You Never Give Me a Chance Part 10

YOU NEVER

Nama : @sehuhet
Judul Cerita : You Never Give Me a Chance
Tag : Oh Sehun, Choi Sulli, Kim Jongin, Jung Krystal, and other.
Genre : friendship, romance
Catatan Author : cerita ini murni buatan author sendiri, mohon jangan di copas. Dan author mohon maaf kalau ada yang tidak suka dengan castnya, sesungguhnya cerita ini hanya fiktif belaka. Mohon maaf juga kalau banyak typo. Ditunggu komennya juga yaa, makasihh :) 

Happy Reading~

***

Diam menyelimuti keduanya, baik Sehun dan Sulli tidak ada yang berbicara. Keduanya hanya diam dengan kening yang saling bersentuhan dan desahan nafas yang saling beradu.

Kedua tangan Sehun menangkup kedua pipi Sulli dan mengelusnya dengan lembut. Tatapan matanya menatap lurus kea rah Sulli. “kumohon….” Ucapnya pelan, dengan nada putus asa, “jangan lari dariku”

Dan dengan menetesnya kedua mata Sulli, Sehun merasa menyesal telah mengucapkannya. Ia hanya tidak ingin Sulli lari lagi darinya, tetapi sepertinya gadis itu belum siap mendengarnya, mungkin Sulli masih membutuhkan waktu lebih lama.

“hei… jangan menangis…” ucap Sehun mencium pipi Sulli mencoba menghapus air matanya, “kau ingin aku pergi? Kau ingin aku memberimu waktu untuk sendiri?”

Sehun sudah bersiap untuk pergi ketika gelengan kepala Sulli menghentikannya. Ia tersenyum dan menarik kepala Sulli untukbersandar pada dadanya. Tidak perlu kata-kata yang menenangkan, Sehun hanya memeluk Sulli dalam diam, mencoba meyakinkan gadis itu kalau ia ada disini, dan Sulli tdak sendiri.

Mengingat ciuman yang baru saja terjadi membuat Sehun mengeratkan pelukannya. ia tidak tahu setan apa yang merasukinya sampai ia nekad seperti itu. Yang ada di fikirannya saat itu hanyalah mengecup bibir merah Sulli, memberitahu gadis itu bagaimana perasaannya dan mencoba meyakinkan Sulli kalau ia tidak mencoba main-main padanya.

Setelah keheningan lama dengan mereka saling berpelukan, Sehun melepas pelukannya dan menatap Sulli. Gadis itu menundukkan kepalanya dan Sehun tahu kalau Sulli sedang menyembunyikan rasa malunya. Senyumnya terukir di sudut bibirnya hanya membayangkan kedua pipi Sulli yang memerah.

“ingin makan sesuatu?” tanya Sehun.

Sulli menggelengkan kepalanya, “ani

Sehun cemberut, “ayolah, apa kau tidak merasa lapar setelah menangis seharian?” paksa Sehun sebelum akhirnya mengatakan,”aku lapar…”

Dan mendengar ucapan Sehun membuat Sulli langsung tertawa seraya memukul dada Sehun. “ya! bilang saja kalau kau lapar!” omelnya

aniya…aku… aku hanya khawatir kau akan kekurangan tenaga setelah seharian menangis” elak Sehun

jinjja? Aku tidak percaya.” Balas Sulli. walaupun begitu, gadis itu menjauh dari rangkulan Sehun dan berjalan menuju dapur. Ia membuka kulkas dan langsung menoleh pada Sehun dengan tatapan menyesal.

wae?wae?wae?” tanya Sehun segera menghampiri Sulli.

Sulli mengangkatt kedua bahunya, “karena sudah seminggu tidak di tempati aku lupa kalau di kulkas tidak ada apa-apa” tapi belum sempat Sehun merespon, Sulli melanjutkan, “tapi masih ada ramen, kau mau aku buatkan itu?”

shireo” ucap Sehun tegas.

Sulli memandangnya sebal, “wae?

“ramen tidak membuatku kenyang!” ucap Sehun dengan nada manja, ia pun merangkul Sulli dan mngajak gadis itu untuk duduk di ruang tv. “bagaimana kalau kita pesan ayam goreng? Atau pizza? Kau yang memilih”

Sulli terlihat berfikir, “aku mau ttobokkie

Sehun menganggukkan kepalanya, “arraso, arraso” ucapnya dan segera mengelurakan ponselnya untuk memesan ttobokkie. Selama menunggu makanan mereka datang, Sehun dan Sulli memilih untuk menonton tv yang terkadang diselingi dengan obrolan-obrolan atau argument tentang drama yang mereka tonton.

