FF : GROWL Chap. 17

Growl

Tittle              : Growl

Author            : Ohmija

Cast                : EXO and Park Yoora

Genre              : Action, Friendship, Family, Romance

Suho benar-benar tidak menyangka jika pada akhirnya ia memilih para berandalan muda untuk bergabung dengan timnya. Ia terus bertanya-tanya apakah keputusan yang diambilnya ini tepat atau justru sebaliknya. Tapi, identitasnya telah terbongkar oleh orang-orang ini. Mau tidak mau, di harus membuat mereka berdiri di pihak yang sama agar identitasnya tetap aman.

Tapi jika dipikir-pikir, mempekerjakan mereka bukanlah hal yang buruk. Suho bisa membaca jelas bagaimana karakter mereka walaupun dia tidak terlalu mengenal orang-orang itu.

Terlihat jelas jika Sehun adalah pembuat onar yang suka membuat keributan. Dia ahli berkelahi dan juga ahli dalam hal balap mobil. Dia adalah tipe orang yang sering melakukan sesuatu tanpa berpikir, Dia tipe orang yang ceroboh namun tangguh. Kelemahannya adalah sahabat-sahabatnya. Menyakiti mereka berarti mati. Dia mengetahui hal itu dari perselisihannya dengan Tao waktu itu.

Dan Tao, sedikit info yang dia dengar jika pria itu memiliki masalah keluarga sehingga dia menjadi sedikit liar. Dia bilang dia ahli dalam matrial art karena sudah mempelajarinya sejak kecil. Dia berasal dari China namun sudah lama menetap di Korea. Hidupnya semakin berantakan sejak bertemu dengan Sehun. Namun dia adalah sahabat yang sangat setia kawan. Sama halnya dengan Sehun, sahabat adalah kelemahannya.

Chanyeol, pria jangkung yang sering memperlihatkan senyum bodohnya itu adalah ahli dalam bidang otomotif. Dia adalah seseorang yang berperang penting sebelum Sehun melakukan balapan. Dia berteman sejak kecil dengan pria berkulit putih itu hingga sekarang.

Sedangkan dari arah yang berlawanan dengan tim Sehun. Suho pikir Kai adalah seseorang yang selalu memandang lawannya dengan senyuman meremehkan. Dia pemimpin perang di sekolahnya dan telah menjadi musuh besar Sehun selama beberapa tahun. Sudah jelas dia juga seorang Cassanova.

Baekhyun dan Lay, Suho tidak memiliki pikiran apapun tentang dua orang itu. Hanya mengetahui jika masing-masing juga menjadi musuh Chanyeol dan Tao. Saat di cafe tadi, mereka berempat juga tidak menyapa satu sama lain dan saling menatap tajam.

Sedangkan Chen atau Kim Jongdae, tidak perlu di jelaskan panjang lebar. Satu kalimat pendek bisa mendeskripsikannya. Dia adalah adiknya.

***___***

Akhirnya harinya kembali seperti biasa. Ia bisa menempati rumah gubuknya lagi. Bisa tidur dengan tenang tanpa perlu cemas seperti beberapa hari lalu.

Pagi-pagi sekali sebelum pergi ke sekolah, Sehun berjalan dari rumahnya menuju rumah Luhan. Mengetuk pintu rumahnya beberapa kali, tak lama ibu Luhan membuka pintu. Sehun terdiam sejenak hingga tiba-tiba memeluk wanita tua itu.

“Sehunnie, ada apa?” tanya ibu Luhan sedikit terkejut.

“Oema, maafkan aku.” Ia semakin mengetatkan pelukannya. “Maafkan aku karena aku tidak pernah menjengukmu. Maafkan aku, oema.”

Ibu Luhan menguraikan pelukannya, ia menatap seseorang yang sudah ia anggap seperti anaknya sendiri itu. Sejak kecil melihat bagaimana ia tumbuh, ia baru menyadari jika anaknya itu sudah tumbuh tinggi seperti ini. Wanita tua itu mengulurkan tangan, mengatupkan kedua telapak tangannya pada pipi Sehun sembari tersenyum.

“Luhan mengatakan padaku jika kau sedang sakit, benarkah?”tanyanya lembut. “Kau pasti kelelahan karena sibuk mencari biaya pengobatan rumah sakitku, kan? Maafkan aku, adeul.”

Sehun menggeleng, “Aku tidak kelelahan. Oema tau jika oema sangat berarti untukku, jadi jangan sakit lagi.” Ia tersenyum. “Bagaimana keadaan oema? Apa oema sudah baik-baik saja?”

“Aku tidak apa-apa. Kau pasti belum makan, kan? Aku sudah menyiapkan sarapan, ayo masuk.”

Ibu Luhan menarik lengan Sehun dan membawanya masuk ke dalam rumah. Luhan terlihat baru keluar dari kamar mandi, seketika ia terkejut begitu melihat Sehun berada di rumahnya dan sudah siap dengan seragam sekolah.

