Bangtan’s Story [V’s Version] : Boy In Luv (상남자) [1/2]

BTS - Boy In luv

Tittle  : Boy In Luv (상남자)

Author  : Ohmija

Main Cast  : Taehyung BTS, Shannon William

Support Cast  : J Hope, Suga and Jungkook BTS

Genre  : Romance, School Life

Tolong dimaafkan kalo ceritanya agak ngga jelas, alur kecepetan karena Author agak payah nulis FF romance. Cuma pengen banget buat FF romance-nya BTS Hiks.

Happy Reading ^^

Rumah ini sepi.

Rumah ini juga terasa dingin.

Tapi keadaan seperti ini tidak asing. Bukan karena sebentar lagi musim dingin akan datang tapi di musim panaspun, rumah ini tetap terasa dingin.

Itu sudah biasa.

Aku melirik kearah jam dinding kayu yang besarnya bahkan lebih besar dari lemari buku di ruang tamu. Jam dinding bergaya klasik yang di beli oleh ibuku beberapa tahun lalu di Eropa. Jam dinding yang dulunya menjadi kesayangan namun kini diabaikan.

Sudah menunjukkan pukul 4 sore dan aku belum membeli seragam musim dinginku. Besok aku akan memasuki sekolah baruku.

Tidak ada yang aku rasakan karena hal ini sudah biasa terjadi. Aku sudah biasa masuk dan keluar dari satu sekolah ke sekolah lain. Aku tidak memungkiri jika aku adalah murid bermasalah yang lebih suka menggunakan tinjuku daripada ucapan. Aku tidak suka berbasa-basi.

Terakhir kali, aku membuat salah seorang murid mengalami patah lengan saat berkelahi. Aku juga memecahkan pelipisnya hingga dia harus berada di rumah sakit selama beberapa hari. Akibat hal itu, aku juga ditahan beberapa hari di kantor polisi hingga seorang pesuruh ayahku menebusku. Dia juga membayar uang rumah sakit dan seluruh pengobatan.

Ayahku, maksudku pesuruhnya, mendaftarkanku di sekolah baru dan menasehatiku untuk tidak berbuat ulah lagi. Dia menyuruhku untuk tidak membuat orang tuaku khawatir. Aku pikir, semua itu hanyalah omong kosong karena walaupun sesuatu terjadi padaku, mereka tidak akan pernah perduli.

Aku menekan tombol pause pada game-ku lalu meraih ponselku yang sejak tadi berdering. Dengan helaan napas, aku mendekatkan benda kecil itu ke telinga tanpa bersuara.

“Kau tidak lupa membeli baju seragam, kan? Ini sudah sore!”

“Aku tau.”jawabku malas lalu memutus panggilan secara sepihak.

Ah, paman cerewet itu. Lama-lama membuatku muak.

***___***

Taehyung melangkahkan kakinya, berhambur diantara kerumunan orang-orang yang memenuhi daerah Myeongdong itu. Sore itu sangat dingin namun sepertinya mereka tidak mempermasalahkan hal itu. Daerah itu tetap saja ramai dan selalu ramai.

Ia merapatkan jaket jeans hitamnya dan memasuki sebuah toko yang menjual seragam sekolah. Pesuruh ayahnya, atau biasa dia panggil paman Cheon sudah mengirimkan sebuah contoh gambar seragam sekolah barunya. Dan sialnya, blazer yang harus dia pakai bewarna orange. Dia tidak habis pikir dengan orang yang mengusulkan ide itu, apa dia tidak memikirkan dampak untuk anak laki-laki yang memakainya? Warna orange sama sekali tidak cocok untuk anak laki-laki.

“Aku ingin seragam musim dingin seperti ini.” Taehyung menunjukkan gambar di ponselnya pada seorang wanita yang bekerja disana.

“Disebelah sini, tuan. Berapa ukuran anda?”tanyanya sopan.

“Berikan aku ukuran L.”

“Baik.” Wanita itu mengambil salah satu seragam dari besi gantung lalu memberikannya pada Taehyung.

Pria berwajah tampan itu masuk ke dalam ruang ganti dan mencobanya, Berdiri di depan cermin, ia memperhatikan bagaimana tampilan dirinya.

“Ternyata aku tetap tampan memakai apapun.” ia berkata penuh percaya diri dengan senyuman lebar di wajahnya.

Taehyung keluar setelah ia mencoba baju seragam, pergi ke kasir kemudian membayar biayanya. Hari masih sore, dia pikir dia tidak akan pulang cepat. Ia mengeluarkan ponselnya dari saku celana, mencari sebuah nama dan menekan tombol panggilan.

“Ya, dimana kau?”ucapnya tanpa basa-basi.

“Di taman Hangang. Kau tidak membaca pesanku? Aku mengajakmu bermain basket.”

“Pesan?” Taehyung menarik ponselnya, dengan kening berkerut ia menatap layar ponselnya. Ternyata ada satu ikon pemberitahuan pesan disana. “Oh, aku belum membukanya.”

“Teman-teman dari sekolah lamamu berkumpul. Kita akan main three on three.”

Seketika Taehyung tertawa, “Kau kan juga teman dari sekolah lamaku.”

“Yeaaah, sekolah ketigamu? Atau keempat? Aku bahkan lupa kau sudah berapa kali pindah sekolah dua tahun ini.”

Taehyung masih tertawa mendengarkan ucapan orang itu, “Baiklah. Aku akan segera kesana. Kau–”

BRUKK

Tiba-tiba Taehyung ditabrak oleh seseorang. Ia termundur sedangkan ponsel yang di pegangnya terjatuh ke bawah. Ia menatapi ponselnya yang kini sudah terbelah, penutupnya retak dan baterainya keluar dari tempatnya.

“Hey! Apa kau tidak punya mata?!”omelnya sambil berjongkok, memungut bagian-bagian ponselnya yang kini berceceran. “Lihat! Karena kau ponselku jadi rusak!”

“Maafkan aku…”

Saat Taehyung berdiri tegak, tatapannya langsung terjatuh pada seorang gadis yang ada di hadapannya. Seketika ia terperangah, tenggelam dalam rasa takjub yang dalam. Seperti angin sepoi-sepoi sedang menerpa wajahnya dan memberikan hawa sejuk.

Ternyata yang dia tabrak adalah seorang bidadari.

“Maafkan aku…” wanita itu berkata lagi sambil membungkukkan tubuhnya. Sedangkan Taehyung masih terpaku di tempatnya. “Ini untuk biaya ganti rugi. Aku sedang buru-buru.” Gadis cantik itu mengeluarkan beberapa lembar uang kertas dari kantungnya namun Taehyung tak kunjung memberikan respon. Dengan helaan napas panjang, gadis itu meraih salah satu tangan Taehyung dan meletakkan lembar uang itu ke telapak tangan Taehyung.

