FF : GROWL Chap. 15

Growl

Tittle              : Growl

Author            : Ohmija

Cast                : EXO and Park Yoora

Genre              : Action, Friendship, Family, Romance

“Apa yang sedang kau katakan?” Sehun menatap lekat-lekat pria yang sedang berdiri di depannya itu.

“Kau tau jika aku adalah seorang FBI, apa kau tidak penasaran dengan apa yang sedang aku lakukan?”

Sehun mendengus, “Kenapa aku harus perduli?”

“Ini tentang ayah Kyungsoo.” balas Suho kemudian. “Apa kau tetap tidak ingin tau?”

Sehun seketika tertegun, ia menatap Suho lagi, kali ini dengan tatapan mengecam, “Apa yang ingin kau lakukan pada ayah Kyungsoo?”desisnya dingin.

“Kau akan tau jika kau bekerja denganku.”

“Apa kau menyuruhku untuk mencari ayah sahabatku?!” Rahang Sehun mengeras. “Kau memang telah menyelamatkanku tapi maaf, aku tidak bisa melakukannya. Walaupun aku sangat membutuhkan uang, aku tidak akan mengkhianati sahabatku sendiri.”

“Aku hargai rasa kesetiakawananmu tapi pikirkan lagi, masalah akan segera selesai jika kita menemukan ayah Kyungsoo. Dia belum tentu bersalah jadi kita harus memastikannya.”

Wajah dingin Sehun melunak. Ucapan Suho ada benarnya juga. Kyungsoo selalu khawatir tentang keberadaan ayahnya serta masalah-masalah yang datang menerjangnya. Dia harus menemukannya untuk mengetahui masalah yang sebenarnya, agar Kyungsoo tidak khawatir lagi.

“Berjanjilah padaku kau tidak akan menyakiti Kyungsoo.”seru Sehun menatap Suho lurus.

“Aku tidak ingin menyakiti siapapun.”balas Suho tenang. “Jadi bagaimana? Kau akan bergabung atau tidak?”

“Jelaskan dulu sebenarnya apa motifmu, aku akan memikirkannya nanti.”

Suho lantas tersenyum, “Kau tidak sebodoh yang aku pikirkan ternyata. Baiklah.”

***___***

Tao berdiri di balkon kamar sambil menatap kearah jalan kecil di depan rumahnya. Sepi, tidak ada lagi orang yang berlalu-lalang disekitar sini. Pria tinggi itu menghela napas panjang, ia mengeluarkan ponselnya dari dalam saku celana lantas mencari kontak nama Chanyeol.

Beberapa saat kemudian, sebuah suara terdengar disebrang panggilan.

“Tidurlah. Ini sudah jam 3 pagi.” Chanyeol menyambutnya tanpa basa-basi.

“Apa Sehun ke rumah sakit?”

“Tidak ada. Tidak ada kabar apapun hari ini.”

“Begitu?” Tao menghela napas lagi. “Baiklah, aku tutup.”

Chanyeol segera menahan Tao yang hendak memutus panggilan dengan suaranya, “Besok ibu Luhan akan pulang. Kau mau menemani?”

“Tentu saja, aku akan datang besok.”

“Tidurlah. Jangan dipikirkan lagi.”

“Aku tau.”

Tao menurunkan lengannya yang memegang ponsel. Entah mengapa rasa kantuknya menghilang dan dia tidak ingin pergi tidur. Jika saja rumahnya berada di pingir jalan raya, mungkin dia akan terjaga semalaman, memperhatikan jalan raya jika saja Sehun lewat. Tapi, rumahnya tidak berada di tempat yang strategis. Hanya jalan aspal kecil yang terbentang di depan rumahnya dan dia tau Sehun tidak mungkin lewat.

Ah, kenapa masalah ini menjadi begitu rumit?

Dia benar-benar ingin mengatakan pada semua orang jika Sehun tidak bersalah. Dia memang berandalan, dia suka mencari keributan tapi dia tidak seburuk itu. Kenapa tidak ada yang mau mengerti?

Muak dengan perasaan dan pikirannya, akhirnya Tao memutuskan untuk meninggalkan rumah tanpa memperdulikan jika waktu sudah sangat larut. Dia menuju garasi rumah dan mengelaurkan sebuah motor besar bewarna hitam miliknya. Yah, sebuah motor yang tidak pernah lagi terpakai karena Kris selalu melarang untuk memakainya. Tapi untuk malam ini, dia sudah tidak perduli lagi. Bahkan jika dia dipukuli keesokan harinya.

