FF: The Wolf and not The Beauty (part 35)

The wolf and not the beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    :

Dan diantara mereka, persahabatan mereka adalah sebuah kenangan yang pada akhirnya bisa mereka ingat kembali.

Kai baru saja meninggalkan ruang bawah tanah dan bertemu dengan teman-temannya di lantai satu. Kris, Chanyeol, Baekhyun, Tao dan Xiumin sudah berkumpul disana sedangkan Suho dan Kyungsoo tertidur lelap.

“Besok seorang dokter akan kemari jadi kita harus menjaga Sehun.”

“Untuk memeriksa ibu Kyungsoo?” Tao melirik sekilas kearahnya sambil memainkan ponselnya.

“Kami akan menjaganya.”sahut Baekhyun, dia lebih percaya diri setelah berubah menjadi werewolf. “Jangan khawatir.”

“Ngomong-ngomong, apa kalian melihat Luhan? Aku tidak melihatnya sejak tadi.” Xiumin berseru.

Baru tersadar, Kris menarik punggungnya dan duduk tegak, “Benar juga, aku juga tidak melihatnya. Apa dia berada di kamar Sehun?”

“Mungkin.” Chanyeol mengangguk, “Mungkin dia sedang menghiburnya.”

“Kapan kita akan menyerang, Kai?” Berikutnya Kris menatap Kai lurus. Pria yang sejak tadi hanya diam itu menghela napas panjang,

Kai diam sejenak, matanya menerawang kearah langit-langit rumah. “Besok malam.” Hingga akhirnya ia menjawab dengan suara pelan. “Makin cepat makin baik.”

“Besok?!” Chanyeol memekik tak percaya. “Itu artinya kita harus latihan sekarang!”

“Latihan apa?” Kai mengalihkan tatapannya, memandang Chanyeol. “Aku pikir itu sudah tidak dibutuhkan lagi, nalurimu akan menuntunmu dengan sendirinya.”

“Tapi kau bilang kita harus latihan.”

“Yah, awalnya aku pikir juga begitu. Tapi aku rasa kita sudah tidak memiliki waktu.” Kai beranjak dari duduknya, lagi-lagi dengan helaan napas panjang, “Tapi jika kau ingin berlatih, maka berlatihlah. Minta Kris untuk melatihmu.”

Chanyeol menurunkan pandangannya pada Kris, keduanya saling tatap bingung atas ucapan Kai.

“Aku ingin berlatih.”ucapnya sesaat pada Kris setelah Kai pergi.

Kris mengangguk, “Ayo kita berlatih sekarang.”

***___***

Kesadarannya melayang jauh dari dirinya, perasaan campur aduk dirasakannya. Cemas, sedih, gelisah dan semua rasa menyakitkan di dunia. Pemberitaan di televisi yang ia lihat tadi pagi membuatnya tidak bisa tenang setelahnya, beberapa orang dilaporkan menghilang lagi. Sudah bisa ditebak siapa pelakunya, mereka pasti dibawa olehnya.

Kai mengacak rambutnya frustasi, rasanya ingin pergi dari sini dan melarikan diri. Dia ingin tenang.

Saat kakinya menuntunnya tanpa sadar ke ruang tamu, langkahnya seketika terhenti begitu melihat sosok seseorang membuka pintu. Kai menatapnya pertama kali dari kaki, perlahan-lahan naik ke tubuh dan akhirnya berhenti di wajahnya. Detik berikutnya, matanya sontak melebar. Ia terperangah hebat begitu melihat siapa yang telah datang.

“Luhan!”

Ia berlari menangkap tubuh Luhan yang meluruh beberapa saat setelah ia membuka pintu. Disekitar mulutnya di penuhi warna merah yang Kai yakini itu adalah darah. Apa yang sudah terjadi padanya?

“Luhan, hey, Luhan!” Kai menepuk-nepuk pipi Luhan agar pria itu bangun. “Luhan, apa yang sudah terjadi?! Luhan!”

Luhan membuka kedua matanya perlahan, mengerjap beberapa kali hingga penglihatannya menjadi jelas. Ia bersyukur karena yang dia lihat adalah Kai, bukan Sehun. Karena dia tidak ingin beradu argumentasi lebih saat tubuhnya terasa benar-benar lemah.

Pria bermata indah itu tersenyum, “Aku…” ia terbata. “… Ingin… membantumu…”

“Apa yang sedang kau katakan? Kau kenapa, hah?! Apa yang terjadi?!”

“Kai… jangan beritahu Sehun. Jangan beritahu dia…”suara Luhan terdengar serak. “Kai… ingatanku… sudah kembali.”

***___***

Seseorang mengatakan jika kenangan tidak akan bisa dirubah walaupun bagaimana kita telah berusaha. Saat kita terlibat dalam sebuah kejadian, entah buruk atau indah, hal itu tetap tidak akan pernah bisa dirubah,

Kenangan adalah sesuatu yang tertinggal di belakang, beberapa orang ingin melupakan kenangan yang mereka rasa menyakitkan. Beberapa orang lain menginginkan sebaliknya.

Mereka bilang persahabatan adalah hal yang rumit. Mereka bilang wanita dan pria tidak akan pernah bisa menjadi sahabat. Mereka bilang, pria hanya akan cocok menjadi sahabat dengan pria. Wanita dengan wanita.