Melihat suasana hati Sulli yang sepertinya sudah membaik membuatnya tidak bisa menahan senyum. Tetapi sembab kedua mata Sulli tidak bisa membuat Sehun melupakan bagaimana gadis itu menangis dengan wajah yang sangat terlukan. Ia benci melihat Sulli menangis, hal itu membuat dadanya sesak dan serasa ikut sedih dengannya.

mwoya?” Sehun tersadar dari lamunannya mendengar suara Sulli. Gadis itu kini sedang menatapnya dengan penasaran.

Sehun hanya tersenyum seraya mengacak-acak rambut gadis itu. “jangan menangis lagi, oke?”

“tapi kau yang membuatku menangis”

“aku benar-benar minta maaf, aku sungguh tidak tahu kalau Minho hyung adalah kakakmu” ucap Sehun sungguh-sungguh, ia berfikir, mungkin ini saatnya untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi dengan kedua kakak beradik itu. “ingin bercerita denganku?” tanya Sehun hati-hati.

Sulli diam sesaat, ia hanya memandang Sehun sebelum akhirnya menghela nafas panjang dan mulai bercerita. “dulu aku sangat dekat dengan Minho oppa, bagaimana tidak. Oppa lah satu-satu nya orang yang aku percaya akan selalu melindungiku apapun yang terjadi. Appa, adalah seorang penyanyi sekaligus penulis lagu, aku yang masih berumur 4 tahun hanya bisa memaklumi pekerjaan appa yang membuatnya bisa pulang hanya seminggu dua kali, bahkan tidak pulang,”

“biarpun begitu, aku tetap merasa bahagia dan bangga ketika melihat appa muncul di acara tv dan memenangkan penghargaan. Suatu hari oppa mengatakan ingin menjadi idol. Aku yang saat itu sangat menyayanginya hanya bisa tersenyum senang dan mendukungnya,

“sampai saat aku mulai masuk sekolah dasar, oppa mengikuti audisi di suatu management sampai akhirnya menjadi trainee. Waktu kami untuk bersama semakin berkurang seiring dengan sibuknya oppa menjalani training. Suatu hari, aku mendengar appa dan eumma bertengkar, mereka mempermasalahkan tentang karir oppa sampai suatu hari appa pergi dari rumah bersama oppa

Air mata Sulli kembali mentes mengingat kejadian itu, “oppa memelukku sangat erat dan mengatakan kalau ia tidak akan melupakanku. Aku sangat percaya padanya dan hanya menangis deras dalam pelukannya. tahun pun berlalu, aku tidak lagi mendengar kabar dari appa dan oppa ku, eomma melarangku untuk menghubungi keduanya,”

“tapi aku terlalu keras kepala untuk mematuhinya, akhirnya aku bertekad untuk menghampiri appa dan oppa. Aku yang masih anak sekolah dasar tidak tahu harus pergi kemana dan memutuskan untuk pulang. Saat itulah aku melihat eomma sedang menangis di depan tv, aku ikut menonton -tanpa eomma mengetahui aku sudah pulang-, melihat dengan jelas, disana appa sedang merangkul mesra seorang wanita, -wanita itu menggendong bayi-, dan mengatakan kalau ia merasa beryukur bertemu wanita itu yang membantunya membesatkan oppa yang sebelumnya ia besarkan seorang diri tanpa bantuan seorang ibu”

Sehun melingkarkan kedua tangannya pada tubuh Sulli, menariknya untuk mendekat padanya. Dadanya terasa tertusuk ribuan jarum membayangkan seorang anak sekolah dasar mendengar hal menyakitkan seperti itu keluar dari bibir ayah kandungnya.

“saat itulah aku berhenti mencaritahu tentang appa dan oppa, seringkali mendengar tentang perkembangan mereka, tentang oppa yang menjadi idol terkenal, tentang appa yang akhirnya berhenti bernyanyi, semuanya aku tahu tapi mencoba untuk menutup telinga dan tidak peduli. Dalam hatiku aku mengingatkan kalau mereka hanya pembohong, mereka bukan apa-apa untukku,”

“aku dan eomma memutuskan untuk pindah kesini, kebetulan eumma memang sudah sangat mengenal ibu Jongin, dan sejak saat itulah aku selalu menempel pada Jongin, pria yang selalu menyemangatiku, ia tidak tahu masa lalukuu tetapi seolah mengerti apa yang sedang aku alami”

Menyelesaikan ceritanya, Sulli semakin menempelkan tubuhnya pada Sehun. gadis itu melingkarkan lengannya pada tubuh Sehun dan menangis sejadi-jadinya.