Tao menyalakan mesin dan mengendarai motor besarnya meninggalkan rumah. Membelah lalu lintas malam dengan pandangan yang terus melebar. Dia hanya bermaksud untuk menghirup udara segar tapi kenapa matanya terus berusaha mencari sosok Sehun?

Sahabat tetaplah sahabat. Dan mereka sudah memiliki prinsip untuk tidak saling meninggalkan apapun yang terjadi.

Di dunia ini, saat dia terus menyesali kehidupannya. Dia akhirnya bersyukur karena dia telah menemukan Sehun. Mereka sama-sama tidak pernah merasakan kasih sayang orang tua, mereka sama-sama ditinggalkan,

Ketika dia merasa putus asa, Sehun datang dan mengulurkan tangan. Bukan, dia bukan menawarkan persahabatan, dia menawarkan sebuah keluarga kecil. Keluarga yang bisa saling mengerti bahkan tanpa mendengar apapun, yang bisa mengetahui bahkan tanpa melihat apapun. Dia tidak lagi bersedih, dia tidak lagi menyesali kenapa orang tuanya pergi meninggalkannya begitu cepat.

Dia telah memiliki sebuah keluarga dan dia tidak akan tinggal diam jika salah satu diantara mereka ada yang terluka.

Dia telah mengenal Sehun dengan baik. Dia selalu memposisikan dirinya sebagai yang paling kuat dan menjadi orang yang rela menyelesaikan semuanya. Dia bersedia menjadi tameng untuk melindungi yang lain tanpa memikirkan dirinya sendiri. Dia selalu tersenyum walaupun dia sedang menahan rasa sakit agar yang lain tidak menyimpan kekhawatiran padanya.

Sifat itu memang baik tapi dia membencinya.

Dia membenci sifat Sehun yang selalu berbohong di depan teman-temannya. Dia membenci sifatnya yang selalu berpura-pura kuat. Karena itu saat ini dia pergi, dia ingin mencari Sehun. Jika dia memang tidak berguna, setidaknya dia bisa menemani. Setidaknya… Sehun tidak sendirian.

***___***

“Kau tidurlah disini beberapa hari.” Suho melempar tas ranselnya dan membantu Sehun berjalan.

Sehun langsung menepis tangannya, “Tuntun saja kakek-kakek yang akan menyebrang di jalan, tidak perlu menuntunku.”dengusnya lalu menjatuhkan diri di sofa. Ia meringis sesaat karena merasakan rasa sakit disekujur tubuhnya, terutama di punggungnya.

“Kau mau kopi?”tawar Suho sambil membereskan mejanya yang dipenuhi dengan kertas-kertas dan laptop.

“Aku tidak minum kopi.”

“Jadi apa? Teh?”

“Bisakah kita langsung pada pokok permasalahannya? Jelaskan padaku apa motifmu.”

Suho menghela napas panjang. Dia memang harus memiliki kesabaran yang ekstra untuk menghadapi orang itu.

“Ini adalah kasus 7 tahun lalu.” Suho memulai ceritanya. “Aku dititipkan di panti asuhan oleh keluargaku karena mereka tidak mampu membiayai kehidupanku. Saat aku berumur 10 tahun, aku diangkat oleh sebuah keluarga asing dan tinggal di Amerika setelah itu. Mereka menyayangiku seperti aku adalah anak kandung mereka. Mereka juga menyekolahkanku dan membayar berbagai biayaku. Hingga saat aku berumur 12 tahun, aku baru tau jika ayahku adalah pendiri dari sebuah organisasi rahasia.” Suho menerawang kearah langit-langit rumah, mengenang masa lalunya. “Awalnya, dia tidak mengijinkanku untuk masuk ke dalam organisasi itu tapi aku memaksanya karena aku pikir, aku harus membalas jasa mereka. Aku mulai menjalani berbagai latihan untuk menjadi agen yang hebat, mulai mengenal dunia yang dijalani ayahku serta resikonya. Tidak seperti FBI atau CIA, organisasi ayahku sama sekali tidak diakui.”

“Kenapa?”

“Amerika menyembunyikan kami agar kami bisa menjadi backup untuk FBI dan CIA. Saat mereka membutuhkan agen-agen khusus, mereka akan memanggil kami karena ada beberapa agen FBI yang identitasnya sudah terbongkar.”

“Lalu apa yang kalian lakukan?”