“Oema, apa ini mimpi?” Luhan berhenti mengeringkan rambutnya dengan handuk, mengerjapkan matanya beberapa kali memandang kearah meja makan. “Ini masih jam 6 pagi, kan?”

Sehun seketika mencibir, “Apa kau pikir aku tidak bisa menjadi siswa rajin sepertimu? Menyebalkan.”

“Bilang saja jika kau lapar. Kau kemari karena ingin mendapatkan sarapan, kan?”

“Aku kesini karena ingin menjenguk oema!” Sehun berseru mulai kesal.

Ibu Luhan tersenyum geli lalu menghusap kepala Sehun, “Makanlah yang banyak.” kemudian menoleh kearah Luhan. “Luhannie, setelah ini panggil teman-temanmu, kita sarapan bersama.”

Luhan mengangguk. Ia berjalan masuk ke dalam kamarnya mengganti baju. Setelah siap, ia pergi ke rumah Chanyeol untuk membangunkannya dan yang lain. Kyungsoo ternyata sudah bangun dan sudah siap dengan seragamnya. Chanyeol masih memakai seragamnya di kamar sedangkan Tao baru selesai mandi. Tadi malam, dia menginap lagi di rumah Chanyeol.

“Ibuku mengundang kalian untuk sarapan bersama. Setelah ini, cepat ke rumahku.” suara Luhan seketika membuat Chanyeol dan Tao yang berada di dalam kamar, menjulurkan kepala mereka keluar.

“Sungguh?!”seru mereka dengan mata berbinar.

“Ahhh… akhirnya aku bisa makan masakan eoma lagi.”desah Tao senang, “Tunggu, aku akan segera datang!”

Luhan dan Kyungsoo pergi lebih dulu, meninggalkan kedua temannya karena mereka khawatir jika mereka tidak segera kembali, si dewa makanan itu akan menghabiskan semuanya. Kejadian seperti itu pernah terjadi satu kali, yang mengakibatkan Chanyeol dan Sehun tidak bertegur sapa selama beberapa jam.

“Kau habiskan semuanya?” suara Luhan mengagetkan Sehun yang sedang menyantap sarapannya sambil mengobrol dengan ibu Luhan di meja makan.

“Selamat pagi, omoni. Apakah keadaan omoni sudah membaik?” Kyungsoo membungkukkan tubuhnya sopan.

Ibu Luhan mengangguk, “Aku sudah baik-baik saja, Kyungsoo. Ambil sarapanmu di dalam lemari itu, aku harus menyembunyikan porsi untuk kalian agar tidak di makan olehnya.” wanita tua itu mencubit hidung Sehun kemudian terkekeh.

“Oema, aku tidak akan memakan porsi untuk yang lain lagi!”protes Sehun tidak terima.

“Kami tidak yakin. Kau kan tidak bisa menahan diri di depan makanan.” Luhan mendengus kemudian menjatuhkan diri di samping Sehun bersama dengan piring makanan di tangannya.

“Dimana Chanyeol dan Tao, adeul?”

“Sebentar lagi–”

“Kami disini.” suara Tao dan Chanyeol berkoar bersamaan. Keduanya muncul dengan seragam sekolah lengkap.

Chanyeol menjatuhkan diri di samping Kyungsoo sedangkan Tao menarik sebuah kursi karena kursi di ruang makan hanya ada empat buah.

Sehun berdiri setelah ia menyelesaikan sarapan paginya saat teman-temannya yang lain baru saja memulai. Mereka tidak heran dnegan hal itu karena mereka mengetahui dnegan benar bagaimana porsi dan caranya menelan sesuatu. Dia seperti tidak memiliki kerongkongan.

Pria tinggi itu lantas menghampiri ibu Luhan yang sedang mencuci piring. Dengan satu tangan, Sehun menarik lengan ibu Luhan ke sisi lain, memaksanya berhenti melakukan aktivitas itu.

Ia menggulung kemejanya hingga siku, “Ini tugasku, eoma duduk saja disana.”serunya melanjutkan membersihkan piring-piring yang masih tersisa.

“Eiy, nanti seragam sekolahmu bisa kotor.”

“Memangnya siapa yang mau protes?” Sehun terkekeh.

“Dasar, apa kau masih sering membuat ulah?”

“Siapa yang membuat ulah?”elak Sehun. “Memangnya aku seperti mereka-mereka yang duduk di sana?” ia menunjuk teman-temannya dengan gerakan kepala.

“Hey, siapa yang sedang kau bicarakan?” Tao protes tidak terima. “Jika kami para pembuat ulah, kau adalah biangnya.” kemudian disambut ledakan tawa dari yang lain.

“Oema lihat sendiri, kan? Aku tidak punya teman. Tidak ada yang membelaku.”

