Bangtan’s Story [V’s Version] : Boy In Luv (상남자) [2/2]

BTS - Boy In luv

Tittle  : Boy In Luv (상남자)

Author  : Ohmija

Main Cast  : Taehyung BTS, Shannon William

Support Cast  : J Hope, Suga and Jungkook BTS

Genre  : Romance, School Life

Beberapa hari berlalu dan Taehyung tetap hanya memandangi wajah Shannon selama pelajaran berlangsung. Sejak kejadian di perpustakaan itu, tidak ada yang berubah diantara mereka, Shannon tetap mengabaikannya seperti biasa. Namun, Taehyung tetap tidak menyerah, ia tetap mengganggu gadis itu kapanpun ia memiliki kesempatan.

Seperti sekarang saat dia dan Suga berjalan bersama di koridor, mereka melihat Shannon berjalan di depan seorang diri.

Seketika Taehyung tersenyum menyeringai, ia berjalan mengendap-endap di belakang gadis itu lalu mengetuk pundaknya dengan jari. Pria itu buru-buru menunduk saat Shannon berbalik ke belakang dan tiba-tiba mengagetkannya di depan.

Taehyung tertawa keras saat melihat ekspresi terkejut Shannon. Suga ikut mentertawakannya lalu keduanya saling berangkulan dan berlari meninggalkan Shannon yang cemberut.

“Sudah ku bilang jangan mengganggunya.” Suga memperingatkan teman barunya itu ketika mereka sudah berada di kantin.

Taehyung tertawa, “Kau lihat bagaimana dia cemberut tadi?” Ia mempraktekan wajah cemberut Shannon di depan Suga lalu tertawa lagi. “Sangat lucu.”

Suga mengangguk lalu ikut tertawa. Dalam hati ia menyetujui ucapan Taehyung barusan. Karena ini adalah pertama kalinya sejak sekian lama, akhirnya Shannon menunjukkan ekspresinya lagi. Biasanya gadis itu hanya diam dan tidak merespon apapun. Tapi tadi, dia cemberut.

“Kau masih mengikutinya setiap hari?”tanya Suga.

Taehyung mengangguk, “Harusnya kau tidak pindah pekerjaan, dia menjadi sendirian dan itu membuatku khawatir.”

“Tidak akan ada yang terjadi.” Suga meyakinkan.

“Siapa yang tau? Aku hanya ingin memastikannya selalu aman.”

***___***

Malam harinya sepulang sekolah, Taehyung duduk seorang diri di lapangan basket taman Hangang. Jungkook sedang memiliki kerja part time sehingga tidak ada yang menemaninya. Dia bukannya tidak memiliki teman, hanya saja tidak ada yang seperti Jungkook.

Saat ia menoleh ke kanan, terlihat sepasang kekasih sedang berjalan bersama sambil bergandengan tangan. Keduanya berbicara kemudian tertawa, sesekali sang pria akan membelai rambut gadisnya dengan lembut.

“Apa begitu cara seseorang berkencan?”

Taehyung bergumam seorang diri. Dia memang tidak pernah berkencan sebelumnya, bertanya dengan Jungkook juga percuma karena sahabatnya itu bahkan lebih buruk daripada dirinya sendiri.

Ia menghela napas panjang sambil mengacak poni rambutnya. Ah… benar-benar bosan. Jam sudah menunjukkan pukul 10 malam dan taman ini masih saja ramai sedangkan dia duduk seorang diri di tepi lapangan basket. Seperti orang bodoh.

“Apa yang harus aku lakukan? Ah, bosaaaan.”

Taehyung tiba-tiba tersenyum begitu ia mendapat sebuah ide. Kenapa tidak terpikirkan olehnya sejak tadi?

Ia meraih ponsel dari dalam saku blazernya kemudian menghubungi sebuah nomor. Beberapa saat menunggu, akhirnya panggilannya dijawab oleh seseorang.

“Halo, apa ini Chocken resto?”

“….”

“Bisakah aku memesan ayam?”

“….”

“Yang terakhir? Baguslah. Aku ingin memesan satu paket ayam goreng. Tolong antarkan ke lapangan basket taman Hangang. Terima kasih.”

Senyumnya mengembang seraya ia mengakhiri panggilan. Kemudian ia berdiri dan berlari ke parkiran. Dia harus memastikan jika penampilannya baik sebelum bertemu. Dia tidak boleh terlihat berantakan.

Taehyung merapikan rambutnya dengan jari-jari tangannya di kaca sebuah mobil. Beberapa saat kemudian tersenyum lebar setelah puas dengan penampilannya.

Ia kembali ke tempatnya semula. Sambil bersandar pada sandaran kursi kayu, ia memakai headset dan memutar sebuah lagu. Kini, ia hanya menunggu.

***___***

“Permisi.” Seseorang muncul di belakang Taehyung lima belas menit kemudian. “Permisi.” ia mengetuk pundak Taehyung dengan jari karena sama sekali tidak ada jawaban atas panggilannya.

Taehyung menoleh, seketika senyumannya mengembang sedangkan gadis berdiri di depannya terlihat sangat terkejut saat ia melihat Taehyung.

“Kau?”pekik gadis yang ternyata adalah Shannon itu tak percaya.

“Aku sangat lapar. Terima kasih.” Ia merampas bungkus plastik yang di bawa oleh Shannon lalu duduk kembali di kursi kayu.

“Kau belum membayarnya.” Shannon berdiri di depan Taehyung yang sedang membuka bungkusan plastik itu.

“Temani aku makan dulu, aku akan membayarnya nanti.”

“Apa?”

“Ini kan sudah jam pulang, bosmu bilang ini adalah antaran yang terakhir.”balas Taehyung, kemudian menarik lengan Shannon agar gadis itu duduk disebelahnya. “Ayo makan bersama, aku tidak suka makan sendirian.”

Shannon menggeleng, ia berdiri sambil menjulurkan tangannya dengan telapak terbuka, “Makanlah sendiri. Aku minta bayarannya.”

“Aku akan membayarnya jika kau makan denganku.”

“Aku tidak mau!”

Taehyung mengangkat wajahnya, menatap Shannon, “Tidak mau?! Kau bahkan hanya membayarku 5000won setelah menghancurkan ponselku. Kau masih berani menolaknya?”

Mata Shannon melebar, ternyata dia masih mengingat kejadian itu. Gadis itu menggigit bibir bawahnya kelu, “Maafkan aku…”gumamnya pelan.

“Makan denganku.” Taehyung menarik lengan gadis itu lagi. Kali ini Shannon tidak menolak. “Apa kau tidak lelah? Kau pergi ke sekolah lalu bekerja di siang hari, kembali ke sekolah kemudian bekerja lagi.”

“Darimana kau tau?” Shannon memandang Taehyung dengan pandangan terkejut.

Pria itu merespon keterkejutan Shannon dengan senyum seringai. Ini pasti ulah Suga. Bukankah mereka terlihat dekat akhir-akhir ini?

