Crazy Without You Part 11

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    :

“Apa yang harus ku lakukan? Aku tidak suka melihatnya bersedih.”


Donghae duduk melamun menatap lembar kertas coretan lirik yang ia buat. Kesadarannya melayang jauh namun jari-jarinya terus memetik senar gitar secara asal tanpa sadar. Senyum bahagianya menghiasi wajah tampannya, yang tak pernah pudar sejak semalam. Dia sangat bahagia. Yah, sungguh bahagia.

“Ya! Lee Donghae!” Eunhyuk mendorong pundak Donghae.

Donghae terkejut lantas menoleh ke belakang, “Kau mengagetkanku!”omelnya memarahi sahabatnya yang seenaknya membuyarkan lamunan bahagianya.

“Kita disini untuk membuat lagu tapi kau terus melamun.” pria itu duduk di hadapan Donghae, melirik kearah coretan liriknya.

“Aku sedang mencari inspirasi bukan melamun.” Donghae mengelak. “Kau pikir membuat lagu adalah hal yang mudah?”

“Tapi bukankah kau jagonya jika membuat lirik-lirik sedih? Sudah 2 jam berlalu dan kau belum menyelesaikan lirikmu.”

Donghae menggaruk belakang kepalanya, “Aku tidak tau. Otakku tidak bisa memikirkan kata-kata sedih.”keluhnya. “Apa aku harus membuat melodinya lebih dulu?”

“Lakukanlah apa yang harus kau lakukan, aku keluar dulu.”

“Ya, kau mau kemana?” tanya Donghae.

Eunhyuk menghentikan langkahnya, menoleh ke belakang, “Membeli kopi, kau mau?”

“Satu Ice Capucinno.”

Setelah pintu ditutup, tinggallah Donghae seorang diri diruangan itu. Dia juga tidak mengerti tentang apa yang sudah terjadi pada dirinya. Kenapa pikirannya tidak bisa fokus pada lirik-lirik yang kemarin sudah terangkai di pikirannya. Dia tidak bisa memikirkan kata-kata sedih sesuai konsep lagu mereka.

Biasanya, itu adalah hal yang sangat mudah untuknya. Bahkan dia pernah menulis lirik hanya dalam lima menit. Ini pertama kalinya dia memakan waktu lama, satu lagu saja belum dia selesaikan.

Karena…rasanya dia terlalu bahagia untuk memikirkan kata-kata sedih. Seperti ada taman bunga di dalam hatinya yang bermekaran, mengusir mendung dan awan gelap yang ingin datang. Ah, dia bahkan tidak bisa menahan senyumnya untuk terus merekah di wajahnya.

Apa yang terjadi padanya?

“Oppa,” tiba-tiba pintu ruang latihan terbuka, seorang wanita menjulurkan kepala dari celah pintu. “Oppa, apa oppa sibuk?”

“Aku hanya sedang menulis lagu, ada apa Seohyunnie?”

“Bolehkah aku masuk?”

“Masuklah.”

Seohyun tersenyum lebar lalu menghampiri Donghae dan duduk disebelah pria itu, “Oppa, ada yang ingin ku tanyakan.”serunya pelan. “Apa Kyuhyun oppa ada schedule hari ini?”

Donghae mengangguk, “Dia syuting Radio Star hari ini. Kenapa?”

“Tidak. Hanya saja–” Seohyun menggigit bibir bawahnya. “Aku membaca sebuah artikel kemarin, oppa.”

“Artikel apa?”

“Tentang Kyuhyun oppa dan Hyuna.”

Kening Donghae seketika berkerut, “Hyuna? 4minutes?” Seohyun mengangguk. “Kenapa mereka?”

“Ada sebuah situs yang memberitakan jika mereka sedang berkencan.”

“Kencan?!” pekik Donghae terkejut. “Mereka berkencan?!”

“Oppa tidak tau?”

“Ya, berita gila macam apa itu?”

“Para netizen bilang mereka melihat keduanya makan siang bersama.” desah Seohyun putus asa.

“Apa ada bukti?”

“Tidak ada. Hanya sebuah forum obrolan biasa.”

“Lalu kau percaya?”

“Bukankah mereka berdua dekat?” Seohyun mendesah panjang.

Donghae memukul pelan kening Seohyun membuat wanita cantik itu mengaduh, “Bodoh, kau tau bagaimana mulut Kyuhyun jika sedang bersama tamu wanita. Dia dan Hyuna memang dekat tapi mereka tidak memiliki hubungan apapun. Jika Kyuhyun berkencan, kami pasti mengetahuinya.”

“Begitu?” Seohyun masih menatap Donghae ragu.

“Dia berjuang mati-matian untuk mendapatkanmu, dia tidak munkin menyia-nyiakanmu begitu saja.”

Seohyun tersenyum, “Oppa, aku percaya padamu.”

“Kenapa percaya padaku? Harusnya kau percaya pada Kyuhyun.”

“Oppa tau bagaimana mulutnya, kan?” Seohyun mendengus. “Dia sering berbohong padaku.”

“Bukan berbohong tapi menjahilimu.”bela Donghae. “Percayalah padanya. Walaupun dia terlihat seperti itu tapi dia sangat mencintaimu.”

“Seohyunnie–” Sebuah suara lain terdengar, keduanya menoleh kearah pintu. Yoona menjulurkan kepalanya di celah pintu sambil tersenyum lebar. “Maaf mengganggu tapi ini waktunya untuk mencocokkan busana.”

“Oh benarkah unnie?”

Yoona mengangguk, “Ayo,”

Seohyun menatap Donghae sejenak sebelum ia pergi, “Oppa terima kasih.”