Sebenarnya, semuanya hanya tergantung bagaimana cara kita menghadapi. Persahabatan bisa terjadi pada semua orang, wanita dengan pria, anak kecil dengan orang dewasa, manusia dengan anjing dan masih banyak lagi.

Persahabatan bukanlah hal yang rumit. Hanya sesuatu yang harusnya dipahami. Bukan dinilai dari seberapa dekat tapi seberapa lama ikatan itu bertahan.

Saat beberapa orang yang dulunya pernah bersama dan pada akhirnya dipisahkan, seberapa jauhnya jarak yang terbentang, jika mereka masih saling mengingat, itu adalah persahabatan.

Walaupun ingatan mereka dihapuskan, langkah mereka dengan sendirinya akan menuntun mereka ke tempat yang tepat. Ke tempat yang nyaman.

Dan diantara mereka, persahabatan mereka adalah sebuah kenangan yang pada akhirnya bisa mereka ingat kembali. Bisa mereka rasakan kembali.

Dan bagi Kai, Kyungsoo adalah seseorang yang bisa menyembuhkan lukanya. Mengobati segala kesedihan atas kerinduannya pada kakak kandungnya. Kyungsoo adalah bagian dari sumpah klannya sekaligus sahabat terbaiknya. Walaupun tanpa sumpah itu, dia berjanji akan menjaganya dengan baik.

Sedangkan bagi Luhan, Sehun adalah orang pertama yang mengatakan jika dia bukan orang yang jahat. Dia mempercayainya, selalu mengikuti langkahnya kemanapun dia pergi seperti seorang adik yang patuh. Dia sanagt berarti.

Kai terpaksa membangunkan Suho dan Kyungsoo untuk membersihkan darah disekitar mulut Luhan sedangkan dia berjaga di luar ruangan. Dia belum bisa memastikan apakah Luhan sudah benar-benar berubah atau dia hanya sekedar berkhayal karena begitu depresi.

Setelah selesai, Suho memanggil Kai dan yang lain. Mereka sama-sama memiliki pertanyaan yang sama atas keadaan Luhan. Bodohnya, mereka lalai untuk mengawasi Luhan hingga tidak ada yang mengetahui jika dia tidak berada di rumah sejak tadi.

“Tidak salah lagi, itu darah.” Kai menoleh, menatap Kris. “Apa dia sudah berubah? Kau bilang dia membutuhkan darah klan Theiss.”

“Maksudmu… dia membunuh salah satu pengikut klan Theiss?”sahut Xiumin.

Chanyeol langsung menggeleng, “Tidak mungkin! Dia tidak akan bisa melakukannya, dia pasti kalah.”

“Lalu apa yang sudah terjadi?”tanya Xiumin lagi. Ia mengalihkan pandangannya pada Kai. “Kau bilang dia pingsan setelah membuka pintu.”

“Aku tidak–” ucapan Kai terhenti saat Luhan tiba-tiba bergerak. Ia perlahan-lahan membuka matanya lalu menatap ke sekeliling.

Xiumin lantas menghambur kearahnya, “Kau tidak apa-apa?” ia bertanya panik.

Luhan terdiam beberapa saat, masih mengumpulkan kesadarannya dan mencoba mengingat-ingat apa yang sudah terjadi. Ia menatap satu-persatu orang yang ada disana, hingga saat tatapannya terjatuh pada Kyungsoo. Seketika ia merasakan sesuatu sedang menusuk dadanya. Tubuhnya menegang dan rasa sakit mulai menjalar ke seluruh tubuhnya.

“Jauhkan dia!”teriaknya sambil menjambaki rambutnya.

Yang lain seketika tersentak, Kai langsung menarik Kyungsoo ke belakangnya sedangkan Kris juga mengambil langkah di depan Suho. Mereka saling pandang bingung. Luhan menggeram, sesekali merintih kesakitan. Dan saat dia mengangkat wajahnya, rasa terperangah itu kembali hadir. Membuat mereka ternganga lebar dan kehilangan kata-kata.

Matanya….bewarna merah.

“Dia pemburu!”

Hanya berselang satuu detik setelah pernyataan itu dilontarkan, Kris langsung bergerak cepat. Ia menahan tubuh Luhan yang hampir bangun dari tempat tidurnya.

“Luhan… Luhan… Sadarlah. Kendalikan dirimu.”bisik Kris berusaha menyadarkan Luhan. Kesadaran Luhan menghilang, giginya menggertak dan matanya terus tertancap pada Kyungsoo. “Luhan, dia Kyungsoo!”

Disaat semua orang dibuat bingung dengan keadaan Luhan, sesosok pria muncul. Ia berdiri diambang pintu dengan tatapan yang lurus ke depan. Apa yang mereka katakan tadi? Pemburu?

Sosok tinggi menjulang itu melangkah masuk, semakin membuat yang lain terkejut atas kehadirannya. Dia tidak seharusnya melihat ini.

“Keluarlah…”serunya pelan.

“Sehun, kau harus–” Chanyeol menahan lengannya, mencoba menjelaskan sesuatu.