“Jangan dengarkan ucapannya.”

“Kenapa kau bekerja di dua tempat? Apa kau sedang membutuhkan uang?”

Shannon terdiam sejenak setelah ia mendengar pertanyaan Taehyung barusan. Pria ini… bagaiamana bisa dia bertanya sesuatu hal yang sensitif begitu santainya?

“Aku adalah yatim piatu.”jawab gadis itu pelan sesaat kemudian. Ucapannya membuat Taehyung berhenti mengunyah dan menoleh kearahnya. “Orang tuaku meninggal beberapa tahun lalu. Sebagai gantinya, aku harus membayar hutang mereka.”

“Hutang?”seru Taehyung terkejut.

Shannon mengangguk, “Hutang pada bank. Jika aku tidak bekerja, aku tidak bisa membayar hutangku.”

Fakta lain dari gadis itu lagi-lagi bisa membuat Taehyung terperangah. Ternyata tidak hanya dirinya tapi hidupnya juga rumit. Ini pertama kalinya ia melihat wajah cantik itu terlihat sedih, dia kelihatan lelah.

“Makanlah.” Taehyung memberikan potongan paha ayam goreng pada Shannon. “Jika kau mau bekerja, kau harus makan yang banyak lebih dulu.”

Shannon menoleh, ia menatap Taehyung lalu menatap ayam yang di berikannya. Berpikir sejenak, ia menerima pemberiannya kemudian memakannya. “Kenapa kau berada disini sendirian?”

“Ini adalah tempat favoritku. Biasanya aku bermain basket dengan teman tapi dia sedang ada kerja part time.”

“Kenapa kau tidak pulang?”

“Aku tidak suka rumahku.” Taehyung menggeleng.

“Kenapa?”

Ia mengendikkan bahu, “Tidak tau.”

“Bagiku, rumah justru menjadi tempat yang paling nyaman.”

“Kalau begitu ijinkan aku tinggal di rumahmu.” Pria itu tersenyum lebar, seperti biasa memamerkan senyuman seperti anak TK.

“Apa kau selalu menyebalkan seperti ini?”gerutu Shannon.

“Kau hanya belum tau aku. Jika kau mengenalku, mungkin kau akan merindukanku.”

“Apa?!” Shannon melotot, di pukulnya pundak Taehyung membuat pria itu tertawa geli.

“Kau lebih cantik saat kau tertawa.”

“Akh, tolong hentikan. Aku tidak tahan lagi.” Ia menutup kedua telinganya.

“Kenapa? Apa ucapanku sangat menggelikan?” Taehyung semakin tertawa geli.

“Ngomong-ngomong, aku minta maaf atas kejadian lalu. Aku tidak sengaja menabrakmu. Apa ponselmu rusak parah?”

Taehyung mengangguk, “Sangat parah. Aku menghabiskan banyak uang untuk memperbaikinya.”

“Tolong maafkan aku.” Shannon semakin merasa bersalah.

Taehyung berkecap sambil menggelengkan kepalanya, “Tidak gratis. Kau harus bayar ganti rugi.”

“Berapa biayanya? Aku akan berusaha membayarnya?”

Pria berwajah tampan itu tersenyum menyeringai, “Temani aku jalan-jalan.” ia lantas menarik lengan Shannon dan menyeretnya pergi.

“Apa? Jalan-jalan?”

Taehyung menghentikan langkahnya dan berbalik, “Besok adalah hari libur, ayo jalan-jalan.”ajaknya setengah memaksa. “Lagipula, apa kau tidak merasa kasihan padaku? Aku disini seperti orang bodoh sedangkan yang lain dengan pasangannya.” Ditatapnya Shannon dengan sorot memohon. “Ayolah…”

Shannon menghembuskan napas panjang sebagai tanda setuju, membuat Taehyung tersenyum. Keduanya berjalan bersisian kemudian, menyusuri taman Hangang bersama.

Ini adalah pertama kalinya dia merasa jika taman Hangang begitu indah. Biasanya, dia akan merasa bosan karena terus melihat laki-laki di sekitarnya. Tapi sekarang, akhirnya ia membawa seorang wanita. Dan itu adalah Shannon. Malam ini rasanya sangat indah.

“Kenapa kau tidak memakai baju dingin?” Taehyung melepaskan blazernya dan memberikannya pada Shannon yang hanya memakai kaus kerja dan celana panjang.

“Kau tau, kau bisa ditangkap polisi karena masih memakai seragam sekolah di jam seperti ini.”

“Tidak apa. Lagipula aku akan ditangkap bersamamu.” ia menunjuk blazer sekolahnya yang dipakai oleh Shannon.

Shannon tertawa, “Dasar.”decaknya geleng-geleng kepala. “Jika dilihat-lihat dari prilakumu, kau pasti biang onar di sekolahmu yang dulu.”

“Apa begitu jelas terlihat?” Taehyung tidak mengelaknya Dengan senyum ia menatap Shannon. “Aku sedang berada dalam proses memperbaiki diri.”

“Benarkah?” Shannon bertanya setengah tak percaya.

Taehyung mengangguk, “Aku sudah berjanji pada diriku sendiri jika ini akan menjadi sekolahku yang terakhir. Aku tidak akan dikeluarkan lagi.”

“Baguslah jika kau berpikir seperti itu. Jangan menyia-nyiakan pendidikanmu.”

“Baik ketua kelas.” Taehyung membungkukkan tubuhnya lalu tertawa setelah melihat ekspresi cemberut Shannon.

Mereka berhenti di sebuah jalan yang ada di tepi sungai, menatap kearah jembatan Banpo dan air mancur warna-warni yang menyembur dibawahnya.

“Sebentar lagi akan ada kembang api.” Taehyung melirik arlojinya.

“Sungguh?”

“Apa kau tidak pernah kesini?”

“Aku tidak pernah jalan-jalan.” Shannon menggeleng.

Taehyung menoleh, melirik gadis itu, “Kalau begitu kau harus selalu bersamaku, aku akan mengajakmu jalan-jalan.”

“Benarkah?” Shannon bertanya dengan nada bercanda.

Taehyung mengembalikan pandangannya ke depan sambil memasukkan kedua tangannya ke dalam saku celana. Angin benar-benar berhembus kencang malam ini.

“Aku minta maaf atas sikapku.” Shannon berseru pelan. “Aku tidak menyambutmu dengan baik di hari pertamamu dan membuatmu berkelahi dengan Hoseok. Aku benar-benar menyesal.”

“Apa karena Hoseok?” Taehyung menatap gadis itu serius. “Apa karena takut dengan dia jadi kau bersikap seperti itu?”

“Bukan itu. Aku hanya takut dengan pemberitaan-pemberitaan yang akan aku dengar.” Shannon menunduk.

