Bangtan’s Story [Jimin’s Version] : Just One Day [2/2]

BTS - Just One day

Tittle  : Just One Day

Author  : Ohmija

Main Cast  : Jimin BTS, Kim Jisoo

Support Cast  : V, Jungkook, Rap Monster, Suga, Jhope, Jin BTS, Shannon William, Wendy Red Velvet, Seunghee CLC

Genre  : Romance, School Life, Friendship

Jisoo mendongak dan menatap kaget Jimin yang tiba-tiba menerobos masuk kamarnya. Gadis yang sedang berbaring di tempat tidur itu lantas berdiri dan menghampiri sahabatnya dengan kening berkerut.

“Ada apa?” ia tau jika saat ini sahabatnya itu sedang marah.

Dengan geram, Jimin mencekal lengan Jisoo dan menatapnya tajam hingga membuat gadis itu menjadi takut.

“Putus dengan Ken sekarang!”

“Jimin, apa yang sedang kau katakan?”tanya Jisoo tak mengerti sambil berusaha melepaskan cekalan Jimin. “Jimin, tanganku sakit.”

“Ku bilang putus dengan Ken sekarang!”

Bentakan Jimin nyaris membuat Jisoo menangis, gadis itu masih berusaha melepaskan cekalan Jimin sambil menahan air matanya, “Kenapa aku harus melakukannya? Kenapa?!”

“Karena dia telah mempermainkanmu! Dia hanya akan menyakitimu!”

Jisoo menepis tangan Jimin kasar, kini gadis itu menangis, “Sudah ku katakan, dia tidak akan melakukannya! Dia tidak akan menyakitiku!”

“Kau tidak mau mendengarkanku, hah?!” Jimin semakin emosi.

“Kenapa aku harus mendengarkanmu? Kau lah yang menyakitiku, Jimin!”

“Terserah! Kau akan mengetahuinya secepatnya. Dan jika kau menangis, jangan datang padaku!”

Jimin berbalik, meninggalkan kamar Jisoo dengan bantingan pintu. Selepas Jimin pergi, Jisoo menjatuhkan diri di ranjangnya dan menutup wajahnya dengan bantal.

Mereka memang sering bertengkar tapi Jimin tidak pernah sekasar ini.

Ibu Jisoo masuk ke dalam kamar anaknya dan langsung menghampiri Jisoo yang sedang menangis. Pemandangan seperti ini adalah hal yang biasa. Saat bertengkar, keduanya memang suka berteriak satu sama lain namun mereka akan berbaikan secepatnya.

“Bertengkar lagi?”tanya nyonya Kim sambil menghusap rambut anaknya.

Jisoo menoleh lalu bangkit dan duduk di sebelah ibunya, “Bu, Jimin benar-benar keterlaluan! Dia memarahiku tiba-tiba dan menyuruhku putus dengan Ken! Aku kesal padanya!”jelas Jisoo sambil menangis.

“Apa kau sudah bertanya apa alasannya menyuruhmu putus dengan Ken?”

“Dia bilang Ken bukanlah pria yang baik. Ken memang terkenal playboy tapi dia sudah berjanji dia akan berubah dan tidak akan menyakitiku.” jelas Jisoo. “Aku sudah mengatakannya pada Jimin tapi dia tidak pernah mendengarkanku.”

“Dia mengkhawatirkanmu, Jisoo.”

“Sudah ku bilang aku bukan anak kecil lagi, bu. Dia harus berhenti mengkhawatirkanku.”

“Jadi kau lebih mementingkan kekasihmu yang bahkan tidak ibu kenal itu daripada sahabatmu?”

“Bu, tidak begitu…” Jisoo menghusap air matanya.

“Kalian sudah bersama sejak kecil.” nyonya Kim menghusap-husap kepala Jisoo lembut. “Dia selalu melindungimu saat kau di ganggu oleh orang lain. Dan kau selalu mencarinya saat kau sedang sedih. Kalian sudah sangat dekat. Ibu yakin Jimin pasti memiliki alasan lain kenapa dia bersikeras menyuruhmu untuk putus. Dia pasti hanya ingin kau bahagia.”

“Tapi, Ken bukanlah pria yang buruk, bu.”

“Kebenaran akan segera terungkap. Kau pasti akan mengetahui kebenarannya cepat atau lambat.”

***___***

Jisoo terus berdiri di balkon kamarnya sejak sore, menunggu seseorang muncul di balkon yang ada di sebrang kamarnya. Kemana dia? Apa dia belum pulang? Tapi hari sudah gelap, harusnya dia pulang sekarang.

“Dasar, kenapa jadi dia yang tidak menegurku sama sekali?”

Jisoo mendengus kesal karena hari ini Jimin lagi-lagi mengabaikannya. Dia pikir, dia tdak seharusnya marah karena dia lah yang datang ke kamarnya dan berteriak seenaknya. Harusnya Jisoo yang melakukan itu. Tidak menegurnya sama sekali!

“Tapi apa benar yang di katakan oleh Jimin?” ia bergumam seorang diri. Buru-buru ia menggeleng. “Tidak mungkin. Aku bertanya pada Ken tadi siang, dia bilang dia tidak melakukan apapun di belakangku. Aku harus mempercayainya.”

Jisoo terus berusaha meyakinkan dirinya sendiri jika Ken benar-benar telah berubah. Walaupun terkadang ia merasa ragu karena Ken sering berjalan menjauhinya saat menerima panggilan dari seseorang. Tapi dia bilang, yang menelponnya adalah ibunya.

Tidak mungkin. Dia tidak mungkin selingkuh.

“Oh?”

Tiba-tiba Jisoo terkejut karena lampu kamar yang ada di sebrang kamarnya akhirnya menyala. Tak lama, seseorang terlihat. Pria itu sedang melemparkan tas ranselnya ke atas ranjang dan membuka kaus putihnya.

Kontak mata keduanya akhirnya bertemu. Jimin menghela napas dan melemparkan kausnya ke sembarang tempat seperti biasa. Ia berjalan mendekati balkon.

Jisoo tersenyum, Jimin pasti merasa menyesal karena telah memarahinya dan mengabaikannya. Namun dugaannya ternyata salah. Jimin justru menutup tirai kamarnya.

Mata Jisoo sontak membulat, “Hey Park Jimin! Park Jimin!”teriaknya memanggil-manggil nama Jimin. “Park Jimin!”