“KELUAR!”bentaknya tak terbantahkan. Kemudian ia mengalihkan tatapannya pada Kai, masih dengan tatapan dingin, “Bawa dia keluar.”ucapnya dengan nada pelan namun tandas.

Kai menarik Kyungsoo keluar, membawanya meninggalkan tempat itu. Karena sekarang, diantara mereka tidak hanya terdapat satu pemburu tapi dua!

“Keluar, Kris.”seru Sehun lagi, memandang Kris yang masih menahan tubuh Luhan.

“Sehun, aku ingin–”

“Aku tidak mau berdebat.”potong Sehun cepat. Kris terpaksa menuruti kemauan pria itu dan meninggalkan ruangan.

Ditempatnya, dengan tatapan yang terus tertancap pada seseorang yang ada di depannya. Sehun benar-benar melihat sosoknya yang benar-benar berubah. Tubuhnya menegang dan giginya menggertak, kini dia tau bagaimana dirinya sendiri saat sedang berusaha menahan hasrat. Seperti ini… mengerikan.

Sehun mengulurkan tangannya, menarik tubuh Luhan ke dalam dekapan seperti yang pernah ia lakukan dulu. Dia tidak tau apa sebuah dekapan itu memiliki arti atau bisa meredam hasrat seseorang. Dia hanya mau melakukannya, sambil berharap jika rasa sakitnya bisa terbagi. Agar dia tidak merasakannya sendirian.

“Sadarlah… dia adalah Kyungsoo… sahabat kita…”

***___***

Rasa sakit ini sepertinya tidak asing. Dia pernah mengalaminya sebelumnya, dimana dia merasa benar-benar gagal melindungi saudaranya. Saat dia melihat saudaranya berubah menjadi makhluk sepertinya.

Kini giliran Luhan, rasanya rasa sakit itu terasa berlipat karena tidak hanya berubah menjadi werewolf tapi dia telah menjadi makhluk pemburu. Dia tau benar bagaimana pedihnya, saat dia benar-benar benci pada makanannya namun tidak bisa bertahan hidup jika tidak makan makanannya.

Waktu memang akan membuatnya terbiasa nantinya, tapi di tahap awal, dia yakin Luhan pasti akan tersiksa atas hasratnya sendiri.

Sebenarnya kenapa? Apa yang sedang dia pikirkan? Apakah ini adalah kesengajaan atau tidak di sengaja? Jika tidak disengaja, dia bersumpah akan mencari siapapun yang telah merubah Luhan, tapi bagaimana jika dia sengaja? Mengingat dia bersikeras memohon agar dia juga dirubah sepertinya beberapa hari lalu.

Apa yang akan dia lakukan? Bagaimana cara dia bersikap?

Kai dan Luhan, mereka adalah dua orang yang terpenting di hidupnya. Dua saudara yang ia punya dan tidak ingin kehilangan lagi. Kesedihan dimasa lalu sudah cukup, dan cukup dia yang merasakan penderitaan menjadi pemburu. Dia tidak ingin siapapun merasakan lagi.

“Sehun.” Kai langsung menghampiri pria tinggi itu saat melihatnya menuruni anak tangga. “Kau–”

“Siapa yang menemukannya pertama kali?”potong Sehun cepat.

“Aku.”jawab Kai. “Aku menemukannya saat dia membuka pintu.”

“Darimana dia?”

“Aku tidak tau. Kami tidak menyadari jika dia pergi.”

“Sehun, Suho berhasil membuat zmiana. Kita bisa mengubahnya kembali menjadi jarski.”

“Aku ingin dia seperti dulu..” ucapan Sehun sontak membuat Kris bungkam. “Aku tidak menginginkannya menjadi jarski.”

Chanyeol menghampiri pria berwajah dingin itu, mengulurkan tangan dan menepuk pundaknya, “Kita cari tahu bersama-sama ketika dia bangun.”

“Tolong jaga dia.” Sehun mengangkat tatapannya kearah Chanyeol.

Chanyeol yang tidak terlalu mendengar ucapan Sehun barusan, “Apa?”

“Tolong jaga dia.”ulang Sehun. “Karena aku sudah tau siapa pelakunya…”

Detik berikutnya, seseorang yang berdiri di depan Chanyeol itu menghilang. Bergerak dengan cepat berwujud sekelebat bayangan hitam. Seperti angin, ia menghilang begitu saja.

Mata Chanyeol melebar, “Dia mau kemana?”

“Dia tidak pergi melawan Leo, kan?”sahut Baekhyun ikut khawatir.

“Tidak. Aku rasa dia menemui orang lain.” Kris menghela napas, kepalanya menoleh kearah pintu. Memandangnya dengan tatapan lirih. “… ayahnya…”

***___***

Kris benar. Sehun benar-benar menemui Arthur malam itu. Pada sosok yang selalu ia hormati selama ini, kini ia benar-benar menyimpan amarah yang setiap saat bisa saja meledak. Rahangnya mengatup keras dan tangannya mengepal.

Berdiri dalam satu garis lurus, ditatapnya ayahnya dengan tatapan menentang. Dia muak. Benar-benar muak. Ini adalah titik dimana tindakannya tidak bisa ditolerir lagi, titik dimana kesabarannya sudah benar-benar habis.

“Kau yang melakukannya, kan?”sengit Sehun tajam.