“Kalau begitu jangan dengarkan apapun.” Taehyung mengulurkan tangan, mencekal kedua bahu Shannon dan menghadapkan tubuhnya kearahnya. “Jangan dengarkan apapun yang menyakitkan. Saat kau merasa sedih atau sepi, kau bisa datang padaku.” Ditatapnya manik mata gadis itu. “Ini memang gila, tapi aku sungguh-sungguh. Aku menyukaimu sejak pertama kali aku bertemu. Aku menyukaimu sejak aku belum mengetahui siapa namamu. Aku tidak bercanda, saat kau merasa susah, maka datanglah padaku.”

Kembang api meledak di langit bertepatan setelah ucapan itu di dengar oleh Shannon. Mereka saling pandang, di bawah sinar kembang api warna-warni yang menjadi pemanis malam itu.

Perlahan, Shannon mulai tenggelam.

***___***

Hari ini sedikit berbeda. Shannon yang biasanya menutup diri kini terlihat membuka tangannya pada Taehyung. Keduanya terlihat akrab, bahkan mengobrol dan tertawa bersama di dalam kelas. Sangat berbeda dari sebelumnya dimana Shannon selalu mengabaikan Taehyung. Keduanya terlihat sangat dekat seakan tidak canggung lagi dengan satu sama lain.

Jam istirahat panjang, seperti biasa Shannon pergi meninggalkan sekolah karena kerja part time-nya. Suga juga tidak berada di tempat duduknya, mungkin dia juga pergi.

Taehyung menjalani hukumannya untuk membersihkan kelas. Pria itu memunguti sampah-sampah kertas sambil membawa keranjang di tangannya. Ia mengelilingi ruang kelasnya, dari satu meja ke meja lain.

BRAKK

Dengan sengaja, Hoseok menabraknya, membuat keranjang yang di pegang oleh Taehyung terjatuh. Sampah yang ia punguti bertebaran di lantai. Taehyung menghela napas panjang, ia menatap Hoseok yang bersikap seolah-olah dia tidak bersalah sama sekali. Justru memandang Taehyung dengan senyuman meremehkan, terkesan menantang pria itu.

“Bersihkan.”perintah Taehyung, menatap dingin pria yang berdiri di depannya itu.

“Bagaimana jika aku tidak mau?”

Rahang Taehyung mengeras, ia mengulurkan tangannya dan mencengkram kerah baju Hoseok dengan kesal. Juga memberikan pukulan di wajahnya. Seketika yang lain terkejut, beberapa teman Hoseok langsung melerai mereka, menahan tubuh Taehyung agar pria itu mundur.

“Maka itu yang kau dapat.”

Taehyung melepaskan cekalan teman-teman Hoseok. Napasnya terengah, dia benar-benar kesal hingga rasanya ingin memukul lebih banyak. Memandang musuhnya tajam beberapa saat, ia memutuskan untuk pergi meninggalkan ruang kelas.

***___***

“Kenapa tidak ada pengunjung sama sekali?” Shannon mendesah, ia berdiri sambil bertopang dagu di belakang mesin kasir. Memandang kearah luar jendela kaca, memperhatikan orang-orang yang berlalu lalang.

Sudah beberapa saat berlalu dan tidak ada pengunjung yang datang. Kenapa hari ini sangat sepi?

Shannon langsung berdiri tegak saat suara pintu masuk terbuka, “Selamat da…” ucapannya terhenti seketika begitu melihat siapa pengunjung yang datang. “Kau?”

Taehyung berdiri di depan Shannon dengan senyuman lebar, “Aku mau ice chocolate.”

“Kau meninggalkan sekolah?”tanya Shannon mengabaikan pesanan Taehyung.

“Aku merasa kesepian karena kau dan Suga bekerja jadi kau kemari.”

“Ha?” Gadis itu mengerjap, masih tak mengerti kenapa Taehyung sampai melakukan hal seperti ini.

“Aku minta ice chocolate, oke?”

Pria yang memakai snap back terbalik itu duduk di sebuah kursi yang berada tepat di depan mesin kasir. Shannon hanya bisa geleng-geleng kepala melihatnya, lihat saja bagaimana penampilannya sekarang. Hanya memakai kemeja tanpa blazer serta snap back. Dia bisa dihukum oleh wali kelas jika ketahuan.

Shannon meletakkan gelas ice chocolate yang di pesan oleh Taehyung diatas meja. Hanya geleng-geleng kepala memperhatikan sikapnya yang selalu saja santai.

“Silakan di nikmati.”

Taehyung hanya tersenyum lantas menyeruput ice chocolate-nya. Shannon kembali ke tempatnya, menyibukkan diri dengan pekerjaannya kembali.

Menatapnya yang sedang melakukan sesuatu, Taehyung baru menyadari jika hidupnya perlahan berubah sejak bertemu dengan Shannon. Ia tidak lagi mencari-cari alasan untuk membolos, justru setiap harinya merasa semangat pergi ke sekolah. Paman Cheon tidak perlu lagi membangunkannya karena dia akan bangun dengan sendirinya.

Sekarang, sekolah adalah tempat yang terbaik karena dia bisa melihat gadis itu. Walaupun dia tidak menjawab apapun saat ia mengungkapkan perasaannya, Taehyung tidak perduli. Karena yang terpenting, dia bisa bersamanya.

Hari demi hari berlalu dan setiap istirahat panjang, Taehyung selalu datang ke cafe tempat Shannon bekerja. Yang membuat gadis itu bingung, setiap kali dia datang, cafe akan menjadi sepi dan selalu menyisahkan mereka berdua.

Shannon sempat berpikir mungkin saja Taehyung adalah pembawa sial sehingga membuat cafenya sepi pengunjung. Selain itu, setiap siang hari hanya menyisahkan mereka berdua bukanlah hal yang bagus. Tepatnya, bukanlah hal yang sehat bagi jantung Shannon.

Pria yang selalu mengambil tempat tepat di depan mesin kasir itu adalah jenis pria yang terbuka akan perasaannya jadi dia tidak malu-malu melakukan hal yang bisa menunjukkan perasaannya itu. Seperti terus menatap Shannon dengan senyuman, membuat Shannon harus menarik napas panjang-panjang untuk menetralkan detak jantungnya.

Hal yang sama terus terjadi setiap siangnya, dimana Taehyung akan datang, memesan minuman dan setelah itu menghabiskan waktunya hanya dengan menatap Shannon. Setelah dua jam, keduanya akan kembali ke sekolah bersama.

Shannon sudah berusaha menyuruhnya untuk tidak datang lagi tapi pria itu seperti tidak memiliki telinga. Dia tetap melakukannya setiap hari.

***___***

“Berhentilah datang ke cafe.” Ini adalah usaha kedua Shannon, memberitahu Taehyung untuk tidak mengikutinya lagi. Keduanya bersama dengan Suga duduk di kantin, menyantap makan siang mereka. Seiring berjalannya waktu, dua sahabat itu tidak lagi menyembunyikan ikatan persahabatan mereka. “Setiap kali kau datang, cafe akan menjadi sepi.”lanjut Shannon lagi.

Taehyung tersenyum geli, “Cafemu bahkan mengerti tentang perasaanku.”