“Sekali lagi maafkan aku.”

Gadis itu membungkuk lagi lalu berlari pergi. Masih berada dalam rasa terpukaunya, tubuh Taehyung memutar dengan sendirinya, matanya mengikuti kemana arah gadis itu pergi hingga dia menghilang.

Matanya mengarah ke bawah, kearah telapak tangannya, untuk beberapa saat ia tertegun menatap lembar uang itu. Setelah kesadarannya kembali, ia tersenyum.

“5000 won?”

Taehyung tertawa geli. Dia bilang ini untuk uang ganti rugi? Dasar lucu.

***___***

Taehyung sampai di taman Hangang satu jam setelahnya. Matahari sudah terbenam dan hari sudah mulai gelap. Ia tidak yakin jika teman-temannya masih ada disini, kecuali satu orang itu.

Pikirannya benar, seseorang dengan kaus hitam dan celana jeans terlihat bermain basket seorang diri di lapangan. Taehyung tersenyum lebar menghampiri orang itu. Ah, dia benar-benar keren.

“Kau masih disini?”serunya setengah berteriak.

Orang yang bermain basket itu menoleh ke belakang setelah melemparkan bolanya ke keranjang, “Kau pikir?”

“Aaah, Jeon Jungkook memang yang terbaik.” Taehyung menunjukkan ibu jarinya pada seseorang yang ternyata bernama Jungkook itu.

“Dan kau memang menyebalkan.” balasnya ketus sambil mengambil sebuah handuk dan mengelap keringatnya.

Taehyung tertawa geli, “Maafkan aku, aku mengalami kecelakaan kecil dalam perjalanan.”

“Mengalami kecelakaan? Biasanya kau yang membuat kecelakaan itu.”

“Hey, kenapa kau marah? Aku hanya terlambat satu jam.”balas Taehyung seperti tidak memiliki pangkal tenggorokan.

Jungkook menghela napas panjang, menahan kekesalannya, “Aku haus, belikan aku minuman.”

***___***

“Jadi kau pindah sekolah lagi?” Jungkook berkecap sambil geleng-geleng kepala setelah mendengar cerita sahabatnya itu.

“Kenapa? Kau terkejut?”balas Taehyung santai. “Aku hanya memukulnya, kenapa pelipisnya bisa pecah? Masalah tangannya, itu salahnya, siapa suruh jatuh dalam posisi seperti itu.”

“Kau memang brengsek.” Jungkook mengatai Taehyung dengan ekspresi datar membuat Taehyung sedikit tersinggung.

“Memangnya apa bedanya denganmu?”

“Setidaknya aku hanya dikeluarkan sebanyak tiga kali selama dua tahun ini.” Jungkook menunjukkan senyum kecil di depan Taehyung, sedikit bangga.

“Kau pikir hal itu adalah hal yang bisa di banggakan?!” Taehyung melempar Jungkook dengan makanan kecil yang mereka pesan. “Sebentar lagi kita akan menjadi murid kelas tiga, ubah sikapmu!”

“Apa kau butuh cermin, huh? Bercerminlah!”balas Jungkook tak mau kalah.

“Hey ngomong-ngomong, aku bertemu dengan seseorang tadi.” Wajah Taehyung seketika berubah menjadi cerah, senyumnya lebar menatap Jungkook. “Dia… seperti bidadari.”

“Cih, apa kau tau bagaimana bidadari itu?”

“Seperti dia.” Taehyung mengangguk mantap. “Bidadari tanpa sayap.”

“Omong kosong macam apa ini?” Jungkook berdecak malas.

“Hey, aku sungguh-sungguh!”

Jungkook menyeruput ice chocolate-nya lalu memandang sahabatnya itu dengan tatapan bingung, “Apa yang terjadi denganmu, huh? Ini pertama kalinya.”

“Aku juga tidak tau.” Taehyung mengendikkan kedua bahunga. “Hanya saja dia sangat cantik.”

***___***

Tidak ada yang berubah pagi ini walaupun ia akan memulai hari-hari yang baru. Taehyung masih bersembunyi di balik selimutnya setelah menghancurkan satu alarm dengan satu pukulan karena sejak tadi berdering dengan suara yang mungkin mampu merobek gendang telinganya. Ia sama sekali tidak berniat pergi ke sekolah hari ini.

“Ya, Kim Taehyung! Ya!” Hingga akhirnya seseorang datang, ia menendang-nendang kaki Taehyung, memaksanya bangun. “Kau harus pergi ke sekolah sekarang, kau akan terlambat! Taehyung!”

“Aku masih sangat mengantuk. Pergilah.” Taehyung menggeliat kecil, lalu memeluk gulingnya semakin erat.

“Taehyung! Bangun Taehyung! TAEHYUNG!”

“Aissshh!” Taehyung seketika bangun karena suara orang itu lebih mengganggu dari suara alarm. “Kenapa paman kemari? Aku tidak membutuhkan apapun!”rutuknya mengacak rambutnya kesal namun matanya masih tertutup rapat.

“Aku kesini untuk menjemputmu, kita pergi ke sekolahmu bersama.”

Mata Taehyung seketika terbuka, “Apa paman pikir aku adalah anak TK? Tidak perlu mengantarku!”

“Masih ada satu urusan yang harus aku selesaikan disana. Ayo, kita pergi bersama.” Pria paruh baya itu tersenyum lebar pada Taehyung yang dia anggap justru sebagai senyuman menyebalkan.

Akh, kenapa ayahnya memiliki pesuruh seperti ini?!”

“Jadi kau sudah pindah sekolah sebanyak 10 kali selama dua tahun ini?” Pria baruh baya yang ditebak oleh Taehyung adalah orang yang akan menjadi wali kelasnya kelak menatap Taehyung dari ujung kepala hingga ujung kaki. “Jadi sekolah ini adalah sekolahmu yang ke sebelas?”

“Dia akan memperbaiki prilakunya, pak. Anda tenang saja.” Tuan Cheon segera memberikan pengertian. Melirik kearah Taehyung yang justru bersikap seolah tidak perduli, tuan Cheon langsung menekan tengkuk lehernya dan mendorongnya agar dia membungkukkan tubuh.

“A-ah, yaa, saya akan memperbaiki diri.”

“Siapa namamu?”

“Saya Taehyung, pak. Kim Taehyung.”

“Baiklah, ikut aku sekarang.”

Guru itu berdiri, berjalan meninggalkan ruang guru sementara Taehyung dan tuan Cheon mengikuti di belakangnya.

“Paman, pulanglah. Aku akan masuk ke dalam kelasku.”bisik Taehyung.

“Baiklah. Aku harus pergi ke kantor sekarang.” balas tuan Cheon. “Tapi ingat, jangan membuat keributan apapun di hari pertamamu! Mengerti?!”

