Story Of Us (Chapter 4b)

story

Title : Story Of Us (chapter 4b)

Author : Lu_llama

Cast : Look at the poster!

Rating : T

Genre : AU! Friendship, Romance

“Hey! Jika aku mengatakan aku tidak melakukan itu, apa kau akan percaya?”

 

Salah satu hal yang paling Amber benci adalah melihat kulkas dirumahnya kosong! Maksud kosong disini adalah tidak ada snack favoritnya, tidak ada white cokelat kesukaannya, tidak ada mango juice yang tergeletak disana dan juga tidak ada yang bisa ia jadikan camilan yang akan menemaninya menonton film  malam ini. Kebiasaan ngemil Amber memang sedikit buruk. Ia bisa menghabiskan 3 botol mango juice, 4 kotak pocky rasa coklat juga 2 buah pear segar hanya untuk menemaninya menonton satu film. Dan kau tau apa film itu? Garfield movie, ya cerita tentang si kucing gendut yang pemalas itu. Seriously!

Amber merapatkan jaket, saat keluar dari gerbang rumahnya. Ia berniat untuk ke sebuah minimarket terdekat untuk membeli camilan. Amber bukan tipe orang yang penakut, jadi tidak masalah baginya untuk keluar malam meskipun waktu menunjukan pukul 10 malam. Amber masuk kesebuah toserba yang ada disana, namun ia harus merengut kecewa karena tidak berhasil menemukan pocky rasa cokelat disana. Terpaksa ia harus ketempat lain yang jaraknya lumayan jauh dari rumahnya.

Toko itu sudah didepan mata, Amber mempercepat lngkahnya, namun kejadian yang ia lihat setelahnya membuat Amber membulatkan mata terkejut. Disana terjadi keributan, dimana sekelompok orang tengah mengerumuni seorang pria yang entah siapa. Amber sedikit ngeri saat melihat orang-orang itu memukuli sang pria tanpa ampun. Merasa penasaran, Amber memutuskan mendekat. Detik itu juga Amber terpana ditempatnya. Orang yang tengah dikeroyok itu adalah Si Pretty Boy! Sang ketua osis! Demi Tuhan, untuk beberapa saat itu Amber tidak bergerak dari tempatnya. Ia bahkan hanya bisa menyaksikan itu dalam diam. Bukan karena ia sengaja melakukannya, mengingat Luhan adalah musuh bebuyutannya, tapi Amber tidak  tau harus melakukan apa. Namun entah apa yang merasuki pikirannya saat ia berlari menghampiri kerumunan itu. Sungguh! Ia tidak tega melihat Luhan seperti itu. Bagaimanapun juga ia manusia yang masih memiliki hati nurani.

“Hentikan! Hentikan, ya! Ahjussi hentikan!” Amber berusaha menghalangi tangan-tangan yang masih ingin mendaratkan pukulan itu pada Luhan. Ia berjongkok didepan Luhan yang terduduk dilantai dengan menunduk. “Apa yang kalian lakukan?!” Amber tidak sadar saat bertanya dengan sedikit mengeraskan suaranya.

“Kau siapa? Kau mengenalnya?” tanya seorang paman yang mengenakan sweater biru sambil berkacak pinggang

Amber tidak segera menjawab, ia melirik sekilas pada Luhan “A-aku teman, ya aku temannya” ia sedikit meringis saat mengucapkan kalimat itu, tapi ya, bagaimanapun ia memang teman disekolah yang sama dengan Luhan kan?

“Kau tau, dia sudah mencuri ditoko ini, dan ini bukan yang pertama kalinya” kini-yang Amber tahu sebagai pemilik toko- angkat bicara.

Masih dengan pandangan terkejutnya, Amber menatap Luhan yang kini juga tengah menatapnya dengan wajah babak belur “Apa itu benar?” Amber bertanya seraya menelisik wajah Luhan. Namun sang ‘tersangka’ hanya bungkam dan memancarkan tatapan dinginnya, membuat Amber menghembuskan nafas kasar

“Tidak ada pencuri yang mau mengaku” sergah salah satu orang disana

“Sudah kita bawa kekantor polisi saja”

Sekali lagi Amber dibuat bingung setengah mati saat mereka menarik Luhan darisana. Kantor polisi?! Yang benar saja! “Tung-tunggu!” ia menarik lengan Luhan “Ahjussi, tidak bisakah ini diselesaikan baik-baik” ujarnya dengan panik. Ya, panik. Dia sungguh tidak mengerti kenapa juga ia melibatkan diri dalam masalah ini. Dan lagi ada Luhan didalamnya. “Ahjussi kami masih sekolah, dan besok dia juga harus berangkat kesekolah bagaimana bisa-”

“Sudahlah biarkan dia pergi” untuk kedua kalinya sang pemilik toko membuka suaranya. Membuat mereka yang berada disana mengernyit heran. Termasuk Amber yang sedari tadi tidak berhenti berteriak panik.

“Jangan pernah datang kemari lagi. Pergi”

Meskipun semua disana masih heran dengan perilaku sang pemilik toko, tapi satu persatu mereka mulai membubarkan diri. Pergi tanpa menghentikan sumpah serapah mereka pada Luhan yang kini sudah berdiri ditempatnya membersihkan pakaiannya dan mengusap darah yang menetes di bibirnya.