“Hentikan.” dengus Shannon karena Taehyung mulai menggodanya lagi.

“Sudah ku bilang, aku kesepian karena kau dan Suga pergi bekerja.”

“Kau bisa datang ke tempat Suga bekerja sebagai gantinya.”

“Tidak boleh.” Suga langsung menggeleng. “Dia akan membuat cafe ku sepi nantinya.”

“Lihat, kan?” Taehyung tersenyum penuh kemenangan. “Dia tidak mengijinkanku.”

“Dasar menyebalkan.”

***___***

Shannon pikir, usahanya untuk melepaskan diri dari Taehyung adalah hal yang sia-sia. Percuma dia melakukan usaha melarikan diri atau bersembunyi karena pria itu akan selalu saja bisa menemukannya

Berjalan di koridor kelas, Shannon berniat pergi ke perpustakaan. Setidaknya dia bisa melarikan diri untuk sejenak dari gangguan Taehyung dan Suga yang kini menjadi satu tim.

Namun tiba-tiba, langkahnya di hadang oleh beberapa orang murid perempuan. Shannon menatap mereka dengan kening berkerut. Ia tersenyum gugup, “Ada apa?”tanyanya takut-takut.

Namun para murid perempuan itu tidak menjawab, justru semakin memojokkan Shannon ke tembok. Gadis itu sontak berjalan mundur, langkahnya terhenti saat punggungnya menabrak tembok.

“Apa hubunganmu dengan Taehyung?”seru seorang murid perempuan. “Apa tidak cukup mengeluarkan 5 orang?!”suaranya meninggi.

“Aku…”

“Jawab kami!” Seorang murid perempuan lain mendorong pundak Shannon keras. Gadis itu meringis.

“Kau sudah merebut Hoseok dan sekarang kau berencana untuk mendekati Taehyung juga?! Dasar murahan!”

Shannon menggeleng, “Tidak. Tidak seperti itu.”serunya hampir menangis.

“Kau benar-benar sudah membuat kami marah!”

***___***

“Jadi gadis seperti apa dia?” Taehyung melirik Suga yang kini menempati kursinya sedangkan dirinya duduk di kursi Shannon.

Suga mengendikkan bahu, “Hanya gadis sederhana yang selalu terlihat cantik setiap harinya.” ia tersenyum, mengenang wajah seorang gadis di pikirannya.

“Lalu sudah kau nyatakan?”

“Jangankan menyatakan perasaanku, aku bahkan tidak mengenalnya.”

Taehyung menarik punggungnya dari sandaran kursi, lalu menatap Suga dengan mata melebar, “Sungguh?!”

Suga mengangguk, “Aku hanya penggemar rahasianya selama ini.”

“Astaga.” decak Taehyung geleng-geleng kepala. “Lalu mau sampai kapan kau memendam perasaanmu? Setidaknya ajak dia berkenalan.”

“Aku bukan tipe pria yang tidak tau malu sepertimu.”

Taehyung sontak mendengus, “Apa maksudmu?!”

“Dia juga termasuk gadis populer di sekolah ini. Terlalu jauh bagiku untuk menggapainya.” Suga menghela napas panjang setengah putus asa. “Ngomong-ngomong, dimana Shannon? Kenapa dia belum kembali?”

Taehyung tersenyum, “Mungkin dia masih marah.”

“Kau mengganggunya lagi?”

“Memangnya aku punya kerjaan lain?” balas Taehyung santai disertai dengan senyum seringainya.

“Tapi sebentar lagi kelas akan segera di mulai.” Suga melirik arlojinya. “Tinggal 5 menit lagi.”

“Aku akan mencarinya.” Taehyung menepuk pundak Suga sambil berdiri diatas kursi lalu melompat melewati meja dan berlari keluar.

Setelah Taehyung meninggalkan kelas, tiba-tiba seseorang menepuk pundak Suga. Sebuah tepukan disertai dengan cengkraman kuat disana. Suga menoleh, seketika terkejut saat ia mendapati siapa yang sudah berdiri di belakangnya.

“Hoseok…”lirih Suga terperangah.

“Jadi sekarang kau adalah sahabatnya?”

***___***

Taehyung mencari Shannon ke seluruh bagian sekolah namun ia tidak menemukannya dimanapun. Ia tidak berada di perpustakaan, juga tidak berada di ruang guru. Dua tempat yang sering dikunjungi oleh gadis itu. Taehyung bahkan mencarinya hingga toilet wanita namun tetap tidak menemukannya.

“Apa dia membolos?”ia bergumam, berikutnya menggelengkan kepala. “Tidak mungkin. Tasnya masih ada.”

Taehyung melanjutkan langkahnya lagi. Ia mengelilingi gedung sekolah, sempat berpikir beberapa saat sebelum masuk ke dalam gedung olahraga. Ia tidak yakin jika Shannon berada disana namun dia berpikir jika mungkin saja Shannon memiliki sesuatu yang harus dilakukan. Dia tidak ada dimanapun, mungkin dia ada di tempat itu.

Memasuki gedung olahraga, ia berlari ke segala penjuru. Matanya menyapu seluruh ruangan, mencari Shannon. Hingga akhirnya, ia mendengar suara isak tangis seseorang. Taehyung terkesiap, sontak berlari menuju sumber suara. Ia membuka pintu gudang olahraga dan lagi-lagi terperangah begitu mendapati seorang gadis sedang duduk disudut ruangan sambil memeluk lutut dan menunduk dalam.

Taehyung menghambur kearahnya dengan mata melebar, “Shannon.” ia berlutut di depan gadis itu. Hal yang lebih membuatnya terperangah adalah ketiadaan blazer dan kemeja sekolah di tubuhnya. Gadis itu hanya memakai tank top putih. Ia menangis, mengangkat kepalanya menatap Taehyung sejenak lalu menunduk lagi.

Taehyung segera membuka blazernya dan menutupi tubuh Shannon. Meraih bagian belakang kepala gadis itu dan mendorongnya ke dadanya. Ia merengkuhnya, dalam hati merutuki dirinya sendiri karena tidak bisa melindunginya.

“Ini semua karena aku, kan?”bisiknya disertai dengan kepiluan hebat.

Shannon tidak menjawab justru semakin menangis di pelukan Taehyung. Pria itu menarik napas, semakin mengetatkan pelukannya. Jika ini memang benar karena dia, maka dia harus melakukan sesuatu untuk melindungi gadisnya.

***___***

Taehyung membawa Shannon ke ruang kesehatan untuk menenangkan dirinya yang masih terlihat shock. Wajahnya masih pucat dan dia tidak banyak bicara walaupun sudah berhenti menangis.

Taehyung memberikan segelas air padanya kemudian menjatuhkan diri di kursi yang ada di depan gadis itu. Melihat jika blazernya terlihat kebesaran dan tidak mampu menutupi bagian atas tubuh Shannon. Ia membuka kemeja sekolahnya dan memberikannya pada gadis itu.

“Pakai ini.”

