Bangtan’s Story [Jimin’s Version] : Just One Day [1/2]

BTS - Just One day

Tittle  : Just One Day

Author  : Ohmija

Main Cast  : Jimin BTS, Kim Jisoo

Support Cast  : V, Jungkook, Rap Monster, Suga, Jhope, Jin BTS, Shannon William, Wendy Red Velvet, Seunghee CLC

Genre  : Romance, School Life, Friendship

“Suga, jam berapa Wendy akan kembali?” Hoseok bertanya pada Suga yang sibuk melayani pengunjung.

“Terima kasih.” Suga membungkuk sopan pada seorang pengunjung sambil memberikan kembalian. Setelah pengunjung itu pergi, baru ia menjawab pertanyaan Hoseok. “Setengah jam lagi.”serunya. “Sudahlah, jangan menunggunya lagi. Besok kau akan bertemu dengan Seunghee di sekolah.”

“Dasar anak-anak klub musik, kenapa sangat lama berlatihnya?”gerutu Hoseok kesal.

“Akan ada pertunjukan musikal di musim semi nanti. Jadi mereka harus berlatih dengan giat.” Taehyung menimpali sambil memakan cemilannya santai.

“Apa kalian belum selesai juga?” Jungkook muncul membawa sebuah ember dan alat pel. “Lihat, lantainya jadi kotor karena kalian. Bisakah kalian makan dengan benar?”omelnya kesal.

“Ckck… Kami adalah pengunjung. Kenapa pelayan justru memarahi pengunjungnya?” Jimin berdecak sambil geleng-geleng kepala lalu melempar makanan ringannya pada Jungkook.

Jungkook menahan-nahan kesabarannya, “Tuan pengunjung, kalian sudah duduk disini selama tiga jam dan hanya memesan satu porsi makanan ringan dan dua gelas ice cappucinno. Apa itu tidak memalukan?”

Merasa tidak memesan, Hoseok langsung berdehem, “Aku bisa minum berdua dengan Jimin. Aku tidak terlalu haus.”elaknya.

“Dasar menyebalkan.”gerutu Jungkook lalu mulai mengepel lantai.

Taehyung hanya terkekeh melihat sahabatnya yang langsung cemberut itu.

“Ngomong-ngomong, bagaimana kabar Jisoo? Sudah lama aku tidak bertemu dengannya.” Hoseok menatap Jimin.

Seketika Jimin menghela napas sambil mengendikkan kedua bahu, “Tidak tau.”

“Kenapa tidak tau? Kalian bahkan tinggal berseblahan dan sekolah di tempat yang sama.”

“Sudahlah. Jangan membicarakannya. Dia patah hati karena Jisoo telah memiliki kekasih.”sahut Jungkook tanpa dosa masih tetap mengepel lantai.

“Sudah ku bilang aku tidak patah hati!”elaknya langsung jadi kesal.

“Hey, kenapa kau jadi marah?” Hoseok terkejut mendengarnya. “

“Itu artinya dia benar-benar patah hati.” Taehyung menimpali juga seperti tanpa dosa.

“Ya!” Jimin melotot.

“Sudahlah. Kau terlalu mengkhawatirkannya. Walaupun terlihat playboy, Jisoo sudah memilihnya.” Dari balik etalase, Namjoon ikut berseru membuat Jimin semakin bertambah kesal.

“Tunggu…” Taehyung menegakkan tubuhnya. “Sebenarnya kita sedang membicarakan siapa? Jisoo? Jisoo siapa? Murid Haeksang?”

“Yah, dia–”

“Ah! Jangan-jangan Kim Jisoo? Anggota team pemandu sorak itu?”tebak Taehyung dengan mata terbelalak.

“Kau memang tidak pernah melupakan gadis-gadis cantik.”cibir Jungkook.

“Siapa yang tidak mengenalnya?” Taehyung masih berada dalam rasa terperangahnya. “Walaupun hanya beberapa hari berada di Haeksang, aku hapal benar bagaimana wajah Jisoo dan sahabatnya itu, si kapten pemandu sorak.”

“Tapi kita sedang membicarakan Jisoo bukan sahabatnya.” Hoseok berdecak malas.

“Yah… Yah… Yah… Ada apa dengan kau dan Jisoo?” Ia menatap Jimin ingin tau.

“Aku adalah sahabat Jisoo sejak kecil.” jelas Jimin. “Kami tumbuh bersama dan selalu berada di sekolah yang sama. Setiap hari kami juga akan pulang bersama tapi semenjak dia memiliki kekasih, dia jadi melupakanku.”desahnya putus asa.

“Jadi kau marah karena dia lebih memilih pulang dengan kekasihnya daripada denganmu?”

“Tidak. Bukan begitu.” Jimin mengibaskan kedua tangannya di depan dada. “Aku khawatir karena dia menjalin hubungan dengan Ken. Murid yang terkenal playboy itu. Aku takut jika dia hanya dimainkan.”

“Hey, berapa umurmu?”

Kening Jimin berkerut, namun ia menjawab pertanyaan Taehyung, “17 tahun.”

“Sama seperti Jisoo, kan? Itu artinya dia sudah cukup dewasa untuk menjaga dirinya sendiri.”

“Kau tidak tau, Taehyung. Ken benar-benar memiliki reputasi buruk di sekolah.”

“Setidaknya dia tidak bersama Jin.”sahut Namjoon. “Jin lebih berbahaya daripada Ken.”

Taehyung mendesah panjang, “Siapa lagi yang kalian maksud? Siapa Jin?”

“Teman sekelas Namjoon, hyung. Dia dan Ken terkenal suka gonta-ganti pasangan. Yang bernama Jin itu bahkan lebih parah, dia bisa memacari seorang gadis hanya dalam waktu satu jam lalu membuangnya begitu saja.”

“Ck,” Taehyung mendesah kesal. “Apa dia setampan itu? Jadi popularitasmu sudah menurun sekarang?” ejeknya lalu terkekeh.

Jungkook mendengus, “Jenis kepopuleran kami berbeda. Mereka memacari gadis-gadis yang mengejar mereka sedangkan aku tidak. Aku adalah jenis laki-laki sejati.”

Sontak yang lain tertawa geli mendengarnya, “Laki-laki sejati apanya? Kau lebih sering terlihat bersama laki-laki daripada wanita.”

“Aku bahkan ragu apakah kau pernah memegang tangan wanita sebelumnya.”sahut Jimin sambil tetap tertawa geli.

