Mind Part 1

MIND

Author : IRISH

Tittle : Mind

Main Cast : The Sun and The Moon

Genre : Fantasy, Life, Romance

Rate : PG-16

Lenght : Chapterred

Summary        : “Aku menghabiskan hidupku di zaman ini, berharap kau suatu hari akan kembali, dan setelah dua ratus lima puluh tahun.. kau terbangun?”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

Prologue

THE SUN

Dunia sudah berubah bukan? Entah sejak berapa ratus tahun yang lalu. Kebanyakan orang mungkin akan berpikir bahwa perbedaan adalah sumber dari bahaya dan, perbedaan, harus dimusnahkan. Kurasa, keadaan seperti ini lah yang dulu terjadi, pada kami. Satu dari beberapa makhluk yang akhirnya sadar bahwa perbedaan tidak harus menjadi sumber bahaya dan dimusnahkan.

Aku tidak pernah bermimpi meninggalkan kehidupanku, tapi aku juga tidak menyesali keputusanku untuk mencari hidup di dimensi waktu lain yang lebih baik. Setidaknya, karena hal itu, aku sadar.. Ada jalan kehidupan yang unik untukku, yang mungkin tidak akan di alami bangsaku yang lainnya.

Mungkin kalian akan berpikir ini tidak nyata. Ini tidak ada. Semua ini hanya kebohongan. Tapi pernahkah kalian berpikir tentang kehidupan lain selain kehidupan kalian? Yang sama-sama pantas untuk diperjuangkan seperti kehidupan kalian?

Kalian mungkin tidak menyadarinya. Tidak sadar bahwa kami sudah ada diantara kalian, perlahan, dari ketersembunyian, kami berbaur, dan membuat kalian sadar bahwa kalian tidak bisa hidup tanpa kami.

Dan pada akhirnya kita bisa hidup berdampingan, bersama, dalam perbedaan signifikan ini. Tidakkah kalian mencoba untuk melihat sisi baiknya? Kehidupan kita mungkin akan berjalan dengan baik.

Seperti yang terjadi pada orang-orang yang aku sayangi. Dari sebuah perbedaan, dan cerita menyakitkan, dan setelah penantian yang begitu lama, perbedaan itu akhirnya menjadi satu.

Menyatukan kehidupan, cinta, dan cerita mereka.. Menjadi sebuah dongeng bagi kalian, yang mungkin akan membuat kalian masih akan berpikir.. bahwa kami tidak benar-benar ada.

Kalian masih berpikir seperti itu setelah ini?

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

Aku membuka mataku ketika mendengar suara pintu besi rumah berderit. Aku terbiasa untuk siaga saat mendengar hal sekecil apapun terjadi di rumah. Mendengar suara berdeham yang sangat familiar, aku menghembuskan nafas lega. Appa pulang. Ya. Ia memang selalu pulang larut malam.

Pekerjaan Appa menuntutnya untuk bekerja sejak siang sampai larut malam. Terkadang Appa malah tidak pulang selama beberapa hari. Aku tau Appa sibuk di laboratorium penelitiannya, sibuk dengan usaha-usaha nya bersama penemu lain untuk menemukan jalan bagi kehidupan yang lebih baik.

Satu hal yang selalu aku herankan, tidak jarang Appa pulang dengan membawa sebuah koper besar, di dalamnya ada puluhan tabung-tabung kaca bening yang memendarkan berbagai macam warna.

Kata Appa, warna itu menggambarkan masing-masing spektrum dimensi waktu tempat pengambilan isinya. Mulai dari hitam, putih, merah, jingga, hijau, biru, violet, kuning terang, cokelat, dan silver.

Sepuluh spektrum warna yang menggambarkan dimensi waktu benda-benda itu. Dan hampir setiap kali saat membawa tabung-tabung itu pulang, Appa esoknya akan meminta bantuanku untuk menyusun tabung-tabung itu berdasarkan warna nya, dan di susun dalam lemari es kecil di dalam laboratorium pribadi Appa.

Satu sisi hatiku ingin sekali membantu Appa sekarang, karena saat pagi hari Appa akan tidur, dan aku tidak akan bisa bertanya banyak padanya. Sedangkan sekarang, aku bisa melontarkan semua pertanyaanku padanya.