Arthur mengangkat wajahnya, memandang Sehun tenang, “Kau bahkan tidak memanggilku ayah sekarang.”

“Apa semua ini belum cukup? Apa kau benar-benar mengabaikan kebahagiaanku?!”

“Aku menyelamatkanmu.”balas Arthur tak kalah dingin. “Warga akan membunuhmu jika mereka mengetahui pemimpin mereka adalah pemburu.”

“Aku bukan pemimpin!”tandas Sehun, kabut mulai terjadi disepasang matanya. “Aku sudah melupakan posisi itu sejak aku menyadari siapa diriku sekarang! Aku sudah bukan pemimpin klan Rouler lagi.”

“Lalu apa gunanya aku melatihmu selama ini?! Apa gunanya aku meyakinkan semua warga jika kau tidak akan memakan daging manusia?!”

“Kau tidak mengerti!” Nada bicara Sehun kian meninggi bersamaan amarahnya yang perlahan mulai meledak. “Dad, berkali-kali aku bilang jika dia adalah sahabatku! Dia menyelamatkanku saat aku hampir mati! Dia berbeda! Dia ingin menjadi jarski dan masuk ke dalam klan kita! Dia bahkan mengorbankan keluarganya demi aku!”

Sehun berusaha keras menahan tangisnya, menelannya bulat-bulat agar air matanya tidak keluar. Rasanya sangat sakit. Yah, ini benar-benar sakit.

“Aku harus bagaimana, dad?” Ia menundukkan kepalanya kemudian, suaranya bergetar hebat. “Aku harus bagaimana sekarang? Semua usahaku untuk melindungi mereka kini sia-sia. Aku seperti orang bodoh. Aku benar-benar tidak ada gunanya sekarang.”

Suara Sehun benar-benar terdengar lirih. Dia lelah, tidak hanya tubuhnya tapi juga pikirannya. Dia merasa jika dia benar-benar seorang pecundang, dia bahkan tidak pantas disebut sebagai pemimpin. Pertama saudaranya dan sekarang sahabatnya. Kenapa? Kenapa semua orang begitu jahat? Kenapa semua orang terus-menerus membohonginya?

“Pasukan klan Rouler dan Verdun akan datang sebentar lagi, kita menyerang besok malam.”

***___***

Dia telah sadar sejak sepuluh menit lalu namun dia memilih untuk tidak bergerak sedikitpun dari tempat tidurnya. Tatapannya menerawang kearah langit-langit, bersamaan dengan pikirannya yang kini berkecamuk hebat.

Tidak salah lagi, Sehun sudah mengetahui keadaannya. Dan dia tau benar jika dia telah membuat pria itu kecewa untuk yang kesekian kalinya.

Dia frustasi. Tapi tidak ada jalan lain selain melakukan ini. Tidak ada jalan lain selain berubah dan membantu Sehun untuk menghentikan kakaknya. Dia ingin mereka bersama merasakan penderitaan ini, dia ingin kembali merasakan bagaimana ikatan persahabatan mereka dulu.

Sekarang, dia sudah mengingatnya dengan jelas. Bagaimana cara mereka dan alasan mereka tertawa. Dia tau tentang Kris, tentang D.O, tentang Kai, dan tentang Sehun. Tidak ada yang terlewat, dia tau semuanya.

Memaksa dirinya untuk bangun, Luhan pikir dia harus segera mungkin menjelaskan masalah ini pada semuanya. Juga meminta maaf karena dia hampir saja menyerang Kyungsoo tadi.

Dia membuka pintu kamarnya dan begitu saja beberapa aroma tercium, menyelinap ke dalam hidungnya. Dia bahkan bisa mengendus bau teman-temannya sekarang. Jadi… dia benar-benar sudah berubah?

Luhan bergerak cepat menuju teras belakang rumah Suho dimana teman-temannya sedang berlatih. Seketika yang lain menoleh begitu indra penciuman mereka menangkap aroma tubuh Luhan.

“Luhan.” Kris menghampirinya, mencekal kedua bahunya pelan. “Kau sudah sadar? Kau tidak apa-apa?”tanyanya khawatir.

Luhan menggeleng pelan, ia menepis tangan Kris dan berjalan menuju Kai, “Maafkan aku, Kai. Aku hampir melukai Kyungsoo.”

“Kau tidak melukainya.” Kai tersenyum, “Dia tidak apa-apa.”

“Sekarang jelaskan pada kami apa yang sebenarnya telah terjadi.” sahut Xiumin dari sudut taman.

“Aku…” suara kecil Luhan terdengar samar. Ia menatap satu-persatu teman-temannya yang menunggunya buka suara. “Aku yang meminta paman Arthur untuk mengubahku.”serunya menundukkan kepalanya. “Aku yang memintanya untuk mencari darah klan Theiss. Setelah itu, aku memakan daging manusia dalam perjalanan pulang.” ia menelan ludah susah payah. “Agar aku bisa menjadi pemburu…”

“Jadi kau sendiri yang menginginkan semua ini?” Kris tak menyangka sama sekali.

“Karena kau tidak mau mengubahku.”

“Tapi kenapa jadi pemburu?!” Kris menggeram kesal. “Kau tau kau adalah makhluk jarski! Kenapa kau makan daging manusia?!”