Shannon menatap pria yang kini hanya memakai kaus putih itu bingung, “Tapi kau?”

“Tidak apa-apa.” dia menggeleng. “Aku akan mengambil tasmu dan mengantarmu pulang. Tunggu disini.”

“Tunggu,” Shannon segera menahan lengan Taehyung, membuat pria itu menoleh. “Jangan buat keributan apapun.”

Taehyung tersenyum kemudian menggeleng, ia melepakan cekalan Shannon lalu menghusap kepala gadis itu lembut, “Tidak. Jangan khawatir.”

Meninggalkan Shannon di ruang kesehatan. Taehyung berjalan seorang diri kembali ke kelasnya. Pelajaran pasti sudah di mulai sekarang.

Masuk ke dalam kelas, guru yang sedang menerangkan pelajaran seketika menghentikan aktivitasnya saat melihat Taehyung muncul.

“Kau tau saat ini sudah masuk ke dalam jam pelajaran. Darimana saja kau?” Guru perempuan yang sedang mengajar menatap Taehyung dingin. “Dan dimana seragammu?!”

Taehyung bersikap seolah ia tidak mendengar apapun, dengan santai menuju ke mejanya dan mengambil tasnya dan tas Shannon.

“Maafkan aku, sonsengnim. Hukum aku nanti, tapi sekarang aku harus mengantar Shannon pulang.”

“Apa maksudmu?”

Taehyung menghela napas panjang, “Seseorang telah melukainya,”ucap Taehyung dengan nada mengancam di baliknya, membuat beberapa murid perempuan langsung mengalihkan pandangan.

“Tolong ijinkan dia pulang hari ini.” Pria itu membungkukkan tubuhnya kemudian berbalik dan bergegas meninggalkan kelas. Namun, Hoseok dengan cepat menahan lengannya saat pria itu melewatinya,

“Apa yang terjadi?”bisiknya.

“Bukan urusanmu.” Taehyung mendesis dingin lantas menepis cekalannya. Ia melanjutkan langkahnya, meninggalkan ruang kelas.

Shannon telah menunggu di depan ruang kesehatan. Lantas menoleh begitu mendengar derap langkah seseorang.

Taehyung berdiri di depan gadis itu sedangkan gadis itu mendongak menatap pria yang kini terlihat sedang menahan amarahnya.

“Aku antar kau pulang.”

***___***

Taehyung tidak membawa Shannon pulang ke rumahnya karena takut dilihat oleh ibu Suga dan membuatnya khawatir. Pria itu membawa Shannon ke rumahnya. Ke rumah kosongnya, ke rumah dinginnya.

Sebenarnya, dia tidak terlalu suka jika seseorang datang berkunjung karena dengan begitu, sisi kesepiannya akan terlihat dengan jelas. Tapi ini pengecualian.

Taehyung menyuruh Shannon duduk di sofa ruang tamu sedangkan dia pergi ke kamarnya dan mengambil kotak P3K. Gadis itu melepas blazer Taehyung dan menggulung kemejanya hingga siku.

Pria itu mengobati lukanya yang ada di pergelangan tangannya. Dengan lembut dan berhati-hati, seakan takut jika Shannon akan merasa sakit.

“Apa ada luka lain?” Taehyung meniupi luka Shannon lalu memandangnya.

Shannon menggeleng, “Tidak ada.”

“Sungguh?”

Gadis itu mengangguk pelan. Taehyung merapikan kotak P3K-nya tanpa suara. Dia terus diam sejak kejadian tadi membuat Shannon merasa sedikit takut. Apa yang sedang dipikirkannya sekarang? Apa yang akan dia lakukan? Dan masih banyak lagi pertanyaan yang ingin Shannon tau jawabannya.

Kediamannya justru mengkhawtairkan.

“Taehyung.” Memberanikan diri, Shannon memanggil namanya.

Taehyung menoleh. “Ya?”

“Ini adalah salahku karena aku tidak berhati-hati.” Ia menjelaskan takut-takut. “Kau tidak perlu–”

“Jika kau terluka karena aku, maka aku tidak akan tinggal diam.”

“Ini bukan salah siapapun. Mereka hanya membenciku.” Shannon meyakinkan sekali lagi. “Jika aku bersikap lebih baik, mereka pasti akan memaafkanku.”

Taehyung menghela napas panjang diam-diam, kemudian mengulurkan tangannya dan menghusap pipi Shannon lembut.

“Aku antar ke kamarku, tidurlah sebentar.”

***___***

Taehyung menemui Jungkook malam harinya karena dia sudah tidak tau dengan apa yang harus dia lakukan. Seperti biasa bertemu di cafe taman Hangang, Taehyung menceritakan semua kejadian yang terjadi hari ini.

“Baru lima belas hari dan kau sudah membuat masalah.” Jungkook berdecak. “Biar bagaimanapun, kau tetap tidak melakukan apapun jika perempuan yang melakukan ini.”

“Jika aku tidak melakukan apapun, dia akan terus dilukai.”

“Lalu apa maumu? Berkelahi dengan murid-murid perempuan itu? Mematahkan lengan mereka dan memecahkan pelipis mereka seperti yang kau lakukan terakhir kali?”

Taehyung mengacak rambutnya frustasi, “Lalu aku harus bagaimana?”

“Hanya satu cara, selalu ada di dekatnya. Jangan biarkan dia sendirian seperti tadi.”

“Begitu?”

Jungkook mengangguk, “Yeah.”

Taehyung menghela napas panjang dan berat, sekali lagi mengacak rambutnya. “Aku harus pulang, Shannon mungkin akan mencariku saat dia bangun.”

“Ayo jalan bersama, tempat kerjaku searah dengan rumahmu.”

***___***

Ini adalah pertama kalinya dan dia baru menyadari jika menyukai seseorang adalah hal yang berat untuk di lakukan. Dia tidak pernah berpikir jika kisah cintanya akan menjadi rumit seperti ini.

Cintanya justru membuat gadisnya terluka.

Lalu apa yang harus dia lakukan? Meninggalkannya adalah hal yang paling tidak mungkin. Dia tidak bisa.

“Hey! Hentikan!”

Taehyung tersadar dari lamunannya begitu mendengar suara keras Jungkook. Ia tiba-tiba berlari kearah gang sempit dan minim pencahayaan. Taehyung mengikutinya, begitu mereka datang, beberpa orang yang tidak dikenal seketika berhambur pergi. Meninggalkan seseorang yang sudah tergeletak.

“Suga?!” Taehyung melemparkan bungkusan plastik yang di pegangnya tanpa sadar, berhambur kearah pria berkulit putih itu. “Suga! Hey! Suga!” Ia menepuk-nepuk pipinya agar pria itu sadar.

“Kau mengenalnya?”

Taehyung mengangguk, “Dia teman sekelasku.”

“Ayo bawa dia ke rumahmu.”

***___***

Shannon terkejut setengah mati saat Taehyung kembali ke rumah dengan membopong seseorang.

“Suga!”jeritnya panik.