Ibu Luhan hanya geleng-geleng kepala melihat tingkah laku anak-anaknya itu.

Tak lama, setelah mereka semua selesai menyantap sarapan dan membersihkan piring. Mereka berlima telah siap pergi ke sekolah. Berjejer seperti anak kecil yang menunggu giliran untuk berpamitan dan memeluk ibu mereka, Luhan berada di barisan pertama, Chanyeol pada barisan kedua, Tao pada barisan ketiga, Sehun pada barisan keempat dan terakhir Kyungsoo.

Bagi Kyungsoo, ini adalah pertama kalinya ia melakukan hal seperti ini. Ia telah kehilangan ibunya sejak lama dan rasanya sangat bahagia karena pada akhirnya ia bisa merasakan kasih sayang seorang ibu lagi, walaupun lewat ibu Luhan.

“Jangan membuat masalah lagi, mengerti.” ucap ibu Luhan pada Sehun.

Sehun mengangguk, “Tidak akan.” Kemudian pria itu membungkuk, mencium pipi ibu Luhan lalu memeluknya. “Jaga diri oema dengan baik. Jangan bekerja dulu. Istirahatlah di rumah dengan baik. Yoora noona akan pulang kerja sebentar lagi.”

Ibu Luhan mengangguk-anggukkan kepalanya, “Aku tau.”

“Dengarkan ucapanku. Awas saja jika oema melanggarnya. Mataku ada dimana-mana, aku akan mengawasi oema di rumah.”ancamannya membuat ibu Luhan terkekeh.

Begitu giliran terakhir tiba, Kyungsoo hanya berdiri terpaku di depan ibu Luhan karena dia tidak tau apa yang harus di lakukannya. Ia merasa gugup, juga lidahnya yang tiba-tiba terasa kelu.

Perasaan asing yang tiba-tiba dirasakan hatinya, mencoba meraba-raba apa yang sedang ia rasakan sekarang.

Kyungsoo menelan ludah, “Bolehkah…aku…memanggil anda oema juga?”tanyanya terbata.

Ibu Luhan merengkuh pipi Kyungsoo dengan telapak tangannya. Ia mengangguk sembari tersenyum, “Mulai sekarang kau juga anakku.”

Kyungsoo memeluk ibu Luhan erat, ia merasa terharu. Oh, seperti ini rasanya memeluk seorang ibu. Saat ingatannya mulai menghilangkan perasaan hangat itu, akhirnya ia bisa menemukannya kembali.

“Terima kasih, oema.”

***___***

Sehun memimpin langkah begitu mereka memasuki gedung sekolah. Senyumnya tak memudar sejak tadi dari wajahnya, terus mengembang lebar dengan semangat membara. Rasanya sudah lama sekali ia tidak menghadiri sekolah. Rindu.

“Oh Sehun! Lama tidak berjumpa.”sapa seorang murid dari kelas lain saat Sehun berjalan melewati koridor utama.

Sehun hanya mengangkat satu tangannya sambil tersenyum. Disepanjang koridor, sapaan-sapaan untuknya terus berdatangan karena ia dikenal oleh sebagian murid sekolah ini. Ternyata tidak hanya dirinya yang sangat merindukan sekolah, teman-temannya juga merindukannya.

Memasuki kelas, Sehun langsung berdiri di depan papan tulis membuat semua teman sekelasnya yang sudah hadir menolehkan kepala mereka, menyadari kehadiran seseorang. Dengan senyum lebar mengembang, serta salah satu kakinya yang ia angkat keatas kursi guru, Sehun berpose dengan jari telunjuk dan ibu jarinya yang ia letakkan di depan dagu.

“Merindukanku?”

Seketika teman-temannya bersorak riuh. Beberapa murid laki-laki bahkan maju ke depan kelas dan merangkul pundaknya.

“Jadi kau sudah sadar dari koma? Kau selamat?”seru Yonggu.

“Kau pikir itu berpengaruh? Tubuhnya kan terbuat dari besi.”sahut yang lain.

Sehun mendelik namun ikut terkekeh, “Siapa yang mengatakan aku koma? Sial.”

“Chanyeol.” Yonggu menunjuk Chanyeol yang sudah duduk di kursinya. “Kau kan yang mengatakan jika Sehun sedang mengalami koma?”

“Apa-apaan? Aku tidak mengatakannya.” elak Chanyeol tertawa. “Mungkin Tao.” ia menunjuk Tao yang juga langsung menggeleng.

“Seopertinya wali kelas yang mengatakannya.”

“Oh jadi dia.” Sehun mengangguk-angguk. “Tunggu saja serangan balasan dariku.”

Mendengar itu, murid-murid perempuan hanya bisa berdecak sambil geleng-geleng kepala sedangkan murid laki-laki bersiul keras, menyetujui usulnya.