“Bukan masalah. Kau bisa menghubungiku kapan saja jika kau membutuhkanku.”

Mendengar ucapan Donghae barusan, Yoona seketika menggerutu dalam hati, ‘Apa dia sedang menggoda Seohyun? Cih, dasar brengsek’  

Yoona menutup pintu ruang latihan Super Junior dengan hati yang sedikit kesal. Saat kemarin berada di rumahnya seharian, dia bahkan tidak pernah mengatakan hal-hal manis seperti itu. Justru membuat mereka bertengkar dan selalu membuat kesal. Tapi, bukankah Seohyun adalah kekasih Kyuhyun? Kenapa dia menggodanya? Astaga, apa dia benar-benar brengsek?

“Unnie!”

Yoona seketika tersentak saat tangan Seohyun menepuk pundaknya, ia mengerjap, “Seohyunnie, kau mengejutkanku.”

“Unnie, apa unnie melamun? Unnie tidak mendengarkanku?”

“Kau berkata sesuatu?” Yoona balas bertanya.

“Unnie punya masalah?”tebak Seohyun, Yoona langsung menggeleng sambil mengibaskan kedua tangannya.

“Tidak. Aku hanya—” ia memutar bola matanya, mencari jawaban yang tepat. “Ah! Aku lupa! Aku masih harus mencari Tiffany unnie.” Yoona berhasil mengalihkan pembicaraan, ia menepuk pundak Seohyun. “Seohyunnie, kau pergi duluan. Ada beberapa staff dan member disana. Aku akan mencari Tiffany unnie dulu.”

“Tiffany unnie sedang membeli kopi, mungkin sebentar lagi dia akan kembali.”

“Baiklah. Aku akan menyusulnya saja.”

Yoona berbalik, berjalan menjauhi Seohyun segera mungkin sebelum dia diberi pertanyaan lain. Ini semua karena Lee Donghae, dia membuat pikirannya tidak fokus.

Yoona menuju lantai dasar melalui lift, begitu lift terbuka, dia bertemu dengan Eunhyuk yang hendak masuk.

“Oh, kau? Kau mau pergi kemana?” tanya Eunhyuk.

“Aku sedang mencari Tiffany unnie. Apa oppa melihatnya?”

“Dia ada di depan, sedang mengobrol dengan Jaekyung.”

“Baiklah. Terima kasih.”

Yoona membungkuk sopan pada Eunhyuk sebelum meninggalkannya menemui Tiffany yang tengah berdiri di lobby bersama salah satu staff stylist.

“Unnie,”panggil Yoona setengah berlari menghampiri Tiffany.

Tiffany menoleh, “Yoona?” ia tersenyum lebar seperti biasa. “Ada apa?”

“Unnie, aku mencarimu sejak tadi.”

“Kenapa? Apa ada yang harus aku lakukan?”

Yoona mengangguk, “Unnie harus mencoba busana untuk iklan jam tangan. Aku sudah memilihkan busana yang bewarna pink untuk unnie.”

“Aigooo, aku tau kau yang terbaik.” Tiffany mencubit pipi Yoona pelan. “Ayo naik keatas.”

Ada rasa bersalah di hati Tiffany saat dia melihat keramahan serta ketulusan Yoona padanya. Mengingat bagaimana Siwon menyatakan perasaannya kemarin. Kenapa ini terjadi? Kenapa dia mengutarakan sesuatu yang akan membuat suasana menjadi sangat canggung?

***___***

Yoona meninggalkan ruangan setelah memeriksa kostum member SNSD. Sebentar lagi waktunya makan siang dan perutnya sudah sangat lapar.

“5 menit lagi…”desahnya melirik arlojinya.

Wanita berkaki jenjang itu akhirnya memutuskan membuat kopi untuk mengganjal perutnya sementara. Dia pikir dia harus membeli cemilan lain kali.

“Kapan kau menerima gaji?”

Yoona terperanjat, tanpa sengaja menekan tombol air panas hingga membuat tangannya terkena cipratan air.

“Astaga…”

“Hey, kau harus hati-hati.” Seseorang yang menegurnya mengambilkan tisu dan menghusap jari-jari tangannya.

Yoona menoleh, “Ya!”pekiknya langsung kesal. “Ini semua karena kau! Aisshh…” Ia menarik tangannya paksa dari sentuhan Donghae dan membersihkan tangannya sendiri.

“Kenapa? Aku hanya bertanya.” Donghae berkilah. “Kau melamun? Memikirkan sesuatu?”

“Bukan urusanmu!”ketus Yoona lalu pergi meninggalkan Donghae.

“Hey, bukankah kau mau buat kopi?”

Donghae berusaha mencegah wanita itu namun dia sama sekali tidak memperdulikannya.

“Kenapa lagi dia? Kenapa marah padaku?”gumamnya menghela napas panjang.

Beberapa saat berpikir, akhirnya Donghae berlari mengejar langkah Yoona. Dia sendiri tidak mengerti kenapa kakinya tiba-tiba melangkah. Dia hanya ingin melihat wanita itu.

“Ya,” Tangan panjangnya meraih lengan Yoona, membuat tubuhnya berbalik. “Kau mau kemana?”

Kening Yoona seketika berkerut, “Apa urusanmu?”

“Kau mau makan siang, kan?”tanya Donghae bersikap seolah dia tidak mendengar apapun. Belum sempat Yoona menjawab, pria itu sudah mendahului, “Ayo makan bersama. Aku juga sedang lapar.”

