Forgive Me

forgive me

Nama : @sehuhet
Judul Cerita : Forgive Me
Tag : 

Park Chanyeol a.k.a. Park Chanyeol

Jung Soojung a.k.a Park Soojung
Genre : Family
Catatan Author : cerita ini murni buatan author sendiri, mohon jangan di copas. Dan author mohon maaf kalau ada yang tidak suka dengan castnya, sesungguhnya cerita ini hanya fiktif belaka. Mohon maaf juga kalau banyak typo. Ditunggu komennya juga yaa, makasihh 🙂 

Happy Reading~

***

haiisshh, bagaimana ini kalau sampai oppa melihat wajah ku penuh luka seperti ini, ia pasti akan marah”

Seorang gadis cantik, dengan wajah putih bersih –yang sekarang terdapat beberapa luka baret- dengan susah payah mencoba disembunyikan dengan rambut panjang indahnya.

Park Soojung, anak kedua dari keluarga Park, yang kini hanya tinggal berdua dengan kakak nya –Park Chan Yeol- karena kedua orangtuanya yang meninggal setengah tahun lalu akibat kecelakaan.

Dengan amat hati-hati, Soojung memasuki rumah mewahnya berharap kalau oppa nya belum di rumah. Jika Chanyeol melihat keadaannya sekarang, sudah sangat dipastikan Soojung akan menerima kemarahan dari oppa nya itu, yang merupakan hal biasa bagi nya semenjak kedua orangtua nya meninggal.

Soojung bisa mengerti kenapa kakak nya sangat keras padanya. Dengan usia nya yang masih mudah, 22 tahun, kakak nya sudah harus melanjutkan usaha yang ditinggalkan ayahnya, serta tetap pergi ke kampus untuk kuliah. Tidak mengherankan bagi Soojung kalau kakak nya akan merasa kelelahan yang membuat emosinya mudah tersulut dan sangat tidak beruntung selalu Soojung yang membuat emosi itu meledak sewaktu-waktu.

Mendengar suara televisi di ruang tengah membuat Soojung merutuk. Sial! Ini kan hari libu nya oppa. Dan benar saja, ketika hendak melewati ruang tengah, dilihatnya Chanyeol sedang asik menoton televisi. Melihat keadaan itu, Soojung memanfaatkan situasi dengan segera berjalan menuju kamarnya. Langkahnya sudah hendak sampai di anak tangga pertama sampai seseorang memanggilnya.

“oeh? Wasso, Soojung-ah

Soojung meringis. Sial! Sial! Sial!. Diliriknya ke ruang tengah dan merasa sedikit lega karena Chanyeol masih sibuk dengan televisinya, yang sudah sangat diperkirakannya karena kakanya itu tentu saja tidak akan peduli apakah ia sudah pulang atau belum.

Dengan senyum yang di paksakan, Soojung memutar tubuhnya untuk berhadapan dengan Kyungsoo, salah satu teman terbaik Chanyeol. “eng… ne.. oppa aku sudah pulang”

“euh? Mwoya ike?? Kenapa wajah mu penuh luka seperti ini?”

Triple sial! Sepertinya hari ini benar-benar bukan hari keberuntungannya. Dan dengan ucapan Kyungsoo yang sangat jelas, sudah dipastikan kali ini Soojung tidak akan lolos. Chayeol menolehkan kepalanya menatap tajam pada Soojung, kaka nya itu beranjak dari tempat duduknya dan berjalan kearahnya.

“apa ini?!” bentak Chanyeol ketika sudah berdiri tepat dihadapannya. “kau bertengkar lagi, huh?! Tidak bisa kah kau tidak mencari masalah Park Soojung?! Aku sudah lelah dengan semua pekerjaan ini dan kau memperparahnya dengan tingkah mu yang tidak bisa di atur!”

Memejamkan matanya kuat-kuat, Soojung hanya bisa menerima kemarahan dari Chanyeol. Tidak mencoba membantah atau sekedar menjelaskan karena apapun yang dikatakannya tidak akan di percaya oleh Chanyeol dan hanya akan memperburuk suasana, jadi ia memilih diam saja menerima kemarahan itu.

“kau ini wanita atau pria, huh! Tiap kali selalu saja membuat masalah!”