“Saat aku sudah berumur 16 tahun, daddy menugaskanku untuk sebuah kasus. Ditahun 2000, seorang tentara dari Korea Selatan didakwa telah melakukan kejahatan. Dia membentuk sebuah organisasi teroris dan menghancurkan beberapa titik perbatasan Korea Utara atas kehendaknya sendiri. Akibat perbuatannya, beberapa tentara Korea Utara dan Korea Selatan meninggal dunia belum lagi  dia telah membuat hubungan antara Korea Utara dan Korea Selatan semakin menegang. Aku bersama beberapa agen FBI ditugaskan untuk mencari tentara itu namun kami belum bisa menemukannya. Hingga pada tahun 2008, terjadi pembunuhan rahasia yang dilakukan oleh orang yang tidak dikenal. Mereka membunuh orang-orang kami tanpa meninggalkan jejak. Setiap harinya, kami selalu mendapat kabar jika salah satu anggota organisasi ditemukan tewas, entah itu dianggap kasus bunuh diri atau kecelakaan. Yang jelas, kami yakin jika itu adalah kasus pembunuhan.”

Suho menarik napas panjang, menatap Sehun lurus.

“Daddy dan mommy-ku menjadi korban dalam kasus 2008 itu, mereka mengalami kecelakaan saat pergi membeli kue natal. Polisi menganggap kasus itu adalah kasus kecelakaan karena jalan yang licin dan daddyku ditemukan dalam kondisi mabuk. Ketika aku pergi ke tempat kejadian, aku menemukan ponsel daddy. Disana tertulis kata ‘The King’ dalam bahasa Inggris berarti ‘Raja’.”

Kening Sehun berkerut, “Raja? Apa maksudnya? Apa hubungannya dengan tentara itu?”

Suho menggeleng sambil mendesah lemah, “Aku tidak tau. Hingga sekarang aku masih belum menemukan jalan keluar atas kasus itu.”

“Kau bilang mereka menganggapnya sebagai kecelakaan, itu bukan sezbuah kasus.”

“Itu adalah kasus.”tegas Suho. “Daddy tidak pernah mau mabuk karena dia bilang dia akan menjadi lemah saat mabuk. Setiap natal, kami tidak pernah minum bersama bahkan jika udara sedang dingin sekalipun. Daddy membenci ketika dia mabuk.”

“Tapi dia ditemukan sedang mabuk.”sela Sehun.

“Itu yang harus aku selidiki, seseorang pasti telah membuatnya mabuk.”

“Tapi kasus itu sudah terjadi sejak lama. Bagaimana bisa kau menyelidikinya lagi?”

“Itulah masalahnya. Karena itu aku minta bantuanmu.”

Sehun mengacak rambutnya frustasi, “Kasus yang ingin kau selidiki adalah kasus 2008 dan kasus itu berkaitan dengan kasus tahun 2000. Kau tau aku adalah siswa dengan peringkat paling akhir disekolah, tolong jangan melibatkanku dalam hal-hal seperti itu.”

“Aku tidak butuh otakmu, aku hanya butuh kekuatanmu.” Ucapan Suho membuat Sehun menatapnya terkejut. “Aku akan berpikir sedangkan kau yang menjalankannya. Walaupun aku telah menjalani berbagai pelatihan, sebenarnya skill bela diriku masih tidak terlalu bagus jadi aku membutuhkanmu.”

“Maksudmu… Kau menjadikanku tameng, begitu?”

“Jika kau setuju, kau akan mendapat tiga juta won, kau bisa membayar hutangmu pada Dongbin dan bebas dari tuduhan. Kau juga bisa mengetahui keberadaan ayah Kyungsoo dan masalahnya. Walaupun kau menjadi tameng, bukankah bagimu persahabatan adalah hal yang paling kau junjung tinggi?”

***___***

Motor besar Tao berhenti begitu dia melihat seseorang yang sangat dikenalnya sedang berada di dalam mobil sambil menataop ke depan. Ah, sebenarnya bukan satu orang melainkan dua orang. Keduanya duduk bersisian di dalam mobil sambil menatap kearah keramaian yang tak jauh didepan mereka.

Tao melompat turun dari motor dan berjalan menghampiri mobil itu dengan langkah-langkah panjang. Tangannya mengepal disamping tubuh. Waktu sangat tepat, ketika dia sedang kesal, dia bertemu dengan seseorang yang menjadi alasan kekesalannya itu.

Dengan amarah yang memuncak, Tao langsung membuka pintu mobil itu dan menarik seseorang yang duduk di kursi kemudi dengan paksa. Ia mencengkram kerah bajunya dan membanting tubuh pria mungil itu ke badan mobil, mengecamnya dengan tatapan dingin seperti ingin mengoyaknya segera mungkin.

“Ini semua karena kau!”desisnya. “Sahabatku sekarang telah menjadi buronan banyak orang. Dia tidak bisa pergi ke sekolah, dia tidak bisa menemui sahabat-sahabatnya, dia bahkan tidak bisa pulang ke rumahnya sendiri! Sekarang, apa kau puas?!” Tao berteriak di depan wajah pria itu, menumpahkan kekesalannya.

