FF: The Wolf and not The Beauty (part 38) END

The wolf and not the beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    :  “Aku akan selalu melindungimu, Kyungsoo.”

Benarkah ini adalah akhirnya?

Tapi kenapa mereka sama sekali tidak menginginkan akhir yang seperti ini?

Kamar itu kosong. Kai, Kris dan Luhan pergi untuk merapikan barang-barangnya sementara Arthur mempersiapkan pemakaman. Dan para pasukan sedang membersihkan rumah Suho.

James Rouler berada di rumah sakit, menemani para werewolf baru, menunggui keadaan Kyungsoo dan Suho yang masih koma. Sementara Tao, menunggui Baekhyun di ruang bawah tanah rumah Suho karena pria itu masih belum sadarkan diri.

Luhan tidak pernah tau jika ada kamar ini. Ia tidak pernah tau jika selama ini dia tinggal di tempat yang besar namun terasa kosong seperti ini. Tidak berbeda dari rumahnya sendiri. Dingin.

Kai pergi ke perpustakaan tersembunyi yang ada di kamar itu, merapikan beberapa buku yang ia simpan dan kini ia tinggalkan dalam bentuk kenangan.

Kris menyusuri bagian ruang tamu dan ruang tengah, memasukkan barang-barang penting ke dalam sebuah kotak besar.

Sudah tidak memiliki tenaga, Luhan memilih duduk di atas ranjang yang terbalut dengan seprai putih itu. Warnanya seperti salju. Dan salju selalu mengingatkannya pada orang itu.

Pria berwajah mungil itu menghusap sisi ranjang yang ada di sebelahnya. Ranjang ini terasa dingin karena selama ini dia tidak pernah meniduri. Dia selalu berada di rumah Suho atau di atas bukit untuk menemui ayahnya.

Kotak-kotak kayu berisi morfin masih tertata rapi di sudut kamarnya. Di atas sebuah meja kecil, ia juga meninggalkan sebuah bingkai foto dimana orang itu bersama Kris, Kai dan D.O tersenyum lebar bersama. Tidak ada foto tentang dirinya karena dia baru saja menemukan ingatannya beberapa waktu lalu.

Luhan memejamkan mata. Terjatuh dalam mimpi yang tak akan pernah berakhir itu. Dadanya terasa sesak, rasa sakit seperti menusuknya kuat dan mematikan seluruh syarafnya. Mulai hari ini, semuanya akan berubah. Dia sudah pergi, tidak akan bisa di temukan lagi walau betapa keras ia mencari.

Sang Surya menampakkan dirinya, memantulkan cahaya yang langsung membentuk seberkas cahaya silau di sebagian kamar itu. Tubuh Luhan menghangat namun tidak hatinya. Tetap dingin. Tetap kosong.

Semuanya kini hanya tinggal kenangan. Terkubur dalam ingatan.

Semua tawa dan tangisan. Semua pertengkaran kecil dan rengekannya. Entah hingga berapa lama ia mampu bertahan, karena rasa sakit yang dirasakannya tidak mengenal kata akhir.

Luhan mengatupkan rahangnya kuat-kuat. Berusaha keras menahan rasa sakit di dadanya agar tidak meledak keluar. Juga menahan air matanya agar tidak terjatuh lagi.

Dia menyuruhnya untuk tidak menangis.

Langkah Kai terdengar menaiki anak tangga dan tak lama muncul di ambang pintu kamar. Ia mendapati Luhan yang membeku seperti orang yang tak sadarkan diri. Di belakangnya, Kris mengikuti.

Perlahan mendekati pria itu, keduanya menjatuhkan diri di sampingnya dan meletakkan sebuah peti kayu yang ia temukan dari perpustakaan.

“Ini semua tentang kita.” suaranya terdengar serak. “Dia menyimpan semua kenangan singkat kita disini. Aku rasa, dia memang sudah mempersiapkan dirinya.”

Kai membuka peti kayu itu, menunjukkan isinya pada Luhan dan Kris. Beberapa lembar kertas yang ditempeli foto serta di tulisi sebuah catatan di bagian atasnya. Luhan meraih selembar kertas dimana terdapat foto dirinya yang sedang tertawa bersama Baekhyun.

Aku ingin menjadi Baekhyun. Aku ingin tertawa bersamanya.

Di samping Luhan, Kris ikut meraih sebuah kertas dimana foto dirinya sedang tertidur di atas sofa.

Jika aku memiliki waktu bebas satu kali dalam hidupku, aku ingin membahagiakan dia.

Disisi lain, Kai juga membaca tulisan yang ada di atas foto dirinya sedang berlatih.

Penyesalanku terbesarku. Tidak bisa melindungi saudaraku sendiri. Saat melihatnya harus berlatih, hatiku terasa sakit. Aku menyayangimu, Kai.

Sesak atas kalimat yang di bacanya, Luhan meraih kertas lain dimana foto dirinya sedang tersenyum menatap sesuatu.

Aku belajar satu hal dalam hidupku. Persahabatan paling kuat adalah persahabatan yang di bangun oleh dua lawan terkuat. Mereka bilang, aku dan dia adalah musuh. Tapi kenapa musuh itu sangat berarti bagiku? Tidak, dia bukan musuh, dia juga bukan sahabatku.

Dia saudara.   

Dengan tenggorokan yang mulai terasa sakit. Luhan meraih kertas dimana foto dirinya sedang duduk menyendiri di halaman rumah Suho.

Aku menemukannya di atap sekolah. Saat tepukannya di pundakku mampu mengembalikan seluruh ingatanku yang hilang. Saat sentuhannya mampu mengalahkan efek obat itu.

Di saat pertama kali kedatanganku, aku tidak menyadari jika ternyata dia begitu dekat. Aku justru melukainya dan selalu membuat masalah dengannya. Bahkan saat dia mulai luluh dan berusaha mendekatiku, aku masih tidak menyadarinya.

Entah harus berterima kasih atau justru menyesal. Terkadang aku merasa bersalah kenapa aku harus mendapatkan ingatanku lagi. Karena, setelah aku mendapatkannya, aku semakin tidak mampu melepaskannya, berbanding terbalik, hal itu justru membuatnya berada dalam bahaya besar.

Saat hati dan pikiranku bertarung hebat. Ketika aku harus memilih melepaskan atau mempertahankan. Pada akhirnya aku memilih untuk melindunginya. Tidak perduli apapun itu, aku akan melindunginya.

Saat dia menjadi satu-satunya orang yang mengerti atas keinginan hatiku, sejak itulah aku menyadari jika kami harus melawan takdir kami sebagai dua kutub yang berlawanan.

Aku merindukan salju, aku merindukan hutan pinus. Juga butiran salju yang akan jatuh menutupi wajahnya saat aku menendang batang pohon pinus. Itu membuatku tertawa dan membuatnya sangat marah. Dia pasti akan memukul kepalaku karena aku telah mengganggu tidurnya tapi saat aku menunjukkan ekspresi sedihku, dia hanya akan menghela napas dan menyerah.

Terkadang, aku pergi ke gereja untuk berdoa. Walaupun aku tau aku tidak akan di terima disana. Aku tetap berdoa pada Jesus. Mereka bilang, doa yang tulus akan di kabulkan. Aku tidak tau jika doaku akan di dengan atau tidak. Tapi aku tetap melakukannya. Jika ada satu hari dimana semua keinginan bisa terkabul, aku hanya minta satu hal. Aku hanya ingin menjadi seseorang yang bukan berasal dari klan Rouler dan Luhan bukanlah klan Theiss. Aku ingin menjadi adiknya. 

