Crazy Without You Part 12

Crazy Without You

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    : “Apakah kau ingin punya ayah?”

Kontak mata keduanya bertemu dan saling memberikan tatapan tajam pada masing-masing lawan. Berdiri di tengah-tengah mereka, Yoona bisa merasakan ketegangan dari tatapan itu.

“Ahjussi!”

Tiba-tiba sebuah suara mencairkan suasana, mereka semua menoleh ke sumber suara dan mendapati seorang anak kecil sedang mengayuh sepedanya sambil melambaikan tangan.

Senyum Donghae seketika merekah, rasanya sanagt senang bisa melihatnya lagi.

“Sehunnie,”

“Donghae ahjussi!” Sehun menepikan sepedanya lantas turun melompat turun dan memeluk Donghae. “Oh? Siwon ahjussi?” kemudian anak kecil itu berlari kearah Siwon dan memeluknya juga. “Kenapa ahjussi tidak pernah datang mengunjungiku lagi? Ahjussi sangat sibuk?” ia mendongakkan kepalanya, menatap Siwon.

“Maaf, ahjussi sedang banyak pekerjaan akhir-akhir ini.” Pria tampan itu menghusap kepala Sehun lembut.

Yoona tanpa sengaja melirik kearah Donghae yang terlihat sama sekali tidak senang atas keakraban Sehun dan Siwon. Wajahnya terlihat masam. Entah, hanya ada dua alasan, pria itu marah pada Siwon karena skandalnya dan Tiffany atau merasa iri karena dia sangat menyukai Sehun.

“Sehunnie, sudah malam. Ayo masuk.” Yoona menarik lengan anaknya kearahnya. “Kau pasti belum makan, kan?”

Sehun menggeleng, “Aku sudah makan di rumah Jongin, oema.”jawabnya. “Apa Siwon ahjussi dan Donghar ahjussi datang untuk bermain denganku?” sepasang mata Sehun terlihat berbinar karena dua orang pria favoritnya mengunjunginya bersamaan.

“Tidak.” Yoona tertawa kikuk. “Mereka berdua akan pulang sekarang.”

“Benarkah?” Ekspresi Sehun seketika berubah sedih.

“Yoona, tapi–” Siwon terkejut mendengar ucapan Yoona barusan. Apa dia sedang berusaha menghindarinya?

“Oppa, hati-hati di jalan. Donghae-ssi, menyetirlah hati-hati. Aku dan Sehun akan masuk ke dalam rumah.”

Yoona memilih untuk tidak mendengar perkataan apapun dari dua pria itu. Sambil mendorong sepeda Sehun, ia menarik lengan anaknya dan menyeretnya masuk ke dalam rumah.

Selepas Yoona dan Sehun menghilang di balik pintu rumah mereka, Donghae berbalik dan melangkah menuju mobilnya namun suara Siwon menghentikannya sesaat.

“Jauhi Yoona.”desisnya dingin. “Dan jauhi Sehun.”

Menoleh dari balik punggungnya, Donghae membalas ucapan Siwon dengan nada tak kalah tajam, “Itu urusanku.”

***___***

“Semua akan baik-baik saja.” Yoona menarik napas panjang, berkata pada dirinya sendiri sebelum ia melangkah masuk ke dalam gedung tempatnya bekerja.

Perubahan mendadak yang ia rasakan pagi ini membuat hatinya terus merasa gelisah. Sepanjang malam, ia terus berpikir bagaimana caranya menghadapi Tiffany nanti. Wanita itu pasti akan menemuinya dan menjelaskan segala hal tentangnya dan Siwon kemarin.

Dia bukannya merasa tidak senang, apalagi membenci Tiffany. Hanya saja, untuk saat ini dia tidak ingin membahas tentang hal ini. Hatinya tidak sakit tapi… dia sendiri tidak mengerti dengan apa yang sedang ia rasakan sekarang.

Ini adalah kedua kalinya ia merasa di kalahkan oleh Tiffany, walaupun mereka berdua tidak pernah bertanding. Dia tau, dia tidak akan pernah bisa melawan Tiffany jika hal itu menyangkut tentang hati Siwon.

Dia tau bagaimana pria itu mencintai Tiffany sejak dulu dan hingga sekarang, ia masih merasakan perasaan itu walaupun ia selalu berusaha menepisnya.

