FF : GROWL Chap. 14

Tittle              : Growl

Author            : Ohmija

Cast                : EXO and Park Yoora

Genre              : Action, Friendship, Family, Romance

Suho melompat keluar dari mobil dan berlari menyebrangi jalan raya, menjangkau trotoar yang ada disebrang jalan dengan gerakan cepat, sebelum wanita itu menghilang. Tidak salah lagi, dia adalah Park Yoora. Seseorang yang sudah lama menghilang dan lepas dari jangkauan.

“Yoora!”panggil Suho setengah berteriak.

Seseorang yang dipanggilnya itu menoleh, dan detik berikutnya matanya sontak terbelalak lebar. Berdiri didepannya, seorang pria berkulit putih yang ia kenal benar siapa dirinya.

“Junmyeon?” ia menelan ludah susah payah. “Kau– kau disini?” ia terperangah hebat, ternganga lebar karena dia benar-benar disini, di depannya.

“Kau kemana saja? Aku terus mencarimu.” Suho menatapnya lekat. Wanita ini…dia tidak berubah sama sekali. “Kau menghilang tiba-tiba dan tidak memberiku kabar apapun.”

“Maafkan aku.”

“Apa alasanmu karena organisasi?” Suho bertanya lagi.

Yoora tersenyum kecut membalas tatapannya, “Aku punya alasan. Tolong jangan tanyakan apapun padaku.”

Suho mengulurkan tangannya, mencekal salah satu lengan Yoora, “Kita bicara sebentar, oke? Banyak hal yang ingin aku ketahui.”

“Aku harus bekerja.” Yoora menolak lembut. “Maafkan aku.” ia berusaha melepaskan cekalan Suho.

“Tapi ada banyak hal yang ingin aku ketahui, tolonglah, luangkan waktumu sebentar. Kita harus bicara.”

“Maafkan aku, Junmyeon. Aku harus pergi.” Yoora tetap berkeras, ingin melepaskan cekalan Suho.

“Yoora…”

Tiba-tiba seseorang menyentak tangan Suho kasar, melepaskan cekalannya begitu saja. Suho dan Yoora seketika sama-sama menoleh, pria tinggi dengan tatapan dingin telah berdiri disana. Ia melemparkan ancaman pada Suho lewat kilatan matanya.

“Lepaskan tangannya.”sengitnya.

Ditempatnya, Yoora seketika membeku melihat kedatangan Sehun, juga letupan bara di matanya, dia terlihat sangat marah. “Sehun…”

“Pertama Kyungsoo dan sekarang dia… Apa maumu sebenarnya?”

Yoora langsung menarik lengan Sehun agar dia mundur, “Sehun sudahlah, kau akan membuat keributan. Noona tidak apa-apa.”

Sehun melunak, ia menatap Yoora dengan helaan napas. Yoora mengisyaratkan Suho agar dia segera pergi sambil menyeret Sehun menjauh.

Suho mendesah furstasi, mau tidak mau berjalan kembali menuju mobilnya dan  membiarkan Yoora pergi. Entah, kenapa semua orang yang dia cari selalu berhubungan dengan anak brandal itu? Seperti semua orang selalu berputar mengelilinginya. Ini menyebalkan.

Yoora menarik Sehun ke tempat parkir rumah sakit. Mereka harus mencari tempat yang aman untuk bicara.

“Kau darimana saja, huh?”tanya Yoora setengah berbisik, memandang adiknya itu dengan ekspresi cemas.

Noona, ada hal yang harus aku selesaikan.”

“Ku dengar anak buah Dongbin mencarimu, benarkah?”

Sehun mengangguk lemah, “Untuk sementara waktu aku harus bersembunyi. Tolong jaga oema selama aku tidak ada.”

“Kau mau pergi kemana, huh? Apa kau punya uang? Kau sudah makan?”

Sehun tersenyum, ia mengulurkan tangan, mengatupkan kedua telapak tangannya di pipi Yoora, “Aku sudah makan tadi. Jangan khawatir. Noona tau kan aku bisa menjaga diriku sendiri.”

“Terus hubungi aku, oke?”

“Aku tau.” balas Sehun menenangkan. “Tapi, ngomong-ngomong apa noona mengenal orang tadi?”

Yoora sedikit terkejut, ia buru-buru menggeleng, “Dia hanya ingin mengajakku berkenalan.”

Sehun langsung mendengus, “Dasar brengsek, apa dia tidak tau siapa yang dia ajak berkenalan?”gumamnya kesal.

“Kenapa? Kau mengenalnya?”

“Yah, dia hanyalah salah satu murid brengsek di sekolahku.”jawab Sehun santai.

“Murid?!” Kali ini Yoora benar-benar terkejut. “Dia seorang murid?!”

Sehun mengangguk, “Kenapa? Apa wajahnya terlihat tua? Aku juga merasa begitu.” ia menjawab tanpa berpikir, tanpa mengetahui bagaimana efek dari ucapannya untuk seseorang yang berdiri didepannya itu.

Noona, aku harus pergi. Jaga dirimu baik-baik.” Pelukan Sehun membuat Yoora tersadar. Ia mengerjap dan mengangguk.

“Cepatlah pulang. Aku akan mengurus masalah disini.”

Sehun melepaskan pelukannya dan berjalan pergi sambil melambaikan tangan. Di tempatnya, Yoora terus memperhatikan adiknya itu hingga dia menghilang. Kini, sebuah tanda tanya lain mengganjal dipikirannya.

Suho menjadi murid di sekolah Sehun? Untuk apa? Apa dia sedang menyelidiki sesuatu? Akh, rasanya kepalanya benar-benar ingin meledak.

