Forced Married part 4

Forced Married 2

Title : Forced Married

Author : Nisa Amini / @fangirlxsj

Genre : Romance, Comedy (little), family, fluff

Rating : PG-14

Main Cast : Kim Hyejin (OC), Oh Sehun

Summary : 

Menikah karena sebuah hal yang tidak disengaja yang membuat kedua orang tua Sehun salah paham, bukankah lucu? Akankah kedua pasangan ini bisa menjalani kehidupan pernikahan yang dipaksakan?

***

CHAPTER 3

SEBELUMNYA…

Tanpa diduga Sehun mencondongkan wajahnya kearah Hyejin yang memang tak jauh dari tubuhnya. Hyejin yang merasa kaget serta bingung langsung refleks memundurkan wajahnya kebelakang, mencoba menghindar dari wajah Sehun yang sekarang sudah sangat dekat dengan wajahnya.

Bahkan gadis itu bisa merasakan deru nafas Sehun yang sangat lembut menerpa wajahnya. Tunggu… bahkan sekarang Hyejin merasa terhipnotis dengan bau tubuh Sehun yang sangat menenangkan indera penciumannya. Hyejin tidak bohong, ia menyukai bau ini…

Dengan cepat Sehun langsung memalingkan wajahnya kearah telinga gadis itu. Lalu saat itulah bisikkan hangat terdengar di telinga Hyejin.

“Tunggu disini dan aku akan ikut pergi ke Daegu bersamamu”

Setelah itu Sehun langsung mengangkat wajahnya seperti semula. Sehun tersenyum penuh kemenangan melihat wajah Hyejin yang masih diam seperti patung es. Ternyata gadis ini sangat mudah ditebak olehnya.

Ada apa dengan diriku? Kenapa tubuh ini mejadi kaku ketika ia dekat denganku?  – Hyejin 

Dasar bodoh.Wajahmu sangat mudah ditebak olehku, jangan salahkan aku jika kau jatuh cinta padaku…  – Sehun

CHAPTER 4

Sudah hampir berapa jam Sehun menyetir sekarang? 1 jam? 2 jam? Atau 3 jam? Baru kali ini ia menyetir sejauh ini tanpa berhenti di tempat peristirahatan. Bahkan ketika ia berangkat, langit masih terlihat terang dan cerah tapi sekarang sudah berubah menjadi gelapnya malam yang dingin.

Bahkan orang yang berada disebelah Sehun sekarang sudah tertidur sejak beberapa jam yang lalu. Kadang, suara dengkuran keluar begitu saja dari mulut gadis itu. Sehun pun sampai dibuat bingung oleh kelakuan Hyejin itu, mana ada seoarang gadis yang mendengkur dengan sekencang itu?

Pemandangan kali ini terlihat seperti pedesaan, meskipun ini sudah malam hari tapi Sehun masih bisa melihat banyaknya berpetak-petak sawah yang ada. Apa ini sudah sampai? Sehun hanya takut tersesat, meskipun gadis ini sudah mencatat alamat rumahnya tapi tetap saja Sehun tidak mengetahui dimana letak rumah Hyejin.

Dengan gerakan pelan Sehun memposisikan tubuhnya menghadap Hyejin yang sedang tertidur dengan pulas. Sehun pun tanpa ragu membangunkan gadis tukang tidur itu.

“Hey, gadis bodoh. Cepat bangun!” perintah Sehun sambil mengoyangkan pundak Hyejin untuk segera bangun dari tidurnya. Tapi respon gadis itu hanya menggeliat pelan dan kembali merapatkan matanya.

“Aish. Apa kau sedang menguji kesabaranku lagi, huh? Cepatlah bangun! Aku akan benar-benar membuangmu di tengah sawah ini jika kau tidak juga bangun gadis bodoh!” sekarang Sehun mulai membangunkan Hyejin dengan cara yang sedikit kasar.

Yeah, akhirnya Hyejin bisa membuka matanya yang sejak tadi sangat sulit untuk terbuka. Tapi…–Oh tidak! Tatapan mata Hyejin terlihat sangat kesal dengan pria yang ada disampingnya ini. Gadis ini benar-benar merasa terusik.

“Kenapa kau selalu mengusikku, huh? Konsetrasilah menyetir! Jika kita kecelakaan bagaimana? Apa kau mau tanggung jawab? Ah dan satu lagi jangan lupa untuk memberi tahuku jika kita sudah sampai, oke? Sekarang aku benar-benar meminta padamu dengan hormat agar tidak menggangu mimpi indahku, mengerti tuan Oh?”

Sehun benar-benar membeku sekarang. Apa gadis tidak tahu diri ini sedang mengigau? Berani sekali gadis ini mengatur dirinya yang jelas-jelas sudah bersusah payah menahan rasa lelahnya untuk menyetir. Lihatlah gadis itu kembali menutup matanya dengan damai tanpa melihat raut wajah Sehun yang sudah sangat kesal.