“Yoona…” suara seseorang membuyarkan lamunan Yoona, wanita cantik itu menoleh ke belakang. Benar dugaannya, Tiffany akan mencarinya segera mungkin.

“Unnie.” Ia memaksa dirinya untuk tersenyum.

“Bisakah kita bicara?”

“Oh, tentu.”

***___***

Dia sama sekali tidak terlihat baik, bahkan jauh dari kata itu. Penampilannya saat ini terlihat sangat pucat dan matanya juga terlihat sembab. Tidak ada teman-temannya yang mengelilinginya, sepertinya dia datang ke gedung SM sendirian.

Dua wanita cantik itu duduk bersama di kantin yang terletak di lantai basement. Sesekali beberapa anak muda yang masih menjadi seorang trainee, membungkukkan tubuh mereka saat mereka melewati meja Tiffany.

“Yoona.” suaranya bahkan terdengar serak.

Sebisa mungkin, Yoona bersikap tetap tenang. Wanita itu tersenyum, “Ya unnie?”

“Kau pasti tau tentang maksudku menemuimu saat ini.”

“Yah, aku tau.”

“Aku minta maaf karena kemarin tiba-tiba aku menghilang dan tidak menjelaskan apapun padamu.” Ia mulai menuju titik persoalan. “Aku ingin menjelaskan jika memang benar aku dan Siwon oppa yang ada di dalam berita itu. Kami sedang berjalan-jalan waktu itu dan mengobrol. Aku tidak tau jika paparazzi mengikutiku dan mengambil foto kami. Tapi yang jelas kami berdua hanya sebatas teman dan tidak lebih. Kami sudah mengenal satu sama lain cukup lama dan hingga sekarang tetap menjadi teman baik.”

Aku tau hal itu dengan baik, batin Yoona.

“Tidak apa-apa, unnie.” Yoona menggeleng.

“Yoona, aku tau setelah ini pasti ada kecanggungan di antara kita. Tapi aku dan Siwon oppa benar-benar hanya–”

“Unnie,” potong Yoona cepat, ia tersenyum gamang. “Mungkin memang ada kecanggungan diantara kita nantinya. Tapi, tolong berikan aku waktu untuk menenangkan diri. Aku tidak membenci unnie sama sekali. Unnie jangan khawatir.”

“Yoona…”

“Unnie,” sekali lagi, Yoona memotong ucapan Tiffany. “Aku tau jika unnie dan Siwon oppa adalah teman baik. Aku juga tau jika aku dan Siwon oppa akan segera menikah. Tidak bisa dipungkiri jika berita itu membuat hubunganku dengan Siwon oppa, serta hubunganku dengan unnie kini menjadi aneh. Tapi, aku rasa kita hanya butuh waktu untuk mengembalikannya seperti keadaan awal.” Yoona sedikit menunduk. “Saat ini, unnie pasti juga sedang mengalami masa yang sulit. Tidak hanya menghadapi kekasih unnie tapi unnie juga sedang menghadapi semua komentar-komentar miring para netizen. Aku benar-benar merasa menyesal karena itu.”

***____***

“Lima…”

Donghae mengetuk-ngetukkan pensilnya ke meja sambil terus menatap arlojinya.

“Empat…”

Disampingnya Eunhyuk menatapnya dengan kening berkerut.

“Tiga…”

“Dua…”

“Satu!” Tiba-tiba ia berdiri, “Waktunya istirahat!”serunya semangat. Pria itu menepuk pundak sahabatnya yang masih bengong di sampingnya. “Aku pergi makan siang dulu. Sampai jumpa.”

Donghae sudah menghilang di balik pintu sebelum kesadaran Eunhyuk kembali. Dengan langkah-langkah panjang, ia pergi ke lantai tiga, menuju sebuah ruangan. Saat lift telah sampai di lantai yang di tujunya, pintu lift terbuka , menunjukkan seseorang yang ternyata sudah berdiri di baliknya.

“Yoona,” Seketika Donghae menjadi gugup.

Yoona mengangkat wajahnya, “Donghae-ssi.” sedikit terkejut karena Donghae ada di dalam lift. Apa yang ingin dia lakukan di lantai tiga? “Kau mau kemana?”

