Bangtan’s Story [JHope’s Version] : War Of Hormone [2/2]

BTS - War Of Hormone

Tittle  : War Of Hormone

Author  : Ohmija

Main Cast  : J Hope BTS, Seunghee CLC

Support Cast  : V, Jungkook, Rap Monster, Suga, Jimin BTS, Shannon William, Wendy Red Velvet

Genre  : Romance, School Life, Friendship

Hari-hari berlalu dan pertengkaran yang terjadi antara Hoseok dan Seunghee semakin membesar seperti tak mengenal akhir. Keduanya kini dikenal sebagai pasangan Tom and Jerry yang selalu melemparkan serangan-serangan membuat seluruh murid tidak lagi heran jika ada pertengkaran di kelas.

Teman sebangku Seunghee, Shannon, akhirnya menyerah menasehati sahabatnya itu. Kini, ia hanya bisa geleng-geleng kepala jika Seunghee meladeni Hoseok di kelas. Sedangkan Suga dan Taehyung lebih memilih menonton pertengkaran kekanak-kanakkan itu. Awalnya memang menjengkelkan tapi lama-lama menyenangkan juga.

Seperti pagi ini, saat Seunghee datang, ia telah mendapati Hoseok duduk di kursinya sambil memakan sebuah snack yang ia letakkan diatas meja, tangannya yang lain memegang sebuah komik.

“Itu kan komik milikku!” Seunghee langsung menyambar komiknya dari tangan Hoseok. “Kau mengambilnya dari lokerku?!”

“Oh, kau sudah datang.” seru Hoseok santai. “Tadi aku membersihkan lokermu yang ada diluar dan menemukan komik itu. Ternyata kau menyukai komik percintaan.”

“Membersihkan lokerku?!” mata Seunghee terbelalak. Perasaannya berubah buruk.

Hoseok mengangguk santai, “Bukankah harusnya kau berterima kasih? Kau tidak perlu repot-repot melakukannya.”

Seunghee menghembuskan napas panjang lalu buru-buru berlari menuju lokernya yang ada di depan ruang kelas. Saat ia membuka lokernya, matanya lagi-lagi terbelalak karena lokernya benar-benar bersih total, tidak meninggalkan apapun di dalamnya. Lebih tepatnya, lokernya kosong!

“Dimana seragam olahragaku?!” ia kembali ke dalam kelas, berteriak pada Hoseok. Murid-murid yang sudah datang serta yang baru datang seketika mengarahkan tatapan mereka pada dua orang itu. Ini menyenangkan, akan ada hiburan sebelum pelajaran di mulai.

“Oh, seragam olahragamu basah. Jadi aku menjemurnya.” Hoseok menunjuk keluar jendela kaca.

Seunghee berlari mendekati jendela dan mendapati seragam olahraganya tergantung di dahan pohon di halaman belakang sekolah.

Oh Tuhan, orang ini…

“Ambil!” gadis itu berdiri di hadapan Hoseok, menyuruhnya dengan nada tandas. “Cepat ambil seragamku!”

Hoseok tersenyum, “Bagaimana jika aku tidak mau?”

“Jadi kau tidak mau?”

Hoseok mengangguk-anggukkan kepalanya masih dengan senyum di bibirnya.

“Jadi kau benar-benar ingin berperang denganku?”desis Seunghee kesal. “Baiklah,”

Gadis itu dengan langkah-langkah panjang dan geram berjalan menuju deretan loker di depan kelasnya. Ia mencari nama Hoseok dan menyambar seragam olahraga pria itu dari dalam lokernya.

“Seunghee, apa yang sedang kau lakukan?” Shannon yang baru tiba, terkejut melihat tingkah Seunghee.

“Astaga, perang lagi?”desah Suga geleng-geleng kepala.

“Pasti menyenangkan.” Taehyung terkekeh lalu cepat-cepat berlari ke dalam kelas, ia juga tidak ingin ketinggalan tontonan menarik itu.

“Kau pikir aku tidak bisa melakukannya?!” Rahang Seunghee sudah mengatup rapat. Gadis itu lantas membuka jendela dan mengeluarkan salah satu tangannya yang memegang seragam olahraga Hoseok.

Senyuman Hoseok menghilang, sontak ia menghampiri gadis itu berusaha merampas seragamnya, “Hey, apa yang kau lakukan?”

Dengan senyuman yang tersungging, Seunghee menjawab pertanyaan Hoseok dengan nada santai, “Membersihkan lokermu.” ia membuang seragam Hoseok keluar jendela.

“Ya!”

Hoseok menjulurkan kepalanya keluar jendela dan mendapati seragam olahraganya berhasil mendarat ke dalam kolam ikan. Sudah bisa dipastikan jika seragamnya kini menjadi kotor dan… basah.

“Kau!” Ia melotot pada Seunghee. Jari telunjuknya menunjuk hidung gadis itu, “Berani-beraninya…”

Seunghee menangkap jari Hoseok dan langsung menggigitnya dengan kuat, membuat pria itu seketika menjerit kesakitan.

“Ku peringatkan,” ia mendorong kening pria itu dengan jari telunjuknya. “Jangan macam-macam denganku!”tandasnya lalu berjalan ke kursinya.

Sebelum menjatuhkan diri, ia memeriksa kursinya terlebih dahulu. Mungkin saja disana telah dilumuri cat seperti dulu. Ternyata aman. Dengan senyum penuh kemenangan, ia duduk di kursinya dengan tenang karena sebentar lagi pelajaran akan segera di mulai. Masalah seragam olahraganya, dia akan minta Taehyung atau Suga untuk mengambilkannya nanti.

“Kau ini, selalu membuat keributan.”seru Shannon setengah berbisik.

Seunghee hanya meringis lebar.

***___***

Saat pelajaran olahraga, dengan alasan tidak memakai seragam olahraga akhirnya Seunghee dan Hoseok tidak diperbolehkan mengikuti pelajaran setelah mendapat omelan panjang lebar di depan teman-teman mereka. Mereka juga akan mendapat hukuman membersihkan gedung olahraga setelah pelajaran selesai.

Ah, sial sekali. Sudah mendapat omelan di depan teman-temannya, di tendang keluar dari pelajaran, dia juga mendapat hukuman dengan pria menyebalkan itu.

Berusaha menahan kesabarannya dan bersikap jika ia tidak melihat Hoseok yang sedang mengepel lantai di belakangnya, Seunghee terus mengerjakan hukumannya dengan benar. Ia sudah tidak sabar menyelesaikannya dan cepat-cepat pergi dari sini, hanya berdua dengan pria itu membuat gedung ini terasa sangat panas karena hatinya terus dibakar dengan amarah.

Tiba-tiba Hoseok menarik pita Seunghee yang menguncir rambutnya, lagi-lagi membuat rambut gadis itu tergerai.