Tangis Luhan tidak bisa di bendung lagi. Tangannya yang memegang kertas melunglai, menjatuhkan kertas itu di lantai. Ia menunduk dalam-dalam, bahunya berguncang dan tangisannya terdengar memilukan.

Ia menangis.

Ia terisak.

Karena seseorang yang ingin ia peluk kini tidak lagi terjamah oleh kedua tangannya. Karena seseorang yang selalu ia inginkan untuk berada di sampingnya, kini telah pergi.

Bagaimana aku bisa terus hidup sekarang?

Maafkan aku, tapi ini terakhir kalinya. Ijinkan aku menangis hari ini. 

***___***

Rumah Suho terlihat sudah lebih baik dari sebelumnya. Mayat-mayat yang sebelumnya bergeletakkan sudah di bereskan dan di bakar di halaman belakang.

Kai, Luhan dan Kris telah kembali dari kamar hotel Sehun. Mereka juga sudah menyelesaikan semua biaya administrasi. Barang-barangnya sudah di bawa dan di letakkan di rumah Suho, beberapa barang akan di bawa Arthur kembali ke Jerman.

Keadaan ketiganya tidak terlihat baik. Mata mereka sembab karena banyak menangis. Wajah mereka juga terlihat sangat pucat.

Chanyeol dan Xiumin juga pulang dari rumah sakit. Tidak jauh berbeda, mereka juga banyak menangis.

Siang itu, suasana rumah Suho dipenuhi dengan orang-orang berbaju hitam. Peti telah siap dan mereka bergegas menuju pemakaman.

Dari sebuah pintu yang menghubungkan ruang bawah tanah dan ruang tengah, Baekhyun dan Tao muncul. Pria itu telah sadar walaupun perutnya masih harus di perban karena dia mendapat luka tusuk.

Matanya sontak melebar melihat suasana ruang tamu Suho, Tao belum memberitahu apapun padanya. Ia menatap sekeliling bingung. Namun saat matanya melihat sebuah peti mati dan foto Sehun, kembali ia terperangah. Ia menoleh, menatap Tao meminta penjelasan padanya dengan mata yang sudah di genangi air.

“Tao…ini…” kalimatnya tersangkut di pangkal tenggorokan. “Semua ini tidak benar, kan?”tanyanya bergetar. “Semua yang ku pikirkan pasti salah, kan?”

Tao menghusap air matanya sendiri dengan lengan baju lalu mengangguk pelan, “Itu jasad Sehun.” ia mengatakannya dengan kepiluan hebat. “Dia terkena racun wolfsbane lagi.”

Dan detik berikutnya, saat pikiran-pikiran negatifnya menjadi kenyataan. Jiwanya terguncang hebat. Tangisnya pecah ke permukaan, tubuhnya meluruh di lantai, seketika kehilangan kekuatannya.

“Baekhyun…”

“Tidak, Tao. Sehun…tidak mungkin…tidak mungkin…” Ia menggeleng kuat-kuat, berusaha mengelak kenyataan.

Mendengar isakannya, Kai menghampiri Baekhyun dan berlutut di depannya. Di peluknya sahabatnya itu erat dan menangis bersamanya.

“Kai, katakan padaku jika semua ini hanya kebohongan. Sehun tidak mati, kan? Sehun masih hidup!”

Tenggorokan Kai terasa sangat sakit hingga ia tidak mampu mengeluarkan suara lagi. Kesesakkan ini memenuhi dadanya. Saat kehilangan itu kembali mengalahkannya lagi. Saat kehilangan itu merenggut sekali lagi kebahagiaannya dan membuatnya kembali jatuh pada titik paling lemah.

Dia, untuk yang kesekian kalinya telah ditinggalkan.

***___***

Di sepanjang hidupku, aku memiliki satu orang dimana aku merasa sangat menyesal padanya. Saat aku tidak pernah bisa mengatakan kata maaf, sorot matanya selalu memberitahuku jika dia selalu memaafkanku.

Aku mengenalnya sangat lama. Bahkan di bandingkan dengan yang lain, dia adalah orang yang paling sering menghabiskan banyak hal bersamaku. Dia tidak pernah marah, selalu menuruti semua ucapanku, selalu menempatkan dirinya sebagai penenang saat aku mulai lepas kendali.

Berpikir tentang itu, tidak ada habisnya aku merasa menyesal sepanjang hidupku. Aku tau dia lelah. Aku tau dia muak. Namun, aku tidak pernah memahami isi hatinya. Aku begitu egois karena selalu memikirkan diriku sendiri. Aku selalu berharap dia tidak pernah membenciku.

Saat semua orang menganggapku adalah pemimpin, sebenarnya aku belajar arti kepemimpinan itu dari dirinya. Sifatnya yang selalu menjagaku dalam diam, membuatku benar-benar ingin mencontoh sifat itu. Terkadang, aku mengkhayal bagaimana jika dia yang menjadi pemimpin klan. Semuanya pasti bisa terselesaikan dengan baik. 

Aku adalah seorang pemimpin, tapi sebenarnya aku bergantung padanya.

Disisa-sisa akhir hidupku, aku ingin mengucapkan permintaan maaf padanya. Karena mungkin waktuku sudah tidak banyak. Aku ingin mengatakan bagaimana aku menyayanginya. Bagaimana aku menganggapnya sebagai kakak tertua yang akan aku hormati.

Aku tidak berharap dia menemukan catatan ini dengan cepat karena itu akan membuatku malu. Aku berharap, dia menemukannya saat aku tidak ada. Saat aku sudah mulai lelah memakan daging manusia. Saat aku berpikir untuk menyerah atas hidupku yang seperti ini.

Kris, terima kasih dan maafkan aku.

Pemakaman itu ramai, banyak orang berdiri mengelilingi nisan itu sambil memenuhinya dengan bunga krisan putih. Disana terdapat sebuah foto seseorang. Dia sedang tertawa lepas. Mata kecilnya juga membentuk senyuman.

Dia memilih untuk tidak bergabung dengan mereka. Memilih untuk mengasingkan diri, berdiri paling belakang, menyembunyikan tubuhnya dari balik pohon. Tidak, sebenarnya bukan tubuhnya tapi tangisnya.

Di tempatnya, ia melihat wajah-wajah terpukul orang-orang yang ditinggalkannya. Luhan tidak menangis, namun dia seperti telah kehilangan jiwanya. Kai berdiri paling depan, terus menatapi foto saudaranya itu, tenggelam dalam pikirannya sendiri. Sedangkan Baekhyun, dia masih terpukul atas kepergian Sehun hingga Chanyeol harus menyanggah tubuhnya.

Selama ini, dia selalu memperlihatkan sosok tangguh yang tak mudah menangis. Ia selalu berusaha memendamnya seorang diri, enggan menunjukkan sisi lemahnya pada siapapun. Tapi, saat kehilangan itu benar-benar dirasakannya. Saat kesepian itu mulai menemaninya. Kekuatannya sudah tidak mampu ia gunakan untuk menahan semua ini lagi.

Dia akhirnya menangis…

***___***

3 hari kemudian…

Baekhyun tidak pernah beranjak dari duduknya sedetikpun. Pria itu terus membeku di depan ruang ICU, menunggu dua sahabatnya yang masih berada dalam kondisi kritis. Di sebelahnya, Tao terus menemaninya karena khawatir dengan keadaan sahabatnya itu.