Donghae terkejut mendengar pertanyaan Yoona. Bodoh, kenapa dia tidak menyiapkan alasan yang bagus.

“Aku…” ia memutar bola matanya, mencari alasan yang tepat. “Bagaimana denganmu? Kau mau makan siang?”

Yoona mengangguk, “Ini sudah jam istirahat.”

“Oh, dimana kau akan makan siang?” pria itu terus menggerak-gerakkan tangannya untuk menutupi kegugupannya.

“Aku akan makan siang dengan Siwon oppa.”

Jawaban Yoona barusan adalah bentuk jawaban yang paling tidak diingankan Donghae untuk di dengar. Ekspresinya seketika berubah kelam. Jadi dia akan makan siang bersama calon suaminya itu?

“Baiklah.” Donghae memaksakan dirinya untuk tersenyum. Ia melangkah keluar lift, sedangkan Yoona melangkah masuk.

“Kau mau kemana sebenarnya? Apa kau ada perlu denganku?”

“Oh, tidak.” Pria itu langsung menggeleng. “Toilet. Aku ingin ke toilet.”jawabnya asal. “Kalau begitu, aku harus segera pergi. Sampai jumpa.”

“Tapi–” belum sempat Yoona menyelesaikan ucapannya, pintu lift sudah lebih dulu tertutup dan Donghae sudah berbalik pergi. “Bukankah di lantai dua juga ada toilet?”

***___***

Musim semi akan segera datang namun angin dingin masih belum pergi. Yoona merapatkan coat birunya dan melangkah menuju sebuah restoran yang berada tak jauh dari gedung SM.

Memasuki restoran itu, Siwon sudah terlihat ada disana sedang sibuk dengan ponselnya. Yoona tidak terkejut akan hal itu, karena Siwon benar-benar seseorang yang sibuk setiap harinya.

“Baiklah. Saya akan menghubungi anda nanti. Terima kasih.”

Siwon memutus panggilannya dan memasukkan ponselnya ke dalam saku begitu ia melihat Yoona datang. Pria itu tersenyum lebar.

“Kau sudah datang?”sapanya. Yoona menjatuhkan diri di hadapan Siwon. “Kau mau memesan sesuatu?”

“Tidak.” Yoona menggeleng pelan. “Aku tidak lapar, oppa.”

“Lalu? Haruskah aku memesankan makanan ringan untukmu?”

“Oppa.” Suara Yoona menghentikan Siwon yang hampir memanggil seorang pelayan. “Ayo kita akhiri saja.”

“Ha?”

“Ayo kita akhiri ini.”ulang Yoona lagi.

Siwon terperangah, “Yoona, apa yang sedang kau katakan?”

Yoona sedikit menunduk, “Aku sudah tidak bisa melanjutkan hubungan ini lagi.”serunya pelan.

“Apa karena berita kemarin?” Siwon menatap Yoona yang tidak menatapnya. “Kau tau aku dan Tiffany–”

“Aku lelah, oppa.” Yoona mengangkat wajahnya, menunjukkan wajah sedihnya pada Siwon. “Tolong berhenti menjelaskan sesuatu padaku. Aku sudah berkali-kali mendengar jika kalian hanya sebatas teman. Aku sudah tau itu.”

“Lalu kenapa? Kau tidak mencintaiku?”

“Harusnya aku yang bertanya.” Yoona tersenyum pahit. “Apa oppa pernah mencintaiku walaupun hanya satu kali? Apa oppa pernah menganggapku benar-benar calon istri oppa? Aku selalu ingin menanyakannya tapi aku selalu menahannya.” gadis itu menatap Siwon lurus dengan mata yang sudah berair. “Kita akhiri saja, oppa. Ibu dan ayahku memang memintamu untuk menjagaku dan Sehun, tapi mereka tidak memintamu untuk menikahiku. Jadi jangan merasa terbebani akan hal itu. Terima kasih karena selama ini kau selalu menjaga kami. Tapi sekarang, aku tidak ingin mengikat oppa dengan janji itu lagi.”

Siwon menyambar lengan Yoona dengan rahang mengatup keras, “Kau tidak bisa mengakhirinya. Aku adalah ayah Sehun! Kau tau itu!”