Mulai dari, apa saja beda dimensi-dimensi waktu itu? Apa sebenarnya isi dari tabung-tabung itu? Kenapa harus di pisahkan? Appa sering menitipkan tabung itu padaku untuk diberikan pada orang tua temanku, dan esoknya mereka akan mencaci makiku, mengatakan bahwa aku membunuh orang tua mereka, aku ingin tau apa maksud ucapan mereka.

Apa isi tabung itu berbahaya? Jika bahaya, kenapa Appa terus melakukan rutinitas yang sama? Atau isi tabung itu berguna dalam penelitian, dan sekarang orang tua teman-teman kelasku hanya sedang menjadi objek penelitian?

Begitu banyak pertanyaan ingin aku lontarkan pada Appa, tapi kami hampir tidak pernah punya waktu untuk sekedar bicara lebih dari satu menit. Appa selalu sibuk, dan sibuk. Membosankan untuk terus-terusan berkomunikasi singkat lewat stick notes yang aku tempel kan di papan laboratorium Appa dan menunggu Ia membalas keesokan harinya.

Aku bisa saja keluar dari kamar sekarang dan bicara dengan Appa. Tapi Appa bahkan terlalu lelah untuk sekedar mengganti pakaiannya. Bahkan untuk makan di rumah saja Ia tidak sempat. Sepulang kerja, Appa langsung merebahkan tubuhnya di sofa, dan tidak menunggu lama, aku sudah bisa mendengar dengkur halusnya.

Seperti yang saat ini terjadi, dengkuran Appa selalu jadi alarm bagiku. Alarm bahwa kami masih sama-sama hidup. Dan alarm bahwa rumah kami baik-baik saja. Appa dulu—sebelum Ia bekerja di laboratorium tentunya—sering berpesan padaku bahwa sekarang di dunia ada banyak orang-orang asing yang ingin membunuh yang lainnya, dan aku harus berhati-hati.

Sejenak, bayangan sosok-sosok yang sering di tangkap Appa dan rekan-rekan kerjanya dan dibawa ke laboratorium, membuatku bergidik ngeri. Tapi mengingat bahwa Appa akan ada dan melindungiku, aku bisa menghembuskan nafas lega.

Perlahan, aku memejamkan mataku, dan berusaha menenangkan pikiranku. Berusaha membayangkan dunia yang indah.. tanpa ada semua kekacauan ini..

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

Paginya, saat aku keluar dari kamar, seperti biasanya, Appa sudah berangkat, dan tinggallah aku bersama Umma tiriku. Appa menikahinya beberapa tahun yang lalu. Dan untuk ada di rumah bersama Umma tiriku berdua bukanlah bayangan yang menyenangkan bagiku.

Ia tidak menyukaiku. Tidak. Ia membenciku. Karena sejak awal aku tidak menyetujui pernikahannya dengan Appa. Dan sayangnya Appa tetap berkeras menikahinya, jadilah, cerita tentang Umma tiri yang pernah aku baca di salah satu buku sejarah, benar-benar terjadi padaku.

Dan bagiku, lebih baik seharian berada di laboratorium Appa dan menyusun tabung-tabung itu daripada ada di rumah bersama Umma tiriku.

Saat alarm kamarku berdering menunjukkan angka tujuh, aku keluar dari kamar dengan menggeret koper-koper besar itu keluar rumah, melintasi halaman samping, dan sampai di sebuah pintu tua, pintu samaran tentunya. Karena di balik pintu itu sudah tersimpan pengamanan berteknologi tinggi.

Aku masuk dengan cepat ke dalam laboratorium, meletakkan koper-koper itu di sudut ruangan kemudian keluar dari laboratorium. Aku harus bersekolah dulu baru kemudian di sore hari aku melakukan rutinitasku.

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE SUN

Mata merah menyala itu memandang lekat ke arah seekor rusa yang tampak tengah minum di tepi sungai.

SRAT!

Dalam hitungan detik Ia sudah ada di sudut lain tepi hutan, tentu saja dengan rusa itu ada dalam genggamannya. Beberapa rusa memandang kaget ke sekitarnya, tapi tidak tampak sadar bahwa satu dari koloni mereka telah menghilang.

