Mind Part 2

MIND

Author : IRISH

Tittle : Mind

Main Cast : EXO Members, The Sun and The Moon

Genre : Fantasy, Life, Romance

Rate : PG-16

Lenght : Chapterred

Summary        : “Aku menghabiskan hidupku di zaman ini, berharap kau suatu hari akan kembali, dan setelah dua ratus lima puluh tahun.. kau terbangun?”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

“Kau bicara padaku?”, tanyaku pelan

Ya.. Tentu. Pada siapa lagi?

Ku akui mulutku tidak bisa berhenti menggumam takut saat Ia menyahuti pertanyaanku lewat speaker.

“Bagaimana bisa?”

Aku mendengarmu.. Kumohon, siapapun kau, bagaimanapun dirimu, kumohon, jangan berikan aku pada mereka..

Aku melepas headphone ku. Dan mematikan speaker bilik itu.

“Andwae. Tidak seharusnya Ia bicara padaku.”

Aku melihat kearah kamera pengawas Appa, saat kamera itu mengarah ke sudut lain, aku mengambil tabung itu dari bilik pikiran dan memasukkan tabung lain ke sana. Tanganku dengan panik menyembunyikan tabung merah muda itu di saku dalam jaketku. Dan aku meneruskan tugasku.

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE SUN

Aku memandang ke arah rumput hijau menghampar di luar rumah sementara kami. Dan terdiam saat melihat seorang yeoja—manusia—tersenyum pada seorang namja—vampire, bangsa kami—dan menatap namja itu dengan tatapan yang sangat hangat. Tangannya menggenggam erat tangan beku namja itu, seolah perbedaan suhu tubuh antara manusia dan vampire bukanlah persoalan baginya.

Yeoja itu tampak sangat bahagia. Dan Ia seperti tidak ingin melepaskan namja itu. Walaupun aku yakin, besar kemungkinan beberapa lama setelah hari ini, yeoja itu pasti akan mati di tangan namja yang sekarang dirangkulnya.

Memuakkan. Perasaan manusia selalu membuatku menertawakan mereka. Mereka menyedihkan. Mereka sanggup memiliki perasaan pada makhluk yang sudah mati seperti kami. Makhluk yang tidak mungkin memiliki perasaan apapun. Terlebih lagi, perasaan buta mereka pada kami hanya akan membawa mereka pada kematian menyedihkan.

“Apa yang sedang kau lakukan Taeyang?”

Aku tersentak saat mendengar suara Baekhyun oppa. Ia bercahaya seperti biasanya, dan membuatku sedikit berjengit menjauhinya.

“Ah, maaf soal cahaya ini. Oppa sedang senang hari ini.”, ucapnya, berusaha meredupkan cahaya yang selalu ada disekitarnya itu.

“Gwenchana. Kenapa Oppa begitu senang?”, tanyaku

Ia tersenyum padaku, membuat nya kembali bercahaya, dan sekali lagi membuatku berjengit menjauh.

“Tidak heran kenapa Oppa tidak punya teman sama sekali.”, gerutuku membuat cahaya di sekitar Baekhyun oppa meredup.

“Taeyang..”, ucapnya dengan suara pelan yang selalu Ia gunakan saat bicara dengan kami, keluarganya.

“Aku hanya berkata jujur Oppa.”, bantahku membuatnya memandangku, lama.

Satu hal lagi yang membuatku yakin Baekhyun oppa bukanlah vampire seperti kami semua. Ia vampire yang berbeda. Jika kami semua punya mata dengan warna semerah darah, Baekhyun oppa satu-satunya vampire yang punya mata dengan warna hitam kelam, menyejukkan. Begitu manusia.

“Aku tau aku dijauhi karena cahaya ini, tapi apa salah?”, tanyanya dengan nada bicara yang mulai meninggi

“Oppa marah padaku?”

Baekhyun oppa segera tergeragap.

“Ani. Oppa tidak marah padamu, Taeyangie.”

Baekhyun oppa kemudian memandang keluar, ke arah sepasang kekasih—mungkin—yang tampak tidak mempedulikan bahwa mereka berbeda tadi. Aku yakin Baekhyun oppa juga melihat hal yang sama denganku, tapi reaksinya berbeda denganku yang ingin tertawa karena kebodohan manusia, Baekhyun oppa malah tersenyum.

Ia tersenyum!?