“Diamlah! Urus saja dirimu sendiri!” pria itu berbalik, meninggalkan teman-temannya sambil membawa ember dan alat pel.

“Dia membuat perutku sakit.” Hoseok masih tertawa.

***___***

Jimin berjalan di jalan kecil menuju rumahnya. Sambil memasukkan kedua tangannya ke dalam saku celana, ia menendang-nendang batu kerikil yang menghalangi jalannya.

“Saat berjalan, jangan lihat ke bawah.” seseorang mengangkat wajah Jimin dengan kedua tangan membuat pria itu menoleh. Seorang wanita cantik tersenyum di sampingnya, “Darimana saja kau? Kenapa baru pulang?”

“Bukan urusanmu,” Jimin berdecak malas lalu melanjutkan langkahnya, mengabaikan gadis itu.

“Hey, aku menunggumu disini sejak tadi.” gadis itu menjajari langkahnya dengan langkah Jimin.

“Aku tidak menyuruhmu untuk menungguku.”ketus Jimin.

“Kau masih marah, ya?”

“Tidak.”

“Kau marah, kan?”

Jimin menghela napas panjang, “Ku bilang tidak!” ia menatap gadis itu kesal.

“Park Jimin.” Gadis itu juga menghela napas putus asa, “Sudah ku bilang jika dia adalah pria yang baik. Kau tidak perlu khawatir. Dia tidak akan mengecewakanku.”

“Yah, kita lihat saja nanti.” masih dengan nada ketus, Jimin melanjutkan langkahnya, meninggalkan gadis itu lagi.

“Jimin-ah…” panggil gadis itu lesu. “Jimin.” namun Jimin tetap tidak menoleh. “PARK JIMIN!”teriaknya.

Jimin menoleh sambil menutup kedua telinganya. Matanya mendelik, “Astaga, kau tidak perlu berteriak, Kim Jisoo!”

“Karena kau tidak menghiraukanku!” Gadis yang ternyata bernama Jisoo itu cemberut.

“Pulanglah. Ibumu bisa mencarimu nanti.” Jimin melunak.

“Tidak mau!” geleng Jisoo. “Gendong aku hingga rumahku.”

“Apa?”

“Kau selalu menggendongku saat kita masih SMP.”

“Sekarang kita sudah menjadi murid SMU. Kau sangat berat.” kilah Jimin menolak. Ia menggeleng, “Tidak mau.” pria itu berbalik, bergegas pergi namun tiba-tiba dari belakang, Jisoo melompat dan melingkarkan kedua lengannya pada leher Jimin.

“Hey, apa yang kau lakukan? Hey!” Jimin menggerakkan tubuhnya agar Jisoo turun namun gadis itu memeluk leher Jimin kuat-kuat. “Kau sangat berat! Turun!”

“Tidak mau! Tidak mau!”

Akhirnya pria itu menghela napas. Ia menyerah dan mau tidak mau menggendongnya sampai ke rumah. Ia sudah terbiasa dengan sikap sahabatnya yang selalu seenaknya itu.

Di atas punggungnya, Jisoo tersenyum penuh kemenangan. Walaupun tubuhnya berat, ia yakin Jimin tetap bisa menggendongnya. Walaupun wajahnya sangat imut tapi pria itu memiliki tubuh yang berotot.

Jisoo meletakkan kepalanya di pundak Jimin,“Jiminnie.” panggilnya.

“Hmm…”

“Maafkan aku.” Jimin menghentikan langkahnya sejenak, ia menolehkan kepalanya sedikit lalu menatap ke depan kembali. “Aku mengerti kau pasti mengkhawatirkanku. Tapi, walaupun nantinya Ken benar-benar memperlakukanku sama seperti gadis lain, aku tidak akan takut karena kau pasti melindungiku, kan?” bisiknya.

Jimin tertegun. Beberapa saat kemudian melanjutkan langkahnya sambil terus menggendong Jisoo.

“Saat kau berada di China, aku benar-benar kesepian. Jadi, jangan tinggalkan aku lagi.”

“Bukankah sudah ada Ken? Tidak masalah jika aku pergi lagi.”

“Kau berbeda.” Jisoo menggeleng. “Jika Ken memiliki sebuah tempat di hatiku, kau memiliki tempat yang lebih besar”

Dihatiku, kau memenuhi semua tempat.  

***___***

Jimin memandang sebuah jendela yang ada di sebrang kamarnya. Seperti biasa, pemilik kamar tersebut selalu lupa menutup tirai pintu jendela kaca tersebut. Dari balkon kamarnya, Jimin bisa melihat seluruh isi kamar itu dengan jelas.

Benar saja, seorang gadis berlalu lalang disana membuat Jimin sontak tertawa karena gadis itu hanya memakai handuk. Ia sedang membuka lemari bajunya, memilih pakaian. Tidak menyadari jika dia sedang di perhatikan oleh seseorang.

Jimin mencari benda keras yang ada di sekitarnya. Ia mengambil sebuah batu kerikil dari pot tanaman hiasnya dan melempar kearah pitu jendela kaca tersebut.

PLETAKK

Lemparannya membuat si gadis menoleh dan langsung terkejut begitu mendapati Jimin sedang tertawa terbahak-bahak dari balkon kamarnya. Dengan langkah setengah berlari, Jisoo langsung menutup tirai jendelanya sehingga Jimin tidak bisa melihat isi kamarnya lagi.

“Dasar bodoh.”

Tak lama, Jisoo menggeser jendela kacanya dan berdiri di balkon kamarnya dengan kepala yang masih terbungkus handuk. Ia mendelik pada Jimin yang seperti tanpa dosa menyeringai kearahnya.

“Byuntae!”gerutu Jisoo kesal.

Jimin tergelak, “Bukan salahku. Kau yang selalu lupa untuk menutup tirai kamarmu.”

“Kau kau sudah tau kebiasaanku, harusnya kau tidak berdiri di balkon kamarmu!” Jisoo tetap bersikeras.

“Kau juga tau kebiasaanku, aku selalu duduk disini setiap sore hingga malam.” pria itu menjulurkan lidahnya membuat Jisoo semakin cemberut. “Lagipula, aku bukan Byuntae, Aku selalu melempar kamarmu sebagai peringatan.”

“Tetap saja.”