“Hey brengsek, apa yang kau lakukan pada sahabatku?” Pria lain keluar dari mobil, ia menatap Tao tak kalah sengit.

Tao tertawa mendengus, “Aku tidak punya urusan denganmu.”

“Apapun masalah Chen adalah masalahku juga.”balas pria tinggi yang ternyata adalah Kai itu cepat. “Lepaskan tanganmu.”

“Apa kau sedang memberiku perintah?” Tao melepaskan cekalannya kasar lalu berjalan mendekati Kai. “Kau hanyalah pria pengecut yang bahkan tidak bisa memenangkan perkelahian satu lawan satu.”

Jarak diantara keduanya semakin kecil, keduanya berdiri berhadapan dengan saling menentang tatapan penuh kebencian mereka, “Tutup mulutmu.”desis Kai menggertakkan giginya.

Tao tersenyum meremehkan, “Kalian berdua memang sepasang sahabat yang baik. Bahkan memiliki sifat yang sama.” Ia berkecap, seolah-olah kagum. “Pengecut.”

Kai semakin tersulut emosi, ia mengulurkan tangannya, tiba-tiba mencengkraml kerah baju Tao dan melayangkan salah satu tangannya.

“”Kai!” Chen seketika menahan tangan Kai dan mendorong pria itu mundur. “Hentikan.”

Kai menatap Chen dengan mata melebar, “Apa katamu?! Kau tuli?! Kau tidak dengar dengan apa yang sudah dia katakan?!”

“Kai, aku mohon hentikan.”

Pria tinggi itu menghembuskan napas keras, ia melepaskan cekalannya kasar membuat Tao hingga termundur. Ia menatap Chen kesal lalu berjalan masuk ke dalam mobil dengan bantingan keras saat menutup pintunya.

“Jika aku tidak bisa menemukan Sehun, aku akan mencarimu.”tandas Tao terakhir kali sebelum dia ikut pergi meninggalkan tempat itu dengan motornya.

Berdiri di tempatnya, Chen hanya bisa menghela napas panjang. Dia memang terlihat seperti seorang pengecut sekarang, dengan membebankan semuanya pada Sehun. Tapi, alasannya berada di tempat ini sekarang adalah menunggu pria itu. Berharap dia akan datang dan dia bisa menawarkan sebuah bantuan.

Sebenarnya…dia tidak ingin lari.

***___***

Chanyeol langsung berlari keluar setelah membaca sebuah pesan dari Tao. Hari masih gelap karena saat ini masih jam 6 pagi. Ia menemukan Tao sudah berdiri di depan gedung rumah sakit dengan wajah pucat dan penampilan yang berantakan. Melihat sahabatnya itu, Chanyeol langsung menghambur kearahnya, ia mengguncang tubuhnya pelan.

“Ada apa denganmu?” tatapnya panik.

Tao mengangkat wajahnya, menunjukkan pada Chanyeol bagaimana perasaan sedih yang begitu terlihat di wajahnya, “Aku mencari Sehun.”

“Apa?” Mata Chanyeol melebar. “Untuk apa kau lakukan itu, huh? Sehun bilang jika dia–”

“Aku tidak bisa tenang, Chanyeol!”potong Tao dengan suara lirih. “Aku tidak bisa tenang saat sahabatku menjadi buronan kakakku sendiri!”

Chanyeol menghembuskan napas panjang. Dia mengerti bagaimana perasaan serta kekhawatiran Tao saat ini. Tapi ini bukan jalan keluar yang tepat, dia tidak perlu menyiksa dirinya seperti ini.

“Jika kau ingin mencari Sehun, beritahu aku. Aku akan menemanimu!”

“Lalu siapa yang akan berjaga di rumah sakit?”seru Tao, suaranya nyaris serak. “Kita berbagi tugas. Aku tidak apa-apa, hanya kesal karena pada akhirnya kau tidak menemukannya dimanapun.”

Chanyeol tertegun. Pada sepasang mata Tao yang kian meneduh, dia tau tidak hanya ada kekhawatiran, melainkan rasa bersalah hebat yang harus dia tebus dengan menyelamatkannya. Dia tau sahabatnya itu sedang frustasi dari bagaimana caranya menatap. Matanya tidak bisa berbohong.

Akhirnya Chanyeol merangkup pundak Tao, “Masuklah, aku akan membelikanmu makanan.”

