FF: The Wolf and not The Beauty (part 36)

the-wolf-and-not-the-beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    :

“Aku harap aku bisa mengubah takdir. Aku harap kau bukanlah keturunan terakhir klan Theiss dan aku bukan keturunan terakhir klan Rouler.”

 

“Kau bersembunyilah dulu.” Sehun menoleh kearah Luhan saat mereka bergegas pergi.

Luhan mengangguk, “Aku akan tetap mengawasi kalian.”

“Lalu bagaimana dengan kami?”tanya Chanyeol, mengingat mereka bukan keturunan asli klan Rouler ataupun Verdun.

“Aku akan menjelaskan pada mereka nanti.”

Sehun, Kris, Kai dan keempat werewolf baru bergerak cepat menuju bukit. Ini adalah pertama kalinya bagi Chanyeol, Baekhyun, Xiumin dan Tao bertemu dengan Arthur secara langsung. Dari cerita yang mereka dengar, Arthur terdengar sangat menyeramkan. Dan saat mereka bertemu, ternyata hal itu bukanlah kebohongan belaka.

“Dimana mereka?” Sehun bertanya pada Arthur sesaat setelah mereka sampai.

Berdiri membelakangi, Arthur berbalik dan menatap mereka. Tatapannya langsung tertuju pada Chanyeol, Baekhyun, Xiumin dan Tao. Sedangkan mereka yang ditatap seketika membeku di tempat dan menundukkan kepala. Tatapannya saja begitu mengerikan.

“Mereka adalah teman-temanku.” Sehun menjelaskan lebih dulu membuat ekspresi Arthur semakin berubah mengerikan. “Mereka sudah berubah. Mereka jarski.”

“Kau merubah mereka?”

“Kau tau aku tidak makan manusia.” Buru-buru Sehun memperbaiki ucapannya setelah itu. “Tadinya…”

“Mereka berubah dengan darahku dan morfin.” Kris menyahuti.

“Lalu bagaimana mereka bisa menjadi jarski?”

“Kyungsoo berhasil membuat zmiana.” 

“Jadi dia benar-benar keturunan terakhir pastor Solomon?” Mata Arthur melebar tak percaya. “Lalu kenapa kalian berada disini? Harusnya kalian menjaganya!”

“Kau menyuruhku untuk bertemu dengan pasukan.”balas Sehun. “Tenang saja, setelah ini aku akan mengirim pasukan untuk menjaganya.”

Arthur menatap anaknya lurus, menelusuri sesuatu dari matanya yang seakan tidak takut terhadap apapun. “Lalu dimana keturunan terakhir klan Theiss itu?”desisnya.

“Itu bukan urusanmu.”tandas Sehun.

Ketegangan terjadi lagi diantara ayah dan anak itu. Entah sudah yang ke berapa kali mereka berselisih pendapat akhir-akhir ini. Semuanya telah berubah semenjak Sehun menemukan ingatannya.

Sesaat kemudian kesenyapan itu akhirnya dibuyarkan oleh hembusan angin kencang, daun-daun kering berterbangan menabrak apapun. Baekhyun melindungi wajahnya dengan tangan, dia bahkan tidak bisa membuka matanya sendiri karena angin berhembus begitu kencang.

“Mereka datang.”

Kris menatap lurus ke depan,, kearah sumber hembusan angin itu. Samar-samar sosok-sosok itu mulai terlihat. Semakin lama semakin mendekat dan mereka tau jumlahnya cukup banyak, bahkan seimbang untuk melawan Leo.

Mereka bergerak dalam satu kesatuan yang rapi namun tidak seperti orang berbaris dari balik pepohonan. Formasi orang-orang berjubah panjang datang dari kegelapan mencekam di dalam sana.

Chanyeol, Xiumin, Baekhyun dan Tao mengambil langkah mundur saat sekumpulan orang-orang mengerikan itu telah berada di belakang Arthur. Yang baru mereka ketahui adalah kebanyakan dari mereka memiliki garis muka serta rahang yang tegas dan tatapan tajam yang seakan mampu mengintimidasi siapa saja. Jenis pasukan yang tidak akan terlakahkan.

Seperti Arthur, tatapan mereka seketika menuju kearah orang-orang yang berdiri di belakang Sehun dan Kai. Sehun maju satu langkah dengan senyum mengembang.

“Mereka adalah pasukan kepercayaanku.”ucapnya. “Anggota baru klan Rouler.”

Seorang pria paruh baya yang terlihat seumuran dengan Arthur, balas tersenyum, “Jadi kau juga mengumpulkan pasukan disini?”

“Bukan mengumpulkan. Mereka melakukannya dengan keikhlasan. Sahabat-sahabatku.” ia memperjelas ucapannya.

“Itu bagus karena pasukan kita akan bertambah banyak”sahut yang lain. “Selamat datang di klan kami, aku James Verdun.”