“Chanyeol-ah, hentikan. Lihat lah, masih ada darah yang keluar dari lukanya, biar kan aku memberika obat” ucap Kyungsoo mencoba menghentikan Chanyeol.

“tidak usah! Biarkan saja dia seperti itu, umur nya sudah 20 tahun, berantem saja bisa, tentu mengatasi luka nya sendiri ia juga bisa. Lebih baik kau pulang Kyungsoo-ya, ini sudah malam” dan setelah mengatakan itu, Chanyeol masuk ke kamarnya dengan bunyi debam keras akibat bantingan dari pintu kamarnya.

Soojung menghela nafas panjang dan melanjutkan langkahnya menuju tangga, dan segera memasuki kamarnya yang berada di lantai dua. Tidak dihiraukannya panggilan-panggilan dari Kyungsoo yang terus saja memanggilnya. Sekarang ini ia hanya ingin sendiri.

Setelah melepas sepatu dan membanting tas nya asal, Soojung langsung melemparkan dirinya ke atas kasur dan menangis sejadi-jadi nya. Selalu seperti ini. Menerima kemarahan dari Chanyeol dengan alasan yang sebenarnya tidak Chanyeol ketahui. Ia bukanlah anak nakal yang senang berkelahi, ia hanya gadis biasa yang belakangan ini menerima ejekan dan perlakuan kasar dari teman-temannya akibat meninggalnya kedua orangtuanya.

Orangtuanya meninggal saat akan menghadiri kelulusannya di SMA, tetapi takdir berkata lain, saat di perjalanan terjadi kecelakaan yang tidak bisa menyelamatkan nyawa keduanya. Semua orang, mungkin termasuk Park Chanyeol, menyalahkan kematian kedya orangtuanya.

Ia tidak bisa membantah atau mengelak, jadi Soojung hanya bisa diam dan menerima semua hujatan itu. setiap hari ada saja kejadian yang menimpanya, dari bajunya yang di buang entah kemana sampai yang terparah tadi, ia di fitnah merebut kekasih orang sampai akhirnya terjadi perkelahian yang tentu saja tidak ia hiraukan. Soojung hanya diam menerika cakaran dan pukulan yang diarahkan padanya tanpa sekalipun mengelak.

Ia sudah lelah mengelak karena apapun yang dilakukannya, tidak akan ada satupun orang yang percaya padanya, seperti hal nya Chanyeol yang selalu menyalahkannya dan tidak percaya padanya.

***

Keesokan paginya, saat akan berangkat kuliah, Soojung turun untuk sarapan. Walaupun selalu memarahinya, Chanyeol selalu membuatkan makanan untuknya dan mengantarkannya ke kampus karena memang mereka satu kampus.

“sekali lagi kau membuat masalah, aku tidak akan tinggal diam Park Soojung” ucap Chanyeol mengancam saat meletakan piring dihadapannya.

Bukan aku yang membuat masalahh! Mereka yang selalu menghujat dan menjahiliku! Ingin sekali Soojung melemparkan kata-kata itu pada Chanyeol dan membuat kakaknya itu membelanya. Tapi ia tidak cukup bodoh. Chanyeol tentu saja akan berbalik membentaknya dan mengatainya bodoh karena mau saja di perlakukan seperti itu.

oppa…” lirih Soojung, “akan kah kau percaya padaku kalau aku mengatakan aku tidak berkelahi?”

Chanyeol menghentikan aktifitasnya dan menatap Soojung lalu sebuah senyum sinis terukir di wajah tampannya. “apa kau fikir aku bodoh Soojung-ah? tentu saja aku tidak akan percaya. Kau itu troublemaker!

wae?” tanya Soojung, tatapannya menatap lurus pada Chanyeol, “kenapa aku trouble maker? Apa karena aku ayah dan ibu meninggal? Apa kau sama seperti mereka yang menghujatku yang mengatakan aku pembawa sial?!”

“bukan mau ku ayah dan ibu meninggal saat akan menghadiri kelulusanku! Apa kalian fikir aku senang mereka meninggalkan ku?! tidak! Aku sama sekali tidak senang karena semenjak ayah dan ibu meninggal, tidak ada lagi orang yang percaya padaku atau bahkan menyayangiku. Kalian semua hanya terus menghujatku dan menyalahkanku.” Setelah mengatakan itu Soojung beranjak dari tempatnya dan menyambar tas nya lalu pergi keluar rumah. Persetan dengan rutinitasnya berangkat bersama dengan Chanyeol, ia hanya tidak akan perduli dengan semuanya.

