FF : GROWL Chap. 16

Growl

Tittle              : Growl

Author            : Ohmija

Cast                : EXO and Park Yoora

Genre              : Action, Friendship, Family, Romance

Langkah Sehun di hadang oleh dua orang ketika dalam perjalanan menuju rumahnya. Ia menatap dua orang itu sambil menghela napas.

“Kalian menungguku disini?”tanyanya dengan nada malas.

“Kau berhutang sebuah penjelasan pada kami.” Dua orang yang ternyata Tao dan Chanyeol itu menatap Sehun menuntut penjelasan.

Sehun mendesah, “Ku bilang, aku akan menjelaskannya nanti.”

“Kau harus menjelaskannya sekarang!”

Chanyeol dan Tao menarik tubuh Sehun dan mendorongnya masuk ke dalam mobil secara paksa. Pria tinggi itu mengaduh karena tanpa sengaja kebalanya terbentur sesuatu.

“Kau mau membunuhku?!”ketusnya meneriaki Tao dan Chanyeol yang bersikap seolah tidak bersalah.

Chanyeol menginjak pedal gas, mengarahkan mobilnya ke suatu tempat. Sebuah tempat yang menjadi favorit Sehun, kedai bubble tea di dekat sekolah mereka.

Ketiganya duduk bersama di sebuah tempat yang berada di sudut, agar tidak menarik perhatian orang karena sebagian besar pengunjung tempat ini sangat mengenal ketiganya.

“Jadi bagaimana kau bisa mendapatkan uang itu?” Tao membuka suara lebih dulu. “Kau tidak merampok atau mencuri, kan?”

“Apa kau pikir aku seburuk itu?” Sehun mendengus.

“Lalu bagaimana caranya?”

“Aku tidak bisa memberitahu kalian sekarang. Itu hal yang harus aku rahasiakan.” Sehun mengaduk-aduk chocolate bubble tea-nya dengan sedotan.

“Kenapa? Kau bukan agen rahasia yang harus merahasiakan sesuatu.”

Ucapan Chanyeol sontak membuat Sehun terkejut, air mukanya seketika berubah namun buru-buru ia menormalkan ekspresinya lagi.

“Jadi benar?!” Tao memekik tak percaya.

“Apa maksudmu?” suara Sehun merendah, ia memalingkan pandangannya kearah lain.

“Semua itu pasti ada hubungannya dengan yang dikatakan Chanyeol tadi, kan?” Tao bertanya tegas. “Jika tidak, kau tidak mungkin memalingkan wajahmu!”

Sehun menghela napas panjang, ia menatap Tao frustasi, “Tao… sudahlah…”

“Jika kau tidak mengatakannya, aku akan mencari tahu sendiri.”balas Tao cepat, ia menatap Sehun lurus-lurus.

Kenapa dia tidak bisa berbohong? Dia ingin mengatakannya tapi dia sudah berjanji untuk merahasiakannya. Lagipula, ini adalah masalahnya. Dia tidak ingin teman-temannya terlibat.

“Jika kau tidak mengatakannya, aku terpaksa memberi tahu Luhan tentang Dongbin.” ulang Tao lagi, kali ini membuat Sehun terkejut.

“Kau mengancamku?!” Sehun berdesis, rahangnya mengatup mulai kesal.

“Hey… Hey… apa-apaan kalian?” Chanyeol buru-buru menengahi sebelum pertengkaran keduanya berlanjut besar. Ia menatap kedua sahabatnya yang saling menatap kesal itu dengan helaan napas. “Oh Sehun, kau benar-benar tidak mau membicarakannya dengan kami?” Chanyeol bertanya sekali lagi dengan nada pelan. “Jika kau tidak mau, kami tidak akan memaksamu lagi. Tapi, tolong jangan tempatkan dirimu di barisan paling depan saat kami punya masalah.” Sehun mengalihkan tatapannya pada Chanyeol. “Saat kau bersikeras ingin menyelesaikan masalahmu seorang diri tanpa melibatkan kami, maka biarkan kami menyelesaikan masalah kami sendiri. Kau tidak perlu ikut campur dan lupakan prinsip kita yang mengatakan jika kita tidak akan meninggalkan teman.” Chanyeol berkata dengan nada pelan namun terdengar tajam di telinga Sehun.