Donghae menggenggam tangan Yoona dan menyeretnya pergi. Untuk yang kesekian kalinya Yoona terkejut. Namun, rasa terkejut ini berbeda dari rasa terkejutnya yang tadi. Kali ini, jantungnya ikut berdebar.

***___***

“Aaaah… Aku rindu hari libur.” desah Jessica panjang, ia merentangkan kedua tangannya lebar-lebar lalu meringkuk di sofa. “Aku ingin tidur…”

“Unnie, kita harus syuting CF besok lalu berlatih untuk SM Town selanjutnya.” Seohyun mengingatkan, kemudian duduk di sofa yang ada disebelah Jessica.

“Jangan lupa syuting MV untuk single Jepang kita. Ah, padat sekali.” Yuri ikut mendesah. Ia menjatuhkan diri di pangkaun Jessica, duduk bersama di satu sofa.

Jessica memeluk wanita berkulit gelao itu dari belakang, justru meletakkan kepalanya di punggungnya, “Ya, aku melihat Taeyang kemarin.” ia bicara dari belakang punggung Yuri.

“Taeyang?”

Jessica mengangguk, “Bersama seorang wanita. Aku rasa dia berkencan.”

“Benarkah?!” Sunny ikut mendekat. “Aigooo, pasti ada yang patah hati.”

“Kenapa kau menatapku?” Yuri mendelik kearah Sunny. “Dia hanya masa lalu, aku sudah tidak perduli.”

“Benarkah?” Sunny masih menatapnya dengan tatapan menggoda.

“Tentu saja. Dia sudah memiliki orang lain.” Jessica bersuara, lantas membuat Sunny dan Seohyun terkejut.

“Yuri unnie sudah memiliki kekasih?! Siapa?!”

“Ya,” Yuri memukul pundak Jessica pelan sementara gadis itu terkekeh geli. “Apa yang sedang kau katakan?”

“Yul… sungguh? Siapa?” Sunny juga penasaran.

“Bukan kekasih.” Yuri mengelak. “Hanya–”

“Apa kalian sedang berada dalam tahap pendekatan? Ah, menyenangkan sekali!”

“Ya ya ya, lihat ini!” Tiba-tiba Hyoyeon berseru nyaris berteriak. Seketika semuanya menoleh kearahnya.

“Ada apa?!” Member lain langsung mengerumuni Hyoyeon.

“Tiffany SNSD di dapati sedang jalan dengan seorang pria.” Hyoyeon membaca judul berita yang ia dapatkan melalui ponselnya. Detik itu juga, yang lain sontak terkejut. Mereka saling pandang lalu memandang Tiffany yang sudah membeku bersamaan. “Salah satu member Girl Group terkenal Korea, Hwang Tiffany, kemarin di dapati sedang berjalan di sebuah taman bersama dengan seorang pria yang dipastikan bukan member 2PM, Nichkhun. Awalnya, Tiffany terlihat di jemput dengan mobil setelah keluar dari clothing store dan akhirnya–”

“Hentikan.” Taeyeon menutup layar ponsel Hyoyeon dengan telapak tangannya sambil menggeleng, memintanya untuk berhenti membaca berita itu. Lalu ia menatap Tiffany, “Kau tidak apa-apa?”

“Fany, apa berita itu benar?” tanya Jessica menghampiri sahabatnya itu, ia mencekal kedua bahunya pelan. “Di foto itu bukan dirimu, kan?”

“Itu aku.”jawab Fany cepat. Ia membalas tatapan Jessica dengan senyum kecut. “Itu fotoku.”

“Fany…”

“Bagaimana komentarnya? Apa mereka mengatakan jika aku selingkuh? Mereka mengecamku?”

“Hentikan!”putus Yuri akhirnya. “Kita kembali ke dorm sekarang.”

***___***

Yoona terus saja menatap kesal pria yang sedang duduk di depannya itu bahkan setelah mereka memesan makanan. Tidak ada senyum diwajahnya, membuatnya terlihat sangat menyeramkan. Menyadari jika dia sedang di intai oleh tatapan mematikan, Donghae langsung berdehem dan tersenyum lebar.

“Disini makanannya sangat enak. Kau pasti akan menyukai makanan yang aku pesan untukmu.”

Yoona hanya diam, tetap menatap Donghae dingin.

“Siapa yang akan menjemput Sehun nanti? Apa dia pulang ke rumah Jongin?” Namun pria itu tidak menyerah.

Yoona menghela napas panjang, “Donghae-ssi, bisakah–”

Ponsel Yoona tiba-tiba berdering, menghentikan ucapannya. Ia meraih ponsel yang ia letakkan diatas meja, membaca nama Sooyoung di layar ponselnya.

“Ada apa unnie?”

“….”

Mata Yoona seketika melebar, “Sungguh?!”pekiknya tak percaya. “Baiklah, aku tau.”

Ia mengakhiri panggilan singkatnya dan tergesa memeriksa ponselnya. Berkutik dengan benda kecil itu dengan raut panik.

“Apa yang terjadi?” Kening Donghae berkerut, menatap wanita itu.

Yoona tidak menjawab. Beberapa saat kemudian matanya lagi-lagi melebar. Rasa terperangah terlihat jelas di wajahnya.

Donghae menghela napas panjang. Ia merampas ponsel yang di pegang wanita itu dan melihat ke arah layar ponselnya. Berselang beberapa detik hingga akhirnya ia ikut terkejut. Apa-apaan ini?! Kenapa mereka mengatakan jika Tiffany berselingkuh?!

Donghae menyentuh link gambar yang tertera di artikel itu. Kemudian membesarkan gambarnya untuk memastikan jika wanita yang ada di dalam foto itu benar-benar Tiffany.