Jimin tersenyum geli. Walaupun di sekolah ia terkenal dengan kecantikannya, tapi sebenarnya Jisoo adalah gadis ceroboh. Dia tidak bisa melakukan apapun dengan baik, terkadang justru merusak barang-barang. Dan yang lebih penting, di balik penampilannya yang begitu feminim, sebenarnya Jisoo adalah gadis tomboy yang lebih suka memakai celana daripada rok.

“Besok mau pulang bersama?” tanya Jisoo. “Sudah lama kita tidak pulang bersama.”

“Bukankah sudah ada Ken?” sahut Jimin. “Aku tidak mau dia salah paham jika kau pulang bersamaku.”

“Salah paham bagaimana? Semua orang juga tau kita sering pulang bersama.”

“Tidak bisa.” Jimin menggeleng, tetap menolak. “Lagipula besok aku harus bertemu dengan teman-temanku dulu.”

“Semenjak kepulanganmu dari China, kau tidak pernah langsung pulang ke rumah.” Gadis itu memincingkan matanya menatap Jimin. “Kau dan Jungkook pergi kemana? Ah, aku juga melihat Namjoon sunbae pergi bersama kalian.”

“Itu rahasia.”

“Sejak kapan kau menyembunyikan sesuatu dariku?” Jisoo melipat kedua tangannya di depan dada. “Kita sudah berjanji untuk memberitahu rahasia satu sama lain.”

Jimin tertawa, “Itu adalah janji sewaktu kita masih SD. Sekarang kita sudah menjadi murid kelas 2 SMU. Kau sudah dewasa dan aku juga sudah dewasa. Aku punya rahasia yang tidak boleh kau ketahui.”

“Apa Jungkook mengetahuinya?”

Jimin mengangguk, “Tentu saja. Karena dia laki-laki.”

“Katakan padaku!!” Gadis itu memaksa setengah berteriak. “Jika Jungkook mengetahuinya, aku juga harus tau!”

Jimin hanya mengendikkan kedua bahu dengan senyum menyeringainya. Kemudian masuk ke dalam kamar dan menutup tirai. Mengabaikan teriakan Jisoo yang memaksanya untuk memberitahu rahasianya.

Kaulah rahasiaku…

***___***

Jimin pikir Jisoo tidak akan menyerah jika dia merasa penasaran dengan sesuatu. Dia adalah tipe gadis yang akan mengorek segala sesuatu hingga dalam demi memuaskan rasa penasarannya. Dan dugaannya tidak meleset, gadis itu masuk ke dalam kelasnya sesaat setelah guru pengajar pergi.

Ia menjatuhkan diri di kursi yang ada di depan Jimin dan memutar tubuhnya, menghadap pria itu.

“Kenapa kau kemari?” Jungkook yang bertanya. “Kau tidak makan siang dengan Ken?”

Tatapan Jisoo beralih pada Jungkook, ia menatap pria itu dengan mata menyipit. “Hey, Jeon Jungkook.”serunya. “Sebenarnya apa yang kalian rahasiakan dariku?”tanyanya dengan nada menuntut.

“Rahasia apa?” Kening Jungkook berkerut bingung. Ia menatap Jimin dengan tatapan bertanya.

Jimin hanya mengendikkan bahunya, “Aku tidak tau apa yang sedang dikatakannya.”

Kemudian dua pria itu beranjak dari kursi mereka dan bergegas meninggalkan kelas. Tidak tinggal diam, Jisoo mengejar mereka, lantas melingkarkan lengannya di lengan Jimin.

“Apa-apaan kau ini?” Jimin berusaha menarik lengannya namun Jisoo menggandenganya dengan kuat.

“Aku ikut!”

“Ya, Kim Jisoo, gadis yang sudah memiliki kekasih tidak boleh menggandeng lengan pria lain.”

“Memangnya kenapa? Dia sahabatku!”gerutu Jisoo mengabaikan peringatan Jungkook.

Berjalan di koridor, berlawanan arah dari langkah mereka, Namjoon muncul. Ia tidak terkejut melihat bagaimana Jisoo bergelayut pada Jimin karena pemandangan itu sudah biasa ia saksikan, tapi untuk saat ini, sebenarnya hal itu terlihat aneh karena Jisoo telah resmi menjadi kekasih Ken beberapa hari lalu.

“Wah… wah… Apa akhirnya kau memutuskan Ken dan beralih pada Jimin?”goda Namjoon.

“Sunbae, tolong jangan asal bicara.” Jisoo berkata ketus sambil mengetatkan gandengannya. “Kalian sudah merebut Jimin dariku. Selama ini aku selalu bersabar tapi sekarang, aku sudah tidak bisa mentolerir lagi.”

“Merebut apanya? Dia datang dengan sukarela pada kami.”

Mendengar itu, Jimin langsung mendorong tubuh Jungkook, “Ucapanmu terdengar ambigu. Kau pikir aku lelaki seperti apa? Sial.”

Jungkook mendengus, “Ku rasa otakmu sudah rusak.”

“Jisoo.” Tiba-tiba sebuah suara menghentikan langkah mereka. Mereka semua menoleh ke belakang dan mendapati seorang pria dengan tubuh tinggi menjulang dan wajah tampan berdiri disana. “Aku mencarimu. Ayo makan siang bersama.”ajaknya, namun nadanya terdengar menjengkelkan di telinga Jimin, Namjoon dan Jungkook.

“Kau buta? Dia akan makan bersama kami.”desis Jungkook.

Ken maju beberapa langkah, menghampiri Jungkook dengan senyum meremehkan, “Apa kalian tidak sadar jika kalian sedang mengajak kekasih orang lain?”

“Lalu jika dia kekasihmu, apa kami harus–”

“Jungkook.” Jimin menghentikan ucapan Jungkook, ia sangat mengerti bagaimana sifat tempramental sahabatnya itu. Kemudian ia melepaskan lengan Jisoo pelan, “Pergilah. Aku tidak mau sahabatku mendapat masalah lagi.”bisiknya.

Jisoo menatap Jimin dengan perasaan bersalah. Ia tidak bisa melakukan apapun jika sudah begini. Jungkook memang bukan tipe orang yang bisa menahan kesabarannya, dia juga tidak ingin pria itu mendapat masalah lagi di sekolah.

“Ayo.” Jimin menarik lengan Jungkook dan memaksanya untuk pergi dari sana. Namjoon merangkul pundak Jungkook sembari menepuk-nepuk punggungnya, mencoba menenangkan amarah pria itu.

Menatap punggung mereka yang semakin menjauh, suara Ken membuyarkan lamunan Jisoo, “Kau tau tidak seharusnya kau pergi dengan mereka.”