Di dalam kamarnya, Jimin hanya mendengus kesal lalu menutup telinganya.

“Park Jimin, kau benar-benar keterlaluan! Bagaimana bisa kau mengabaikanku, huh?! Harusnya aku yang marah padamu! Hey, Park Jimin! Park Jimin!”

Jimin tetap tidak memperdulikannya, ia menyetel sebuah lagu dan menaikkan volumenya agar dia tidak mendengar teriakan Jisoo.

Dia masih kesal.

***___***

“Jadi sekarang kau bermain untuk susah di dapatkan begitu?” Taehyung tersenyum geli menatap Jimin. “Wah, Park Jimin, kali ini kau benar-benar keren.”

“Aku rasa dia memiliki kemajuan yang pesat.”timpal Hoseok.

“Perempuan akan menjadi penasaran jika kau seperti itu. Bukan sesuatu yang buruk.” Seunghee yang duduk di sebelahnya juga bersuara.

“Sudahlah. Aku tidak mau membahasnya.”decak Jimin malas lalu menyeruput minumannya.

“Apa Shannon benar-benar tidak bisa kesini? Dia bilang dia akan datang.” Wendy melirik jam tangannya lalu mendesah panjang.

“Dia pasti tidak akan datang.”kata Taehyung berubah kesal. “Pekerjaan lebih penting baginya.”

Baru saja menyelesaikan ucapannya, tiba-tiba sosok perempuan muncul.

“Selamat datang.”seru Suga lalu tersenyum geli. Ia menendang kaki Taehyung pelan setelah itu. “Kau salah. Dia datang.”

Taehyung menatap ke depan dan senyumnya langsung mengembang lebar. Orang yang sedang mereka tunggu akhirnya datang.

“Apa aku terlambat? Maafkan aku, aku harus meminta ijin pada atasanku dulu.”ucapnya.

“Kekasih Taehyung!” Taehyung berdiri lantas melebarkan kedua tangan dan memeluk kekasihnya itu. “Aku senang sekali kau datang.”

Shannon buru-buru mendorong tubuhnya, “Wendy dan Seunghee menyuruhku untuk datang.”ucapnya. Kemudian ia menoleh kearah Suga, “Bisakah kau memberikan ice chocolate untukku? Aku sangat haus. Aku berlari dari halte bus kemarin.”

“Tapi kau harus bayar dulu.”jawab Suga.

“Aku yang akan membayarnya. Hidangkan saja apa yang dia minta.”timpal Taehyung.

Suga mendengus kesal lalu berjalan menuju dapur.

Taehyung menarik lengan Shannon dan menyuruhnya untuk duduk Wendy bergeser sedikit untuk memberikan ruang bagi Shannon yang baru saja datang.

Dari balik mesin kasir, Jungkook sontak tertawa geli melihat susunan duduk mereka. Di kursi yang menghadap depan, Wendy duduk di pojok lalu Shannon dan Taehyung. Sedangkan di hadapan mereka, Jimin lah yang duduk paling pojok lalu Seunghee dan Hoseok. Orang-orang pasti akan berpikir jika Jimin dan Wendy adalah dua orang yang dikenalkan oleh teman-teman mereka.

“Apa kau sudah mengerjakan PR mu?” Hoseok menatap Seunghee.

“Aku mengerjakannya bersama Shannon tadi siang, kenapa?”

“Kau membawanya? Biarkan aku menyalinnya.”

“Apa?” Seunghee seketika melirik sinis kearah kekasihnya itu. “Kau mau menyalinnya?”

“Aku tidak punya waktu untuk mengerjakannya. Cepat berikan.”

“Ya!” Gadis itu memukul kening Hoseok dengan sendok. “Kerjakan saja sendiri. Kau punya otak, kan?”

Hoseok mengaduh sambil menghusap-husap keningnya, “Kau ini pelit sekali. Hanya memberitahu pekerjaan rumah pada kekasihmu saja, kau tidak mau.”

“Memangnya kau memiliki kesibukkan apa hingga tidak punya waktu untuk mengerjakan PR? Sehabis ini kau pasti akan pergi ke internet cafe lagi, kan?”

“Tidak!” Hoseok menggeleng. “Aku tidak pergi!”

“Taehyung mengatakannya padaku jika kalian pergi bersama!”

Sontak Hoseok melotot pada Taehyung, “Ku bilang jangan beritahu siapapun!”

“Jadi kau juga pergi?!” Shannon juga memukul lengan Taehyung. “Kau bilang kau sedang tidur di rumah!”

“Hey Oh Seunghee! Ku bilang kan jangan beritahu siapapun!” omel Taehyung kesal.

“Kalian sangat berisik.” Wendy menghela napas sambil geleng-geleng kepala. “Honey!” ia menoleh ke belakang dan memanggil Suga. “Bisakah kau memberikanku tambahan es batu?”

Dari balik etalase, SUga mengangguk.

“Itu Jisoo, kan?” Taehyung menunjuk kearah luar jendela. Jimin dan yang lain menoleh, mengikuti arah telunjuk Taehyung.

“Benar. Itu dia.” angguk Hoseok. “Dia pasti kesini untuk mencarimu.”

Jimin menghembuskan napas panjang. “Hoseok, bisakah aku meminjam kekasihmu? Hanya sebentar.”

Kening Hoseok berkerut, “Apa maksudmu?”

“Seunghee maafkan aku tapi bantu aku sekali ini saja, oke?”

“Selamat datang.” Namjoon menyambut Jisoo yang benar-benar memasuki cafe itu.

Jimin merangkulkan lengannya di bahu Seunghee membuat Hoseok membelalakkan matanya lebar-lebar.

“Jimin.” panggil Jisoo, gadis itu tak kalah terkejut saat melihat Jimin sedang merangkul gadis lain.

Jimin hanya mengangkat wajahnya tanpa suara.

“Kau disini ternyata?”

“Ada apa?”

Jisoo menggigit bibir bawahnya, “Aku kemari mencarimu tapi sepertinya kau sedang sibuk.”

Jimin mengangguk, “Aku sedang ada urusan dengan teman-temanku.”

“Dan… kekasihmu?”tanya Jisoo pelan.

Jimin mengangguk lagi. Membuat Hoseok dan Seunghee terkejut bukan main atas pengakuannya. Namun Taehyung memberikan isyarat pada Hoseok agar pria itu tidak mengacaukan suasana.