Baekhyun, Chanyeol, Tao dan Xiumin tersenyum tipis lalu membungkukkan tubuh mereka. Masih kikuk dengan situasi saat ini.

“Bukankah itu Kai? Kau sudah menemukan ingatanmu?”

Kai mengangguk, “Pada akhirnya aku kembali pada jati diriku yang sebenarnya.”

“Senang rasanya melihat anak-anak muda ini terlihat bersemangat.” Orang-orang itu tersenyum bangga pada Sehun dan teman-temannya.

“Lalu bagaimana dengan keadaanmu, ketua? Apa kau masih belum menemukan zmiana?”

Sehun sebenarnya terkejut mendengar pertanyaan itu, tidak hanya dia, yang lain yang telah mengetahui siapa dirinya sekarang sama terkejutnya. Pria berkulit putih pucat itu tersenyum, menutupi kegelisahannya.

“Keturunan terakhir pastor Solomon sudah ku temukan, tinggal menunggu waktu yang tepat.”ucapnya dengan nada tandas.

“Benarkah? Dia sudah di temukan? Dimana dia?!”

Sehun berjalan maju, ke bagian tengah, pria dengan postur tubuh tinggi itu tersenyum lagi, “Aku butuh beberapa orang untuk menjaga keturunan terakhir pastor Solomon. Dia harus terus diawasi selama kita menyerang nanti.”

Orang-orang klan Rouler dan Verdun seketika maju ke depan, sekitar 10 orang. Sehun menoleh ke belakang, menatap Chanyeol dan Baekhyun bergantian.

“Kalian pimpin mereka dan jaga Kyungsoo dan Suho dengan baik.”perintahnya.

Keduanya sontak terkejut, “Aku?”seru mereka bersamaan, menunjuk diri mereka sendiri.

Disampingnya, Kris memandang keduanya dengan senyum menyeringai, “Tugas pertama kalian sebagai makhluk werewolf. Bersiaplah.”bisiknya.

“Kita akan menyerang dari empat arah. Timur, utara, barat dan selatan. Bagi empat bagian, pasukan yang akan menyerang dari arah barat akan di pimpin oleh Kris. Pasukan yang akan menyerang dari arah utara akan di pimpin oleh Kai. Pasukan timur akan di pimpin oleh ayahku dan kedua temanku, Tao dan Xiumin akan memimpin bagian selatan.”jelas Sehun dengan suara lantang. “Pastikan jika kalian semua siap dan saling membantu jika kalian bisa. Ingatlah, kita akan menyerang makhluk pemburu, sudah jelas mereka lebih kuat dari kita. Jadi pastikan jika kalian harus saling membantu satu sama lain.”

“Lalu bagaimana denganmu? Kau tidak ikut menyerang?”

Sehun terdiam sejenak dengan seringai lebar, “Aku akan menyerang pemimpin mereka.”

***___***

Kai memberikan pisau panjang pada Chanyeol dan Baekhyun sebelum keduanya pergi. Walaupun dia tau senjata itu tidak akan berguna, setidaknya dia ingin dirinya tenang.

“Kalian harus berhati-hati. Aku yakin pasukan Leo juga akan menyerang Kyungsoo. Pastikan dia baik-baik saja dan jaga diri kalian dengan baik.” Ia menepuk pundak kedua sahabatnya.

Chanyeol dan Baekhyun mengangguk bersamaan, “Ingatlah, kita akan pergi ke sekolah bersama lagi setelah ini.”

“Aku tau.”

Baekhyun dan Chanyeol meninggalkan bukit dengan pasukan mereka. Bergerak cepat seperti angin dan hilang secepat kedipan mata.

Kris mengacak rambut Kai begitu melihat kekhawatiran jelas di wajahnya. Mencoba menenangkan adik kecilnya jika semuanya akan baik-baik saja.

“Ini akan segera berakhir.”bisiknya.

Kai tidak bersuara. Pada akhirnya, dia akan melakukan perlawanan lagi setelah sekian lama. Kali ini, dia berjanji untuk tidak menjadi yang lemah. Dia berjanji untuk tidak menjadi seseorang yang dilindungi.

Dia akan melindungi.

Entah siapapun itu, yang jelas dia tidak ingin kehilangan siapapun lagi. Yang jelas, dia akan berjuang mati-matian untuk melindungi mereka.

“Apa kalian siap?” suara Sehun membuyarkan pikiran Kris dan Kai. Keduanya menoleh ke belakang, mendapati Sehun sedang bicara dengan Xiumin dan Tao.

“Mau tidak mau, aku harus siap.”jawab Xiumin.

“Anggap saja ini adalah sebuah pertandingan sepak bola, kau harus melakukan yang terbaik.” Sehun tersenyum. “Jika bisa, bawalah sahabatmu kembali.”