Ia tertegun, menghela napas panjang karena hal ini benar-benar membuatnya gila.

“Suho memberikan uang itu padaku.” ucap Sehun akhirnya. “Dia memberikanku uang itu dan menawarkan sebuah pekerjaan.”lanjutnya lagi. “Dia adalah seorang agen FBI yang menyamar untuk menyelidiki sebuah kasus. Dan kasus itu, berkaitan dengan ayah Kyungsoo.”

“Kyungsoo?!” Chanyeol berseru kaget.

Sehun mengangguk, “Dia masih belum mengetahui dengan pasti apa ayah Kyungsoo benar-benar terlibat atau tidak jadi kami akan menyelidikinya.”

“Jadi apa pekerjaanmu?”

Sehun menatap Chanyeol lurus, “Seperti katamu, aku bergabung dengannya menjadi seorang agen.”

***___***

Akhirnya Sehun menceritakan semuanya pada Tao dan Chanyeol. Tentang siapa Suho dan apa tujuannya datang ke Korea. Serta tentang kasus yang terjadi di tahun 2000 dan tahun 2008.

Mendengar penjelasan Sehun yang terdengar sedikit gila, Tao dan Chanyeol tidak bisa menyembunyikan rasa terperangah mereka. Keduanya ternganga lebar mendengar cerita Sehun yang terdengar sangat rumit.

Kasus tahun 2000 dan 2008. Kasus yang ditutup namun Suho bersikeras untuk menyelikinya seorang diri. Dia juga ingin membangun organisasi ayahnya kembali yang bernama NSA dan merekrut Sehun sebagai anggota pertama.

Baiklah, ini memang konyol karena semua cerita itu hanya pernah mereka dengar lewat kartun Detective Conan. Tapi, uang tiga juta won itu adalah bukti nyata jika pekerjaan Sehun benar-benar ada dan dia akan melakukannya setelah urusannya dengan Dongbin selesai.

Dia tidak menampik jika dia memang sedang membutuhkan uang, juga dua bulan lagi ibu Luhan akan menjalani terapi lain untuk penyakitnya. Dia harus melakukan pekerjaan yang menghasilkan banyak uang agar dia bisa membayar biaya terapi.

“Jadi kau akan menyusup ke tempat-tempat yang di curigai menyimpan berkas kasus itu?” Tao menelan ludah susah payah.

Sehun mengangguk lemas, “Aku tidak tau jika pada akhirnya aku menggunakan keahlianku menyusup ke ruang guru dalam skala yang besar.” ia menghela napas. “Tapi kau akan tetap melakukannya.”

“Bagaimana bisa kau menyusup ke tempat-tempat seperti itu dalam kondisi seperti ini?” Chanyeol menatap sahabatnya khawatir. “Kau bisa tertangkap dengan cepat.”

“Suho akan memberikanku pengaman. Kalian tenang saja.”

“Sehun–”

“Aku sudah menceritakannya.” ia memotong ucapan Tao cepat. “Tolong jangan bertanya apapun lagi dan rahasiakan ini.”

Keduanya terdiam. Mereka menatap Sehun dengan tatapan iba. Anak ini, dia selalu saja memikirkan kepentingan orang lain sebelum kepentingannya sendiri. Selalu saja memilih untuk merasakan rasa sakit agar orang yang dia sayang bisa bahagia.

Dia memang terlihat menakutkan saat sedang berkelahi, tapi tidak ada yang tau jika pria ini sebenarnya memiliki sisi yang sangat lembut. Bahkan membuat Tao dan Chanyeol tidak bisa meninggalkannya sendirian.

***___***

“Apa yang akan kau lakukan?” Kai mencekal lengan Chen yang bergegas pergi. “Jangan gila!”

Chen menepis cekalan Kai, menatapnya lurus-lurus. “Ada sesuatu hal yang harus aku ketahui.”