Benar… dia benar-benar Tiffany. Tapi… Siapa pria yang sedang bersamanya?

Donghae menatap foto itu lekat-lekat. Pria itu tidak asing. Dia pikir dia pernah melihat pria itu di suatu tempat.

Astaga…

Donghae menelan ludah, ia mengangkat pandangannya dari ponsel kearah Yoona, “B-bukankah dia…” ia tidak berani meneruskan ucapannya setelah ia melihat bagaimana keruhnya wajah Yoona saat ini. Wanita itu menunduk, dengan fokus yang tidak tau dimana tempatnya.

“Yoona…”

Yoona tersenyum kecut, “Aku tidak apa-apa…” balasnya pelan. “Aku akan bertanya pada Siwon oppa nanti.”

“Yoona…”panggil Donghae lagi. Dia tau wanita itu tidak baik-baik saja.

Yoona menatap Donghae, sekali lagi dengan senyum kecut, “Maafkan aku. Tapi sepertinya aku harus pergi.”

Wanita itu beranjak dari duduknya lantas pergi begitu saja meninggalkan Donghae. Ditempatnya, pria itu hanya bisa menatap kepergiannya hingga menghilang di balik pintu restoran. Apa berita itu benar? Apa keduanya benar-benar berkencan?

***___***

Para member SNSD terpaksa meninggalkan Tiffany seorang diri di kamarnya atas permintaannya. Dia bilang dia ingin sendiri namun mereka tau jika wanita itu sedang menangis.

Berita itu terlalu mendadak, bahkan membuat mereka semua terguncang hebat. Beberapa kali staff SM menghubungi ponsel member karena ponsel Tiffany tidak aktif namun mereka lebih memilih mengabaikan panggilan itu. Ini bukan waktunya untuk mengkonformasi sesuatu. Mereka bahkan belum mendapatkan penjelasan dari Tiffany tentang apa yang sudah terjadi.

Jessica meraih ponselnya yang untuk kesekian kalinya berdering, kali ini panggilan itu membuatnya langsung duduk tegak. Tidak, panggilan itu bukan dari staff SM. Melainkan dari Nichkhun!

“Bagaimana ini? Khun oppa menelponku!” ia menjerit panik.

“Jangan di jawab.”seru Yuri. “Jangan mencampuri urusan mereka.”

“Yuri benar. Tidak usah di jawab.” Taeyeon menyahuti.

Akhirnya Jessica meletakkan ponselnya lagi. Dia tidak menjawab ataupun memutus panggilan itu. Hanya membiarkannya hingga Nichkhun tidak menghubunginya lagi.

“Sekarang apa yang harus kita lakukan? Dia pasti menangis di dalam.” Hyoyeon menghela napas panjang.

“Dia perlu menenangkan dirinya dulu. Biarkan saja.”

***___***

Donghae mencari Yoona di ruangannya namun dia tidak menemukan wanita itu dimanapun. Ia mencari ke tempat lain, memeriksa seluruh sudut bahkan bertanya pada beberapa staff. Namun jawaban mereka sama, mereka tidak tau dimana keberadaan Yoona.

Donghae menghembuskan napas panjang. Tersisa satu tempat yang belum ia datangi, dengan cepat, ia berlari menuju lift, menekan tombol lantai paling atas. Mungkin dia ada disana. Mungkin dia sedang mencari udara segar.

Ia berlari sesaat setelah pintu lift terbuka. Kekhawatirannya semakin menjadi dan dia harap dia bisa menemukan Yoona disana. Membuka pintu yang menghubungkan ruangan dengan teras yang berada di lantai paling tinggi, perkiraan Donghae tepat, ia menemukan wanita itu sedang duduk di sebuah bangku kayu dengan tatapan yang menatap ke depan, kearah kota Seoul yang terlihat dari sana.

Donghae mengatur napasnya terlebih dulu, dengan pelan menghampiri Yoona dan menjatuhkan diri disampingnya.

“Kau tidak apa-apa?” pria itu menatap sisi wajah Yoona.

Yoona menoleh, “Bagaimana kau bisa ada disini?”

“Aku… mencarimu.”jawab Donghae dengan suara pelan. “Kau tidak apa-apa?”

Yoona menggeleng lantas tersenyum, “Sudah ku bilang aku tidak apa-apa.”

“Kau belum makan sejak tadi. Setidaknya kau harus makan.”

“Tiba-tiba nafsu makanku hilang.”

“Apa kau merasa sedih?”

Yoona tertegun sesaat mendengar pertanyaan Donghae barusan. Dia sendiri tidak mengerti bagaimana hatinya sekarang. Apa dia sedang merasa sedih atau tidak.

“Harusnya aku merasa sedih, kan?” Yoona mengembalikan tatapannya ke depan. “Harusnya begitu.”

“Aku sudah mengenal Tiffany cukup lama. Dia adalah wanita yang baik. Dia tidak mungkin melakukan ini padamu. Bukankah kau tau dia dan Siwon berteman? Mungkin mereka hanya pergi keluar untuk makan siang bersama. Hal itu wajar terjadi karena mereka adalah sahabat.”

“Aku…” Yoona menggantung ucapannya sejenak. “Tidak ingin berpikir untuk saat ini.”

“Baiklah, aku akan pergi. Tapi aku akan menemuimu lagi saat jam pulang.”

***___***

Donghae terus menatapi ponsel milik Yoona yang tertinggal di restoran tadi. Ia mengabaikan piano serta kertas coretan yang ada di depannya. Dia hanya duduk dalam diam sejak satu jam lalu.