Dia merasa bersalah. Terus menyalahkan dirinya atas kematian ibu Kyungsoo dan terlukanya Suho dan Kyungsoo.

“Biar bagaimanapun, kau harus makan.” Chanyeol menyodorkan sebuah kotak makan padanya, di dalamnya berisi daging ayam mentah yang ia bawa dari rumah. “Kau juga terluka. Kau harus makan yang banyak agar bisa sembuh.”

Baekhyun tetap menunduk, menggeleng lemah, “Aku benar-benar kehilangan nafsu makanku.”

“Kau harus makan, Baekhyun.” Tao ikut membujuk. “Jika kau tidak makan, kau akan jadi lemah.”

“Aku benar-benar tidak ingin makan, Tao.”

Menarik diri dari dinding yang di sandarinya, Kai berjongkok di depan Baekhyun. Di raihnya kotak makan yang di pegang oleh Chanyeol dan membukanya. Ia menyodorkan satu potong daging ayam pada sahabatnya itu.

“Tidak ada yang bersalah, Baekhyun. Kau sudah melakukan yang terbaik.”serunya pelan. “Sekarang, kita hanya perlu berdoa agar Suho dan Kyungsoo tidak apa-apa.”

Baekhyun mengangkat tatapannya, menatap Kai dengan tatapan sedih, “Jika terjadi sesuatu pada Kyungsoo, kau pasti akan marah besar padaku, kan?”tanyanya, suaranya bergetar hebat. “Karena dia adalah pengganti D.O untukmu.”

Kai terdiam sejenak. Dia pasti akan marah, dia pasti akan sedih. Tapi biar bagaimanapun, Baekhyun adalah sahabatnya. Dia mengenalnya lebih dulu sebelum dia mengenal Kyungsoo.

“Sehun menyuruhku untuk menjadi kuat.”serunya pelan. Kemudian menatap Baekhyun dengan senyuman tipis, “Kau juga harus begitu.” tangannya semakin disodorkan kearah Baekhyun. “Makanlah. Aku mohon.”

Baekhyun menatap daging ayam itu sejenak, ia menghusap air matanya lalu memakan daging ayam itu.

Tiba-tiba seorang dokter yang menangani Suho keluar dari ruangan, Kai dan yang lain seketika berdiri dan menghampiri dokter itu.

“Suho telah sadar.”ucap dokter itu dengan senyuman lebar. “Dia sudah melewati masa kritis dan keadaannya sudah menjadi normal.”

“Sungguh?” Kai menggenggam kedua tangan dokter itu tanpa sadar. Senyumannya ikut mengembang lebar, “Dokter, dia benar-benar sudah membaik?”

Dokter itu mengangguk, “Kalian bisa melihatnya sekarang. Tapi jangan terlalu mengajaknya bicara. Dia masih butuh istirahat.”serunya. “Besok, dia akan di pindahkan ke ruang perawatan.”

Kai mengangguk-anggukkan kepalanya beberapa kali. Ia masuk ke dalam ruangan setelah dokter itu pergi, di belakangnya teman-temannya ikut menyusul.

Pria berkulit putih bersih itu mendapati Kai muncul pertama kali. Wajahnya memucat dan terlihat jelas jika tubuhnya masih lemah. Ia tersenyum tipis, mengulurkan tangannya agar Kai menggenggamnya.

Kai menuruti kemauan Suho, pria berkulit cokelat itu menggenggam tangan sahabatnya itu dan duduk di sampingnya.

“Kau baik-baik saja?” tanya Suho, suaranya terdengar serak.

“Harusnya aku yang bertanya seperti itu.”balas Kai. “Bagaimana keadaanmu?”

“Kau tau aku adalah orang yang kuat.” jawab Suho sembari tertawa.

“Suho…” suara serak Baekhyun terdengar. Suho menoleh ke kanan, mencari sumber suara itu. Mengerti, Kai mundur, membiarkan Baekhyun agar bisa mendekati Suho. “Suho…” tangis Baekhyun kembali pecah. Di peluknya sahabatnya itu sambil menangis sedih. “Maafkan aku, Suho. Maafkan aku…”

“Baekhyun,” Suho menghusap kepala Baekhyun lembut. “Baekhyun, jangan menangis.”

“Ini semua salahku. Kau seperti ini karena aku. Maafkan aku. Aku mohon maafkan aku.”

“Baekhyun.”seru Suho lagi. “Aku tidak apa-apa. Sungguh, Berhenti menyalahkan dirimu sendiri.”

***___***

Kai tidak memberitahu Suho tentang kejadian sebenarnya saat dia masih berada di ruang ICU. Ketika ia mencari Sehun, Luhan dan Kris, dia hanya mengatakan jika ketiganya sedang berada di rumah.

Dia berbohong tentang keadaan mereka. Sejak kematian Sehun, kesedihan masih mengikuti keduanya. Luhan terus mengunci dirinya di rumahnya sendiri. Dan Kris juga tidak lagi keluar rumah. Arthur sudah kembali ke Jerman bersama barang peninggalan Sehun. Dan para pasukan klan Rouler juga kembali ke asal mereka setelah meresmikan Kai sebagai pemimpin baru. Sedangkan beberapa anggora klan Theiss yang masih tersisa, terus berjaga di sekitar rumah Luhan karena khawatir tentang keadaan tuannya itu.

“Apa lukamu sudah membaik?”tanya Kai, ia menjatuhkan diri di pinggir ranjang Suho.

Suho mengangguk, “Bagaimana denganmu?”

“Aku adalah werewolf, lukaku sangat cepat disembuhkan.”

“Yang lain juga tidak apa-apa, kan?”

Kai tersenyum, “Kau lihat sendiri keadaan Baekhyun. Dia sudah membaik. Lukanya juga sudah tertutup. Chanyeol, Tao dan Xiumin juga sudah tidak apa-apa. Mereka akan tiba disini sebentar lagi.”

Suho mengangguk mengerti. Perasaannya tidak terlalu baik mendengar ucapan Kai. Kenapa rasanya dia tidak bisa mempercayainya?

“Kai.” panggil Suho pelan tak lama kemudian.

Pria itu menoleh, “Ya?”

“Dimana Luhan, Sehun dan Kris?”

“Aku bilang mereka di ru–”

“Katakan itu sambil menatapku.”pinta Suho, ia menatap Kai lurus-lurus. “Katakan sambil menatap mataku.”

Kai adalah seseorang yang tidak pandai berbohong, Terlebih lagi pada Suho, seseorang yang sudah menjadi sahabatnya sejak lama. Dia tidak bisa menatap mata seseorang saat dia sedang berbohong.

“Suho, kau–” ucapan Kai tersangkut di tenggorokan. Tatapannya berlari kemana-mana. Apa yang harus ia lakukan sekarang?

“Dan dimana Kyungsoo?” lanjut Suho cepat, lagi-lagi membuat Kai kehilangan kata-katanya.

Kai menelan ludah pahit, “Suho.” suaranya terdengar sangat pelan. Di tatapnya mata Suho dengan tatapan teduh. “Sehun…” Pria itu harus berjuang keras melawan rasa sakit di hatinya sebelum berhasil melanjutkan ucapannya. “… dia sudah mati.”suaranya bergetar hebat. “Adikku… dia sudah tidak ada.”