“Oppa suka melihatnya?”, tanyaku

“Tentu saja. Apa yang salah dengan mereka? Mereka tampak saling menyayangi.”

“Tapi namja nya adalah seorang vampire oppa!”

“Oppa tau. Lalu kenapa?”, Baekhyun oppa bahkan bicara tanpa memandangku

Aku mendengus kesal. Baekhyun oppa terlalu manusia! Ia banyak menyukai hal-hal yang disukai manusia. Dia bahkan tidak terbakar dibawah sinar matahari.

Dengan kesal aku melangkah meninggalkan Baekhyun oppa, walaupun aku masih bisa mendengar apa yang Ia ucapkan.

“Akan sangat menyenangkan jika ada seorang manusia dirumah membosankan ini..”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

Aku berbaring ditempat tidurku. Memperhatikan tabung berwarna merah muda itu. Ada benang halus didalamnya. Bergerak lambat, seolah ada cairan didalam tabung itu. Aku terdiam. Pikiran terakhir pemilik pikiran itu mengusik ku.

Aku menyimpan tabung merah muda itu di dalam laciku. Lalu aku berjalan keruangan Appa. Appa tertidur di mejanya. Aku tersenyum kecut. Kesimpulanku, Appa sudah membunuh banyak orang—dengan membunuh pikiran bisa kumasukkan dalam keadaan membunuh orang juga kan?

Aku memandang loker Appa, ada note berwarna merah disana. Aku melangkah dan mengambil note itu. “Penyelamatan Darurat Pemilik Pikiran Untuk Tubuh”. Aku membaca note itu. Tidak begitu menarik. Hanya cara-cara simpel untuk memasukkan pemilik pikiran dalam tubuh manusia, lalu cara urgent yang bisa dilakukan manusia jika suatu hari pemilik pikiran berusaha merebut tubuhnya. Aku meletakkan note itu kembali di loker Appa, lalu meninggalkannya.

“Hanya jika anaknya mati, kurasa akan ada banyak aset disini yang bisa kugunakan untuk membalas perbuatan mereka.”

Aku terhenti di depan kamar Umma tiriku. Apa yang Ia bicarakan?

“Ya, oh, soal anaknya, dia bisa kuhilangkan dengan mudah, bangsa mereka tidak akan bisa membaca taktik kita.”

Tunggu. Dia. Dia..

“Ya, tenanglah, mereka juga tidak akan tau penyamaranku, mereka hanya akan berpikir aku manusia, tunggu saja sampai ku habiskan darah mereka. Apa? Hahaha, pemilik tubuh ini sudah kalah. Dia sangat lemah.”

Umma ku. Pemilik pikiran yang ada didalam tubuh manusia?

Aku berlari masuk ke kamarku. Jadi.. Jadi.. Umma ku? Andwae. Dia pasti ingin membunuh Appa.

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE SUN

“Taeyang-ah, kau tau apa hal yang paling berarti di dunia ini?”

Aku memandang Suho oppa, Ia tampak melamun, tatapannya tidak lepas dari langit malam di atas sana.

“Apa itu Oppa?”

“Punya sebuah keluarga.”

“Bahkan untuk vampire seperti kita?”

“Tentu saja. Walaupun dalam keluarga kecil kita sering terjadi pertengkaran, terutama karena Baekhyun yang berbeda, tapi hal itulah yang menjadi kelebihan kita.”

“Maksudnya?”

“Tidak ada vampire yang sanggup bertahan hidup dibawah sinar matahari. Dan Baekhyun bisa. Bahkan jika Ia menyentuh kita, kita juga tidak akan terbakar matahari. Lagipula.. Dia lah yang membesarkanmu.”

“Nde?”

Aku terkesiap. Tidak pernah sekalipun aku mendengar cerita ini dari Oppa ku yang lainnya.

“Dia yang menemukanmu saat kau masih bayi. Dia yang merubahmu jadi seperti kami, dan juga, dia yang memberimu nama, Taeyang, matahari, hal yang sangat dibenci oleh vampire, tapi menjadi kelebihan Baekhyun.”

“Jadi.. Namaku..”

“Baekhyun yang memberikannya.”

Aku terpaku. Benar-benar tidak bisa percaya. Bagaimana mungkin Baekhyun oppa yang setiap hari selalu bertengkar denganku karena masalah cahaya adalah sosok yang menyelamatkanku dan merawatku sejak kecil?