“Terima kasih karena telah menjadi ayah Sehun.” air mata Yoona terjatuh saat ia mengerjap. “Terima kasih/”

“Yoona!” Siwon menggebrak meja. “Aku mencintaimu! Aku tidak akan pernah melepaskanmu! Tidak akan pernah!”

Yoona menggeleng sambil melepaskan cekalan Siwon pada lengannya, “Tidak oppa.” isaknya pedih. “Kau tidak pernah mencintaiku.”

***___***

Sehun menjulurkan kepalanya dari dalam selimut saat di dengarnya pintu kamarnya terbuka.

“Oema.”

“Mau sampai kapan kau tidur dengan lampu menyala?”

Sehun meringis lebar, masih menyembunyikan setengah wajahnya di dalam selimut.

“Bolehkah oema tidur denganmu malam ini?”

“Kenapa?” Kening Sehun berkerut. “Apa oema tidak bisa tidur?”

Yoona mengangguk. Ia menutup pintu kamar Sehun kemudian masuk ke dalam selimut anaknya.

“Sehunnie,” panggil Yoona.

“Ye?” Sehun menatap ibunya itu bingung.

“Bagaimana jika kita hidup berdua selamanya?”

“Hanya berdua?”

“Emp, bagaimana?”

“Jika aku sudah besar nanti, siapa yang akan menjaga oema jika kita hidup hanya berdua?”

“Apa kau tidak mau menjaga oema?”

“Bukan begitu.” Sehun menggeleng. “Saat aku sudah besar nanti, aku akan sibuk dengan sekolah dan teman-temanku. Aku akan meninggalkan oema sendiri. Aku takut oema akan kesepian jika aku sedang pergi.”

Yoona menghela napas panjang, “Benar juga.”

Melihat wajah sedih ibunya, Sehun berseru lagi, “Haruskah aku tidak terlalu bertemu dengan teman-temanku? Haruskah aku langsung pulang ke rumah setelah pulang sekolah agar oema tidak kesepian?”

Yoona mendekatkan wajahnya pada anaknya itu, “Maukah kau melakukannya?”

“Tentu saja.” Sehun mengangguk mantap. “Aku akan menjaga oema seumur hidupku. Nanti, aku akan tumbuh tinggi dan menjadi anak laki-laki yang bisa oema andalkan. Aku akan bekerja agar oema tidak perlu bekerja lagi.” ia mengulurkan tangannya, menghusap pipi ibunya lembut. “Aku bahagia jika aku bisa hidup berdua dengan oema selamanya. Tapi, aku lebih bahagia jika oema menemukan seseorang yang bisa membuat oema bahagia.”

“Apakah kau ingin punya ayah?”

“Aku ingin.” jawab Sehun pelan. “Tapi aku lebih ingin melihat ada seseorang yang bisa menjaga oema.” serunya tulus. “Aku masih belum dewasa jadi aku tidak bisa melakukannya. Akan lebih baik jika ada seseorang yang melakukannya sekarang. Aku sangat sedih melihat oema harus bekerja keras setiap hari.”

Yoona tersenyum haru. Ia memeluk anaknya itu erat-erat. Dia tau dia tidak akan menyesal membesarkannya. Dia tau Sehun akan tumbuh menjadi anak yang baik.

“Aku mencintaimu, adeul.”

“Aku lebih mencintai oema.”

***___***

Hari demi hari berlalu. Suasana tetap canggung diantara Yoona dan Tiffany walaupun keduanya sudah berusaha bersikap senatural mungkin. Kecanggungan diantara keduanya begitu kentara dan sulit untuk disembunyikan.

Kedua agency Tiffany dan Nichkhun telah mengkonfirmasi jika hubungan antara dua artis mereka telah berakhir. Namun, walaupun begitu komentar negatif tetap terus berdatangan, terutama untuk Tiffany. Agency sudah menjelaskan jika hubungan keduanya telah berakhir sebelum berita itu, namun di mata netizen, Tiffany tetaplah berselingkuh di belakang Nichkhun.

Selama beberapa hari ini, Siwon juga terus berusaha menghubungi Yoona. Hampir setiap saat ia mencoba menelpon, saat Yoona tidak menjawab panggilannya, ia akan mengiriminya pesan. Ia juga sering mengunjungi rumah Yoona dan bermain dengan Sehun. Tapi, tetap saja semuanya terasa berbeda sekarang.