“KIM HYE JIN!!”

Dengan satu teriakkan kencang itu berhasil membuat mata Hyejin terbuka lebar dengan sempurna karena kaget yang menyerangnya. Suara itu benar-benar membuat telinganya bergetar.

“Astaga, apa kau mau membuatku menjadi tuli, tuan Oh?” tanya Hyejin kesal sambil memperbaiki posisi duduknya lalu menatap Sehun dengan kesal.

“Kalau iya memangnya kenapa? Kau tidur seperti seekor keledai. Betapa sulitnya membangunkanmu! Aku membangunkanmu karena hanya ingin bertanya, apa kita sudah mulai dekat dengan rumahmu?”

Keledai? Sejujurnya Hyejin tidak terima dibilang mirip oleh hewan itu. Tapi itu tidak penting sekarang, karena ia lebih memilih untuk melihat lingkungan sekitar yang sepi dan juga penerangannya yang juga sangat minim. Hyejin bisa melihat banyaknya persawahan yang ada, dan juga sebuah jalan yang sudah tak asing lagi dimatanya.

“Wah! Kita sudah sampai! Ini alamat yang benar!!” ucap Hyejin sambil membuka pintu mobil dengan begitu saja dan pergi meninggalkan Sehun yang masih didalam kursi kemudi.

“Yak kau mau kemana??” tanya Sehun karena bingung melihat Hyejin yang keluar begitu saja.

“Sebuah mobil tidak akan bisa masuk kedalam sana. Karena disana ada jalan buntu yang tidak bisa dilewati oleh sebuah mobil. Jadi mobilmu taruh disini saja, dan kita harus berjalan kaki untuk sampai kerumahku.”

Astaga baru kali ini Sehun menemukan sebuah tempat yang bisa dibilang sangat terpencil diantara mewahnya kota Daegu ini. Ia kira pedesaan seperti ini sudah punah di Daegu, tapi ternyata sebaliknya. Kali ini pandangan Sehun tertuju oleh sesosok gadis yang tengah berjalan didepannya, baru beberapa hari mereka saling kenal tapi Sehun sudah berjalan sampai sejauh ini.

Ini salah. Seharusnya Sehun harus bisa menahan diri agar tidak terlalu berjalan terlalu jauh dikehidupan gadis itu. Tapi sekarang mungkin sudah bisa dibilang terlambat. Sehun sudah mulai penasaran dengan gadis yang ada hadapannya ini.

Langkah demi langkah Sehun terus mengikuti arah Hyejin berjalan. Dan tanpa sadar Sehun pun bisa melihat sebuah rumah bergaya Hanok yang berdiri kokoh tak  jauh dari jangkauannya. Apa ini adalah rumah Hyejin? Tanpa ragu Hyejin yang berada didepannya langsung berlari kearah pintu rumah ini dan mengetuknya pelan.

EommaAppa~ Hyejin Wasseo…”

Cklek…

Seseorang pun akhirnya membukakan pintu setelah beberapa kali Hyejin mengetuk pintu. Wanita yang sudah bisa dibilang paruh baya lah yang membuakkan pintu untuk Hyejin. Sedangkan Sehun masih melihat hal itu dari jarak beberapa meter.

Wanita paruh baya itu terlihat kaget ketika melihat siapa yang datang. Seakan tidak percaya Hyejin langsung memeluk Ibunya yang masih terlihat kaget karena kedatangan anaknya itu yang sangat tiba-tiba. Biasanya jika Hyejin ingin  datang ia akan menelepon terlebih dahulu tapi kali ini tidak sama sekali.

“Kau datang? Eomma benar-benar merindukanmu, anakku.” Ucap ibu Hyejin yang bernama Kim Sura itu dengan suara yang sedikit parau karena menangis merindukkan anakknya yang kini sudah berada didekapannya.

Nado, Aku juga merindukkan Eomma.” Jawab Hyejin sambil melepaskan pelukkan Ibunya lalu dengan pelan jarinya terangkat untuk menghapus aliran air mata yang mengalir di pipi sang Ibu.

Inilah saatnya Sehun untuk maju dan berhadapan dengan ‘Mertua Palsunya’. Jujur saja Sehun sekarang sedang merasa bingung harus bersikap bagaimana dengan Ibu Hyejin ini. Dengan percaya diri Sehun pun berjalan mendekati anak dan ibu  itu.

Annyeonghaseyo, ahjumma?”  dengan hormat Sehun pun langsung memberikan salam kepada ibu Hyejin.

“Eoh? Neo nugu –ya?”

Hyejin pun berbalik menghadap Sehun sambil menatap penuh khawatir. Ia hanya takut pria yang berada disebelahnya akan bertingkah tidak terduga lagi, bisa-bisa disaat seperti ini Sehun akan tidak mengakuinya sebagai calon istri ‘palsunya’.

