Bangtan’s Story [JHope’s Version] : War Of Hormone [1/2]

BTS - War Of Hormone

Tittle  : War Of Hormone

Author  : Ohmija

Main Cast  : J Hope BTS, Seunghee CLC

Support Cast  : V, Jungkook, Rap Monster, Suga, Jimin BTS, Shannon William, Wendy Red Velvet

Genre  : Romance, School Life, Friendship

Mungkin ini adalah akhir dari perasaan Hoseok selama ini. Akhirnya ia menemukan sebuah titik dimana dia harus melepaskan dan merelakan gadis yang disukainya sejak dulu itu berada di sisi pria lain.

Dari tempatnya berdiri, ia memandang Shannon yang sedang cemberut karena mulai diganggu oleh Taehyung dengan tatapan lirih. Gadis itu telah berubah sejak kedatangan Taehyung, dia tidak lagi menutup dirinya. Sekarang, dia mulai bisa mengekspresikan perasaannya.

Sebagian besar murid Yonsei – tidak, semuanya – berpendapat jika Hoseok telah berubah sejak insiden perkelahiannya dengan Taehyung waktu itu. Ia berubah menjadi pendiam dan terkesan tak lagi perduli dengan keadaan sekitarnya. Jika dulu ia suka mencari masalah dengan murid-murid, kini ia lebih suka menyendiri.

Berjalan memasuki gedung sekolahnya pada saat waktu masih memberikannya kesempatan sebelum bel berbunyi, Hoseok berjalan dengan langkah santai. Gedung sekolahnya terlihat masih sepi, tak banyak murid yang hadir karena hari memang masih sangat pagi.

Hoseok memasuki kelasnya dan langkahnya seketika terhenti sejenak begitu melihat seorang gadis telah berada di dalamnya. Ternyata, dia bukanlah murid yang pertama hadir. Ada orang lain yang telah mendahuluinya.

Menyadari kehadiran Hoseok, gadis itu berhenti membersihkan kaca kelas dan berbalik. “Selamat pagi.”sapanya dengan senyuman lebar.

Hoseok meremas tali tas ranselnya, berusaha menahan hatinya agar tidak tergerak dan kembali jatuh dalam senyuman itu.

Senyuman yang pernah menjadi favoritnya.

Pria itu mengabaikan gadis yang ternyata adalah Shannon, melenggang ke tempat duduknya seperti ia tidak pernah melihat siapapun apalagi mendengar suara seseorang memanggilnya.

Shannon sempat merasa kecewa, ia menghembuskan napas panjang lalu melanjutkan aktivitasnya kembali.

Tak lama, Taehyung dan Suga muncul. Keduanya sama-sama terkejut begitu melihat hanya ada dua orang yang berada di dalam kelas itu. Namun, sepertinya tidak terjadi apapun karena Hoseok terlihat tidak perduli dengan apapun yang terjadi di sekitarnya.

“Selamat pagi.” Shannon menyapa dua orang yang baru datang itu.

“Selamat pagi.”balas Suga lalu duduk di kursinya.

“Selamat pagi, kekasih Taehyung.” sahut Taehyung dengan senyum seringainya seperti biasa membuat Shannon langsung melengos pergi meninggalkan kelas. Bahkan saat Taehyung mulai menggoda Shannon di depan pria itu, dia tetap tidak bergeming.

Hoseok memang sudah berubah.

***___***

Para murid seketika menghentikan aktivitas mereka serta menutup mulut mereka rapat-rapat karena wali kelas telah datang bersama dengan seorang murid perempuan asing di belakangnya.

Mungkin murid baru.

Hal ini membuat para murid laki-laki langsung mengubah ekspresi mereka menjadi riang gembira karena akhirnya mereka mendapatkan wajah baru, kali ini perempuan!

Ini adil mengingat beberapa bulan lalu, Taehyung telah mengubah suasana hati para murid perempuan menjadi lebih bersemangat walaupun pada akhirnya ia mematahkan hati mereka karena berhubungan dengan Shannon.

Kali ini giliran murid laki-laki yang bergembira karena mereka kedatangan murid perempuan baru dan semoga saja dia belum memiliki pacar.

“Halo, namaku Oh Seunghee. Aku murid pindahan dari Busan. Senang bertemu kalian semua.” Ia memeprkenalkan diri setelah wali kelas menjelaskan siapa dirinya dan menyuruhnya menyapa teman-teman barunya.

Para murid laki-laki seketika berseru senang. Beberapa dari mereka bertepuk tangan karena saking bahagia.

Murid perempuan itu bukan murid biasa. Dia sangat cantik. Hidungnya mancung dan kulitnya putih bersih. Matanya bersinar terang dan rambutnya panjang lurus melebihi bahu. Dia benar-benar cantik untuk ukuran siswi pindahan dari Busan.

“Aku juga senang bertemu denganmu!”sahut Taekwoo yang duduk disamping Hoseok kemudian disambut seruan dari murid-murid laki-laki lain.

Taehyung ikut terkekeh, namun matanya tidak sengaja melirik ke arah teman sebangkunya yang merupakan kekasihnya. Ia seketika menghilangkan senyumnya karena sekarang dirinya sedang ditatap menakutkan oleh gadis itu.

“Tidak, aku tidak melihat kemanapun. Aku hanya menatapmu, kekasih Taehyung.” Taehyung meletakkan telapak tangannya diatas alis dan menengokkan kepalanya, hanya menatap kearah Shannon.

“Baiklah, karena kau adalah murid baru sebaiknya kau duduk dengan ketua kelas.”seru wali kelas. “Kim Taehyung!”