***___***

Tao dan Chanyeol memutuskan untuk membolos di beberapa pelajaran. Keduanya duduk bersama diatap sekolah melepas penat. Kelas tidak lagi semenarik biasanya. Ketidakhadiran dua sahabat mereka membuat kelas terasa sepi. Terlebih lagi tidak adanya seseorang suka membuat ulah. Mereka bosan.

“Hey Zitao.”panggil Chanyeol membuat Tao menoleh.

“Apa?”

“Sepertinya kau harus pulang hari ini.”seru Chanyeol tetap memandang ke depan.

Tao menatap sisi wajahnya dengan kenig berkerut, “Kenapa?”

Chanyeol tertawa, “Kau harus ganti baju. Kau pikir sudah berapa hari kau pakai baju itu?”

Tao mengangkat kedua lengannya, mengendus aroma tubuhnya, “Kau benar, aku harus pulang dan ganti baju.”

Chanyeol masih tertawa, “Lalu bagaimana dengan masalahmu dengan kakakmu itu? Kau bahkan tidak pernah menghadiri kelas pelatihan polisi seperti yang dia suruh.”

“Aku tidak perduli.” Tao ikut memandang ke depan. “Aku tidak mau jadi polisi.”

Chanyeol menghela napas panjang, salah satu lengannya merangkul pundak Tao, “Jika kau membutuhkan tempat untuk kabur, rumahku selalu terbuka lebar.”

Tao mendengus. “Yah, mungkin kau akan merasa baik-baik saja. Bagaimana dengan kakakmu? Dia akan menendangku keluar.”

“Tidak mungkin.”elak Chanyeol. “Kau tau dia sebenarnya adalah wanita yang baik.”

“Yah, seharusnya seperti itu jika dia tidak ingin menjadi lajang seumur hidupnya.”

“Hey, aku tidak akan membiarkan siapapun mendekati kakakku, kau tau itu.”

“Lalu mau sampai kapan kau membiarkan kakakmu sendiri? Dia berada diusia yang seharusnya sedang berkencan sekarang.”

Chanyeol menggeleng, “Yah, berkencanlah dengan kakakku jika dia ingin pulang dengan wajah yang babak belur.”

Tao langsung menatap Chanyeol dengan mata menyipit, “Kau selalu memukuli pria yang mencoba mendekati kakakmu. Jika begitu, kakakmu tidak akan menikah.”

“Aku memang tidak ingin dia menikah, aku yang akan melindunginya.” Chanyeol tetap bersikeras.

“Hey tapi–”

“Sudahlah. Selama aku belum menemukan orang yang tepat untuk kakakku, aku tidak akan membiarkan siapapun mengganggunya.”

***___***

“Dasar pelacur.”

Kai memaki santai sambil memutus panggilan teleponnya. Disebelahnya, Baekhyun dan Yixing sudah tidak terkejut mendengar makian santainya itu setelah mendapat telepon. Mereka bahkan terlalu sering mendengarnya sehingga menjadi terbiasa.

Sedikit banyak, mereka mengetahui hidup Kai yang berliku. Mengapa dia menjadi ‘liar’ dan tidak bisa dikendalikan. Yah, mereka tau bagaimana kehidupan keluarganya.

Ibunya telah tiada dan ayahnya terus saja bermain dengan wanita-wanita yang identitasnya bahkan tidak jelas. Kai muak dengan semua itu dan memutuskan untuk tinggal sendiri di apartement-nya. Dia muak melihat wanita yang setiap harinya selalu berganti-ganti hilir mudik di rumahnya bahkan menyebutnya sebagai anak mereka.

Kai tau mereka bahkan tidak tulus mencintai ayahnya. Kai tau jika para wanita itu hanya menginginkan uang dari ayahnya sehingga mereka berusaha keras untuk mengambil hatinya.

Yah, dimata hukum, Kai adalah satu-satunya anak yang sah dari keluarga Kim. Sudah jelas siapa yang akan menerima warisan itu jika ayahnya meninggal nanti. Tapi, bagi Kai semua itu bukanlah hal yang menarik. Dia tidak perduli dengan semua harta ayahnya bahkan mulai tidak perduli dengan kehidupan ayahnya yang selalu berganti-ganti wanita.

Dia muak bertengkar dan dia muak beradu argumentasi.

Dan yang terakhir, dia muak dengan semua wanita itu serta perhatian mereka terhadapnya. Dia pikir, wanita yang rela melakukan apapun demi uang benar-benar terlihat menjijikan. Dengan santainya tersenyum saat ayahnya membawa wanita lain ke rumah. Mereka sama sekali tidak protes karena takut tidak mendapat biaya hidup lagi.

Bukankah itu disebut murahan?

“Hey Yixing, punya rokok? Milikku habis.”

“Kau bertanya padaku? Kau tau aku tidak pernah menghisap tembakau.”balas Yixing sama sekali tidak menoleh, dia sibuk fokus dengan kartu yang ada ditangannya.

Baekhyun geleng-geleng kepala, “Umurmu akan berkurang satu tahun setiap kali kau menghisap itu, Kai.” Sama halnya dengan Yixing, Baekhyun juga bergumam tanpa menoleh kearah Kai.

“Yah, baiklah. Tolong kuburkan aku dengan layak jika aku mati nanti.”balasnya santai sambil menaikkan kedua kakinya diatas meja. “Berhentilah main judi di dalam kelas. Kau tau guru sudah melarangnya.”

Baekhyun tertawa mendengus, “Jangan membuatku muntah dengan sikap sok sucimu. Jika aku menang, kau akan ku traktir bubble tea.”

“Kau pikir aku anak kecil?”