Kedua mata Suho kini terbelalak, ia terperangah hebat mendengar ucapan Kai barusan.

“Luhan dan Kris mengalami kesedihan hebat sehingga mereka tidak lagi keluar rumah setelah pemakaman. Ibu Kyungsoo meninggal dunia karena serangan anak buah Leo waktu itu dan Kyungsoo…” lagi-lagi Kai menghentikan ucapannya. “…dia masih kritis.”

“Kai,” Sama halnya dengan pria yang duduk di depannya, tenggorokan Suho juga terasa cekat. Ia tidak sanggup melanjutkan kata-katanya karena kesesakkan mulai memenuhi dadanya. “Sehun…”

Kai mengadahkan wajahnya, sebisa mungkin menahan air matanya yang ingin keluar, Sehun memintanya untuk menjadi kuat. Dia tidak boleh menangis lagi. Walaupun kesesakkan ini rasanya membuatnya sulit bernapas, sulit berpikir, dan sulit bergerak, dia tetap tidak boleh menangis.

Kini, dia adalah seorang pemimpin yang akan memimpin klannya. Dia harus menjadi seseorang yang paling kuat, seperti yang di lakukan Sehun dulu.

Dia…tidak boleh menangis lagi.

***___***

Xiumin menemui Kai sesaat setelah pria itu keluar dari ruang perawatan Kyungsoo. Seperti biasa, hal yang bisa ia lakukan hanya menemani pria itu dan memantau kondisinya. Hasilnya tetap sama. Kyungsoo belum juga sadar.

“Aku tetap tidak bisa bertemu Luhan dan Kris menolak untuk bertemu denganku.”

“Apa kau diusir lagi?”tanya Kai bisa menebak.

Xiumin mengangguk lemah, “Para pasukan klan Theiss terus berjaga di sekitar rumah Luhan, mereka bilang dia ingin sendiri di rumahnya jadi mereka melarangku masuk. Sedangkan Kris, dia memintaku untuk tidak menemuinya hingga dia yang datang sendiri pada kita. Dia bilang dia membutuhkan waktu.”

Kai mendesah panjang, “Aku akan mencoba bicara dengan pasukan Theiss dan meminta mereka agar mengijinkanku bertemu Luhan.” ucapnya putus asa. “Dan masalah Kris, sebaiknya kita biarkan dia menyendiri dulu.”

“Baiklah.” Xiumin juga mengangguk putus asa. “Lalu bagaimana keadaan Kyungsoo?”

“Dia masih belum sadar. Aku sudah mencoba mengajaknya bicara tapi tetap tidak ada tanda-tanda apapun.”

“Tapi kata dokter dia bisa mendengar semua ucapan kita.”

“Karena itu aku terus mengajaknya bicara.” Kai mendesah sekali lagi. “Tapi tetap tidak ada perubahan apapun. Aku keluar karena aku mau melihat keadaan Suho juga.”

“Dokter bilang dia di perbolehkan pulang besok. Lukanya sudah perlahan-lahan sembuh dan keadaannya sudah membaik.”

“Benarkah?” Ada seulah senyum yang terlukis di bibir Kai. “Syukurlah.”

“Tadi siang, James menghubungiku. Dia memberitahuku jika paman Arthur pergi ke Polandia sore ini. Sama halnya dengan kita. Beliau masih begitu terpukul jadi beliau membawa barang-barang peninggalan Sehun dan ingin meletakkannya di desa kalian dulu.”

Oh Tuhan… Ingin rasanya Kai berteriak keras-keras. Luhan, Kris dan paman Arthur. Bahkan dirinya juga sebenarnya belum bisa keluar dari kesedihan itu. Tapi, bagaimana caranya mencari desa mereka dulu? Sudah beratus-ratus tahun berlalu dan Polandia pasti sudah sangat banyak berubah.

“Kai.” Xiumi nmenepuk pundak Kai, menyadarkan pria itu dari pikirannya. “Kau tidak apa-apa?”

Dia tahu benar jika diantara semua kesedihan, Kai juga merasakannya. Usahanya yang terus memaksa dirinya agar menjadi yang terkuat terlihat begitu kentara. Membuat semua teman-temannya kini merasa iba padanya. Saat posisi pemimpin itu akhirnya berpindah tangan, sosok Kai juga berubah 180°. Mereka merasa jika ini adalah dejavu, dimana mereka mengalami lagi keadaan seperti saat mereka melihat Sehun dulu. Mereka terlihat kuat di depan namun mata mereka memperlihatkan jika mereka sebenarnya ingin dilindungi.

“Aku tidak apa-apa.”

Xiumin masih memandang Kai dengan raut iba. Perang sudah berakhir namun penderitaan sepertinya masih mengikuti mereka.

Menyadari jika dirinya sedang di tatap oleh Xiumin, Kai hanya tersenyum lalu berbalik pergi.

***___***

Kai berdiri di depan rumah Luhan malam harinya. Ucapan Xiumin benar, banyak sosok-sosok bayangan hitam berkeliaran di rumah pria itu. Mereka bergerak samar dan rapi agar orang lain tidak mengetahui namun Kai tau jika mereka memenuhi seluruh penjuru rumah Luhan.

Melihat kedatangan Kai, salah seorang pasukan klan Theiss menghampirinya. “Ketua tidak bisa di temui, Dia bilang dia ingin sendiri.”ucapnya tanpa basa-basi.

Setelah perang itu berakhir, kedua klan sepakat untuk berdamai. Klan Rouler gagal membujuk klan Theiss untuk menjadi jarski namun mereka meminta klan Theiss untuk tidak terlalu mencolok jika mereka sedang mencari makanan. Sedangkan klan Theiss meminta klan Rouler untuk tidak saling membahas tentang perbedaan makanan mereka. Dan hal yang paling penting, klan Rouler meminta klan Theiss untuk tidak menyentuh Kyungsoo. Sama sekali.

Namun walaupun kedua belah pihak sudah memutuskan untuk berdamai,, tetap saja masih tertinggal rasa dendam di hati mereka walaupun sedikit.

“Aku harus bicara dengannya.”tegas Kai.

“Ketua bilang dia tidak ingin menemui siapapun.”

“Kau tau ketua mu tidak makan selama beberapa hari ini?” balas Kai cepat. “Kau bisa membujuknya? Atau kau menginginkan dia mati?”

Salah sau klan Theiss itu seketika terdiam. Dia tidak bisa membalas ucapan Kai karena memang benar jika Luhan tidak makan selama beberapa hari ini.

“Kau tau dia adalah sahabatku.”tambah Kai lagi dengan nada tandas.

Akhirnya salah satu klan Theiss itu menghela napas panjang. Ia mengangguk, mengijinkan Kai masuk ke dalam rumah Luhan. Rumahnya terlihat sangat sepi, tidak ada penjaga ataupun pembantu seperti pertama kali dia datang dulu.

Kai mengikuti hati nularinya, menyusuri rumah Luhan dan menaiki tangga menuju lantai dua. Saat ia menemukan sebuah ruangan yang terletak di sudut, di depan sebuah ruang santai bergaya eropa klasik, terdapat sebuah ruangan yang menurut Kai adalah kamar Luhan.

Pria itu berdiri di depan pintu, tangannya sudah terangkat, siap untuk mengetuk namun belum sempat ia melakukannya, pintu sudah terbuka lebih dulu. Luhan menampakkan wajah pucatnya dan mata teduhnya. Penampilannya terlihat tidak baik-baik saja karena matanya masih terlihat sembab.