“Ya, Pak!” Dengan sigap, Taehyung berdiri dari duduknya.

“Kau pindah ke belakang dengan Suga.”

Mata Taehyung seketika melebar, “Kenapa pak?”

“Karena di dalam kelas tidak boleh menjalin hubungan.”

“Kami tidak menjalin hubungan.” Taehyung langsung menendang kursinya ke kanan, menjauhi kuris Shannon. “Lihat, kami bahkan duduk berjauhan!” ia berusaha mengelak.

“Kau tidak dengar, Kim Taehyung? Pindah sekarang!”

“Pak, tapi–”

“Pindah!”

Taehyung menghembuskan napas panjang, ia tidak bisa berbuat apapun jika wali kelas sudah memerintahkannya. Dengan berat hati, ia memasukkan semua bukunya ke dalam tas dan meninggalkan tempat duduknya menuju ke tempat duduknya yang baru.

“Akhirnya kau kembali pada kekasihmu yang lain, Taehyung.”ejek Sungwoo disambut suara tawa murid lain.

“Jangan bicara macam-macam!” Suga ikut kesal.

Wali kelas hanya bisa geleng-geleng kepala melihat tingkah para muridnya itu. Kemudian mempersilahkan Seunghee untuk menempati tempat duduknya disamping Shannon.

***___***

Taehyung sama sekali tidak berminat meninggalkan tempat duduknya saat jam istirahat. Ia hanya duduk bertopang dagu sambil cemberut, masih kesal dengan keputusan wali kelas yang menyuruhnya untuk pindah tempat duduk. Dan parahnya, wali kelas menyuruhnya pindah bersama Suga.

“Mana Shannon? Apa dia membawa murid baru itu berkeliling?”tanya Suga sambil menyimpun buku dan alat tulisnya.

“Mana aku tau! Aku kan bukan teman sebangkunya lagi!”rutuk Taehyung kesal kemudian menghela napas panjang.

Kening Suga berkerut, “Kenapa kau marah? Kau tidak cemburu dengan murid perempuan juga, kan?”

“Hey! Memangnya aku orang aneh!” Ia berdiri dari tempat duduknya. “Aku tidak cemburu!”rutuknya lagi lalu meninggalkan ruang kelas.

Suga mendengus, “Dasar tidak pernah dewasa, hanya dipindah tempat duduk saja dia sampai begitu.”decaknya geleng-geleng kepala.

***___***

Seperti biasa, tugas Shannon adalah mengurusi murid baru. Ia memberikan nomor loker pada Seunghee dan mengajaknya berjalan-jalan mengelilingi gedung sekolah.

“Jadi kau pindah dari Busan minggu lalu?”tanya Shannon setelah mendengar cerita Seunghee.

Seunghee mengangguk, “Dulu, aku tinggal di Seoul tapi ayahku ditugaskan di Busan selama beberapa tahun. Aku senang karena akhirnya aku bisa kembali kesini.”

“Benarkah? Jadi sebenarnya kau adalah penduduk Seoul?”

“Dan jika ku tebak, kau pasti bukan penduduk asli Seoul, kan?” Seunghee melirik Shannon, sikapnya penuh semangat di hari pertamanya bersekolah.

Shannon menghentikan langkahnya di koridor lantai satu yang langsung menghadap pada lapangan sepak bola, “Aku penduduk asli.” Gadis cantik itu terkekeh. “Ibuku menikah dengan ayahku yang memiliki keturunan Inggris. Aku lahir di Korea.”

“Benarkah?” Seunghee terkejut mendengarnya. “Aku pikir kau adalah murid pindahan dari luar negeri.”

“Tidak.”

“Hey, Shannon William!” Dari ujung koridor suara seseorang terdengar. “Shannon William! Kekasih Taehyung!” Shannon tau benar siapa pemilik suara itu.

Gadis cantik itu menghela napas panjang. Dia pasti akan berbuat ulah lagi.

“Jadi kalian benar-benar memiliki hubungan?”bisik Seunghee lalu terkekeh.

Shannon tidak menjawab, hanya membalasnya dengan helaan napas panjang.

“Kekasih Taehyung!” sapa seorang pria yang ternyata benar-benar Taehyung itu sambil merangkulkan lengannya di pundak Shannon. “Aku lapar, ayo pergi ke kantin.”ajaknya.

Shannon langsung menepis lengan Taehyung, “Bisakah kau hanya memanggil namaku?”

“Kenapa?” Taehyung cemberut. “Aku hanya ingin mempertegas jika kau adalah kekasihku.”

“Semua orang sudah mengetahuinya.” Shannon mendengus. Lalu ia menatap Seunghee. “Seunghee, kenalkan, dia adalah Kim Taehyung. Dan kau, kenalkan, dia adalah–”

“Aku tau. Tadi dia sudah memperkenalkan dirinya di depan kelas.”balas Taehyung, namun ia tetap mengulurkan tangannya. “Aku Kim Taehyung.”

“Aku Oh Seunghee.” Seunghee membalas uluran tangannya. “Maaf karena aku telah merebut kursimu.”

“Tidak masalah.” Taehyung menggeleng. “Kita tidak bisa berjabat tangan lebih lama karena ada kekasihku disini.”lanjutnya yang langsung mendapat pukulan dari Shannon di kepalanya. “Aduh! Kenapa suka sekali memukulku sih?!”

“Kau pikir aku mudah cemburu sepertimu?”balas Shannon mulai kesal. “Seunghee, aku akan pergi ke kantin, mau pergi bersama?”