Ekspresi Yoona tadi terus terngiang-ngiang di pikirannya. Betapa sedihnya wanita itu setelah membaca berita tentang Tiffany dan calon suaminya. Kenapa rasanya ada sesuatu yang mengganjal di hatinya setelah melihat ekspresinya itu?

“Donghae, sudah membaca berita Tiffany?!” Eunhyuk berseru sesaat setelah dia memasuki ruangan. “Dia dituduh berselingkuh dengan seseorang!”lanjutnya lagi tanpa menatap kearah Donghae. “Paparazzi brengsek itu sepertinya benar-benar suka menjatuhkan kita. Kau tau siapa–” Ucapan Eunhyuk terhenti begitu ia menatap wajah sahabatnya itu. “Ya, Lee Donghae…”

“Pria itu adalah calon suami Yoona.” Donghae bergumam pelan tanpa menoleh.

Seketika Eunhyuk memekik, “Apa?!”

“Apa yang harus ku lakukan? Aku tidak suka melihatnya bersedih.”

Eunhyuk menatap sahabatnya yang sedang menundukkan kepalanya itu. Ia bisa menangkap arti dibalik kata-katanya barusan. Dia tidak hanya sekedar simpati ataupun perduli pada stylist itu. Tapi lebih…

Dia pikir hal itu baik karena pada akhirnya Donghae bisa membuka hatinya pada seorang gadis. Tapi… kenapa pada Yoona? Dia bahkan pernah menikah sebelumnya dan memiliki seorang anak. Dan sekarang… dia juga akan menikah lagi dengan pria lain. Kenapa harus wanita itu? Dia hanya tidak mau Donghae terlibat dalam hubungan yang sepertinya sangat rumit.

“Donghae, ayo kembali ke dorm.” Eunhyuk lantas menarik lengan Donghae dan memaksanya untuk bangkit.

Donghae menepis, “Aku berjanji untuk menunggunya sepulang kerja nanti.”

“Donghae, jangan ikut campur masalah ini.”seru Eunhyuk mulai kesal. “Wartawan pasti akan mencari identitas pria itu dan perlahan-lahan mereka juga akan tau tentang Yoona. Jika kau terlibat, namamu juga akan masuk ke dalam skandal itu.”

“Aku tidak ikut campur!”balas Donghae. “Aku hanya ingin mengembalikan ponselnya.”

“Biar aku yang mengembalikannya.” Eunhyuk hendak merebut ponsel yang di pegang Donghae namun pria itu langsung menjauhkan tangannya.

“Tidak perlu. Aku yang akan mengembalikannya.”

“Donghae!”

“Sudahlah. Jika kau ingin kembali ke dorm, kembalilah sendiri. Aku akan pulang nanti.”

Eunhyuk menghembuskan napas panjang-panjang di depan sahabatnya itu lalu berbalik, meninggalkannya seorang diri.

***___***

Tiffany akhirnya keluar dari kamarnya membuat semua member yang sejak tadi menunggunya langsung bergeser, memberikan tempat untuk Tiffany.

Duduk di tengah-tengah member, Tiffany menundukkan kepalanya dalam-dalam. Matanya terlihat sembab karena habis menangis.

“Kau sudah tidak apa-apa?”tanya Taeyeon yang duduk disampingnya.

“Unnie, minum dulu.” Seohyun memberikan gelas berisi air pada Tiffany agar wanita itu bisa lebih tenang.

“Terima kasih, Seohyunnie.”

“Sudah ku duga kau akan menangis.” Jessica menghusap jejak-jejak air mata di wajah Tiffany, wanita itu duduk di sisi kanannya.

“Dia adalah seorang oppa yang ku kenal saat aku masih di Amerika. Namanya adalah Choi Siwon. Dia orang Korea yang menuntut ilmu di Amerika.” Tiffany memulai ceritanya. “Kami memang sangat dekat namun kami tidak lagi berhubungan selama dua tahun belakangan. Dia sangat sibuk dengan pekerjaannya dan aku sibuk dengan pekerjaanku. Suatu hari, tanpa sengaja aku bertemu lagi dengannya. Aku sangat senang tapi ternyata dia akan segera menikah dengan seseorang.”

“Menikah?”seru Hyoyeong dan Sunny bersamaan.

Tiffany mengangguk pelan, “Dia akan menikah dengan Yoona.”

“Yoona?!” Lagi-lagi Tiffany berhasil membuat para member terkejut.

Yuri menelan ludah, “Maksudmu… stylist kita? Im Yoona?”

Tiffany mengangguk lagi, “Aku sudah tau tentang hal itu tapi aku tetap memintanya untuk menjemputku. Bukankah aku adalah wanita yang jahat?”

Para member sedikit tersentak mendengar pengakuan Tiffany barusan, mereka saling pandang namun buru-buru menyembunyikan rasa terkejut itu.

“Tapi kau dan Khun oppa–”

“Aku ingin mengakhirinya, Sica.” Tiffany menatap Jessica, memotong ucapannya. “Aku sudah lelah dengan hubungan kami.”

“Ini bukan karena pria itu, kan?”balas Jessica lagi. “Fany, sadarlah dia–”

“Jessica, hentikan.” cegah Taeyeon. Ia menggeleng pada Jessica. “Biarkan dia tenang dulu.”

“Aku hanya ingin mengingatkannya jika perbuatannya salah.”seru Jessica. “Dia tidak bisa menyukai pria yang akan segera menikah. Dan ingatlah, pria itu akan menikah dengan Yoona!”