Akhirnya, kelas yang dulu mereka rindukan kembali.

***___***

Chanyeol membaca pesan masuk di ponselnya kemudian menghela napas panjang. Jam pelajaran sebentar lagi akan selesai, namun guru sepertinya masih memiliki semangat untuk menjelaskan beberapa bap lagi.

Chanyeol menepuk pundak Sehun yang duduk di depannya pelan. Sehun yang hampir tertidur langsung membuka matanya dan menoleh ke belakang. Chanyeol menunjukkan pesan di layar ponselnya.

“Sepulang sekolah nanti?”tanya Sehun yang kemudian mendapat lemparan tutup spidol di kepalanya oleh guru pengajar.

Sehun mengaduh sambil menghusap kepalanya. Ia membalik tubuhnya menghadap ke depan.

“Perhatikan jika guru sedang mengajar.”

“Baik.”balas Sehun patuh.

Tak lama setelah guru itu melanjutkan pelajaran lagi, pria berkulit putih itu kembali menoleh ke belakang.

“Bilang padanya, siapa dia berani memerintahku? Suruh dia yang datang kemari.”bisiknya.

“Tidak bisa.” Chanyeol balas berbisik, ia memajukan wajahnya mendekati Sehun. “Bagaiamana dengannya?” ia menunjuk Luhan.

“Ah, benar juga. Katakan padanya kita bertemu di taman Hangang saja.”

PLAKK

Kini giliran penghapus papan tulis yang mendarat telak di kepala Sehun.

“Oh Sehun, Park Chanyeol keluar dari kelas!”

***___***

Hari pertama masuk sekolah setelah beberapa hari ia ijin, tapi tetap saja Sehun selalu membuat masalah. Dai tidak pernah kapok di lempar alat-alat tulis, di hukum di luar kelas hingga di pukul dengan penggaris kayu. Tubuhnya seakan sudah kebal menerima semua itu.

“Kalian ini, selalu saja membuat masalah.” Luhan mengomel

“Bukan masalah.” Sehun menggeleng, “Itu adalah berkah karena telah menyelamatkanku dari rasa kantuk.” kemudian dia dan Chanyeol high five bangga.

Luhan melotot, sudah akan membuka mulutnya namun suara Tao lebih dulu mendahuluinya, “Kau ini tidak pernah lelah mengomeli mereka padahal kau tau itu adalah hal yang sia-sia.”

***___***

Sehun, Chanyeol dan Tao beralasan pergi ke supermarket untuk membeli sesuatu pada Kyungsoo yang sedang menonton tv di rumah. Tanpa curiga sedikitpun, ia mengangguk, memperbolehkan tiga sahabat itu pergi.

Mereka bertiga langsung berlari menuju halte dan menaiki sebuah bus dengan jurusan taman Hangang. Setelah sampai, langsung berlari menuju sebuah cafe yang telah dijanjikan bersama dengan teman-teman baru mereka.

Dari jauh, mereka melihat wajah-wajah yang biasanya mereka temui di medan perang kini duduk bersama dalam candaan mereka, dan parahnya lagi, mereka akan bergabung dengan orang-orang itu.

“Terlambat 5 menit.”seru Kai begitu melihat Sehun dan teman-temannya datang.

Sehun mendengus, “Kau pikir jarak antara rumah kami dan tempat ini sangat dekat? Kami harus menunggu bus terlebih dahulu!” ia menjatuhkan diri disamping Lay, Chanyeol duduk disamping Baekhyun dan Tao disampingnya.

Begitu Chanyeol duduk, Baekhyun langsung melemparkan tatapan tajam padanya. Chanyeol balas mendelik, “Apa? Kau mau apa? Tidak ada kursi lagi jadi aku duduk disampingmu!”

“Jika kalian ingin berkelahi, maka berkelahilah di lapangan.” Sehun menyahut.

Chen tertawa geli mendengarnya, “Sepertinya kalian saling membenci satu sama lain.”ucapnya.

“Yah, sama seperti bagaimana aku membencimu.”balas Sehun membuat Chen juga mendengus.

“Kau pikir aku tidak membencimu?”

“Bisakah kita kesampingkan dulu masalah itu dan mulai pembicaraan kita?” Lay menengahi.

“Sebenarnya apa maksud kalian menyuruh kami kemari?”tanya Sehun setelah memesan minuman.

“Aku telah membaca artikel dari internet tentang kasus tahun 2000 lalu.” Lay memimpin pertemuan mereka. “Tentara itu bernama Cheon Guk Woo, lahir di Incheon tanggal 12 Maret 1955. Dia menjadi tentara Nasional Korea Selatan sejak umur 23 tahun sebagai tentara termuda saat itu. Dia memiliki prestasi cemerlang juga memiliki banyak keterampilan. Karena itu, banyak rekannya yang terkejut saat dia menjadi pengkhianat negara di tahun 2000.”jelas Lay menatap satu persatu mata yang sedang memperhatikannya. “Dia membentuk sebuah organisasi terlarang yang menentang perdamaian sementara antara Korea Utara dan Korea Selatan. Jadi dia memasang bom di dalam tanah di beberapa titik perbatasan. Atas perbuatannya, beberapa tentara Korea Utara dan Korea Selatan terbunuh serta hubungan antar dua negara semakin memanas.”