Seunghee menoleh ke belakang, sudah akan membuka mulut namun suara Hoseok lebih dulu terdengar.

“Aku tidak suka melihat rambutmu di kuncir.”

“Ya! Kembalikan pitaku!”

Dia sama sekali tidak mengerti kenapa Hoseok selalu melnarik pitanya setiap kali ia menguncir rambut. Entah, apa mungkin pria itu menyukai pita namun malu mengakuinya atau ia hanya sekedar ingin mencari gara-gara dan menyulut pertengkaran. Yang jelas, apapun yang ia lakukan pasti membuatnya kesal.

“Sudah ku bilang aku tidak suka jika rambutmu di kuncir!”

“Itu urusanku! Aku bisa melakukan apapun semauku dengan rambutku!”

“Tidak! Aku tetap tidak suka!” Hoseok bersikeras.

“Hiih!” Seunghee mendesis geram. Ia benar-benar kesal. Sungguh. Sedikit menyesal kenapa waktu itu ia membalas, harusnya dia mengembalikan bola basket itu dengan baik-baik dan selamanya tidak mengenal pria ini.

“Cepat bersihkan, apa ini alasanmu agar bisa berduaan denganku lebih lama?”

Ucapan Hoseok barusan semakin membuat Seunghee terbelalak, “Kau pikir aku mau berduaan dengan cumi-cumi?!”

“Siapa yang kau panggil cumi-cumi?!”

“Kau!” Seunghee melempar alat pelnya, berdiri di hadapan Hoseok dengan kedua tangan di pinggang. “Wajahmu seperti cumi-cumi! Menyebalkan!”

“Aku bukan cumi-cumi!”

“Kau cumi-cumi!”

Kesal. Hoseok melingkarkan lengannya di leher Seunghee dan mengunci tubuhnya. “Aku bukan cumi-cumi!”

“Akh,” Seunghee mengaduh, namun ia tidak pantang menyerah, tetap mengatakan jika Hoseok adalah cumi-cumi. “Kau cumi-cumi paling menyebalkan yang pernah kau temui.”

“Diam!” Kali ini tidak hanya mengunci tubuh gadis itu, Hoseok juga membungkam mulutnya dengan telapak tangan.

Seunghee berontak, ia meneriakkan ‘lepaskan aku’ secara tidak jelas. Tangannya berusaha memukul-mukul Hoseok namun tubuh mungilnya tetap tidak bisa mengalahkan kekuatan Hoseok.

Gadis itu terus berontak dan tanpa sengaja menendang ember sabun yang ada di sampingnya hingga tumpah.

“Jika kau mengatakan aku adalah– arrrgghh.”

Tiba-tiba keduanya terpeleset dan terjatuh ke lantai akibat air sabun yang membuat lantai menjadi licin. Hoseok mengulurkan tangannya, telapak tangannya menjangkau bagian belakang kepala Seunghee saat disadarinya jika gadis itu akan terjatuh dengan posisi kepala membentur lantai lebih dulu.

Hoseok meringis saat kepala Seunghee terjatuh di dalam rengkuhan telapak tangannya.

Gadis itu mengerjap-ngerjapkan kedua matanya. Apa yang sudah terjadi tadi? Saat ia menyadari jika Hoseok berada di sebelahnya, seketika gadis itu menarik diri dan duduk. Matanya terbelalak lebar dan mulutnya ternganga.

“Kau,” suaranya terhenti di pangkal tenggorokan.

Hoseok juga berusaha duduk sambil terus meringis kesakitan. Selain telapak tangannya yang membentur lantai dengan keras, sikunya yang ia gunakan untuk menahan tubuhnya juga menghantam lantai hingga berdarah.

“Bodoh, kenapa kau tendang embernya?”omel Hoseok sambil memijit-mijit telapak tangannya yang terasa ngilu. “Argh, seragamku jadi basah.”

Seunghee melihat dirinya sendiri dan mendapati jika seragamnya juga basah karena air sabun.

Tapi, kenapa dia tidak marah? Kenapa dia tidak merasa kesal?

Buru-buru ia mengembalikan kesadarannya. Ia menggeleng, menepis pikiran-pikiran aneh yang tiba-tiba merasuki kepalanya.

Oh Seunghee sadarlah… Sadar…

“Aku tidak memintamu untuk menyelamatkanku, aku tidak akan berterima kasih.”

Hoseok mendengus, “Ck, jika aku tidak menopang kepalamu, mungkin kepalamu bisa pecah dan kau akan kehilangan ingatanmu!”

“Tidak separah itu!”balas Seunghee tetap enggan mengucapkan terima kasih.

“Kau yang bersihkan ini! Kau yang menumpahkannya!” Hoseok merangkak ke lantai yang tidak terkena air sabun lalu perlahan-lahan berdiri. Tubuhnya juga ikut pegal karena terjatuh tadi.

Di tempatnya, Seunghee hanya memperhatikan kepergian Hoseok tanpa protes. Tidak, wajahnya tidak seperti cumi-cumi.

***___***

Ini aneh. Tapi dia terus memikirkan kejadian tadi bahkan setelah ia pulang ke rumah. Ia merasa bersalah, entah karena tidak mengucapkan terima kasih atau karena membuatnya terluka.

Di kamarnya, sejak satu jam yang lalu, ia tidak bisa fokus dengan komik yang di bacanya. Sampai-sampai ia melempar komik itu ke lantai karena kesal lalu bergulung-gulung di dalam selimutnya karena kepalanya terus menciptakan hal-hal yang tidak seharusnya ia pikirkan.

Dia pasti sudah gila. Yah, dia sudah gila!

“Arggh, aku kesal!”

Gadis itu kemudian bangun dan meraih cardigannya. Sepertinya dia butuh udara segar.

“Bu, aku pergi jalan-jalan.”

***____***

Hari ini mereka tidak membolos, melainkan mendapat libur selama dua hari karena pemilik coffee shop memutuskan untuk menutup cafenya untuk perjalanan keluar negeri.

Jungkook, Suga, Namjoon, Taehyung, Hoseok dan Jimin berkumpul bersama di lapangan basket taman Hangang.

Hubungan antara Hoseok dan Taehyung memang masih terlihat buruk, sesekali mereka bertengkar namun pertengkaran mereka kini lebih terlihat seperti pertengkaran anak-anak. Hubungan keduanya terlihat jauh lebih baik dari sebelumnya.

“Apa yang terjadi dengan telapak tanganmu?”tanya Suga dengan kening berkerut melihat telapak tangan Hoseok di balut perban.

“Aku terjatuh.”elaknya.

“Jatuh?”

“Tidak apa-apa. Kecelakaan kecil.” ia menggeleng.

“Dasar, menjaga dirimu sendiri di umur 18 tahun saja kau tidak bisa. Bodoh.”ejek Taehyung membuat Hoseok mendelik.