“Jangan ikut campur, Jongdae!” bentak Kai. “Jangan ikut campur masalah mereka. Masalahnya dan Dongbin telah selesai jadi kau tidak perlu memikirkan apapun lagi!”

“Justru masalah ini adalah urusanku sekarang, Kai.”

Kai menghembuskan napas keras, “Kenapa kau tidak pernah mendengarkan ucapanku, hah?!”teriaknya di depan wajah sahabatnya itu. “Apa kau tidak dengar dengan apa yang dia katakan tadi?! Dia akan melakukan sesuatu yang berbahaya setelah menyelesaikan urusan dengan Dongbin! Kenapa kau selalu memikirkannya? Apa yang sebenarnya sudah terjadi padamu?!”

“Bukan dia!” nada suara Chen tak kalah meninggi. “Karena orang yang memberikannya uang sebesar tiga juta won itu adalah kakakku!” ia berkata dengan jelas membuat Kai seketika terperangah. “Dia adalah kakakku yang dititipkan oleh orang tuaku di panti asuhan! Dia adalah kakakku yang meninggalkanku ke Amerika dan hidup dengan tenang disana! Kau dengar?!”

Chen menumpahkan seluruh kesesakkan di dadanya pada pria tinggi yang kini terdiam di depannya. Sebisa mungkin menahan air matanya agar tidak merembes keluar.

Setelah tanpa sengaja mendengar obrolan Sehun dan teman-temannya tadi, luka lama itu kini kembali terbuka. Sesak itu dirasakannya serta seluruh amarah yang selalu ia pendam selama ini.

Chen masuk ke dalam mobil dan menutup pintunya dengan bantingan keras. Kemudian menginjak pedal gas dan meninggalkan Kai yang masih berdiri mematung di depan kedai.

“Kakaknya?”

***___***

Chen menepikan mobilnya di depan gedung SMU Daejeon. Saat murid-murid menghambur keluar, seseorang yang sedang di tunggunya muncul tak lama kemudian. Seseorang yang sedang memakai seragam sekolah untuk menutupi identitasnya yang sebenarnya.

Chen melompat keluar dari mobil, membuat orang yang ditunggunya itu seketika menghentikan langkahnya saat melihat sosok Chen sudah berdiri di depannya.

“Masuklah. Ada yang ingin ku bicarakan denganmu.”

***___***

Ada hal serius yang ingin di sampaikan oleh Chen pada kakak kandungnya sehingga ia membawanya ke suatu tempat. Di sebuah taman yang terletak di pinggiran kota, taman kecil yang jarang di kunjungi oleh orang lain karena jaraknya begitu jauh dari pusat kota Seoul.

Suho mengikuti langkah Chen dan menjatuhkan diri di sebuah kursi. Dia sama sekali tidak mengerti kenapa tiba-tiba Chen menjemputnya dan membawanya pergi. Sepanjang perjalanan, dia sama sekali tidak merespon apapun ucapan Suho.

Chen terdiam sejenak, tatapannya terus mengarah ke depan, kearah sebuah sungai kecil, “Kenapa kau kembali ke sekolah?” hingga akhirnya ia bersuara.

Suho menoleh, menatap sisi wajahnya bingung, “Apa?”

“Kenapa kau memakai seragam dan kembali ke sekolah?” tanyanya sekali lagi. “Apa tujuanmu sebenarnya?”

Suho terkejut mendengar pertanyaan Chen barusan. Ia merasa seperti di tembak tepat di dadanya. Pertanyaan itu adalah jenis tanya yang tidak bisa dia jawab.

“Jongdae aku–” Ucapan Suho tersendat. Suaranya tersangkut di pangkal tenggorokan karena dia tidak menemukan alasan yang tepat.

“Apa pekerjaanmu?” Chen memburu dengan pertanyaan lagi. “Kenapa kau menyamar sebagai siswa SMU?”

Chen menatap Suho lurus-lurus. Suho seakan terkunci, bahkan dia tidak bisa mengalihkan pandangannya karena saat ini Chen sedang menatapnya dengan tatapan menuntut. Apa yang harus dia katakan? Dia tidak mungkin mengatakan hal yang sebenarnya.