Bagaimana mungkin aku tidak bisa mengingat hal itu!?

“Bukankah seharusnya kau berbaikan dengannya sekarang?”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

Aku mengendap-endap ke kamar Umma tiriku, mencuri dengar apa yang Ia bicarakan dengan orang asing yang kemarin juga dihubunginya.

“Aku tidak menemukan tabung itu di laboratoriumnya. Tapi jika gadis itu tidak ada di masa itu, pasti Ia sudah membawanya dari masa lalu.”

“Apa warna tabungnya? Merah muda?”

“Oh, ahh, mungkinkah ada di tempat anaknya ”

“Tunggu. Akan kucari disana.”

Aku segera berlari ke kamarku. Umma tiriku tidak pernah mengizinkanku mengunci pintu. Jadi sekarang, bagaimana aku harus menyelamatkan diriku?

Dengan cepat aku mengambil tabung merah muda yang kucuri. Lalu memandang pemilik pikiran yang ada didalamnya.

“Apa kau seorang yeoja? Apa mereka mencarimu? Kenapa? Siapa kau?”

Kudengar langkah Umma ku. Aku panik. Aku membuka tutup tabung itu, dan memandang isinya. Cairan. Sudah kuduga pemilik pikiran itu bergerak karena ada cairan.

Tanpa pikir panjang, aku meminum isi tabung itu. Tabung itu kini kosong. Aku meneguk air putih yang ada dimejaku. Rasanya aneh. Lalu aku menuangkan air putih ke tabung itu, dan mengisinya dengan bunga tulip yang diberikan Appa. Rasa mual menyeruak. Aku menahannya. Kurasa rasa mual dan pusing ini kurasakan karena aku takut dan panik.

Aku segera menutupi tubuhku dengan selimut. Tidak lama, Umma membuka pintu kamarku, kubiarkan dia memeriksa seisi kamarku, dan kubiarkan ia membolak-balik tubuhku. Saat posisiku terlentang, aku melihat Umma memegang tabung yang sudah kuisi bunga tadi.

Tidak bisa ku bohongi adrenalinku terpacu. Jantungku berdegup beberapa hentakan lebih cepat, membuatku segera berusaha menenangkan pikiranku. Terutama saat Ia menciumnya, lalu menyernyit. Apa Ia tau?

Nafasku terasa ringan saat Ia menggeleng dan meletakkan tabung itu kembali ke mejaku dan keluar. Aku bangkit perlahan, lalu mendekatkan telingaku ke pintu.

“Ada tabung dikamarnya, tapi tidak ada bangsa kita disana.”

Tentu tidak ada. Aku meminumnya.

Gomawo..

Suara apa itu?

Ini aku. Pikiran yang kau minum..

Bagaimana kau bisa ada?

Aku pikiran, dan sekarang kita berbagi pikiran..

Jadi kau benar-benar masih hidup?

Gomawo.. Jeongmal gomawoyo.. Kau tidak memberikanku pada mereka. Kupikir kau akan mereset ku..

Aku dengan panik berbaring ditempat tidur. Jadi. Karena aku meminum Pemilik Pikiran tadi, sekarang aku dan dia hidup di satu badan?

Ya. Kita berbagi pikiran sekarang. Apa kau keberatan?

Aku masih tidak mengerti. Bagaimana kau bisa bertahan hidup? Apa teman-temanmu yang lain juga sepertimu?

Ahh.. Aku tidak tau tentang itu. Jadi, apa kita berteman Luna?

Bagaimana kau tau namaku? Aku membulatkan mataku kaget, tak percaya.

Aku mendengar semua suara yang ada di sekitar tempatku kau simpan.

Benarkah?

Ya.. Aku mendengarmu, dan beberapa suara lain. Tapi aku tidak melihat apapun. Ahh. Suara laki-laki yang membawaku kesini, aku mendengar suaranya juga. Apa dia bersamamu?

Dia Appa ku. Maaf karena Dia membawamu kesini.. Aku—untuk pertama kalinya—merasa bahwa apa yang dilakukan Appa ku salah. Selama ini aku sama sekali tidak tau tentang pekerjaan Appa ku, bahkan.. sampai kau ada di dalam tubuhku, aku masih tidak mengerti apa yang terjadi.