“Ngh. Cheoneun Oh Sehun imnida. Aku adalah…”

Hyejin takut…

Ia bahkan menutup matanya ketika akan mendengarkan perkataan Sehun selanjutnya…

“Aku adalah… kekasih Hyejin dan calon suaminya”

Mwo?!”

***

“Bagaimana awal pertemuan kalian sampai dengan akhirnya kalian memutuskan untuk menikah?” tanya ibu Hyejin yang sejak tadi terus saja melontarkan pertanyaan untuk Hyejin dan Sehun yang sedang duduk tidak nyaman.

“Kami bertemu emh… Di restoran tempatnya bekerja, ahjumma” jawab Sehun sedikit ragu. Sedari tadi mereka berdua selalu menjawab pertanyaan ibu Hyejin dengan asal. Mana mungkin mereka berdua menceritakan yang sebenarnya, bisa-bisa penyakit jantung Ibu Hyejin akan kambuh kembali.

Jeongmal?”

Ne Ahjumma”

“Sepertinya kau adalah orang yang baik, aku benar-benar suka dengan kepribadianmu yang sopan. Dan Hyejin –ah kenapa kau sama sekali tidak menceritakan hubunganmu ini, huh? Eomma benar-benar sudah menunggu kau agar segera mendapatkan suami dari dulu.”

Jika bukan karena ‘kecelakaan’ yang tidak disengaja itu juga, aku sama sekali tidak mau menikah dengan pria menyebalkan ini! – Hyejin 

Mianhae, aku baru memberi tahu Eomma sekarang.”

“Aish. Kelakuanmu memang tidak pernah berubah. Sekarang lebih baik kalian berdua bersiap untuk istirahat. Ah! Hyejin –ah lebih baik kau dan Sehun menggunakan kamarmu saja, karena dirumah ini hanya ada dua kamar saja, ne?”

Sehun hampir saja tersedak air yang ia minum ketika mendengar saran Ibu Hyejin yang sangat membuatnya kaget. Sekamar lagi? Astaga Sehun benar-benar seperti merasakan De Javu. Bukan hanya Sehun tapi Hyejin juga terlihat kaget dan mencoba untuk protes.

“Ya Eomma! Bagaimana mungkin kita berdua menggunakan kamar yang sama? Kami kan belum menikah.” Protes Hyejin sebal.

Ahjumma, bagaimana kalau aku tidur di sofa itu saja?” tawar Sehun sambil menunjuk sebuah sofa berwarna coklat yang berada di dekat televisi.

Aniyo, kalian lebih baik tidur dikamar yang sama. Agar kalian tidak akan ‘kaget’ lagi ketika sesudah menikah nanti”

“Mworago??”

***

Sehun dan Hyejin pun memilih untuk menyibukkan diri masing-masing di dalam kamar ini. Sehun lebih memilih untuk mandi, sedangkan Hyejin lebih memilih melihat-lihat keadaan kamarnya ini yang sudah lama ia tidak tempati.

“Astaga, aku sama sekali tidak menemukan air hangat. Dan disini juga aku baru menemukkan ada air yang sedingin itu!” tiba-tiba saja terdengar suara protes Sehun ketika keluar dari kamar mandi. “Aku seperti mandi dengan es Kutub Utara.” Lanjutnya sambil menggosokkan handuk ke rambutnya yang basah itu.

“Itu salahmu. Sejak awal juga aku tidak pernah mengajakkmu untuk ikut.” Jawab Hyejin sambil beranjak bangun dari tempat yang ia dudukki dan memilih ‘pura-pura’ menyibukkkan diri agar tidak melihat Sehun yang keluar dari kamar mandi tanpa mengenakkan baju sama sekali dan hanya menyisahkan celana training milik ayah Hyejin.

“Tapi aku sama sekali tidak menyesal ikut denganmu. Ngomong-ngomong watak ibumu sangat mirip dengan ibuku. Sama-sama tukang memaksa, dan juga aku bisa menemukkan air sedingin itu disini. Jadi aku tidak sepenuhnya menyesal.” Ucap Sehun panjang.

“Tapi kenapa kau tidak menyiapkan bajukku?” tanya Sehun protes kepada Hyejin yang duduk di ranjangnya tanpa menatap Sehun sama sekali.

“Kenapa kau manja sekali? Cari saja baju Appa di lemari yang disana!”

“Cih. Apa kau lupa? Selama ini aku terus membantumu ber akting di depan semua orang. Dan sekarang kau harus membalasnya dengan menyiapkan segala sesuatu yang aku inginkan.”

Hyejin nyaris saja lupa kalau ia pernah berkata akan melakukan apa saja yang Sehun inginkan asal mau membantu dirinya. Dengan sedikit malas Hyejin pun akhirnya berjalan menuju lemari ayahnya yang sekarang sudah dipindahkan dikamarnya beberapa bulan yang lalu.