“Aku akan membawanya!” Xiumin mengangguk mantap. “Aku akan membawa Yixing.”

“Baguslah.”

“Lalu bagaimana dengan Luhan?” Xiumin berbisik sangat pelan, hingga pertanyaan itu hanya mampu di dengar oleh mereka berdua.

Sehun tersenyum lirih, “Aku akan menjaganya, tak perduli apapun.”

***___***

Chanyeol dan Baekhyun, serta pasukan mereka tiba di rumah Suho setelah dokter yang memeriksa ibunya pulang. Keduanya sempat terkejut dengan para orang asing yang mereka bawa, juga tindakan mereka yang langsung berlutut saat mereka melihat Kyungsoo.

Mata Kyungsoo melebar, sama sekali tak mengerti. Sedangkan Chanyeol dan Baekhyun hanya tersenyum penuh arti.

Chanyeol menjelaskan pada orang-orang klan Rouler jika disini ada tiga manusia yang harus mereka lindungi. Pertama, keturunan terakhir pastor Solomon atau tuan mereka. Kedua, Ibu dari keturunan terakhir pastor Solomon. Dan ketiga, sahabat keturunan terakhir pastor Solomon.

Sebenarnya, hal ini menyalahi aturan karena harusnya tidak boleh ada manusia yang mengetahui identitas mereka. Namun, Chanyeol menggunakan nama Kyungsoo sebagai alibi. Ia mengatakan jika Suho banyak membantu Kyungsoo sehingga mereka tetap tidak bisa menyakitinya apapun alasannya. Menyakitinya sama saja menyakiti Kyungsoo. Dan hal itu melanggar sumpah.

“Dimana Kai?” Kyungsoo menemui Chanyeol yang sedang berdiri di belakang jendela kaca.

Chanyeol menoleh, “Dia akan memimpin perang malam ini.”

“Apa kita tidak bisa pergi kesana? Aku ingin memastikan keadaannya dan yang lain.” Wajah Kyungsoo berubah panik.

“Tidak bisa.” Chanyeol menggeleng. “Aku diperintah untuk menjagamu, Kyungsoo. Aku tidak bisa membawamu pergi kesana karena disana sangat berbahaya untukmu.”

“Tapi aku ingin membantu. Tolonglah Chanyeol, bawa aku kesana.”

Chanyeol tetap menggeleng, “Tidak bisa. Kau tau kau tidak akan bisa membantu ketika berurusan dengan peperangan. Kau adalah manusia.” jelasnya pelan. “Tunggulah disini, berdoalah agar mereka semua baik-baik saja.”

***___***

Sehun melesat cepat, setiap bagian dari dirinya terbangun dan terus waspada. Seperti bayangan ia melesat melawan hembusan angin yang menabrak tubuhnya. Dia pergi setelah memerintahkan pasukannya untuk berpencar.

Waktu berangsur tengah malam namun kota Sepul belum juga tertidur. Jalan raya memang sepi namun lampu-lampu kota masih terlihat menyala dengan terang.

Sehun menyelinap pergi ke suatu tempat, menemui Luhan yang ia suruh bersembunyi tadi. Di sebuah bangunan kosong yang setengah hancur karena sebuah insiden, Sehun menghampiri sahabatnya itu yang sejak tadi menunggunya,

“Apa mereka sudah akan menyerang?” Luhan langsung berdiri dari duduknya begitu Sehun datang.

Sehun mengangguk, “Mereka sudah pergi.”ucapnya. Kemudian menatap pria berwajah mungil itu lurus. “Kau yakin dengan apa yang akan kau lakukan? Kami akan menyerang kakak dan orang-orang klanmu.”

Luhan seketika tertegun. Pertanyaan sama yang terus ia pikirkan sejak tadi. Apa dia benar akan ikut menyerang? Apa dia akan melawan klannya sendiri serta membunuh kakaknya? Apa dia yakin dengan apa yang akan dia lakukan? Tapi, dia sudah berada sejauh ini. Dia bahkan sudah berubah, dia tidak bisa kembali lagi.

“Aku…” ia menundukkan kepalanya. “Aku hanya ingin jadi orang baik.”serunya pelan. “Aku adalah keturunan terakhir klan Theiss, aku makhluk pemburu yang selalu memburu manusia setiap kali aku lapar. Saat aku terluka, aku meminum zmiana yang seharusnya menjadi milikmu. Dan ketika aku kehilangan ingatanku dan menganggap diriku sebagai manusia, aku menjadi orang yang sangat menyebalkan dan selalu menyakiti saudaramu. Setidaknya satu kali dalam hidupku, aku ingin menjadi orang baik.”