Jisoo menoleh ke belakang, “Aku hanya ingin makan siang bersama sahabatku.”

“Kau berteman dengan para biang onar?”

“Jimin bukan biang onar.” Jisoo membela, namun setelah melihat ekspresi tidak senang dari kekasihnya, ia menghela napas panjang dan memilih untuk tidak berdebat lagi. “Kau bilang kau ingin makan siang, ayo.”

***___***

“Jadi selain playboy, kekasihnya itu juga menjengkelkan?” Taehyung mengangguk-angguk mengerti setelah Jimin menceritakan semua kejadian tadi siang di sekolahnya.

“Dia menjengkelkan, ya?” Hoseok juga mengangguk-angguk.

“Hey, Jungkook.” Taehyung memanggil Jungkook yang sedang membersihkan lantai. Pria itu menoleh. “Haruskah kita bermain dengannya?”

Senyum Jungkook mengembang, “Haruskah?”

“Bagaimana jika kita mencoret wajahnya?”

“Haruskah aku memakai warna merah?” balas Jungkook yang dibalas dengan gelak tawa menyeramkan dari Taehyun dan Hoseok.

Jimin dan yang lain jelas tau apa yang dimaksud dengan ‘bermain’ , ‘mencoret’ dan ‘warna merah’ yang diucapkan oleh teman-temannya itu. Perasaannya menjadi tidak enak, apalagi setelah mendengar suara tawa menyeramkan mereka.

“Jangan berbuat yang tidak-tidak.” Suga meletakkan tiga gelas cokelat panas di atas meja. “Bukankah sudah kita bicarakan kemarin, itu adalah pilihan Jisoo.”

“Tapi tetap saja, dia–”

“Honey!” Tiba-tiba Wendy muncul, menghentikan diskusi para lelaki itu. Suga tersenyum lebar melihat kehadiran kekasihnya itu. Di belakangnya, Seunghee mengikuti.

“Kenapa berada disini? Membolos les?” tebak Suga tepat.

Wendy meringis lebar, “Tiba-tiba aku ingin cokelat panas.” kemudian menarik lengan Seunghee dan membawanya ke meja yang ada di samping meja Taehyung dan yang lain.

“Kenapa duduk disana? Duduk saja bersama kami.”seru Hoseok.

“Tidak mau!” Seunghee menolak mentah-mentah. “Anggap saja kita tidak saling mengenal! Dasar cumi-cumi!”rutuk Seunghee menendang kaki Hoseok saat ia melewati mejanya.

Hoseok mengaduh, “Sakit!”

Seunghee mengabaikannya, bersungut-sungut duduk di kursinya dengan tawa geli yang terdengar dari Wendy.

“Apakah kalian belum juga baikan, huh?” dengus Taehyung mengingat pertengkaran mereka tadi siang di sekolah. Hoseok masih saja suka mengganggu Seunghee dan hari ini, dia mengerjai gadis itu lagi dengan sebuah mainan kejutan.

“Orang-orang akan ragu jika kalian adalah benar-benar sepasang kekasih.” Suga bedecak sambil geleng-geleng kepala, ia meletakkan dua gelas cokelat panas di meja Wendy.

“Terima kasih, honey!” Wendy mendongak, tersenyum lebar pada kekasihnya.

Suga hanya tersenyum sambil menghusap rambut kekasihnya itu kemudian kembali pada pekerjaannya.

“Jadi dia Wendy?” tanya Jimin karena dia belum pernah bertemu dengan Wendy sebelumnya.

“Yah, dia adalah kekasih Suga.” Taehyung menjelaskan. “Ah, seharusnya Shannon juga ada disini.”desahnya sedih. “Kenapa kalian tidak membawa Shannon?”

“Dia bilang dia harus bekerja.”jawab Seunghee.

“Halo, aku Son Wendy.” Wendy melambaikan tangannya pada Jimin.

Jimin tersenyum, “Aku Park Jimin, aku murid Haeksang.”

“Kau yang baru kembali dari China itu, kan? Suga sudah menceritakannya padaku.”

“Hey, bukankah sudah ku bilang aku tidak suka melihatmu di kuncir?” Hoseok memutar tubuhnya, berbalik ke belakang kearah Seunghee yang duduk di belakangnya.

Seunghee juga berbalik, “Jika kau menarik pitaku lagi, aku akan mematahkan jarimu!”ancamnya.

“Apa? Kau mau mematahkan jariku hanya karena aku menarik pitamu?” Hoseok mulai marah.

“Apa aku harus memukulmu juga? Atau menendangmu?”

“Kau ini perempuan atau laki-laki?!”

“Hentikan!” Jungkook menengahi keduanya. “Tolong jangan bertengkar di cafe ini.”

Seunghee hanya mendengus lantas mengembalikan pandangannya ke depan lagi. Sedangkan Hoseok, seperti tidak melihat ada Jungkook yang sedang memberikan peringatan pada mereka, ia mengulurkan tangan dan menarik pita rambut Seunghee. Gadis itu sontak menoleh, namun bibir Hoseok lebih dulu mendarat di pipinya sebelum dia benar-benar menolehkan wajah.

“YA!” Seunghee sontak berdiri, ia melotot pada Hoseok namun dengan wajah yang memerah.

Hoseok terkekeh geli tanpa dosa membuat teman-temannya yang lain berdecak malas.

“Ah, apa-apaan mereka itu?” Duduk disamping Hoseok, Jimin mendengus kesal.

“Aku ingin muntah.”sahut Taehyung.

Sedangkan Jungkook yang jelas-jelas melihat kejadian itu, nyaris memukul kepala Hoseok dengan alat pelnya.

“Jangan melakukan perbuatan asusila di depan umum.”

“Perbuatan asusila apanya?!” omel Seunghee mendorong bahu Jungkook kesal. Lalu, ia menatap Hoseok lagi yang masih terkekeh geli. “Kau, benar-benar…”

“Manisnyaaa…” seru Wendy juga tertawa melihat dua orang itu.

Di balik tempat kasir, Suga meringis bodoh melihat ekspresi kekasihnya itu.

“Kau tidak berniat untuk mencium pipi adikku setelah ini, kan?” suara Namjoon membuyarkan lamunan Suga, seolah-olah ia bisa membaca pikiran pria itu dari ekspresinya.

Suga menoleh kaget, “Hyung… tentu saja tidak.”