Taehyung mencibir, “Aku tau.”

Berjalan melewati lorong panjang, pandangan Taehyung terus berkeliling ke sekitar sekolah. Gedung sekolah ini lumayan besar, bahkan mungkin lebih besar dari gedung sekolahnya terdahulu.

Mereka sampai di sebuah ruang kelas, sempat melirik kearah tulisan di papan gantung diatas pintu, ia membaca tulisan 2-4 dalam huruf hangul.

Taehyung mengikuti langkah guru itu berjalan memasuki ruang kelas. Untuk seketika, suasana yang tadinya penuh keributan menjadi tenang begitu melihat wali kelas mereka masuk serta seorang murid di belakangnya.

“Perkenalkan, dia adalah murid baru di kelas ini.”

Taehyung tersenyum kecil sambil berjalan ke bagian tengah. Menatap ke seluruh murid-murid yang sedang memandangnya, ia membungkuk sopan, “Aku adalah murid baru. Namaku adalah Kim Taehyung. Tolong rawat aku dengan baik.”

Seketika bisikan-bisikan kecil tercipta diantara murid-murid perempuan. Ini adalah keberuntungan besar. Saat semua murid laki-laki di kelas mereka terasa membosankan, akhirnya ada murid laki-laki baru yang akan mengubah hari-hari membosankan mereka. Dia sangat tampan.

Sedangkan bagi murid laki-laki, Taehyung adalah sebuah ancaman baru atas usaha-usaha mereka yang sedang melakukan pendekatan pada murid perempuan.

“Anak-anak, diam. Tenang!” Wali kelas memukulkan pukulan kayunya di atas meja beberapa kali membuat para murid seketika menjadi tenang. “Kau bisa duduk dengan Shannon.”

“Shannon?” Kening Taehyung berkerut.

“Shannon, angkat tanganmu!”

Seorang murid perempuan yang sedang asik berkutat dengan bukunya seketika tersentak begitu mendengar wali kelas memanggil namanya. Ia mengangkat tangannya, “Y-ye?”

Detik berikutnya, Taehyung merasa jika dunianya berhenti berputar. Disana, di bagian tengah baris dekat jendela, gadis itu duduk. Wajah cantiknya semakin terlihat jelas saat sinar matahari menerpanya.

Tidak salah lagi, itu dia! Gadis itu…

“Kau?!” Taehyung memekik tak percaya.

“Kalian sudah saling mengenal?”tanya wali kelas membuat seluruh murid perempuan langsung menghela napas panjang bersamaan. Wali kelas memukulkan pukulan kayunya lagi, menyuruh mereka untuk diam. “Duduklah dengannya.” Taehyung mengangguk lalu berjalan menuju tempat duduk barunya. “Guru kalian akan datang sebentar lagi, jadi jangan buat keributan”

Taehyung merasa seperti hari ini adalah hari keberuntungannya. Yah, akhirnya hari ini datang. Hari yang bisa membuatnya tersenyum lebar setelah beberapa waktu belakangan.

Ia bahkan tidak sadar saat dia telah menjadi pusat perhatian saat ini karena dia terlalu fokus pada gadis yang duduk di sebelahnya. Ia memandangnya secara terang-terangan sedangkan gadis yang di tatapnya justru membuang pandangan kearah lain.

Gadis itu melirik takut kearah Taehyung, ia benar-benar merasa risih dengan tatapan itu.

“Tolong jangan memandangku seperti itu.” suara kecilnya memperingatkan Taehyung, lalu buru-buru ia mengalihkan pandangan lagi.

Taehyung tersenyum lebar, “Apa?” ia mendekatkan telinganya pada wajah Shannon membuat seluruh murid perempuan yang sedang memperhatikannya harus menahan rasa frustasi. Ini baru hari pertama dan Shannon memenangkan hati seseorang lagi! “Aku tidak mendengar suaramu.”

Shannon ikut terkejut atas perbuatan Taehyung barusan, gadis itu langsung mendorong tubuhnya agar dia menjauh. Salah tingkah, Shannon mengambil bukunya dan membacanya. Ia mencoba mengabaikan Taehyung.

“Jadi namamu adalah Shannon? Kenapa namamu terdengar asing? Apa kau berasal dari luar negeri?”tanya Taehyung tanpa jeda. “Ah, sudah terlihat dari wajahmu.” Ia menebak sendiri tanpa menunggu jawaban dari Shannon.

Tidak di perdulikan oleh Shannon, Taehyung tidak menyerah, ia menarik kursinya agar semakin dekat dengan gadis itu.

“Kau benar-benar yang kemarin, kan? Apa kau lupa? Kau menabrakku kemarin.”

Tetap tidak ada respon. Taehyung mengetuk-ngetuk buku yang dibaca Shannon dengan jari telunjuknya.

“Hey, Shannon.”

Shannon menurunkan buku yang menutupi wajahnya, seketika matanya melebar karena wajah Taehyung begitu dekat. Juga jarak duduk mereka semakin kecil hingga tercipta sebuah keadaan dimana dia terpojok oleh tubuh Taehyung. Sontak, ia mendorong tubuh Taehyung lagi. Kali ini lumayan keras hingga pria itu hampir jatuh ke belakang.

“Pelajaran akan di mulai sebentar lagi, tolong jangan ganggu aku.” Salah tingkah, Shannon langsung merapikan buku-bukunya dan duduk dengan benar. Ia menarik kursinya mendekati bagian tembok agar menjauh dari Taehyung.

“Shannon, apa murid baru ini mengganggumu?”

Tiba-tiba sebuah suara terdengar. Taehyung menoleh ke belakang dan mendapati seseorang sudah berdiri di sisi mejanya. Taehyung membaca name tag di blazer murid laki-laki itu, namanya adalah Jung Ho Seok.

Shannon menoleh sekilas, “Tidak…”

Murid laki-laki itu tersenyum menatap Shannon namun senyumnya seketika memudar saat ia menatap Taehyung. Dengan senyuman menyeringai, ia menatap Taehyung seolah mengancam lalu kembali ke tempat duduknya.

***___***

Ini adalah hari beruntung bagi Taehyung sedangkan ini adalah hari paling sial bagi Shannon. Sepanjang pelajaran, Taehyung terus saja menatap kearahnya dengan senyum yang menyebalkan. Sehingga Shannon sama sekali tidak bisa fokus dengan pelajarannya. Dan lebih sialnya, guru menyuruh Taehyung untuk berkeliling sekolah bersama ketua kelas karena dia adalah murid baru.

Saat bel istirahat berbunyi, Shannon dengan cepat membereskan buku-bukunya dan berlari keluar. Sementara Taehyung merasa kebingungan karena dia sendiri tidak mengetahui siapa ketua kelas di kelas barunya tersebut.

“Permisi.”