Untuk apa ia hidup kalau hanya untuk seorang diri. Betapa sangat beraharpnya ia, kalau ayah dan ibu pergi dengan membawanya ikut bersamanya, jadi ia tidak perlu merasakan kepahitan ini. semuanya terasa menyiksa baginya, terasa sangat menyakitkan. Apa bedanya dengan mereka semua, termasuk Park Chanyeol mencoba membunuhnya secara perlahan dengan memperlakukannya seperti sampah yang tidak berguna.

***

“kau keterlaluan Chanyeol-ah” Chanyeol mendengar Kyungsoo dibelakangnya. Tapi ia tidak perduli, ia hanya focus pada buku tebal dihadapannya. Sebentar lagi kuis dan ia belum sempat belajar karena perkerjaannya yang menumpuk.

“diam lah Kyungsoo, aku sedang focus untuk kuis nanti” ucap Chanyeol kasar.

“kau bahkan tidak mengkhawatirkannya kan Park Chanyeol?”

Chanyeol mendengus kesal, “untuk apa? dia hanya ingin berangkat ke kampus sendiri. mungkin sekarang ia sudah tahu diri untuk tidak merepotkanku”

“kau merasa direpotkan?” nada kaget terdengar sangat kental dari suara sahabat baiknya itu.

Dengan kekesalan yang sudah memuncak, Chanyeol hendak berkomentar ketika seorang teman sekelasnya datang kearahnya dengan tergopoh-gopoh.

“Park Chanyeol… hosh hosh… adikmu…. Park Soojung…. Pegilah ke gudang sekarang!”

mwo?! Soojung bertengkar lagi?! sial! Kenapa anak itu selalu saja bikin ulah?!” gertak Chanyeol dan langsung beranjak dari tempatnya untuk berlari menuju gudang olahraga di kampusnya. Ia bersumpah akan memberikan pelajaran setimpal bagi adiknya itu karena lagi-lagi bikin ulah.

Dengan nafas yang tersengal-sengal akibat kemarahan dan kelahan sehabis berlari, Chanyeol mempercepat larinya saat hampir sampai di gudang. Dengan kasar, ia mendobrak pintu gudang itu dan hendak meluapkan emosi nya ketika apa yang dihadapannya justru membuat jantungnya mencelos, serta kakinya mendadak lemas.

Soojung, Park Soojung, adik perempuan satu-satu nya kini berada dihadapannya dengan baju yang sudah terkoyak dan wajah penuh kebam. Di hadapan gadis itu, ada 3 orang gadis yang membawa bola basket yang terus diarahkan pada adiknya itu dengan gadis lainnya menendang setiap tubuh Soojung seakan menghabisinya dengan bola basket belum membuat mereka puas.

Chanyeol segera berlari menuju adiknya, mendorong sekuat tenaga gadis-gadis yang menyakiti Soojung sampai terpental jauh dan langsung berlutut di depan Soojung. Hatinya tercabik melihat darah yang keluar deras dari hidung adiknya itu, serta banyak luka lebam disana. Ia melepas seragamnya untuk menyelimuti Soojung dan segera menggendong adiknya keluar dari gudang sebelum memberikan ancaman keras pada gadis-gadis yang membuat keadaan Soojung seperti itu.

“sampai terjadi sesuatu pada Soojung, akan aku pastikan hidup kalian, serta keluarga kalian akan sengsara.”

***

“kau menyesal sekarang?”

Chanyeol tidak mengindahkan nada sindiran dari Kyungsoo dan hanya focus pada tubuh lemah yang kini terbaring dihadapannya.

“kau lihat semua luka yang terpampang jelas pada tubuh Soojung? Kau menganggapnya perkelahian yang di akibatkan Soojung?” Kyungsoo tertawa mengejek. “kalau saja Soojung masih sadar sekarang ini, sudah sangat dipastikan kalau ia akan memohon padaku untuk tidak mengatakan ini.”