“Masuklah.”ucapnya.

“Kau tau aku datang?” Kai mengikuti Luhan di belakang kemudian menjatuhkan diri di sebuah sofa.

Luhan duduk di sofa yang bersebrangan, “Aku adalah werewolf.” ia mengingatkan Kai agar ia tidak lupa jika werewolf memiliki indra perasa yang kuat.

“Oh, kau benar.”

Ia bingung memulai pembicaraan selanjutnya.

“Luhan.” panggil Kai pelan setelah diam beberapa saat.

Luhan tidak bereaksi, matanya terus menatap kosong api di dalam perapian yang di nyalakannya. Baru di sadarinya jika Luhan memiliki rumah bergaya eropa, seperti kastil vampir di buku cerita dan di dalam dongeng.

“Kami semua mengkhawatirkanmu.” Kai tidak menemukan kata-kata yang tepat untuk memulai pembicaraan ini karena dia tidak pandai berbasa-basi. “Kau tidak apa-apa, kan? Kau mau aku mencari ‘makanan’ untukmu?”

“Jangan jadi pembunuh.” Luhan berkata dingin tanpa menoleh. “Jangan jadi pembunuh demi makhluk pemburu.”

“Luhan…” Kai memajukan tubuhnya sedikit. “Kami masih memiliki sisa zmiana. Jika kau meminumnya, kau bisa berubah menjadi jarski.”

Luhan menggeleng, “Tidak usah mengkhawatirkanku, Kai.”

“Luhan,” Kai menarik napas panjang. “Ayolah. Aku tau kau sangat terpukul tapi kau tetap harus makan. Jangan siksa dirimu seperti ini. Lihatlah bagaimana pucatnya dirimu!”

“Seperti ini lah rasanya saat Sehun berubah menjadi makhluk pemburu namun tidak bisa memakan makanannya.” Dia tetap tidak memalingkan wajah dari perapian. Tubuhnya seperti membeku. “Aku ingin merasakan yang Sehun rasakan dulu.”

Kai mulai frustasi, “Kau lupa apa yang di katakan oleh Sehun? Dia mau kau terus hidup!” ia menekankan ucapannya kemudian berdiri, menghampiri pria itu dan mengguncang tubuhnya. “Sadarlah Luhan. Sehun tidak akan menyukai jika kau seperti ini. Kita semua bersedih atas kejadian itu. Aku juga sama. Tapi kau tetap harus hidup!”

Luhan mendongak, menatap Kai dengan mata yang sudah berair, “Saat kau menjadi alasan dari rasa sakit dan kematian seseorang, apa kau masih bisa tenang?”tanyanya serak. “Dia, berubah dari jarski menjadi makhluk pemburu karena melindungiku. Juga harus menderita karena dia harus menekan rasa laparnya setelah aku merebut zmiana miliknya. Dan sekarang, dia mati karena melindungiku lagi!” Air mata Luhan tumpah, ketenangannya runtuh berganti menjadi histeria tidak terkendali. “Tidak hanya sekali tapi berkali-kali! Aku membuatnya terluka dan akhirnya mati! Saudaramu mati karena aku, Kai! Karena aku!”

“Luhan.” Kai mencoba menenangkan Luhan yang mulai lepas kontrol.

“Harusnya kau marah padaku! Harusnya kau membunuhku! Harusnya kau melakukan hal yang sama! Harusnya–”

“Luhan.” Kai merengkuh tubuh sahabatnya itu. Memeluknya erat-erat, mencoba meredam rasa sedihnya. “Dia juga adikmu.”ucapnya lembut. “Tidak ada yang harus di salahkan. Dia melakukan ini karena dia menyayangimu.”

“Aku berjanji aku tidak akan menangis lagi.” isak Luhan di pundak Kai. “Aku berjanji tapi aku tidak bisa menepatinya. Aku terus menangis. Aku terus berharap jika semua ini hanyalah mimpi. Maafkan aku… Sehun, maafkan aku… Maafkan aku…”

Kai semakin mengetatkian pelukannya. Dia melihat cerminan dirinya sendiri pada sosok Luhan. Saat dia kehilangan D.O dulu. Dia juga berubah seperti orang gila. Dia jugat idak bisa menerima kenyataan.

Saat kini hatinya semakin bertambah kuat, dia pikir dia harus melindungi Luhan mulai sekarang. Tidak hanya Luhan, tapi semuanya. Dia akan menggantikan tugas Sehun. Sebagai pemimpin. Sebagai seseorang yang bisa diandalkan. Karena hanya itu yang bisa dia lakukan.

Untuk Sehun….

***___***

Kai kini menyadari jika menjadi pemimpin bukanlah hal yang mudah. Dia tidak tau harus bagaimana. Seakan-akan semuanya tidak nyata. Pertanyaan-pertanyaan yang membutuhkan jawaban serta hal-hal yang harus di putuskan, membuat kepalanya ingin meledak.

“Kyungsoo, kemarin aku bertemu dengan Luhan.” pria berkulit gelap itu menggenggam tangan Kyungsoo erat. “Keadaannya sangat buruk dan dia tidak mau makan. Wajahnya sangat pucat dan tubuhnya bergetar saat aku memeluknya. Dia benar-benar sangat lemah.”

Kai menghentikan ceritanya sejenak.

“Kyungsoo, aku juga merasa sangat lemah. Bisakah kau bangun dan menghiburku? Aku yakin semuanya akan jadi baik jika kau bangun.” Ia tersenyum pahit. “Karena kau adalah keberuntunganku.”

Sudah lewat tujuh hari. Kyungsoo masih saja tertidur. Sudah lewat tujuh hari, Kai terus melewati hari-hari dengan penuh pengharapan serta inginnya agar seseorang itu bangun.

Hari-harinya meletihkan. Hari-harinya menyesakkan.

Setiap harinya, hampir setiap saat dia berada di ruangan itu. Duduk di samping seseorang yang begitu di sayanginya sambil menggenggam tangannya erat-erat. Tidak ada letihnya ia mengajak pria itu bicara, menceritakan segala hal untuk memancing kesadarannya. Walaupun pada akhirnya, ia akan merasa kecewa karena tidak ada sahutan apapun dari Kyungsoo. Dia tetap melakukannya.

“Kyungsoo, kenapa kau belum bangun?” Akhirnya kesesakkan itu membuatnya putus asa. “Apa kau sangat kelelahan? Tapi ini sudah hari ke delapan kau tidur.”

Kai masih melakukan monolog seorang diri. Terus berusaha memanggil Kyungsoo agar dia kembali.

Namun sepertinya, usahanya membuahkan hasil, jari-jari yang sedang di genggamnya bergerak lemah. Membuat Kai sontak tersentak dan buru-buru berdiri menatap Kyungsoo.

“Kyungsoo!” Kai memekik tak percaya. “Kyungsoo kau sadar?!”

Secepat kilat ia berlari keluar, memanggil suster dan dokter yang berjaga tak jauh dari ruangan itu.

***___***

Harapnya terjawab. Dokter menyatakan Kyungsoo telah lewat dari masa kritisnya dan akan menjalani tahap penyembuhan. Pria itu berhasil bertahan dari luka tusukan di tubuhnya.

“Kyungsoo…”

Kyungsoo melihat wajah Kai pertama kali sejak dia membuka matanya. Di tatapnya wajah pria itu cukup lama kemudian ia mengedarkan pandangannya, mencoba beradaptasi dengan keadaan sekitar.