Taehyung menepuk pundak seorang murid perempuan yang duduk di depannya. Murid perempuan itu lantas berbalik, juga tersenyum lebar setelah mengetahui siapa yang memanggilnya.

“Ya? Kau butuh bantuan? Mau makan bersama?”tawarnya sebelum Taehyung sempat bersuara.

“Ah, tidak. Aku ingin bertanya siapa ketua kelas di kelas ini.”

Seketika wajah murid perempuan itu berubah cemberut, “Kau hanya mau bertanya tentang hal itu?” Taehyung mengangguk dengan senyum. “Gadis yang duduk di sebelahmu, dia adalah ketua kelas.”rutuknya lalu berjalan keluar kelas.

Taehyung terkejut. Siapa? Maksudnya… Shannon?!

Astaga… kenapa dia tidak bilang dari tadi?

Taehyung dengan cepat berlari keluar kelas. Ia menuju ke sembarang arah, berharap dia bisa menemukan Shannon. Masih berada tak jauh dari ruang kelasnya, dari arah berlawanan, gadis yang dicarinya itu terlihat.

“Kau ketua kelas?” Lagi-lagi pria itu tersenyum lebar.

Shannon berdehem lalu mengangguk pelan, “Ini nomor lokermu.” gadis itu memberikan sebuah kertas pada Taehyung. “Wali kelas menyuruhku untuk memberikannya padamu.”

Taehyung tersenyum sebagai ucapan terima kasihnya, “Kau tidak lupa dengan ucapan guru tadi, kan?” Shannon terlihat terkejut. “Ketua kelas, aku adalah anak baru. Tolong temani aku berkeliling. Bagaimana jika aku tersesat?” Pria itu mengedip-ngedipkan matanya lalu memamerkan deretan giginya.

Ah, masalah lain akan segera datang, pikir Shannon dalam hati.

Shannon menghela napas panjang, ia melirik kedalam ruang kelas sejenak dan ternyata tidak ada orang itu disana.

“Sekolah ini memiliki empat lantai.” jelas gadis itu mulai berjalan di depan, di belakangnya Taehyung mengikuti. “Lantai satu berisi ruang kelas dan ruang guru. Di ujung sana juga terdapat gedung olahraga.” Shannon menunjuk sebuah gedung yang terletak diujung dari tembok rendah koridor. “Lantai dua berisi ruang kelas. Dan lantai tiga–” Ucapan Shannon terhenti begitu ia menoleh kearah Taehyung dan lagi-lagi mendapati pria itu sedang menatap wajahnya. “Tolong jangan menatapku seperti itu.” Gadis itu membuang pandangan, kemudian melanjutkan langkahnya dengan langkah-langkah cepat.

Taehyung tersenyum, “Kenapa?” ia mengejar langkah Shannon. “Apa kau sudah memiliki pacar? Atau murid yang bernama Jung Ho Seok itu adalah pacarmu?”

Langkah Shannon seketika terhenti, ia berbalik ke belakang menatap Taehyung dengan tatapan setengah kesal, “Tolong jangan buat masalah apapun disini.”

“Aku tidak membuat masalah.” Pria itu mengendikkan bahunya santai. “Aku hanya bertanya padamu.”

“Hey, anak baru.” Tiba-tiba seseorang muncul di belakang Taehyung. “Ku dengar kau menyebut namaku.”

Taehyung berbalik, “Oh, kau! Ternyata kau memiliki telinga yang panjang.”candanya santai membuat air muka Hoseok jadi berubah.

Rahang Hoseok mengeras, ia maju satu langkah namun Shannon langsung menghadang langkahnya, ia berdiri di depan tubuh Taehyung, “Aku hanya mengantarnya berkeliling. Tolong jangan ganggu kami.”

Tidak ada yang bisa di lakukan oleh Hoseok karena ini adalah permintaan Shannon. Tapi yang jelas, dia sudah memasukkan nama Taehyung dalam daftar musuhnya. Bukan ke dalam kolom terbaru, tapi pada kolom teratas.

***___***

“Semua sudah ku jelaskan, sekarang kau tidak akan tersesat.” Shannon mengakhiri perjalanan mereka di depan kelas.

“Bagaimana jika aku lupa?”

“Yang jelas aku sudah memberitahumu.”

“Tapi kau belum menjawab satu pertanyaanku.”

“Pertanyaan apa?”

“Apa hubunganmu dengan Jung Ho Seok sebenarnya? Kalian berpacaran?”

Shannon menghela napas panjang, “Aku tidak memiliki hubungan dengan siapapun.” jawabnya membuat Taehyung tersenyum lebar. “Dan tidak berniat untuk menjalin hubungan.”ucapan berikutnya memudarkan senyumannya.

***___***

“Jika kau penasaran, harusnya kau cari tau.”

Taehyung dan Jungkook bertemu di salah satu cafe di taman Hangang, tempat biasa mereka datangi.

“Bagaimana caranya? Dia mengabaikanku seharian. Aku benar-benar seperti tidak terlihat.”

“Mungkin dia tidak menyukaimu.”balas Jungkook santai.

“Hey! Tidak mungkin! Jika dia buta, mungkin itu bisa saja terjadi. Tapi dia masih bisa melihat dengan jelas.”

Jungkook mendengus, “Apa kau pikir kau setampan itu?”

“Tentu saja. Aku bahkan menerima banyak cokelat di lokerku hari ini.”

“Kalau begitu seperti katamu, mungkin dia sudah memiliki kekasih. Teman sekelasmu itu, siapa namanya tadi?”

“Jung Hoseok.”

“Ah, yah, dia…” Jungkook mengangguk-angguk.

“Itu semakin tidak mungkin.” Taehyung menggeleng, mengelak pikiran Jungkook. “Kau lihat saja bagaimana cantiknya Shannon dan bagaimana jeleknya dia, seperti langit dan bumi, sangat jauh.”

“Gadis cantik biasanya memiliki penglihatan yang buruk.” Jungkook tertawa setelah menyeruput minumannya. “Dan mungkin saja–”

“Hentikan!” Taehyung mulai kesal. “Aku mengajakmu bertemu agar kau bisa memberiku saran.”

“Aku sudah memberikanmu sebuah fakta.” Jungkook menatap sahabatnya itu serius. Yang ditatap memajukan tubuhnya, ingin mendengar ucapan selanjutnya. “Dia tidak menyukaimu.” Jungkook mengatakannya dengan jelas, agar Taehyung bisa mendengarnya dan bangun dari mimpinya.

Ekspresi serius Taehyung seketika buyar, ia sangat kesal, rasanya ingin memukul pria yang sedang mentertawakannya itu. Apa semua ini lucu?

“Sudahlah, aku harus kerja.” Jungkook melirik arloji di pergelangan tangannya masih dengan tawa. “Terima kasih atas makan siangnya.”