Baekhyun mengabaikan rutukan Kai lalu fokus pada deretan kartu di tangannya. Sedangkan Kai, sambil menyandarkan punggungnya, ia menatap keluar jendela. Dia yakin dia sudah gila karena dia sedang memikirkan Sehun saat ini.

***___***

Tao akhirnya memutuskan untuk kembali ke rumah karena bentuk seragamnya sudah tidak lagi berbentuk. Noda dimana-mana dan kusut. Tidak ada orang di rumahnya saat itu karena Kris mungkin masih bertugas. Setidaknya dia memiliki waktu tenang sebelum akhirnya bertengkar lagi nanti.

Ia menyalakan shower, membiarkan dirinya basah sambil terus memikirkan sahabatnya itu. Apa yang harus dia lakukan? Apa dia harus mencari Sehun sekarang? Atau… apa dia harus mencuri ATM Kris? Mungkin dia memiliki tabungan di bank.

Akh, rasanya benar-benar ingin gila karena saat ini tidak hanya anak buah Dongbin tapi anak buah Kris juga ikut mencarinya. Jika saja bisa, dia benar-benar ingin menghajar kakak sepupunya itu karena begitu menyebalkan.

Selesai mandi dan setelah memakai bajunya, Tao keluar dari kamarnya dan menuruni anak tangga menuju lantai satu. Ternyata dia sudah pulang, sedikit menyesal kenapa perutnya lapar disaat-saat seperti ini.

Tao menarik napas panjang, berjalan kearah dapur seolah-olah Kris tidak terlihat. Ia melewati pria tinggi yang sedang duduk di ruang tamu begitu saja dan membuka kulkas untuk melihat stock makanan yang ada.

“Ada yang ingin aku tanyakan padamu, Tao.” suara Kris terdengar dan tak lama ia muncul di dapur.

Tao menghela napas diam-diam. Kenapa dia kemari? rutuknya dalam hati.

“Apa hubunganmu dengan Park Yoora?”

“Itu bukan urusanmu.”jawab Tao cuek sambil tetap sibuk berkutat dengan kompornya.

“Apa dia mengenal Sehun juga?” Kris tetap bertanya.

Tao berbalik, menatap kakak sepupunya itu lurus, “Kenapa kau perduli?”

“Karena dia datang ke kantorku dan memberiku sebuah tamparan.”

Detik itu juga mata Tao melebar, “Dia menamparmu?”

“Yah, dia datang dan marah padaku karena aku sedang mencari Sehun.”jawab Kris datar. “Apa hubungan kalian sebenarnya?”

Astaga… Ini benar-benar gila. Baiklah, dia tau jika kakak kandung Chanyeol itu memang galak bahkan lebih terlihat seperti laki-laki daripada perempuan. Tapi… ini benar-benar menakjubkan saat dia datang ke kantor polisi dan memberikan tamparan pada kepala polisi yang terkenal dingin itu.

Tao mengeluarkan makanan yang ia panasi dari dalam oven juga mematikan kompor dan mengurungkan niat awalnya yang ingin menggoreng sesuatu. Nafsu makannya tiba-tiba hilang.

“Dia adalah kakak kandung Chanyeol dan kakak kami juga.”

Kris tidak dapat menyembunyikan rasa terkejutnya, “Kakak kandung?”

“Mereka tumbuh bersama Sehun sejak kecil. Aku tidak terkejut jika Yoora noona mengamuk karena kau mengganggu adiknya.” Tao tertawa mendengus. “Walaupun kau adalah kakak sepupuku, tapi aku tidak berniat membelamu. Maafkan aku.”

Pria berkulit gelap itu lantas berlalu, meninggalkan Kris begitu saja bersama makanannya. Dia tidak berniat untuk makan di ruang makan karena enggan terlibat percakapan dengan Kris lebih lama. Sebaiknya dia makan di kamar, kamar bisa membuatnya berpikir lebih jernih.

***___***

Mobil Kai berpapasan dengan mobil Chen di jalan keluar yang tak jauh dari rumah Chen. Keduanya lantas menepi dan sama-sama keluar dari mobil. Chen menatap bingung sahabatnya itu karena dia masih memakai baju seragamnya.

“Kau mau pergi?” Kai bertanya.

Chen mengangguk, “Aku mau ke arena.”

“Hey, apa yang akan kau lakukan? Kau tidak lupa kan jika kau juga menjadi incaran?”

Chen menghela napas panjang, “Aku tidak bisa tenang, Jongin. Aku terus berpikir ini adalah ulahku.”

“Jangan berpikir yang tidak-tidak, itu bisa membautmu melakukan hal yang bodoh!”

“Tapi–”

“Aku bertemu dengan Sehun kemarin.”potong Kai cepat. “Dia dikejar oleh anak buah Dongbin.”

“Benarkah?!”

“Jangan khawatir. Jika kau mengenal kekuatannya diarena balap, aku tau kekuatannya di arena perkelahian. Dia tidak akan mudah dikalahkan walaupun dia dikeroyok.” Kai berkata dengan nada kesal namun terdengar tulus. “Dia tidak akan mudah ditangkap.”

“Lalu dia akan tetap menjadi incaran Dongbin?”

Kai menatap sahabatnya itu setengah kesal, “Hey ada apa denganmu? Kenapa kau terus memikirkan si brengsek itu? Kau sudah gila?! Ingat Jongdae, kau membencinya!”

Chen mengacak rambutnya frustasi, “Mungkin aku memang sudah gila.”

***___***

Pada akhirnya Sehun memilih ruang bawah tanahnya sebagai tempat untuk tidur. Awalnya dia hanya berniat untuk tidur selama beberapa jam tapi saat dia bangun, ternyata hari sudah gelap. Dia tidak terkejut karena biasanya saat hari libur, dia juga akan tidur lebih dari 12 jam sehari. Itu adalah hal yang biasa.