“Cepat ambil kotak P3K di kamarku.” suruh Taehyung, Shannon mengangguk, secepat kilat pergi ke kamar Taehyung dan kembali beberapa saat kemudian.

“Apa yang terjadi? Apa yang terjadi dengannya?” Shannon menatap sahabatnya itu khawatir karena wajahnya di penuhi luka.

“Dia–” Taehyung tidak mampu melanjutkan ucapannya saat ia menatap wajah Shannon. Rasa bersalah semakin mengendap pekat di hatinya. Jika ini karena dia lagi, bagaimana bisa dia menghadapi Shannon setelah ini?

“Kami menemukannya di jalan kecil. Aku rasa dia di pukuli.” Jungkook menyahuti. “Jangan khawatir, hal seperti ini tidak parah. Dia hanya terluka.”

“Tapi dia berdarah.” seru Shannon hampir menangis.

“Setelah diobati, lukanya akan baik-baik saja.”

“Apa tidak perlu pergi ke rumah sakit? Haruskah kita pergi ke rumah sakit?”

“Tidak perlu.” Jungkook menghela napas panjang, sedikit kesal. “Percayalah padaku, aku sudah berkali-kali mengalami yang seperti ini. Tidak ada tulangnya yang patah. Sebentar lagi dia akan sadar.”

“Biar aku yang mengobatinya.” Taehyung merampas botol obat dari tangan Jungkook. “Kau, tolong antar dia pulang.”

“Apa?”

“Tolonglah.” Taehyung menatap Jungkook tandas. “Antar dia pulang.” ulangnya sekali lagi.

Jungkook hanya diam. Dia sangat tau jika pria itu sedang menahan amarahnya. Rahangnya terlihat mengatup keras dan wajahnya terlihat sangat serius.

“Baiklah.” Jungkook menoleh kearah Shannon. “Ayo.”

“Aku tidak mau pulang!” Gadis itu menggeleng. “Bagaimana dengan Suga? Aku tidak mau pulang!”

“Aku yang akan mengurusnya!”sahut Taehyung, lagi-lagi dengan nada tandas. “Pulanglah. Katakan pada ibunya jika dia menginap di tempatku.”

“Tapi–”

“Kau tidak mendengarku?!”

Shannon sedikit terkejut mendengar bentakan Taehyung. Ia mengerjap kaget. Jungkook menghela napas panjang, “Ayo.”

***___***

Ini adalah kali pertama Jungkook bertemu dengan gadis yang dicintai sahabatnya itu sehingga wajar saja jika keduanya masih sangat canggung. Namun, daripada merasa canggung, Jungkook pikir gadis itu sedang memikirkan sesuatu sehingga dia tidak berbicara sejak mereka keluar dari rumah Taehyung.

“Kau terkejut?” Akhirnya Jungkook bersuara.

Shannon mengerjap, “Tentang apa?”

“Dia paling benci jika seseorang melukai orang yang dia sayang. Jika dia sampai seperti itu, itu artinya kau dan orang itu sangat berarti.”

“Namanya Suga.” Shannon memperbaiki.

“Yah, Suga.” Jungkook mengangguk.

“Apa dia benar-benar seorang biang onar seperti yang di ceritakan?”

Jungkook seketika tertawa geli, “Bukan biang onar tapi anak brengsek.” Ia menjawab dengan santai. “Dia hanya sedikit tidak bisa mengontrol emosinya jika sedang marah tapi sebenarnya dia adalah teman yang baik.”

“Apa kalian sudah saling kenal sangat lama?”

“Tidak. Baru satu tahun.”seru Jungkook. “Tapi hampir setiap hari aku bertemu dengannya dan mendengarkan semua ceritanya.”

“Jadi kau adalah orang yang sering ia temui di taman Hangang?”

Jungkook menjentikkan jarinya, “benar sekali.”

“Dia bilang, dia tidak mau dikeluarkan lagi. Tapi dia selalu bertengkar dengan teman sekelasku. Dia–”

“Yah, aku tau.”potong Jungkook. “Dia ditakuti karena ayahnya penyumbang terbesar, kan?” tebaknya tepat. “Percayalah, dia bahkan tidak takut jika harus melawan singa hutan. Kau tenang saja.”

“Tapi bagaimana jika dia dikeluarkan? Selama ini, pihak sekolah selalu memihak pada Hoseok. Jika mereka bertengkar, aku yakin Taehyunglah yang pasti akan dikeluarkan.”

“Jika kau tidak mau dia dikeluarkan, maka terus awasi dia.”

Mendengar ucapan Jungkook barusan, Shannon terkejut, “Apa?”

Jungkook menghentikan langkah, ia menatap gadis itu sambil tersenyum, “Kau tidak mau dia dikeluarkan, kan?”

***___***

Keesokan harinya, Shannon datang pagi-pagi sekali agar dia memiliki kesempatan bicara dengan Taehyung. Sesampainya di ruang kelas, ia mendapati pria itu sedang membersihkan kelas karena hari ini adalah jadwalnya.

Dengan langkah-langkah panjang, Shannon menghampirinya dengan raut khawatir, “Kau tidak apa-apa?”

Taehyung menoleh, kemudian tersenyum lebar, “Kenapa? Aku tidak apa-apa.”

Senyumannya kembali membuat Shannon semakin tidak mengerti. Apa dia benar-benar baik-baik saja? Atau dia sedang berbohong?

“Aku akan membantumu.” Shannon merampas pelan alat pel yang di pegang Taehyung, setelah meletakkan tasnya, ia membantu pria itu membersihkan kelas.

Taehyung tergugu. Ia memandang gadis itu dengan pikiran yang bergejolak. Kenapa dia tidak marah? Dia dan sahabatnya terluka karenanya. Kenapa dia tidak berteriak atau memukulnya? Kenapa hanya diam?

Saat satu-persatu murid berdatangan, mereka sedikit terkejut karena melihat Taehyung dan Shannon membersihkan kelas bersama-sama. Bagi murid-murid perempuan yang telah melukai Shannon kemarin, mereka tidak menyangka jika gadis itu ternyata memiliki keberanian.

Begitu Hoseok datang, dia tak kalah terkejut melihat sikap Shannon. Biasanya dia akan menghindar setelah Hoseok memperingatkan murid laki-laki yang mendekatinya. Tapi sekarang, Shannon terlihat tidak perduli. Dia bahkan membantu Taehyung membersihkan kelas.

“Jadi ini adalah jenis pengumuman tidak langsung atas hubungan kalian?” koar seorang teman Hoseok.

“Jadi sekarang kita punya pasangan baru?”sahut yang lain.

“Bos, jadi sekarang kau sudah melepaskan Shannon.” Mereka semakin memanasi keadaan.

Taehyung menghela napas panjang, ia berbalik menghampiri Shannon dan menarik lengannya, membawa gadis itu ke depan kelas. Tidak hanya murid lain, Shannon juga terkejut atas perbuatan Taehyung itu.