***___***

“Kalian tidak pergi ke sekolah?” Luhan menatap Chanyeol, Tao dan Kyungsoo bergantian. Ketiganya saling pandang, kemudian meringis lebar. “Hey, kalian pikir biaya sekolah kalian tidak mahal? Kalian sudah–”

“Tutup mulutmu.” Chanyeol membekap mulut Luhan dengan satu tangannya. “Kami disini karena kami mau mengantar omoni pulang ke rumah.” ia memerkan deretan giginya pada ibu Luhan yang langsung dibalas dengan tawa.

“Aigoo, maafkan aku karena aku telah merepotkan kalian.”

“Ah…tidak…sama sekali tidak, omoni. Sebenarnya kami merasa senang karena ini, kami bisa mendapat tambahan hari libur.”

Tiba-tiba sebuah pukulan mendarat di kepala Tao dan Chanyeol. Keduanya meringis sambil menghusap kepala mereka, berbalik ke belakang, mereka sudah mendapati Yoora dengan wajah menyeramkan dan kedua tangan terlipat di depan dada.

“Kalian benar-benar…”decaknya kesal. “Keluar dari sini dan bawa tas omoni!”perintahnya yang begitu saja langsung dilaksanakan oleh Chanyeol dan Tao. “Kyungsoo, kau juga membolos?!”

Kyungsoo terkejut mendengar namanya ikut disebut, ia menunduk, “Iya.”jawabnya pelan.

Yoora mendesah panjang, “Apa biang onar itu mulai meracunimu, huh?”omelnya, Kyungsoo hanya menggeleng. “Ikut mereka dan siapkan makanan!”

“Baik noona.”

Ibu Luhan semakin tersenyum geli, “Yoora, kau terlalu galak pada mereka.”

“Omoni, mereka memang harus dihukum.” Wanita tersenyum. “Ah, aku sudah menyelesaikan semuanya. Omoni bisa pulang sekarang.” Ia memberikan selembar amplop putih pada Luhan. “Ini surat kontrol ibumu, jika waktunya tiba, bawa surat ini.”

Luhan mengangguk, “Terima kasih noona.”

“Bukan masalah.” Yoora menggeleng. “Aku tidak bisa mengantar karena aku masih harus bekerja. Pulanglah ke rumahku dulu, oke?”

“Aku mengerti.”

Ibu Luhan mengulurkan tangan, menghusap pipi Yoora lembut, “Terima kasih, Yoora. Kau banyak membantuku.”

“Membantu?” Yoora tertawa. “Ini tidak sebanding dengan apa yang sudah omoni lakukan untuk kami.”

***___***

Membuka matanya, Sehun dikejutkan dengan tumpukan uang di atas meja yang diletakkan begitu saja disana. Apa ini nyata? Atau dia sedang mengalami fatamorgana karena kesadarannya belum terkumpul sepenuhnya.

Sehun menghusap-husap matanya, meyakinkan pandangannya sekali lagi serta meyakini dirinya jika dia tidak sedang bermimpi atau hanya berilusi.

Tidak! Uang itu masih ada… Itu nyata!

Masih memandangi tumpukan uang itu, Sehun melihat sebuah kertas catatan disampingnya. Buru-buru ia meraih kertas itu dan membaca isinya.

Ini uang tiga juta seperti yang ku janjikan. Jangan bocorkan ini pada siapapun dan temui aku nanti siang di Taman Sungai Han.

Entah apa semua ini, tapi dia baru menyadari jika dia benar-benar akan bekerja sama dengan Suho. Agen? Organisasi rahasia? Dia tidak menyangka jika dia akan terlibat dalam hal-hal yang biasanya hanya dia dengar dari film.

Rasanya mustahil.

Sehun akhirnya memasukkan semua uang itu ke dalam tas. Satu masalah selesai tapi masalah lain akan segera datang. Dia yakin itu.

***___***

“Bagaimana ibumu?”

Chanyeol menghampiri Luhan yang baru saja menutup pintu kamar Yoora.

“Sedang tidur. Aku rasa keadaannya sudah mulai membaik.” Luhan tersenyum. Keduanya berjalan bersama menuju bengkel yang beberapa minggu ini terpaksa harus ditutup sementara. Tao terlihat sedang memperbaiki sebuah mobil, sedangkan Kyungsoo membantunya.

“Apa Sehun belum juga kesini? Apa dia benar-benar sakit?” Luhan bertanya lagi. “Aku akan ke rumahnya dulu. Aku ingin melihat keadaannya.”

“Jangan!” Chanyeol langsung menahan lengan Luhan. Pria itu berbalik, menatapnya bingung. “Kau tau Sehun tidak suka diganggu saat dia sedang sakit.” Buru-buru ia beralasan. “Mungkin dia sedang tidur. Sebaiknya jangan ganggu dia dulu.”