“Astaga, aku lapar lagi.”rutuknya memegangi perutnya yang mengeluarkan bunyi. “Apa aku ini babi? Aku hanya makan dan tidur tanpa melakukan apapun.” ia memaki dirinya sendiri.

Beranjak bangun dari sofa yang ditidurinya, Sehun bersyukur karena setidaknya tempat ini belum ditemukan oleh orang-orang yang sedang mencarinya. Setidaknya dia tidak usah pusing mencari tempat bersembunyi untuk sementara waktu.

Sehun meraih jaketnya, memakainya dan berjalan keluar meninggalkan ruang bawah tanah itu. Rasanya malam ini lebih dingin dari biasanya dan dia hanya memakai kaus serta jaket tipis. Dia tidak mungkin pulang ke rumah karena mungkin saja rumahnya sedang diawasi. Jika kembali ke rumah sakit, hal itu lebih tidak mungkin karena mungkin saja mereka akan melibatkan teman-temannya. Selain itu, kondisi ibu Luhan yang belum sepenuhnya pulih tidak boleh mengetahui tentang hal ini.

Sehun berjalan melewati sekolahnya, berhenti sejenak di depan pagar, ia mendongak memandangi gedung tinggi yang terlihat sangat kokoh itu. Dulu, dia selalu merasa malas pergi kesini tapi kenapa sekarang dia sangat merindukan tempat ini?

Dia merasa jika dirinya menjadi kuat jika berada di tempat ini. Berada disekitar orang-orang yang menyenangkan dan selalu membantu setiap kali dia susah. Setidaknya, dia tidak merasa sendirian.

Pria itu menghela napas panjang, dia tidak percaya dengan adanya Tuhan tapi dia teringat kata-kata Luhan yang selalu ia ucapkan setiap kali dia tertimpa musibah, ‘’Tuhan tidak pernah tidur. Dia pasti membantumu.’

Entah omong kosong macam apa itu, tapi saat ini dia berharap jika keajaiban itu benar-benar ada dan Tuhan menurunkan malaikan untuknya.

Menjauhi sekolahnya serta halte yang berada tak jauh dari sana, Sehun berjalan di tepi trotoar, melewati toko-toko serta beberapa bangunan lain, dia tidak tau saat ini jam berapa tapi suasana masih ramai. Dia menebak mungkin ini masih jam delapan atau jam sembilan malam

“Apa tidak ada yang bisa memberiku makanan gratis lagi?”gumam Sehun sambil menghusap perutnya.

Aroma jajanan pinggir jalan semakin membuatnya lapar, setidaknya satu tusuk kue ikan untuk mengganjal perutnya, itu sudah cukup.

“Eo? Sehun sunbae?”

Sehun menoleh saat seorang perempuan memanggil namanya. Kening Sehun berkerut, ia menatap sejenak perempuan bertubuh mungil dan berambut panjang itu, mencoba mengingat-ingat siapa dia.

“Sehun sunbae?” dengan senyuman lebar, perempuan cantik itu menghampirinya.

“Y-ya?” Kening Sehun masih berkerut. “Kau memanggilku?”

“Tentu saja! Apa sunbae tidak mengenalku? Aku adalah hoobae-mu.”

“Ah… Jadi kau murid Daejeon?”

Perempuan itu mengangguk semangat, “Namaku adalah Kim Saeron. Sunbae pasti tidak mengenalku.” tebaknya membuat Sehun langsung tak enak hati.

Ia menggaruk belakang kepalanya kikuk, “Maafkan aku…”

“Tidak apa-apa.” perempuan itu tetap tersenyum. “Apa yang sunbae lakukan disini? Kenapa berjalan-jalan sendirian? Mana Chanyeol sunbae, Tao sunbae dan Luhan sunbae?”

“Ah mereka…” Sehun memutar bola matanya. “Sebenarnya begini… eum…” Sehun menatap Saeron ragu. Sesaat kemudian ia berseru, “Bisakah kau membantuku, Saeron?”

***___***

Suho menepikan mobilnya di sebuah taman kota, menyandarkan punggungnya ke sandaran kursi karena dia mulai merasa putus asa. Tidak ada jalan keluar atas masalahnya bahkan sedikit cahaya sekalipun.

Dalam keputus asaannya, ia merogoh ponselnya, mencari sebuah nama dan menghubunginya. Tak lama berselang, sebuah suara terdengar dari sebrang panggilan.

“Hallo?” suara khas yang tidak pernah ia lupakan akhirnya bisa ia dengar lagi.

Suho tersenyum, “Apa kabarmu, Kim Minseok? Apa kau masih mengingatku?”

“Junmyeon? Bukankah ini suara Junmyeon?”

“Yah, ini aku. Lama tidak berjumpa.”

“Sungguh? Ini kau? Kau memakai nomor Korea.”

“Yah, aku memang berada di Korea sekarang.”

“Kenapa? Apa yang terjadi? FBI menugaskanmu sesuatu?”

“Tidak. Tapi ini adalah tugasku sendiri, kau ingat kasus 7 tahun lalu? Aku ingin menyelidikinya lagi.”

“Hey, bukankah kau tau kasus itu sudah ditutup? Ku dengar mereka juga menghilangkan semua yang berkaitan dengan kasus itu. Kau masih belum merelakannya, huh?”

“Yah, aku tidak akan bisa tenang jika aku belum menemukan pelakunya.”jawab Suho disertai helaan napas panjang. “Kau dimana? Bisakah kita bertemu?”