“Aku sendiri tidak mengerti dengan perasaanku.” Tiffany semakin menunduk dalam. “Aku hanya menganggapnya sebagai seorang oppa, tapi aku sudah begitu bergantung padanya. Aku hanya sedikit sedih karena setelah ini aku tidak bisa merepotkannya lagi.” Setelahnya ia menghusap air matanya dan mengendikkan bahu. “Aku tidak memiliki perasaan yang lebih padanya, kalian jangan khawatir. Aku akan segera menjelaskan kesalah pahaman ini pada agency dan meminta maaf pada Yoona.”

Tiffany beranjak dari duduknya lalu berjalan memasuki kamar. Meninggalkan teman-temannya dengan berbagai pikiran mereka.

Mereka semua berpikir sama, Tifany sedang membohongi perasaannya.

***___***

Donghae telah menunggu di lobby sejak setengah jam yang lalu. Setelah dia menyerah untuk menyelesaikan lirik lagunya. Dia sama sekali tidak bisa berpikir bahkan merangkai kata-kata yang sudah terpikir di kepalanya. Dia memarahi dirinya sendiri sejak tadi. Tiba-tiba saja dia menjadi begitu bodoh.

“Donghae-ssi.”

Suara Yoona membuat pria itu mendongak. Donghae langsung berdiri begitu melihat seseorang yang sedang di tunggunya sejak tadi dan memasang senyum lebar.

“Kau sudah akan pulang?”

Yoona mengangguk, “Kau benar-benar menungguku?”

“Sebenarnya aku ingin mengembalikan ini.” Donghae mengeluarkan sebuah ponsel dari dalam saku jaketnya. “Kau meninggalkannya saat di restoran tadi.”

Yoona mengejap, “Oh, aku tidak menyadarinya.”

“Aku sengaja mematikan ponselmu agar tidak ada yang menghubungimu.”

Kening Yoona berkerut, “Kenapa?”

“Karena kau bilang kau sedang tidak ingin berpikir.”

Yoona tertegun mendengar ucapan Donghae barusan. Pria ini, kenapa dia selalu bisa membuat jantungnya berdebar dengan cepat?

“Terima kasih.” Yoona tersenyum. “Kalau begitu aku pulang dulu.”

“Aku akan mengantarmu.” suara Donghae menghentikan langkahnya. Yoona menoleh kearahnya dengan ekspresi ‘apa yang sudah kau katakan?’ sehingga membuat Donghae semakin kikuk. “Bolehkah?” Pria itu bertanya dengan suara pelan karena dia terlalu malu.

Yoona mengangguk, “Baiklah.”

***___***

Kesedihan itu ada tapi kenapa sekarang terasa samar? Kenapa sekarang rasanya sangat ringan? Di tempatnya, Yoona sedang berusaha keras agar dia tidak tersenyum. Agar dia tidak menunjukkan bagaimana bahagianya dia sekarang.

Ah, perasaan apa ini? Kenapa ia merasakan hal ini lagi?

Donghae menepikan monilnya tiba-tiba membuat Yoona menatapnya bingung. “Kau mau kemana?”

“Tunggu sebentar.”

Pria itu melepaskan sabuk pengamannya dan memakai topi untuk menutupi wajahnya. Kemudian melompat keluar dan berjalan menjauh. Yoona tidak bisa menebak kemana dia pergi karena dia bergabung dengan kerumunan orang-orang setelah itu.

Beberapa saat kemudian, Donghae kembali dengan bungkusan plastik di tangannya. Alis Yoona terangkat naik, ia menatap bingung pria yang sudah duduk disampingnya itu.

“Ini untukmu.” Donghae memberikan bungkusan plastik itu pada Yoona.

“Apa ini?” Yoona mengintip ke dalam plastik itu lalu menatap Donghae masih dengan kening berkerut, “Burger?”

“Kau belum makan sejak tadi.” Donghae memasukkan tangannya ke dalam bungkusan plastik itu, mengambil satu burger dari sana. “Ayo makan bersama.”

“Kau juga belum makan?”

“Aku tidak suka makan sendirian dan kau meninggalkanku sendirian tadi.”

“Lalu bagaimana dengan makanan yang kita pesan tadi?!” pekik Yoona semakin terperangah.

“Aku memberikannya pada pelayan disana.”

“Astaga, kenapa kau tidak membungkusnya saja?!”

“Sudah ku bilang aku tidak suka makan sendirian.”

“Donghae-ssi–”

“Tolonglah.” Donghae mendesah panjang. “Bisakah kau diam dan makan makananmu? Aku benar-benar sangat lapar.”

***___***

Donghae mengantar Yoona pulang ke rumahnya saat hari mulai gelap. Jam sudah menunjukkan pukul 7. Sebenarnya, Donghae sangat ingin mampir dan bertemu dengan Sehun. Tapi dia ada janji dengan kakaknya malam ini. Ah menyebalkan.

“Terima kasih.”

“Ingatlah, kau masih memiliki hutang padaku.”

Yoona seketika mendengus, “Aku tau.”

“Aku tidak bisa menemanimu menjemput Sehunnie, maafkan aku.”

“Tidak apa-apa. Aku akan menjemputnya sendiri nanti.”

Saat Yoona sudah bergegas keluar mobil. Seseorang muncul, berdiri di depan mobil Donghae. Tidak hanya Yoona, namun Donghae ikut terkejut melihat Siwon sudah berdiri disana.

Yoona keluar dari mobil dan Donghae memutuskan untuk melakukan hal yang sama.

“Apa kau tau wanita ini akan segera menikah?”desis Siwon menatap Donghae tajam.