“Aku…”serunya pelan. “…dimana?” ia mengembalikan tatapan pada Kai yang berdiri paling dekat.

“Rumah sakit.” jawabnya. “Kau di rumah sakit, Kyungsoo.”

Kyungsoo terdiam sejenak. Mencoba mengingat-ingat kejadian yang telah menimpanya. Saat dia berhasil mengingat peperangan itu, matanya sontak melebar. Di cengkramnya lengan Kai kuat-kuat.

“Suho dan Baekhyun…” ia menelan ludah. “Dimana mereka? Mereka tidak apa-apa? Kau berhasil menyelamatkan mereka, kan?”

“Kami disini.”

Kyungsoo menoleh ke kanan, kearah orang-orang yang sangat ia kenal dengan baik itu.

“Suho… Baekhyun…” pria itu menarik napas lega. Bersyukur karena kedua temannya itu dalam keadaan baik.

“Kyungsoo, aku–”

“Terima kasih, Baekhyun.” Suara Kyungsoo lebih dulu terdengar. “Terima kasih karena kau telah melindungiku.”

Baekhyun tergugu. Kyungsoo, kau seperti ini karena aku… 

“Kau sudah tidak apa-apa?” Kai mencekal bahu Kyungsoo pelan. “Perutmu masih sakit? Kau mau minum? Apa kepalamu terasa pusing?”

Kyungsoo tersenyum, “Yang mana yang harus aku jawab?”

Kai menyadari jika ia melontarkan pertanyaan begitu banyak pada pria itu, “Kau tidak apa-apa?” akhirnya ia memilih pertanyaan yang bisa menenangkan kesesakkannya.

Kyungsoo menggeleng, “Aku baik-baik saja, Kai. Terima kasih.”

Keadaan seketika menjadi canggung saat mereka menyadari jika Kyungsoo belum mengetahui tentang keadaan Sehun dan ibunya. Kai saling pandang dengan teman-temannya yang lain. Tao dan Xiumin memilih untu pergi keluar. Mereka tidak ingin menyaksikan air mata lagi.

Sedangkan Suho, Chanyeol dan Baekhyun memilih untuk tetap berada di ruangan. Suho pikir dia bisa membantu Kai untuk menenangkan Kyungsoo jika pria itu lepas kendali. Sementara Baekhyun masih merasa jika dirinya lah yang bersalah. Dan Chanyeol akan menenangkan Baekhyun jika dia menangis lagi.

“Kyungsoo–”

“Aku tau, Kai.” Kyungsoo dengan cepat memotong ucapan Kai. Pria itu tersenyum. “Aku tau tentang ibuku.”ucapnya seperti bisa membaca pikiran teman-temannya.

Mata Kai sontak membulat, “Kyungsoo, kau…”

“Aku masih berada dalam keadaan sadar saat ibuku terkena tusukan di dadanya.” jelasnya pelan. “Aku melihat itu.”

“Oh Tuhan…”

Suho, Baekhyun dan Chanyeol yang semula berdiri cukup jauh kini mendekati pria itu.

“Ayo bicarakan ini nanti. Kau baru saja sadar.” Suho berkata sambil menatap Kyungsoo khawatir. “Kami akan pergi agar kau bisa beristirahat.”

“Dimana kau menguburkan ibuku, Kai?” Namun Kyungsoo seperti tidak mendengar ucapan Suho.

“Kita bicarakan ini nanti, ya?” Kai menatapnya memohon. Hatinya benar-benar terasa sakit sekarang. “Keadaanmu masih belum pulih sepenuhnya.”

“Dimana Sehun, Luhan dan Kris?” Kyungsoo tetap bersikeras. Matanya berair. “Dimana mereka, Kai?”

“Kyungsoo, aku mohon.” pinta Kai.

Kyungsoo menggeleng lemah, senyum pahit mengembang di bibirnya bersamaan dengan air matanya yang mulai terjatuh, “Aku adalah keturunan terakhir Solomon. Perang ini terjadi karena aku. Karena mereka menginginkan darahku. Aku minta maaf.”

“Ini adalah kewajibanku.”

“Aku adalah sahabatmu.” balas Kyungsoo pelan. “Bukan tuanmu.”

“Takdir kami adalah melindungimu, Kyungsoo.”

“Aku bicara sebagai sahabatmu, Kai. Aku tulus minta maaf padamu karena aku perduli.”

“Kau tau aku akan selalu melindungimu.” Kai menatap Kyungsoo serius. “Aku akan selalu melindungimu, Kyungsoo.”ulangnya lagi.

“Terima kasih, Kai.” Kyungsoo tersenyum. “Terima kasih.”

***___***

Sehun pernah mengatakan jika Kyungsoo adalah orang yang akan di buru. Dia juga mengatakan hal itu tidak akan pernah berubah karena itu adalah takdirnya. Tapi, dia bilang akan ada pelindung yang datang untuk melindunginya. Akan ada orang-orang yang rela mengorbankan nyawa demi dirinya.

Mereka disini. Di sampingnya.

Saat dia pikir dia tidak akan pernah memiliki seorang teman satu orangpun karena kepribadiannya yang begitu tertutup, Kai datang dan menawarkan persahabatan itu.

Kisah yang di mulai dengan rumor yang kurang menyenangkan, akhirnya membuat mereka menjadi sahabat baik. Kai tidak pernah memperdulikan dengan omongan semua orang tentang dirinya dan hanya fokus untuk melindungi Kyungsoo.

Sejak dulu.

Dan sekarang, walaupun perang itu sudah berakhir. Pria berkulit gelap itu masih saja berdiri di menara gereja setiap malam untuk menjaganya.

Kyungsoo membuka jendela kamarnya lebar-lebar dan mendapati Kai yang sedang duduk di menara sambil bersandar pada tembok. Pria itu terus menatap ke langit hingga tidak menyadari jika dia sedang di perhatikan.

Kyungsoo tau jika pria itu juga menyimpan luka. Kyungsoo tau jika dia sedang menyimpan kesedihan yang mendalam. D.O adalah kakak kandungnya dan dia kehilangannya. Sehun adalah saudara satu-satunya dan dia juga kehilangannya.

Kai, aku bukanlah seseorang yang bisa mengungkapkan perasaanku dengan baik. Aku juga tidak terlalu terbuka atas pendapatku. Tapi aku benar-benar merasa menyesal. 

Kau bilang, kau selalu menyesal atas kematian ibuku. Tapi sebenarnya, aku juga menyesal atas kematian saudaramu. 

Kau menyalahkan dirimu sendiri dan aku pun begitu.

Aku minta maaf, Kai. Karena sejak dulu aku selalu membuatmu terluka. 

Jika ikatan ini di sebut dengan persahabatan, aku harap aku bisa selalu di sisimu. Aku tidak bisa melindungi, hanya bisa menemani. 

***___***

“Kris dan Luhan masih belum ingin di temui?” tanya Chanyeol begitu mereka duduk bersama di sebuah cafe.

Kai menggeleng pelan, “Aku benar-benar tidak tau harus bagaimana.”

“Aku rasa mereka berdua benar-benar shock.”seru Xiumin.

Tao mengangguk, “Kris bilang dia tidak akan bisa hidup jika tidak ada Sehun. Dia pasti benar-benar merasa terpukul sekarang.”

“Tunggu.” Baekhyun memajukan tubuhnya tiba-tiba. “Tidak akan ada yang terjadi pada Kris, kan?”