“Lalu apa hubungan kasus itu dengan kasus tahun 2008 yang diceritakan Suho?”tanya Chanyeol.

“Ada beberapa orang yang mengatakan jika organisasi yang di bentuk oleh Cheon Guk Woo bergabung dengan organisasi terlarang dunia. Mereka melakukan banyak kejahatan dan membentuk kerajaan mafia terbesar. Suho curiga jika organisasi itulah yang membunuh orang-orang NSA dan orang tuanya.” begitu melihat raut wajah Chen, Lay langsung memperbaiki ucapannya, “Maksudku… orang tua angkatnya.”

“Tapi apa motifnya?”

Lay mengendikkan kedua bahu, “Itulah yang harus kita cari tau. Sampai sekarang, Suho juga tidak mengetahui apa maksud dari pembunuhan rahasia itu. Juga kenapa kasus itu tidak tindak lanjuti di Amerika juga di Korea.”

Sehun mengacak rambutnya kesal, “Kasus ini begitu rumit. Aku kesal memikirkannya.”

“Sebaiknya kau mengasah otakmu lebih banyak daripada membangun ototmu.”sahut Kai yang langsung membuat Sehun kesal.

“Kurasa aku harus membangun banyak otot untuk memukulmu nanti.”

Kai tertawa mengejek, “Silakan saja.”

“Hentikan.” Lagi-lagi Lay menengahi. “Sebaiknya kita temui Suho dan ajak dia berdiskusi tentang masalah ini.”

“Aku sudah mengiriminya pesan, dia akan tiba dalam beberapa menit.”jawab Chen.

Tak lama Suho memang muncul seperti yang dikatakan oleh Chen. Ia menarik sebuah kursi kosong dan menempatkan kursinya secara berhimpitan di samping Tao dan Sehun.

“Astaga, lain kali kita butuh ruangan yang besar untuk rapat.” Baekhyun berdecak.

Suho hanya tersenyum, “Byun Baekhyun.”serunya. “Aku benar kan? Kau adalah Byun Baekhyun.” Baekhyun mengangguk bingung. “Aku rasa aku mulai bisa mengingat nama kalian semua.”

“Kau memang harus mengingat nama kami untuk menulis di depan amplop gaji nanti.”seru Sehun.

“Apa kau hanya bisa mengingat tentang uangnya?”sahut Kai menatap musuhnya dengan tatapan meremehkan andalannya.

“Yah, selain itu aku juga bisa mengingat kapan waktu yang tepat untuk meghajarmu.”

Kai tertawa geli sambil geleng-geleng kepala.

“Jadi kenapa memanggilku kemari?” Suho menuju topik permasalahan.

“Lay sudah mencari beberapa informasi tentang kasus tahun 2000 dan tahun 2008 serta informasi tentang tentara itu.”kata Tao.

“Sungguh? Baguslah, aku tidak perlu menjelaskan lebih banyak lagi.” Suho tersenyum lebar.

“Jika misi pertama kita adalah menyusup di beberapa tempat, untuk saat ini kita tidak bisa menggunakan Sehun.”

Ucapan Tao sontak membuat Sehun menoleh kaget, “Kenapa?!”

“Bahumu masih belum pulih. Dalam misi ini, kau tidak boleh gagal.”

“Aku bisa mengatasinya!”balas Sehun tak mau diremehkan.

“Ini bukan pertarungan antar sekolah, Sehun. Jika kau tertangkap, kau bisa masuk penjara dan dijatuhi hukuman yang berat.”

“Tao benar, untuk saat ini kau tidak bisa melakukannya.” Chanyeol menyetujui ucapan Tao.

“Lalu siapa yang akan menyusup ke dalam?”tanya Kai menoleh ke kiri dan ke kanan.

“Aku bisa melakukannya.”jawab Tao. “Aku pandai dalam matrial art, tubuhku juga cukup elastis.”

Baekhyun berdecak, “Sedang memamerkan kemampuanmu, kungfu panda?”

Tao kesal mendengarnya namun ia mengabaikan hal itu. Suho mengangguk, menyetujui ucapan Tao setelah ia mempertimbangkannya.

“Baiklah jika kau yakin melakukannya.”

“Kalau begitu biarkan aku jadi supir.” Sehun tetap bersikeras untuk dipekerjakan.

“Kita tidak butuh itu.”balas Chen.