***___***

Jimin baru saja turun dari bus dan langsung terkejut saat ia mendapati Jisoo sedang duduk di bangku halte. Begitu menyadari kehadiran Jimin, gadis itu langsung berdiri.

“Apa yang kau lakukan disini?”tanya Jimin walaupun ia sudah mengetahui jawabannya.

“Menunggumu.”jawab Jisoo.

“Oh, apa kau ada perlu denganku?”

“Jimin.” Jisoo menyadari keanehan sikap Jimin padanya. Gadis itu menarik lengan sahabatnya, memintanya untuk duduk di bangku halte. “Maafkan aku soal tadi siang.”ucapnya.

“Kenapa kau minta maaf?”

Jisoo terdiam sejenak, di tatapnya wajah Jimin dengan raut sedih. “Saat laki-laki dan perempuan telah bersahabat sangat lama. Semuanya akan berubah jika salah satunya ada yang berkencan.” jelasnya pelan. “Aku menyadari perubahan sikapmu padaku sejak aku menjalin hubungan dengan Ken. Kita sudah tidak seperti dulu lagi.”

Jimin menghela napas, “Seperti dulu?” ulang Jimin. “Maksudmu saat kau masuk ke kamarku seenaknya tanpa mengetuk pintu. Tidur di kamarku saat ibumu memarahimu dan memelukku saat kau sedang menangis?”

“Jimin,”

“Kita tidak bisa selamanya seperti itu, Jisoo.” sela Jimin cepat, Ia menggeleng. “Kau benar, saat salah satu diantara kita telah memiliki kekasih, semuanya pasti akan berubah. Karena aku adalah laki-laki dan kau adalah perempuan. Aku tidak mau membuat Ken salah paham atas hubungan kita.”

Jimin beranjak dari duduknya. Sebisa mungkin ia tidak menoleh, menatap wajah Jisoo karena saat dia menatap, dia tau pertahannya akan runtuh seketika.

***___***

“Jadi semalam kalian bertengkar?” Jungkook menatap teman sebangkunya itu sambil memakan makan siangnya.

“Tidak bertengkar.” Jimin menggeleng.

“Lalu?”

“Tidak tau.” ia menggeleng lagi. “Tapi yang jelas, dia tidak bicara denganku sama sekali hari ini.”

“Kau tau, jika kau menyukainya, maka jangan menghindar.”

“Aku tidak mau merusak hubungan mereka.”

“Bodoh. Jika kau menyukainya, kau memang harus merusak hubungan mereka. Buat mereka berpisah dan gunakan kesempatan itu untuk menyatakan perasaanmu.”

Jimin langsung menatap sahabatnya itu dengan tatapan tak percaya, “Tsk, sungguh…apa kau tidak punya hati? Bagaimana bisa kau memikirkan cara kejam seperti itu?”

“Kejam apanya?” sahut Jungkook santai. “Itu namanya menyelamatkan Jisoo. Lihat saja, tidak lama lagi dia pasti akan menangis.”

Jimin tidak bersuara lagi. Jungkook menatap temannya itu yang sedang menatap kearah lain. Ia menoleh ke belakang, mengikuti arah tatapannya.

Jisoo dan Ken terlihat masuk ke ruang kantin bersama. Kemudian mengantri makanan. Jisoo sempat melihat Jimin duduk bersama Jungkook namun ia bersikap pura-pura tidak melihatnya.

Jungkook mendesah, “Tidak usah berpura-pura baik-baik saja. Cepat selesaikan masalahmu.”

“Kau tidak akan mengerti karena kau tidak pernah merasakan rasanya jatuh cinta.”kata Jimin, matanya masih mengikuti Jisoo dan Ken yang duduk di sudut ruang kantin.

“Mereka bilang cinta akan membuatmu jadi bodoh.” balas Jungkook santai. “Aku tidak berminat pada hal-hal seperti itu.” ia menggeleng, makanannya telah habis. Berdeba dengan Jimin yang bahkan belum menyentuh makanannya sama sekali.

Jungkook benar-benar percaya dengan istilah itu. Buktinya, cinta memang bisa membuat seseorang menjadi kehilangan pikirannya. Jimin bukan siswa yang bodoh, dia termasuk siswa pintar yang selalu menduduki peringkat 5 besar. Dia juga mudah bergaul dan memiliki banyak teman. Sayangnya, dia terlalu naif untuk urusan cinta.

Bisa di bilang, dia sudah menyukai Jisoo sejak keduanya lahir di dunia. Jimin lebih tua dua hari dari Jisoo sehingga mereka sering merayakan ulang tahun bersama. Orang tua keduanya juga berteman baik dan mereka tinggal di rumah yang bersebelahan.

Sejak kecil, keduanya selalu pergi ke sekolah yang sama walaupun terkadang mereka mendapat kelas yang berbeda. Tapi, keduanya sangat sering menghabiskan waktu bersama. Tidak jarang banyak yang menduga keduanya berkencan. Jungkook juga mengira begitu saat pertama kali mengenal Jimin dan Jisoo.

Ketika Jimin harus pergi karena pertukaran pelajar di China, Jisoo menangis karena merasa ditinggalkan. Dia bahkan tidak pergi ke sekolah selama dua hari.

Keduanya benar-benar dekat. Tapi sejak Jisoo berkencan, semuanya berubah menjadi aneh.

Jungkook merangkul pundak sahabatnya saat mereka melewati meja Jisoo dan Ken. Dia menyuruh pria itu untuk tidak menoleh kemanapun. Jangan tunjukkan wajah lemah di depan musuh.

Sementara Jisoo, gadis itu hanya menghela napas panjang diam-diam begitu Jimin bersikap seolah-olah dia tidak melihatnya duduk disana. Dia bahkan tidak menoleh sedikitpun padahal dia jelas tau jika Jisoo ada disana.

***___***

Seperti biasa, Jimin, Taehyung dan Hoseok berkumpul di cafe, tempat dimana Jungkook bekerja. Suga terlihat sangat sibuk melayani pengunjung yang sedang memesan. Sementara Jungkook dan Namjoon berkutat di belakang, mencuci piring dan gelas yang kotor. Ketiganya terlihat sangat sibuk hari ini.

“Para gadis di kelas sangat ribut karena sebentar lagi adalah hari kasih sayang. Aku benar-benar muak dengan kelas akhir-akhir ini.”desah Hoseok geleng-geleng kepala.