“Pikirkan dirimu sendiri!”

“Dasar cumi-cumi!”

“Hey, tutup mulutmu!” Hoseok semakin kesal begitu mendengar Taehyung menggunakan kata-kata yang biasa di lontarkan oleh Seunghee padanya.

Suga tertawa geli, “Aku heran, kenapa gadis itu suka sekali memanggilmu cumi-cumi? Bahkan saat bercerita dengan Shannon dan Wendy, dia terus memanggilmu cumi-cumi.”

Hoseok mendengus, “Gadis itu benar-benar…”

“Mendengar dari cerita kalian, sepertinya Seunghee adalah gadis yang tangguh.” Jungkook ikut tertawa.

“Gadis seperti itu justru menarik.”sambung Namjoon.

“Sangat menarik.” Taehyung menyetujui. “Harusnya kalian menonton jika pertengkaran itu di mulai. Seunghee benar-benar tidak mudah di kalahkan! Tadi pagi, dia bahkan melempar seragam olahraganya ke dalam kolam ikan.”ceritanya dengan nada menggebu-gebu.

Jimin tersentak, “Sungguh?!” lalu tertawa sambil merangkul pundak Hoseok. “Sepertinya kau menemukan musuh yang seimbang.”

“Bisakah kita berhenti membicarakannya?” Hoseok menepis lengan Jimin dari pundaknya kesal. “Dia selalu saja memancing amarahku bahkan saat aku hanya mendengar namanya!”

“Bukankah itu Seunghee?” tunjuk Suga pada seorang gadis yang sedang melintas tak jauh di depan mereka. Ucapannya membuat semua orang menoleh, mengikuti arah jari telunjuknya. “Seunghee!” Seperti tak mengerti bagaimana perasaan Hoseok, Suga justru memanggil gadis itu.

“Kenapa kau memanggilnya?”rutuk Hoseok langsung membuang pandangan saat gadis itu menoleh kearah mereka.

Taehyung terkekeh, “Bersiaplah, peperangan akan di mulai.” ia tersenyum geli menatap Hoseok.

“Suga? Taehyung?”seru Seunghee menghampiri mereka.

“Apa yang kau lakukan disini?”

“Aku sedang berjalan-jalan. Kalian?”

“Bermain basket.”jawab Suga.

“Kenapa kau hanya menegur kami? Bukankah kau kenal dia juga?” Taehyung menunjuk Hoseok yang sedang menyembunyikan wajahnya. Hoseok sontak marah dan menepis jari telunjuk Taehyung.

“Kau?” Mata Seunghee melebar, ia tidak menyangka akan bertemu dengan pria itu disini. “Apa yang kau lakukan disini?”

“Kau buta? Sudah pasti bermain basket. Aku tidak mungkin berenang, kan?”

“Mungkin saja. Di depan sana ada sungai Han.”

Yang lain ingin tertawa namun sekuat mungkin menahan tawa mereka begitu melihat wajah Hoseok yang berubah kesal. Ia tidak menjawab lagi setelah serangan telak dari Seunghee.

“Kenalkan teman-temanku.” Taehyung menarik lengan Seunghee agar gadis itu duduk di sampingnya. Detik berikutnya, ia langsung menyentak tangannya sendiri dengan mata melebar, ia terkejut, “Astaga, apa yang sedang ku lakukan? Aku menyentuh tangan gadis lain di belakang kekasihku. Maafkan aku.” Ia membungkukkan tubuhnya sedikit pada Seunghee membuat gadis itu tertawa.

“Apa-apaan kau?”

“Abaikan dia.” Suga mendengus.

“Kenapa? Tidak ada salahnya aku menyesal telah menyentuh tangan gadis lain selain tangan kekasihku. Aku bukan pria yang dengan mudah menyentuh tangan para gadis sepertimu.”cibirnya.

Mata Suga melebar, “Aku?!”

“Jadi kau suka menyentuh tangan gadis lain?” Namjoon menimpali dengan mata menyipit penuh selidik.

“Tidak. Tidak!” Suga langsung menggeleng takut. “Hey, apa yang sedang kau katakan?!” ia memukul bahu Taehyung membuat sahabatnya itu tertawa geli.

“Sudahlah, kenalkan, dia adalah sahabatku. Namanya Jeon Jungkoook. Disampingnya, Park Jimin kemudian Kim Namjoon, mereka semua adalah murid Haeksang. Dan yang di ujung itu–”

“Aku tau.” Seunghee menjawabnya dengan nada malas. “Sejenis cumi-cumi.”

“Jika kau mengatai aku cumi-cumi lagi, aku akan–”

“Apa?” potong Seunghee menantang, “Kau mau apa? Mau membersihkan lokerku lagi? Menggantung seragamku di atas pohon? Menyiramku dengan tepung? Atau apa?”

“Waaaah, sepertinya pertarungan kalian sangat sengit.”decak Jimin geleng-geleng kepala lalu terkekeh.

Hoseok hanya mendengus, enggan meladeni, “Dasar menyebalkan.”

“Aahh… tiba-tiba aku ingin ice cream.” Jungkook merentangkan kedua tangannya sambil menyunggingkan senyum. Mencairkan suasana di tengah pertengkaran itu.“Hari ini cukup panas.”

“Panas bagaimana? Masih ada sisa-sisa musim dingin disini.”balas Namjoon. “Tapi aku juga ingin ice cream.” kemudian pria itu menyeringai lebar.

“Haruskah kita gunakan metode kita?”saran Taehyung.

“Call!”

Kening Seunghee berkerut, “Metode apa?”

“Gunting batu kertas, dua orang yang kalah harus membeli ice cream dan membayarnya juga.”

“Kalian siap?” Jungkook mengangkat sebelah tangannya ke atas.

Yang lain mengangguk setuju. Sedangkan Seunghee, walaupun dengan keragu-raguan di wajahnya, ia tetap mengikuti permainan para pria itu.

Diam-diam, Jungkook memberikan isyarat pada yang lain agar mereka mengeluarkan gunting. Ia berniat untuk menjebak Hoseok dan Seunghee agar keduanya bisa pergi bersama.

“Gunting batu kertas.”

Benar saja. Jungkook, Taehyung, Suga, Jimin dan Namjoon mengeluarkan gunting sedangkan Seunghee dan Hoseok mengeluarkan kertas. Seketika mereka bersorak senang, sementara Seunghee dan Hoseok terkejut dengan hasil yang mereka dapat.

Apa-apaan ini? Bagaimana bisa mereka mengeluarkan kertas bersama-sama sedangkan yang lain mengeluarkan gunting?

“Kalian bekerja sama?!” Hoseok langsung menarik kerah seragam Jimin kesal. Ia yakin jika mereka sedang mengerjainya.

“Tidak. Kalian berdua sudah kalah. Cepat beli ice creamnya.”