“Kita membutuhkannya.”tegas Sehun. “Kau pikir kita akan melepas Tao seorang diri? Seseorang juga harus berada di luar untuk berjaga-jaga, anggap saja backup lain jika Tao gagal dalam misinya.”

“Dia benar.” Suho mengangguk. “Kita membutuhkan tiga orang. Satu berjaga di mobil dan memperhatikan keadaan sekitar gedung, yang satunya ikut menyusup ke dalam namun tugasnya memperhatikan area pos penjaga. Dalam misi ini, kita membutuhkan tiga orang.”

“Aku juga akan pergi kalau begitu.” Kai bersuara. “Tubuhku juga elastis dan aku cukup pandai berkelahi.”

“Baiklah, kalian bertiga.” Suho memutuskan.

“Astaga, kenapa dia?” Sehun langsung mengeluarkan protes tak setuju. “Dia tidak pandai dalam berkelahi, dia pandai dalam hal menipu!”

Kai berdecak tidak terima, “Apa kau lupa bagaimana rasanya pukulanku, huh?”

“Pukulanmu terasa menggelikan, Tidak sakit sama sekali.”

“Waaah, kau mulai membuatku marah.”

“Teman-teman!” Suho menghela napas panjang sambil memukul-mukul meja. “Tolong kesampingkan rasa benci kalian dan fokus dalam misi ini.”

“Lihat saja, setelah semuanya selesai, aku akan mengirimkan surat tantangan padamu.”seru Kai mengancam.

Sehun mencibir, “Cih, aku tunggu!”

“Jadi semuanya telah mencapai kesepakatan, kan? Kita akan menjalankan misi ini secepat mungkin.” Lay tersenyum lebar.

“Tidak. Ini belum selesai.” Chanyeol ikut tersenyum, menimpali.

Kening Lay berkerut, “Apa lagi?”

“Kita memang telah menemukan tim serta rencananya, tapi kita masih membutuhkan satu hal lagi.”

“Ha? Apa?”

Chanyeol tersenyum penuh rahasia, “Markas.”

TBC

35 thoughts on “FF : GROWL Chap. 17

  1. irnacho berkata:

    Dan entah knp Aku pny feeling rumah chanyeol yg bakal jd Markas haha tp kayaknya ga mungkin ya, secara disana Ada kyungsoo. Luhan jg bs dateng sewaktu-waktu. Aaaah apa mungkin ruangan yg pernah sehun pake buat ngumpet itu?
    Intinya nunggu bgt next chapnya🙂

  2. mongochi*hae berkata:

    ak punya feeling kuat nh yg bkalan jd markas mereka adlh rumah chanyeol. tpi,…
    klo iya gmna dg luhan,kyungsoo & yoora ?

    hn..antik nh tim perdana yg dbntuk..gk sabar nunggu next part gmna reaksi mereka dlm hal myusup. trus ap saat genting mereka bsa sling mlindung shingga mg.esampingkn mslh pribadi..?..

    pokokny next dtunggu bgt dh..

  3. laychen berkata:

    Mee too mee too feel rumah chanyeol
    tp kalo bisa rumah kyungsoo juga boleh sama” besar hahaha
    tp aku kurang yakin apa mereka bisa lerja sama 1 sama yg lain ya secara hal sepele aja td udh ribut gmna entar yg 1 kerangkap bukannya bantuin malah kabur lg😄

  4. Ren berkata:

    Wuaaaa akhirnya updaaateee
    kaaakkk jangan lupa ff kakak yg lain yak yg kakak belom update wkwk kangen ini kak
    화이팅

  5. dzingsip berkata:

    feeling ku mengatakan rumah suho kalo ga rumah kai..hehee
    lanjut chingu…post yang lain juga
    cwego ohmija..jjang (y)

  6. wikapratiwi8wp berkata:

    Rumah siapa yaaakkk?? hihih kupikir rumahnya Sehun? hahaha atau tempat yang dipakai Sehun buat ngumpet hihihi gak tahu deehhh…
    Intinya next chapter karena aku penasaran Mijaaa…hihihii penasaran tingkat dewa dehhh pokoknya…banyak becandanya…jadi lucu hihihi🙂

  7. Annisa Icha berkata:

    Kira-kira dimana ya markasnya?
    Penyusupan akan segera dimulai!
    Itu masih tetep aja gak rukun, tapi gak lama lagi mereka juga pasti rukun, gak mungkin kan kalau mereka bekerja sama tapi gak rukun? Hehehe….
    Ditunggu nextnya kak! Semangat!