“Tapi aku belum melihatnya sejak kemarin. Aku khawatir jika dia belum makan.”

Chanyeol tetap berusaha mencegah, “Sehun pasti–”

“Oh? Bengkel ini sudah dibuka?” Tiba-tiba suara seseorang membuat mereka berpaling kearah pintu. Sehun berdiri disana dengan ekspresi polos, seakan tidak ada yang sudah terjadi.

“Sehun!” Chanyeol dan Tao memekik bersamaan. Mereka tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka begitu melihat wajah Sehun yang panuh luka.

“Apa yang sudah terjadi padamu, huh?!” Luhan langsung menghambur kearahnya, menyentuh wajahnya namun Sehun langsung menepis tangannya.

“Jangan menyentuhku, sakit.”

“Apa yang terjadi padamu? Kau berkelahi?!”

“Siapa yang memukulimu?!” Tao menyahuti, jadi geram.

“Siapa lagi jika bukan orang itu.” Sehun berkilah dengan tenang.

“Ayahmu?!” Mata Chanyeol melebar. Sehun mengangguk.

Luhan masih menatapnya curiga, “Jangan berbohong! Apa Dongbin yang melakukannya?”tebaknya tepat.

Sehun tertawam “Sudah ku bilang jika urusanku dengannya sudah selesai. Dia bilang akan menungguku melunasi hutang itu. Ini benar-benar perbuatan orang itu. Bukankah hal ini sudah biasa terjadi?”

“Tapi kali ini sangat parah. Kau tidak melihat bagaimana wajahmu?!”

Sehun mengulurkan tangannya, menepuk pundak Luhan sambil tersenyum meyakinkan, “Sudahlah, Luhan. Aku sungguh tidak apa-apa.”

Ia melirik kearah ketiga temannya yang lain berikutnya, menatap mereka dengan tatapan memohon agar mereka tetap mempertahankan rahasia ini. Agar mereka tidak terbawa emosi dan mengatakan semuanya.

“Mereka juga bilang jika kau sedang sakit.”

“Aku sudah baikan setelah tidur. Kau tau yang ku butuhkan hanyalah tidur.”

Sehun terus-menerus tersenyum walaupun rahang pipinya terasa sakit saat dia melakukan itu. Namun, daripada membuat mereka khawatir, lebih baik begini. Belum lagi saat melihat kobaran api di kedua manik mata Tao itu, dia tau jika pria itu sedang marah besar atas keadaannya.

“Kau mau makan?” tawar Kyungsoo mencairkan suasana.

Sehun mengangguk, “Kebetulan aku sedang lapar.”

“Kau benar-benar tidak apa-apa?” Luhan bertanya sekali lagi. Ia mengulurkan tangannya, menyentuh kening Sehun. “Kau tidak demam?”

“Aku bilang aku sudah tidak apa-apa.” Ia menepis tangan Luhan lembut.

Walaupun masih menatapnya ragu, Luhan berusaha mempercayai ucapan Sehun untuk menenangkan dirinya sendiri. “Ibuku sudah pulang dan sedang tidur di kamar Yoora noona.”

“Maafkan aku, Luhan. Aku tidak bisa menemanimu di rumah sakit. Omoni sudah tidak apa-apa, kan? Keadaannya sudah membaik, kan?”

Luhan tersenyum, “Baik-baik saja.”

“Baguslah kalau begitu.” Sehun tersenyum lebar. “Bisakah kau mengambilkanku air hangat? Aku rasa aku harus membersihkan lukaku.”

“Baiklah. Tunggu sebentar.”

Luhan berbalik dan berjalan meninggalkan bengkel, begitu pintu yang menghubungkan bengkel dan ruang tengah rumah Chanyeol itu tertutup. Chanyeol dan Tao seketika menghambur kearah sahabatnya itu.

Dengan geram Tao mencekal kedua bahu Sehun, mengguncang tubuhnya, “Siapa yang melakukan ini?! Kris?! Dia melakukan ini padamu?!” Rahangnya mengatup keras.

Sehun melepaskan cekalan tangan Tao pelan sambil tersenyum, membalas kilatan tajam di matanya, “Bukan dia.”

“Lalu siapa?!”

Sehun langsung menepis tangan Tao yang hendak menyentuh bahunya lagi, “Jangan menyentuh bahuku. Terasa sangat sakit.“ucapnya tenang. Ia mengalihkan tatapannya pada Chanyeol, melepaskan tas ranselnya dan memberikannya padanya, “Sembunyikan ini.”

“Apa ini?” Keningnya berkerut menatap tas ransel hitam itu.

“Aku sudah mendapatkan uangnya. Nanti malam kita pergi menemui Dongbin.”