Luhan mengatakan itu dengan suara bergetar. Bercampur rasa penyesalan serta rasa bersalah hebat di hatinya. Mengingat bagaimana takdir hidupnya, dalam hati, terkadang ia berharap jika dia bisa kehilangan ingatannya sekali lagi. Ia ingin melupakan seluruh kesalahannya di masa lalu.

“Tidak perduli siapapun dirimu. Tidak perduli kau adalah makhluk jarski atau pemburu. Tidak perduli kau adalah orang jahat atau orang baik. Kau tetap sahabatku.” Sehun berseru pelan membuat Luhan mengangkat wajahnya, menatap pria itu. “Dimataku kau tetap sama. Kau adalah Luhan yang pernah menyelamatkan hidupku. Kau adalah Luhan yang selalu mendengarkan rengekanku. Kau adalah sahabat, sekaligus kakak bagiku.” Pria itu tersenyum kecut, tatapannya menerawang pada lantai yang ia pijak. “Dulu, aku selalu iri pada Kai karema dia memiliki D.O yang selalu melindunginya. Tapi setelah aku bertemu denganmu, aku tidak pernah merasa iri lagi karena aku juga memiliki seorang kakak.”

Sehun mengangkat wajahnya perlahan, balas menatap Luhan dengan mata teduh.

“Aku harap aku bisa mengubah takdir. Aku harap kau bukanlah keturunan terakhir klan Theiss dan aku bukan keturunan terakhir klan Rouler.” suaranya bergetar hebat. “Mereka bilang, werewolf adalah makhluk yang tidak akan dimaafkan karena mereka adalah sekutu iblis. Tapi, setiap kali aku menjaga Kyungsoo di gereja itu, dalam hati aku selalu memanjatkan doa. Jika kehidupan kedua itu memang ada, aku ingin Yesus memberiku kesempatan. Aku ingin Dia membiarkan kita hidup dengan tenang.”

Luhan menatap adiknya itu dengan mata berkaca, “Mereka bilang, Yesus sangat baik. Mungkin Dia akan mendengarkan doamu.”

Sehun tersenyum lirih sambil mengangguk pelan, “Luhan, bisakah aku minta satu hal padamu?”tanyanya. “Bisakah kau tetap disini dan menungguku hingga aku kembali? Aku ingin kau baik-baik saja.”

Luhan langsung menggeleng, “Sehun, tapi–”

“Ayo ke Polandia setelah peperangan ini selesai. Ayo kembali ke rumah kita.” Ia menghusap air matanya. “Tunggulah disini, aku akan segera kembali.”

***___***

Segerombolan orang-orang klan Rouler dan Verdun yang tiba-tiba datang membuat Leo terperangah. Dia tidak menyangka jika pasukannya akan di serang secepat ini. Dia memang telah mengumpulkan banyak pasukan namun dia tidak memiliki rencana apapun.

“Serang mereka!” Ia memerintahkan pasukannya untuk menyerang pasukan Rouler sementara ia bersembunyi bersama dengan seorang anak buahnya.

Kai melompat ke tengah-tengah dan mengoyak satu orang dengan kuku-kukunya. Kris mengikuti jejaknya dan dengan cepat memukul satu musuh dan memutar kepalanya. Xiumin dan Tao yang baru pertama kali mengalami kejadian seperti ini, terlihat tak pantang mundur karena mereka berdua menguasai ilmu matrial art.

Peperangan terus berjalan dan dengan cepat banyak kepala yang terpisah dari tubuhnya tergeletak di tanah. Sehun muncul dan langsung menyerang makhluk werewolf yang ingin menyerang ayahnya dengan mudah.

Pria itu menoleh ke kiri, kemudian bergerak cepat menghampiri Kai yang sedang memberikan tendangan pada musuhnya. Pria itu kemudian menyiku perut musuhnya hingga ia membungkuk dan memberikan dorongan keras dengan lututnya, menghantam tepat pada keningnya. Dan penyelesaian terakhir, tanpa memberikan waktu pada musuhnya untuk bangun, Kai menindis tubuhnya dan memutar kepalanya sampai putus.

“Dimana Leo?” Sehun menepuk pundaknya.

“Dia bersembunyi. Dia pergi ke belakang batu besar itu.” Kai menunjuk sebuah batu sebesar rumah yang berada tak jauh dari mereka berdiri.

Sehun mengangguk, sebelum ia pergi, Kai lebih dulu menahan lengannya, “Kita pergi bersama.”ucapnya.

Sehun menyetujui permintaan Kai itu. Keduanya memberikan isyarat pada Kris jika mereka akan pergi mencari Leo sehingga seluruh tanggung jawab akan di limpahkan pada Kris. Ia akan memimpin perang dengan para pasukan klan Theiss.

Sementara Tao mulai terbiasa melawan musuhnya. Xiumin berhasil menyelesaikan dua orang werewolf sekaligus dan langsung terkejut begitu melihat siapa musuh selanjutnya.