Seunghee berpikir sejenak. Ia menangkap ekspresi wajah Taehyung yang tersenyum di depan Shannon namun menggeleng saat gadis itu tidak melihatnya. Dia mengisyaratkan pada Seunghee agar dirinya dibiarkan pergi ke kantin hanya berdua.

Seunghee terkekeh geli kemudian menggeleng, “Tidak. Aku belum merasa lapar.”tolaknya halus.

Shannon seketika memasang wajah sedih, begitu juga Taehyung yang bersikap seolah-olah dia bersedih karena Seunghee tidak bisa ikut dengan mereka.

“Sayang sekali.”desah Taehyung semakin berakting.

“Benarkah?”tanya Shannon cemberut.

Seunghee mengangguk, “Aku masih ingin melihat-lihat sekitar.”

“Baiklah. Tapi jika kau lapar, susul kami ke kantin. Kau ingat ruangannya, kan?”

“Aku ingat.” Seunghee tersenyum. “Aku akan menyusul kalian jika aku lapar nanti.”

***___***

Ini adalah hari pertama bagi gadis cantik berponi itu menjadi siswi SMU Yonsei. Matanya terus menatap sekeliling, mengamati setiap detik gedung sekolahnya yang baru.

Banyak hal yang terlintas di pikirannya. Tentang apa yang akan ia lakukan di sekolah ini nantinya dan apa yang akan ia lakukan setelah pulang sekolah. Dia sudah tidak sabar ingin menjelajahi Seoul, kota kelahirannya.

Masih berkeliling di koridor lantai satu, memperhatikan sekelilingya,, Seunghee tidak menyadari jika saat ini dirinyalah yang justru menjadi pusat perhatian murid-murid yang berhambus disana. Wajahnya yang asing, membuat murid-murid menerka-nerka jika dia mungkin saja murid baru di sekolah ini.

Melewati lapangan basket yang bersebelahan dengan taman sekolah, tempat dimana murid-murid bisa duduk sambil berbincang dengan teman-teman, awalnya gadis itu ingin duduk di salah satu kursi yang ada disana namun ia mengurungkan niatnya karena dia hanya sendirian.

BRAKK

“Auw!” Tiba-tiba ia mengaduh sambil menghusap-husap kepalanya. Ia menoleh ke belakang dan mendapati sebuah bola basket bergelinding menabrak kakinya.

Dasar, apa mereka tidak lihat jika ada seseorang yang sedang berdiri di koridor? Kenapa melempar bola seenaknya?

“Hey, lemparkan bola itu kemari!”teriak seseorang dari arah lapangan.

Seunghee melotot. Apa dia bilang? Melemparkan bola ini? Orang itu bahkan tidak minta maaf karena bolanya telah mengenai kepalanya.

“Hey, kau tuli ya? Lemparkan!”

Seunghee menghela napas kesal. Enak saja seenaknya menyuruhnya, Gadis itu mengambil bola basket di kakinya, menentengnya di tangan kanan lalu berjalan mendekati lapangan bola basket.

Memperkecil jarak antara dirinya dan seorang murid laki-laki yang meneriakinya tadi, Seunghee berdiri di hadapannya sambil menatapnya kesal.

‘Jung Ho Seok’ ia membaca name tag murid laki-laki itu dalam hati.

“Kau murid baru itu, kan? Baguslah jika kau menurut, berikan bola itu.” Murid laki-laki yang ternyata adalah Hoseok itu mengulurkan satu tangannya, meminta bola yang di bawa oleh Seunghee.

“Bola ini mengenai kepalaku.”balas Seunghee, kali ini ia memeluk bola basket dengan kedua tangannya. “Apa kau tidak pernah belajar sopan santun? Kau bahkan tidak minta maaf padaku!”

Kening Hoseok berkerut, kemudian ia tertawa mendengus mendengar ucapan gadis yang ada di depannya itu. Sedangkan teman-temannya yang lain terkejut setengah mati atas keberanian Seunghee. Apa dia adalah perwujudan versi perempuan dari Taehyung?

“Hey, berikan saja bolanya dan kau boleh pergi.”sahut murid lain, salah satu teman Hoseok.

“Jangan mencari masalah murid baru.”seru murid lain.

Hoseok menatap Seunghee dengan senyum seringai di bibirnya. Ekspresinya seperti memberitahu Seunghee jika ia memiliki otoritas penuh di sekolah ini.

Seunghee mendengus, “Kau tetap harus minta maaf padaku!”

“Kau tuli ya?” balas Hoseok sambil maju beberapa langkah, mendekati Seunghee. “Sebaiknya kita sederhanakan saja karena kau adalah murid baru. Jangan membuat ini rumit apalagi kita adalah teman sekelas.” ucapan Hoseok terdengar pelan namun mengandung unsur ancaman di baliknya.

“Kau pikir aku takut?!” Seunghee mengangkat dagunya, membalas tatapan pria yang lebih tinggi darinya itu penuh keberanian.

Hoseok membungkukkan tubuhnya, menjajarkan wajahnya dengan wajah Seunghee kemudian berdesis dingin, “Aku akan memaafkanmu karena kau belum mengetahui apapun. Nanti, aku akan minta teman-temanku untuk mengajarkanmu tentang sopan santun sebenarnya.” Ia menegakkan tubuhnya kembali sambil memasukkan dua tangannya ke dalam saku celana.

Seunghee semakin merasa kesal. Apa-apaan itu?! Apa dia sedang mengancamnya?! Gadis itu menarik napas panjang diam-diam, mengumpulkan keberaniannya yang sebenarnya tidak ia miliki sama sekali.