Jisoo tersenyum pahit, “Baiklah. Kalau begitu aku akan menunggumu di rumah.”

“Kenapa kau tidak bergabung dengan kami?” Taehyung menghentikan langkah Jisoo yang ingin berbalik.

Jisoo menggeleng, “Aku harus mencari sesuatu disana. Aku rasa lain kali saja.”

Gadis itu tersenyum singkat lalu berbalik pergi. Setelah Jisoo menghilang di balik pintu, Jimin melepaskan rangkulannya di bahu Seunghee.

“Hey, apa-apaan kau Jimin?”omel Hoseok kesal. “Kau bilang kekasihku adalah kekasihmu?!”

Namun Jimin mengabaikan omelan Hoseok. Pria itu dengan hati pedih terus menatapi kepergian Jisoo dari balik jendela kaca. Dia melihat jelas bagaimana kecutnya wajah gadis itu atas ketidakperduliannya tadi.

Maafkan aku, Jisoo 

“Apa dia Jisoo?”tanya Wendy. Jimin mengangguk. “Dia terlihat sangat sedih.”

“Dia hanya sedih karena aku mengabaikannya. Tidak apa-apa.” Jimin tersenyum kecut.

“Tidak.” Wendy menggeleng. “Dia sedih karena melihatmu bersama gadis lain.”

“Kau pasti salah, Wendy. Dia tidak mungkin seperti itu.”

“Aku adalah perempuan. Aku mengerti bagaimana perasaan Jisoo lewat matanya.”

Jimin tidak bersuara lagi. Tidak mungkin. Jisoo tidak mungkin cemburu.

***___***

Jimin terus memandang kearah balkon yang tirainya di tutup itu. Gadis itu bilang dia akan menunggunya di rumah. Tapi kenapa dia tidak datang kemari? Kenapa dia tidak menampakkan dirinya?

Apa ucapan Wendy benar? Apa Jisoo merasa cemburu karena dia bersama gadis lain?

Tapi, apa itu mungkin? Bukankah Jisoo hanya menganggapnya sebagai seorang sahabat saja?

Akhirnya Jimin menghela napas panjang. Sudahlah.

***___***

“Ini sudah tiga hari.” Jungkook mengingatkan Jimin.

Jimin yang sedang sibuk menulis di bukunya hanya bertanya ringan, “Apanya?”

“Kalian tidak saling bertegur sapa.”

Pria itu menghentikan aktivitasnya sejenak lalu bersikap seolah tidak perduli dan melanjutkan catatannya lagi, “Biarkan saja.”

“Kau pikir dengan berpura-pura memiliki kekasih akan membuatmu lega?” seru Jungkook lagi. “Hasilnya justru sebaliknya, kan? Kau semakin kacau.”

“Aku tidak kacau. Memangnya aku terlihat seperti itu?”

“Saat kau tidak mengeluhkan masalahmu, itulah saat dimana kau sedang benar-benar merasa kacau.”

Jimin lupa jika Jungkook adalah orang yang mengerti dirinya sehingga dia berpikir jika kebohongannya tidak akan diketahui. Dia lupa walaupun tidak memberitahunya, tapi dia akan mengetahui semua hal dengan sendirinya.

***___***

Jimin berjalan menuju koridor utama karena dia benar-benar merasa haus. Ia ingin membeli minuman kaleng agar kerongkongannya tidak terasa kering. Jungkook tidak menemaninya, pria itu kelelahan bekerja hingga memutuskan untuk tidur di atap sekolah. Dia bilang dia ingin bermalas-malasan sebentar.

Setelah membeli dua buah minuman kaleng, Jimin bergegas kembali ke kelasnya. Ia menaiki tangga menuju lantai dua. Melewati koridor, ia melihat sosok perempuan berdiri di bagian belakang sekolah. Ia menajamkan penglihatannya dan ternyata dia mengenali sosok perempuan itu.

Detik berkitnya, tanpa sengaja Jimin menjatuhkan kaleng minuman yang di pegangnya dan berlari menuju bagian belakang sekolah. Jisoo… dia sedang menangis.

Gadis itu merapatkan tubuhnya pada tembok. Ia duduk memeluk lutut dan menenggelamkan kepalanya. Namun Jimin bisa mendengar isakannya.

Pria itu berjongkok di depan Jisoo sambil mengulurkan tangannya, di usapnya kepalanya lembut membuat gadis itu mendongak.

“Kenapa kau menangis?”

Jisoo seketika memeluk Jimin. Tangisnya pecah ke permukaan.

“Jimin, kau benar. Ken bukanlah pria yang baik.”isaknya. “Aku melihat pesan seseorang yang dikirim ke ponselnya, kami bertengkar lalu dia memutuskan hubungan kami.”

Jimin semakin mengetatkan pelukannya karena Jisoo terus menangis. Amarahnya perlahan meluap, tidak tertahankan lagi. Dia sudah memperingatkan pria itu tapi sepertinya peringatannya telah diabaikan. Kini gadis itu menangis, ia terisak pilu.

“Jangan menangis lagi.”

***___***

Langkah-langkah Jimin membawanya menuju sebuah ruang kelas. Rahangnya mengatuop keras dan tangannya mengepal di samping tubuh. Tangisan Jisoo terus terbayang di pikirannya, membuatnya tidak lagi bisa menahan gejolak kemarahan di hatinya.

Begitu memasuki sebuah ruang kelas yang di penuhi oleh murid-murid senior itu, mata Jimin seketika melebar ke segala arah, mencari sosok yang telah menyakiti sahabatnya. Dia mendapatinya sedang bercanda dengan Jin dan teman-temannya yang lain. Jimin menghampirinya dengan langkah geram, seketika seluruh pasang mata menatap kearahnya.

Mereka cukup tau siapa Jimin, murid yang menjadi sahabat Jungkook dan juga terkenal pintar karena dia cukup sering mewakili sekolah untuk mengikuti perlombaan.

Tapi, kenapa dia kemari?

Melihat kemunculan Jimin, Ken sontak terkejut. Ia berdiri dari kursinya dan menatap Jimin dengan tatapan bingung.

“Kenapa kau kemari?”

BUGG

Baru saja menyelesaikan pertanyaannya, sebuah pukulan keras mendarat mulus di wajahnya. Ken tersungkur ke lantai, di sampingnya, Jin langsung menahan tubuh Jimin yang masih ingin menyerang sahabatnya itu.

“Apa yang kau lakukan?!”marahnya.