Berdiri dalam satu garis lurus, dia berjalan pelan menuju kearahnya dengan senyum menyeringai. Sosoknya sama tapi Xiumin tau dia adalah orang yang berbeda. Dia bukan lagi Yixing yang dikenalnya dulu. Sekarang, dia sedang berhadapan dengan Yixing, makhluk pemburu yang tak kenal ampun.

Xiumin tidak bergerak, terus menatap sepasang mata Yixing yang kini bewarna merah. Ironisnya, dua orang yang dulunya menjadi sahabat, kini berdiri berhadapan sebagai seorang musuh

***___***

“Tao!” Kris berteriak memperingatkan Tao karena kewaspadaannya berkurang. Dari arah belakang, dia mendapat pukulan keras di pungungnya. Dia pernah berkelahi tapi ini adalah pertama kalinya ia mendapat sebuah pukulan yang begitu keras, seperti mampu merontokkan tulang-tulangnya.

Tao terdorong ke depan, makhluk werewolf yang dihadapinya sebelumnya menggunakan kesempatan ini untuk memukul wajah pria tinggi itu. Kemudian melompat tinggi, naik ke kedua punggung Tao.

Tao berusaha melepaskannya namun serangan lain datang bertubi-tubi dari belakang. Satu jarski dan dua pemburu, jelas bukan jumlah yang seimbang. Terlebih lagi saat ini posisi Tao benar-benar terpojok.

Ia merasakan jika tangan besar itu mulai memutar batang lehernya. Ia menggertakkan gigi, terus berusaha melepaskan – juga menangkis serangan dari belakang.

Melihat itu, Kris mengulurkan tangannya, menusuk lawannya hingga menembus jantung dan dia bisa merasakan cairan-cairan kental membasahi tangannya. Ia menarik tangannya keluar dan mendorong lawannya dengan keras ke tanah. Secepat mungkin menjangkau tempat Tao dan menolongnya.

Kris melompat tinggi, menendang werewolf yang sedang menggantung diatas bahu Tao hingga ia tersungkur ke tanah. Ada perasaan lega saat cekikan itu terlepas di lehernya dan Tao seketika berdiri, memberi pukulan pada werewolf yang menyerangnya dari belakang tadi.

Tao menggunakan jurus matrial artnya, ia menendang tengkuk kaki werewolf itu hingga ia berlutu ke tanah kemudian menggunakan kaki panjangnya untuk menendang wajahnya. Ia tergeletak, kemudian secepat kilat Tao melompat tinggi, menapakkan kakinya tepat pada leher werewolf itu. Detik berikutnya, kepalanya terlepas.

Kris juga tidak menemukan kesulitan yang berarti dalam menangangi musuhnya karena dia telah berlatih selama bertahun-tahun untuk ini. Dia sudah siap baik tenaga ataupun mental karena ini adalah peperangan keduanya.

***___***

Luhan muncul ke tengah-tengah peperangan. Dia tidak bisa menunggu. Dia tidak bisa membiarkan teman-temannya berjuang sendirian. Tidak perduli jika Sehun akan marah setelah ini, dia hanya ingin membantu. Tujuannya berubah adalah ini.

Dengan cakar dan taring tajam yang ia miliki, serta kebebasannya karena dia adalah makhluk pemburu. Ia dengan mudahnya mengalahkan beberapa musuh sekaligus.

Kehadirannya di tengah-tengah peperangan membuat seluruh anggota klan Rouler dan klan Verdun tersentak. Dia memiliki aroma tubuh yang khas, membuat siapapun bisa langsung menyadari keberadaannya.

Seluruhnya menoleh, bahkan Kris yang berada cukup jauh mampu merasakan keberadaan keturunan terkahir klan Theiss itu.

Kebanyakan dari mereka berpikir jika dia telah mati karena Arthur telah mengarang cerita yang mengatakan jika dia berhasil di bunuh dan tubuhnya telah di bakar hingga jadi abu. Tapi nyatanya? Dia berada di sini!

“Dia masih hidup!” James mendesis dengan tatapan lurus yang mengarah pada pria itu penuh kebencian. Tangannya mengepal disamping tubuh, hendak bergerak menuju kearahnya namun tangan panjang Arthur lebih dulu menghentikannya.

“Dia ada di pihak kita.”bisiknya.

“Omong kosong apa itu? Kau buta? Dia pemburu!”

Arthur menahan James lagi, “Percayalah, dia berada di pihak kita.”

James mengalihkan tatapan tajamnya pada Arthur sambil mengentakkan tangan pria itu. Ia menggeram keras, lalu mencari musuh yang lain.