BRAKK

Sebuah bola basket mementul tepat di kepala Hoseok. Membuat tidak hanya Hoseok sendiri namun semua orang yang menyaksikannya terperangah hebat, ternganga dan tak percaya sama sekali.

Seunghee berlari meninggalkan tempat itu setelah berhasil mempermalukan panglima perang SMU Yonsei di depan orang banyak.

Hoseok menggeram kesal, “Sial!”

***___***

Seunghee terus berlari disepanjang koridor sambil sesekali menoleh ke belakang kalau saja Hoseok mengejar dirinya.

“Bodoh… bodoh… bodoh…”

Gadis itu merutuki dirinya sendiri sambil memukul kepalanya. Dia terlalu ceroboh hingga membuat masalah di hari pertamanya. Bagaimana jika Hoseok marah? Bagaimana jika dia membalas?

BRUKK

Tanpa sengaja ia menabrak seseorang. Keduanya terjerembap ke lantai bersama. Begitu ia melihat ternyata Shannon orang yang ditabraknya, ia langsung berdiri dan menolong gadis itu.

“Maafkan aku, Shannon. Aku tidak melihatmu.”

Shannon mengangguk sambil membersihkan seragamnya, “Tidak apa-apa. Kenapa kau berlari? Kau bahkan tidak melihatku.”

“Begini…” Seunghee menggigit bibir bawahnya kelu. Apa dia harus menceritakan hal ini pada Shannon? Tapi jika dipikir-pikir lagi, semua ini bukan salahnya. Hoseok lah yang lebih dulu melempar bola ke kepalanya. Tidak salah jika dia membalas hal yang sama. “Ah, tidak.” Seunghee menggeleng dengan senyum. “Mana Taehyung? Bukankah kalian pergi ke kantin bersama?” buru-buru Seunghee mengalihkan pembicaraan.

“Aku meninggalkannya di kantin karena khawatir padamu.”

“Aku tidak apa-apa.”

“Ayo ke kantin bersama. Aku ingin mengenalkanmu dengan teman-temanku.”

Shannon menarik lengan Seunghee kearah kantin. Kali ini, gadis cantik itu tidak menolak ajakan Shannon. Setelah berlari, perutnya terasa lapar.

Sesampainya di kantin, Shannon memperkenalkan Seunghee dengan Suga dan Wendy yang juga ikut bergabung. Ia telah melihat Suga sebelumnya di kelas namun tidak mengenali Wendy.

“Dia adalah Son Wendy, ketua klub musik SMU Yonsei.” Shannon memperkenalkan gadis cantik itu.

Seketika mata Seunghee berbinar, “Benarkah?! Kau adalah ketua klub musik?”

Wendy mengangguk malu-malu, “Kenapa? Kau mau ikut bergabung?”

“Bolehkah? Di sekolahku dulu, aku juga anggota klub musik.”

“Waah, sungguh?” Wendy tak kalah semangat. “Kau bisa memainkan alat musik?”

“Aku bisa bermain piano. Aku juga bisa bernyanyi.”

“Kalau begitu ayo bergabung dengan klub. Kebetulan kami membutuhkan seorang pianis.”

“Apa aku perlu mengikuti audisi? Haruskah aku memainkan sebuah lagu dulu?”

“Tidak… tidak… Kau tidak membutuhkan itu. Karena kau adalah teman kami, kau tidak perlu audisi.”

“Ahh… Bagaimana ini? Aku benar-benar senang karena kau mengijinkanku bergabung! Terima kasih, Wendy. Terima kasih.” Seunghee bersorak senang, ia bahkan berdiri dan membungkukkan tubuhnya berkali-kali.

“Jangan melakukan itu!” Wendy terkekeh. “Jadi lagu apa yang sering kau mainkan?”

“Aku suka memainkan lagu-lagu Bruno Mars. Itu hanya lagu kesukaanku. Tapi instrument dari–”

“Hey… hey… Apa kami tidak terlihat?” suara Taehyung menghentikan penjelasan membara Seunghee. “Kami juga ada disini, saudari-saudari.”

Shannon terkekeh geli, “Sepertinya kalian sangat cocok.”

“Itu karena kau tidak mau bergabung dengan klubku!”protes Wendy cemberut. “Kau kan juga bisa bernyanyi dan bermain piano.”

Shannon menggeleng, “Bekerja lebih penting. Aku tidak punya waktu untuk latihan,”

“Oh, kau bekerja?” tanya Seunghee.

Shannon mengangguk, “Aku bekerja di sebuah coffee shop di jam istirahat panjang dan menjadi pengantar ayam malam harinya.”

“Sungguh?!” Mata Seunghee melebar. “Kau bekerja di dua tempat setiap hari?”

“Jangan terkejut. Dia sangat menggilai uang.”cibir Taehyung sambil memakan makanannya.

Shannon mendelik kesal, “Kau ini banyak bicara sekali, makan saja!”

Taehyung terkejut lantas mengangguk patuh, “Baik.”jawabnya pelan.

Seunghee lantas terkekeh geli sambil geleng-geleng kepala melihat tingkah Taehyung.

“Lalu bagaimana hari pertamamu? Menyenangkan?” Suga bertanya.

“Eungg…” Seunghee memutar bola matanya bingung. “Bisakah aku bertanya sesuatu?”

“Tentang apa?”

“Tadi… aku bertemu dengan seseorang. Kalau tidak salah, dia adalah teman sekelas kita. Namanya… eung…” Seunghee mencoba mengingat-ingat kejadian tadi. “Jung Ho Seok.”

“Kau bertemu dengan Hoseok?!” Suga seketika menjerit dengan mata melebar. “Kau diapakan olehnya? Kau terluka?”