“Karena kalian begitu penasaran. Biar ku perjelas sekarang.” Taehyung tersenyum lebar, sebuah senyum yang lebih terlihat menyebalkan bagi yang lain. Ia lantas merangkul pundak Shannon, semakin membuatnya melebarkan matanya. “Aku dan dia adalah pasangan sekarang. Jika dari kalian ada yang berani mengganggu gadisku, aku tidak akan segan-segan membalasnya.” ia mengumumkan hal itu dengan lantang dan jelas agar semua orang bisa mendengarnya. Juga sebagai bentuk ancaman bagi orang-orang yang telah melukai Shannon kemarin.

Rahang Hoseok seketika mengatup keras, tangannya mengepal di samping tubuh. Ditatapnya Taehyung dengan tatapan tajam seakan ingin melenyapkan pria itu sekarang juga.

Ia beranjak dari duduknya, dengan langkah-langkah geram menghampiri Taehyung dan begitu saja mencengkram kerah bajunya. Ia mendorongnya hingga punggungnya membentur papan tulis. Sontak membuat seluruh murid tersentak. Perkelahian akan terjadi lagi.

“Aku benar-benar sudah kehabisan kesabaran denganmu.” desis Hoseok tajam di depan wajah Taehyung.

Taehyung tersenyum walaupun lehernya terasa sakit karena di tahan oleh lengan Hoseok. “Aku bicara tentang kenyataan.”

“Hoseok, hentikan.” Shannon berusaha melepaskan cekalan Hoseok. “Aku mohon.”

“Kau sama saja dengannya!” Hoseok menepis tangan Shannon kasar membuat gadis itu seketika terjatuh ke lantai. “

Melihat itu, amarah Taehyung meluap, ia mendorong tubuh Hoseok kasar dan memberikannya pukulan di wajahnya.

“Dasar brengsek!”umpatnya. “Kau bahkan lebih pengecut dari yang aku pikirkan!” Ia memukulnya lagi hingga ia menabrak meja dan kursi.

Hoseok bangkit, dengan geram membalas pukulan Taehyung, “Aku tidak segan-segan menghancurkan semuanya jika kau mencari masalah denganku!”

Taehyung menghusap sudut bibirnya yang berdarah, ia menatap Hoseok tajam, “Jadi kau juga yang melukai Suga?”

Hoseok tersenyum penuh kemenangan, “Apa kau begitu menyayangi sahabat barumu?”

Amarah Taehyung tidak bisa di bendung lagi, ia menggeram dan melompat kearah Hoseok. Memberikannya pukulan bertubi-tubi tanpa ampun diwajah murushnya. Jangan pernah ada yang melukai orang-orang yang dia sayang dan itu sudah menjadi hal mutlak baginya.

“Taehyung, hentikan! Taehyung!” Shannon menjerit nyaring, berusaha menahan lengan Taehyung yang terus memukul Hoseok. “Taehyung, aku mohon. Kau bilang kau tidak mau dikeluarkan, aku mohon.”

Taehyung baru tersadar setelah ia mendengar tangisan Shannon. Ia terduduk di lantai, disebelah gadis itu dengan penyesalan yang teramat dalam. Apa yang sudah dia lakukan? Dia berjanji untuk tidak dikeluarkan lagi.

“Apa yang terjadi disini?!” Hingga tiba-tiba wali kelas datang dan seketika terkejut melihat keadaan kelas, juga keadaan Hoseok yang tak sadarkan diri. “Astaga, apa yang terjadi?!”pekiknya panik. “Cepat bawa dia ke ruang kesehatan!” perintahnya pada beberapa orang murid. “Kim Taehyung! Kau ikut aku!”

***___***

“Jadi hanya surat peringatan?” Jungkook memasukkan kembali sebuah kertas yang diberikan oleh Taehyung ke dalam amplop. “Ku pikir kau akan dikeluarkan.”

“Keputusan belum di ambil.”seru Taehyung pelan. “Akan ada rapat orang tua dan para guru, jika orang tua Hoseok tidak terima, aku akan dikeluarkan.”

“Lalu? Sudah menemui Shannon?”

Taehyung menggeleng, “Aku segera pulang setelah dimarahi habis-habisan di ruang bimbingan.”

“Lalu apa yang akan kau lakukan?”

“Aku tidak tau.” Taehyung menundukkan kepalanya, nada suaranya terdengar putus asa.

“Apa kau benar-benar tidak mau dikeluarkan?”

Taehyung mengangguk, “Ini pertama kalinya aku sangat menyukai sekolah. Ku pikir aku bisa mengubah sifatku ternyata aku tidak bisa,” desahan napasnya terdengar panjang.

“Jika masalahnya ada pada orang tua Hoseok yang menjadi penyumbang terbesar, kau bisa menyuruh orang tuamu untuk menyumbangkan sejumlah uang juga. Dengan begitu posisi kalian akan sama dan kau tidak akan dikeluarkan.”

Mata Taehyung sontak melebar, “Kau benar juga!”

“Cih, aku benar-benar tidak menyangka jika uang bisa menentukan keberadaan seseorang di sekolah.” Jungkook berdecak sambil geleng-geleng kepala.

“Aku pergi dulu! Aku harus segera menyelesaikan ini.”

***___***

Taehyung kembali ke rumahnya setelah ia meyakinkan – lebih tepatnya memohon mati-matian pada paman Cheon untuk bicara pada ayahnya. Agar dia mau mendonasikan sejumlah uang untuk sekolahnya.

Pipinya masih terasa sakit akibat pukulan Hoseok dan kepalanya mulai terasa pusing. Ah, otaknya tidak pernah dipaksa berpikir seberat ini.

Setibanya di rumah, langkahnya terhenti saat dia melihat Suga berdiri di depan pagar rumahnya. Keningnya berkerut, “Kau sudah baik-baik saja?”tanyanya khawatir.

“Shannon sudah menceritakan semua kejadian hari ini.” ia mengabaikan pertanyaan Taehyung. “Dia ada di dalam, sedang menunggumu.” Ia menepuk pundak Taehyung sesaat sebelum pergi. “Terima kasih, Taehyung.”

Taehyung berjalan pelan memasuki rumahnya. Disana, di depan pintu rumahnya, gadisnya sedang menunggunya. Keadaannya sangat kacau dan Taehyung bisa melihat bagaimana sembabnya kedua matanya. Entah, mungkin dia habis menangis.

“Shannon…” Dengan pelan, ia memanggil namanya.

Shannon yang semula menunduk, lantas bangkit dari duduknya dan langsung memeluk Taehyung begitu dilihatnya pria itu.

“Bagaimana ini?” ia menangis lagi. “Bagaimana jika kau dikeluarkan? Bagaimana jika orang tua Hoseok tidak memaafkanmu?”

Taehyung tersenyum lirih, di balasnya pelukan gadis itu sambil mengecup puncak kepalanya.

“Kau lebih terlihat cantik saat tersenyum.”