“Ada banyak hal yang terjadi saat kita berpisah, Jongdae.” Akhirnya Suho berseru pelan. “Aku memiliki sesuatu yang tak bisa aku katakan.”

“Kenapa kau melibatkan Sehun?” Chen benar-benar bersikap tidak perduli. “Kenapa kau melibatkannya dalam masalahmu?”

Detik itu juga Suho membeku, matanya melebar setelah mendengar ucapan Chen barusan. Darimana dia tau tentangnya dan Sehun?

“Sehun yang memberitahumu?” ia menelan ludah susah payah. “Dia mengatakan itu padamu?”

“Kau tau dia adalah musuhku. Dia tidak mungkin mengatakannya.”jawab Chen tenang.

“Lalu bagaimana kau tau?”

“Apa itu penting?”sengit Chen. “Aku bertanya padamu kenapa kau melibatkan Sehun?!” nada suaranya nyaris menekan, terselip kekesalan di baliknya.

“Kenapa? Bukankah dia adalah musuhmu? Kenapa kau perduli?”

Chen tersenyum kecut, ia mulai marah karena ucapan Suho seakan tidak mengerti apa maksud dari ucapannya. Seakan menganggap pertanyaannya adalah hal yang sepele.

“Kau tau, bahkan musuhku bersedia mengorbankan dirinya. Bahkan musuhku bersedia kembali dan menolongku saat aku terjatuh.”ucapnya tandas namun sarat keputusasaan.

Kemudian ia menatap Suho dengan tatapan teduh, “Tolong jangan membebani hidupnya lagi. Hanya ini yang bisa ku lakukan untuknya.”

***___***

Chanyeol dan Tao menghampiri Sehun yang sudah menunggu mereka di halte yang tak jauh dari rumah mereka. Dia belum berani kembali ke rumah karena tidak ingin bertemu Luhan untuk beberapa saat. Jika bertemu pria itu, pertahannya akan goyah.

Mobil Chanyeol berhenti tepat di depan Sehun, pria bertubuh tinggi itu lantas beranjak dan masuk ke dalam mobil.

“Apa Yoora noona bertanya sesuatu?”

Chanyeol menggeleng, “Dia sudah berangkat kerja.”

“Lalu Luhan?”

“Dia sudah pulang ke rumahnya, Kyungsoo menemaninya disana.”

“Baguslah. Kau tidak lupa bawa uangnya, kan?”

“Tentu saja tidak.” Chanyeol menggeleng lagi.

“Apapun yang terjadi, jangan terpancing emosi.” Tao memperingatkan sahabatnya itu. “Jika kau berkelahi lagi, punggungmu akan rontok.”

“Aku tau.” Sehun mengangguk patuh. “Aku hanya ingin memberikan uangnya lalu menghampiri Suho.”

***___***

Kai benar-benar gelisah. Sudah berkali-kali ia mencoba tidur namun usahanya selalu gagal. Sudah berusaha keras menampik kekhawatirannya namun pada akhinya dia tetap khawatir jika terjadi sesuatu.

Akhirnya ia duduk sambil menggerutu kesal, terus memaki pria yang bernama Oh Sehun itu karena sudah mengacaukan tidurnya malam ini. Ia meraih ponselnya dan mengontak Lay.

“Kenapa?” tak lama Lay menjawab telepon.

“Dimana kau?”

“Di rumah, aku sedang main game. Jangan menggangguku.”

“Temui aku sekarang.”

“Apa?”

“Aku akan mengirimkan alamatnya, jangan lupa bawa Baekhyun bersamamu.”

***___***

Chen sudah berada di arena balap sejak lima belas menit lalu. Ia menyembunyikan mobilnya di tempat yang tertutup oleh pohon sehingga tidak ada yang mengetahui keberadaannya.

Dongbin dan teman-temannya sudah berada diantara kerumunan orang-orang yang memiliki hobi balap mobil.

Sebenarnya ironis, dia juga memiliki hobi itu bahkan menjadikannya sebagai caranya mendapatkan uang. Tapi sekarang, dia belum bisa menampakkan dirinya disana.