  8. osehn96 berkata:

    markas ya??? Aku mau nebak di bawah tanah itu loh yg suka dikunjungin sehun, hoho gatau knpa ffnya tuh bikin pngn ditungguin terus hahaha. Aaaaaaah. Mereka lama2 jadi sahabat aja daaah. Sehun sama eoma luhan so sweet🙂

  9. maharanijunfitrah berkata:

    Halo, aku readers baru di koreadansaya, sebenernya si bukan karena udah pernah baca ff karya oh mi ja yang 12 knight and 12 forces yang jadi salah satu ff fantasy favoriteku. Sebenernya pengen komen dari lama cuma baru ke sampean sekarang😊

    untuk ff growl, aku suka banget disini karena banyak chanyeol dan sehun momen, persahabatannya mereka juga kuat aku salut sama mereka, juga pake park yoora, chanyeol stan’s sister-in-law jadi salah satu cast makin bikin aku tambah suka ff ini, tapi aku ngga terlalu suka sama karakternya kai disini yang terkesan terlalu ‘bad boy’ sampai di chapter berapa aku lupa ‘nolongin’ park yoora ㅋㅋ. chapter 17 finally! penasaran sama kelanjutannya apalagi tentang ‘markas’ yang dimaksud chanyeol😁 mungkin ada dua kemungkinan yang bisa ditebak, yang pertama di ruangan bawah tanah dan yang kedua di rumahnya chanyeol. tapi aku lebih nebak dan feeling ke ruangan bawah tanah, soalnya kalo di rumahnya chanyeol, kai bisa ketemu park yoora; ada kyungsoo dan luhan; park yoora bisa curiga, terlebih lagi di chapter sebelumnya park yoora sama suho saling kenal.-. suho sama kai belum tau hubungannya chanyeol sama yoora jadi bikin ‘greget’.

    untuk next chapter, ditunggu ya, tbh oh mi ja salah satu author wp favorite haha😄 berhubung aku juga ‘salah satu’ author ff ‘amatiran’, oh mi ja jadi salah satu inspirasi ㅋㅋ. oya, boleh ngoreksi sedikit ngga? penulisan kata “oema”, yang bener “eomma” hehe, maap kalo terkesan banyak omong disini😊 ditunggu next chapter. ff growl 짱!😄😄🙌🙌🙏🙏

  10. Ah Chan berkata:

    Halo, aku salah satu readers baru di koreadansaya, sebenarnya sih udah dari lama, cuma baru bisa komen sekarang😊 aku suka mampir kesini gara-gara ff 12 knight and 12 forces karya oh mi ja. ff ini juga salah satu ff favorite karena selain bisa tau artinya persahabatan juga bisa ngobatin rindu sama ot12, you know how much we miss ot12 moment[]. yang aku suka dari ff ini sih gara-gara “our sister in law for chanyeol’s stan” jadi salah satu cast utamanya dan persahabatan mereka yang bener-bener kuat sampe bikin iriㅠㅠ.
    buat review chapter ini, penasaran sama “markas” yang dimaksud chanyeol, ada dua kemungkinan, di ruang bawah tanah atau di rumah chanyeol, feelingku sih ngga mungkin di rumah chanyeol, kenapa? karena ada kyungsoo-luhan yang gatau apa yang dilakuin sama temen-temennya, park yoora yang ternyata kenalannya suho dan kai yang kenal sama yoora tapi belum tau hubungan pcy-pyr(park yoora). greget ngga greget sih baca ff ini😂. boleh ngoreksi dikitkah? penulisan kata “oema” yang bener “eomma” hehe, tbh, dari ff yang oh mi ja tulis bisa bikin aku semangat buat nulis ff karena oh mi ja salah satu author wp favorite saya😁 okedeh segini aja hehe, maap kalo banyak omong, next chapter semoga bikin greget lagi dan ASAP! 짱!!😄😄🙌🙌🙏🙏

  11. CheesyByun berkata:

    aaaaaaaaaaa mereka uda bareng”… senyum” dari awal baca…
    mereka lucu semua…
    chanbaek… sekai… uuuhgghhh aku pada kalian semua lah…

    tPi,, xiumin jadi ikut kan dlm klmpok in ??? kris juga kan ????

  12. HunHo_Suho berkata:

    Pasti rumah suho kan ??? Gk mungkin lah di rumah chanyeol thor atau gk tempat persembunyian sehun ??? Astaga di sini kai-sehun berantam terus. Kan yang punya masalah chen-sehun .. dan yaa masalah nya ruwet banget saya saja gk ngerti sama masalah di ff ini😐 .. masih sedikit membingung kan atau otak saya yang lagi lemot ini ?? #Abaikan dan thor itu ff kamu yg lain pada di kemanain ?? Apa ff yg autumn sama the lord of legends gk di lanjutin lagi ?? Nungguin banget 2 ff kamu itu😦 😦

  13. desy berkata:

    Kalau gak salah markas nya bakal di gudang tempat sehun sembunyi dulu.😀
    Sumpah !! Ini salah satu ff dari sekian banyak ff yanv bener* aku tungguin chapter selanjutnya..😀