Donghae tertawa mendengus, “Jika kau sadar kau akan segera menikah, kau tidak akan menemui wanita lain di belakangnya.”serunya. “Jangan mengganggu kehidupan Tiffany.”

“Kau tidak perlu mengatur kehidupanku.”

“Tapi perbuatanmu membuat seseorang terluka sekarang.”balas Donghae cepat.

Siwon maju satu langkah, memperkecil jarak diantara mereka. Mengecam Donghae dengan tatapannya, “Sebenarnya siapa yang sedang kau khawatirkan sekarang?” Rahang Siwon mengatup keras. “Tiffany atau Yoona?”

TBC

50 thoughts on “Crazy Without You Part 11

  1. Hilma berkata:

    Aigooo.. Makin rumit aja…
    Kayak.a donghae sama yoona udh saling suka deh…
    Yoona sama donghae aja nee…
    Kangen yonhaehun moment nih…
    Ditunggu kelanjutannya chingu… 😃😃

  2. Mulyaaa A. yh berkata:

    Siwon ini sbenar.ny suka sama siapa sih??? Ini orang gak jelas..hehe^

    chap ini gk ada YoonHaeHun moment yah,, slanjut.ny bnyakin moment mereka lagi ya thor..

  3. Rahmania berkata:

    Sbnrnya apa maunya siwon? Dia marah saat yoona jln ama donghae tp dilain sisi dia menyatakan cntanya pd fany n rela membatalkan pernikahannya dg yoona klo fany mau menerimanya.yoona udh mulai cnta ama ongek ya.kangen ama yoonhaehun moment.jgn2 siwon udh mulai cnta ama yoona tp hati yoona udh berpaling ke donghae

  4. ajeng sarwendah berkata:

    Siwon kok gitu sih, marah yoona sama donghae tapi sendirinya sama tiffany —
    Ngga ada si sehun 😞
    Konfliknya makin bikin penasaran
    Mudah2an yoona sama donghae aja 😃
    Masih penasaran sehun anaknya siapa ?

  5. sfapyrotechnics berkata:

    akhirnya keluar jugaaaaa..
    Yoong ama hae udah mulai ada perasaan,tpi mereka belum menyadarinya.. masalahnya makin rumit.. siwon ama fany aja.. yoong ama hae..
    Kangennn momen yoonhaehun..

    Next.. jgan lama yah.. please..
    Fighting

  6. G Park berkata:

    Akhirnya stelah sekian lama bolak-balik blog ini, ff yg aku tunggu mncl juga… Aku suka bngt sma ceritanya… Aku hrp Yooma bkln milih hae… the next chap jngan lama2 ne author, krena aku pnsaran sma klntnnya,hehehe

  7. Annisa Icha berkata:

    Kaya’nya YoonHae udah saling suka, tapi mereka belum menyadarinya.
    Siwon cemburukah? Sebenarnya dia suka Yoona apa Tiffany?
    Tiffany jangan putuuusss….
    Ditunggu nextnya…

  8. mongochi*hae berkata:

    ooo….makin rumit nh…
    aplg dg perasaan mereka berempat yg msh bingung..
    bner th kta donghae. siapa yg dkhwatirkan siwo., yoona ap fany..

    dsni gk ad part sehun ya..
    over all…
    next part dtunggu

  9. han ji bin berkata:

    wah kya’a yoonhae dah da feel msg2 nii
    itu ngapain lg siwon make mrh ama hae pas deket2 ama yoong giliran dy sndri malah lebih parah nyatain cinta ke fany
    trs di lanjut aq pengen tw jwbn hae atas prtnyaan siwon
    yoonhaehun momment gk da tpi gpp lah tetep seru kok crta’a, tpi krg pnjg crta’a lg seru baca malah tbc😦
    di lanjut chingu jgn lama2
    gomawo

  10. emaesa berkata:

    donghae menghawatirkan siapa ? yoona pasti kkkk
    biar siwon tmbah panas ,, siwon agak maruk ya nyatain cimta sama fany , dan ga mau ngelepasin yoona dduhh
    di tunggu next partnya

  11. ziieziie berkata:

    dan tiba” donghae dpt ilham buat nulis lagu growing pains wkwk… muter y jalannya mereka bwt sama” tp smga ga slg menyakiti (:…

    aku jd kangen ot9 :”

  12. So Eun_Sehun berkata:

    Aigoo…chingu-ya disini kenapa baby hunnie ga’ muncul sama sekali…
    Q pingin yoona sama hae oppa aja ya chingu…apalagi yg jadi anakx baby hunnie…..aigoo jadi sangat serasi deh liatx….

  13. kim ji hyun berkata:

    yoonhae sepertinya sudah sling suka yahh..tp knapa siwon tuh..orang dia yg jalan berdua sama tiffany kok malah marah sama donghae…
    tp masih penasaran bingits,,,sebnernya sehun anak siapa siihhh??? next jgn lama2 thor

  14. Tya berkata:

    Kok siwon gaje amat yaakk, dy udh nyatain cintanya ke tiffany, tp marah wktu yoona diantarin sm donghae
    Knp kesannya dy jadiin yoona pelarian?

    Udh, yoona mnding sama donghae aja, udh mulai suka, kan?
    Donghae juga, ayo rebut yoona

    Ahh, ditunggu kelanjutannya!!!