“Pergilah, aku tidak akan mengajakmu bertemu lagi. Dasar brengsek.” Taehyung mengumpat kesal, ia membuang pandangannya kearah lain, enggan menatap sahabatnya.

Hal itu justru membuat Jungkook tertawa geli, “Ku beri tau satu hal, kau bisa bertanya pada teman-teman sekelasmu tentang dirinya. Mereka tidak mungkin tidak tau, kan?”

Taehyung langsung menoleh, “Tapi aku belum memiliki teman.”

“Kalau begitu carilah teman. Setidaknya kau harus memiliki satu orang.”ucap Jungkook sebelum pergi.

Taehyung terdiam di tempatnya. Benar juga, dia harus memiliki teman untuk mengetahui segala sesuatu tentang gadis itu.

***___***

Mencari teman bukanlah hal yang mudah bagi Taehyung. Sama halnya seperti wanita, laki-laki juga rumit. Mereka memiliki prinsip dan pikiran masing-masing. Dan juga, walaupun Taehyung adalah tipe orang yang banyak bicara, sebenarnya dia tidak mudah berbaur dengan orang baru. Dia hanya banyak bicara dengan Jungkook, seseorang yang sudah di kenalnya sejak kelas satu. Dari sekian banyak teman laki-lakinya, hanya Jungkook yang dia pikir memiliki pikiran yang sama dengannya. Dia juga sangat setia kawan walaupun kadang menyebalkan.

Selama jam pelajaran, Taehyung tidak lagi memandangi wajah Shannon seperti kemarin. Namun, dia tidak juga mendengarkan pelajaran yang diterangkan oleh guru. Yang ia lakukan hanya memperhatikan satu-persatu murid, yang dia pikir bisa dijadikan seorang teman. Tapi dari beberapa murid laki-laki yang ada di kelas, tidak ada satupun yang ia anggap cocok.

Apa dia harus berteman dengan wanita saja?

Ah, tidak mungkin. Wanita lebih menyebalkan daripada laki-laki.

“Baiklah. Pelajaran selesai.”

Murid-murid seketika menyimpan alat tulis mereka dan bergegas keluar. Diantara semua kalimat, kalimat ‘pelajaran selesai’ adalah hal yang paling mereka sukai. Kalimat itu bahkan bisa mengubah murid-murid yang tadinya mengantuk menjadi segar kembali.

Tidak seperti murid lain, Taehyung tidak bergerak dari tempat duduknya. Ia bersandar pada sandaran kursi sambil memain-mainkan bolpoin yang ia pegang. Otaknya terus berpikir tentang hal apa yang harus dia lakukan untuk mencari teman.

“Permisi.” Suara Shannon membuatnya menoleh. “Aku ingin keluar,”

“Keluar saja.”balas Taehyung santai.

“Tapi kau menutup ruang. Aku tidak bisa lewat.”

“Lalu kau mau aku melakukan apa?” Sambil menahan senyum, Taehyung mulai menggoda ketua kelas cantik itu.

“Bisakah kau minggir?”

“Aku tidak mau.” Pria itu menggeleng dan memasang wajah serius.

“Tapi aku ingin keluar.”

“Kau bisa melompatiku.”

Shannon menahan-nahan kesabarannya. Sebenarnya sangat ingin memberikan pukulan pada mulut kurang ajar teman sebangkunya itu. Tapi saat ini, semua mata sedang tertuju kearah mereka, bersamaan dengan bisikan-bisikan yang mulai tercipta.

“Tolonglah.” Akhirnya gadis itu memohon dengan suara pelan.

“Kenapa kau tidak pernah menyebut namaku?” Taehyung melipat kedua tangannya di depan dada, menatap gadis yang sedang berdiri di sebelahnya itu. “Oh ya, kau tidak pernah bertanya siapa namaku. Kau pasti tidak tau.”

Shannon menghela napas, “Taehyung-ssi…”

“Ternyata kau tau!” Ia berubah semangat. “Kau mau kemana? Makan siang? Ayo makan bersama.”

Taehyung ikut berdiri dari duduknya lantas menarik salah satu tangan Shannon membuat semua orang terkejut, termasuk Shannon sendiri.

Gadis itu langsung menepis, namun cekalan Taehyung ternyata lebih kuat. Pria itu menoleh ke belakang, menatap gadis yang digandengnya dengan senyum menyeringai, ia berbisik, “Kau pikir kau bisa meloloskan diri?”

“Apa-apaan itu? Kenapa mereka bergandengan tangan?” sebuah bisikan terdengar dari mulut salah seorang murid perempuan.

“Apa mereka memiliki hubungan?”

“Ah, Shannon lagi.”

“Aku muak dengan gadis itu.”

Dan berbagai bisikan-bisikan menyakitkan terdengar di telinga Shannon, membuat gadis itu seketika menundukkan kepalanya. Taehyung menatap gadis itu sejenak dengan kening berkerut lalu menariknya berjalan keluar kelas.

“Lepaskan tangannya.” Hoseok menepis tangan Taehyung tiba-tiba, membuat cekalannya terlepas dari tangan Shannon. Murid laki-laki itu menatap Taehyung dingin sambil berdesis, “Kau tau di sekolah ini tidak boleh bergandengan tangan?”

“Kenapa?”balas Taehyung santai. “Aku hanya memegang tangannya, dia tidak akan hamil hanya karena itu. Tenang saja.” Ia menepuk-nepuk pundak Hoseok dengan senyum. Membuat murid lain terperangah setengah mati dengan perbuatan Taehyung barusan. Apa yang dia lakukan? Apa dia tidak tau siapa yang sedang berdiri di depannya?!

Rahang Hoseok mengatup keras, giginya menggertak dan amarahnay sudah meluap hebat. Ia mendorong tubuh Taehyung keras hingga punggungnya menabrak papan tulis. Lalu memberikannya pukulan di wajahnya. Taehyung menepis pukulan kedua, dan berhasil memberikan sebuah pukulan balasan di wajah Hoseok.

Seketika para murid perempuan yang masih berada di kelas memekik, sebagian memutuskan untuk pergi keluar, tidak ingin terlibat.

“Hentikan!” Shannon berteriak, berusaha melerai mereka namun keduanya seperti tidak mendengar.

Perkelahian masih terjadi, membuat Shannon semakin khawatir.

“Apa yang kalian lakukan? Cepat lerai mereka!” Ia menyuruh beberapa murid laki-laki yang hanya menontoni perkelahian itu.

“Apa yang sedang terjadi disini?!” Hingga akhirnya suara wali kelas berhasil menghentikan keduanya. Pak Kim berjalan memasuki ruangan, berdiri di tengah-tengah dua murid laki-laki itu. Ia memandangi mereka satu-persatu dengan wajah geram. “Ikut aku ke kantor!”