Namun Jimin mengabaikan amarah Jin. Dengan geram, pria itu menunjuk wajah Ken, “Ini balasan karena kau telah menyakiti Jisoo!”

“Keluar kau!” Jin mendorong tubuh Jimin kesal. Tidak terima karena dia telah memukul sahabatnya.

“Aku tidak punya urusan denganmu!” Jimin balas mendorong Jin.

“Dasar brengsek,”

Salah seorang teman sekelas Jin langsung menahan tubuh Jin yang tersulut emosi.

“Aku tidak takut walaupun kalian adalah seniorku.” Jimin berseru lantang di depan semua murid. “Jika kalian tidak terima aku memukul teman kalian, kalian bisa mencariku. Namaku Park Jimin, aku murid kelas 2-1 dan aku tidak akan lari.”

Jimin berbalik pergi, meninggalkan ruang kelas itu setelah berhasil mempermalukan Ken di depan teman-temannya.

***___***

Jungkook hanya bisa menghela napas panjang setelah ia tau insiden pemukulan yang di lakukan Jimin di ruang kelas tiga. Beruntung wali kelas belum mengetahui hal ini jadi dia bisa pulang dengan bebas. Tapi, lihat saja jika wali kelas mengetahuinya. Beasiswanya dipastikan akan di cabut.

“Kau ini kenapa?”

Jimin hanya menoleh sekilas, “Apanya?”

“Kau bisa menyuruhku memukulnya jika kau kesal. Kau tidak perlu melakukannya seorang diri.”

“Kau meremehkanku?” cetus Jimin tersinggung.

“Aku mengkhawatirkanmu.” Jungkook buru-buru menjelaskan. “Kau tau beasiswamu akan di cabut jika kau berkelahi.”

Jimin hanya diam. Biasanya ketika dia memiliki masalah, Jungkook memang selalu menjadi tukang pukulnya agar ia terhindar dari hukuman. Tapi kali ini berbeda. Masalah ini adalah masalah yang harus ia selesaikan sendiri. Bukan untuk melindungi dirinya tapi gadisnya.

“Itu dia.” Jungkook menggerakkan dagunya ke depan, kearah seorang gadis yang sedang duduk seorang diri di halte bus tak jauh dari sekolah. “Pulanglah dengannya, aku akan menyetop bus lain.”

Jimin hanya mengangguk lalu membiarkan Jungkook pergi lebih dulu. Setelah sahabatnya itu menghilang, barulah dia berjalan menghampiri Jisoo. Gadis yang sejak tadi duduk menunggunya kini mendongak saat merasakan kehadirannya.

“Park Jimin!” Jisoo seketika berdiri, “Kau tidak apa-apa, huh? Mereka bilang kau bertengkar dengan Ken. Benarkah?”

“Bukan bertengkar.” Jimin menggeleng. “Aku memukulnya.”

Jisoo memandang laki-laki yang lebih tinggi darinya sedikit di depannya itu dengan perasaan terharu. Jimin tampak sedang menahan amarahnya sekarang.

“Kau tidak apa-apa?”ulang Jisoo lagi, kini dengan nada lebih lembut. “Jimin, maaf–”

“Jangan minta maaf.”potong Jimin cepat. “Ayo pulang.” Jimin meraih tangan Jisoo dan menggenggamnya kemudian masuk ke dalam bus bersama.

***___***

Jisoo terus saja gelisah sejak sepulang sekolah tadi. Bukan karena Ken yang terus mencoba menghubunginya dan terus mengirimkan pesan permintaan maaf tapi karena Jimin tidak bicara sama sekali padanya selama perjalanan pulang tadi.

Akhirnya Jisoo menghela napas panjang. Ia meraih ponselnya dengan kesal dan mematikannya kasar. Dering panggilan Ken membuatnya muak, semakin membuatnya tidak bisa berpikir dengan jernih.

Gadis itu melangkahkan kakinya keluar, menuju sebuah supermarket yang tak jauh dari rumahnya. Begitu ia melewati rumah Jimin, langkahnya sempat berhenti sejenak. Ia memandang ke arah kamar Jimin yang terletak di lantai dua dan menghembuskan napas panjang. Apa pria itu marah padanya karena tidak mendengarkan ucapannya tentang Ken? Atau dia masih kesal karena Ken telah menyakitinya? Sebenarnya, yang mana alasannya?

Menghembuskan napas panjang sekali lagi, Jisoo melanjutkan langkah dan pergi ke supermarket. Gadis itu membeli dua kotak susu strawberry dan kembali. Dia memutuskan untuk pergi ke rumah Jimin, setidaknya dia ingin melihat bagaimana keadaan Jimin sekarang agar hatinya tenang.

“Omoni,”sapanya pada ibu Jimin yang sibuk memasak di dapur.

“Jisoo? Ada apa?” Ibu Jimin menoleh ke belakang dan menghampiri gadis itu. “Kau mencari Jimin?” Jisoo mengangguk lalu tersenyum. “Dia ada di kamarnya. Tapi sebaiknya kau berhati-hati.”

Kening Jisoo berkerut, “Berhati-hati?”

“Sejak pulang sekolah tadi dia terlihat sangat marah. Dia bahkan tidak menegurku dan langsung pergi ke kamarnya. Apa kalian bertengkar? Atau ada sesuatu yang terjadi di sekolah?”

Jadi benar, dia sedang marah…

Jisoo sedikit menggigil mengetahui hal itu. Jimin adalah sosok yang menyeramkan ketika marah. Pria itu bisa membuatnya terdiam hanya dengan tatapan mata.

“Tidak ada.” Jisoo buru-buru menggeleng. “Aku akan mencoba bertanya padanya.” Gadis itu mengangguk sedikit lalu bergegas menuju kamar Jimin.

Di ketuknya pintu kamarnya beberapa kali sebelum masuk. Saat Jimin sedang marah, sebaiknya tidak melakukan apapun yang membuatnya bertambah kesal. Jisoo membuka pintu kamar dan menjulurkan kepalanya, Jimin sedang berebah di ranjangnya dengan mata terpejam dan salah satu tangan di letakkan di keningnya. Dia tau pria itu tidak sedang tidur.

Takut-takut, Jisoo masuk ke dalam dan menutup pintu di belakangnya. Ia menjatuhkan diri di sudut ranjang Jimin lalu mengulurkan tangan, menggerakkan kaki pria itu pelan.