“Aku masih bekerja. Aku juga memiliki banyak hal yang ingin ku ceritakan padamu. Kita bertemu 15 menit lagi, aku akan mengirimkan alamatnya nanti. Ku tutup.”

***___***

“Jadi oppa sedang sakit karena itu tidak masuk sekolah beberapa hari ini?” Saeron bertanya, matanya tak lepas dari Sehun yang sedang asik mengunyah makanannya.

Sehun mengangguk, “Sebenarnya aku sedang sakit, aku jalan-jalan untuk menghirup udara segar.”balas Sehun dengan mulut yang masih penuh.

“Kenapa oppa jalan-jalan sendirian? Harusnya ada yang menemani oppa.”

“Tidak perlu, aku lebih suka jalan-jalan sendiri.”elak Sehun berbohong.

Ia tersenyum lebar, memberikan pesonanya pada perempuan polos yang dengan mudah percaya akan ceritanya. Ia berkata jika dirinya sedang sakit sehingga tidak bisa masuk sekolah beberapa hari ini, karena dia bosan jadi dia berjalan-jalan. Setelah mengarang cerita, dia juga menjebak Saeron agar perempuan itu membelikannya makanan dengan berpura-pura merasa lemah. Dia benar-benar licik, menggunakan pesonanya pada juniornya untuk beberapa makanan.

Sudah menjadi rahasia umum jika Sehun adalah pria yang sangat amat ingin dipacari oleh seluruh murid perempuan di SMU Daejeon, tidak hanya dia sebenarnya, tapi tiga temannya yang lain juga masuk dalam daftar itu. Hanya saja, dikenal sebagai pemimpin, Sehun lebih memiliki kharisma yang kuat. Salah satu korban pesonanya adalah Kim Saeron.

Dia bahkan dengan senang hati membelikan makanan untuk Sehun. Dipikirannya, dia tidak akan melewatkan kesempatan untuk makan bersama dengan muris populer itu. Sehun juga memperbolehkannya memanggilnya ‘Oppa’. Sungguh cara yang amat sangat licik.

“Dimana rumahmu? Kau juga berjalan-jalan sendirian?” Sehun melanjutkan aksinya.

Saeron mengangguk, “Rumahku tak jauh dari sini, aku disuruh ibuku membeli sesuatu di supermarket.”

“Kalau begitu kenapa kau menemaniku makan? Bukankah kau harus segera kembali?”

“Tidak apa-apa.” Saeron tersenyum lebar.

“Ayo kuantar pulang, perempuan tidak baik pulang sendiri.” Sehun beranjak dari kursinya.

“Tapi–”

“Aku sudah selesai makan.” ia mampu membaca pikiran Saeron.

“Baiklah.”

Keduanya berjalan meninggalkan kedai sederhana itu. Saeron bahkan juga membelikan kopi hangat untuk Sehun di perjalanan mereka pulang. Sebenarnya, Sehun merasa malu pada dirinya sendiri karena dia telah memanfaatkan seorang gadis. Tapi, dia tidak punya pilihan lain karena dia benar-benar sangat lapar.

“Sudah sampai…”

“Ini rumahmu?”

“Iya, ini rumahku.”

“Baiklah. Kalau begitu aku pulang dulu.”

Saat Sehun berbalik, suara Saeron menghentikan langkahnya, “Oppa, bisakah aku minta nomor ponselmu?”

Sehun menggeleng sambil tersenyum, “Aku tidak memiliki ponsel.”

“Oh begitu?”

“Kau bisa bertemu denganku di sekolah, jangan khawatir.” Sehun mengulurkan tangannya, menepuk kepala Saeron lembut. “Terima kasih atas bantuanmu. Aku pulang dulu.” Kemudian ia berbalik dan pergi.

***___***

Xiumin datang dan langsung memeluk Suho. Sudah lama mereka tidak bertemu, rasanya sangat rindu pada sahabat lamanya itu.

Keduanya duduk bersama di salah satu ruangan tertutup di restoran sushi. Saat Xiumin membuka jaketnya, Suho terkejut melihat seragamnya.

“Kim Xiumin?”pekiknya tak percaya membaca name tagnya. “Seragam polisi…” ia tercengang.

Xiumin tertawa, “Sejak NSA tidak lagi aktif, aku memilih untuk mengasingkan diri. Aku mengubah identitasku dan beberapa tahun kemudian bekerja pada pihak kepolisian.”kenang Xiumin tersenyum. “Walaupun tidak semenarik ketika aku masih berada di NSA, tapi pekerjaannya tidak terlalu berat. Aku mulai menyukainya.”

“Kau benar-benar menyukainya?”

Xiumin tau ada nada sedih dibalik pertanyaan Suho barusan, “Kau tau aku adalah orang yang paling setia di NSA.”

Suho menatap sahabat lamanya itu sejenak, kemudian ia menghela napas panjang, “FBI tidak dapat membantuku karena ini adalah urusan pribadi. Tapi, aku tidak bisa melakukan ini sendirian. Aku tidak bisa menemukan anggota lama NSA. Aku pikir aku akan mencari orang-orang baru yang bisa membantuku. Aku ingin membangkitkan NSA lagi.”

“Kau yakin? Tidak mudah untuk mencari orang yang bisa menjadi agen rahasia sekalipun dia adalah orang yang terlatih.” balas Xiumin. “Ini masalah kepercayaan.”

“Aku yakin aku bisa mencarinya. Aku harus membentuk sebuah tim.”

“Kalau begitu aku ikut.”

“Tidak bisa, Minseok.” Suho menggeleng. “Kau adalah polisi sedangkan NSA adalah organisasi rahasia yang tidak pernah diakui. Hal itu adalah hal yang terlarang.”