“Apa?!” Chanyeol memekik nyaring. “Darimana kau mendapatkan uang ini?!” Matanya terbelalak lebar.

Sehun meletakkan satu jarinya di depan bibir, “Diam. Kecilkan suaramu!”bisiknya.

Chanyeol memutuskan untuk tidak bertanya lagi untuk saat ini, dia segera menyembunyikan tas ransel yang di bawa Sehun itu disalah satu mobil yang sedang diperbaiki.

“Bawa tas itu nanti, temui aku jam 11 malam di halte. Aku pergi dulu.”

“Kau mau kemana?!” Tao langsung menahan lengan Sehun, menghentikan langkahnya.

“Mengurus sesuatu.”

***___***

Suho menggeram kesal karena tidak ada yang bisa dia lakukan selain menunggu Sehun ditempat itu seperti orang bodoh. Dia lupa bertanya nomor ponsel Sehun sehingga dia hanya bisa menunggunya tanpa kepastian apapun.

Dia berjalan mondar-mandir dengan kedua tangan dimasukkan ke dalam saku celana. Sesekali menoleh ke kanan dan ke kiri jika saja Sehun sudah muncul. Namun, hingga satu jam berlalu, Sehun tak juga kunjung hadir.

“Apa dia tidak membaca pesan yang ku tulis?”rutuknya.

“Apa kau sudah menunggu lama?” Suara Sehun membuat Suho menoleh. Ia membungkukkan tubuhnya sambil terengah. “Maaf. Jarak yang ku tempuh lumayan jauh.”

“Kau kesini dengan berlari?” Salah satu alis Suho terangkat.

“Aku tidak membawa uang sepeserpun, jadi kau harus berlari dari rumah kesini.”

“Bukankah aku sudah meninggalkan uang padamu?”

“Aku menyimpannya disuatu tempat. Aku lupa mengambil sedikit untuk uang transportasi.” Ia menggaruk belakang kepalanya sambil meringis. “Ngomong-ngomong, bisakah kau mentraktirku minuman dingin? Aku sangat haus.”

Suho memandangi Sehun yang dengan cepat berhasil menghabiskan ice chocolate-nya. Hanya sekali hisap dan ice chocolate telah habis tanpa sisa. Mungkin ini alasannya kenapa dia memiliki tubuh yang kuat.

“Apa kau membolos?”

Suho mengangguk, “Aku sedikit bosan dengan pelajaran itu. Aku sudah pernah mempelajarinya.”

“Ah, bukankah kau sedang dalam penyamaran? Itu artinya kau bukan seumuran denganku, kan? Berapa umurmu?”

“Apa aku harus mengatakan rahasiaku padamu? Hingga saat ini aku belum bisa mempercayaimu.”balas Suho terkesan dingin.

“Oh baiklah… Tidak apa-apa. Lagipula aku akan mengetahui semua rahasiamu dengan sendirinya nanti.”balas Sehun santai, ia meletakkan kedua tangannya diatas sandaran kursi.

Suho memajukan tubuhnya, mendekati ujung meja dan menatap Sehun serius, “Dengar Sehun, ini bukan main-main. Aku serius dengan misi ini.”

Sehun tertawa mendengus, “Kau pikir aku sedang bercanda?” Pria itu ikut mencondongkan tubuhnya.

“Kasus itu sudah di tutup dan sudah dihilangkan, tapi aku rasa berkasnya masih tersimpan disuatu tempat.”

“Dimana?” Kening Sehun berkerut.

“Aku juga tidak tau.” Ia menggeleng. “Tapi kemungkinan ada di beberapa tempat.”

“Jadi maksudmu, kau minta aku untuk menyusup ke dalam beberapa tempat itu?”

“Kau bisa melakukannya?”

Sehun mendesah panjang, ketenangannya hilang seketika. Apa dia bilang? Menyusup? Bukankah tempat-tempat seperti itu biasanya dilengkapi dengan keamanan yang hebat?

“Begini Suho… Aku memang pernah menyusup kedalam ruang guru untuk mencuri kunci gedung olahraga tapi aku tidak pernah–”

“Kau akan ku berikan alat keamanan yang lengkap. Kau tidak akan terluka.”

“Bukan begitu maksudku.” Sehun mengerjap bingung. “Begini–”

“Gaji seorang agen sangat tinggi. Kau bisa mendapatkan 5.000.000won setiap bulan. Tapi, karena ini organisasi kecil, aku bisa memberikanmu 1.000.000won setiap bulannya. Bagaimana?”

Sehun seketika menelan ludah, “A-apa? Berapa? 1.000.000won?”

Suho mengangguk, “Kau tertarik, kan?”