“Karena aku ingin menjadi yang terkuat untuk melindungi Sehun dan kalian semua.” Luhan bicara dalam nada suara yang benar-benar lirih. “Aku ingin–” dia mengangkat wajahnya, membuat ucapannya terhenti saat dia melihat siapa yang sudah berdiri di depannya.

Sehun…

“Siapa yang ingin kau lindungi?”

Tenggorokan Luhan seketika terasa cekat, “Sehun… aku–”

“SIAPA YANG INGIN KAU LINDUNGI?!”

Histeria itu… pada akhirnya Sehun menumpahkan segala bentuk sesak di hatinya pada seseorang yang ada di depannya. Pada akhirnya… saat dia sudah tidak bisa menahan segalanya di dalam hatinya, dia menumpahkan seluruh amarahnya bulat-bulat.

“Kau tau bagaimana usahaku untuk melindungimu? Kau tau bagaimana aku ingin kau tetap menjadi manusia dan melupakan masa lalumu? KAU TAU?!”

Luhan terdiam. Dia tidak mampu mengeluarkan kata-kata apapun karena yang ditatapnya mata sedih Sehun yang terbalut dengan kemarahan di wajahnya. Dia tidak bisa menyembunyikan mata itu, mata sedih yang kini berkabut.

“Aku hanya ingin kalian hidup dengan tenang. Aku hanya ingin kalian melupakan seluruh rasa sakit di masa lalu. Aku hanya ingin kalian baik-baik saja.” suara Sehun bergetar hebat. Ia termundur beberapa langkah ke belakang. Kekuatannya terasa hilang. “Sebenarnya…kalian menganggapku apa? Aku bukan lagi seorang adik kecil, tolong berhenti membohongiku. Aku mohon pada kalian…”

“Sehun, dengarkan penjelasan Luhan dulu.” Kai menepuk pundak Sehun, memaksanya untuk menghadapnya. “Dengarkan alasannya.”

“Aku sudah mendengarnya.” Sehun menatap lurus Kai dengan mata teduh. “Aku sudah mendengar semuanya.”

“Dia melakukannya untuk membantumu. Dia–”

“Sama sepertimu, kan?” potong Sehun. “Sama sepertimu yang berubah karena ingin membantuku.”

Tubuh Sehun meluruh ke tanah bersamaan dengan tangisnya yang mulai pecah ke permukaan. Dia menangis… akhirnya… seseorang yang terbiasa dengan dinginnya es di hatinya kini menangis.

“Harusnya kalian tau bagaimana kau menyayangi kalian. Harusnya kalian tau bagaimana aku takut kehilangan seseorang lagi. Aku takut ditinggalkan lagi…”isak Sehun.

Sesak atas pengakuan serta tangisan adiknya yang memilukan, Kai merasakan pukulan telak tepat menghantam dadanya. Ini yang kesekian kalinya dia membuat pria itu menangis. Ini yang kesekian kalinya dia bersedih.

Pukulan yang sama juga dirasakan oleh Luhan. Tepat di depannya, tanpa bisa melakukan apapun, bahkan menggerakkan kakinya untuk pergi kesana dan memeluk adik kecilnya itu erat-erat. Dia tidak bisa melakukan semua itu. Dia menegang, hanya memandangi tangisannya yang tanpa sadar juga membuatnya meneteskan air mata.

Kai berlutut di depan Sehun, mengulurkan tangannya dan mengatupkan telapak tangannya di pipi pria itu.

“Kau tidak akan kehilangan siapapun.” ia menggeleng dengan tangisnya sendiri. “Tidak ada yang akan meninggalkanmu.”

“Rasanya lebih baik saat melihatmu pergi ke sekolah dan bermain basket.” Sehun menjatuhkan air mata saat dia berkedip. “Rasanya aku sangat bahagia…”

“Jangan korbankan dirimu lagi.” Kai menggeleng lagi. “Tolong jangan berkorban lagi karena itu adalah kesedihan terbesarku.” Pria berkulit gelap itu menundukkan kepalanya dalam-dalam. “Aku juga sama, aku juga takut kehilanganmu karena kau adalah satu-satunya saudaraku. Berhentilah melindungiku karena sekarang aku yang akan melindungimu.” Kai mengangkat wajahnya yang sudah basah. “Berikan seluruh rasa sakitmu padaku. Sekarang, saatnya kau untuk bahagia.”

“Aku juga akan melindungimu.” Disebelah Kai, Kris ikut berlutut. Ia tersenyum bersamaan air matanya yang mulai mengalir di pipinya. “Kau tau jika aku selalu melakukannya sejak dulu.” Kris mengacak rambut Sehun. “Kau adalah orang paling kuat yang pernah ku kenal. Kau adalah pemimpin.”

Sehun menggeleng, “Aku bukan pemimpin.”

Kris tersenyum lagi lalu berseru lirih, “Kau adikku.”

“Jika kau jatuh, kau bisa memegang tanganku. Aku akan menarikmu bangkit. Kita berjuang bersama-sama.”

Sehun menoleh saat seseorang mengucapkan kalimat itu. Kalimat yang tidak akan pernah dilupakannya sama sekali. Selamanya.

“Kau ingat?”