“Jimin.”

“Hmm…” Jimin hanya bergumam.

“Aku ingin bicara.”

“Bicaralah…”

“Tapi, kau bangun dulu.”

“Aku mendengarkanmu, bicara saja.” Jimin menolak untuk bangun membuat Jisoo hanya bisa menghela napas panjang.

“Kau marah padaku, ya?”tanya Jisoo pelan. “Kau marah karena aku tidak mendengarkan ucapanmu?”

“Iya.”jawab Jimin pendek.

“Maafkan aku…”katanya dengan nada menyesal. “Maafkan aku, Jimin.”

“Hmm…” Jimin bergumam lagi.

Jisoo menghela napas panjang lagi. Ia tau sahabatnya itu masih marah padanya. Ia beranjak dari duduknya dan bergerak menuju meja belajar Jimin, menulis sesuatu di atas selembar kertas dan meletakkan di sana bersama dengan kotak susu yang di belinya tadi. Kemudian, gadis itu pergi meninggalkan kamar Jimin dan kembali ke rumahnya dengan langkah gontai.

Selepas Jisoo pergi, Jimin bangkit dari tidurnya dan menoleh kearah pintu dengan kening berkerut, “Apa yang dia lakukan tadi?”

***___***

PLETAK

Jimin buru-buru membuka pintu balkonnya sebelum gadis itu menghancurkan kaca pintunya dengan batu kerikil. Dengan wajah kesal, dia memandang Jisoo dengan dua alis terangkat tinggi.

“Oh, kau sedang mandi?”tanya Jisoo tanpa rasa bersalah menatap Jimin yang hanya mengenakan handuk.

“Kau punya ponsel, kan?” cetus Jimin.

Wajah Jisoo seketika berubah cemberut, “Kau tidak membalas pesanku dan menjawab panggilanku.” keluhnya. “Apa kau sudah melihat meja belajarmu?”

“Kenapa aku harus melihatnya?”

“Jadi kau belum melihatnya, ya?” desah gadis itu lemas. Detik berikutnya ia tersenyum, “Haruskah kita jalan-jalan? Besok adalah malam valentine.”

“Aku sibuk.”

Jimin menutup pintu balkon dan tirainya. Di sebrang kamarnya, Jisoo menghela napas putus asa. Apa dia benar-benar marah? Dia bahkan mengabaikannya seperti ini.

Sementara di dalam kamarnya, Jimin berjalan menuju meja belajarnya dan menemukan kotak susu strawberry serta selembar kertas di sampingnya.

Apa kau tidak mau menghiburku? Aku baru saja putus cinta. Aku ingin memeluk Jiminku! Jangan marah padaku lagi.

“Apa kau pikir aku adalah seseorang yang bisa kau peluk kapan saja?” Jimin bergumam dengan helaan napas.

***___***

“Jimin!”

Jisoo melompat di belakang Jimin berniat untuk mengagetkan pria itu. Tapi pria yang ingin di kagetkan, hanya menoleh sekilas dan membuang pandangan.

“Kau tidak terkejut, ya?”seru Jisoo kecewa.

“Mau apa kau?”

“Ayo pergi ke sekolah bersama.” Jisoo melingkarkan lengannya di lengan Jimin dan menariknya menuju halte bus.

***___***

Jisoo masih menggandeng lengan Jimin setelah mereka sampai di sekolah. Pemandangan lama yang akhirnya kembali di liat oleh semua murid. Serta pemandangan yang semakin menegaskan jika gosip putusnya Jisoo dan Ken memang benar-benar nyata.

“Lepaskan tanganku, mereka memperhatikan kita.” Jimin mencoba melepaskan tangannya namun Jisoo menggeleng dan semakin mengetatkan cekalannya.

“Tidak mau!”

“Hey, lepaskan…” Jimin berdecak malas.

“Tidak!” Jisoo tetap bersikeras.

Akhirnya Jimin menyerah. Ia membiarkan Jisoo menggandeng lengannya walaupun ia merasa risih dengan pandangan semua murid.

Menuju lantai dua, mereka berpapasan dengan Ken yang berjalan dari arah berlawanan. Jimin menghela napas panjang, dia tau hal apa yang akan terjadi setelah itu, apalagi sekarang Jisoo sedang menggandeng lengannya.

Melirik kearah gadis yang ada di sampingnya, wajahnya berubah kecut menatap mantan kekasihnya itu.

“Jisoo…” seru Ken pelan. “Ayo kita bicara.”

“Tentang apa? Bukankah semua sudah jelas?” ketus Jisoo.

“Aku menyesal dengan semua yang aku lakukan. Aku sadar ternyata aku tidak bisa melepaskanmu.”

Gadis itu mendengus, “Aku tidak bisa kau bohongi lagi.”ucapnya. “Sekarang minggir.”

“Jisoo…”

“Minggir!”

Ken menghembuskan napas panjang, “Kau seperti ini karena dia?” ia menunjuk wajah Jimin. “Kau tidak mau kembali padaku karena dia?”

“Aku tidak suka saat seseorang menunjuk wajahku.”desis Jimin tajam. “Jadi singkirkan tanganmu.”

Ken menurunkan jarinya, ia menatap Jimin dengan tatapan kesal, “Kau telah merebut kekasihku!”

“Kekasih yang mana?” Jimin tertawa mendengus. “Kenapa semua gadis kau anggap kekasihmu?” Pria itu balas menatap Ken tajam. “Aku tidak perduli jika kau menyakiti hati gadis lain. Tapi, kau tidak bisa menyakiti dia.” Pria itu meraih tangan Jisoo dan ganti menggandengnya. Kemudian mengangkat genggamannya dan menunjukkannya pada Ken. “Lihat, sekarang aku yang menggenggamnya. Dia sudah bukan milikmu lagi.”

Jimin menabrak pundak Ken dengan pundaknya sambil membawa Jisoo pergi. Di sampingnya, Jisoo terus menatap kearah Jimin dengan perasaan aneh yang perlahan menyelimuti dadanya.

Jimin memang selalu bisa membuatnya nyaman. Jimin memang selalu bisa melindunginya. Tapi, kenapa genggaman ini terasa berbeda? Kenapa dia merasa jika rasa nyamannya bukanlah rasa nyaman yang biasa ia rasakan? Genggaman ini hangat, dan berhasil membuat jantungnya berdegup kencang.