“Tidak.” Seunghee menggeleng. “Hanya saja sepertinya aku sudah membuatnya marah.”

“Apa maksudmu?” Suga, Shannon dan Wendy mengerutkan kening mereka.

“Dia bermain bola basket dan tanpa sengaja mengenai kepalaku. Karena dia tidak minta maaf, aku balas melempar bola itu ke kepalanya.”

Penjelasan Seunghee barusan lantas membuat tiga orang yang sedang mendengarkannya tercengang sedangkan Taehyung tertawa terbahak-bahak setelah mendengarnya.

“Ckckck, Oh Seunghee… aku salut atas keberanianmu. Kau sangat hebat.” pria itu bertepuk tangan sambil tertawa geli. Ia menunjukkan dua ibu jarinya pada Seunghee.

Suga menghela napas panjang sambil geleng-geleng kepala. Bencana pasti akan menghantuinya setelah ini. Hoseok tidak mungkin tinggal diam.

“Ada apa?” tanya Seunghee takut-takut. “Kenapa ekspresi kalian seperti itu? Sebenarnya siapa Hoseok itu?”

Suga mendesah lagi, “Seunghee… bersiaplah. Setelah ini hidupmu pasti tidak akan tenang.”

***___***

Seunghee telah mendengar semuanya, tentang siapa Hoseok itu. Dia adalah orang yang paling ditakuti dan sangat suka menindas orang. Dia juga tau jika pria itu dulunya sangat tergila-gila pada Shannon hingga Taehyung datang dan mendapatkan gadis itu lebih dulu.

Seunghee kembali ke kelasnya seorang diri saat jam istirahat panjang. Shannon dan Suga pergi kerja paruh waktu, Taehyung sedang mengantar kekasihnya dan Wendy harus kembali ke kelasnya sendiri untuk mengurus sesuatu.

Dengan jantung yang berdebar-debar tak karuan, Seunghee menuju kelasnya. Sambil menengok ke kanan dan ke kiri. Dia hanya ingin mengambil komik di laci loker kelas lalu melarikan diri lagi. Sebaiknya dia bersembunyi hingga bel masuk berbunyi.

Seunghee berjalan mengendap-endap seperti maling yang takut tertangkap. Kelasnya kosong, tidak ada siapapun ada disana. Gadis itu menghembuskan napas lega sambil menghusap-husap dadanya.

“Aman.” ia tersenyum lebar sambil mengulurkan tangan, membuka kunci loker.

Namun, senyumnya seketika memudar saat ia menarik gagang bulat pembuka loker. Di gagang itu terdapat cairan yang begitu saja menempel di jari-jarinya. Cairan itu adalah cat yang bewarna sama dengan warna loker.

Seunghee terkejut. Ternyata dugaannya salah. Dia tidak aman.

Memperhatikan jari-jarinya yang terkena cat, Seunghee menghela napas panjang. Ini sudah pasti perbuatan orang itu.

***___***

Terpaksa, Seunghee akhirnya bersembunyi di taman belakang gedung sekolah sambil membaca komik kesukaannya. Dia tidak terlalu kesal karena hari ini juga hari membahagiakannya. Wendy memberitahunya untuk menghadiri latihan di setiap hari Selasa, Rabu dan Kamis sepulang sekolah. Dia tidak sabar untuk melakukannya.

Dia menyukai musik dan bernyanyi. Sejak kecil, ayahnya selalu mengajarkan bagaimana caranya bermain piano dan sejak saat itu dia sangat suka memainkannya. Sedangkan ketertarikannya dengan bidang tarik suara, setelah ia melihat ibunya tampil di sebuah pentas sederhana ketika ia masih kecil. Ibunya adalah seorang penyanyi dulunya.

BYURR

Tiba-tiba sesuatu mengguyur kepala Seunghee hingga tubuhnya, membuyarkan lamunannya tentang musik.

Gadis itu terkejut bukan main, “Tepung?”gumamnya sambil menarik gumpalan putih di rambutnya.

Ia mendongak keatas, kearah koridor lantai dua yang tepat berada tak jauh di belakangnya. Dengan senyum mengembang lebar, seorang pria mengangkat salah satu tangannya, melambai pada Seunghee.

“YA!”

Seunghee menggeram kesal pada pria yang ternyata Hoseok itu. Orang itu benar-benar… dia bersikap seolah tidak melakukan apapun. Bahkan ia justru tertawa geli saat melihat penampilan Seunghee yang tertutupi tepung di seluruh tubuhnya.

Dengan kedua tangan mengepal di samping tubuh, Seunghee menatap Hoseok dengan amarah membara.

Dari koridor lantai dua, Hoseok memandang Seunghee dengan senyum kemenangan. Dan sekarang, semuanya baru di mulai.

***___***

Seunghee terpaksa harus pergi ke kamar mandi untuk membersihkan dirinya serta seragamnya dari tepung. Berdiri di depan kaca, ia membuka blazernya dan mulai membersihkan rambutnya yang kotor.

“Dasar pria brengsek! Kau pikir aku takut? Lihat saja, aku akan membalasmu!”umpat Seunghee kesal. “Walaupun aku murid baru, aku tidak akan takut denganmu! Brengsek!”

Sembari membersihkan seragamnya, Seunghee mulai berpikir tentang cara apa yang harus ia lakukan untuk membalas perbuatan Hoseok ini. Baru hari pertama, namun dia sudah dikerjai sebanyak dua kali secara berturut-turut. Alasannya sepele, hanya karena bola basket!