Tangis Sehun semakin hebat. Ia menundukkan kepalanya dalam-dalam, menyembunyikan wajahnya agar tidak ada yang melihat. Perasaannya berkecamuk. Dia bahagia namun juga sedih. Dia lega namun juga gelisah.

Ini adalah pertama kalinya sejak dia kehilangan sahabat-sahabatnya. Ini adalah pertama kalinya, pada akhirnya mereka memiliki perasaan dan ingatan yang sama.

Dan mungkin, inilah saatnya dia melepaskan topeng dan jubahnya. Berhenti menjadi seseorang yang berhati dingin dan kuat. Inilah saatnya dia menjadi dirinya sendiri. Adik kecil yang lucu dan penurut.

Saat mereka berempat akhirnya berkumpul lagi setelah sekian lama. Yang lain memeluk mereka berempat dengan erat. Mereka juga akan ikut berjuang bersama. Mereka juga akan melindungi mereka.

Saling menguatkan kini adalah hal yang dibutuhkan. Karena saat ini, keempat sahabat itu adalah orang-orang yang paling rapuh. Mereka telah merasakan rasa sakit sejak dulu. Mereka telah mengalami masa-masa dimana mereka dipaksa untuk dipisahkan.

Saat ini, mereka memeluk mereka berempat untuk meyakinkan jika mereka tidak sendirian. Mereka memiliki orang-orang yang disebut sebagai sahabat. Orang-orang yang akan mengulurkan tangan saat mereka terjatuh. Orang-orang yang akan ikut menangis saat mereka juga menangis. Orang-orang… yang tidak akan pernah pergi meninggalkan mereka.

***___***

“Sebentar lagi dokter akan datang.” Kai mencekal kedua bahu Kyungsoo. “Kau periksakan ibumu dengan baik, mengerti?”

“Apa kau mau pergi?” Kyungsoo memandangnya.

Kai mengangguk, “Aku harus pergi bersama yang lain.”

“Kemana?”

“Bukit.” Kai menepuk pundak Kyungsoo pelan. “ Aku harus pergi sekarang.”

“Tunggu.” Kyungsoo menahan lengan Kai yang hendak pergi. Kai berbalik. “Kau akan kembali, kan?”

Kai terdiam sejenak. Ia menatap mata bulat Kyungsoo dan akhirnya mengangguk beberapa saat kemudian.

“Aku akan kembali.”

Kai melepaskan cekalan Kyungsoo. Tersenyum pada pria itu sesaat lalu berbalik. Dalam langkahnya yang kian menjauh. Dia memejamkan matanya kuat-kuat bersamaan hembusan napas panjang yang ia keluarkan diam-diam.

Kyungsoo… Jika aku tidak kembali, aku mohon jangan menungguku…

TBC

52 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 35)

  1. Oh nazma berkata:

    Erat bnget persahabatan mreka… Pengen punya shbat kyk g2 😦 . Aigoo kk ini sedih… My sehun… Smoga prtarungannya cpat slesai.. Dan mreka bisa kmbali lg kyk dulu…
    Fighting kk 😀 next..

  2. Hilma berkata:

    Persahabatan mereka bener-bener… Hiks…
    Jadi ikut sedih.. 😭😭
    Semoga setelah perang berakhir mereka akan bahagia, tanpa ada rasa sakit lagi, dan gak perlu ada yg harus berkorban lagi…
    Next chqpternya jgn lama2 nee…

  3. ranrin berkata:

    Luhan sudah berubah jadi pemburu dan ingat semuanya. Sebentar lagi mereka juga akan berperang.
    Aku suka sekali persahabatan di antara mereka.

    Aku harap itu Kai benar-benar kembali.

  4. AndiNina berkata:

    jdi perang bnar2 akan trjdi? smoga sja mereka smua selamat.
    prsahabatan mereka erat skali, jdi pngen pnya shabt kyk mereka.
    semoga kai menepati janjinya.
    fighting!!

  5. ramona putri berkata:

    luhan udh berubah , dan itu demi sehun .. yaampun persahabatannya ☺
    salut juga buat yg lain , yg mau ngerubah diri mereka jadi jarski ..
    keren keren keren . 👍👍👍👍👍👏👏👏👏

  6. shinta dewi berkata:

    ya allah sedih banget ceritanya ah lebih tepatnya mengharukan 😦
    mempunyai sahabat kyk gtu susah yeth dijaman sekarang #curhat

    kai~ya jangan mati :/
    abang ku akan sendirian huhu

  7. Annisa Icha berkata:

    Terharu banget sama persahabatan mereka. Seandainya di kenyataan persahabatan mereka juga kaya’ gitu… 🙂
    Ditunggu next chapternya… seneng banget chapter ini updatenya cepet, semoga chapter selanjutnya juga cepet updatenya 🙂

  8. snowpearly berkata:

    terharu pas bacanyaaa.. persahabatn mereka kuat banget yaa, ga bisa dikalahkan sama apapun… fighting untuk pertarungan setelah inii! kalahkan leo yaa, hahhahaha

  9. So Eun_Sehun berkata:

    Aigoo…nangis badai gegara sehun nih…
    Chingu mah emang bisa bikin saya benar2 terharu dengan feel ceritax…
    Aduh pertempuran dimulai deh…
    Tapi mereka semua bakal baik2 aja kan chingu….aduh dah lanjutanx ditunggu biar penasaranx hilang…