“Siapa perduli–”

“Jangan merusak kebahagiaanmu.”potong Suho cepat. “Kau sudah berhasil keluar dari kasus 7 tahun lalu, jangan kembali lagi.”

“Tapi kau akan sendirian.”

“Karena itu aku akan membentuk sebuah tim.” Suho tersenyum. “Aku senang karena aku bertemu denganmu, setidaknya aku memiliki seseorang untuk mengobrol. Tapi, aku tidak bermaksud mengajakmu untuk bergabung kembali. Aku tidak ingin menghancurkan ketenanganmu.”

***___***

Ketengan Sehun seketika musnah begitu ia merasakan ada sebuah benda yang menyentuh pinggang belakangnya ketika dia berjalan di kerumunan orang-orang.

“Jalan terus.”bisik seseorang yang di belakangnya.

Sehun yakin jika benda yang menyentuhnya itu adalah pistol dan orang yang sedang menodongnya itu adalah anak buah Dongbin. Dia pikir dirinya akan aman jika berkeliaran di tengah-tengah orang ramai tapi ternyata mereka lebih lihai dari yang dia pikir.

Ia terus bersikap tenang walaupun kakinya terasa mulai lemas. Jantungnya berdegup tak karuan. Sekarang dia sadar jika dia benar-benar terlibat dalam kasus yang berat. Ini bukan lagi sekedar pertarungan antar sekolah seperti biasa.

Mematuhi perintah orang itu, Sehun memasuki sebuah gang kecil yang gelap dan terkesan kumuh. Disana telah banyak orang yang sudah menunggunya. Orang-orang berbaju hitam dan memakai penutup wajah. Saat dia menoleh ke belakang, orang yang menodongnya tadi juga sudah memakai penutup wajah.

“Apa ini?”tanya Sehun, pandangannya menyapu ke seluruh sudut, dia dikepung.

“Kau tau apa masalahmu.”

Sehun tertawa, “Ini hanya masalah uang tiga juta won, kenapa kalian jadi seperti ini? Ayolah, itu bahkan tidak ada apa-apanya dengan harta ayahnya.”

BUG

Tiba-tiba seseorang memukul punggungnya dengan balok kayu. Sehun membungkuk, tak lama menerima sebuah pukulan di wajahnya. Kini ia terhuyung mundur.

Bersambut serangan lain, orang yang memegang balok kayu itu kembali akan memukul Sehun namun Sehun berhasil menghindar. Ia menendang perut orang itu dan merampas balok kayunya, menggunakan itu untuk melindungi diri dari serangan orang-orang berbaju hitam itu.

Untuk sesaat ia bisa mengatasinya, tapi saat bunyi pelatuk terdengar dan pistol diangkat, diarahkan tepat ke wajahnya, tubuhnya seketika membeku. Dia tidak mampu bergerak bahkan menerima begitu saja saat pukulan dan juga tendangan menghujaninya.

Sehun berlutut dengan wajah yang sudah dipenuhi darah. Ia bisa merasakan rasa sakit di tulang punggung serta tulang belakangnya. Ada darah yang juga merembes dikepalanya, mungkin pelipisnya pecah.

Orang yang memegang pistol itu berjalan mendekati Sehun, semakin memperkecil jarak antara ujung pistol dengan kepalanya. Sehun mengangkat wajah, tepat menatap sepasang manik mata orang itu.

Pandangannya mengabur saat cairan pekat merah membasahi matanya. Kepalanya juga sudah merasa pusing dan perutnya mual. Dia tidak rela jika akhirnya seperti ini karena dia bukanlah orang jahat. Dia tidak pernah mencuri namun terpaksa melakukan itu.

Mengecamnya dengan tatapan, masih ada sisa-sisa kekuatannya untuk memperjuangkan kehidupannya. Ini adalah usaha terakhirnya.

Menarik napas dalam-dalam, Sehun menepis tangan orang itu dan langsung berdiri. Ia mengunci orang itu sambil berusaha merebut pistolnya. Kerusuhan terjadi lagi, orang-orang berbaju hitam lain berusaha menyelamatkan orang yang tubuhnya dikunci oleh Sehun namun juga berusaha menghindar dari sasaran peluru.

Perebutan masih terjadi, beruntungnya, sebuah ingatan terbesit di kepala Sehun saat Tao mengajarinya tentang tekhnik bela diri. Mendapatkan ide sempurna, Sehun menarik tubuh orang itu kearahnya lalu memberikan pukulan siku di perutnya, kaki panjangnya terangkat, menendang wajah orang itu. Pistol yang dipegangnya terlempar bersamaan dengan tubuhnya yang tergeletak di tanah. Dengan sigap, Sehun mengambil pistol dan mengarahkannya kearah orang-orang berbaju hitam. Mereka sontak menghentikan langkah.

“Aku akan menembak kalian jika kalian bergerak.”ancamnya. “Kalian pikir aku takut melakukannya?”

Sehun menembakkan pistol ke segala arah, membuat mereka akhirnya yakin jika Sehun tidak main-main.

“Katakan pada Dongbin, aku akan segera datang dengan uangnya.”desisnya dingin lalu berlari meninggalkan mereka.

Sehun berlari bersama dengan pistol yang masih dibawanya, juga dengan wajah babak belur. Terhuyung-huyung ia menjauhi gang kecil itu. Otaknya tidak bisa bekerja karena rasa sakit disekujur tubuhnya begitu mendominasi. Pandangannya mulai mengabur bahkan saat sebuah mobil melaju tak jauh dari arahnya, dia tidak bisa menyadari itu hingga akhirnya… Ia tertabrak.

***___***

“Apa Sehun tidak menghubungi kalian?”tanya Luhan pada Chanyeol dan Kyungsoo.