“Kalian pasti mengerjaiku, kan?” Hoseok tetap bersikeras menuduh yang lain. Tolonglah, ia berharap tidak di pasangkan dengan gadis itu.

“Hey, cepat beli. Kau sudah kalah.”sahut Namjoon.

Hoseok menghembuskan napas kesal, matanya menyipit, menyelidik pada wajah-wajah teman-temannya yang sedang menahan senyum mereka sebisa mungkin.

Terpaksa, Hoseok berdiri dan berjalan lebih dulu dengan langkah-langkah lebar sementara Seunghee mau tidak mau juga mengikuti langkahnya di belakang. Sesaat setelah keduanya terlihat menjauh, tawa mereka pecah ke permukaan. Termasuk Taehyung, yang akhirnya bisa melihat wajah kesal dari mantan musuhnya lagi.

“Aku berani taruhan jika mereka berdua akan menjalin hubungan nantinya.” seru Namjoon masih dengan tawa geli.

“Tidak. Mereka terlihat membenci satu sama lain. Tidak mungkin.”balas Suga.

“Cinta bisa berawal dari kebencian.”sahut Jimin. “Aku juga pasang taruhan untuk itu.”

***___***

Seunghee terpaksa berlari untuk menyeimbangi langkah-langkah lebar Hoseok yang dengan mudah sudah berada jauh di depannya.

“Bisakah kau berjalan pelan-pelan?”serunya terengah-engah.

Hoseok hanya menoleh lalu memperlihatkan tatapan meremehkannya, “Dasar payah.”

“Apa kau bilang?” Seunghee jadi kesal. “Kau berjalan seperti berlari!”

“Itu karena kakimu pendek jadi jalanmu sangat lambat. Minumlah susu yang banyak agar kau tumbuh dengan baik.”

“Maksudmu aku pendek?” Seunghee memperjelas sendiri maksud ucapan Hoseok sambil melotot kesal.

“Ku rasa kau memiliki otak, pikir saja sendiri.”

“Ya!”

Seunghee melompat, memukul kepala Hoseok hingga pria itu meringis sambil memegangi kepalanya.

“Apa-apaan kau?!”omelnya.

“Kakiku memang pendek, tapi aku masih bisa melompat untuk memukul kepalamu!”

“Kau pikir aku tidak bisa membalasnya?!” Hoseok melingkarkan lengannya di leher gadis itu, lagi-lagi mengunci tubuhnya hingga ia membungkuk.

“Lepaskan aku! Lepaskan aku!”

“Jangan macam-macam denganku lagi, mengerti?!”

Tiba-tiba, Hoseok teringat kejadian tadi siang di sekolah. Saat keduanya terpeleset karena air sabun yang tumpah membasahi lantai. Kejadian saat keduanya jatuh, juga bagaimana Hoseok menyelamatkan dan memandang wajah gadis itu dari dekat terlintas di kepalanya begitu saja. Sontak, pria itu melepaskan tubuh Seunghee dan mendorongnya hingga ia terjerembap ke tanah.

“Akh,”

Astaga, apa yang sedang ku pikirkan? batin Hoseok, tiba-tiba saja menjadi gugup.

“YA!” Seunghee berteriak kesal. Selain mendorong tubuhnya, ia terjatuh di depan umum sehingga banyak orang yang memperhatikannya lalu tertawa geli.

Seperti tidak memiliki telinga, Hoseok melanjutkan langkahnya dan meninggalkan Seunghee. Bukan, dia bukan tidak mendengar. Melainkan kesadarannya melayang pergi, dirinya seketika di dominasi dengan rasa gugup yang membuat jantungnya berdebar tak karuan.

“Dasar cumi-cumi!”

Pergi ke sebuah supermarket yang tak jauh dari sana, Hoseok sudah berdiri di depan lemari pendingin yang menyimpan berbagai jenis ice cream. Beberapa menit kemudian, Seunghee muncul di belakangnya sembari terengah. Lagi-lagi ia berlari.

“Aku ingin ice cream mint.”serunya begitu sampai, Hoseok menoleh sekilas.

“Ambil saja sendiri.”balasnya lalu meninggalkan Seunghee dengan beberapa jenis ice cream di tangannya.

Seunghee mendengus, kemudian mengambil satu jenis ice cream dari dalam lemari pendingin. Gadis itu mengikuti langkah Hoseok menuju meja kasir. Sesaat ia datang, Hoseok lagi-lagi meninggalkannya pergi. Dasar, laki-laki apa yang meninggalkan perempuan sendirian?

“Berapa biayanya?”tanya Seunghee pada kasir.

“Sudah di bayar oleh pria tadi, nona.”jawab kasir itu membuat Seunghee terkejut.

“Sungguh?”tanyanya takjub. “Kalau begitu terima kasih.”

Buru-buru Seunghee mengejar Hoseok yang sudah mulai menjauh. Mau orang itu sebenarnya aoa? Dia terus meninggalkannya tapi membayar ice creamnya. Apa dia mau mencoba menjadi keren?

“Hey! Hoseok! Jung Hoseok!” kejar Seunghee setengah berlari, menjajarkannya langkahnya dengan Hoseok. “Cumi-cumi!” gadis itu menahan lengan Hoseok hingga ia menghentikan langkahnya.

Hoseok menoleh kesal, “Apa?!”

“Kau membayar ice creamku?”

“Iya, lalu?”

“Kenapa? Kenapa kau membayarnya? Aku membawa uang untuk membayar ice creamku sendiri.”

Hoseok menghembuskan napas, “Aku tidak pernah membiarkan seorang gadis membayar barang belanjaannya jika sedang bersamaku.”tegasnya. “Jika kau tidak mau, kau bisa membuang ice cream itu dan membelinya sendiri.”lanjutnya lagi lalu melanjutkan langkah.

“Cih, dasar.”

Keduanya kembali ke lapangan basket bersama. Hari sudah beranjak gelap dan angin mulai berhembus kencang, menggigit tubuh. Sesampainya di lapangan basket, kening keduanya seketika berkerut karena mereka tidak menemukan siapapun disana. Lapangan itu kosong.

“Kemana mereka?” Seunghee menatap sekeliling sambil memakan ice creamnya.

Hoseok mengeluarkan ponselnya dan segera menghubungi Jimin. Namun ponsel pria itu tidak aktif. Ia mencoba menghubungi Taehyung dan hasilnya juga sama, ponselnya tidak aktif. Ia mencari nama Jungkook di kontaknya dan menghubungi pria itu.

“Halo.” Di sebrang panggilan, akhirnya Jungkook menjawab panggilannya.

“Ya! Kalian dimana?”

“Oh, maafkan kami. Tiba-tiba kami memiliki urusan penting.”

Kedua alis Hoseok menyatu, “Urusan penting apa? Kenapa bisa begitu kebetulan? Kalian membohongiku?!””