***___***

Ini bukan pertama kalinya Taehyung masuk ke dalam ruang bimbingan. Sebelumnya, ia juga pernah masuk ke dalam ruangan ini di sekolah-sekolah lamanya. Dan dia tau lambat laun dia akan masuk ke dalam ruangan ini lagi di sekolah barunya. Hanya saja, dia tidak menyangka bisa secepat ini. Baru menginjak hari kedua dan namanya sudah masuk ke dalam catatan hitam. Dan masalahnya tetap sama, berkelahi.

Taehyung dan Hoseok hanya bisa mendengarkan dengan patuh saat wali kelas mereka memarahi mereka. Juga hanya bisa pasrah saat dia mengungkit seluruh masalahnya di masa lalu. Namun yang baru Taehyung ketahui, ternyata Hoseok juga memiliki catatan yang buruk di sekolah ini tentang kelakukannya. Dia juga sering berkelahi dan membuat ulah.

Keduanya di jatuhi hukuman untuk membersihkan kelas selama seminggu. Hal itu lebih baik daripada harus menulis ‘aku minta maaf’ sebanyak seribu kali.

“Kita belum selesai.”ancam Hoseok begitu mereka keluar dari ruang bimbingan.

Taehyung tersenyum meremehkan, “Aku tunggu.”

***___***

Taehyung menemukan sebuah tempat yang ia anggap nyaman, karena jauh dari keramaian murid-murid. Di halaman belakang gedung pertama, di bawah pohon besar rindang , terdapat sebuah kursi kayu. Dia duduk disana seorang diri sambil memeriksa lukanya.

Sebuah plaster muncul di depan wajahnya tiba-tiba. Pria itu menoleh ke belakang, dan mendapati seorang anak laki-laki telah berdiri disana dengan ekspresi datar. Taehyung menatap plaster yang diberikannya dengan kening berkerut lalu menatap murid laki-laki itu. Melirik name tagnya, namanya adalah Min Suga.

“Shannon menyuruhku memberikannya padamu.”

“Shannon? Akh…” Taehyung tersenyum lebar namun seketika mengaduh karena luka di sudut bibirnya. “Kenapa dia tidak memberikannya sendiri?” ia menerima plaster yang diberikan lalu memasangnya di sudut bibirnya.

Suga menjatuhkan dirinya disamping Taehyung, “Pipi bagian atasmu juga lebam.” ia memberitahu.

“Ah, ternyata aku benar-benar di pukul.”desahnya panjang.

“Kau seharusnya tidak melakukan itu.”

“Apa yang aku lakukan? Kau tidak lihat, aku dipukul lebih dulu.” Taehyung sedikit tersinggung dengan perkataan Suga barusan.

“Dia memang seperti itu setiap kali ada seseorang yang mendekati Shannon.” Taehyung menoleh tanpa suara, ia terlihat tertarik. “Ku beritahu padamu, dia sudah mengincar Shannon sejak kelas satu. Dia menyukainya.”

“Lalu kenapa? Mereka tidak menjalin hubungan apapun, kan? Ini hanya rasa cinta sepihak.”

“Karena itu dia menyingkirkan orang-orang yang ingin mendekati Shannon, jika dia tidak memilikinya maka yang lain juga tidak boleh.”

Taehyung tertawa mendengus, “Apa-apaan itu? Omong kosong. Dia pikir dia siapa?”

“Ayahnya adalah penyumbang terbesar di sekolah ini.”balas Suga membuat Taehyung terdiam. “Itu alasan kenapa dia tidak dikeluarkan walaupun berbuat ulah. Sebelumnya, dia telah membuat 5 murid keluar dari sekolah ini.”

Mata Taehyung melebar, “Karena Shannon?!”

Suga mengangguk, “Selain ayahnya adalah penyumbang terbesar, dia juga merupakan orang yang di takuti karena pandai berkelahi.” Pria itu kemudian menatap Taehyung. “Ku dengar kau juga seorang biang onar.”

“Bukan biang onar.” Taehyung memperbaiki. “Aku hanya tidak suka menggunakan kata-kata saat bertengkar.”

“Itu artinya, kami hanya tinggal menunggu waktu hingga kau di keluarkan dari sekolah ini lagi.”

“Aku tidak akan dikeluarkan!”tandas Taehyung.

“Kau pikir setelah ini Hoseok akan diam saja? Percayalah padaku, hidupmu tidak akan tenang.”

Taehyung hanya tersenyum santai, ia mengangguk-anggukan kepalanya sambil beranjak dari duduknya, “Kalau begitu, aku juga akan membuat hidupnya jauh tidak tenang.”

***___***

Mungkin ini adalah cara pertemanan itu terjalin. Pada akhirnya, keduanya makan bersama di kantin sekolah.

“Lalu apa hubunganmu dengan Shannon? Kenapa dia menyuruhmu memberikan plester padaku? Ku pikir dia tidak memiliki teman.”tanya Taehyung sambil menyantap nasinya.

“Aku adalah sahabatnya. Dia adalah tetanggaku sejak kecil.”

“Sungguh?” Taehyung sedikit terkejut. “Tapi kenapa aku tidak melihat interaksi kalian di kelas?”

“Aku pernah di pukul oleh Hoseok satu kali, setelah itu Shannon memintaku untuk menjauhinya selama di sekolah.”

“Astaga, dasar brengsek itu.” Taehyung mengumpat. Setiap kali mendengar nama Hoseok, rasanya kesal. “Kenapa kau tidak melawan? Kau takut?”

Suga tertawa, “Aku lebih baik mengalah daripada kehilangan beasiswaku. Sangat susah mendapatkannya.”

“Beasiswa?” Taehyung berhenti makan dan menatap Suga dengan salah satu alis terangkat. “Kau murid beasiswa?”

Suga mengangguk, “Di kelas, aku dan Shannon adalah murid beasiswa.”

“Kalian?”

“Shannon adalah murid peringkat satu sedangkan aku peringkat dua.” Suga tersenyum lebar, sangat bangga mengatakannya pada Taehyung. Namun Taehyung tidak terlalu perduli, dia pikir, belajar hanya akan membuang-buang waktunya.

Melanjutkan ucapannya, ekspresi Suga berubah menjadi senyum kecut, “Kami adalah murid yang kurang mampu, karena itu beasiswa adalah hal yang berharga bagi kami.”

Taehyung tertegun seketika. Kurang mampu? Hal ini membuatnya teringat pada Jungkook, dia juga bekerja keras agar bisa membayar biaya sekolahnya.

“Setiap hari, saat jam istirahat panjang, aku dan Shannon akan pergi keluar sekolah untuk kerja paruh waktu. Kami bekerja di sebuah cafe selama dua jam lalu kembali ke sekolah. Malam harinya, kami akan jadi pengantar ayam.”