Tapi jika dipikir-pikir, dia tidak pernah menginginkan hal seperti ini. Dia ingin bersekolah dengan tenang tanpa memiliki musuh. Apa sebaiknya dia minta maaf dan mengajak pria itu berdamai saja?

Gadis cantik itu menghela napas panjang sambil memandang pantulan dirinya di cermin, “Seunghee, hari pertamamu sangat berat. Bersabarlah.”ucapnya sambil menepuk-nepuk pundaknya sendiri.

***___***

Langkah beratnya menuntunnya menuju kelas. Sebentar lagi bel masuk akan berbunyi, Shannon pasti sudah kembali. Setidaknya dia tidak akan sendirian di kelas. Tidak apa-apa, walaupun Hoseok akan membuat ulah lagi, dia mempunyai perlindungan.

Namun, di sepanjang langkahnya yang berat menuju kelas, Seunghee mulai menyadari jika ada sesuatu yang tidak beres dengan situasi sekitarnya. Semua murid yang berada di sepanjang koridor terus menatapnya dengan tatapan aneh seperti dia adalah kuman yang paling berbahaya di dunia sehingga harus dihindari.

Keningnya berkerut, seingatnya penampilannya sudah rapi. Tidak ada lagi tepung yang tertinggal di tubuhnya atau di seragamnya. Semuanya sudah bersih walaupun tidak begitu bersih seperti awal. Tapi penampilannya tidak aneh, sungguh.

Seunghee menatap sekelilingnya dengan kedua alis menyatu. Ada apa dengan orang-orang ini? Dasar aneh!

Sesampainya di depan pintu kelas, dari arah berlawanan Shannon muncul bersama Suga. Melihat Seunghee yang jalan seorang diri, Shannon melambaikan tangan pada teman sebangkunya yang baru itu.

“Kau darimana saja? Apa istirahatmu menyenangkan?”tanya Shannon, mereka bertiga jalan memasuki kelas.

Seunghee menggeleng sambil menghela napas, sudah membuka mulutnya, matanya menangkap sosok Hoseok yang sedang duduk di atas meja sedang bercanda dengan teman-temannya. Sesekali mereka tertawa keras. Tidak bisa dipungkiri, dia memang biang onar.

“Ku pikir dia akan jadi arca batu selamanya. Ternyata dia sudah bisa tertawa.”gumam Suga melewati dua gadis yang berjalan di depannya, ia menuju tempat duduknya sendiri.

Shannon hanya tersenyum tipis. Sebenarnya, dia juga sedikit terkejut karena Hoseok yang dulu akhirnya kembali. Setelah kejadian itu, dia tidak banyak bicara dan membuat ulah. Tapi kali ini, dia rasa semuanya sudah kembali normal.

Shannon meletakkan tas ranselnya di atas meja, “Aku harus mencari Taehyung dulu. Jika tidak diperingatkan, dia tidak akan kembali ke kelas.”bisiknya.

“Memangnya dimana dia?”

“Dia pasti sedang tidur di atap sekolah.” Keduanya kemudian terkekeh. “Aku pergi dulu.”

Seunghee mengangguk kemudian menjatuhkan diri di kursinya. Detik berikutnya, perasaannya seketika menjadi buruk. Kenapa kursinya terasa basah?

Dengan jantung yang mulai berdegup tak karuan, Seunghee berdiri perlahan sambil mengintip ke bagian belakang rok sekolahnya.

Astaga!

Seketika tawa Hoseok dan teman-temannya meledak setelah ia melihat bagian belakang rok seragam Seunghee berubah warna menjadi sewarna dengan kursi yang ia duduki.

Shannon yang masih berada diambang pintu, buru-buru berbalik dan menghampiri teman sebangkunya karena kini ia telah menjadi bahan tertawaan seluruh kelas. Ia memeriksa bagian belakang rok Seunghee dan menyentuh kursinya dengan jari.

“Cat?”seru gadis itu terkejut.

Ditatapnya wajah Seunghee yang telah merah padam menahan malu serta amarahnya. Rahang gadis itu terlihat mengeras sehingga Shannon mengambil inisiatif untuk membawanya pergi.

“Ayo, kita bersihkan.”ajaknya sambil menarik lengan gadis berponi itu.

Namun Seunghee menepis cekalan Shannon. Dengan kekesalan yang semakin menjadi-jadi, ia berjalan menghampiri Hoseok yang masih tertawa terpingkal-pingkal di atas meja. Berdiri di hadapannya, gadis itu mengulurkan tangannya dan menempelkan telapak tangannya – yang lebih terlihat seperti sebuah tamparan pelan – yang terkena cat di pipi Hoseok hingga meninggalkan bekas telapak tangan di pipi pria itu.

“Kau pikir aku takut padamu?!” bentak Seunghee membuat seluruh murid seketika mengarahkan tatapan mereka pada dua orang itu dengan mata terbelalak lebar. “Aku pasti akan membalasnya! Dasar cumi-cumi!”

“Apa katamu?!”

Seunghee berbalik, mengabaikan amarah Hoseok yang langsung di tahan oleh teman-temannya. Gadis itu kemudian menggandeng lengan Shannon yang tak kalah tercengang melihat kejadian tadi. Keduanya pergi meninggalkan kelas, lagi-lagi menuju kamar mandi.

***____***

Noda cat di rok seragam Seunghee telah mengering dan tidak bisa hilang. Terpaksa, dia menyilangkan sebuah jaket di pinggangnya untuk menutupi noda cat. Keduanya tidak menghadiri pelajaran saat itu dengan alasan kesehatan.