“Bisa melakukannya lebih baik daripada aku Taeyang?”

Aku menyelipkan senyum di sudut bibirku.

“Tentu saja Oppa!”

Aku fokus memandang seekor rusa lainnya, di sudut lain sungai ada seekor rusa yang lebih besar, aku memejamkan mataku, dan merasakan hembusan angin mengirimkan aroma darah rusa itu, seperti bau lemon, manis, bercampur dengan aroma menyesakkan air, dan sedikit bau dedaunan.

Dan aku merasakan lemon manis itu menyeruak masuk ke dalam mulutku. Kental, manis, membuatku menginginkan lebih.

“Whoah! Daebak!”

Aku membuka mataku, dan sadar bahwa aku ada di bawah sebuah pohon tak jauh dari tempat rusa itu tadi berdiri.

“Kawanan mereka bahkan tidak sadar bahwa ada sesuatu yang lewat.”

Aku tersenyum penuh kemenangan pada Chanyeol oppa, Ia lah satu-satunya di antara kami yang suka darah rusa. Sisanya lebih memilih memangsa beruang, atau bahkan manusia.

Bukan sembarangan manusia tentunya. Mereka membunuh manusia-manusia yang banyak berbuat jahat, atau yang lebih sering, manusia dari masa depan. Karena mereka semua datang untuk tujuan yang jahat.

Mereka membunuh kami, mengambil ingatan kami dan menjadikannya senjata untuk melenyapkan kami. Tidak adil. Sungguh tidak adil. Walaupun kami yakin, mereka adalah keturunan dari beberapa gelintir manusia yang kami biarkan hidup dan melanjutkan kehidupan bangsa mereka, dan hal itulah yang membuat bangsa kami sekarang mulai membunuh manusia.

Tidak ingin dimasa depan mereka membuat kekacauan dan menghancurkan keseimbangan dunia.

Walaupun tetap saja, sebenarnya aku tidak berkeinginan membunuh mereka, tapi tetap saja.. aku juga harus memusnahkan mereka.

“Kau melamunkan apa? Ayo kita pulang.”, ucap Chanyeol oppa

Aku mengangguk.

“Arraseo, kajja.”

██║ ♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ │█║♪ ♫ ║▌♫ ♪ ║██

THE MOON

Aku menutup pintu laboratorium Appa. Lalu menyusun tabung-tabung yang tadinya ada di dalam koper itu dibarisan kecil. Seperti biasa aku memisahkan tabung-tabung itu berdasarkan warnanya.

“Eh, merah muda..”, aku terpana melihat tabung berwarna merah muda. Ini warna asing pertama yang kutemui.

Diam-diam timbul rasa penasaran di dalam benakku. Apa Appa akan tau jika aku menggunakan bilik pendengarnya? Kurasa tidak.

Dengan cepat aku memasang tabung itu dibilik pendengaran, lalu memasang headphone ku.

“Oppa, bisakah kita pergi minum?”

“Jangan sekarang saeng, manusia masa depan masih ada diluar.”, Chanyeol oppa menolak permintaanku.

Aku melihat seorang namja manis tersenyum. Aneh. Seperti nyata. Seolah namja itu tersenyum padaku. Tunggu. Apa semua tabung-tabung ini berisi hal seperti ini? Ini.. kenangan? Ani.. Pikiran? Appa mencuri pikiran?

“Tapi aku—”

BLAAMMM!

“Oppa! Apa itu!?”

“Tunggu disini, Sehun! Jaga Taeyang!”

Aku melihat namja lain datang dan merangkul pemilik pikiran yang terisak ini, pikiran ini jadi semakin jelas dan nyata. Membuatku terperangah.

Detik selanjutnya aku hanya melihat siluet-siluet samar, cepat, bercampur dengan teriakan-teriakan kesakitan, jeritan, tangisan, rintihan.. benar-benar.. menyakitkan.

Aku tertangkap. Oppa. Oppa. Tolong aku. Mengapa mereka menangkapku?

“Kau seharusnya lebih berhati-hati nona, kelebihanmu sangat berbahaya disini, tapi kau bisa berguna dimasa kami”

Suara Appa ku. Apa yang sebenarnya terjadi disini?