  15. dilla berkata:

    Yoonhae udah saling suka nih..
    Bagus deh.. sehun mana kok gx nongol..
    Pdahal kngen ama sehun..
    Oh y thor klw bisa klnjutanny jngan lama2 soalny takut lupa ama certany

  16. haruhaee86 berkata:

    siwon sifatnya labil banget xD
    haha, dipercepat dong thor maksudku hubungan yoonhaenya jangan terlalu dibuat ruwet hihi;;
    mereka juga pada mulai suka, rajin dipublish ya thor. kalau nggak sibuk maksudnya^^
    ditunggu part selanjutnya thor, thanks^^

  17. tryarista w berkata:

    aduuuuhhhhh mkin rumitttt dan bingung aja,,,,,
    dari dlu penasaran ma sehunnn ank cpa aja blum kelar2,,,,,
    nichhhh mlHhhh kisah cinta yg semakin rumit dan menyebalkannnn,,,,,,
    sbenarnya perasaan yoona ke siwon gmana,,,,
    sebaliknya yg bner2 dicintai siwon cpa,,,,lalu knapa dia mrahhh lihat yoonhae,,,,,,

    aigoooo bkin pusingggg,,,,,ntar tkutnya endddnya g sedetail cerita seblumnya yg detail dan panjang,,,,,,mksudnya end nya biasa2,,,,,g sebanding cerita yg seblumnya,,,,,,
    kdang ada ff yg cerita smpe belsan chapter pi pas endingnya ngecewain ,,,,,,,,maaf bnyak ngomong dan g penting,,,,,,,

  18. wikapratiwi8wp berkata:

    Heh? Siwon kencan ama Tifanny?cepet amat netizen taunya….hhhmmm
    kalo aku sh setuju nya yoona ama donghae oppa aja…hihihi kan anaknya yoona sehunie…sehunie kan deket ama donghae…hihihi tapiiiiiiiiii…. kangen sehun…kemana dia coba?? aiiisshhhh mengapa kau menghilangkan sehun di part ini mija??? hahaha fighting🙂

  19. ina gomez berkata:

    ala tu tbc knpa pke mncul sgla si…duh tmbh umit mslhnya tp sneng lht yoonhae kyknya mreka dh mli da rsa dh…jd sebel ma siwon kmren nembk tiffany skrg mrh yoona eonni dianter hae oppa dsr siwon krng ajar.

  20. DEA OKTAVIKA berkata:

    wah keren perdebatan sengit wonhae. Kira”siwon oppa bner” selingkuh ama tiffany? Kasihan yoong me ding yoong putusin wonpa aja ama hae LOL :v

  21. Lee nana berkata:

    Donghae psti menghawatirkn yoona lh
    aduhh siwon jgn maruk dong
    yoona mau fany jga mau x_x hrus plh slh satu dongg . Tpi lbh baik sma fany aja
    yoona cma buat donghae haha
    yoonhae jga sling suka tu 😆
    sehun mna?? Ko ngk muncul??
    Next 😊

  22. maya luoxi berkata:

    kalupun yoona dan siwon harus putus. putuslah dgn baik2.
    sungguh aku menginginkan donghae yg menikah dgn yoona.

  23. Shanty Net berkata:

    Siwon tanya gitu ke Hae karna takutkan Hae bakalan khawatirnya ke Tif? Ya kan? :3
    Kenapa sih sifat Siwon gampang goyah, kalau emang dari dulu sudah mencintai Tiffany, kenapa harus melamar Yoona juga? Setidaknya bertanggung jawablah akan hal itu. Jujur ya sebenernya aku eneg banget sama SiFany Couple, gak tau kenapa gak suka dari dulu. Mau aku skip, entar gak enak bacanya :3 yaudah terpaksa deh ikut dibaca *ewhh -_-
    Kalau boleh kasih saran, mendingan SiFany dikelarin dulu thor, kalau mau jadian ya buat mereka jadian dulu. Aku pengen ff ini tetap fokusnya ke YoonHae.🙂
    Karna Siwon juga sudah main-main sama Yoong, buat apa dilanjutin hubungan mereka, kan?😀
    Next..
    Fighting!❤

  24. idaa ziiosay berkata:

    Donghae udah mulai suka nih dy am yoong cuma blm sadar aja , yaudah lah siwon am tifany aja trus yoong am hae dah haha penasaran knp mesti tbc lg seru2
    Next dtnggu chap slanjutnya ne
    #keep writing n go go semangat 😄

  25. Ophi pyrotechnicSone berkata:

    Jawabannya “yoona”
    akhirnya di share juga..
    Makin seru, ayo hae dapetin yoona, semoga si im cepet sadar atas perasaannya..

  26. Vaniza Rianie berkata:

    Gak ada moment Donghae-Sehun nya ?moment YoonHae nya juga kurang😦 Part ini terlalu banyak bahasa masalah Siwon-Tiffanya !cepet di next lagi lah ,dan jangan lama kalau bisa .

  27. LoveLy_pyRos berkata:

    yah pdhal bru bca n ge seru2’y tp dah tbc…!? dtnggu part slnjut’y ya pnasrn apa yg kn t’jd ma siwon n donghae…

  28. Jung Han Ni berkata:

    siwon bikin orang bingung, sebenernya dia sukanya sama yoona apa tiffany? ckck.. udah yoona sama donghae aja🙂
    keep writing eon!

  29. calisthan berkata:

    makin rumit masalahnyaaa.
    siwon plin plan bgt, kalo lebih sayang sama tiffany kenapa yoona ga dilepasin ajaa.
    donghaee jgn gengsi2 lagi yaa sama yoonaa.

  30. utusiiyoonaddict berkata:

    heish si siwon gmana si orang na cinta ama fany tp knpa maksa pengin nikahin yoona, tindakanmu itu bkin yoona sakit tau

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s