Menyerah dengan noda di rok seragamnya, akhirnya keduanya memutuskan untuk pergi ke ruang kesehatan. Mereka tetap harus berjaga-jaga jika saja guru memeriksa mereka di ruangan itu.

Melewati papan pengumuman, langkah Seunghee seketika terhenti begitu melihat wajahnya terpampang di sana. Sebuah foto dirinya dengan keterangan di bawahnya yang lagi-lagi mampu memancing kekesalannya.

 

‘Oh Seunghee, murid baru yang memiliki penyakit berbahaya. Jangan dekati dia’

Seunghee menarik kertas itu dan meremasnya kuat-kuat, “Dasar orang itu, arrrgh!”

***___***

Sepulang sekolah, Taehyung, Suga dan Wendy berdiri di depan kelas menunggu Shannon yang baru saja kembali saat kelas sudah kosong.

“Dimana Seunghee?”tanya Suga.

“Sudah lebih dulu pulang, dia harus membeli seragam baru.”

Taehyung mendengus, “Kau bilang kita tidak boleh membolos, tapi kau sendiri melakukannya.”

“Maafkan aku, aku harus menemani Seunghee tadi.”balas Shannon merasa bersalah.

“Bagaimana jika aku yang memintanya? Kau pasti akan marah-marah dan menolakku habis-habisan, kan? Dasar menyebalkan.”omel Taehyung membuang pandangan.

“Hey, kenapa kau marah?” Shannon mengetuk-ngetuk punggung Taehyung dengan jarinya.

“Jelas saja aku marah. Kau baru mengenalnya satu hari tapi kau dengan mudah melanggar hal yang akan berpengaruh dengan beasiswamu! Sedangkan aku, kau bahkan tidak perduli padaku, kan?! Aku–”

Cup

Shannon berjinjit disamping Taehyung dan mengecup pipinya pelan, membuat Taehyung seketika kehilangan kata-kata karena terlalu terkejut.

“Apa yang kau lakukan?! Ini di sekolah!” Suga menarik lengan Shannon agar dia menjauhi kekasihnya itu, seperti seorang kakak yang tidak rela jika adiknya mencium pipi kekasihnya.

“Aigoo, wajahnya berubah merah.” Wendy terkekeh melihat wajah Taehyung yang kini bewarna semerah tomat.

“Harusnya kau mengatakannya dulu jika ingin mencium pipiku. Aku harus menyiapkan diri. Aku sangat terkejut.” Amarah Taehyung seketika menghilang, kini pria itu menunduk malu sambil memegangi pipinya.

“Apa yang kau pikirkan, huh?!” Suga memukul kepala Taehyung. “Ayo cepat pergi, Jungkook sudah menunggu kita.” Ia menarik lengan sahabatnya itu dan menyeretnya pergi.

“Bisakah kita berada disini dulu? Aku ingin bicara dengan kekasihku.”

“Tidak! Ayo.” Suga menggeleng, tetap menarik lengan Taehyung dan membawanya menjauh.

“Kekasih Taehyung, aku akan menghubungimu nanti.” Taehyung melambaikan tangannya ke belakang di sela-sela seretan paksa Suga.

“Wendy, aku pergi dulu. Hubungi aku ketika kau sudah sampai di rumah.”

“Baiklah. Hati-hati, honey!”

***___***

Suga membolos hari ini karena Jungkook meminta mereka untuk datang ke taman Hangang. Tidak biasanya pria itu membolos dari pekerjaannya dan meminta mereka bertemu, dia mengatakan jika ada hal yang penting tadi.

“Kau pikir kenapa dia tiba-tiba meminta kita untuk membolos?”

Suga mengendikkan kedua bahunya, “Tidak tau. Mungkin ada hal penting yang ingin dia katakan.”

Keduanya telah sampai di taman Hangang, berjalan menuju lapangan basket, tempat dimana mereka biasanya bertemu. Dari jauh, mereka melihat Jungkook sedang bermain basket dengan dua temannya.

Kening keduanya seketika berkerut, siapa mereka? Salah satu dari mereka bukan Namjoon. Bukankah Jungkook hanya dengan kakak seniornya itu? Lalu siapa dua orang yang sedang bersamanya itu?

“Oh, kalian sudah sampai?” Jungkook menyapa dua sahabatnya ketika mereka muncul.

Dua orang teman Jungkook ikut berbalik, namun detik berikutnya Taehyung dan Suga sontak terbelalak melihat salah satu teman Jungkook itu. Yang satu itu memang asing, mereka tidak pernah melihatnya. Tapi yang ini…

“Hoseok!”

Jungkook terkekeh, “Kalian pasti terkejut, kan? Dia adalah muris Yonsei.” ia menunjuk Hoseok yang tidak menunjukkan ekspresi apapun.

Taehyung mengangguk-angguk sambil menggertakkan giginya, “Yah, aku tau. Bahkan sangat mengetahuinya.”

“Jadi dia Hoseok yang kau ceritakan itu? Tidak ku sangka ternyata Seoul begitu kecil.” seru Jungkook masih dengan senyum. “Dia sudah menjelaskan semuanya padaku.”

“Kenapa kau harus mendengarkan penjelasannya, huh?!” Taehyung mulai kesal. “Kau sudah cukup mendengarkan penjelasanku saja!”

“Apa kau sedang cemburu?” Hoseok menimpali dengan senyum mengejek andalannya. “Ku pikir kau hanya dengan Suga. Ternyata kau dengan Jungkook juga.”

“Apa maksudmu?” Jungkook mendorong bahu Hoseok, ikut tersinggung. Taehyung hanya mendengus. “Aku meminta kalian datang kemari untuk mengenalkan seseorang. Dia adalah Park Jimin, teman sebangkuku sekaligus sahabatku.”