Keduanya menggeleng, “Mungkin dia berada di rumah.”

“Dia tidak biasanya begini. Dia bahkan pergi tanpa pamit tadi pagi.”seru Luhan menghela napas panjang.

“Aku juga tidak mengerti. Dia tidak banyak bicara akhir-akhir ini.”balas Kyungsoo berbohong. “Mungkin dia sedang sakit.”

“Benar juga. Wajahnya sangat pucat kemarin.”desah Luhan khawatir.

“Sudahlah. Dia pasti punya alasan, kau tau dia tidak pernah seperti ini sebelumnya.” Chanyeol merangkul pundak Luhan, menenangkan sahabatnya itu. “Lalu bagaimana dengan ibumu?”

“Besok ibuku bisa pulang. Keadaannya sudah membaik.”

***___***

Sehun membuka matanya perlahan, mengerjapkannya hingga penglihatannya terbuka jelas. Pandangannya berkeliling, keningnya berkerut karena dia berada di sebuah ruangan yang serba putih.

Mencoba untuk bangun, ia seketika meringis kesakitan karena rasa sakit di punggungnya seperti menarik urat-uratnya. Detik berikutnya, matanya melebar, punggungnya telah dibalut perban hingga ke lengan bagian atas.

Sehun memandang ke sekitar lagi. Ruangan serba putih dan bau obat-obatan, sudah jelas dia sekarang sedang berada di…

“Rumah sakit.” seseorang muncul dari balik pintu. “Kau berada di rumah sakit.”

Ia mengabaikan wajah bingung Sehun dan meletakkan bungkusan plastik diatas meja, “Kau memang tangguh, kau hanya pingsan selama beberapa jam.”

Sehun menoleh, menatap pria mungil berkulit putih susu itu tajam, “Kau yang membawaku kesini?”

“Yah, aku menabrakmu saat kau dengan bodohnya menyebrang jalan saat lampu lalu lintas bewarna hijau.” ia menjawab santai.

Sehun baru ingat jika dia terlibat perkelahian tadi. Tapi dia sama sekali tidak ingat jika dia tertabrak.

“Apa masalahmu?”tanya pria itu. “Aku menemukan pistol di saku bajumu.”

Sehun tertawa mendengus, “Apa FBI juga mengurusi masalah seperti itu? Apa kau akan menangkapku?”

“Aku tidak punya waktu untuk mengurusi orang sepertimu.” Seseorang yang ternyata Suho itu berdecak. “Aku hanya penasaran kenapa pistol kedap suara dengan seri yang biasa digunakan oleh pihak kepolisian ada di saku jaketmu.”

Mata Sehun seketika membulat, “Milik kepolisian?”

Suho mengangguk, “Apa kau menyerang polisi?”

“Tidak mungkin…”gumam Sehun masih dalam rasa terperangahnya. “Apa dia benar-benar bekerja sama dengan Dongbin?”

Kening Suho berkerut, “Siapa yang kau maksud?”

“Aku membawa lari uang tiga juta won dari orang yang ku kalahkan saat balapan. Anak buahnya sedang mencariku dan ku pikir dia benar-benar bekerja sama dengan seorang polisi yang ku kenal.”

Suho tertawa, “Kau benar-benar berandalan.”

“Harusnya kau berterima kasih padaku karena aku telah menyelamatkan saudaramu.”

Mata Suho seketika melebar, “Jongdae?!”

Sehun berdecak, “Jadi benar, kau dan Chen memiliki hubungan saudara. Pantas saja wajah kalian mirip.” Ia berhasil mengetahui satu rahasia lain dari Suho. “Karena kau telah menyelamatkanku, sebagai rasa terima kasih, aku tidak akan membocorkan identitasmu.”

“Kau harus menjelaskan padaku apa yang terjadi! Apa Jongdae baik-baik saja?!” Suho bertanya panik.

“Kau tidak lihat siapa yang sedang terbaring disini? Itu artinya dia baik-baik saja!”tandas Sehun sedikit kesal.

Suho mengacak rambutnya frustasi. Saat ini, apapun yang berhubungan dengan  Jongdae akan membuatnya khawatir. Dia belum mendapatkan maaf dan belum sempat mencarinya lagi, saat ini yang bisa dia lakukan hanyalah memastikan keadaannya baik-baik saja.

Suho terduduk di sofa dengan pikiran yang berkecamuk hebat. Masalahnya belum jelas tapi keterlibatan adiknya membuat kekhawatirannya semakin membesar. Saat otaknya mencetuskan sebuah ide, dia yakin jika dia sudah gila. Mungkin ini pengaruh rasa khawatirnya saja.

Tapi, pria yang sedang berada di depannya ini adalah pria yang tangguh. Mungkin dia bisa membantunya memecahkan masalahnya.

“Hey Oh Sehun,” Suho berdiri dari duduknya, menatap Sehun lurus. “Aku punya penawaran untukmu.”

Kening Sehun berkerut, “Apa maksudmu?”

“Aku akan memberimu tiga juta won asalkan kau mau bergabung denganku.”