  10. wikapratiwi8wp berkata:

    What should I do? Crying. Maybe…huaaaa Mija kau berhasil membuatku mewek baca ini hahaha selalu deh…persahabatan itu memang juara…orang2 yang melupakan persahabatan seharusnya tahu bagaimana indahnya hidup dengan persahabatan.
    Sehunieee…hueeee kangen dia sumpah…kangen Lulu juga…kangen Sehunie yang lucu dan penurut bukan dia yang sok dingin dan kuat…Sehunie please balik lagi jadi yang dulu..
    pertarungan akan segera dilakukan kan? kuharap semuanya baik2 saja yaa… Kutunggu kembalinya persahabatan kalian lagi guys…pleaseee happy ending kalau bisa…hihihi 🙂 Mija fighting 🙂

  11. Shofalina Han berkata:

    peraahabatan yg menghrukan..
    sampe nangis bacanya u.u
    huaaaa mana yg mereka lawan Leo Oppa pula .-.
    semoga mereka menang..
    next chapternya di tunggu thor 🙂

  12. nanako gogatsu berkata:

    selalu dech,,,, bikin gue mewek T,T n salut banget ama persaahabatan mereka… 🙂 pokoknya… Tak tunggu kelanjutannya eon,, semangat yaa… 🙂

  13. kang rae hwa berkata:

    The power of Friendship :’) Fighting kalian semua. Jika bersamasama pasti akan lebih ringan Sehun, jangan pasang topengmu lagi 🙂

  14. Hanna berkata:

    huuuaaaa…. persaudaraan mereka erat bgt..aq trharu bacanyaa… 😥
    skrg Luhan ingat masa lalunya n perang udah makin d dpan mata.. Mereka harus siap2 berjuang sama2…
    gak tau harus gimana ekspresiin ttg Luhan-Sehun..cuma bisa senyum miris ingat moment mereka..haah… baper kaan.. tiap baca ff ttg HunHan selalu Baper… 😥
    Oh Mi Ja authornim.. makasih bgt udah bikin ff brothership yg keren kayak gini.. :’)
    skrg siap2 buat perang,,, smoga mereka smua baik2 ajaa… ^^

  15. ginanvr berkata:

    Makin keren ceritanya + makin greget. Suka sama persahabatan mereka. Terus kata2 tentang sahabat disitu bener banget setuju sama author. Sempet nangis pas bagian Sehun nangis pas yg dia udh ngga sanggup lagi sama keadaannya, terus pas bagian yg terakhir banget itu bagian paling frustasi gimana kalo Kai ngga balik lagi ketemu Kyungsoo 😭😭😭

  16. hyun won ✌ berkata:

    ohhh tidak. ini ngena banget di hati thor! daebak! daebak! thor ga bakal terjadi sama kai dan yang lain kan? oke lanjut thor. pingin cepet cepet baca yang perang! hwaiting!!!

  17. emaesa berkata:

    aku nangis baca ini sungguh T.T
    persahabatan mreka bner2 kuat , itu baru namanya sahabat sejati
    luhan dkk harus menang di pertarungan ntar 😀
    nnti apakah mungkin luhan vs leo ? 😮
    di tunggu lanjutannya

  18. shinyeonrim berkata:

    persahabatan tidak dinilai dari seberapa dekatnya, tapi sejauh mana bisa bertahan. Ck, aku suka kalimat ini.

    chapter ini feelnya kerasaaa banget. ikutan sedih 😦

  19. alzaraapriliani berkata:

    ahhh..aku suka ff ini …brothershipnya berasa banget…huhu
    penasaran ama kelanjutannya..fighting thour..ff lainnya jangan lupa dilanjutin ya.hehe

  20. sung jaesup berkata:

    ga kebayang gimana kuatnya persahabatan mereka, smpe mereka rela mengorbankan diro.untuk brubah
    semoga aja usaha mereka berjalan mulus

  21. Oh Min Joo berkata:

    Coba aja punya sahabat yang sesayang itu. Mereka berlomba-lomba buat saling melindungi.
    Pen mewekkkk , nextt lah. Penasaran!!

  22. Hilma berkata:

    Yeeyy! Akhirnya eonni ohmija update lgi
    Makin seru! sampe terhau sendiri bacanya :’D

    Next chap ditunggu ya… Fighting!

  23. Jung Han Ni berkata:

    ya ampun eon brothershipnya bikin terharu, sedih bgt sampe nangis, eonni kalo bikin ff brothership slalu bagus, aku suka bgt.. T_T
    smoga tar ga ada yg mati..
    keep writing!

  24. erikawidyayustin berkata:

    kak mija sorry sorry sorry sorry buat aku yg baru bisa review di part ini 😥
    aku selalu ngikutin ceritannya dan gak bisa nyempetin coment. Jeongmal joseonghamnida kak mija. Kalo nih cerita update bawaannya ikut nangis mulu hiks…. persahabatannya mereka itu bikin aku sangat iri iri…
    semoga happy ending…
    gk bakal sad ending kan kak mija??????