“Sahabatmu?” kening Taehyung berkerut. “Aku tidak pernah melihatnya.”

“Dia mendapat beasiswa untuk melakukan pertukaran pelajar ke China selama beberapa bulan dan baru kembali beberapa hari lalu. Dan dia…” ia menggerakkan dagunya kearah Hoseok. “… adalah sahabat Jimin.”

“Maafkan dia, dia memang suka membuat ulah.” Jimin mengulurkan tangannya pada Taehyung. “Aku Park Jimin, senang bertemu denganmu.”

“Cih, maafkan pantatku.”dengus Taehyung kesal namun membalas uluran tangan Jimin. “Dulu, aku juga murid Haeksang tapi sepertinya kau tidak mengenalku karena aku hanya bertahan selama beberapa hari.”

“Jungkook sudah menceritakannya.” Jimin mengangguk kemudian ia menyalami Suga.

“Haruskah kita berkenalan?” Hoseok bertanya dengan nada menyebalkan. Belum sempat Taehyung menjawab, ia mendahuluinya. “Aku rasa tidak.” gelengnya. “Aku tidak mau bersalaman dengan orang yang telah merebut pacarku.”

“Siapa yang kau bilang pacarmu?” Suara Taehyung meninggi.

Hoseok bersikap seolah-olah ia tidak mendengarnya, “Sudahlah, aku juga sudah tidak berminat dengannya lagi.”

“Yah, memang seharusnya begitu jika kau tidak ingin tinju ini memukul wajahmu lagi.”

Jimin terkekeh, “Apa masalah kalian separah itu?”

“Itu karena kau tidak pernah kembali dari China, kau jadi kehilangan banyak informasi.”balas Hoseok dengan tawa. “Sudahlah, aku kemari untuk bermain basket, bukan untuk bertemu denganmu.”

Taehyung sontak mendelik, “Siapa juga yang ingin bertemu denganmu?!”

***___***

Keesokan paginya, di hari keduanya menjadi murid Yonsei. Seunghee menyemangati dirinya sendiri untuk menghadapi hal-hal yang mungkin saja akan terjadi nanti. Dengan langkah mantap serta persiapan yang matang – ia membawa seragam olahraga dan seragam ganti untuk antisipasi – gadis itu melangkah masuk ke dalam gedung sekolah barunya.

Hari ini, ia menguncir kuda rambut panjangnya dengan pita bewarna merah. Ia pikir, warna merah bisa membuatnya lebih semangat menghadapi perang.

Sesampainya di koridor utama, ia melihat Hoseok sudah berdiri sambil bersandar pada pilar dengan kedua tangan yang terlipat di depan dada.

“Mau apa dia?”gerutunya.

Seunghee bersikap seolah-olah ia tidak melihat pria itu, berusaha bersikap santai walaupun seluruh indranya sudah waspada, mengantisipasi serangan yang akan datang.

“Waah, seragam baru.” pria itu bersiul saat Seunghee lewat.

Gadis itu mengabaikannya, tetap berjalan menuju kelasnya. Di belakangnya ternyata Hoseok mengikutinya.

“Bagaimana hari-harimu? Menyenangkan?”tanyanya, ia tidak menunggu jawaban Seunghee. “Kau adalah murid yang paling beruntung karena biasanya aku tidak pernah menyambut kedatangan murid baru.”

Seunghee menghentikan langkahnya, menoleh ke belakang dan menatap Hoseok dengan hembusan napas panjang, “Terima kasih atas penyambutanmu.” katanya sengaja menekankan ucapannya agar Hoseok bisa mendengar dengan jelas.

Hoseok tersenyum, pria itu membungkukkan tubuhnya agar mulutnya sejajar dengan telinga Seunghee, “Aku harap kau tidak berpikir jika penyambutan kemarin adalah yang terakhir.”bisiknya sarat ancaman. “Bersiap untuk penyambutan hari ini.”

Tangannya terulur di belakang kepala gadis itu, menarik pita merahnya hingga membuat rambut panjangnya tergerai. Hoseok melenggang dengan santai dengan pita merah di tangannya.

Di tempatnya, Seunghee menggeram kesal, “Ya!”teriaknya.

Hoseok tersenyum geli namun tidak menoleh, terus membawa pita merah Seunghee pergi.

“Dasar cumi-cumi!”

TBC

10 thoughts on “Bangtan’s Story [JHope’s Version] : War Of Hormone [1/2]

  1. G Park berkata:

    Keren… jujur aja aku bru bca FF nya BTS, dan ini pertama kalinya aku bca…Jinjja daebakkk…
    Aku suka bngt sma setiap penggambaran karakternya…

  2. Mrs. Yehet berkata:

    lucu bgt seunghee hoseok,, mereka cocok bgt
    nunggu bgt ada cinta diantara mereka kekek
    keep writing author nim

  3. Annisa Icha berkata:

    Pertengkaran yang imut😀
    Kaya’nya Hoseok bakalan damai sama Taehyung.
    Gak lama lagi Hoseok pasti suka Seunghee…

  4. Taehyungie berkata:

    Ternyata member selanjutnya si jhope toh wkwk. Aku baca nya berurutan berdasarkan tanggal post jadi ya gitu dah._. *abaikan*
    Ya meskipun disini cast utama nya bukan taehyung tapi aku tetep baca karena ceritanya saling berhubungan hehe. Ceritanya juga menarik jadi ya aku lanjut baca😀 okey aku lanjut lagi bacanya hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s