Yoona tidak merasa dikhianati. Hanya saja, dia sudah lelah menjadi seseorang yang tidak pernah di cintai.

“Jadi kalian mengakhiri hubungan kalian?” Sooyoung memberikan segelas teh hangat pada Yoona.

Yoona mengangguk lemas.

“Apa dia tau?” Sooyoung menunjuk Sehun yang sedang bermain bersama Jongin dengan dagunya.

Yoona menggeleng, “Siwon oppa sering mengunjungi kami setelah kejadian itu.”

Sooyoung menghembuskan napas kesal, “Im Yoona, kenapa kau tidak pernah mengatakannya selama ini?! Kenapa kau tidak pernah memberitahuku jika kau selalu di khianati?!”

“Unnie, aku tidak di khianati.”

“Lalu apa namanya? Dia jelas-jelas berkencan dengan wanita itu di taman.”

“Mereka tidak berkencan.”

“Kau masih saja membelanya!” ketus Sooyoung semakin kesal. “Sudahlah, hubungan kalian memang lebih baik di akhiri saja.”

Yoona hanya bisa menunduk mendengar omelan kakak sepupunya itu.

“Kau dengan Lee Donghae saja, sepertinya dia adalah pria yang baik.”

Ucapan Sooyoung barusan membuat Yoona tersentak, “Unnie, apa yang unnie katakan? Kenapa Lee Donghae?”

“Bukankah kalian sangat dekat? Dia juga dekat dengan Sehun, kan?”

“Unnie, jangan menyalah artikan hubungan kami. Kami hanya rekan kerja.”

Sooyoung mendengus, “Kau harus segera menikah, mengerti? Jika kau menikah, kau bisa melepaskan marga Choi di nama Sehun.”

***___***

“Dengarkan oema, kau harus menjadi anak yang baik. Saat kau bertemu dengan seseorang, kau harus membungkuk. Jangan berlarian dan jangan menyentuh barang apapun, mengerti?”

Sehun menggeleng, “Harusnya aku dititipkan di rumah Jongin saja. Aku tidak suka tempat ini.

“Dia sedang pergi ke pulau Jeju untuk liburan, Sehun.” Yoona tetap menggandeng lengan anaknya dan memaksanya berjalan.

”Mereka kan mengajakku, tapi oema tidak mengijinkannya.”

“Dia pergi liburan bersama ayahnya. Kau tau mereka jarang bisa pergi bersama. Jangan merusak liburan mereka.”

Sehun mendesah panjang. Anak itu tetap uring-uringan karena kesal keinginannya tidak dituruti. Yoona memaksanya untuk ikut ke tempat dia bekerja padahal Sehun sudah mati-matian menolaknya. Hari libur seperti ini, dia lebih baik bermain bersama Jongin atau bermain playstation di rumah.

“Unnie,” Mereka berpapasan dengan Seohyun di lorong. “Oe? Apakah itu Sehun?” matanya seketika berbinar, ia menghampiri Sehun dan membungkuk di depannya. “Kau Sehunnie, kan?”

“Bagaimana ahjumma tau?”

“Ahjumma?” Seohyun sedikit tersentak. “Panggil aku imo. Seohyun imo.”

“Seohyun imo?” kening Sehun berkerut.

“Dia adalah anggota girl group terkenal Korea Selatan, Girls Generation. Kau tidak tau?”

Sehun menggeleng, “Tidak.” membuat Seohyun seketika tertawa. Ia mencubit pipi anak itu karena gemas.

“Maafkan dia. Dia tidak begitu suka menonton acara musik.”

“Lucu sekali.” seru Seohyun. “Unnie, apa unnie mau memeriksa kostum?”

Yoona mengangguk, “Aku harus memeriksa kostum karena besok aku libur.”

“Bisakah Sehun ikut bersamaku?”

“Tidak!” Sehun langsung menolak. Ia memeluk pinggang ibunya sambil menggeleng. “Oema, ayo pulang. Aku mau pulang.”rengeknya hampir menangis. “Oema…”

“Sehunnie, bukankah oema sudah bilang kau harus bersikap baik.”

Sehun tetap menggeleng, “Tidak mau!”