“ini,” Kyungsoo menelusuri setiap bekas luka di lengan Soojung, lalu leher, lalu kening sampai di tubuh mungil Soojung, “bagaimana Soojung menerima semua luka ini? itu karena semua teman wanitanya dengan tidak berbelas kasihan selalu memukul Soojung dan menghujatnya sebagai pembawa sial.”

“hampir setiap hari aku harus menyelamatkan Soojung dari siksaan mereka dan mencoba melaporkannya padamu, yang sebagai kakaknya seharunya melindunginya, dan selalu ditahan dengan alasan, ‘aku tidak ingin membuat oppa khawatir’”

“disaat seperti itu dia masih memikirkanmu Park Chanyeol, dan dengan sangat tidak membantu kau selalu memarahinya bahkan tanpa bertanya apa yang terjadi dan hanya menyalahkannya untuk mencari keributan. Kau fikir Soojung gadis seperti apa?! gadis liar yang suka berkelahi?! Dia hanya gadis baik-baik, terlalu baik serta bodoh, yang selalu diam saja ketika semua temannya memperlakukannya seperti sampah, bahkan kakak nya sendiri”

“dan sekarang keadaan Soojung seperti ini….” Kyungsoo menatap Soojung lirih, “mungkin memang ada baiknya kalau ia menyusul orangtua mu sehingga tidak ada lagi rasa sakit yang dirasakan gadis itu. Tapi demi dirimu, kakak tersayangnya, Soojung tetap bartahan karena ia tidak mau kau hidup sendirian, ia tidak mau kau kesepian.”

Air mata itu mentes deras dari kedua matanya mendengar kata demi kata yang diucapkan oleh sahabat baiknya. Ia menyadari betapa brengseknya dirinya karena tidak bisa melindungi adik semata wayang nya yang seharusnya menjadi tanggung jawab penuhnya semenjak orang tuanya meninggal, sebaliknya ia justru menghardik dan tidak mempercayai semua yang diucapkan adiknya dan malah menyalahkannya, memperlakukannya seperti sampah.

Ya Tuhan! Bagaimana bisa Soojung bisa tetap bertahan dengan kakaknya yang tidak bisa melindunginya ini!

Diingatnya kembali saat kali pertamanya Soojung mendapatkan luka di tangannya, hari itu tepat seminggu setelah kematian ayah dan ibunya, dan Soojung mengatakan kalau ia tidak sengaja menabrak seseorang hingga membuat makanan yang di bawa orang itu tumpah padanya mambuat luka bakar di tangannya. Dan bukannya membantu mengobati, Chanyeol justru memarahinya karena kecerobohannya. Kalau saat itu Chanyeol peduli pada Soojung, tentu saja ia akan berfikir kalau adiknya itu tidak sebodoh itu untuk menabrak seseorang yang membawa makanan panas, baju gadis itu bahkan tidak kotor yang berarti ada seseorang yang sengaja menumpahkan kuah panas pada Soojung.

Juga, ketika Chanyeol marah besar pada Soojung karena makalahnya yang tertingal di kantor, dan kemarahannya semakin memuncak dengan Soojung yang pulang larut malam dengan baju yang basah kuyup karena di luar sedang hujan, dan keesokan paginya, makalah yang dicarinya sudah berada di atas meja ruang tengah.

Chanyeol menangis sejadi-jadi nya seraya menggenggam lengan Soojung. Tangisannya tidak akan berarti apa-apa dengan semua perlakuan kasarnya pada Soojung. Tidak akan sebanding dengan pengorbanan gadis itu yang selalu mencoba membuatnya tidak khawatir.

“kumohon… bangun lah Soojung-ah…” lirih Chanyeol.

Dan betapa terkejutnya ketika merasakan pergerakan pada jari adiknya itu. Ia mendongak menatap Soojung dan melihat adiknya itu membuka matanya perlahan, seukir senyum miris terpeta di wajah cantik adiknya.

mianhe…. Oppa…. Mianhe…” lirih Soojung dan semakin membuat tangis Chanyeol pecah. Ya Tuhan! Disaat keadaan seperti ini saja adiknya masih meminta maaf padanya yang tidak seharunya ia lakukan!

aniya Soojung- ah, seharusnya aku yang meminta maaf padamu, mianhe Soojung-ah, jeongmal mianhe…. Aku janji, oppa berjanji akan selalu menjaga mu. Oppa tidak akan membiarkan siapapun menyakitimu…”

The End

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s