Tak lama, sebuah mobil yang di kenal betul oleh Chen melewatinya, menuju arena balap. Chen seketika melompat keluar dari mobil dan berjalan mendekati arena balap untuk memastikan jika itu benar-benar dia.

Tubuh menjulangnya keluar, membuat semua orang seketika terperangah. Dia, bersama dua orang sahabatnya dengan santai memarkirkan mobilnya di tengah-tengah, seperti pusat perhatian.

Dengan sikap yang selalu santai, dia melemparkan tas ransel kearah Dongbin yang ditangkap langsung oleh anak pejabat itu.

“Uangmu, aku kembalikan.”ucapnya dengan senyum. “Aku mengembalikan tiga juta won tanpa mengambil sepeserpun walaupun kau tau, kau sebenarnya harus menanggung biaya rumah sakitku.” pria itu tanpa rasa takut, duduk di kap mobilnya sambil memandang Dongbin. “Lain kali, kirim pasukan setidaknya 1000 orang untuk melumpuhkanku. Pasukanmu bahkan terlalu mudah untukku.”

Dongbin menatap Sehun dengan rahang mengeras. Amarahnya menggurak, dia benar-benar kesal terhadap pria angkuh ini. Dia bahkan bisa tersenyum, bersikap seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Tangan Dongbin mengepal, ia nyaris mencengkram kerah baju Sehun jika Chanyeol tidak segera menepis tangannya. Pria tinggi itu berdiri di samping sahabatnya dengan kedua tangan terlipat di depan dada. Seperti seorang bodyguard yang akan menjaga tuannya. Di samping kiri, Tao juga melakukan hal yang sama.

“Dia sudah mengembalikan uangmu.”seru Chanyeol. “Kau mau apa lagi? Adu balap? Atau berkelahi?”tawar pria itu. “Kau tau kau tidak pandai dalam dua hal itu.” Ucapannya membuat Sehun dan Tao tersenyum.

Dongbin semakin geram. Ia memerintahkan teman-temannya yang selalu siap dengan senjata – kayu dan balok – untuk menyerang Sehun. Namun, ketika mereka mulai bergerak. Tiba-tiba dua buah mobil muncul, sedangkan di belakangnya beberapa motor mengikuti. Dua mobil itu berhenti tepat di sisi kanan mobil Chanyeol, membuat semua orang menoleh.

Kai, Lay dan Baekhyun keluar dari mobil membuat semua orang, termasuk Chanyeol, Tao dan Sehun juga Chen yang hanya menatap dari jauh terperangah hebat. Dia bahkan membawa pasukan yang banyak lengkap dengan senjata perang mereka.

Kai menjentik koreknya, membakar rokok yang terselip di bibirnya. Dengan santai berjalan ke depan, berdiri disamping Tao.

“Apa akan ada pesta disini?” Ia melirik orang-orag Dongbin yang memegang kayu dan balok. “Bolehkah aku bergabung? Kebetulan aku membawa orang yang banyak.” Ia menunjuk pasukan bermotornya dengan kepala. “Pestanya akan jadi meriah jika kita rayakan bersama-sama.”

Seketika wajah Dongbin memucat, “Siapa kau?!”

“Aku?” Kai tersenyum menyeringai. “Aku adalah teman dari seseorang yang mobilnya ingin kau rebut, kau ingat?”

“Chen?”tebaknya takut.

“Ternyata kau pintar juga.” Ia menganggukkan kepalanya, bersikap seolah kagum pada tebakan Dongbin. “Jadi kita harus mulai darimana?” Pria berkulit gelap itu melempar rokoknya, sambil memasukkan kedua tangan di saku celana, ia menatap Dongbin.

Dongbin membeku. Pasukannya jelas kalah jumlah dengan pasukan yang dibawa oleh Kai. Dia tidak mungkin menang.

“Ayo pergi.”perintahnya pelan pada teman-temannya kemudian masuk ke dalam mobil, memilih untuk meniggalkan tempat itu.