“Bukankah itu Sehunnie?” Tiba-tiba suara yang di kenal Sehun terdengar. Anak itu menoleh ke arah sumber suara. “Sehunnie!”

“Donghae ahjussi?”

“Sehunnie, kau datang?” Donghae yang kebetulan lewat menghampiri mereka dengan senyum lebar. “Ikut oema bekerja?”

“Kalian sudah saling mengenal?” Seohyun bertanya bingung membuat Donghae dan Yoona sontak terkejut.

“Ah, yah… kami pernah bertemu satu kali.” Donghae mengangguk kikuk. “Sehunnie, mau ikut ahjussi berkeliling?” Ia buru-buru mengalihkan pembicaraan sebelum Seohyun bertanya lagi.

“Donghae-ssi, apa kau tidak sibuk?” tanya Yoona khawatir.

“Tidak.” Donghae menggeleng. “Aku sedang tidak ada pekerjaan. Sehunnie, ayo ikut dengan ahjussi. Biarkan oema bekerja.”

“Eiy, tapi aku yang lebih dulu mengajaknya.” protes Seohyun cemberut.

“Seohyunnie, dia tidak menyukai orang asing.” Donghae terkekeh lalu menggandeng lengan Sehun dan membawa anak itu pergi. “Sampai jumpa.”

***___***

Donghae mengajak Sehun ke kantin lantai basement gedung SM. Awalnya dia ingin membawanya ke ruang latihan, tapi kondisinya tidak memungkinkan karena member Super Junior sedang berkumpul disana. Mereka pasti akan curiga.

“Kau mau jus?”

“Apa tidak ada susu?”tanya Sehun.

“Susu?” Donghae menoleh ke kiri dan ke kanan. “Cokelat atau Vanilla?”

“Cokelat.”

“Tunggu sebentar.”

Donghae berdiri dari duduknya lalu berjalan menghampiri bibi kantin. Ia meminta bibi itu untuk membuatkan susu cokelat hangat untuk Sehun dan jus jeruk untuknya. Tak lama, ia kembali dengan sebuah nampan di tangannya. Donghae memberikan gelas susu cokelat pada Sehun.

“Kenapa kau ikut oema bekerja?”

“Aku tidak mau.” Sehun cemberut, masih kesal. “Tapi oema memaksaku.”

Donghae terkekeh, “Kenapa?”

“Jongin sedang berlibur ke pulau Jeju jadi oema khawatir jika aku di rumah sendirian.” anak kecil itu menyeruput susu cokelatnya. “Oema bilang, dia harus datang bekerja karena hari ini adalah hari gajian.”

“Hari gajian?!” sontak mata Donghae melebar. “Sungguh?”

Sehun mengangguk, “Setelah ini oema bilang kami akan berbelanja makanan karena makanan di kulkas sudah habis.”

Cih, dasar. Kenapa dia tidak memberitahuku jika hari ini dia menerima gaji? gerutu Donghae.

Pria itu mengeluarkan ponselnya, lalu mengetik sebuah pesan yang ditujukan untuk Yoona.

Hari ini kau menerima gaji, kan? Jangan lupa janjimu padaku!

Tak lama balasan pesan dari Yoona datang.

 

Darimana kau tau?!

Donghae tersenyum, membalas pesan itu lagi.

Tepati janji itu, mengerti?!

Sebuah senyum tercetak di bibir Donghae, “Sehunnie, kau mau makan bersama ahjussi nanti malam?”

TBC

55 thoughts on “Crazy Without You Part 12

  1. calisthan berkata:

    akhirnyaa dilanjut! mau comment gabisa2 aigoo.
    tambah seru ceritanyaa.
    akhirnya yoona sm siwon pisah jugaa.
    siwon sama fany ajalaah.
    gasabar yoonhaehun momen niih next chapter kaan? haha.

  2. Tya berkata:

    Akhirnya yoona mngakhiri hbungannya dg siwon, smg dg ini siwon bakal ngelepasin yoona dan memperjuangkan tiffany
    Dan smg donghae jg cpt mnyadari perasaannya ke yoona dan mulai mngejar yoona

    Btw, suka liat momen yoonhun, momen ibu dan anak yg manis banget
    Semoga nantinya sehun bakal lbh milih donghae dibanding siwon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s