Tuhan, apa dia tidak salah mendengar? Taehyung bahkan kehilangan kata-kata setelah dia mendengar semua penjelasan Suga barusan. Apa hidup mereka sesusah itu?

“Jadi, aku mohon padamu untuk tidak mengganggu Shannon. Namanya sudah tercemar karena dia adalah alasan kenapa lima murid dikeluarkan dulu. Anak-anak menganggap dia adalah penggoda laki-laki. Sekarang, kau seperti bintang yang kapan saja dibicarakan oleh murid-murid perempuan. Bahkan murid senior juga mengenalmu. Jadi jangan dekati Shannon karena dia sudah cukup menderita selama ini.”

***___***

Suga bilang, Shannon adalah murid paling cantik di sekolah hingga seluruh murid laki-laki sangat ingin mendapatkannya. Namun, dia juga merupakan murid paling menyedihkan karena tidak ada seorangpun murid perempuan yang mau mendekatinya. Kebanyakan dari mereka membenci gadis itu. Mereka benci wajahnya dan nasibnya yang selalu menjadi rebutan. Juga bagaimana guru-guru menyayanginya. Mereka membencinya.

Shannon terkejut setengah mati saat ia menutup pintu loker dan mendapati Taehyung sudah berada disampingnya. Pria itu membungkuk, menjajarkan wajah mereka hingga Shannon sontak menarik wajahnya kebelakang.

“Kau terkejut?” Taehyung tersenyum lebar kearah Shannon. Gadis itu menghembuskan napas panjang, mengabaikan Taehyung sambil melanjutkan langkahnya. Taehyung mengikuti di belakangnya, melompat-lompat seperti anak kecil. “Ini darimu, kan?” Ia menunjuk plester yang tertempel di sudut bibirnya. “Tidak ku sangka ternyata kau sangat perhatian.”

Shannon menghentikan langkahnya dan menatap Taehyung gemas, “Taehyung-ssi, aku ingin pulang dan kau menghalangi jalanku.”

“Kita bisa pulang bersama.”

“Taehyung-ssi…”

“Jangan terlalu formal, aku lebih suka kau bicara santai denganku.”

“Tolong minggir.” Shannon menuruti kemauan Taehyung. Ia bicara dengan bahasa informal membuat Taehyung sedikit terkejut. Astaga, ternyata gadis ini bisa marah juga.

“Baiklah.” Taehyung menggeser langkahnya, memberikan jalan untuk Shannon.

Gadis ini… Kenapa dia sangat rumit?

***___***

Taehyung tidak menyangka jika dia pada akhirnya menyukai seorang gadis. Sebelumnya, dia tidak pernah merasakan perasaan seperti ini. Bahkan memiliki rasa tertarik untuk sekedar mengobrol, dia pikir, semua gadis sama saja. Tapi Shannon berbeda, dia tidak seperti mereka yang mengejarnya, bahkan menyatakan perasaan. Shannon tidak menoleh sedikitpun kearahnya.

Dia pernah mendengar sebuah pepatah ‘Cinta bisa membuat seseorang menjadi bodoh’ dan mungkin hal itu berlaku padanya sekarang. Saat ini, dia terlihat seperti penguntit yang terus membuntuti Shannon kemanapun dia pergi.

Saat gadis itu naik ke salah satu bus, Taehyung menyelinap dan duduk di kursi paling belakang. Dan saat gadis itu turun di salah satu pemberhentian, Taehyung juga turun dan mengikutinya di belakang.

Seperti kata Suga, gadis itu menjadi pengantar ayam di sore hingga malam hari. Tak lama setelah ia memasuki restoran, gadis itu terlihat keluar dengan seragam kerjanya dan kotak ayam di tangannya.

Taehyung melanjutkan misi menguntitnya lagi, ia mengikuti Shannon di belakang tanpa disadarai olehnya. Dia tidak berniat buruk hanya ingin memastikan jika gadis itu baik-baik saja.

Hingga saat malam datang, Taehyung tetap mengikutinya hingga dia pulang ke rumah. Ternyata rumahnya berada tidak jauh dari sekolah.

***___***

Taehyung menerima banyak surat di laci mejanya saat ia hendak memasukkan buku saat jam istirahat. Kedua tangannya merogoh ke dalam, meraih salah satu surat dan menatapnya dengan kening berkerut. Astaga, tidak hanya loker, lacinya juga menjadi incaran.

“Taehyung, bisakah kau membantuku?” Suga menepuk pundak pria itu, Taehyung menoleh. “Oe? Surat?” Ia membungkukkan tubuhnya, mengintip ke dalam laci meja Taehyung. “Waaah… banyak sekali.”decaknya geleng-geleng kepala. “Kau benar-benar terkenal.”

“Ah, menyebalkan.” Taehyung menggerutu. “Jika semua tempat penyimpananku di penuhi surat, dimana aku harus meletakkan barang-barangku?”

“Kau harusnya merasa senang. Dengan begitu kau punya banyak pilihan dan kau bisa menjauhi Shannon.”

Taehyung langsung mendongak, ia menatap Suga dengan mata menyipit, “Apa maksudmu? Kau bukan sainganku juga, kan?” ia bertanya menyelidik.

“Jika aku adalah sainganmu, aku tidak akan memberitahumu apapun.”

“Baguslah.” Taehyung mengeluarkan semua surat dari dalam lacinya dan meletakkan di atas meja.

“Aku ingin minta tolong padamu.”

“Apa kau tidak lihat aku sedang sibuk?” Ia masih berkutat dengan laci mejanya.

“Tolong bantu aku mengembalikan buku ini ke perpustakaan. Aku dipanggil wali kelas sekarang.” Suga memberikan buku matematika pada Taehyung. Belum sempat menjawab, Suga lebih dulu menepuk pundaknya, mengucapkan terima kasih lalu pergi.

Taehyung mendengus, perpustakaan adalah tempat yang paling dibencinya. Dia akan tertidur kurang dari lima menit jika berada disana.

Dengan langkah malas, Taehyung berjalan menuju perpustakaan setelah meletakkan semua surat-surat yang ia terima di dalam loker.

“Taehyung!”

Langkahnya terhenti saat seorang murid perempuan menghampirinya. Murid perempuan cantik dengan rambut yang dikepang dua. Dia terlihat sangat imut.

Murid itu dengan malu-malu memberikan Taehyung sebuah kotak bekal, “Aku membuatnya pagi-pagi, aku harap kau mau memakannya.”

Taehyung menatapnya dengan kening berkerut, kemudian mengibaskan kedua tangannya sambil tersenyum, “Aku sudah makan siang. Terima kasih.”tolaknya sesopan mungkin lalu melanjutkan langkahnya, melewati murid perempuan itu.

Menerima kotak bekalnya hanya akan membuatnya berharap lebih. Selain itu, Taehyung tidak mau dianggap memanfaatkan perasaan seseorang padanya. Walaupun sebenarnya, dia merasa lapar.