“Bisakah lain kali kau memakai baju di kamar mandi saja?” tanya Hyejin heran sambil memberikan baju itu kepada Sehun yang segera memakainya dan juga dengan begitu tubuh Sehun tidak terlalu terekspos lagi. Dan nafas Hyejin pun bisa kembali normal ketika melihat Sehun sudah memakai baju itu, ini aneh.

“Memangnya kenapa? Kau gugup, eoh?”

“Aku hanya sedikit prihatin melihat tubuhmu yang kurus seperti itu.”  elak Hyejin santai sambil berjalan menuju ranjang ‘lagi’ untuk mencoba tidur.

“Kau kira tubuhmu itu seksi? Tubuh pendek seperti itu apa yang bisa dibanggakan” ledek Sehun tak mau kalah sambil ikut berbaring di sebelah Hyejin yang membelakanginya.

“Jika ini bukan malam hari, aku ingin menjambak rambutmu itu! Dan – hey?! Apa yang kau lakukan disini?!” Hyejin pun kaget ketika ia berbalik dan langsung mendapati Sehun yang berada disebelahnya. Sedangkan Sehun sudah memejamkan matanya.

“Sehun – ah! Bagaimapun kita ini belum menikah! Astaga lebih baik aku  tidur di sofa depan saja.” Kata Hyejin sambil mencoba beranjak pergi ke sofa yang berada di ruang keluarga. Tapi tanpa diduga sebuah tangan mencegahnya.

“Kau tahu? Kepala ku pusing sekali karena menyetir berjam-jam tanpa istirahat. Dan tenang saja aku bisa menjamin keselamatanmu malam ini, aku bukan pria yang kurang ajar. Jadi kau tidak perlu ke sofa itu.” ucap Sehun sambil memejamkan matanya lalu melonggarkan pegangannya pada pergelangan tangan Hyejin.

Apa Hyejin tidak salah dengar? Baru kali ini Hyejin mendengar suara perintah Sehun yang lembut. Hyejin bukan tidak percaya dengan Sehun, tapi tetap saja kalau ‘berjaga-jaga’ itu memang harus kan? bagaimana pun mereka baru saling mengenal selama dua hari.

Baiklah, aku juga tidak tega melihat wajahmu yang lelah itu. – Hyejin

***

Eomma! Apa pohon dengan bunga berwana merah yang dulu itu sudah mati? Sejak tadi aku tidak menemukannya.” Ujar Hyejin sambil melirik kearah taman kecil yang berada di depan rumahnya yang sudah sudah terpenuhi oleh beberapa pot bunga.

“Bunga merah? Ah, maksudmu bunga mawar itu? bunga itu sudah lama mati beberapa minggu yang lalu.” Jawab Ibu Hyejin yang terlihat sedang sibuk menyirami bunga.

Sudah menjadi sebuah kebiasaan yang dilakukan oleh anak dan Ibu ini ketika pagi hari tiba. Mereka berdua akan bangun lalu menyirami bunga milik mereka berdua. Hyejin dan Ibunya sangat gemar berkebun, jadi jangan kaget ketika melihat rumah keluarga Hyejin yang dipenuhi olrh beberapa pohon kecil yang nampak segar ini.

Eomma, apa Appa tidak akan pulang? Apa ditempat kerjanya itu selalu memakan waktu selama ini? bahkan sampai beberapa hari tak pulang kerumah?”

Tiba-tiba saja Hyejin melontarkan pertanyaan yang sejak tadi sebenarnya sangat ingin ia tanyakan. Sudah hampir lima bulan yang lalu Hyejin belum tahu sebenarnya Ayahnya itu bekerja dimana. Apa sebenarnya pekerjaan Ayahnya itu? sampai-sampai tidak pulang kerumah? Bahkan malam tadi pun Ayah Hyejin tak pulang.

“Ayahmu sekarang bekerja di sebuah pabrik  yang berada di tengah perkotaan Daegu. Sebenarnya Ibu pun tidak tahu pasti letak pabrik itu.”

“Jadi Eomma selalu sendirian?” tanya Hyejin seketika menghentikan kegiatannya lalu menatap Ibunya dengan tatapan bersalah.

“Tidak juga, sudahlah Ayahmu itu sedang bekerja. Eomma tidak apa-apa, Eomma bahkan senang melihatnya yang terlihat giat bekerja untuk kita. Dan Eomma juga senang melihatmu yang ikut membantu Ayah dalam bekerja, seharusnya Ibu yang merasa bersalah kepada kalian berdua karena Eomma tidak bisa membantu kalian karna penyakit ini. Maafkan Ibu…”

Ibu Hyejin tampak menahan kesedihannya ketika mengucapkan permintaan maaf pada anaknya. Dengan gerakan pelan Hyejin berjalan mendekati Ibunya lalu mendekap tubuh Ibunya erat.

“Ibu tidak perlu meminta maaf, ini sudah menjadi kewajibanku untuk membantu Ibu. Dan Ibu hanya perlu istirahat dirumah, eoh?”

