya itu. “Terima kasih untuk hari ini, sayang.”

Sehun hanya mengangguk tanpa suara.

Donghae berpindah ke samping Yoona juga dan membungkukkan tubuhnya, menatap wajah Sehun yang sedang tertidur.

“Dia lucu sekali.”

“Tentu saja, dia anakku.”

Pria itu menegakkan dirinya lantas menatap Yoona sambil mendengus, “Tidak, Kau tidak lucu.”

“Ish, dasar menyebalkan.”

Donghae menjulurkan lidahnya sambil semakin mengetatkan selimutnya karena ia merasa kedinginan.

“Ngomong-ngomong, bagaimana dengan janjimu itu? Kapan kau akan melaksanakannya?”

Yoona mendengus, “Kau ini, apa kau tidak pernah melupakan janji seseorang, huh? Bukankah sekarang kau sedang mengobrak-abrik rumahku seenaknya? Bisakah anggap janji itu impas?”

“Tidak bisa!” Donghae menggeleng. “Ini berbeda.”

Wanita itu menghela napas panjang, sangat ingin memukul Donghae saat itu. “Baiklah. Karena besok aku libur, bagaimana jika besok saja aku menepati janjiku? Tapi jika kau sibuk–”

“Tidak!”potong Donghae cepat. “Aku tidak punya jadwal apapun besok.”

“Kau ini aneh sekali, bukankah kau sedang melakukan persiapan comeback? Kenapa kau sangat santai?”

“Aku bisa membuat lagu dengan mudah. Kau tenang saja.”ucap Donghae. “Kau bilang kau akan membawaku keluar kota, benarkah?”

Yoona mengangguk, “Sebaiknya kita pergi pagi-pagi sekali. Jika aku pikir-pikir, tidak perlu memakai mobil, kita naik kereta saja.”

“Baiklah. Terserah padamu. Lalu bagaimana dengan Sehun? Bukankah besok dia harus sekolah?”

“Aku akan meminta ijin pada wali kelasnya. Tidak mungkin kita hanya pergi berdua.”

Donghae seketika melotot, “Memangnya siapa yang mau pergi berdua saja denganmu?”ketusnya.

“Cih, dasar. Kalau begitu pulanglah, kau harus siap-siap, kan? Kita akan pergi ke luar kota.”

Wajah Donghae seketika berubah lemas, “Bajuku masih basah.”desahnya. “Lagipula, aku juga lelah.”

“Lalu? Kau mau tidur disini? Begitu?” tanya Yoona seperti bisa membaca maksud Donghae.

“Bisakah? Hanya sebentar. Aku ingin tidur sebentar saja.”

“Kau ini memang selalu merepotkanku.”dengus Yoona kesal. “Tidurlah di kamar Sehun.”

“Tidak. Aku juga akan tidur disini.” Donghae menggeleng. Kemudian pria itu meletakkan kepalanya di bahu Yoona. Seketika tubuh Yoona menegang, jantungnya mulai berdegup kencang tak karuan.

“Apa yang kau lakukan?”seru Yoona gugup, berharap Donghae tidak merasakan debaran jantungnya.

“Bertahanlah.” seru Donghae pelan. “Aku ingin seperti ini.” ia memejamkan matanya. “Hanya sebentar.”

Tuhan, tolong jangan biarkan dia mendengar debaran jantungku…

“Yoona,” panggil Donghae lagi sambil tetap menutup matanya.

“Ya?”

“Aku senang karena aku mengenalmu dan Sehun.”

Kemduian Donghae tidak bersuara lagi. Priaitu sudah terlelap dalam tidurnya meninggalkan Yoona yang masih terjaga dengan segala rasa terkejutnya.

“Donghae-ssi?” Yoona memanggil Donghae, memastikan jika pria itu memang sudah terlelap. “Donghae-ssi?”

Tidak ada sahutan apapun.

Wanita perlahan mengembangkan senyum. Perlahan, salah satu tangannya terangkat naik. Ia menghusap kepala Donghae sementara tangannya yang lain menghusap kepala Sehun yang tertidur di pangkuannya.

“Terima kasih, Donghae-ssi.”

TBC

56 thoughts on “Crazy Without You Part 13

  1. Tya berkata:

    Walopun yoonhae blm brhubungan, donghae dan sehun udh brperan kayak ayah ayah dan anak, sdgkn yoona udh kaya istri donghae aja
    Ceritanya so sweet, apalagi bgian mereka brdua tidur di pangkuan dan pundak yoona
    Udh kaya keluarga bahagia bgt

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s