***

Sulli merasakan beban di tubuhnya sedikit meringan setelah menceritakan semuanya pada Sehun. Ia tidak menyangka akan seterbuka ini pada pria yang bahkan sebelumnya ia benci. Tapi melihat bagaimana Sehun memperlakukannya dengan lembut, membuatnya merasa nyaman dan merasa terlindungi.

Selama Sulli menangis, Sehun tidak mengatakan apa-apa, ia hanya memeluknya seraya mengelus punggung Sulli. Pria itu bahkan tidak mempermasalahkan bajunya yang sudah basah dengan airmatanya.

Ting tong ting tong

Bel rumah Sulli berbunyi membuat Sehun harus melepaskan pelukannya. sebelum beranjak menuju pintu, sehun mengecup keningnya lembut seraya berkata, “makanan kita sudah datang” dengan senyum lebar.

Melihat senyum itu secara otomatis membuat Sulli ikut menyunggingkan senyum. Bagaimana bisa Sehun selalu mengalihkan perhatiannya dengan mudah. Belum lama Sulli menangis dan selang beberapa saat membuatnya tersenyum secara otomatis.

Sehun kembali dengan membawa bungkusan di tangannya dan berteriak riang seraya meletakan makanan mereka di atas meja makan, “ta-da~ makanan kita datang. kajja, kajja

Dengan sebelah tangannya Sehun merangkul Sulli dan mendudukkannya di kursi meja makan sementara dirinya sibuk menyiapkan piring dan sendok seolah dapur itu adalah miliknya sendiri.

Sulli hanya bisa menggelengkan kepalanya melihat tingkah Sehun.

Mereka berdua pun larut dalam makanan mereka. Sulli baru menyadari betapa laparnya ia ketika menyentuh makanannya. Sehun bahkan merelakan setengah dari makanannya untuk di bagi dengannya. Biarpun dengan wajah cemberut ketika membaginya, Sulli tahu kalau Sehun tidak keberatan dengan itu.

“ingin aku masakan telur? Sepertinya ada beberapa telur tersisa di dalam lemari es mu” ucap Sehun dari dapur. Dan tanpa menunggu jawaban Sulli, gadis itu sudah mendengar suara klontang klanting yang ia yakin Sehun sedang memasak.

“untuk apa bertanya padaku kalau kau akan melakukannya” ucap Sulli pada dirinya sendiri. ia pun beranjak dari tempatnya dan memutuskan untuk menghampiri Sehun. ia menyandarkan lengannya pada lemari piring seraya memandangi Sehun yang sibuk memasak.

Dan entah setan apa yang merasukinya, ia berjalan mendekati Sehun, berdiri tepat di belakangnya dan melingkarkan kedua tangannya pada pinggang Sehun. ia bisa merasakan tubuh Sehun yang tiba-tiba menegang dengan pelukan secara tiba-tiba ini, tapi ia tidak peduli. Sulli menyandarkan pipinya pada punggung Sehun seraya berkata, “gomawo Sehun-ah, jongmal gomawo

***

Seminggu sudah berlalu, Sulli sudah tidak lagi tinggal di dorm dan kembali kerumahnya. tetapi itu tidak menghentikannya untuk berkunjung ke dorm. Selain atas paksaan Sehun, juga karena Jongin dan Krystal yang terus memintanya untuk datang. Alhasil, ketika ada waktu luang, Jongin akan menjemput Sulli dari kampusnya dan membawanya ke dorm.

Jongin sedang sibuk latihan ketika tanpa disadarinya Sulli sudah duduk di salah satu kursi di ruang latihan. Gadis itu melambai padanya dengan senyum merekah. Ia pun membalasnya dan berjalan menghampiri gadis itu.

“bagaimana kau kesini? Bukankah ini masih jam kuliahmu?” tanya Jongin duduk di samping Sulli.

Gadis itu mengangkat kedua bahunya, “Sehun yang mengantarku, kami sekelas saat jam terakhir jadi memutuskan untuk pergi bersama” jawabnya, “dimana Krystal?”