Tapi, saat kejadian di cafe waktu itu terlintas di pikirannya. Tanpa sadar ia menghentikan langkah. Jimin yang terus menggandeng tangannya lantas menoleh ke belakang.

“Jimin.”panggil Jisoo namun matanya terus menerawang kearah lantai.

“Ada apa?”

Jisoo perlahan mengangkat wajahnya, matanya mulai berair, “Malam ini adalah malam valentine.”ucapnya pendek. “Aku ingin melihat bunga sakura yang bersemi.”

Kening Jimin berkerut namun ia tidak bersuara apapun, terus menunggu lanjutan ucapannya.

“Jika kau sudah memiliki janji dengan kekasihmu. Bolehkah aku tetap menunggumu di taman?” suaranya terdengar bergetar. “Tidak apa-apa jika kau menghampiriku saat hari sudah larut. Tapi, setelah kau mengantar kekasihmu pulang, bisakah kau menghampiriku?”

Jimin tergugu, Matanya melebar setelah ia mendengar ucapan Jisoo. Di tatapnya gadis itu lekat-lekat. Menelusuri maksud dari ucapannya lewat matanya.

“Aku akan menunggumu.”ulang Jisoo lagi kemudian pergi menuju kelasnya.

***___***

Jimin tidak tau apa yang harus ia lakukan atas ucapan Jisoo di sekolah tadi. Apa dia harus mengaku jika dia sebenarnya tidak memiliki kekasih? Atau haruskah dia langsung menyatakan perasaannya pada gadis itu?

Tidak. Dia tidak bisa langsung menyatakan perasaannya di saat dia baru putus cinta.

“Arrgghh…” Jimin mengacak rambutnya kesal. Frustasi karena dia begitu bimbang dengan sikap yang harus dia ambil. Terlebih lagi karena keadaan saat ini menjadi canggung diantara dirinya dan Jisoo. Bahkan keduanya tidak banya kbicara di sepanjang perjalanan pulang dari sekolah tadi. Sibuk dengan pikiran masing-masing.

Hingga akhirnya ia menyerah untuk berpikir. Ia meraih ponselnya dan segera menghubungi Jungkook. Setelah pria itu menjawab panggilannya, Jimin menceritakan segala sesuatunya pada pria itu.

“Jadi aku harus bagaimana?” desahnya setelah menyelesaikan ceritanya.

“Ini bukan waktu yang tepat untuk mengungkapkan perasaanmu.”seru Jungkook di sebrang panggilan. “Untuk saat ini, sebaiknya kau hanya bisa menghiburnya.”

“Begitu?”

“Hanya itu yang bisa kau lakukan.”

Jimin menghela napas panjang, “Baiklah. Terima kasih.”

Ia mengakhiri panggilan. Jungkook sudah memberikan saran tapi kenapa hatinya masih merasa bimbang? Ah, menyebalkan!

***___***

Malam itu, taman Hangang terlihat sangat ramai. Banyak pasangan kekasih yang memenuhi tempat itu untuk merayakan hari kasih sayang. Jimin sudah duduk di sebuah kursi kayu saat jam baru menunjukkan pukul 7. Tadi, dia juga sempat bertemu dengan Taehyung dan Shannon yang sedang membeli jajanan pinggiran. Serta Hoseok dan Seunghee yang sedang berkeliling dengan sepeda. Suga dan Wendy mungkin juga akan menyusul nanti.

“Oe? Jimin?”

Jimin menoleh kearah sumber suara. Ia melihat Jisoo yang sedang terkejut menatapnya. Hari ini, gadis itu terlihat sangat cantik.

“Kau sudah datang?”tanyanya tak percaya.

“Sebenarnya aku tidak punya janji apapun.” jawab Jimin. “Maaf, aku tidak menjemputmu di rumah.”

“Tidak apa-apa.”jawab Jisoo sambil duduk di samping Jimin. “Aku pikir kau punya janji dengan kekasihmu itu.”

“Kekasih?” Jimin tersenyum. “Maksudmu dia?” Ia menunjuk Seunghee yang kebetulan lewat bersama Hoseok dengan sepeda. Gadis itu terlihat sedang memeluk pinggang Hoseok membuat Jisoo terkejut bukan main.

“Bukankah dia gadis yang waktu itu?”tanyanya bingung. “Dia kekasihmu, kan?”

Jimin tertawa lalu menggeleng, “Dia kekasih Hoseok. Bukan kekasihku.”

“Apa?!”pekik Jisoo tak percaya. “Benarkah?”

“Kau hanya salah paham.”

“Tapi kalian saling merangkul, aku pikir kalian–”

“Tidak. Dia bukan kekasihku.” Jimin semakin tertawa geli melihat ekspresi terkejut Jisoo.

“Park Jimin, kau mengerjaiku ya? Dasar menyebalkan!” Jisoo memukul-mukul lengan Jimin kesal.

“Hahaha… Maafkan aku. Itu karena kau membuatku kesal lebih dulu jadi aku membalasnya.”

“Aku benar-benar berpikir jika kau memiliki kekasih! Sungguh!”

“Memangnya kenapa jika aku memiliki kekasih? Aku harus memilikinya karena aku sudah dewasa.”

“Tidak boleh!” Jisoo langsung melingkarkan lengannya di lengan Jimin. “Sekarang, kau hanya milikku! Tidak ada yang boleh merebutnya!”

Jimin tersenyum, “Milikmu ya?”

“Iya.” Jisoo mengangguk mantap. “Sekarang, ayo temani aku jalan-jalan.”

Jimin pikir, hanya menjadi seorang sahabat tidaklah buruk karena dia bisa selalu dekat dengan Jisoo. Setidaknya gadis itu bahagia. Itu sudah cukup.

Dan hal lain yang membuatnya sangat bersyukur, mereka bisa kembali seperti mereka yang dulu. Tidak ada lagi rasa canggung dan salah paham.

Jisoo kembali ceria seperti biasa.

Berjalan-jalan mengelilingi taman Hangang, keduanya menonton acara pengakuan perasaan yang di adakan di salah satu sudut taman. Dengan dekorasi balon-balon berwarna pink dan berbentuk hati, serta beberapa tanaman yang di letakkan di sekitar panggung kecil itu semakin membuat suasana menjadi romantis.

Jimin dan Jisoo menonton beberapa cara ungkapan perasaan yang di lakukan beberapa pasangan. Keduanya ikut bertepuk tangan jika ungkapan cinta itu di terima dan ikut bersedih saat ungkapan cinta itu di tolak.