“Kenapa kau baik sekali pada Ibu?” tanya Ibu Hyejin sambil melepaskan pelukkan anaknya lalu jemari tangannya yang lembut membelai rambut anaknya dengan penuh kasih sayang.

“Karena Ibu adalah Ibu Hyejin yang sangat cantik.” Jawab Hyejin asal sambil tersenyum senang menatap Ibunya yang sangat ia rindukan.

Tanpa mereka berdua sadari ada seorang yang menatap mereka berdua dengan senang. Sedari tadi Sehun terus saja memperhatikan Ibu dan Anak itu dari garis pintu, bahkan kehadirannya yang sejak tadi pun tidak dihiraukan oleh mereka berdua.

“Ehem.”

Hyejin dan Ibunya tentu saja spontan menoleh kearah sumber suara, Ibu Hyejin lantas tersenyum ketika melihat Sehunlah yang datang. Berbanding terbalik dengan mimik wajah Hyejin yang nampak masam ketika melihat Sehun.

“Apa aku menganggu kalian?” tanya Sehun berbasa-basi sambil menggaruk tengkuknya yang sebenarnya tidak gatal.

“Kalau iya memangnya kenapa?” jawab Hyejin ketus sambil menatap sinis kearah Sehun. Sontak Ibu Hyejin menoleh karah anaknya dan menegurnya yang sudah berbicara ketus seperti itu.

“Yak Kim Hyejin! Kenapa kau berbicara dengan ketus seperti itu pada calon suamimu, huh?”

“Ah gwaenchana Eommonim,  aku lebih suka sikapnya yang ketus itu” jawab Sehun sambil tersenyum ramah.

Eommonim benar-benar minta maaf atas sikapnya anak ini yang tidak sopan.”

Hyejin yang terus mendengar setiap perkataan mereka berdua hanya bisa meneruskan kegiatan menyiram tanamannya yang lain. Sehun sangat tahu bahwa gadis ini pasti sangat malas dengan kehadirannya, tapi justru itu lah yang membuat Sehun menjadi terdorong untuk ikut membantu Hyejin menyiram tanaman.

“Tidak baik untuk merengut dipagi hari” kata Sehun sambil menggangkat wadah yang berisi air, lalu di taruhnya di dekat Hyejin.

“Aku hanya tidak menyangka Ibu ku akan benar-benar menyukaimu.” Gurau Hyejin tanpa menatap Sehun sedikit pun, laku berpura-pura sibuk dengan apa yang sedang ia lakukan.

“Bagaimanapun aku ini adalah calon menantu idaman dari ibu-ibu dimana pun berada” bisik Sehun pelan ditelinga Hyejin. Hyejin yang merasa kaget dengan suara serta deru nafas Sehun yang menerpa telinganya pun langsung menoleh ke arah Sehun, lalu memukul pria itu dengan tempat meyiram tanaman.

“Akh! Kenapa kau memukul ku?!”

“Kau membuatku kaget bodoh! Dan bisakah kau tidak terus-menerus berbisik di telingaku?”

Wae? Kau geli? Ah bagaimanapun ini belum seberapa. Kau harus terbiasa dengan sentuhanku sesudah kita menikah nanti, sayang” Sehun semakin menjadi menggoda gadis ini, entahlah Sehun sangatlah senang membuat gadis ini kesal. Menggoda Hyejin sekarang menjadi sebuah candu bagi Sehun yang bisa membuatnya ingin melakukannya lagi.

Mworago? Sayang? Astaga, lama-lama disini membuat telingaku panas.” Seru Hyejin sambil berbalik dan berjalan meninggalkan Sehun dengan kedua tangan yang terus menutup telinganya, seakan tidak mau mendengar suara Sehun yang terdengar menggelikkan.

“Sayang sayang sayang”

“Yak berhenti memanggilku seperti itu!” Hyejin langsung berbalik kearah Sehun yang berada dibelakangnya. Sebenarnya Sehun sedari tadi terus menahan tawanya ketika melihat raut wajah Hyejin yang terus memancarkan kekesalan.

“Yak Hyejin-ah! Ada sesuatu yang inginku bicarakan padamu.” Hyejin lantas menghentikan langkahnya karna sang indra pendengarnya menangkap suara yang berubah menjadi sarat akan keseriusan.

“Kau serius memintaku menjadi suamimu? Aku hanya berfikir bagaimana kehidupan kita kedepannya. Apa akan selamanya ditutupi sebuah kebohongan? Kita memang tidak akan tahu yang akan terjadi di masa depan. Tapi bagaimanapun sebuah bau ‘bangkai’ akan tetap ‘tercium’ jika tidak di ‘tutupi’ atau ‘dibersihkan’ dengan baik. Sama saja dengan kehongan ini, aku yakin pada akhirnya semua orang akan mengetahuinya termasuk kedua orang tua mu. Apa kau tidak akan menyesal pada akhirnya?”