Taehyung menyetujui, “Aku belum memikirkan hal apa yang harus aku berikan untuk Shannon.”ucapnya. “Tapi, Shannon bukan tipe gadis yang menganggap jika hari Valentine itu penting. Jika saat itu dia bekerja, kami tetap tidak bisa merayakannya.”

“Seunghee bahkan tidak menyukai hal-hal yang manis.” sahut Hoseok. “Aku rasa aku tidak akan merayakannya.”

“Kalian beruntung.” Tiba-tiba Suga muncul, ia meninggalkan mesin kasir dan menjatuhkan diri di samping Hoseok. Pria itu menghela napas panjang lalu meminum minuman yang ada di meja secara asal. “Wendy sangat menyukai hal-hal yang manis. Aku pikir aku harus membeli bunga.”

“Bukankah Wendy bukan gadis yang feminim?” kening Taehyung berkerut.

“Penampilannya memang tidak feminim tapi hatinya sangat feminim. Terkadang dia memasakkan sesuatu untukku.”

“Benarkah?!” seru Taehyung terkejut. “Ah, membuat iri.”

“Apa kalian tidak punya sopan santun?” Jinin mencibir, melirik sinis kearah teman-temannya. “Kalian membicarakan kekasih kalian di depan pria yang tidak punya pasangan.”

Sontak, Taehyung, Suga dan Hoseok tertawa keras. Mereka mentertawakan Jimin yang langsung merubah ekspresinya menjadi cemberut.

“Sial.” umpatnya kesal. “Kalian mentertawakanku?”

Dari balik mesin kasir, Jungkook ikut tertawa terbahak-bahak, “Sudah ku bilang, kau harus segera membuat rencana untuk memisahkan mereka.”

“Diamlah!”

Saat suara pintu terdengar, Suga buru-buru berdiri untuk menyambut pengunjung yang datang.

“Selamat datang.”serunya pada seorang pengunjung yang ternyata seorang gadis itu.

“Cantik sekali.”decak Hoseok dengan mata berbinar, duduknya tepat menghadap kearah pintu. Taehyung dan Jimin sama-sama menoleh ke belakang dan mata keduanya seketika melebar melihat gadis itu.

“Kim Jisoo?”seru Taehyung terkejut.

“Oh, Taehyung?” Di tempatnya, Jisoo juga terkejut. “Kim Taehyung?”

“Kau masih mengingatku?”

Jisoo mengangguk sambil tersenyum, “Tentu saja. Kau di Yonsei sekarang?”

“Yah, akhirnya aku menemukan sekolah yang membuatku tidak ingin dikeluarkan.” katanya membuat Jisoo terkekeh.

“Aku ingin memesan dulu.”

Jisoo berbalik, menghampiri Jungkook yang kini menjadi kasir dan memesan sesuatu. Saat gadis itu menjauh, Hoseok langsung memajukan wajahnya dan berbisik pada Jimin.

“Dia pasti datang mencarimu, kan?”

“Mencariku?” Jimin tertawa mendengus. “Tidak mungkin. Lihat saja, dia bahkan bersikap seperti dia tidak melihatku.”

“Kalian bertengkar?”

“Kau ini, bukankah kau menyukainya? Kenapa bersikap seperti itu?” Taehyung memukul pundak sahabatnya itu.

“Sudahlah, Aku tidak ingin bicara. Aku sedang marah sekarang.”

Ini benar-benar menggelikan. Jungkook menganggap pertengkaran keduanya sangat kekanak-kanakkan. Dia tau bagaimana Jimin sangat ingin dekat kembali dengan Jisoo tapi saat ini dia bersikap seolah-olah dia tidak menginginkannya.

“Kau mau pesan apa?”

Kedua alis Jisoo terangkat tinggi menatap senyum Jungkook, “Kenapa kau tersenyum padaku? Apa aku lucu?”ketusnya. “Berikan aku dua strawberry smoothies.”

“Dua?” Jungkook mengulangi, masih dengan senyum.

Jisoo mengangguk, “Ia dua!”

Kemudian gadis itu berbalik, meninggalkan Jungkook.

“Hey, kau belum membayarnya.” namun suaranya tidak di perdulikan oleh Jisoo.

Gadis itu menghampiri meja Jimin. Berdiri di sisinya, ia berkacak pinggang dan memandang Jimin.

“Park Jimin.” panggilnya, nadanya terdengar kesal. “Mau sampai kapan kau mendiamkanku?”

Hoseok dan Taehyung sama-sama terkejut. Keduanya tidak menyangka jika Jisoo ternyata orang yang tidak suka basa-basi. Sementara Jungkook hanya tertawa geli, dia sudah tau akan jadi seperti ini.

“Tidak bisa seperti dulu kau bilang?” lanjutnya. “Aku tidak mau!” ia menggeleng. “Apa kau sedang menghindariku karena kau juga memiliki kekasih, huh? Kau punya kekasih?”

“Berisik sekali.” Jimin berdecak malas. Ia menutup telinganya, enggan mendengarkan omelan Jisoo.

“Park Jimin!” Gadis itu semakin kesal. Ia menjatuhkan diri di samping Jimin, dengan paksa membuatnya bergeser. Sementara Taehyung yang duduk paling ujung, mau tak mau ikut bergeser dan membuatnya semakin tersudut.

Ia mengatupkan kedua telapak tangannya di pipi Jimin, memaksa pria itu menatapnya. Untuk kedua kalinya, Jisoo membuat Taehyung dan Hoseok terkejut.

“Jawab aku!”

“Aku harus menjawab apa? Pertanyaanmu banyak sekali.”ketusnya. “Lepaskan tanganmu.” Jimin berusaha melepaskan tangan Jisoo namun gadis itu semakin menekan pipinya kuat-kuat. “Jisoo, lepawshdkafhgh…..”

“Aku tidak mau mendengar apapun ucapanmu lagi, mengerti?”tegasnya kemudian melepaskan kedua tangannya.

“Jangan bermesraan di depan umum.” Jungkok muncul sambil membawa nampan berisi minuman pesanan Jisoo. “Dan jangan lupa bayar minumanmu.”

“Jimin yang akan membayarnya.”jawab Jisoo santai sambil menyedot strawberry smoothiesnya.

Jimin sontak terkejut, “Kenapa aku?”

“Aku anggap ini sebagai permintaan maafmu kepadaku. Aku juga memesankan minuman untukmu.” Gadis itu meletakkan gelas Strawberry Smoothies yang lain ke depan Jimin.

“Permisi, nona… Bisakah kau pindah ke sebelah sana saja? Aku terjepit disini.” suara Taehyung menyadarkan yang lain bagaimana posisinya saat ini.