TBC

33 thoughts on “FF : GROWL Chap. 14

  1. Hilma berkata:

    Aigooo… Kasihan sehun..
    Dia bener2 hebat…
    Makin penasaran nih sama kelanjutannnya…
    Next chingu…

  2. Oh nazma berkata:

    Ahk eon.. Sehunnya keren.. Aku suka setiap konflik yg eonni buat d setiap crita eonni , menegangkan . Bikin deg degan. Hehe.
    Ok next.. Aq tnggu

  3. alzaraapriliani berkata:

    Eon…kerennn…sehunny licik banget manfaatin cewek ckckck…tapi bagus..i’ll be waiting the next chapter ya…
    Yg autumn , daddy bestfriend sama crazy because of you nya lanjutin dong eon….hehehe keep writing and fighting😀

  4. HunHu_Suho berkata:

    “Apa aku ini babi? Aku hanya makan dan tidur tanpa melakukan apapun.”
    Hahahhahahhaha baca yang itu langsung ngakak thor. Sehun babi yaah itu keren 👍👍 seperti biasa ff kmu ini selalu bikin penasaran. Jangan bilang suho mau ngajak sehun masuk ke dalam tim nya?? Jangan deh thor kasian persahabatan sehun nanti. Itu teka teki chen suho penasaran thor? mereka kakak adek atau apa?? Kok sebegitu benci nya chen sama suho? Sumpah penasaran banget thor 😂😂
    Oke deh next time di tunggu banget updet tan mu yg lain nya thor. FIGHTING 💪💪💪

  5. ajeng sarwendah berkata:

    Eonni keren banget ceritanya.
    Sehun licik ya,manfaatin cewe wkwkwk
    Pokoknya aku selalu nunggu ff buatan eonni😉
    Dilanjut daddy bestfriend ya eon…

  6. nanako gogatsu berkata:

    apakah suho oppa bakal ngajak sehun oppa ke tim NSA yg ia buat…??? Baiklah tak tunggu aja kelanjutan ff nya… Haha😀

  7. Risya_Putri berkata:

    wih, apa sehun bakalan ikut ama suho?? kerenn,, fbi wehh,, tapi, gak keren kalo ujung2nya jatuhin ato ada msalah yg nyangkut sama soatnya sndri?

    next thor, cepet2 yaa :V

  8. Ren berkata:

    Woaah! beneran gabung ga tuh? wkwk kaget pas tau sehun ketabrak kirain bakal parah –” semangat semangat!!!

  9. Puti Hilma berkata:

    Kereeen akhirnya suho ngajak sehun gabung ke tim nya, tinggal tunggu yg lain gabung. Hubungan Park yoora sma suho apa sih?

    Makin seru! Next chapter ditunggu yaaa😀

  10. Raaaaa berkata:

    Huuuhh dag-dig-dug smpaaaaahh..
    penasaran, konfloknya gk tanggung tanggung tapi untungnya sehunnie kuat. suka banget sama semua ff karyaOh Mi Ja tanpa terkecuali apalagi si maknae yang jadi pemeran utamannya. kalo baca Growl jadi inget sama Protect You, sama sama menegangkan. Fellnya dapat banget. ff The House Tree 2 juga di lanjut dong, ehh sama autumn, semuaanyaaaaaa.
    kasisian sehun, tapi udah malai biasa sehunnya di siksa kayak gini karna jusrtu gitu fellnya bisa keliatab banget.
    semangat Oh Mi Ja, aku pembaca setia semua ff mu.

  11. desy berkata:

    -___- bikin kratak deh yang sehun senyum in hoobaenya itu. Hiks
    Next chap yaaa author~~ fighting!!!!!

  12. mongochi*hae berkata:

    eya….makin nambah partny makin keren & misteri isi ceritany
    aplg dg penawaran suho pd sehun. ap sehun akn mjd anggota prtama yg suho mksd ??

    trus ap yg trjd 7th lalu. trus organisasi NSA it ap ?!

    aaaaas radar kepo ak jd akut nh. next partny dtunggu bgt

  13. wikapratiwi8wp berkata:

    Yeay…akhirnya hehehe.. daebak mija.. nah sama dengan mereka yang nanya diatas? What happen with 7th years ago? terus NSA paan? Sejenis FBI kah? hahaha gue kudet masalah begituan..
    Sehunieee…astagaa…kasian amat dia mija…lu bikin ketembak pistol segala dianya….haduuuhhh bener bener kasian liat sehun disini…
    fighting…ditunggu next chap nya🙂😀

  14. ren berkata:

    kyaaaaaa, seru abissss
    apakah sehun akan menerima tawaran suho? tapi kalau dia terima bagaimana nasib kyungsoo? kan target suho si ayah kyungsoo, tiga juta atau korbanin kyungsoo? aduhhh penasaran hehe
    oh mija the best!!! ditunggu chap selanjutnya dan chap ff lainnya ^^

  15. Jewel berkata:

    Thor, ff 12 force 12 knight kok d password?? Boleh minta password nya ga?? Nae pengen baca lagi niihh,,, please,,, jebal,,

  16. Annisa Icha berkata:

    Seru FFnya…
    Kasihan Sehunnya…
    Aku rasa Sehun mau gabung sama Suho…
    Entahlah bingung mau komen apa lagi, pokoknya FF ini seru…
    Semoga next chapternya cepat diupdate…

  17. rachelKwon berkata:

    waaahh makin seru aja nih ceritanya. ciee di turunkan malaikatnya si kim saeron. haha..

    di tunggu next chapternya eonn…🙂

  18. indrikyu88 berkata:

    wohhhhh apakah sehun akan menjadi mata mata bersama suho? apakah ff ini akan menjadi ff mata mata? dan anak anak Exo yang lain akan membantu suho? penasaran penasaran.
    ditunggu kelanjutan nya thor

  19. Jung Han Ni berkata:

    wahh untung ada saeron yg bantuin sehun, sehun bisa banget aktingnya di depan saeron😀
    sehun bakalan bergabung sama suho gak ya?? penasaran
    keep writing and hwaiting thor!🙂

  20. Niza berkata:

    wahhhh kyak.y tim yg bkal suho dirikan akan brisikan mreka 12 dehhh
    yeyy gk sbar nunggu.y
    yahhh wlaupun msihhh dugaan hehehehe
    hwaiting!!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s