Aku juga tidak tau Luna. Mau ku beritahu? Appa mu bekerja dengan membunuh bangsaku, dan mengambil pikiran mereka, membawanya ke masa mu, membuat mereka jadi lupa pada semua hal, dan memanfaatkan kekuatan mereka untuk menghancurkan bangsanya sendiri dimasa lalu.

Appa ku melakukan hal sekejam itu?

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE SUN

“Oppa, apa yang mungkin terjadi jika salah satu dari kita tertangkap?”, aku memandang Kyungsoo oppa saat Ia tampak tengah sibuk membaca sebuah buku.

“Kurasa kita akan kembali sebagai sosok yang berbeda. Dan membunuh bangsa kita sendiri.”

“Apa Oppa pernah melihatnya?”

“Ya. Beberapa dari bangsa kita, kembali dalam tubuh manusia, dan membunuh keluarga besarnya sendiri.”

Aku menyernyit, tidak membayangkan bangsaku kembali dalam sosok seperti apa, yang jelas..

“Jika aku tertangkap, aku lebih memilih mati daripada harus kembali dan membahayakan kalian semua.”

Kyungsoo oppa tersenyum memandangku.

“Semua dari kita akan berpikiran seperti itu Taeyang-ah.. Tapi manusia itu sudah pintar menjebak kita.”

“Keundae oppa..”

“Hmm? Waeyo?”

“Apa itu artinya cepat atau lambat bangsa kita akan musnah?”

Kyungsoo oppa tersenyum tipis.

“Jika keadaannya seperti ini, tidak ada jawaban lain selain ya.”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

Aku memejamkan mataku setelah untuk kedua kalinya melihat visualisasi ingatan dari pemilik pikiran yang sekarang ada di dalam tubuhku.

Kau tau, bayangan itu sangat menyeramkan. Dan juga, bangsa apa kau? Kau bukan manusia?

Bukan.. Kami adalah vampire. Pernah mendengarnya? Kurasa di buku-buku sejarah di zaman ini bangsa kami masih ada.. Tapi jika apa yang manusia sekarang lakukan terus terjadi..

Kalian mungkin tidak akan ada?

Hmm.. Seperti itu lah. Kau tau Luna, kurasa ucapan salah satu Oppa ku benar. Dulu aku selalu berpikir bahwa semua manusia itu jahat, tapi kau tidak. Kau menyelamatkanku. Aku berhutang nyawa padamu Luna..

Tidak apa-apa. Aku juga menganggap bahwa vampire pasti menyeramkan, dan suka berkata-kata menyeramkan juga..

Aku tertawa pelan, teringat pada film-film tentang vampire yang pernah ku tonton.

Hey, kami tidak seperti itu!

Aku tersenyum samar, Ia tampak sangat tidak setuju saat aku membandingkan sosok vampire di film—yang notabene tampak menyeramkan dengan tubuh seperti zombie namun memiliki taring—dengan sosok vampire yang sebenarnya tampak berparas sempurna, seperti namja-namja yang ada dalam ingatan nya.

Mereka Oppa ku..

Ah, aku mengerti. Lalu.. Namamu.. Taeyang?

Ya. Namaku Taeyang.. Kau benar-benar tidak keberatan berbagi pikiranmu denganku Luna?

Aku menggeleng pelan.

Tidak. Kau tau, aku tidak pernah benar-benar bicara pada anak-anak sebayaku disini. Mereka tidak menyukaiku.

Aku memejamkan mata saat Taeyang teringat pada salah seorang namja dalam ingatannya. Namja yang tampak sering duduk sendirian, dan lebih sering menjauh dari Taeyang.

Aku bahkan belum meminta maaf padanya atas perlakuanku..

Memangnya apa yang sudah kau lakukan?

Dia.. adalah vampire yang berbeda. Semua vampire akan terbakar jika terkena matahari, tapi tubuh Oppa ku itu malah bisa bercahaya seperti matahari, membuatnya dijauhi oleh banyak vampire, karena ada saat-saat ketika Ia akan tidak sanggup mengontrol cahayanya dan berbahaya bagi kami.

Unik sekali.. Ia.. Vampire yang bercahaya seperti matahari..

Benar. Dan nyatanya, dia adalah orang yang menyelamatkanku saat aku masih bayi, dia yang merawatku sampai aku menjadi seorang vampire, bahkan dia yang memberiku nama.