“Ah, maafkan aku.” Sambil terkekeh, Jisoo pindah ke samping Hoseok.

***___***

“Astaga!” Jimin terkejut bukan main saat ia mendapati Jisoo sudah duduk manis di pinggir ranjang tidurnya sambil membaca sebuah komik. “Apa yang kau lakukan disini?”

“Ibu dan ayahku sedang pergi keluar, aku bosan berada di rumah sendirian jadi aku kemari.” Gadis itu menutup komiknya. “Ibumu sedang memasak di bawah, dia bilang dia akan memanggil kita saat selesai.”

“Apa ibuku tidak bilang jika aku sedang mandi?”

“Ibumu mengatakannya, kenapa?”

Jimin mendesah panjang sambil mengacak rambutnya dengan handuk, “Jika ibuku memberitahumu, harusnya kau tetap duduk di bawah menungguku. Bagaimana jika aku hanya memakai handuk saat keluar?”

“Memangnya kenapa?”balas Jisoo polos. “Kau juga sering melihatku hanya memakai handuk.”

Oh Tuhan gadis ini.

“Jangan lakukan itu di depan Ken, mengerti?”

“Lakukan apa?”

“Sudahlah.” Jimin menyampirkan handuknya diatas ranjang lalu merebut komik yang di pegang Jisoo dan meletakkan pada tempatnya kembali. “

“Jimin.” panggil Jisoo.

Jimin menjatuhkan diri di kursi belajarnya, hanya menoleh sekilas dari punggung, “Apa?”

“Apa kau benar-benar memiliki kekasih?”

Jimin tersentak, ia berdehem, mencoba bersikap biasa, “Memangnya kenapa? Apa aku tidak boleh memiliki kekasih? Aku tidak mau terus-menerus di anggap penyuka sesama jenis dengan Jungkook.”

Jisoo tidak tertawa sama sekali mendengar candaan Jimin tersebut. Gadis itu justru terdiam.

Karena tidak mendengar suara apapun, Jimin berbalik ke belakang. Ia memutar kursinya dan duduk menghadap Jisoo.

“Apa yang terjadi denganmu?”

Pandangan Jisoo menerawang kearah lantai yang di pijaknya, ia tersenyum gamang, “Tidak. Aku hanya baru mengetahui jika seperti ini rasanya.” Kening Jimin berkerut mendengarnya. “Ternyata rasanya memang sangat aneh. Rasanya seperti kehilangan seseorang. Entahlah…” gadis itu mengangkat tatapannya, ia memandang Jimin sambil mengendikkan kedua bahu. “Aku mengerti perasaanmu sekarang.”

Jimin tidak mengerti situasi apa yang sedang terjadi antara dirinya dan Jisoo sekarang. Kenapa tiba-tiba suasana jadi begitu serius?

“Rasanya aku tidak bisa percaya jika kau benar-benar memiliki kekasih.” ia menggeleng dengan tawa paksa. “Saat melihat Jiminku bersama gadis lain, aku pasti tidak akan menyukainya. Rasanya seperti orang itu merebut benda kesayanganku.” kini wajahnya berubah murung, ia kembali menatap lantai. “Aku terus berpikir apakah gadis itu adalah gadis yang baik? Bagaimana bisa dia membuat Jiminku menyukainya? Apa Jiminku akan bahagia jika bersamanya? Aoa dia tidak akan menyakiti Jiminku? Dan masih banyak lagi. Hal-hal itu terus saja menghantui pikiranku.”jelasnya pelan. “Mungkin kau juga berpikir seperti ini saat aku mulai berkencan. Tapi, aku justru tidak perduli dan memikirkan diriku sendiri. Kau pasti mengkhawatirkanku. Sekarang aku mengerti perasaan itu.”

Jimin benar-benar bungkam. Ia tidak menemukan kata-kata yang tepat untuk membalas perkataan Jisoo itu. Nyatanya, dia tidak memiliki kekasih. Bahkan tidak memiliki seseorang yang di sukai. Andai saja gadis itu tau jika dia menyukainya. Sejak dulu. Sejak lama.

“Tapi, jika Jiminku bisa bahagia. Aku rasa aku akan merelakannya. Walaupun itu pasti menjadi hal yang sulit untukku.”lanjutnya lalu tertawa pelan.

Gadis itu menatap Jimin, kini dengan senyum.

“Kau harus bahagia. Karena jika kau tidak bahagia, aku pasti akan memberikan pelajaran pada gadis itu.”

“Aku tidak memiliki kekasih.” Jimin berseru membuat senyuman Jisoo menghilang seketika. Ia menggeleng, berbicara sambil menatap manik mata gadis itu. “Dan aku yang akan memberikan pelajaran pada kekasihmu jika kau tidak bahagia.”

“Jimin…”

“Aku senang karena kau akhirnya mengerti.” Pria itu tersenyum lebar hingga matanya membentuk sebuah garis. Lantas ia berdiri dan mengacak rambut Jisoo, “Ayo makan.”

***___***

“Aku pikir aku akan menyerah.”

Jungkook mendesah panjang karena lagi-lagi ia harus mendengarkan keluhan Jimin. Pria itu menurunkan komiknya dan melirik sahabatnya itu sekilas.

“Menyerahlah kalau begitu.” ucapnya dengan nada malas lalu kembali membaca komiknya.

“Kenapa kau seperti tidak perduli begitu?”dengus Jimin.

Jungkook mendesah lagi, “Aku perduli.”jawabnya dari balik komik.

“Kau menyuruhku menyerah begitu saja. Itu namanya tidak perduli.”

“Hey!” Jungkook melempar komiknya keatas meja. Dia benar-benar gemas menghadapi Jimin. “Aku menyuruhmu untuk terus berusaha tapi kau memilih untuk menyerah. Dan sekarang, saat aku mengatakan sebaiknya kau menyerah, kau bilang aku tidak perduli. Lalu aku harus bagaimana?”

Jimin mengerjapkan matanya beberapa kali. Ia terkejut dengan omelan Jungkook padanya, “K-kenapa kau marah?”

“Karena kau tidak memiliki pendirian.” Jungkook mendesah panjang sambil mengacak rambutnya frustasi. “Kau adalah laki-laki, kan?”

Jimin mengangguk-angguk.

“Jadi jangan jadi selemah ini. Jika kau menyukainya, sebaiknya kau kejar dia. Menjadi orang yang terus menyukainya dalam diam tidak akan menghasilkan apapun untukmu. Itu hanya akan sia-sia.”