Kai juga memerintahkan teman-temannya untuk pergi karena ternyata perang itu tidak di mulai.

Keadaan menjadi sedikit canggung dimana teman-teman Sehun dan teman-teman Kai masih menyimpan dendam di hati masing-masing. Antara Tao dan Lay juga Baekhyun dan Chanyeol. Mereka berempat saling pandang musuh masing-masing dengan tatapan tajam.

“Kau lihat Jongdae? Ah… maksudku Chen.” Kai menghampiri Sehun seakan mereka adalah teman baik.

Sehun menatapnya dingin, “Bukankah dia temanmu? Kenapa kau bertanya pada musuhnya?”

“Karena dia bilang dia akan kesini.”

“Aku tidak akan mengucapkan terima kasih karena aku tidak pernah memintamu untuk datang.”sengit Sehun.

“Aku juga tidak berniat membantumu.”

Enggan berkelahi, akhirnya Sehun berdiri dari duduknya lalu masuk ke dalam mobil. Tao dan Chanyeol juga mengikuti dan tak lama mereka pergi meninggalkan tempat itu.

“Jadi kau menyuruh kita kemari untuk ini?”dengus Baekhyun sedikit kesal, dia pikir, akan ada pertarungan dengan Sehun dan teman-temannya. Namun mereka justru berada di pihak yang sama.

“Kau tau, membenci seseorang dalam waktu yang lama akan memperpendek hidupmu.”ucapnya sambil menghusap kepala Baekhyun seperti anak anjing. “Dengarkan perkataan hyung, oke?”

“Brengsek, aku lebih tua darimu!”

***___***

Sehun meminta Chanyeol untuk menurunkannya di sebuah cafe dimana Suho sudah menunggunya sejak beberapa saat lalu. Mereka akan mendiskusikan tentang pekerjaan pertama Sehun dan menentukan tempat pertama yang akan mereka selidiki.

Menurunkan kaca mobil, Chanyeol menatap sahabatnya itu khawatir, “Kau yakin akan baik-baik saja?”tanyanya.

Sehun mengangguk mantap, “Aku yakin. Aku akan pergi ke sekolah besok, sampai jumpa.”

Pria itu menghilang ke dalam cafe sedangkan Tao dan Chanyeol masih menunggunya di depan dengan rasa khawatir. Keadaannya belum pulih, bagaimana jika punggungnya bertambah parah?

Hingga akhirnya Chanyeol menghela napas panjang. “Tao, kau memikirkan apa yang aku pikirkan kan?”

***___***

Suho terlihat sudah memesan segelas kopi saat Sehun datang dan langsung menjatuhkan diri di depan pria itu. Tidak seperti biasanya, pria itu terlihat sangat serius.

“Ada apa?”tanya Sehun.

“Apa yang kau katakan pada Jongdae?”

“Ha?” Sehun mengerutkan keningnya.

“Jangan berpura-pura tidak tau!”

“Apa maksudmu? Aku bahkan tidak bertemu dengannya hari ini.”

“Lalu bagaimana dia bisa mengetahui identitasku?! Juga rencana kita!”

“Apa?!” Sehun terperangah. “Dia mengetahuinya?!”

“Apa yang kau katakan padanya?!” suara Sudo meninggi. “Kau tau dia adalah adikku lalu kenapa kau katakan semuanya padanya?!”

“Aku tidak mengatakan apapun!” tandas Sehun. “Aku tidak bertemu dengannya hari ini!” Pria itu terpancing emosi.

“Aku mengetahuinya sendiri.” Tiba-tiba sebuah suara terdengar, keduanya menoleh dan seketika terbelalak saat melihat Chen muncul. “Aku mengetahuinya sendiri.”ulangnya lagi.

“Jongdae… kau…”

“Sudah ku pikirkan baik-baik jadi ku putuskan untuk bergabung.”serunya, lagi-lagi bisa membuat Suho dan Sehun terperangah.

“Apa yang kau katakan?!”

“Aku bergabung dengan timmu.”jelas Chen.

“Jongdae, ini bukan hal main-main.”