Jongin cemberut mendengar nama gadis itu disebut. Belakangan ini Yifan soesangnim tidak lagi memasangkannya dengan Ji Yeon melainkan dengan Krystal. Dan hal yang membuatnya sebal adalah mereka sama sekali tidak seirama. Kalau bukan dirinya yang tidak sesuai dengan irama Krystal, atau gadis itu yang membuat banyak kesalahan pada gerakan. Ia benar-benar sebal dengan hal itu. saat bersama Ji Yeon, gadis itu akan cepat belajar menyesuaikan irama dengannya tidak seperti Krystal yang terus-terusan berbuat kesalahan atau lambat dalam irama.

molla, mungkin belum pulang kuliah” ucapnya acuh. Waktu jadwal latihan masih satu jam lagi, jadi ia tidak heran kalau Krystal belum datang, trainee lain pun masih beberapa orang yang sudah mengisi ruang latihan.

ya! kenapa nada bicaramu seperti itu? aku dengar dari Sehun kalau kalian selalu bertengkar saat sedang latihan bersama?” tanya sulli.

“saudaramu itu yang selalu melakukan kesalahan dan tidak bisa menyeimbangkan irama. Sungguh membuat frustasi” ucap Jongin lalu bergumam pelan, “kenapa Yifan soesangnim harus memasangkan kami”

Sulli merangkul Jongin memberi semangat, “kau kan tahu bagaimana Krystal sangat keras kepala, begitu juga dirimu. Kalau kalian berdua saling keras kepala tidak akan menyelesaikan masalah, tidak bisakah kau mengalah? Kau yang mencoba untuk menyesuaikan Krystal”

Jongin mengangkat kedua lengannya di depan wajah Sulli membuat huruf ‘X’ seraya berkata dengan tegas,. “andwae!

wae?” ucap Sulli manja, “kau ini kan namja masa tidak mau mengalah dengan perempuan, atau….” Sulli menyipitkn kedua matanya, “jangan-jangan kau masih merasa sedikit kesal dengan Krystal karena masalah pertengkaranku dengannya?”

ani! Kau kan tahu aku tidak benar-benar membencinya karena masalah kalian, toh sekarang kalian sudah berbaikan. Hanya saja…” Jongin menyibakkan rambutnya kebelakang dengan jarinya, “gadis itu benar-benar keras kepala”

“padahal aku berharap kalian bisa menjadi pasangan kekasih”

Jongin tahu Sulli mengucapkannya untuk dirinya sendiri karena gadis itu mengatakan dengan sangat pelan. Tapi sepelan apapun itu sangat disayangkan karena tetap dapat di dengar oleh telinganya. “apa yang kau katakan?” ucap Jongin, kedua matanya terbelalak, “aku dan Krystal menjadi pasangan? Apa kau gila?!”

a-aniyo!” Sulli mengibaskan tangannya, wajahnya terlihat panic, “aku hanya…. Hanya saja aku akan merasa senang kalau kalian menjadi–”

“hentikan. Aku tidak mau mendengarnya” potong Jongin, wajahnya cemberut. “aku malas mendengarmu bicara melantur, lebih baik aku lanjut latihan.” Lanjutnya lalu beranjak dari tempatnya dan memulai latihan kembali.

Lima belas menit sebelum latihan dimulai, kini ruang latihan sudah mulai penuh dengan para trainee. Jongin masih asik berlatih seorang diri sampai saat ia memutar tubuhnya matanya menangkap sosok Krystal yang sedang bersandar pada cermin.

“asik berlatih sendiri, huh?” tanya Krystal dengan tatapan dingin.

Jongin menghentikan latihannya dan melipat kedua tangannya di depan dada, “salah sendiri kau terlambat” ucapnya acuh.

“terlambat?” tanya Krystal lalu tersenyum sinis, “apa jadwal kini berubah? Karena seingatku latihan dimulai masih lebih dari 10 menit lagi”

ya! kau–”

Suara tepukan tangan menghentikan ucapan Jongin. Ia dan Krystal langsung menoleh dan mendapati pelatihhnya sudah berada di ruang latihan memanggil para trainee untuk berkumpul,“oke semuanya! Sekarang berkumpul! Jongin dan Krystal, maju kedepan tunjukkan tarian kalian”

Baik Jongin dan Krystal, keduanya menghela nafas panjang mendengar perintah pelatihnya. Mereka pun berjalan menuju kerumunan dan berdiri tepat di tengah-tengah, “ne soesangnim” sahut mereka berdua.