***___***

Tubuh Xiumin membentur pohon dengan keras, mulutnya menyemburkan darah hitam setelah perutnya mendapatkan tendangan keras berkali-kali. Melihat itu, Yixing tetap tidak puas. Ia bergerak cepat kearah Xiumin dan sudah bersiap untuk memberikan sebuah pukulan. Namun Xiumin sempat menghindar, ia berguling ke samping sehingga pohon yang ia sandari tadi menjadi korban atas pukulan Yixing. Seketika batang pohon itu terkoyak.

“Yixing, aku Xiumin! Kau lupa? Yixing!”

Entah sudah berapa kali Xiumin terus meneriaki sahabatnya itu. Dia tetap seperti tidak mendengar.

“Yixing, aku sahabatmu! Kau mengambil pilihan yang salah!”

Yixing menggeram, menunjukkan taring tajamnya sebagai jawaban.

Sama halnya bagi pria bertubuh mungil itu, dia tidak akan bisa melakukan apapun jika berurusan dengan sahabatnya. Dia memang jahat, tapi dia tetap menjunjung tinggi nilai persahabatan. Dan selama ini, yang dia tau Yixing adalah sahabatnya.

Yang bisa dia lakukan hanya menghindar, dia tidak pernah memberikan perlawanan apapun bahkan ketika Yixing menyerangnya. Ia hanya menghindar, sesekali pasrah saat Yixing tepat sasaran.

Xiumin memegangi perutnya yang terasa mual. Pandangannya perlahan memudar namun ia mengguncang kepalanya, berkali-kali mengatakan pada dirinya jika dia harus tetap bertahan. Dia tidak ingin dibunuh dan membunuh.

“Apa yang kau lakukan?!” Tao mengguncang bahu Xiumin sesaat setelah ia sampai. Begitu ia menyadari keberadaan Yixing, ia langsung memasang sikap siaga. Pria tinggi itu berdiri di depan Xiumin, menyembunyikan tubuh mungilnya di baliknya. Ia menatap Yixing tajam, “Kau bukan sahabatku, aku tidak segan-segan menyerangmu.”desisnya.

Yixing menyeringai, senyumannya seakan meremehkan membuat Tao semakin geram. Ia bergerak cepat ke depan, kearah Tao dan memukul wajahnya. Tao terkejut karena gerakan Yixing begitu cepat, seperti angin.

Tao menepis pukulan kedua yang datang. Balas memberikan tendangan dan menyerang pria berlesung pipi itu. Pertarungan kini imbang karena Tao tidak hanya diam seperti Xiumin tapi ikut melawan.

Di tempatnya, Xiumin memandangi dua orang yang sedang berkelahi itu. Yang satu adalah orang yang dulunya sahabatnya namun berubah menjadi musuh dan yang satunya orang yang yang dulunya musuh kini berubah menjadi sahabatnya.

Sekarang semuanya telah berubah. Bahkan walaupun dia berusaha meyakinkan Yixing, berusaha mengingatkannya tentang siapa dirinya dan bagaimana masa lalu mereka, semuanya sia-sia. Yixing seperti robot yang dikendalikan oleh seseorang. Telinga dan hatinya sudah tertutup rapat, tidak bisa ditembus dengan apapun. Dan disinilah kelemahannya. Tidak perduli bagaimanapun Yixing, dia tidak akan bisa menyakitinya.

Namun, begitu sebuah bayangan hitam bergerak cepat ke belakang Yixing, tak hanya Xiumin namun Tao juga terperangah hebat. Tao melihat kuku-kuku tajam menembus perut Yixing dan membuatnya mengerang kesakitan. Dan berikutnya, secepat hitungan detik, kepalanya terlepas dari tubuhnya.

Tao termundur beberapa langkah ke belakang dengan mata terbelalak sambil menutup mulutnya. Saat tubuh Yixing meluruh, visual seseorang terlihat disana. Dia, dengan tatapan penuh penyesalan di matanya juga napasnya yang terengah, memandang potongan kepala Yixing dengan sorot bersalah. Kemudian, ia mengalihkan tatapannya pada Xiumin yang terlihat lebih shock melihat kejadian itu.

“Maafkan aku, Xiumin.” Pria jangkung yang ternyata adalah Kris itu meminta maaf dengan suara parau. “Maafkan aku.”

TBC

46 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 36)

  1. Sania berkata:

    Oh ini makin keren sumpah! Yixing nya mati ya ampun, ayo cepet lanjut pen tau sehun sama kai yang lawan leo. Semangat!

  2. Hilma berkata:

    Aigooo.. Keren banget.. Daebak!!!
    Pasti sakit banget pas harus ngelawan sahabat sendiri…
    Persahabatan mereka bener2…
    Semoga aja perang cepet berakhir, dan bisa kumpul lagi semuanya…
    Nezt chingu…

  3. ranrin berkata:

    Akhirnya perang terjadi. Ahhh… Semoga semuanya baik-baik saja. Kasihan Lay-nya harus mati. Pasti Kris merasa bersalah banget.