“Kalau begitu libatkan kami juga.” Dan suara lain terdengar. Dua orang yang muncul itu tidak gagal membuat Sehun untuk yang kesekian kalinya terperangah. “Kami sudah mendengarnya. Aku adalah ahli otomotif dan dia ahli kungfu, aku pikir kami akan berguna.”

“Chanyeol… Tao… Apa yang kalian lakukan?!”

“Wah… Wah… Bagaimana ini? Aku juga sudah mendengarnya dan sudah memberitahu kedua temanku. Sepertinya kami juga harus ikut terlibat.”

Kai, Baekhyun dan Lay muncul terakhir kali. Bergabung bersama yang lain. Suho menatap Sehun dengan tatapan tajam, dia sudah mengatakan untuk tidak membocorkan hal ini pada siapapun.

Sehun meringis, “Aku hanya memberitahu mereka berdua. Sungguh.” ia menunjuk Tao dan Chanyeol. Kemudian, ia mendekati dua sahabatnya itu. “Apa yang kalian lakukan? Ayo pulang! Pulang!”bisiknya namun Chanyeol dan Tao mengabaikannya.

“Aku cukup ahli dalam hal bela diri, dan dia ahli dalam hal otomotif.” Kai menunjuk Baekhyun. “Dan jika kau butuh seseorang yang pandai seperti hacker, kau harus menggunakannya.” Ia menunjuk Lay dengan senyum bangga. “Bagaimana? Apa kami di terima? Aku pikir dua temanku juga membutuhkan uang.”

TBC

40 thoughts on “FF : GROWL Chap. 16

  1. Annisa Icha berkata:

    FF nya kak Oh Mi Ja selalu keren!
    Kaget waktu tau yang lain mau ikut gabung. Sebentar lagi mereka bakalan jadi sahabat. Suho pasti nerima mereka, kan? Suho kan butuh banyak anggota, nggak mungkin kalau cuma ngandalin Sehun. Aku gak bisa bayangin gimana ekspresi Sehun saat itu, antara bingung dan terpojokkan! Itu Kai sama Baekhyun lucu deh!
    Ditunggu kelanjutannya, semoga bisa cepat ya… hehehe…

  2. laychen berkata:

    Aseeekkkkkk !! Jadi boyband ajaa gih lol😄
    bagus suho semuaaa pada mau join apa karena uang atau gmna yg oenting ini mah bakalan sukses tp apa kabar kwang setelah tau yaa ???

  3. CheesyByun berkata:

    aduh itu baca dialog kai yang ngelus kpala baekhyun hahahahaha sumpah aku ketawa😀
    bisa” nyaa authornim bkin dialog yg kek begitu.. wkwkwkwk

    yeiiiyyyy akhirnya.. setelah sekian lama.. ini moment ug paling ditunggu”…
    mereka bergabung menjadi satu😀
    wkwkwkwkwk ayo lanjut ayo… !!!!!!!😀

  4. ajengaryaa berkata:

    Wow, akhirnya mereka bergabung 😊
    Ini nih, moment yg ditunggu tunggu.

    Mereka gabung karena uang apa gimana nih ?
    FF buatan eonni selalu keren 😍
    NEXT NEXT NEXT
    ff yg lain dilanjut ya eonni 😁

  5. wikapratiwi8wp berkata:

    Mijaa…gue suka gue suka… Growl ini luar biasa..hhmmm seneng deh bacanya…hahaha
    akhirnya….mereka kumpul lagi…huaaaa gak tahu kenapa kangen banget sama mereka kumpul2 gini…hhmmm…lanjutin ya Mija…gue tunggu serius dehhh…🙂😀 Fighting Mija…

  6. asahi berkata:

    akhh.. keren keren!!
    semuanya pada Bantu suho tinggal Kris sama xiumin haha luhan Dan kyungsoo tinggal nyusul
    tingkahnya Kai sesuatu bgt!!
    d tunggu next chapternya!!🙂