Seketika Hyejin merasa linglung mengusahai tubuhnya, perkataan Sehun ada benarnya. tapi bagaimapun ini demi kebahagian orang tuanya, terutama Ibunya. Karena Ibunya sangat berharap sekali agar Hyejin segera menikah. Dan tidak ada pilihan lain untuk menarik Sehun dalam masalah ini.

“Asal kau tahu, aku sudah memikirkan hal ini sampai beribu-ribu kali. Aku sangat tahu akibat dari apa yang ku perbuat sekarang, tapi didunia ini selalu ada pilihan yang harus kita pilih kan? Aku sudah terlanjur mengatakan bahwa aku akan menikah dengan kekasihku waktu itu, tapi semuanya diluar dugaanku. Tapi sang ‘waktu’ sangat tidak bersahabat padaku, ia menghilang dari hidupku dalam sekejap mata dan hal itu pun terjadi saat aku sudah mengatakan akan menikah didepan Ibuku. Jadi kau tidak perlu khawatir, kau bisa menceraikanku beberapa bulan kemudian.” Hyejin menyudahi perkataannya yang panjang dengan satu helaan nafas yang memilukan. Jujur, dalam lubuk hatinya ia sama sekali tidak mau menyakiti hati Ibunya.

Sehun sempat merasa kaget ketika gadis ini mengatakan kata ‘perceraian’. Ia hanya tidak percaya bahwa gadis ini sangat berani dalam berucap, apa ia kira suatu perceraian itu gampang dilakukan? Apa ia bodoh?

“Perceraian? Kau yakin memintaku untuk menceraikanmu beberapa bulan kemudian?” tanya Sehun tidak habis pikir. Entahlah Sehun sekarang merasa kesal ketika gadis itu berbicara yang tidak-tidak.

“Aku sangat yakin. Karena bagaimanapun caranya kita menikah tidak berdasarkan ‘cinta’ melainkan disini kau hanya membantuku. Dan juga menyangkal pikiran aneh dari kedua orang tuamu waktu itu. Kita tidak mungkin akan selamanya hidup seperti itu Sehun-ah”

“Baiklah terserah apa yang kau inginkan Nona keras kepala! Dan jangan pernah menyesal sudah mengatakan hal itu.” Kata Sehun dengan nada mengintimidasi. Jujur, emosinya saat ini benar-benar memuncak. Dan tanpa berfikir lama Sehun segera berjalan melewati Hyejin yang hanya bisa terdiam membeku.  Kenapa hatinya merasa sakit ketika Sehun berkata ketus kepadanya seperti itu? astaga benar-benar membuatnya bingung…

Hyejin lalu kembali menghirup udara, mencoba melupakan adu argumen dengan Sehun tadi. Daripada memikirkan hal itu lebih baik ia membereskan peralatan berkebunnya tadi untuk ditaruh ditempatnya.

PRANGGG!!

Tiba-tiba suara benda terjatuh – lebih tepatnya adalah sebuah gelas yang terjatuh dari arah dapur. Apa lagi ini? kenapa perasaan Hyejin menjadi sangat sakit? Tanpa pikir panjang Hyejin langsung berlari menuju dapur.

Larinya pun terhenti ketika melihat Ibunya lah yang kini tengah jatuh pingsan didapur dan tak jauh juga ada banyak pecahan beling gelas yang berserakan di dekat tubuh Ibu Hyejin. Hyejin sempat terdiam, namu tak lama kesadarannya menguap kembali. Ia langsung berlari menuju Ibunya, lalu menopang kepala Ibunya di pahanya.

EommaEomma bangun!!” teriak Hyejin sambil menepuk pipi Ibunya, tapi Ibu Hyejin tak juga membuka matanya. Sorot mata Hyejin sangat kontras dengan sarat akan ketakutan.

“Apa yang terjadi?!” tiba-tiba suara Sehun terdengar ditelinganya. Sangat terlihat sekali raut wajah Sehun yang terlihat kaget dengan keadaan Ibu Hyejin. Bukankah tadi Ibu Hyejin terlihat baik-baik saja?

“Cepat bawa Ibuku kerumah sakit, Oh Sehun!”

***

Sudah hampir 20 menit Hyejin dan Sehun berdiam diri di depan ruang emergency. Kedua tangan Hyejin masih gemetar akibat rasa takutnya, ia takut terjadi sesuatu pada Ibunya. Tapi didalam relung hatinya ia masih terus saja memanjatkan doa agar tidak terjadi sesuatu pada Ibunya.

Sehun bukannya tidak sadar, sebenarnya ia sudah mengamati gerak-gerik Hyejin yang sangat ketakutan. Tapi apa daya, rasa ego itu masih menguasai dirinya. Jujur saja ia masih merasa kesal dengan ucapan Hyejin pagi tadi. Entahlah, padahal seharusnya disitu Sehun harus merasa senang karena bisa melakukan perceraiannya dengan cepat setelah menikah. Tapi kenapa sampai sekarang ia harus merasa marah karena ia akan menyudahai pernikahan konyol ini dengan cepat. Gadis ini benar-benar hebat membuat dirinya bingung!