Aku tidak mau. Aku mau bersama Oppa ku. Aku.. Apa yang akan terjadi pada mereka jika aku tidak ada? Siapa yang akan melindungiku?

Tiba-tiba bayangan beberapa orang namja menyeruak masuk dalam visualisasi samar yang kulihat sekarang. Bergantian. Membuatku pusing tanpa sebab yang jelas. Yang jelas, dari berbagai ekspresi dari beberapa orang namja itu aku bisa menyimpulkan bahwa mereka berparas sempurna.

Aneh. Dimana tinggalnya sosok-sosok dengan paras sempurna seperti itu?

Aku bisa menghancurkan apapun dalam sekali gerakan. Kumohon. Jangan bunuh aku..

Aku terpaku saat mendengar suara lain setelah bayangan hitam kelam yang kuanggap sebagai akhir dari ingatan pemilik pikiran ini.

Ku mohon.. Tolong aku..

“Kau.. masih hidup?”, gumamku pelan

Jangan lenyapkan aku.. Aku tidak ingin menghancurkan masa lalu. Aku tidak ingin membunuh Oppa ku.. Jebal.. Kau boleh buang aku, hancurkan aku, bakar aku, tapi jangan berikan aku pada mereka..

Aku terpaku. Dalam kepanikan, aku segera mematikan bilik pendengaran yang baru saja aku lakukan. Dan dengan tergesa-gesa aku menghapus rekaman tentang ingatan pemilik pikiran ini.

“Kau bicara padaku?”

۩۞۩▬▬▬▬▬▬ε(• -̮ •)з To Be Continued ε(• -̮ •)з ▬▬▬▬▬▬▬۩۞۩

13 thoughts on “Mind Part 1

  1. Natalia Rin berkata:

    Alurnya keren, menarik dan bikin penasaran! ^0^ The Moon itu ‘orang’ dan dimensi yang mereka yang asli ya? Mungkin Moon juga mewakili Bulan di suasana malam ya? Juga The Sun yang menggambarkan impian ‘mereka’ di masa depan/lalu? Keren ♡ Fantasy nya kerasa. Author juga pinter ngerangkai kata-katanya. Awalan yang cukup bagus. Tapi, mungkin reader agak bingung karena ada 2 side yang berbeda? Tapi, tekniknya itu juga keren, hehehe.
    Lanjut ya, tetap semangat dalam menulis, author!🙂 Hwaiting!

  2. Mrs. Yehet berkata:

    masih belum ngerti nih,, tapi mungkin di chapter selanjutnya baru bisa ngerti
    next chap ya author nim,, keep writing

  3. Sehunlover berkata:

    Keren.. Bner2 misterius dan bkin pnasaran.. Tp masih rada2 bingung jg sih.. Cpet dilanjut ya.. Fighting!

  4. Maya helena berkata:

    Keren thor😉 tata bahasa sama alurnya rapi daebaklah thor ide nya tapi gue masih belum tau yg jadi cast cowoknya siapa??
    Masih samar samar castnya tapi ffnya bikin penasaran lanjut ya thor😉

  5. exo_yensi berkata:

    ahh akhirnya stelah kliling2 nyari ff fantasy yg baru akhirnya nemu jg yg ini, ceritanya bagus thor, ide critanya jga wlwpun ttg vampir tapi tetap punya sisi yg unik, aku juga suka gaya penceritaanya author, sesuatu banget dan bikin pnasaran, smoga ffnya bisa di slesaiin sampai end soalnx suka banget nih okk hwaithing

  6. JeaKhi99 berkata:

    Keren bangetttttttttttttttttttttt… Agak bingung juga sm ceritanya. Karena itu, tolong dilanjutin kak..
    DItunggu lanjutannya. Happy ending ne?!!

  7. ahnairu berkata:

    Ehm, ceritanya misterius bget
    Aku blum gtu ngerti alur ceritanya tapi keren kok
    Ohya, aku masi ga ngerti beberapa bagian nih, pikiran? Spektrum? Masa depan? Bilik pendengaran?

  8. Ann berkata:

    jujur imaginasi yg kereeenn bangett..
    itu toples isinya pikiran ya kak? geli sih..tpi gx ngurangin kadar ke kerenannya kok..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s