Tanpa pikir panjang, Sehun langsung mengiyakan ucapan Suho, “Setelah aku menyelesaikan urusanku dengan Dongbin, aku akan menghampirimu.”

TBC

24 thoughts on “FF : GROWL Chap. 15

  1. irnacho berkata:

    wkwkwk sehun gelap mata. denger 1jeti langsung bilang iya tanpa pikir panjang. semoga kerja samanya sama suho membuahkan hasil yg bagus. dan semoga ayahnya kyungsoo ga terlibat

  2. HunHo_Suho berkata:

    Ya ampun sehun mata duitan. Itu masalah suho berbelit amat. Suho gk butuh otak sehun. Ya ampun di situ rasanya ngehina sehun yg tak punya otak. Keren thor. Next part di tunggu banget thor. Fighting

  3. Ren berkata:

    wohoho akhirnyaaaaa!! semangat sehun wkwk kapan kapan bikin salah satu dr mrk jd sandra(?) wkwk Luhan gimana kl tau itu

  4. ajeng sarwendah berkata:

    Hahaha sehun mata duitan
    Suka sama karakter sehun 😊
    Di tunggu kelanjutannya eonni 😃

    Daddy bestfriend eon, jangan lupa dilanjut 😳

  5. Kindly Bi berkata:

    ngebayangin sehun di tawarin do it sama holangkaya langsung keluar $$ nyaaa😀
    hahaha ..
    hun mata do it an bangeeettt ..
    di tunggu chap selanjut nya ya thor .

    sa rang hae yo oh mi ja author …❤ 😀

  6. Annisa Icha berkata:

    Dasar Sehun!!
    Entahlah kenapa suka banget sama FF ini. Penuh rahasia!
    Semoga masalah Sehun dan Dongbjn cepat selesai.
    Ditunggu next chapnya… semoga kak Ohmija lagi encer biar bisa update cepat😀🙂

  7. So Eun_Sehun berkata:

    Aigoo….sehun…denger berpa gajix langsung ijo matax…
    Biasa liat karakter sehun yg selalu jadi yg terkaya dan pintar disini langsung kebalikanx pling bodoh n’ miskin….jadi liatx sehun miris banget belum lagi masalah yg hilir mudik….
    Emang chingu pling bisa buat ff certa ama feelx kayak nyata…tp smoga masalahx ga’ tambah rumit aja…

  8. mongochi*hae berkata:

    ya….knp mesti tbc dsaat yg mnegangkan gini..
    hn…penasaraan bgmna aksi sehun ??
    pasti keren. tp bgmna dg teman2ny sehun aplg stlh mg.etahui pkerjaan baru sehun..
    ckck ak pikir mereka akn mjd team yg keren bila bergabung hhee

  9. wikapratiwi8wp berkata:

    Hun hun…apalagi ini? satu masalah beres…berlanjut ke masalah lain…
    gak bisa bayangin deh hancurnya wajah Sehun…ckckckck
    Hahaha ketika mendengar 1 juta won langsung jawab Iya si Sehun…gimana enggak…itu banyak weyyy…10 juta rupiah kalo dirupiahin mah….wehhh wehhh Sehun daebak!! kkkkk🙂

  10. nanako gogatsu berkata:

    yiiiipeeeeyyyyyy…..😀 akhirnya masalah ama dongbin bakal terselesaikan,,, tp ntar bakal ada masalah baru… Huufftt -,- yyuuppss next chap q tunggu eon,, oh ya kelanjutannya the lord of the legend nya kapan eon..? Hehe😀

  11. alzaraapriliani berkata:

    Aigooo uri sehunie…ckck
    keren thour..lanjut!!! hahah
    fighting…
    ff lainnya update juga dobg terutama yg autumn…hihi

  12. emaesa berkata:

    wkwkwk baru denger gaji 1jt won langsung bilang Iya😀
    sehun bakal jadi agen dan spy suho
    mungkin sehun bakal dpt masalah lagi ntar :s
    di tunggu lanjutannya
    eh iya author crita yg isi kotak pandora itu uda tamat belum ya ? #lupa

  13. Jung Han Ni berkata:

    sehun lucu bgt sih😀 , smoga masalahnya sama dongbin bisa diselesain dgn baik🙂
    keep writing thor!

  14. Puti Hilma berkata:

    Wkwkwk sehun mata duitan, ditawarin 1jt won sma suho langsung diteima

    Sehun byk bgt mslhnya
    mslh uang dongbin udh selesai, eh malah jdi agen sma suho
    Tpi kyknya udh mkn seru nih..

    Next chap. Ditunggu ya eonni… FIGHTING!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s