Shannon semakin terisak. Di peluknya Taehyung erat-erat seakan takut kehilangan. Dia sudah jatuh terlalu dalam. Dia tidak bisa melepaskan.

***___***

“Kenapa kau cengeng sekali?” Taehyung memberikan tisu pada Shannon yang kini duduk di sebelahnya.

“Kau yang menyebalkan! Kau tidak pernah mendengarkan ucapanku!”

Taehyung tersenyum, “Maafkan aku.”

“Bagaimana jika kau di keluarkan?” Shannon bertanya sekali lagi.

“Tidak akan.” pria itu menggeleng mantap. “Aku akan mencari cara apapun agar tidak dikeluarkan.”

Taehyung menyentuh lembut dagu Shannon agar ia bisa menatap dari dekat wajah gadis cantik itu, “Terima kasih karena kau tidak ingin aku dikeluarkan.”

Mata Shannon melebar, terkejut mendengar ucapan Taehyung barusan. “Apa yang kau katakan?”

Buru-buru gadis itu memalingkan wajahnya, menyembunyikan semburat rona merah yang mulai menyelimuti pipinya.

“Jujur saja. Kau juga menyukaiku.” Taehyung menyenggol pundak Shannon dengan pundaknya, mulai menggoda gadis itu lagi.

“Jangan bicara omong kosong.”

“Mengakulah! Tidak ada satu gadispun yang bisa menolak pesonaku.”

“Apa?!” seru Shannon melotot lebar. “Percaya diri sekali.”

Taehyung semakin tertawa geli melihat ekspresi Shannon.

“Ngomong-ngomong, itu kau, kan, yang setiap siang hari menyewa cafe?”tanya Shannon tanpa berani menatap Taehyung. “Bukan tidak ada pengunjung tapi karena kau menyewa cafenya.”

Taehyung hanya tersenyum.

“Dan seseorang yang aku pikir adalah psikopat karena selalu mengikutiku setiap malam, juga dirimu, kan? Suga mengatakannya padaku tadi.”

Taehyung mengangguk, tetap tanpa suara.

Shannon menatapnya lurus, “Kenapa?”

“Aku pikir aku sudah mengatakannya berkali-kali.” Taehyung tersenyum lagi. “Saat kau tersenyum, kau terlihat lebih cantik.”

Shannon menatap kedua manik mata itu sesaat, perlahan ia tersenyum. Pria ini… selalu saja punya cara untuk mencuri hatinya. Di harinya yang bahkan belum memasuki waktu satu bulan, dia sudah bisa memenangkan hatinya. Utuh.

Menatap senyuman yang tergambar di wajah gadisnya, Taehyung tidak bisa menahan dirinya lebih lama lagi. Ia mengecup senyuman itu lembut. Sebuah kecupan yang menandakan jika hubungan itu akhirnya terjalin. Sebagai simbol jika dia telah memenangkan hatinya.

***___***

Minggu pagi, Shannon terus berjalan mondar-mandir di depan rumahnya dengan perasaan gelisah. Sesekali ia melirik arlojinya. Sudah lewat 30 menit dari waktu yang dijanjikan.

Orang itu benar-benar…

Ketika derap langkah seseorang terdengar, Shannon menoleh kearahnya dan langsung memberikannya pukulan bertubi-tubi di lengan pria itu.

“Kau tidak lihat, ini sudah lewat 30 menit!”omelnya.

“Maafkan aku. Aku kesiangan.” Ia terengah karena habis berlari hingga membungkukkan tubuhnya.

“Sudah ku duga.” Shannon menghembuskan napas panjang. “Sudahlah lupakan saja! Filmnya pasti sudah diputar.”

“Maafkan aku, ayo nonton film lain.”

“Aku tidak mau!”

“Hey, ayolah…”

“Seharusnya kalian membelikanku makanan sebagai bentuk perayaan.” Tiba-tiba Suga muncul dari rumahnya.

Keduanya menoleh dengan kening berkerut, “Perayaan apa?”

“Karena kalian sudah menjadi sepasang kekasih dan kau yang tidak jadi di keluarkan.”

Taehyung seketika tertawa, “Kenapa aku harus melakukannya?”

“Bukankah kau juga menyayangiku?”

“Apa?!” Taehyung mendelik.

“Shannon, dia bahkan memelukku saat aku menginap di rumahnya.” Suga mulai menggoda Taehyung. “Maaf Kim Taehyung, tapi aku sudah memiliki gadis yang aku sukai.”

“Apa maksudmu?! Ya! Kau cari mati?!”omelnya membuat Suga tertawa geli.

“Ayo kita nonton film bersama!” Shannon menyerukan sesuatu.

“Tidak!” Taehyung langsung menolak. “Kenapa kita harus ajak dia?!”

“Kenapa? Bukankah dia kekasihmu juga?”

Taehyung benar-benar ternganga mendengar ucapan Shannon barusan, “Suga, ini gara-gara kau!”

END

6 thoughts on “Bangtan’s Story [V’s Version] : Boy In Luv (상남자) [2/2]

  1. wikapratiwi8wp berkata:

    Hahaha…Min Suga Min Suga…kau ternyata kekasih Taehyung juga??? hahahaha
    lucu…seru…lumayanlah dapat romance nya Mija…kau berhasil hehehe
    gomawo gomawo selingan ff nya…hhmmm tapi gue kangen ff Exo mu…
    Btw, ada yang bilang Taehyung sama Baekhyun itu mirip…gimana kalo buat ff mereka juga hehehe,,,mian yakkk gue banyak permintaan….fighting Mija!!!😀

  2. Annisa Icha berkata:

    So sweet banget kisah cinta mereka. Lucu deh ceritanya.
    Penasaran sama versi lainnya, terutama Jungkook. Ditunggu banget ini!
    Jujur, serasa berbunga-bunga baca FF ini.
    FFnya kak Oh Mi Ja TOP deh!

  3. HunHo_suho berkata:

    Hahahahahahahaha. Ternyata suga pacarnya taehyung ya ?? Itu yg tiba ending nya ngakak sumpah. Trus rasanya ini alur ff nya kecepatan. Akh gk papa deh yg penting romance nya dapet thor #ProookkkPrrrookkkk kamu berhasil kak mija buaf fell romance nya. 👏👏👏
    Dan lanjutan ff mu yg lain di tunggu banget. Kan kasian tegantung di mana” gitu kak.
    Okee deh. Kak Mija selalu semangat ya. FIGHTING💪💪💪💪💪💪💪💪💪

  4. desy berkata:

    Sumpah !!! Ini ff bikin greget parah!
    Min suga :””””””’ sakit hati bgt pas baca part dia ngomong suka sama cewe.
    Kayak gue sama dia,dia terlampau jauh untuk dijangkau. Hiks!!
    Suga bintang nya, aku rakyat biasa :””( #curcol

  5. Taehyungie berkata:

    Ending nya bagus juga lucu tapi kurang puas karena cuma segitu😂😂 ya gapapalah yg penting castnya taehyung jadi tetep cinta😍😍😍 wkwk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s