“Tidak mungkin.” Suho menggeleng. “Kris tidak mungkin memiliki pikiran seperti itu.”

Baekhyun mendesah, “Aku benar-benar khawatir.”

“Mengkhawatirkan siapa?” tiba-tiba sebuah suara terdengar di belakang mereka. Mereka semua menoleh seketika.

“KRIS!”pekik mereka bersamaan.

Seseorang yang ternyata Kris itu menarik sebuah kursi dan duduk di antara Kai dan Kyungsoo, “Kau tidak apa-apa?” ia menatap Kyungsoo.

Kyungsoo menggeleng, “Aku baik-baik saja.”

“Lalu bagaimana denganmu?” kemudian ia bertanya pada Suho.

“Harusnya aku yang bertanya padamu.” Suho mendengus. “Kau membuat kami semua khawatir!”

Kris terkekeh, “Aku membutuhkan waktu lama untuk istirahat. Aku sangat lelah.” ucapnya. Teman-temannya tau maksud dari ‘lelah’ yang ia ucapkan.

Dan terakhir, Kris menoleh ke kanan, kearah Kai yang juga sedang menatapnya, “Bagaimana dengan Luhan?”

“Lebih parah darimu.”jawab Kai. “Dia benar-benar kehilangan jiwanya dan tidak makan sejak kejadian itu.”

“Aku tidak terkejut.” Kris mendesah panjang. “Kita telah melewati kejadian-kejadian yang melelahkan. Mungkin Luhan sedang berada di titik paling lemah sepertimu dulu.”

“Aku berniat untuk pergi ke rumahnya lagi hari ini.”balas Kai. “Aku ingin membujuknya lagi.”

“Kau mau menyarikan makanan untuknya?”tanya Kris. “Kau tau itu adalah hal yang di larang.”

“Aku tidak perduli dengan perjanjian itu.” Pria itu menggeleng. “Yang terpenting adalah keadaannya.”

“Aku akan menemanimu kesana. Kita pergi bersama.”

***___***

Pada akhirnya Kai di temani oleh Kris dan Kyungsoo pergi ke rumah Luhan utnuk bertemu dengan pemimpin klan Theiss itu. Awalnya, Kai melarang Kyungsoo untuk ikut bersama mereka karena rumah Luhan sangat berbahaya untuknya. Tempat itu adalah sarang pemburu.

Kai menggandeng lengan Kyungsoo begitu mereka memasuki gerbang rumah Luhan. Sementara Kris terus berada di sisinya, mengamati sekitar.

Memasuki bagian dalam rumah, ketiganya langsung menuju kamar Luhan. Namun saat pintu terbuka, mereka tidak menemukan Luhan di manapun.

Kris berjalan keluar kamar dan menggeledah ruangan lain namun dia tetap tidak menemukan Luhan di manapun.

“Dimana Luhan?” Akhirnya ia bertanya pada seorang klan Theiss.

“Di kamar.” jawabnya. “Dia tidak pernah keluar.”

“Tidak ada.” Pria tinggi itu menggeleng. “Dia tidak ada.”

“Tidak mungkin. Kami tidak melihatnya keluar.”

Seluruh anak buah Luhan seketika membantu Kai dan Kris menggeledah rumah Luhan, Memeriksa seluruh ruangan untuk mencari pemimpin mereka. Namun Kris benar, dia tidak ada.

“Kita harus mengendus!”ucap Kai yang langsung di sambut anggukan yang lain. “Ayo cari dia, Kris!”

***___***

Langkah gontainya menapaki kaki bukit itu. Pandangan kosongnya terus menatap ke tanah yang ia pijak. Seperti mumi, tidak ada rona apapun di wajahnya. Begitu jelas terlihat bagaimana pucatnya wajahnya. Rambutnya terlihat acak. Dan sweater biru yang sedang di pakainya tidak lagi terlihat rapi.

Pria itu berjalan terus ke bagian atas bukit. Jiwanya menghilang. Hanya mempercayakan pada kakinya kemana dia harus melangkah.

Kesedihan ini sepertinya tidak akan pernah menghilang. Tertancap dalam dan pekat di hatinya. Dia sudah sangat lemah. Dia sudah kehilangan seluruh tenaganya.

Bagaimana dia bisa hidup jika sebagian dari hidupnya telah pergi?

Bagaimana dia bisa menghadapi kesepian ini?

Kenangan-kenangan itu terus menari-nari di pikirannya. Wajahnya dan semua kejadian yang pernah mereka lewati bersama. Seperti film yang akan terlintas saat dia memejamkan mata.

Dimanapun, dia akan melihat Sehun.

Tubuhnya sudah membiru. Rasa panas seperti terbakar juga sedang ia rasakan saat dia mulai mendekati puncak bukit. Namun sepertinya tubuhnya sudah mati rasa. Dia tidak bisa merasakan rasa sakit apapun di tubuhnya karena hatinya jauh lebih sakit dari itu.

Dia ingin merasakan hal yang sama. Rasa sakit dan penderitaan yang sama.

Dan di depan hamparan tumbuhan Aconite Wolfsbane itulah kini dia berdiri. Pria itu, tanpa rasa ragu berjalan ke depan, menuju bagian tengah tanpa memperdulikan rasa sakit yang seakan ingin membunuh tubuh dan jiwanya.

Kau benci sendirian. Jadi, aku akan menemanimu…

Luhan memejamkan matanya dan merebahkan dirinya diatas hamparan tumbuhan itu.

Kita akan pergi ke Polandia setelah ini…

Kita akan main salju… 

Kita akan bersama…

END

72 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 38) END

  1. RMD berkata:

    AAAAAAHHH….. AKHIRNYA KELUAR JUGA /capslock/

    Entah mau seneng ato sedih.. Seneng soalnya author meng-end(?)-kan ff ni (maksudnya nggk PHP gtu thor^^)

    Sedih soalnya.. huhu.. ff favorit gue tamat.. /kagak konsisten lu/

    AAAAA… Endingnya bingung si.. Mau seneng ato sedih juga… Yaahh… 70% sedih 30% seneng gtu thor hehe

    Seneng soalnya Baby Hun nggak kesepian lagi di sana (?) ada Baby Lulu^^ Eh.. Kris kok nggak ikut nyusul /plak/

    Sedih banyak thor.. huaaa.. nape My Baby Hun kudu mati.. Pada frustasi gitu… Aku jadi ikutan../plak/ Trus trus kasian juga kelompok Theiss kagak ada tuannya lagi.. Kan kelompok Rouler masih ada noh si kkamjong

    Aaahh.. Pokoknya Author daebak paling jago deh bikin FF… FF lainnya ditunggu Thor noh bejibun /plak/ kalo bisa ff ni dibuat extra chap kekeke /plak/

    Semangat Thor!!