Begitu jam sudah menunjukkan pukul 10 malam, Jimin dan Jisoo memutuskan untuk membeli minuman dari supermarket. Seperti biasa, mereka menjatuhkan pilihan dengan susu strawberry.

Kemudian, keduanya berjalan menuju halte bus dan bergegas pulang. Hari sudah larut, lagipula besok mereka harus pergi ke sekolah. Tak lama, bus yang mereka tumpangi sampai, keduanya melompat turun dan berjalan menuju rumah mereka.

“Jimin, apa wali kelas masih tidak mengetahui tentang insiden itu?”

“Tidak. Kenapa?”

“Aku hanya khawatir. Beberapa orang temanku mengatakan jika Jin sangat marah padamu.”

Kening Jimin sontak berkerut, “Kenapa Jin marah padaku? Aku tidak punya urusan apapun dengannya.”

“Diamarah karena kau telah memukul temannya.”

Jimin tertawa, “Aku sudah bilang jika mereka tidak terima dengan perbuatanku, mereka bisa mencariku di kelas. Aku bahkan memperkenalkan diriku.”ucapnya santai.

“Hey, jika wali kelas mengetahuinya, beasiswamu bisa di cabut!”

“Sudahlah. Jangan pikirkan itu.” Tanpa sadar mereka sampai di depan rumah. “Masuklah. Ini sudah malam.”

“Jimin.”panggil Jisoo lagi. Kemudian gadis itu memeluk sahabatnya itu erat. “Maafkan aku, ya. Jangan pernah marah lagi denganku. Lain kali, aku pasti mendengarkan kata-katamu dengan baik.”

***___***

Dia pikir dia bisa melupakan perasaannya walaupun hari-hari berlalu. Tapi ternyata dia salah, melupakan perasaannya pada Jisoo sementara gadis itu selalu menempel padanya bukanlah hal yang mudah.

Bagaimana dia bisa melakukan itu jika Jisoo tidak pernah memberikan waktu padanya untuk melakukannya?

“Jadi kalian berdua belum ada kemajuan apapun?”tanya Taehyung sambil geleng-geleng kepala. “Payah sekali.”

“Kau pikir menyatakan perasaan pada sahabatmu sendiri adalah hal yang mudah?”dengus Jimin kesal.

“Aku setuju. Pasti ada banyak pertimbangan untuk melakukannya.”sahut Hoseok.

“Jika kau terus mengulur waktu, seseorang akan merebutnya lagi.”

Seketika Jimin menghela napas panjang, “Bagaimana aku harus melakukannya? Aku bahkan tidak tau darimana aku harus memulai.”

“Itu tidak penting. Yang penting adalah ketulusanmu.”saran Taehyung.

“Yang di katakan Taehyung ada benarnya, Jisoo adalah gadis yang cantik dan dia cukup populer. Pasti tidak susah baginya untuk menemukan pengganti Ken.”

“Sebenarnya kau ini ada di pihak siapa?”ketus Jimin kesal pada sikap Hoseok yang tidak konsisten.

“Aku juga tidak tau harus bagaimana.” pria itu mengendikkan bahunya.

“Ungkapkan saja.” Tiba-tiba Jungkook berseru. “Tidak perduli kau di tolak atau tidak, yang oenting hatimu lega.”

“Begitu?”

Jungkook mengangguk, “Aku rasa ini sudah lewat dari waktu sedihnya setelah putus cinta. Ini waktu yang tepat.”

***___***

Lakukan…

Tidak…

Lakukan…

Tidak…

Jimin merutuki dirinya sendiri karena tidak bisa mengambil sikap sebagai laki-laki. Dia terlalu memikirkan banyak hal. Resiko ke depan jika dia menyatakan perasaannya. Dia takut persahabatannya dengan Jisoo tidak akan seperti dulu lagi.

“Kau kenapa?” tanya Jisoo yang sedang duduk di sampingnya.

“Ah, tidak.” Jimin sedikit terkejut. “Cuaca hari ini sangat cerah. Kau bisa melihat bunga sakura sepuasmu.”

“Iya!” Jisoo berubah semangat. “Aku senang karena kita ada disini.”ucap gadis itu kemudian mendongakkan wajah, membiarkan kelopak bunga sakura menghujaninya.

Jimin hanya diam. Tidak bersuara. Dia sedang sibuk untuk menentukan pilihan.

“Kenapa kau terlihat berbeda? Kau sedang sakit?” Gadis itu menyentuh kening Jimin, memeriksa suhu tubuhnya.

“Tidak.” Jimin menggeleng. “Aku baik-baik saja.”

Jimin diam lagi.

“Jisoo.” Akhirnya ia bersuara setelah beberapa saat. “Bisakah kau membelikan ice cream untukku?”

“Ice cream?”

Jimin mengangguk, “Harinya sangat panas, aku ingin makan ice cream.”

“Baiklah. Rasa strawberry, kan?”

“Iya.”

Jisoo berdiri, bergegas untuk pergi ke supermarket. Jimin buru-buru mengambil ponselnya dan menarik napas panjang sebelum ia menekan nomor Jisoo.

Baru mencapai beberapa langkah di depan Jimin, Jisoo meraih ponselnya dari saku dan mengerutkan kening karena ia membaca nama Jimin yang tertera di layarnya. Gadis itu berbalik, “Kenapa menelponku?”

“Angkat saja.”

Walaupun masih dengan kening berkerut, Jisoo menjawab panggilan Jimin.

“Aku selalu ingat ketika kita masih kecil. Setiap kali kau menangis, aku akan pergi membelikanmu susu strawberry agar tangismu mereda. Aku akan selalu sibuk menjagamu dan menemanimu kemanapun.”

“Jimin–”

“Sejak kita masih kecil, ibuku dan ibumu suka membelikan kita buah strawberry dan kita akan berebut memakannya. Ketika strawberry-mu habis dan aku masih memiliki satu, aku akan memberikan strawberry itu padamu agar kau tertawa.”

Jimin menatap lurus Jisoo yang berdiri menghadapnya.