Cklek…

Dengan refleks Hyejin langsung berdiri ketika pintu emergency ini terbuka, dan langsung menampakkan sang dokter yang sejak tadi memeriksa keadaan Ibunya.

“Bagaimana dengan keadaan Ibuku, uisa-nim??” tanya Hyejin dengan nada khawatir, sedangkan Sehun terus mengamati dengan tak kalah khawatirnya.

“Tekanan darah Ibu anda sangatlah tinggi dan kerja pada jantungnya pun menjadi terganggu. Ibu anda juga terihat sangat stres, apa anda tau apa yang sedang menggangu pikirannya?? Karena biasanya tekanan darah tinggi itu terjadi ketika sangat penderita sedang dalam masa stress dan juga kelelahan. Coba untuk berbicara padanya setelah ia sadar, dan habis ini kita akan memindahkannya ke ruang perawatan.”

“Ah baiklah aku kan mencoba berbicara padanya nanti. Kamsahamnida uisa-nim.” Hyejin lalu membungkuk kearah sang dokter yang langsung berlalu meninggalkan mereka berdua.

Sebenarnya apa yang mengusik pikiranmu, Eomma? – Hyejin 

***

Hyejin terus mengawasi Ibunya yang masih terus terlelap sejak siang tadi dan sampai sore ini pun Ibunya belum sadar. Rasa khawatir Hyejin belum sepenuhnya hilang karena Ibunya belum juga menunjukkan tanda-tanda untuk sadar, lalu gadis ini mencoba menghilangkan rasa khawatirnya dengan cara menggenggam tangan Ibunya.

“Sebenarnya apa yang sedang mengusik pikiran Eomma? Kenapa Eomma tidak pernah cerita ketika memiliki masalah padaku?” tanya Hyejin yang hanya bisa dibalas dengan keheningan yang ada diruang perawatan ini.

“Maafkan aku Eomma…” lirih Hyejin yang tidak bisa lagi menyembunykan kesedihannya, sebulir air mata pun tak luput kini sudah mengalir dipipi gadis itu. Tatapan sayu dari sorotan mata gadis itu pun tak pernah lepas dari wajah Ibunya.

Tiba-tiba Hyejin bisa merasakan sebuah pergerakan dari tangan sang Ibu yang sedang digenggamnya. Tak lama mata yang ia harap segera terbuka pun akhirnya terkabulkan. Ibu Hyejin akhirnya bisa sadar setelah anaknya ini terus menanti.

Eomma sadar?! Tunggu aku akan memanggil dokter untuk kembali memeriksamu!” seru Hyejin yang ingin bergegas memanggilkan dokter untuk memeriksa Ibunya, tapi tanpa diduga sang Ibu malah mencegah anaknya.

“Tidak perlu, Eomma sudah merasa baikkan.” Ujar Ibu Hyejin yang mencoba menolak perkataan Hyejin. Sontak Hyejin mengerutkan dahinya, apa penyakit keras kepala Ibu nya ini sedang kambuh lagi? Dan kambuh disaat yang tidak tepat?

“Apa yang Eomma katakan, huh? Bagaimanapun ini menyangkut kesehatan Eomma!”

“Tidak perlu seperti itu, Eomma sudah tahu apa yang menyebabkan Eomma pingsan. Darah tinggi lagi kan?” tebak Ibu Hyejin tenang.

“Astaga… sebenarnya apa yang sedang Eomma pikirkan, huh? Jika sudah tahu akan mengalami darah tinggi kenapa Eomma tetap menyimpan masalah Eomma sendiri? Apa kau tidak menganggapku sebagai anakmu?” tanya Hyejin kesal dan tidak habis pikir dengan apa yang sedang  dipikirkan Ibunya ini.

Eomma seperti ini karena mimirkanmu.” Jawab Ibu Hyejin pelan sambil mencoba menggapai pucuk kepala Hyejin lalu mengusap kepala anaknya dengan penuh kasih sayang.

“Memikirkanku?” tanya Hyejin bingung sambil menatap Ibunya.

Eomma sadar bahwa usia Eomma tidak lagi semuda dulu dan juga penyakit Eomma yang semakin hari semakin menjadi. Sekarang Eomma sedang berharap padamu agar kau lebih baik cepat menikah dengan Sehun. Menurut Ibu ia adalah anak yang baik jadi Ibu tidak akan perlu khawatir menitipkan anak Ibu pada pria baik sepertinya.” Kata Eomma Hyejin menatap anaknya dengan penuh harap.

Ah jadi ini yang sedang dipikirkan oleh Ibunya. Jujur saja permintaan Ibunya ini ‘sedikit’ membuatnya terbebani, kalau Ibu Hyejin tahu kalau bukanlah Sehun yang dulu menjadi calon suaminya melainkan Byun Baekhyun – yang kini telah mempunyai istri, pasti kejadian seperti ini tidak akan pernah terjadi. Ini terlalu memaksa…

Dan juga ketika Hyejin melihat sorot mata Ibunya yang sangat berharap padanya membuat hatinya kembali gundah, bagaimana kalau nanti pernikahn bodoh ini mulai diketahui Ibunya? apa Ibunya akan benci padanya?