***___***

Jimin melempar bolanya ke dalam keranjang kemudian mengumpat kesal karena bolanya membentur papan ring. Sudah berkali-kali ia mencoba mencetak skor tapi semua tembakannya tetap tidak tepat.

“Apa Jisoo benar-benar telah membutakan matamu?” Taehyung menatap Jimin sambil geleng-geleng kepala. “Apa kau tidak bisa melihat keranjangnya? Kenapa kau terus menembak kearah yang salah?”

“Orang yang pintar saja bisa menjadi bodoh seperti ini.”sahut Hoseok.

Jimin melemparkan bola basketnya dengan kesal lalu mengacak rambutnya. Kenapa akhir-akhir ini dia tidak bisa fokus dengan apapun? Pikirannya berkecamuk.

“Beritahu dia. Apa dadamu tidak terasa sesak menyimpannya terus-menerus?”

“Sudah sangat sesak hingga rasanya mau meledak.”

Jimin menghela napas panjang. Ia menjatuhkan diri di salah satu anak tangga lapangan basket taman Hangang. Dia meraih kemeja sekolahnya yang ia letakkan begitu saja diatas tas, dia tidak berniat untuk memakainya jadi dia melipatnya dan memasukkan ke dalam tas.

“Bukankah itu Ken?” ia bergumam sendiri saat matanya menangkap sosok seseorang yang sedang berjalan dengan seorang wanita tak jauh di depannya. Jimin melirik kearah wanita yang sedang di gandengnya. Bukan Jisoo. Siapa wanita itu?

“Kau bicara apa?”kening Hoseok berkerut, tak mendengar ucapan Jimin.

“Itu Ken.” ia menunjuk ke depan. “Dan dia tidak sedang bersama Jisoo.”

Hoseok dan Taehyung mengikuti arah telunjuk Jimin, “Kau tidak berpikir jika wanita itu adalah adiknya, kan?”seru Hoseok.

Taehyung mengangguk-anggukkan kepalanya, “Apalagi ibunya.”

Amarah Jimin sontak meluap, “Brengsek. Dia mempermainkan Jisoo.” Pria itu menjatuhkan tasnya ke lantai dan berjalan dengan langkah-langkah panjang menghampiri Ken. Kedua tangannya mengepal di samping tubuh. Sedangkan di belakangnya, Hoseok dan Taehyung mengangkat kedua bahu mereka lalu mengikuti Jimin.

Sosok Jimin langsung menghentikan langkah Ken dan menghilangkan senyuman dari wajahnya. Pria itu terkejut, buru-buru ia melepaskan gandengannya.

“Kau tidak akan mengatakan jika dia adalah adikmu, kan?” desis Jimin tajam. “Apalagi ibumu.”

Mencoba bersikap tenang, Ken tertawa, “Aku rasa aku tidak perlu memberitahu apapun padamu.”

“Apa Jisoo mengetahui ini?” Jimin tidak perduli. “Jisoo tau jika kau jalan dengan gadis lain di belakangnya?!”

“Siapa dia?” wanita yang sedang bersama Ken bertanya dengan kening berkerut. “Dan siapa Jisoo?”

Jimin tersenyum menyeringai, “Jadi kau juga tidak tau jika pria ini sudah memiliki kekasih?”

“Kekasih?” wanita itu terlihat terkejut.

“Hentikan.” Ken memandang Jimin tak kalah tajam. “Jangan urusi urusanku.”

“Jisoo adalah urusanku.” Rahang Jimin mengatup keras. “Dan kau mempermainkannya!”

Tidak bisa menahan amarahnya lagi, Jimin mengulurkan tangan dan mencengkram kerah baju Ken. Di tatapnya pria itu lekat-lekat seakan memberikan peringatan keras dari sana.

“Ku peringatkan padamu, jika kau membuat Jisoo menangis. Kau akan berurusan denganku.”

Jimin melepaskan cekalannya kasar hingga Ken termundur beberapa langkah ke belakang. Pria itu kemudian berbalik pergi. Meninggalkan taman Hangang juga teman-temannya.

TBC

11 thoughts on “Bangtan’s Story [Jimin’s Version] : Just One Day [1/2]

  1. Annisa Icha berkata:

    Sahabat jadi cinta, pasti Jimin sakit hatinya suka sama sahabat sendiri tapi dianya udah punya pacar. Tapi kaya’nya Jisoo juga suka sama Jimin.

  2. Oh Min Joo berkata:

    Lah? Bukannya suzy toh? =_=
    Saya kurang kenal kim jisoo, jadi ga tau, lagian ditaroh lee min ho, jadi kepikirannya suzy :3
    BANYAKIN SEUNGHEE-JHOPE MOMENT!!GUA SUKA NGELIAT MEREKA RIBUT!!😄 MEREKA COUPLE YANG PALING GUA SUKA DI BANGTAN STORY!!😄
    Gua kira udah ini jungkook =_= taunya jauh banget malah jimin :3
    Jin pasti terakhir, tentang cerita versi jimin, gua komennya di part 2 aja ya :v

    Gua udah baca tapi milih komen disini dulu, ditunggu JUNGKOOK VERSI!!😄

  3. Jung Han Ni berkata:

    daebak, aku jadi inget sahabat cowo aku dulu, ultahnya cuma beda 2 hari #baper
    seru banget eon ceritanya😀 ken menyebalkan..

  4. Jung Han Ni berkata:

    daebak, aku jadi inget sahabat cowo aku dulu ultahnya cuma beda 2 hari #baper
    seru banget eon ceritanya😀 ken menyebalkan..

  5. Jung Han Ni berkata:

    seru banget eon ceritanya😀 jadi inget sahabat cowo aku dulu ultahnya cuma beda 2 hari :’)
    ken menyebalkan ya..
    keep writing!

  6. Taehyungie berkata:

    Gak tau kenapa aku suka kalo baca cerita tentang persahabatan laki-perempuan. Dulu aku juga sempet kaya gitu, punya sahabat cowok tapi karena dia udah punya cewek jadinya aku ngejauh sampe sekarang:( sedih rasanya, kangen juga tapi mau gimana lagi udah susah:'” *curcol* *abaikan*
    Ngomong2 aku suka karakter jimin disini😀 aku gak nyangka ternyata jimin di couple-in sama jisoo hoho. Gapapa sih, jisoo cantik juga wkwkwk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s