“Tidak. Sungguh. Kami memiliki urusan penting. Maafkan kami, Hoseok. Makanlah ice creamnya dengan Seunghee dan jangan lupa antar dia pulang.”

“Kenapa aku harus mengantarnya pulang?!”balas Hoseok kesal.

“Karena kau adalah laki-laki dan dia adalah perempuan. Mengerti, kan? Sudah ya. Aku tutup.”

Oh Tuhan, dia di bohongi lagi.

“Sial.” umpat Hoseok.

“Kenapa? Dimana mereka?” Seunghee menghampirinya.

“Mereka semua sudah pulang.”ucapnya dengan nada malas. Menatap jejak-jejak ice cream yang tertinggal di sekitar mulut Seunghee, ia berdecak, “Kau ini tidak bisa makan dengan baik, ya?”

“Ha?”

“Lihat itu,” Hoseok menunjuk area mulut Seunghee membuat gadis itu buru-buru membersihkannya.

“Sudah bersih? Apa sudah bersih?” Seunghee mendongak, memajukan wajahnya kearah Hoseok.

“Bodoh.” Tanpa sadar, Hoseok mengulurkan tangan dan membersihkan jejak ice cream yang tertinggal di sudut bibir gadis mungil itu. Menyapu jarinya ke permukaan kulit putih Seunghee.

Untuk beberapa saat, setelah sentuhan itu membuat kesadarannya kembali, ia merasa jika dunianya berhenti. Semua orang terlihat mengabur, aktivitas sekitar mereka terhenti begitu saja, menyisakan mereka berdua yang saling bertukar kontak mata dengan degupan jantung yang bekerja lebih cepat dari biasanya.

Hoseok buru-buru menarik tangannya dan berdehem, ia membuang pandangan kearah lain, berusaha menormalkan detak jantungnya. Hal yang sama juga dirasakan oleh Seunghee, gadis itu buru-buru menunduk untuk menyembunyikan rona merah di wajahnya.

“Ice cream.” Hoseok berdehem lagi, membersihkan tenggorokannya yang cekat. Ia mengangkat bungkus plastik yang dibawanya. “Mereka… menyuruh kita makan ini.”

“Oh, oke, baiklah.”

***___***

Hari ini adalah hari yang aneh bagi Hoseok dan Seunghee. Mereka yang biasanya bertengkar kini makan ice cream bersama di sebuah kursi taman, keduanya bahkan duduk bersisian.

Hening semenjak Hoseok menyuruhnya untuk memakan ice cream apapun yang ia suka, Seunghee tidak bisa menyembunyikan rasa gugupnya saat itu. Rasanya sangat canggung. Mereka bahkan tidak saling bicara, hanya makan ice cream dalam kesenyapan yang membuat suasana semakin menjadi aneh.

Sesekali, Seunghee melirik ke arah pria yang duduk disampingnya, “Eung… masalah itu…” ia memberanikan diri buka suara, disadarinya suaranya bergetar, “… tanganmu …maafkan aku.”

“Oh, bukan hal yang besar.”balas Hoseok.

“Begitukah?” Seunghee mengangguk-angguk mengerti.

Hening kembali.

“Aku ingin bertanya tentang sesuatu.” Giliran Hoseok yang kini bertanya.

Seunghee langsung menoleh, “Apa?”

“Kenapa kau memanggilku dengan sebutan cumi-cumi? Apa wajahku mirip dengan binatang itu?”tanyanya polos nyaris membuat Seunghee tertawa keras mendengarnya.

“Itu karena aku tidak suka cumi-cumi.” Gadis itu menggeleng disertai tawanya. “Semua orang yang menyebalkan aku sebut cumi-cumi.”

“Oh,” Hoseok mengangguk. “Jadi begitu.”

“Jika aku membenci seseorang, aku menyebutnya kepiting karena aku benar-benar tidak suka kepiting.”

“Kau tidak membenciku, kan?” Hoseok langsung menoleh. “Kau hanya memanggilku cumi-cumi.”

“Tidak.” Seunghee menggeleng. “Kau hanya menyebalkan.”

“Baguslah.”

“Kenapa kau senang menjadi orang yang menyebalkan?” keningnya berkerut bingung.

“Aku sudah terbiasa menjadi orang yang menyebalkan untuk orang lain. Jadi aku tidak masalah untuk itu.”

“Tapi bukankah kau sudah berbaikan dengan Taehyung? Kau bukan lagi jadi orang yang menyebalkan untuknua.”

“Berbaikan?” Hoseok terkejut mendengar kata itu. “Kami tidak pernah berbaikan.”

“Tapi yang tadi aku lihat, kalian jauh lebih baik sekarang.”

“Kau tidak tau apapun.”

“Aku tau. Shannon sudah menceritakan semuanya padaku.” balas Seunghee pelan. Ia melirik Hoseok takut-takut setelahnya, “Apa kau masih menyukai Shannon?”

Mendengar pertanyaan itu, Hoseok terdiam sejenak, ia menatap lurus ke depan tanpa menoleh pada Seunghee, “Tidak.”jawabnya akhirnya. “Sudah sejak lama aku sudah merelakannya dengan Taehyung. Aku hanya tidak tau bagaimana caranya mengucapkan selamat.”

“Kalau begitu ucapkan saja, kau tinggal menghampirinya dan mengatakan selamat.”

“Aku bukan tipe orang yang mudah mengatakannya.” Hoseok menghela napas. “Itu akan membuatku jadi semakin aneh.”

Seunghee menatap sisi wajah pria itu sejenak. Sebenarnya, dia bukanlah orang jahat. Hanya tingkahnya saja yang terkadang membuat orang lain harus bersabar menghadapinya. Pada awalnya, dia pikir Hoseok adalah seseorang yang tidak bisa dikendalikan. Tapi ternyata dia salah, dia seperti anak anjing yang patuh ketika di dekati lebih dalam. Sebenarnya, dia manis.

“Jika kau bisa berbaikan dengan Taehyung, apa kau bisa berbaikan denganku juga?” Ucapan Seunghee barusan membuat Hoseok langsung mengalihkan pandangan, “Aku tidak ingin kita bertengkar lagi.”jelasnya.

Pria itu tertegun. Sebenarnya, ia juga ingin mengakhiri pertengkaran ini karena dia merasa lelah. Tapi, setiap kali melihat Seunghee, ia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengganggunya.

“Itu karena kau yang lebih dulu mencari masalah denganku.” elaknya mengalihkan pandangan lagi, kali ini, ia merasa malu.

“Baiklah. Aku minta maaf.”

Mata Hoseok melebar mendengar perkataan Seunghee barusan. Dia minta maaf?

“Kau,”

“Aku minta maaf.”ulang Seunghee lagi sambil mengulurkan tangan.

“Kau gila ya?”