  14. Niza berkata:

    betul tuhhh.. MARKAS..
    kyaaaaa gk sbar lhat mreka beraksi… apa lgi tao, kai, sehun (maknae line)….. mreka jga lucu.hahhahahaha. guw ktawa mulu…
    d tnggu klnjutan.y
    hwaiting !!!!! jgn lama” ne’

  15. alzaraapriliani berkata:

    huahhh..aku menunggu part ini…keren asli keren banget thou…
    hwaiting..
    ff lainnya jangan lupa dilanjutin ya..hehe
    terutama yg daddy best friend , the lord of legend , the house tree dan autumnnya..hihi

    i’ll be waiting you

  16. Nanako gogatsu berkata:

    Yeaaahhhh akhirnyaaa… ^o^ Lanjutannya growl… Udah adaa…. Suka suka ama chapter ni… Pokoknya sukses lah buat tim yang dibuat suho… ^.~

  17. oh kyung in berkata:

    Maap baru comment chingu soalnya baru beli kuota😀 bagus banget jadi penasaran sama persahabatan mereka sumpah keren banget (y) ditunggu ya jangan lama kalau bisa😀 fighting geuligo gomawoyo🙂😉

  18. Jung Han Ni berkata:

    huft baru baca skarang.. telat bgt ya.. -_-”
    dewa makanan? hahah😀 sehun makannya banyak bgt ya ck..ck..ck..
    mereka sama hal2 yg sepele aja berantem, gimana nanti ya pas ngejalanin misi, penasaran bgt ><
    mungkin markasnya di ruang bawah tanahkah??
    keep writing eon! \^_^/

  19. hzztttao berkata:

    Sumpah dari dulu nunggu ff ini update dan akhirnya.. Update juga😀, ff growl ini ff favorite aku tiap hari yang di searching pasti ff growl mulu dan yaaa.. Sumpah ff ini keren banget.

    Dan ya.. Yang paling aku suka itu konflik,dan penulisan di ff ini wow banget, konflik di ff ini itu kayak emang bener terjadi sama exo gitu, sumpah aku gak bisa berkata kata kalau udah baca ff ini,

    Yang bikin kaget itu waktu di chap sebelumnya ternyata,kris punya masalalu bareng yoora ,dan ternyata suho juga, ditambah lagi ternyata suho agen fbl yang nyamar jadi siswa di smu daejeon. Aku mikir gimana cara masuk ke sekolah itu? Kan diperlukan data data kayak akte kelahiran gitu? Haishh.. Tak penting abaikan.

    Pokoknya ff growl is DAEBAKK!!! ^^

  20. Desyehet berkata:

    Menurut aku yg bakal di jadiin markas mungkin, ruang bawah tanah yg dket sekolahnya sehun haahah.. Cuma nebak hehe
    Ga sabar ngeliat mereka semua beraksi, bekerjasama, tanpa melihat masa lalu (memandang sebagai musuh)😀 semangat author!!

  21. Desyehet berkata:

    Menurut aku yg bakal di jadiin markas mungkin, ruang bawah tanah yg dket sekolahnya sehun haahah.. Cuma nebak hehe
    Ga sabar ngeliat mereka semua beraksi, bekerjasama, tanpa melihat masa lalu (memandang sebagai musuh)😀 semangaaaat!

  22. Jessica Sica berkata:

    Hi ^^. Sebenarnya aku sudah lumayan lama jadi reader disini lebih tepatnya mungkin silent reader. hehehe….. Maaf baru comment sekarang. Aku bukan tipe orang yang suka nulis comment sih……. hehehe….. Tapi setelah ini aku bakal ninggalin beberapa comment tapi mungkin gak banyak….. oh y ffnya author bagus bagus. yang ini juga bagus. keep writing y!!! btw aku bingung mau manggil unnie atau author. Kkk…. Author ohmija 94line kan? Aku panggil unnie aja y (kayak maksa).
    Maaf kalau commentnya kepanjangan, aneh dan banyak kata kata yang gak penting

  23. Autumn1208 berkata:

    Ff’y bikin nagih,,

    mungkinkah markasnya adalah ruang bawah tanah itu,,,
    aku harap seiring waktu Luhan dan Kyungsoo jg akan bergabung,,bukankah kyungsoo jago menembak dan luhan yg cerdas, keke #Sotoy

    senang karena akhirnya yg tadinya musuh kini bisa lebih dekat dan berharap mereka bisa jadi sahabat.
    Mereka salling melengkapi satu sama lain,,

    yg masih bikin bingung tentang ayah kyungsoo?? Apa hubungan ayah kyungsoo dengan kasus 2000 dan 2008 itu,,,

    AuthorNim,,mianhae baru bisa comment di Chap ini,,, tp aku suka banget sm ff mu dan berusaha selalu ngikutin ff buatan”mu,,,

    semoga ide’y mengalir lancar dan cepat di lanjutkan ff’y hehe,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s