“Emh… Eomma tidak perlu khawatir tentang hal itu, semuanya akan baik-baik saja. Sekarang yang terpenting Eomma harus lebih banyak istirahat dan bisa cepat pulang dari tempat ini.”

***

Sehun berjalan dilorong rumah sakit ini dengan tatapan yang kosong. Sehun mendengar semua percakapan kedua Ibu dan anak tadi. Bagaimana ia mendengar suara Ibu Hyejin yang sangat berharap kepadanya dan juga Hyejin.

Eomma sadar bahwa usia Eomma tidak lagi semuda dulu dan juga penyakit Eomma yang semakin hari semakin menjadi. Sekarang Eomma sedang berharap padamu agar kau lebih baik cepat menikah dengan Sehun. Menurut Ibu ia adalah anak yang baik jadi Ibu tidak akan perlu khawatir menitipkan anak Ibu pada pria baik sepertinya.”

Sehun jadi memikirkan bagaimana kedepannya nanti. Tapi sesegera mungkin Sehun melupakan hal-hal yang buruk, tapi apa pedulinya? gadis keras kepala itu tidak mendengarnya. Percuma, jadi sekarang Sehun tidak perduli biarlah gadis itu yang akan merasakan kebencian orang lain – terutama Ibunya yang pasti nanti akan mengetahui segalanya.

“Ah sudahlah Oh Sehun! Jangan pikirkan masalah gadis itu lagi!”  ujar Sehun kepada dirinya sendiri. Entahlah dirinya sudah terlihat benar-benar gila…

Sehun kembali berjalan menuju luar dari rumah sakit ini. Berlama-lama didalam sini membuatnya bosan, apalagi bau obat-obattan yang sangat menyengat indra penciumannya. Dan juga karena banyak orang yang berlalu lalang disini – terutama para wanita, selalu melihat Sehun dengan tatapan memuja. Ini bukan pertama kalinya Sehun ditatap oleh kaum hawa seperti itu.

Kadang Sehun merasa bingung, apa mereka tidak pernah melihat pria tampan sebelumnya? Benar-benar mengganggunya. Tiba-tiba langkah Sehun terhenti ketika ia melihat seorang pria paruh baya yang berjalan berlawan arah dengannya.

Sehun merasa tidak asing dengan wajah pria paruh baya ini, tidak bisa dipungkiri pria itu pun juga menghentikkan langkahnya ketika melihat Sehun yang berada tepat didepannya. Tunggu… saat ini Sehun sedang berfikir.

Oh ini tidak mungkin… apa benar ia adalah…

“Kim Hyun Seok Ahjussi?!”

TBC

A/N: Udah berapa abad nih ga nerusin ff ini? wkwkwk maaf ya aku ngelanjutinnya lama. Sumpah deadline sekolah makin bikin mencekik waktuku buat ngelanjuttin cerita ini, jujur aku susah banget cari waktu luang buat nerusin ff ini. setiap ada waktu luang pasti dimanfaatin buat istirahat.

Sebenarnya udah banyak imajinasi yang terus lewat di otak aku, Cuma entah ada iblis dari mana yang selalu bikin aku jadi males/? Wkwk jadi sekali lagi maafkan akuuuu {}

Dan juga kalau ada yang mau nanya atau mau protes(?) bisa lewat twitter aku aja ya sekalian nyari temen wkwk oh iya kemarin banyak juga yang mention aku terus nanya ‘kapan ff forced married dilanjut kak?’ ‘forced married ga dilanjut lagi?’

Tenang aja kok aku akan terus ngelanjutin cerita aneh ini sampe akhir, tapi jangan lupa kallo mau ff ini dilanjut jangan lupa tinggalin jejak kalian ya? Dan juga pendapat kalian biar aku bisa membuat chapter selanjutnya lebih bagus. DAN SATU LAGI! MAAF YA SEJIN NYA BELUM NIKAH JUGA/? WKWK

BYE SEE U :*

 

 

Iklan

4 thoughts on “Forced Married part 4

  1. Niza berkata:

    yahhh kok cpat bgt tbc,y tpi kim hyun seok itu spa ??? ayah hyejin kahhh ??? trus kok sehun bsa knal ama dia ??? kyaaa pnasrannn d tnggu klnjutan.y hwaiting !!!!!!

  2. JeaKhi99 berkata:

    .Baru tau ff ini, tapi udh chap 4. sebelum”nya belom baca.
    mian yaa kakk.. aku reader baru disini. belom baca yg sebelumnya..
    dilanjutin yaa kak, jangan php-in akuu,,, udh terlanjur jatuh cinta sm karyanya kakak…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s