Masuk ke dalam perpustakaan, Taehyung berjalan menuju kategori matematika. Namun langkahnya tiba-tiba terhenti saat dia menangkap sesosok gadis yang sedang membaca buku di sudut ruangan.

Senyumnya mengembang. Gadis itu berdiri di depan rak sambil membaca buku. Rambutnya tersibak di belakang telinga, membuat Taehyung bisa melihat jelas sisi wajahnya yang begitu sempurna. Andai saja bisa, dia ingin dekat dengan gadis itu walaupun hanya sesaat.

Tenggelam dalam rasa takjubnya selama beberapa saat, Taehyung memutuskan untuk tidak mengganggunya saat ini. Dia hendak melanjutkan langkahnya namun matanya lebih dulu melihat beberapa orang yang dari arah berlawanan rak di depan Shannon sedang mengendap-endap dan melakukan sesuatu.

Mata Taehyung melebar, ia berlari kearah Shannon dan menapakkan kedua telapak tangannya pada rak, mengurung tubuh gadis itu dalam rengkuhannya dan menunduk, melindungi kepala Shannon saat beberapa buku terjatuh menimpa kepalanya.

Shannon terkejut, ia berbalik dan semakin tekejut saat Taehyung sudah berada di belakangnya. Serta dirinya yang kini berada dalam kurungan pria itu. Matanya melebar, menatap pria yang sedang meringis kesakitan karena kepalanya tertimpa buku-buku.

“Kau tidak apa-apa?”

Shannon langsung merapatkan tubuhnya ke rak buku karena jarak wajah mereka terlalu dekat. Ia mengerjap-ngerjapkan matanya kemudian menunduk, menyembunyikan rona merah yang mulai menyemburat keluar.

Taehyung mengangkat kepalanya lalu tersenyum menatap gadis itu, “Kenapa kau menunduk? Kepalamu tidak apa-apa, kan?”

“Ah yah, tidak apa-apa. Terima kasih.”jawab Shannon pelan, ia tetap tidak menatap Taehyung.

“Saat bicara dengan seseorang, kau harus menatap wajahnya.”

Shannon semakin merapatkan tubuhnya pada rak buku karena Taehyung tidak juga melepaskan rengkuhannya.

“Hey,”panggil pria itu lagi.

Shannon mengangkat wajahnya perlahan, namun berikutnya, Taehyung justru menundukkan kepalanya lagi. Untuk yang kesekian kalinya, Shannon terperangah. Wajahnya bahkan lebih dekat dari sebelumnya. Pria itu menatap Shannon tepat di kedua manik matanya dengan senyuman. Hal yang seketika bisa membuat jantung Shannon bertedak lebih cepat dari biasa.

Kini, dia menyadari jika pria itu memang memiliki wajah yang tampan. Matanya sangat indah serta senyuman khasnya yang terlihat seperti anak kecil. Shannon juga menatapnya tepat di manik mata, untuk beberapa saat ia tenggelam dalam pikirannya. Entah mengapa, tapi senyumannya mampu melelehkan es di hatinya.

TBC

9 thoughts on “Bangtan’s Story [V’s Version] : Boy In Luv (상남자) [1/2]

  1. Annisa Icha berkata:

    Shanon! Menurutku dia mirip Nikita Willy #hanyaopini
    FFnya bagus banget, bikin deg-degan waktu baca. Suka banget deh. Kapan-kapan buat yang EXO juga dong… hehehe…
    Kalau bisa Suho-Chorong atau Kai-Krystal hehehe…
    Maaf sebelumnya bagi yang gak suka sama komen saya, saya cuma ingin berpendapat aja… #nobash🙂

  2. Ahn Yura berkata:

    Weleh sempat kepikiran pasti shanon bakal dicouplein sma salah satu disntara member bts .. ternyata mpi yng dapet ..

    Bagus ceritanya eonn .. ditunggu lanjutannya

  3. wikapratiwi8wp berkata:

    Hihihi tuh kan Shanon…gue lupa namanya kemaren makanya gak jwb dya yg jd pasangannya V hihi…
    Mija bagusss….hahaha romance yaaa…ihihihi gue no coment deh romance bagus juga haha.. tapi kapan” buat BTS yang brothership yaakk…kayaknya V ama Jungkook keren tuh…biasalah gue suka mereka soalnya hihihi *nobash…gue cuma opini hahaha… Inget Vkook jadi inget Hunhan…jangan lupain Hunhannya ya Mija…gue nunggu yang Exo jg soalnya hihihi gomawo…byeee~~~ *bow

    • Annisa Icha berkata:

      Kok sama sih?
      Walaupun aku gak begitu tau BTS, tapi suka VKook, dan itu juga ngingetin aku sama HunHan.
      Yaaah… jadi kangen HunHan deh… 😄

      • wikapratiwi8wp berkata:

        ciyee ciyee yang samaan hahaha… iy icha line brp nih? hihihi ntu orang dua sih Vkook memang bkin kangen kayak Hunhan…huhuhu seneng banget kalo ada ff brothership yg maincastnya hunhan..tp gak suka yg yaoi…hehe soalnya aneh menrutku… :p

    • Annisa Icha berkata:

      Aku 99line hehehe…
      Iya aku juga suka banget kalau mereka jadi maincast di ff brothership, makanya aku seneng banget waktu nemu blog ini.
      Aku juga gak suka yaoi sama yuri, pernah gak sengaja baca satu kali yang yuri, aku malah kebingungan dan baru tahu apa itu yaoi sama yuri, entahlah aku lebih suka yang sahabat-sahabatan #maafcurhat😀
      Salam kenal kak(?)…🙂

      • wikapratiwi8wp berkata:

        iya adekk…hihihi huaaa serasa tua banget deh gue… bener kok bener..kalo manggil kakak hihihi ak emang lbh tua dr dirimu dek..🙂🙂
        setujuuu tuh pendapatmu.. kayak kata Mija admin n author wp ini,,dia menghargai mereka sbg brother lah bkn untk dpasang”.in dlm artian yaoi atau sbg nya…hehehe gpp curhat juga…hehehe
        *maaf ya Mija kita malah curhat disini* :p

  4. Oh Min Joo berkata:

    KATA SIAPA J-HOPE JELEK HAH?!
    KATA SIAPA HAH?! YANG BILANG J-HOPE JELEK SINI DUEL DULU AMA OWE!!😡 GUA BEGAL JUGA NTAR ELU V, BILANG J-HOPE JELEK!

  5. Taehyungie berkata:

    Ah ceritanya seru ternyata😍 padahal awalnya aku gak mau baca tapi karena castnya taehyung jadi mau gimana lagi akhirnya baca juga dan ya seru juga thor hehe😀😀😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s