    Makin keren ceitanya! Lanjut, eonni!

  4. alzaraapriliani berkata:

    ahh…keren…sehnnyabelom nemuin si leo ? artur akhirnya percaya ama luhan.semoga persahabatan mereka berakhir dengan happy ending..
    fighting thour…
    ff lainnya lanjutin ya..hehe autumn , the lord of legend , daddy best friend…hihihi kangen semua ff itu.
    keep writing.

  5. osehn96 berkata:

    akhirnya peraang yg ditunggu muncul juga tapi please knpa tbc nya disituuuuuu T.T

    luhan akhirnya ikut perang,. Iya lah dia gak mungkin bisa tenang sahabat kesayangan berjuang ngelindungin dia. Semoga mereka bisa seperti dulu lagi ya :’)

    aduh lay terbunuuh, huhuhu padahal xiumin mau bawa kembali lay buat jd sahabat lagi :’).. Okeeee di tungguuu yaaah

  6. irnacho berkata:

    kris ngebunuh yixing? ya ampun
    ku pikir yg bunuh yixing salah satu pasukan rouler yg lain. ga kebayang setelah ini kira2 xiumin bakal marah ga ya sama dia? karena salah satu tujuan xiumin ikut berubah kan buat bawa yixing balik

  7. desy berkata:

    Uwaaaaa~~~~ aku sempet mikir luhan yang bunuh yixing,ternyata kris.
    Daebak!! Jinja daebak!!
    Aku terus nunggu kelanjutannya kok,author Fighting!!!

  8. Shofalina Han berkata:

    kenapa persahabatan kaya gini cuma ada di kehidupan khayalan yah?
    persahabatan mereka terlihat nyata..
    huaaa jadi iri u.u

    next thorrr…
    FF nya keren….

  9. Annisa Icha berkata:

    Kirain Luhan, ternyata Kris.
    Xiumin setia sama sahabat. Semoga Luhan benar-benar di pihak klan Rouler.
    Chapter ini bikin dahi ngerut hehehe, serius bacanya…
    Ditunggu lanjutannya…

  10. Dyr berkata:

    Yey akhirnya perang. Daebak!
    Kris ngebunuh yixing? aku pikir luhan yg ngebunuh yixing, hehe..
    Ditunggu next chapternya..
    Oh ya, ff daddy’s best friend sama ff the lords of legend dilanjutin plis, kangen bgt sama dua ff itu.
    Jangan bosen buat bikin ff exo brothership ya. Fighting!

  11. shinyeonrim berkata:

    JJang! Udah perang! #ambilpopcorn
    Ohmija eonnie,kata-katanya dalam dan penuh makna.🙂
    Persahabatan itu memang tidak bisa tergantikan.
    perasaan ingin saling melindungi dan tidak menyakiti
    aku menyimpan semua pesan dari FF ini dari chap pertama hingga chap ini.
    Ohmija eonnie, jeongmal ghamsahamnida udah kasih ilmu arti persahabatan sejati ini

  12. wikapratiwi8wp berkata:

    Aku tahu ide ini gak gampang kan Mija? Aigoo…keren banget sumpah…serius deh…
    Tiap kali nungguin update.an The Wolf and not The Beauty itu rasanyaa lamaaa banget… Tapi, tahu sihh…pasti mikirnya dan milih kata2nya juga gak gampang hehehe
    Sehun, Kai, Luhan dan Leo? Gimana? Mereka belum ada kabar perangnya? Ditungguin ya Mija…fighting,….🙂😀

  13. Nuraya berkata:

    EON…… KEREN BANGEEETT… SUMPAH!!! ><
    ini FF kesukaanku eon, eonni pandai bnget buat FF nya, buat novel aja eon sekalian pasti laris manis dipasaran😛
    ff lainnya tolong post juga donk… yg Precious Metals sama We Are One! We Are EXO!
    penasaran banget ama kelanjutannya, Tolong yah eon..😀
    Fighting untuk kelanjutannya😀

  14. Hanna berkata:

    akhirnya peraaang.. akhirnya Arthur percaya sama Luhan n smoga Luhan gak kepengaruh Leo lg ntar..
    Oh Luhan, Kris ngebunuh Yixing, semoga Xiumin gak ngamuk n nyerang balik Kris krna utk xiumin bagaimanapun Yixing dia ttp sahabat n gak bisa nyaitin Yiixng..
    ff nya makin keren thor.. smoga ntar Happy ending walopun Chen sama Yixing disini udah mati..
    Thank udah update Oh Mija Authornim… ^^

  15. NIZA berkata:

    ya ampun knapa hrus mati sihhhh knapa yixing gk sdar… skrang udahhh 2 yg mti ckup itu aja dehhh please
    d tnggu klnjutan.y hwaiting !!!!