Wajah Seunghee seketika berkerut, “Hey, aku sungguh-sungguh. Kau mau atau tidak?”

“Apa-apaan kau itu.” Hoseok menepuk telapak tangan gadis itu lalu buru-buru berdiri. “Ayo pulang, aku akan mengantarmu.”

Seunghee terkejut karena dia belum menghabiskan ice creamnya. Gadis itu juga berdiri, menyusul langkah Hoseok, “Aku menganggapmu setuju, oke?”

***___***

Kini pikirannya kacau. Ia telah mengantar gadis itu pulang semalam, sesuatu yang tidak seharusnya ia lakukan. Karena hal itu, kini dirinya menjadi gelisah dan terus-terusan merasa gugup.

Kenapa dia melakukannya? Kenapa mengantar gadis itu hingga ke rumahnya? Harusnya, dia mengantarnya sampai halte kemudian membiarkannya pulang sendiri. Jika teman-temannya mengetahui hal ini, entah apa yang akan mereka katakan.

“Hoseok!” Suara seseorang menghentikan langkah Hoseok sejenak. Ia hapal suara ini. Suara Seunghee. “Kau mau ke kelas?” Hoseok mengangguk. “Ayo jalan bersama.”

Keduanya jalan bersama menuju kelas. Kecanggungan diantara keduanya perlahan memudar, kini keduanya bisa mengobrol dan tertawa bersama. Sesampainya di kelas, keduanya seketika membuat seluruh murid tercengang.

Mereka datang berdua!

“Jadi benar? Kalian sudah berkencan?” koar seorang murid sesaat setelah keduanya tiba.

“Hoseok, kau benar-benar sudah berbaikan dengan Seunghee?”

“Kalian benar-benar berkencan?”

Kening Hoseok berkerut tak mengerti, “Apa yang sedang kalian katakan?”

“Kalian bahkan datang bersama.”

“Aku bertemu dengannya di depan koridor.” jawabnya santai sembari menuju tempat duduknya.

“Aah, tak kusangka akhirnya kalian berkencan juga.”

“Kami tidak berkencan.” Hoseok menggeleng.

“Jangan berbohong. Kalian berkencan di belakang kami, kan?”

“Kau bicara apa?” Hoseok berdecak, malas meladeni teman-temannya.

“Ini buktinya.” Seorang temannya menunjukkan selembar foto Hoseok dan Seunghee di taman Hangang kemarin, pose Hoseok sedang melingkarkan lengannya di leher Seunghee saat mereka bertengkar. Tapi, pandangan murid-murid, mereka sedang berpelukan saat itu.

“Apa-apaan ini?!” sontak Hoseok merebut foto itu. “Siapa yang memotretnya?!”

“Mengakulah, kalian berkencan, kan? Eiiy, mesra sekali.”

“Kami tidak berkencan!”ucapnya bersikeras. “Ya, Oh Seunghee, kenapa kau diam saja? Jelaskan pada mereka jika kita tidak berkencan!”

Dari tempat duduknya, Seunghee menoleh ke belakang, “Bukankah kita sudah berbaikan, aku malas meladeni masalah seperti ini lagi.”

“Lihat, mereka bahkan sudah berbaikan!” ucapan Seunghee justru membuat godaan terhadap mereka berdua semakin besar.

“Jadi kau menyukai Seunghee? Waaah, seleramu bagus juga.” Seorang teman Hoseok menyenggol pundaknya. “Kalian terlihat serasi.”

“Kami tidak berkencan!” Mulai kesal, Hoseok mendorong tubuh teman sebangkunya itu lantas berdiri dan berjalan menghampiri Seunghee.

Pria itu mengulurkan tangan, dan tiba-tiba menarik pita rambutnya. Seunghee menoleh kaget.

“Apa yang kau lakukan?”

“Kita tidak berkencan dan kita tidak berbaikan!”tegas Hoseok menatap lurus pada manik mata Seunghee yang kini menjadi teduh.

Gadis itu…. merasa sedih.

***___***

Perdamaian itu mungkin hanya terjadi semalam. Keesokan paginya, semuanya buyar dan kembali seperti semula. Hoseok tetap mengganggu Seunghee sepanjang hari. Saat jam istirahat, ia meletakkan sebuah kodok mainan di lokernya membuat gadis itu menjerit kaget. Ia juga menarik pita rambut Seunghee setiap kali gadis itu hendak menguncir rambutnya. Segala bentuk gangguan ia lakukan pada Seunghee hari ini, bahkan hari ini lebih parah dari hari biasanya. Seakan tidak ada waktu istirahat bagi Seunghee.

Hal itu berlanjut keesokan harinya, Hoseok meletakkan sebuah kotak di atas meja Seunghee. Setelah gadis itu membukanya, ternyata isi dari kotak itu adalah mainan kejutan yang mengeluarkan tinju dari dalamnya. Seluruh murid sontak tertawa geli, melihat hidung Seunghee yang berubah menjadi merah setelah mendapat tinjuan dari mainan itu.

Anehnya, Seunghee tidak membalas perbuatan Hoseok sekalipun. Gadis itu hanya diam, dan selalu menahan kesabarannya setiap kali ia mendapat gangguan dan suara tawa dari teman-temannya. Terkadang, Shannon akan membawanya pergi jika merasa kasihan dengan teman sebangkunya itu.

Di sisi lain, Hoseok juga tidak merasa senang atas gangguan yang ia berikan. Sebaliknya, sebenarnya ia ingin menghentikan semuanya. Ia ingin berhenti mengganggu Seunghee karena melihatnya tidak melawan sedikitpun, hal itu justru membuat dirinya sedih.

Jam istirahat, Hoseok memilih untuk menghindar dari teman-temannya yang terus menyuruhnya untuk mengganggu Seunghee. Sebaiknya ia pergi, menghindari gadis itu.

“Apa yang terjadi denganmu?”Tiba-tiba Suga dan Taehyung muncul, menepuk pundak pria itu.

“Apanya?” Hoseok pura-pura tidak mengerti.

“Seunghee. Kau tau dia tidak pernah membalas. Kenapa kau terus mengganggunya?”lanjut Suga lagi.

“Shannon bilang, dia menangis kemarin saat kau meletakkan kodok mainan itu.”

“Menangis?!” Hoseok sontak terkejut, ia menatap Taehyung dengan mata melebar. “Yah, dia sangat ketakutan jadi menangis.”

“Kau sungguh-sungguh?”

“Memangnya kekasihku pernah berbohong?” dengus Taehyung. “Lagipula kau ini aneh sekali. Ku pikir kalian sudah berbaikan, tapi kenapa kau masih saja mengganggunya?”

Hoseok mengacak rambutnya sambil menghela napas, “Aku tidak tau.”

“Tidak tau bagaimana? Sebenarnya kau ingin berbaikan dengannya atau tidak?”