  7. HunHo_suho berkata:

    GOOOOOOOOOOOOLLLLLLLLLLLLLLLLL…………
    Yeah kamu terbaik Kak Mija. Entahlah saya mau bicara apa lagi. Itu semua tak bisa terucapkan #GayamuLagi -_- kak gimana kamu bisa punya otak encer kayak es krim gitu??? #LOL . Itu yakin deh si suho pasti nerima mereka semua. KAGET KAGET KAGET !!!! Sumpah thor mereka yakin mau gabung?? Itu gk bisa kebayang ekspresi sehun yg nyuruh chanyeol sama tao pulang. Pasti lucu banget. Trus yakin deh suho syok banget banyak yg mau gabung !!! Keren dan kamu benar benar keren kak !!!!!!!!
    Ff kamu yg lain di tunggu juga kak. Autumn sama the lords of legend kapan ngambang nya thor? Udh bulukan nunggu nya -_-
    Mija eonni TERCINTA ♥♥♥ .. LOVE YOU POOLL 😘😘😘😘😘😘

  8. Jung Han Ni berkata:

    sehun lucu pas ngusir chanyeol tao dari cafe😀 brarti diantara mereka berempat cuma luhan yg ga terlibat sama agen rahasia itu, ceritanya makin seru eon
    keep writing!

  9. STROBYUN berkata:

    astaga..it si kai knp elus pala” my byun….ngakak

    akhirx msalah sma dongbin slsai tp bkalan ad msalah bru lgi nih…
    asiiiikkkk oh mija saranghae niga joha nomu joha :V

  10. Nurnie berkata:

    Daebak..daebak..daebak .
    Aq plng suka part akhrnya eon ..
    So sweet bngdd . Mreka smua bkalan jdi agen rhasia, !! Wahhh daebakkk😀.
    Next eonni

  11. so eun_sehun berkata:

    Aigoo…belakang2nya ngakak liat semua bisa bergabung….
    Suho itu bukanx ga’ mau nerima semua tapi takut uangx habis buat gaji meraka semua..hahaha
    Jadi makin seru…tinggal liat kris mau ikut dikubu mana….
    Chingu lanjutanx ditunggu….

  12. osehn96 berkata:

    Uwaaa apa jadinya mereka kalo jd anggota FBI. Sehun chanyeol tao itu nanti gmana kalo ketauan luhan sama Yoora. Hati hati yaaa hoho. Kai dkk jg knpa jadi ikutan gitu. Nanti mereka jadi temen dah yaa hoho

  13. mongochi*hae berkata:

    yeay next part bkalan rame nh krn mereka sdh bkumpul & mmliki keahlian msing2 yg jlas brguna utk suho

    so, next part jgn lama…
    aaaa sdh gk sabar

  14. nanako gogatsu berkata:

    uwaaaaa keren-keren-keren…. Pokoknya keren banget, q suka chapter ini.. Karna akhirnya mereka gabung jd sebuah tim.. Uuyeeeeaaahhh… Next chapter tak tunggu eonni,,😀

  15. yanita cho berkata:

    oh my !
    FF chap ini bikin gregetan .
    aish bener” bikin sya guling” gak karuan .
    next chap pasti lebih seru ..
    ahh, gak sabar !

    #scream

  16. yanitasyafitri berkata:

    oh my !
    akhir chap ini bikin sya gigitin tembok (?)
    astaga, makin seru ceritanya. ntar si abang rusa juga gabung ? daddy naga sama baozi samchon juga ikut gabung ?
    a~ gak sabar😀

  17. emaesa berkata:

    mreka semua gabung untuk sehunn
    musuh jadi sahabat
    lama lama bisa2 mreka buat organisasi yg trdiri mreka2 sajaa kkkkk

  18. Niza berkata:

    ahhh kyak.y hmpir mngenai dugaan ku…
    yeeey tngal spa yg blum brgabung ahhh
    luhan, kyungsoo, kris, ama xiumin…
    kpan mreka akan gbung……
    next, hwaiting!!!!!!

  19. Puti Hilma berkata:

    Yeaaayy akhinya gabung semuaa jdi satu tim!!
    Sumpah, penasaran sma lanjutannya
    Makin seru eonni. Next chap. Ditunggu yaa.. FIGHTING!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s