Sebelum memulai dance mereka, Jongin melirik pada Krystal dan terkejut melihat gadis itu sedang menatapnya dengan tatapan memohon, “bisakah kali ini kau menyesuaikan iramaku? Untuk kali ini saja karena kalau kita gagal, aku akan diikutkan latihan khusus karena dianggap tidak kompeten” bisik Krystal.

Jongin menatapnya bingung, tetapi setelah berfikir selama beberapa saat, ia pun menganggukkan kepalanya. Ia tahu bagaimana latihan khusus. Latihan tersebut akan diadakan setelah latihan umum dan yang akan menjadi pelatihnya adalah Oh Sehun. Mungkin kelihatannya akan mudah karena Oh Sehun yang melatih, tetapi tidak seperti yang di bayangkan, latihhan tersebut akan lebih sulit karena Oh Sehun adalah orang yang perfeksionis. Berbekal latihan kerasnya selama ini, itulah yang membuat Sehun menjadi seorang pekerja keras dan perfeksionis.

Setelah memberi kode dalam hitungan ke tiga, Jongin dan Krystal memulai tarian mereka. Awalnya Jongin merasa canggung karena irama Krystal menurutnya terlalu lambat, tapii seiring dengan gerakan-gerakan yang mereka lakukan, akhirnya Jongin mulai terbiasa. Melihat bagaimana reaksi para trainee yang lain Jongin sedikit merasa agak senang karena melihat kekaguman dari wajah mereka. Tapi tidak bisa merasa senang begitu saja hanya karena mendapat pujian dari trainee lain, karena penilaian utama berada di tangan Wu Yifan.

Jongin dan Krystal menyelesaikan tarian mereka di iringi tepukan dari para trainee. Jongin melirik Krystal dan melihat nafas gadis itu yang tersengal-sengal. Setelah mendengar penilaian dari pelatih, yang mengatakan secara keseluruhan tarian mereka bagus dan hanya perlu memperbaiki irama, mereka berdua di perbolehkan beristirahat.

“kau tidak apa Krystal-ah?” suara Sulli terdengar sangat khwatir ketika menanyakannya. Jongin menoleh karena penasaran.

“aku sudah bilang untuk beristirahat saja, kenapa kau keras kepala?” suara Sulli kembali terdengar.

wae?” akhirnya Jongin bertanya.

Sulli menolehkan kepalanya, “sebenarnya Krystal sedang demam, itulah kenapa aku disini lebih awal karena untuk menjaganya. aku sudah bilang padanya untuk istirahat saja”

Tatapan Jongin pun beralih pada Krystal dan ia berjalan mendekati gadis itu. ia menjulurkan lengannya menyentuh kening Krystal dan benar saja, tangannya serasa terbakar saat menyentuhnya. “ya! demam mu tinggi sekali, lebih baik kita kerumah sakit!”

Krystal menyingkirkan lengan Jongin dari keninganya, “aniya, aku tidak apa-apa”

“Krystal-ah!” bentak Sulli, “kalau kau tidak ke rumah sakit, aku yakin seosangnim akan marah padamu karena memaksakan diri!”

Tidak ingin melihat pertengkaran antara Sulli dan Krystal, Jongin pun berjalan menghampiri Wu Yifan untuk meminta izin membawa Krystal kerumah sakit. pelatihnya itu menganggukkan kepalanya dan berpesan untuk mengabarinya kalau terjadi sesuatu yang serius. Jongin pun kembali ketempat Krystal dan tanpa meminta izin langsung menggendong gadis itu. tidak akan ada gunanya memaksa Krystal karena kekeras kepalaan gadis itu.

Krystal mencoba memberontak dalam gendongan Jongin tapi langsung menyerah karena kondisinya yang lemah. Di belakangnya, Sulli dan Sehun mengikuti mereka.

***

Sulli duduk di kantin rumah sakit menunggu Sehun yang sedang membelikan makanan untuknya. Sudah hampir seharian Sulli menunggu Krystal yang –dokter bilang terkena demam tinggi- dan belum memakan apapun sejak pagi, itu lah kenapa Sehun memaksanya untuk ke kantin.

Ia memberikan senyuman terimakasih saat Sehun meletakan makanan di depannya. Sehun memesankan nasi ayam dan jus apel untuknya sementara ia hanya memesan minuman saja.

“kenapa kau tidak makan?” tanya Sulli. ia benci harus makan sendirian sementara ada orang lain bersamanya dan hanya menontonnya.