“Dan ketika kita sudah dewasa, kau akan selalu mencariku ketika kau sedang merasa sedih atau bahagia. Kau akan tiba-tiba berada di kamarku dan menggangguku ketika aku sedang belajar. Dan saat aku pergi ke China, kau menangis dan menelponku setiap hari menyuruhku untuk pulang. Aku suka perhatian itu. Aku ingin selalu perhatian itu jadi milikku. Jisoo, saat kau sudah memiliki kekasih, aku benar-benar tidak menyukainya. Seperti katamu, rasanya seperti seseorang merebut benda kesayanganku.  Aku terus berharap agar hubungan kalian berdua cepat berakhir dan ternyata doaku dikabulkan. Aku sangat jahat, kan?” Jimin tertawa hambar. “Melihatmu menangis waktu itu, membuatku semakin tidak bisa mempercayai laki-laki lain yang ingin menjagamu. Jisoo, bisakah kau percaya padaku jika aku akan selalu menjagamu?”

“Aku selalu percaya padamu. Kau tau itu.”balas Jisoo masih mendekatkan ponsel ke telinga.

“Tapi selain sebagai sahabat. Aku ingin menjagamu sebagai kekasihmu. Bisakah?”

Jimin melihat ekspresi terkejut Jisoo, mata gadis itu melebar tak percaya, “Jimin, apa yang sedang kau katakan?”

“Mungkin kau menganggapku sudah gila. Yah, aku memang sudah gila. Tapi, aku ingin kau tau jika aku sudah menyukaimu sejak kita berdua belajar merangkak bersama. Ketika kita berdua saling berpegangan tangan belajar untuk berjalan. Ketika berdua pertama kali bicara dengan satu sama lain. Sudah sejak lama.”

“Jimin–”

“Berbaliklah sekarang dan pergilah ke supermarket. Jika kau menerima cintaku, kau bisa membelikanku ice cream strawberry kesukaanku. Tapi jika tidak, kau bisa membelikanku ice cream mint yang tidak aku suka.”

Jisoo terdiam sesaat. Di tatapnya Jimin dengan pandangan tak percaya. Bagaimana bisa? Sejak lama? Sejak dulu? Perlahan, tangannya yang memegang ponsel melunglai ke bawah. Gadis itu berbalik dan pergi menuju supermarket.

Di tempatnya, Jimin menunggunya dengan jantung yang terus berdebar. Biarlah jika dia di tolak, dia akan menerima apapun resikonya. Tapi semoga dia tidak akan kehilanag ngadis itu.

Jimin terus menunggunya dengan gugup. Sambil menggosok-gosokkan tangannya yang mulai dingin, dia terus berdoa dalam hati jika hasilnya semoga saja seperti yang diinginkannya.

Tak lama, gadis yang di tunggunya terlihat. Dia tidak bisa melihat apa yang di belinya karena Jisoo memasukkannya ke dalam bungkus plastik.

Tidak menghampirinya, Jisoo mengehntikan langkahnya beberapa langkah di depan Jimin, tepat dia semula berdiri. Gadis itu mengeluarkan ponselnya dan menghubungi Jimin seperti yang pria itu lakukan tadi.

Dengan kening berkerut, Jimin mendekatkan ponselnya ke telinga. Namun, setelah beberapa saat berlalu, Jisoo tak juga mengeluarkan suara.

“Jisoo…”seru Jimin pelan.

Jisoo masih diam. Hanya menatap Jimin dengan tatapan yang tak dimengerti oleh pria itu.

“Aku…” hingga akhirnya suaranya terdengar. “Aku….”

“Jika kau menolak–”

“Aku suka ice cream strawberry.”potongnya cepat. “Aku juga membelikanmu ice cream strawberry.”

Jimin terdiam beberapa saat. Mencoba mencerna maksud ucapan Jisoo.

Sebuah senyuman tercetak di wajah Jisoo saat ia menatap Jimin, gadis itu mengeluarkan ice cream strawberry dari dalam bungkus plastik dan menunjukkannya pada Jimin.

“ICE CREAM STRAWBERRY!” teriaknya agar Jimin mendengar.

Jimin menjatuhkan ponselnya tanpa sadar di tempatnya menggelar tikar. Pria itu berdiri dan berlari kearah Jisoo dengan senyum yang tak kalah merekah.

“Aku membelikanmu ice cream strawberry.” ulang Jisoo lagi.

Jimin lantas memeluk tubuh Jisoo erat. Di bawah guguran pohon bunga sakura yang menghujani tubuh mereka.

Hari itu sangat cerah.

END

Iklan

11 thoughts on “Bangtan’s Story [Jimin’s Version] : Just One Day [2/2]

  1. Annisa Icha berkata:

    So sweet banget! Caranya nembak unik. Lebih susah ya kalau suka sama sahabat sendiri resikonya besar juga. Iya kalau misalnya ditolak hubungan persahabatan baik-baik aja, tapi kalau sebaliknya? Tapi paling enak ya diterima aja, hubungan tetep baik-baik aja, asal gak putus 😀

  2. Oh Min Joo berkata:

    Kurang suka sama Jisoo disini ‘-‘ tergambarkan sebagai gadis murahan buat saya ‘-‘ *MAAPIN THORRRRR >•<*
    Walopun konfliknya udah biasa, tapi keren kok. Ff author ohmija mana yangb
    gabagus coba? 😀

    Ahhhhhh ditunggu versi yang lain !!! Cpetan kek ㄱ.ㄱ
    Gua gasabar buat baca yang Jungkook ama Jin *efekbiasxD*
    Jin pasti terakhir kan, dia baru kuncul dikit banget soalnya.

    AHHH POKONYA DITUNGGU!!! FIGHTING!!!

    NOTE : BANYAKIN MOMENT SUNGHEE-JHOPE!!!!!!!!!!!!!!

  3. Jung Han Ni berkata:

    so sweet banget sihh mereka.. aku terharu bacanya
    jin akhirnya muncul juga, selanjutnya jin kah?? heheh 😀
    keep writing!

  4. Ahn Yura berkata:

    Aduadu mimin mah bisa aja bikin ff romance kayak gini ..
    Akunya jadi makin venasaran sama versi jungkook nya, abis sifatnya doi divikin vegitu..
    Di tunggu versi selanjutnya yaaa

  5. desy berkata:

    Meski hati Kratak~~ gpp lah aku rela in biasku :’)
    Ohmija daebak!! Gak sabar nunggu part nya Jin dan jungkook ^^ hihi

  6. Mrs. Yehet berkata:

    ngungkapin perasaannya kok so sweet bgt sih jimin ?
    kalo jungkook jatuh cinta gmna ya ?
    next versionnya ditunggu ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s