  16. Nuri_oktaviyani berkata:

    yah kok TBC sih padahal lagi seru banget cerita nya😦
    kasihan yixing mati semoga pasukan klan theis dapat dikalahkan dan sehun dkk selamat semua
    ditunggu kelanjuta ceritanya ya author

  17. Nanako gogatsu berkata:

    Yaaaa… Akhirnya perang dimulai…
    Dan bentar lagi bakal end,,
    heemmm makin seru dah ff.a semangat buat mija eonni.. Fighty ^^ 9

  18. Nanako gogatsu berkata:

    Yaaaa… Akhirnya perang dimulai…
    Dan bentar lagi bakal end,,
    heemmm makin seru dah ff.a semangat buat mija eonni.. Fighty ^^ 9😀

  19. NANA UCHIHA berkata:

    Campur aduk rasanya baca ff ini, lumayan kilat nih postingnya, apa aku yang ketinggalan ya? hehe jadi makin penasaran gimana akhirnya mereka. Next thor , semangaaattt!

  20. Ramona Putri berkata:

    Setiap chapter selalu bagus . Gapernah gak bagus .
    Semoga gada yg kenapa napa, semua nya baik baik aja ..

  21. ramona putri berkata:

    Luhan berubah dan akhirnya ikut perang .
    Semoga gada yg terluka semoga semuanya baik baik aja

    Daebakkkk

  22. Oh Min Joo berkata:

    Akhirnya perang dimulai !!😄
    Ini yang gua tunggu, hihihi. Makin tambah chapter, makin menegangkan D:
    Gua ga sabar ini cepetan tamat abis ini udah 36 chap :3 btw, ga keriting apa tu tangan ngetik :v
    Ya udah, gua pokoknya trus pantengin ini FF, krn gua udh ngikutin dr awal.

    Nextttttt, jangan lama!!😄
    JANGAN LUPAKAN THE LORDS OF LEGEND!!
    NEXTTTT PLEASEEE!!!! GUA UDAH NUNGGU LAMA BANGET ITU FF!!
    JANGAN DI LUPAKAN ITU FF FAVORIT GUA !😥

    Udah segitu aja, jng lupa next the lords of legend!

  23. Yati berkata:

    Huh ternyata Kris, kirain Luhan…
    Lanjut thor,,, kasihan Lay-nya,,, sehun-kai udh nemuin Leo blm ya… Update kilat ya thor?

  24. siriustar berkata:

    Oh kasian bgt xiumin kehilangan yixing T.T ini part bikim deg-degan bgt ditunggu next part….
    Sehun jangan cengeng dong kan bikin sedih liatnya

  25. Jung Han Ni berkata:

    lay mati?! aku tadi sempet ngira kalo yg bunuh lay itu luhan. wah kasian xiumin padahal dia udah brusaha buat ga ngelawan lay..
    duhh aku terharu pas baca percakapan antara sehun sama luhan yg pas di bangunan kosong, sedih T__T
    keep writing eon!

  26. Puti Hilma berkata:

    Aaaaah!!! Ya ampun keren bgt!!! DAEBAK!

    Akhirnya perangnya dimulai juga!
    Sampai deg-degan bacanya.
    Lanjutannya ditunggu eonni…. Fighting! ^o^

  27. mongochi*hae berkata:

    ommo….nasib yixing brakhir dtangan kris😥

    hn..ternyta meski keras sikap daddy sehun tp diam2 dia percaya dg ap yg sehun katakan..luhan dpihak mereka
    tp bgmna dg leo yg mg.hindar ?
    mgkinkh mereka akn menang..
    i hope it

  28. Sehun'Bee berkata:

    Kenapa ya, tiap kali scene HunHan aku baperr-,-

    terus ini lagi seru-serungya perang malah TBC… Mana akhirnya begitu, Yixing …. Ah kehabisan kata-kata… Sekarang yg jadi pertanyaannya, gimana ya perasaan Xiumin? Dia berubah jadi werewolf kan karena pengen bawa Yixing balik…

    Aku next,

    Sehun’Bee

  29. Kusuma berkata:

    Yaaakkkk!!! Lay mati??? Gimana perasaan Xiumin??? gimana jadi nya klo lay mati di tangan kris dan Xiumin melihatnya secara langsung??? apakah Xiumin akan kecewa dan marah sama kris? mereka nanti nya kagak ribut kan??😥

    Duhhh.. tuh si leo ngumpet kagak nyusun rencana jahat kan??? takut nya diam” ada rencana jahat yang ia susun lalu kai dan sehun terjebak dalam rencana nya..?? Semoga tidak terjadi…😥

    Author eonnie.. mija eonnie kau is the best bikin FF fantasy, benar-benar feel nya kentara kerasa banget.. Neomu.. DAEBAKKK! (y)🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s