“aku sudah makan di kampus, makanlah”

shireo.” Ucap Sulli keras kepala. “aku tidak akan makan kalau kau juga tidak makan”

Sehun menghela nafas panjang. pria itu sepertinya mengerti kalau tidak ada gunanya berdebat dengan Sulli. “baiklah, bagaimana kalau kita makan bersama? Toh, sepertinya makanan ini terlalu banyak untukmu”

Sulli tersenyum dan mengangguk senang. Kalau mau ia akui, memang makanan ini terlalu banyak untuknya, ia tidak akan sanggup menghabiskan maknan itu sendiri. biasanya pun saat jalan berdua dengan Jongin, Sulli seringkali tidak menghabiskan makanan yang ia beli yang berimbas Jongin lah yang harus menghabiskannya.

Selama sesaat mereka makan dalam diam. Sulli yang ternyata baru menyadari kalau dirinya sangat lapar begitu lahap menghabiskan makanannya. Sementara Sehun, dengan sesekali menyuapkan nasi kedalam mulutnya hanya memperhatikan Sulli dengan penuh pertimbangan.

Menyadari tatapan Sehun akhirnya Sulli membuka suara setelah menyelesaikan makannya. “wae? Apa ada sesuatu yang ingin kau katakan?”

“menurutmu Krystal orang yang seperti apa?”

Pertanyaan Sehun membuat Sulli menatap pria itu dalam diam. Sebenarnya ia merasa konyol, tapi rasa cemburu tidak dapat ia pungkiri. Sejak hubungan mereka mulai membaik –Sulli tidak terlalu dingin pada Sehun- pria itu tidak pernah sekalipun membicarakan seorang gadis, dan ketika Sehun tiba-tiba saja menanyakan Krystal membuatnya sedikit tidak suka. Ia tahu, seharusnya ia tidak boleh merasakan hal seperti itu. Krystal adalah saudaranya dan terlebih lagi, Sehun bukan miliknya.

wae? Kenapa tiba-tiba bertanya seperti itu?” Sulli sebisa mungkin menjaga nada suarany, “kau tertarik dengannya?”

aniya!” Sehun membalas seraya mengibaskan kedua tangannya di depan wajah, “aku hanya bertanya, apa mungkin ia mudah merasa tertekan?”

Sulli diam sesaat memikirkan sesuatu. Ia memikirkan bagaimana dulu Krystal harus dirawat dirumah sakit selama beberapa hari karena masalah salah paham dirinya dan Taemin, juga Krystal harus izin selama beberapa hari di sekolah karena merasa tertekan diejek oleh teman-temannya –Krystal di ejek karena wajahnya yang cantik tetapi sikapnya sangat dingin-. yah, Krystal memang sangat mudah sakit ketika merasa tertekan. Tapi kenapa Sehun menanyakan itu? “kenapa kau bertanya?”

“hanya jawab saja Sulli-ya!” ucap Sehun tegas.

Nada suara Sehun yang mulai meninggi membuat Sulli kesal. Kenapa ia harus marah?!

ne, Krystal memang mudah sakit saat merasa tertekan” jawab Sulli dengan nada datar.

Ia menarik tangannya ketika Sehun tiba-tiba menggenggamnya. Ia sedang merasa kesal pada Sehun dan ia tidak butuh sentuhan pria itu.

Sulli mendongakkan kepalanya menatap Sehun dan melihat ada raut khawatir dan rasa takut di matanya. wae?

“hei… jangan seperti ini…” ucap Sehun lirih. Ia mengulurkan tangannya mencoba menggenggam tangan Sulli dan kali ini Sulli tidak mengelak, matanya terus tertuju pada Sehun dan melihat ada kelegaan saat Sulli tidak menarik tangannya. “jangan marah padaku…. Aku…. Aku takut kau akan lari seperti waktu itu”

Kedua alis Sulli terangkat mendengar ucapan Sehun. Like, seriously?! Jadi semua rasa khawator dan takut pada mata Sehun akibta pria itu takut ia akan lari lagi darinya? Unbelievable! 

a-aniya, kenapa aku akan lari lagi darimu?” ucap Sulli akhirnya.

“kau melakukannya terakhir kali” suara Sehun terdengar sangat pelan, bahkan mungkin Sulli tidak anak mendengarnya jika jarak mereka  tidak sedekat ini.

Sulli sudah akan membuka mulutnya untuk membalas dan terhenyak mendengar ucapan yang keluar dari bibir Sehun.

“sepertinya Minho hyung mencoba menghubungi Krystal untuk berhubungan denganmu”

***

5 thoughts on “You Never Give Me a Chance Part 10

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s