“Aku mau.” Hoseok langsung mengangguk. “Tapi aku tidak tau caranya.”

“Caranya dengan berhenti mengganggunya.”

“Aku ingin melakukannya tapi semua murid akan menganggapku berkencan dengannya.”

“Lalu? Apa hal itu sesuatu yang memalukan?” balas Taehyung lagi.

“Dia benar-benar sedih.” Suga merangkup pundak Hoseok. “Kau lihat saja bagaimana matanya.”

“Aku melihatnya.”desahnya putus asa. “Lalu aku harus bagaimana?”

“Pergi dan minta maaf padanya. Kau ini menyakiti hati wanita.” decak Taehyung sambil geleng-geleng kepala.

“Dia akan memaafkanku tidak?”

“Mana aku tau.”

“Kenapa kau jadi memarahiku?” Hoseok juga mulai kesal.

“Karena kau terlalu takut! Kau berani memukul laki-laki tapi kau tidak berani mita maaf pada perempuan. Dasar payah.”

“Aku akan minta maaf!”

***___***

Hoseok tidak tau jika minta maaf pada seorang gadis bisa membuatnya sebegitu gugupnya. Bahkan membuatnya tidak bisa makan dengan tenang. Siang itu, ia terus memperhatikan Seunghee yang sedang pergi ke kantin bersama Wendy dan Shannon. Ia ingin mencari celah agar ia bisa minta maaf pada gadis itu tapi sepanjang hari, gadis itu selalu saja dengan dua teman dekatnya.

Keesokan paginya, Hoseok sengaja berangkat pagi-pagi sekali agar dia bisa bertemu dengan Seunghee dan mengajak gadis itu bicara. Setelah menunggu selama lima menit hingga akhirnya dia tidak lagi menjadi satu-satunya penghuni kelas, Shannon dan Seunghee muncul.

Hoseok sontak berdiri dari duduknya dan buru-buru menghampiri Seunghee yang sudah duduk di kursinya, “Seunghee.”panggilnya pelan. Yang dipanggil menoleh, ekspresinya cerianya ketika bersama Shannon seketika berubah saat ia menatap Hoseok. “Bisakah kita bicara?”

“Shannon, kau mau minum? Ayo beli minuman di luar.” Gadis itu menarik lengan teman sebangkunya dan menyeretnya pergi, melewati Hoseok begitu saja seperti ia tidak terlihat.

Hoseok tidak menyerah, ditunggunya gadis itu saat siang hari. Dia sudah tidak perduli jika ada Shannon dan Wendy disampingnya. Yang jelas, ia ingin minta maaf.

Dengan membawa nampan berisi makanannya, Hoseok ikut bergabung di meja Seunghee, Shannon dan Wendy dengan sikap tidak tau malu yang sudah dikumpulkannya sejak tadi.

“Bolehkah aku bergabung?”sapanya dengan nada seceria mungkin lalu menjatuhkan diri disamping Seunghee.

Tapi, lagi-lagi usahanya gagal. Seunghee memasang wajah kesal lalu meninggalkan makanannya. Mau tidak mau, Shannon dan Wendy juga meninggalkan tempat itu dan mengikuti sahabatnya pergi.

***___***

“Arrggghhh….” Hoseok menggeram kesal di lapangan basket taman Hangang sambil mengacak rambutnya frustasi. “Aku benar-benar jadi gila! JADI GILAAAAA! Arrggghhh.”

“Keinginanmu terkabul, semua orang sedang menatapmu dengan tatapan aneh.”sahut Jimin membuat Hoseok langsung melotot pada orang-orang yang sedang menatapnya.

“Aku tidak gila! Pergi!”usirnya kesal.

Jungkook menghela napas panjang, “Dia pasti marah padamu”

“Aku tau, karena itu aku ingin minta maaf.”

“Mungkin permohonan maafku kurang tulus.”sahut Namjoon.

“Harus tulus bagaimana lagi? Aku bahkan diabaikan olehnya selama dua hari berturut-turut!”

“Itu karena salahmu sendiri.” Taehyung tertawa mengejek sambil memain-mainkan bola basketnya.

“Aaarrggghhh….”

“Berhenti berteriak. Kau seperti anak perempuan.” Jimin menutup kedua telinganya kesal.

Kali ini Hoseok merengek seperti anak kecil, “Aku harus bagaimana? Harus bagaimana?” ia menendang-nendang kakinya, uring-uringan membuat yang lain semakin bertambah kesal.

Dia bilang, dia adalah panglima perang SMU Yonsei, tapi kenapa sikapnya seperti ini?

“Wanita menyukai hal-hal yang tulus. Coba pikirkan bagaimana caranya menunjukkan ketulusanmu itu.”

***___***

Kurang 10 menit.

Hoseok berlari secepat mungkin dari halte menuju gedung sekolahnya. Karena memikirkan cara untuk minta maaf, ia jadi terlambat bangun.

“Ketulusan. Ketulusan.” ia terus mengulang kata yang diucapkan Namjoon kemarin di sela larinya.

Hari ini dia sudah bertekad dan tidak boleh gagal. Dia harus meminta maaf pada Seunghee.

Sesampainya di kelas, seluruh murid sudah memenuhi kelas. Langkahnya terhenti diambang pintu karena tiba-tiba nyalinya mengecil setelah melihat teman-teman sekelasnya.

“Kau berani memukul laki-laki tapi kau tidak berani mita maaf pada perempuan. Dasar payah.”

 

“Aku tidak payah!” Hoseok berkata pada dirinya sendiri.

Dengan keberanian yang ia kumpulkan, pria itu berjalan dengan langkah-langkah pasti menuju meja Seunghee. Tubuh menjulangnya membuat Seunghee seketika menoleh. Sementara murid lain, seketika menghentikan aktivitas mereka dan mengarahkan tatapan mereka pada dua orang itu. Sebentar lagi pasti akan ada pertarungan sengit.

“Seunghee.”panggil Hoseok dengan nada pelan. Seunghee tidak menjawab, mengalihkan tatapannya dan mengabaikan Hoseok.

“Seunghee.”panggil Hoseok lagi, tapi tetap saja, tidak ada jawaban dari gadis itu.

Hoseok menghela napas panjang, “Seunghee!”panggilnya setengah membentak sambil menggebrak meja membuat gadis itu menoleh kaget. “Bisakah kau dengarkan aku, huh?! Aku ingin bicara denganmu!”

“Ada apa ini?” Tiba-tiba guru pengajar muncul, keningnya berkerut melihat Hoseok dan Seunghee yang sepertinya sedang bertengkar. “Hoseok, apa yang kau lakukan di meja orang lain?”

“Aku ingin minta maaf.” Hoseok mengatakan hal itu dengan jelas dan lantang hingga seluruh murid mendengarnya. Tatapannya terus tertuju pada gadis yang ada di depannya, mengabaikan ucapan guru pengajar barusan. “Tolong jangan abaikan aku lagi! Aku minta maaf!”