  2. Hanna berkata:

    Ohmijaaaaaa…..😥
    Sehun beneran mati dan Luhan malah bunuh diri nyusul Sehun…😥
    Emang gak smua kisah berakhir happy ending,, wlopun ini sad ending, tapi ini kereeeeeen…..
    eh tapi aq gak yakin ini sad ending,, satu sisi sad tapi knp kayak ada bahagia2 nya dikit gtu.. mereka bakal bersama walopun gak di dunia.. :’)
    2 part trakhir ini ff sukses bikin aq mewek.. makin kangen Luhan ah jadinya.. Kangen HunHan..😥
    gomawo udah bikin ff luar biasa gini.. kamu klo udah bikin genre friendship ato brothership emang gak main2.. dpt bgt feel nya..🙂
    d tggu next karya nyaa.. fighting!!!🙂

  3. Jung Han Ni berkata:

    yahh kirain sehunnya bisa idup lagi.. huhu ga rela sbenernya sehun mati, sedih bgt eon chapter ini.. dan itu luhan bunuh diri ya? huft.. nyesek liat luhan kaya gitu.. kupikir bakal happy ending dan ga ada yg mati, ffnya daebak banget eon
    keep writing!

  4. Jung Han Ni berkata:

    yahh kirain sehunnya bisa idup lagi.. huhu ga rela sbenernya sehun mati, sedih bgt eon chapter ini.. dan itu luhan bunuh diri ya? huft.. nyesek liat luhan kaya gitu.. kupikir bakal happy ending dan ga ada yg mati, ffnya daebak banget eon
    keep writing!🙂

  5. Nanako gogatsu berkata:

    Luhan bunuh diri..????😮 oh nooo…. Andwaee…..
    Kenapa endingnya ngebingungin gini…. Ahhhh… Kenapa kenapa kenapa…

  6. Jung Han Ni berkata:

    yahh kirain sehunnya bisa idup lagi.. huhu masih belum rela sbenernya sehun mati, sedih bgt eon chapter ini.. dan itu luhan bunuh diri ya? huft.. nyesek liat luhan kaya gitu..
    ffnya daebak banget eon
    keep writing!

  7. Jung Han Ni berkata:

    yahh kirain sehunnya bisa idup lagi.. huhu masih belum rela sbenernya sehun mati, sedih bgt eon chapter ini.. dan itu luhan bunuh diri ya? huft.. nyesek liat luhan kaya gitu..
    ffnya daebak banget eon
    keep writing!🙂

  8. Jung Han Ni berkata:

    yah kirain sehunnya bisa idup lagi.. huhu masih belum rela sbenernya sehun mati, sedih bgt eon chapter ini.. dan itu luhan bunuh diri ya? huft.. nyesek liat luhan kaya gitu..
    ffnya daebak banget eon
    keep writing!

  9. Sehun'Bee berkata:

    Dua chapter terakhir yg bener bener nguras air mata…

    Aku bahkan ga tau ini Happy Ending or Sad Ending… Karena diakhir, persahabaatan yang terasa bener-bener kuat itu antara Luhan dan Sehun… Jadi Sad yg mendominasi, sementara Happy karena yang lain mulai bisa menerima kenyataan dan hubungan Kai-Kyungsoo udh kaya Kai-D.O di masa lalu…

    Sahabat sejati akan selalu ada di hati, walaupun kelak takdir ‘kan memisahkan. Sehun-Luhan. Dalam fiction ini, persahabatan mereka membuktikan kebenaran ungkapan itu. Sumpah, ampe baperr bgt gini jadinya.

    Kesetiaan dalam persahabatan untuk memikul rasa sakit yg sama antara Luhan dan Sehun itu dibuktiin sama Luhan. Luhan ingin merasakan rasa sakit Sehun dengan tidur di atas hamparan semak tumbuhan Wolfsbane. Dan sebelum itu, Luhan juga ga makan berhari-hari, sama kaya Sehun yg ga mau makan daging manusia.

    Bener-bener sahabat sejati…

    Terima kasih untuk FFnya, terima kasih untuk semua pesan-pesannya…

    Regards,

    Sehun’Bee

  10. Kusuma berkata:

    YAAKKKKKKK!!! AUTHOR MIJA EONNIE KENAPA HARUS MENYEDIHKAN SEPERTI INI???? KENAPA???? HUWEEEEEEE… T^T😥😥
    ENDING NYA NGEGANTUNGGGGG…. DAN JUGA KAI DAN KRIS BELUM MENEMUKAN LUHAN…..

    Aaaaaaaaa… benar-benar sesak baca FF chapter ini, sedih nya terlalu banyak…. bisakah bikin sequel nya eonnie? atau bikin season yang ke 2 gitu…

    Aaaaaaa….. Ini luar biasa FF yang membuat ku menangis saat membaca nya Feel nya kerasa banget, ikatan persahabatan dan persaudaraan nya sangat erat banget…. Aku.. aku tidak bisa berkata-kata lagi untuk ff ini.. karena terlalu luar biasa… >_<

    Neomu daebakkk Mi Ja eonnie !😀 (y)

  11. YeRing's DiamondRv berkata:

    Bru baca udah main nangis aja😥 apalagi bagian yang baca surat dari sehun, banjir air mata pliis~ bengkak juga mata gua, cekit cekit nih ati :3 mana endingnya Luhan mau nyusul lagi😥 makin cekit ati gua huaaaaa authoooooor~~ ff lu semuanya bgus bgus! Gua ngepens ama semua ff lu~ gmana cra nya gua biar bisa kontakan ma lu thor?😥😥

  12. Amiiroh Nur Hidayati berkata:

    Huaaaa..!!😦 ceritanya sedih banget … !!! Sampai jadi kebawa. Author daebak banget deh , ff friendship yg bertema hunhan , jadi keinnget sm luhan. Ending ceritanya , aku setenah bingung sih , soalnya antara mau sedih atau seneng. Tp buat author jangan berhenti ya buat ff kyk gini lagi , FIGHTING !!!!🙂

  13. Autumn1208 berkata:

    Ff ini sukses menguras emosi dan tangisan.
    Bener” nyesek smpe ke ulu hati,,knpa sehun harus pergi dan kemudian luhan memilih untuk menyusulnya,,,,

    ini ff paling daebak yg pernah aku baca dan aku bener” salut sma kmu AuthorNim.

    Wlopun ending’y bisa di katakan sad dan ngegantung tp juga ada kebahagiaan di sana.

    Intinya Aku bener” suka sama ff ini,,,,

    trimakasih sudah membuat karya yg hebat OhMija Authornim,, selalu suka ff buatanmu,,,

    keep writing!!!

  14. Richi Tan berkata:

    Hayyy chinguuu …..,
    Aku udh baca ff ini 2x tp ttp ajh aku nangissss ……
    Emng ff fantasy kmu plng top.
    Daeebaakkkkkk……
    Semangatd terusss yahhhh,,,,,
    Ff ini ada season 2 gak yahhh…. hehhhehe
    Yg ceritain si oh luhan dan oh sehun kecil lbh lnjt.

  15. Asrifa cha berkata:

    Halo thor! Aku readers baru. Mian baru komen. Soale baru nemu ff yang kerennya kebangetan

    Hua!!! ;( kenapa endingnya seperti ini. Tanggung jawab udh buat aku mewek!!!.

    Ff-nya cocok banget dibaca sambil dengar lagu exo sing for you. Pokoknya ngena banget deh.

    Aku tahu ini gk akan terjadi. Tapi,,, rasanya aku pengen banget ff ini di dramain dan semua castnya itu member exo. Huaaaaa ;(

    aku harap ff ini ada squelnya.

    Yang semangat ya thor dalam membuat ff nya!.
    Dan,,, postnya jangan kelamaan.

  16. ramyoon berkata:

    luhan bunuh diri._. persahabatan mereka ya abad~
    sedih serius._. tapi mau nangis gak enak soalnya lagi baca diruang keluarga, ntar pada curiga lagi kenapa nangis diem diem haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s