  25. nandafika323 berkata:

    Persahabatan tidak pernah meminta. Tp persahabatan selalu memberi. Kasih sayang, perhatian, takut kehilangan, air mata, rasa sakit, tawa, senyuman, semangat, dan pengorbanan. Sahabat selalu memberi semua itu.

    Sekalipun persahabatan terpisah jarak yg terlampau jauh, itu tdk akan pernah membuat persahabatan itu pecah. Karena persahabatan itu erat. Begitu erat, hingga tdk ada yg bisa memisahnya. Kecuali kematian.

    ***///***

    Dua paragraf di atas itu cuman spekulasi ku tentang sahabat. Sebenernya itu sepenggal bagian dari ff ku. Mi Ja eonni, cara gabung di koreadansaya itu caranya gimana?

    Eonni, ff kmu bner2 bagus. Aku sampek iri tau. Aku sebenernya udh ngetik bnyk ff, tp nggak tahu cara mublish nya. Mungkin eonni mau ngasih tau caranya gabung di koreadansaya? *ini maksa deh kayaknya (hahaha)

  26. nandafika323 berkata:

    Persahabatan tidak pernah meminta. Tp persahabatan selalu memberi. Kasih sayang, perhatian, takut kehilangan, air mata, rasa sakit, tawa, senyuman, semangat, dan pengorbanan. Sahabat selalu memberi semua itu.

    Sekalipun persahabatan terpisah jarak yg terlampau jauh, itu tdk akan pernah membuat persahabatan itu pecah. Karena persahabatan itu erat. Begitu erat, hingga tdk ada yg bisa memisahnya. Kecuali kematian.

    ***///***

    Dua paragraf di atas itu cuman spekulasi ku tentang sahabat. Sebenernya itu sepenggal bagian dari ff ku. Mi Ja eonni, cara gabung di koreadansaya itu caranya gimana?

    Eonni, ff kmu bner2 bagus. Aku sampek iri tau. Pingin bisa nulis kyak ff eonni.

  27. witha kim berkata:

    Hwaaaa,,,, 😭 bner2 menyentuh….. salut bnget liat pershabatn mreka…
    Hmmm,, next chapt kyaknya udh mulai perang nih mreka… aahh gk sbar nunnguin next chapt ny. 😀

  28. NIZA berkata:

    ya ampun kyak.y chapter ini udah yg pling nyesek dri chapter sbelum”nya dehhhh jdi ikutan nangis… gk sbar nunggu klnjutan.y nih
    hwaiting!!!!!

  29. mongochi*hae berkata:

    mnurut ak spnjang part yg prnh kmu post. n part adlh part yg pling hurt bgt. aplg mslh masa lalu mereka berempat…
    humppp ak hrap stlh n gk ad lg dh yg bkin nyesek..
    tp gmna ya hsil dr perubahan chanyeol dkk ??

  30. nandafika323 berkata:

    Owh, maaf eonni…
    Aku baru nge-check klo eonni bales pesanku…^^

    Aaaaa!!!! Eonni, aku seneng bangetttttt pas tahu klo eonni bales comment ku! Gomawo…!!! ^^

    Maksudnya, ikut gabung di wp koreadansaya punya eonni. Wp eonni wp pribadi atau bukan? ^^

    Duh…eonni. Eonni tuh udah jago bnget bikin ff. Aku iri tahu…huhuhu

    Eonni, bales di nope aja ya? Ini no ku : 087 836 851 803

    Eonni! Jeongmal gomawo krn udah bales comentku! Gomawo! *bow

  31. Sehun'Bee berkata:

    Dalam keadaan ngantuk paksain baca FF, aku pikir ga bakal dapet feelnya…taunya mata aku malah berkaca – kaca /untung ketahan/ kalau pecah bisa bengkak mata aku besok…

    Yang bikin hurt-nya itu ikatan persaudaraan sama persahabatan mereka.. Erat banget.. Aku sampe iri, berandai juga pengen punya sahabat sekaligus keluarga yg punya ikatan cem mereka… Aku bahkan mikir, ada ga ya yg punya ikatan cem gini di dunia nyata?! Secara real life itukan lebih kejam daripada cerita fiksi…!!!

    Next, aku lanjut besok…

    Sehun’Bee

  32. Kusuma berkata:

    Aaaaaaaa…. ini benar-benar membuat air mata ku semakin mengalir deras, membaca chapter FF yang ini… duhhh… Sangat sesak dan juga kata-kata nya/bahasanya sangat bagus dan menyentuh hati, author benar-benar hebat… 😥 😥

    Apakah perang akan menyelesaikan semua nya? apakah klan rouler yang akan menang? dan kai bisa menempati janji nya pada kyungsoo? Apakah Luhan benar-benar ada di pihak sehun saat perang nanti? Apakah semuanya akan baik-baik saja?

    Huweeee… 100 % bagi ku ini FF yang paling keren yang aku baca, FF nya benar-benar hebat, bahasanya yang bagus terus feel nya yang kerasa banget… Author Eonnie.. Mija Eonnie DAEBAKKK ! (y) (y) (y) 😀

  33. tinker29 berkata:

    yaampun nyesek abis ceritanya eon aku ampe kaya ngrasain apa yg sehun rasaiin apa pengaruh aku anak terakhir ya //plak tapi btw INI KEREN BANGET

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s