“Jung Hoseok! Kembali ke kursimu!”

Hoseok mendesah, “Sonsengnim, bisakah beri aku waktu sejenak? Aku ingin bicara dengannya.”

Seketika perbuatan Hoseok membuat seluruh murid terperangah, termasuk Seunghee. Apa dia sedang cari mati?

“Apa kau mau dikeluarkan dari kelas?”

“Anda bisa memarahiku nanti, tapi tolong berikan aku waktu untuk bicara.”balas Hoseok tak gentar, ia mengembalikan tatapannya pada Seunghee lagi. Kali ini, sorot mata gadis itu tidak lagi kesal namun menunjukkan isyarat agar pria itu kembali ke kursinya sekarang.

“Dengarkan aku.” Namun Hoseok tetap tidak perduli. “Tolong berikan aku kesempatan. Hal-hal yang kita bicarakan di taman Hangang waktu itu, selalu aku pikirkan sepanjang hari. Kau tau, aku adalah seseorang yang tidak mudah mengucapkan kata-kata manis serta permintaan maaf. Sekarang, tolong maafkan aku dan jangan abaikan aku lagi.”ucapnya. “Aku mengakui jika awalnya aku merasa malu, tapi sekarang aku tidak perduli karena aku benar-benar menyukaimu. Aku justru berharap jika kita benar-benar berkencan.”

Serempak, bisikan-bisikan terdengar dari seluruh murid. Mereka mulai membicarakan keduanya.

“Mereka sedang membicarakan kita. Kembali lah ke tempat dudukmu.” bisik Seunghee melirik teman-temannya.

“Aku tidak perduli. Aku ingin mereka semua mendengarnya.” tegas Hoseok. “Alasanku mengapa aku selalu menarik pita rambutmu karena aku suka melihatmu saat rambutmu tergerai. Aku suka melihatmu duduk di kursi taman sambil membaca komik percintaanmu itu. Dan aku suka melihatmu saat kau makan ice cream-mu dengan lahap. Aku menyukai semuanya.” kemudian pria itu berlutut disamping kursi Seunghee. “Oh Seunghee, maukah kau berbaikan denganku? Tidak, bukan menjadi teman. Tapi menjadi kekasihku.”

Seketika seluruh murid bersorak heboh sambil bertepuk tangan. Seluruhnya berdiri, mengerumuni keduanya sambil menyoraki keberanian Hoseok yang kali ini mereka anggap sangat keren.

“Terima saja!”seru seorang murid.

“Cepat terima dia!”

“Berkencanlah!”

Sorakan-sorakan pendukung terdengar. Seunghee menutup wajahnya dengan telapak tangan karena malu, namun Hoseok menarik kedua tangannya.

“Bagaimana?”tanyanya, suaranya tidak terdengar diantara sorakan murid-murid.

Seunghee mengangguk pelan lalu menutup wajahnya lagi karena begitu malu. Murid-murid semakin bersorak heboh, bahkan guru pengajar ikut tersenyum melihatnya.

“Waaah… Pria sejati!” Taehyung menepuk pundak Hoseok lalu tertawa.

Hoseok menatap lurus Seunghee dengan senyum lebar merekah di wajahnya, “Terima kasih.”gumamnya pelan.

Setelah itu, ia berbalik, menatap guru pengajar tanpa ada rasa penyesalan sedikitpun, “Sonsengnim bisa memarahiku sekarang.” ia tersenyum lebar yang dibalas dengan tawa geli dari guru pengajarnya.

END

18 thoughts on “Bangtan’s Story [JHope’s Version] : War Of Hormone [2/2]

  1. Mrs. Yehet berkata:

    pengen bgt ngalamin cerita kayak seunghee.. ditembak didepan temen2 sma guru
    aah next versionnya ditunggu author nim

  2. Annisa Icha berkata:

    Aiih… so sweetnya…
    Hoseok keren deh!
    Ditunggu next versionnya! Tambah penasaran nih!
    Semangat kak!

  3. alya94ohsehun berkata:

    gk nyangka.. hoseok yg menyebalkan bisa sweet kyak gitu… oh mija.. (y)
    next version nya jgn kelamaan yaaa…

  4. Oh Min Joo berkata:

    AAAAAAAAA!!!! ;A; AKHIRNYA YANG J-HOPE KELUAR JUGA!!
    ANJIRRRRRRR INI BAGUS BANGET TAU GA SIHHHHH!!
    SUKA BANGET KARAKTER J-HOPE DISINI!! USIL, BIKIN GEMES!!😄
    OH MAY GAD!! TOLONG JAWAB GUA, SEUNGHEE ITU GUA KAN?? IYA KAN?
    *iyain aja pliss, biar gua seneng dikit*
    ANJIRRRR!! PENGEN BANGET NGALAMIN YANG KAYAK GITU!!!😄
    DITEMBAK DIDEPAN SEISI KELAS, LUCU BANGET!!! AH GAKU LUCU, SWEET BANGETTTTT!!!

    SUMPAH INI SWEET BANGET!!! GUA BERANI TARUHAN!!😄
    J-HOPE I LOVE YOUUUUUU!!

    Ditunggu versi selanjutnya ^^ gua tebak sih udah ini jungkook😀 Iya kan? Jangan lama ya thorrrr😉 i love ohmijaaaa😀
    Trus diseries selanjutnya banyakin moment J-Hope – Seunghee nya, kayak V-Shannon banyak banget momentnya, gua tunggu😉

  5. desy berkata:

    Aaaakkkhhh!!!!!!
    Aku iriiii!!!!😥😥😥
    Hoppie*😥 bikin kratak sih tapi ya gemes juga,iri juga. Entahlah aku gak ngerti sama hatiku😀 wkwkwkw

  6. Oh nazma berkata:

    Cyaaaa,… So sweet.. Eonni aku tnggu versi my boy-jungkook… Penasaran dg kisahnya.. Pasti seru.. Keren . 100 jempol deh buat eonni .fighting

  7. Dhian rahma berkata:

    wahhh……. makin seru aja nih ceritanya…. haseok keren deh, akhirnya mau ngakuin klo dia suka…..
    ditunggu versi yang laiinya…..

  8. SexyFace berkata:

    Astagfirlahh ini fanfict bikin gua bolak balik kamar-ruang keluarga, saking gregetnya
    dari chapt taehyung dan kesananya, udah semakin meningkat feeling nya
    baca nih fanfict jadi merinding sendiri
    baguss, ga sabar baca yang lain

  9. Putri berkata:

    AAA… Ini keren bgt sumpah. Series abang ho seok ini yg paling kren dbnding 2 series sblmny wwkw
    Love muach buat autor ny *wink

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s