Taeyang, matahari. Kurasa Ia benar-benar menyukai cahaya.

Aku merindukan nya.. Ia bahkan tertangkap sebelum aku.

Benarkah?

Ya. Dia tertangkap beberapa tahun yang lalu.. Dan aku.. sangat rindu padanya..

Kurasa Taeyang tengah merasakan sedih. Terbukti dengan bagaimana aku diam-diam merasa sesak. Seolah ikut merasakan kesedihannya.

Maaf Luna, kau tidak seharusnya ikut merasa bersedih karenaku..

Tidak apa-apa.. Lagipula, untuk sementara ini kita akan terus bersama bukan?

۩۞۩▬▬▬▬▬▬ε(• -̮ •)з To Be Continued ε(• -̮ •)з ▬▬▬▬▬▬▬۩۞۩

14 thoughts on “Mind Part 2

  1. Nurnie berkata:

    Sdkit mulai faham nich eon .
    Tp msih belum ngerti sma the moon and the sun ? Bisa bntu ngjelasin gc eon ?? Hehe😀

  2. Sehunlover berkata:

    Masih ttep keren, dan aku mulai ngerti kseluruhannya.. Tp tokoh utama dsini moon dan sun? Brrti luna & taeyang? Aku kira awalnya sun itu cowo dari summary nya.. Atau mungkin yg dmksd itu baekhyun? Aku pnasaran bgt.. Ttep smangat ya thor nulisnya.. Ditunggu next chap^^

  3. Natalia Rin berkata:

    Aaah, udah mulai paham sama alurnya. Kerenn😄 Jadi, di masa lalu itu banyak vampire yang hidup? Tetapi, manusia di ‘masa’ depan datang mengambil pikiran mereka (termasuk kekuatan mereka) , dan memanfaatkannya untuk menghancurkan ‘kaum’ si pemilik pikiran? Appanya Luna termasuk orang itu?
    Mungkin aslinya eomma tirinya Luna itu manusia di ‘masa depan’ yang pikirannya berhasil di ambil alih oleh vampire yang pikirannya di ‘kurung’ di dalam tabung dan Ia mendendam sama manusia di masa depan? Kukira tabungnya besar, mungkin…… sebesar galon :D? Hehehe, taunya cuma kaya botol kecil ya?
    Jadi, Baekhyun ama Taeyang itu sudah ditangkap sama Appanya Luna? Trus Baekhyun-nya gimana nasibnya thor?
    Taeyang sama Luna yang pikirannya bersatu gimana jadinya? ‘Mereka’ bakal balik ke masa lalu kah?
    Banyak pertanyaanku tentang ff ini, hehehe, termasuk tentang tokohnya yang masih bikin aku juga yang baca (mungkin) bingung, tapi, author bener” keren deh, bisa bikin dua side orang yang berbeda di jaman yang berbeda juga ^^.The Moon sama The Sun itu OC ya? Penasaran nih, sama lanjutannya. Tetep semangat untuk ngelanjutin-nya thor ^O^ di panjangin dikit boleh nggak? XDXD Fighting!!❤

  4. Maya helena berkata:

    Mulai ngerti jadi taeyang tu vampire yg dibunuh dari jaman dulu oleh appanya luna .Mulai ngerti thor hehehe😀 fighting thor keren dah efefnya lanjut ye thor😀

  5. exo_yensi berkata:

    ohh mulai ngerti ceritanya + alurnya ahh author pintar banget sih bikin ff kek gini, awalnya ku pikir pertama kali membaca nama taeyang yg mncul di pkiranku adalah dia namja tpi ternyata bkn yah haha syukurlah, penasaran gimana nasip baekhyun dan kawan2

  6. JeaKhi99 berkata:

    Mulai paham ceritanya.. Keren dah kakk..
    The Moon itu manusia yang hidup di jaman sekarang? Dan The Sun di masa lalu?? Iya gkk..
    Penasaran sama kelanjutannya. Apalagi sama nasib vampire” yg udah mau punah, gara” orang kyk appanya The Moon. Nasib Baekhyun juga.. .
    Baekhyun disini main cast cowokkah?

    Keren dehh.. ini akan happy ending kan??

  7. denia berkata:

    Terus vampir vampir yang cuman tersisa pikiran aja itu raga mereka mati ya???
    Hmm sevbelumnya aku kira luna pergi pake mesin waktu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s