“Apa kau sudah gila?” Amber bertanya sambil mengikuti arah pandang Luhan yang mengarah pada sang pemilik toko. Amber bersumpah itu tatapan tajam yang mengerikan. Tapi bagaimana bisa ia memberikan tatapan itu pada seseorang yang sudah berbaik hati membebaskannya. Dasar! “Ya!” seruan keras Amber membuat Luhan mendelik kearahnya. “A-apa kau benar-benar men-mencuri?” Amber bertanya hati-hati. Takut menyinggung perasaan Luhan.

“Kenapa kau masih disini? Pulanglah”

Amber mengerjapkan matanya. Sekali, duakali, tiga kali. Dia tentu saja tidak menyangka bahwa Luhan akan mengatakan itu setelah apa yang Amber lakukan barusan. “ya! Kau benar-benar! Kau bahkan tidak mengatakan terima kasih padaku setelah apa yang aku lakukan barusan!”
“Aku tidak pernah meminta bantuanmu, kau dengan sukarela membantuku dengan tiba-tiba saja datang seperti itu” Luhan melirik Amber

“Kau” Amber mengusap tengkuknya, merasa kesal setengah mati dengan ucapan Luhan yang begitu menyakitkan. “Jika bukan karena aku, kau mungkin sudah mati!” teriaknya pada Luhan “Wajahmu juga pasti sudah hancur”

“Sebelum kau datangpun aku sudah babak belur”

“Dasar pria tidak tau diri!!” dengan satu kali hentakan ia menginjak kaki Luhan, sebelum akhirnya meninggalkan tempat itu. Mengabaikan Luhan yang mengumpat dibelakangnya. Amber bersumpah tidak akan berurusan dengan Si Pretty Boy lagi seumur hidupnya. Buang-buang waktu saja.

“Hey! Jika aku mengatakan aku tidak melakukan itu, apa kau akan percaya?”

Ucapan Luhan membuat Amber menghentikan langkahnya. Ia menoleh, menatap Luhan kesal “Heol~” dan kembali melanjutkan langkah. Meninggalkan Luhan yang masih terdiam memperhatikannya menjauh.

Sepanjang perjalanan itu, Amber masih saja bersungut-sungut akan perlakuan Luhan yang tidak tau diri itu. Amber berkali-kali melampiaskan kekesalannya dengan menendang-nendang apa saja yang ada didepannya. Luhan benar-benar membuat mood-nya hancur. Dan Amber merasa harga dirinya kembali terluka untuk kedua kalinya oleh si ketua osis menybalkan itu. Demi kekuataan dewa Hercules, Amber ingin sekali menendangnya sampai kelangit ketujuh atau  melenyapkan Luhan dari pandangannya. Bagaimana bisa Luhan memperlakukannya seperti itu. Benar-benar memalukan! Padahal Amber sudah mengalahkan rasa gengsinya untuk membawa Luhan keluar dari masalah itu kan?! Tidakkah Luhan tau bahwa Amber sudah seperti kehilangan muka, karena muncul dihadapannya?

“Awas kau!” gumam Amber yang masih terus saja mengumpat.

Masih dengan perasaan kesal Amber menerjang dinginnya malam, namun saat ditikungan jalan menuju rumahnya, disamping gang kecil dekat sebuah rumah kosong, untuk kedua kalinya Amber melihat pemandangan yang mengejutkan. Kasusnya sama seperti Luhan, namun dengan orang yang berbeda. Itu Sehun. Orang yang sedang dikelilingi dan dipukuli itu adalah Sehun! Rasa heran dan terkejut tak pelak memenuhi pikiran Amber. Pasalnya bagaimana bisa seorang Oh Sehun yang terkenal lihai berkelahi itu bisa tidak berdaya seperti itu. Amber tau benar, Sehun memang tidak menonjol di kelas taekwondo yang mereka ikuti bersama, tapi Sehun merupakan ahli dalam petarungan jalanan. Hey! Mereka sudah kenal sejak lama, meskipun Sehun tidak pernah bergaul dengan temannya dikelas taekwondo, tapi siapa yang tidak kenal Sehun? Buktinya, sekarang Dahee dan Sehun berpacaran kan?

“Ya Tuhan apa lagi ini?” keluhnya dalam hati. Baru saja ia akan menghampiri mereka, Sehun sudah keburu bangkit meraih tasnya dan meninggalkan para pria-pria dengan seragam sekolah sebelah itu dengan keadaan wajah yang tidak baik. Sedang Amber masih terus menatap itu dengan heran, bahkan Amber mendengar anak-anak itu meneriaki umpatan pada Sehun, tapi bahkan Sehun tetap berlalu tanpa membalasnya. Demi apa?!

“Apa-apaan mereka itu? Apa masalah Sehun dengan mereka?” Amber bergumam pada diri sendiri “dan apa-apaan Oh Sehun itu, kenapa dia tidak membalasnya dan malah meringkuk berlutut seperti itu? Dia itu bodoh atau-OUGH! DEMI TUHAN!”

Gumamannya terhenti saat ia berbalik dan dikagetkan oleh seseorang yang tiba-tiba saja sudah berdiri dibelakangnya. Dan orang itu adalah Luhan.

“APA YANG KAU LAKUKAN?! KAU HAMPIR MEMBUATKU MATI KONYOL!!” maki Amber pada Luhan yang berdiri dihadapannya dengan hoodie yang menutupi wajahnya, dan itu membuat Amber kaget setengah mati.

“Berlebihan!” respon Luhan datar. Kelewat datar  bahkan, untuk seseorang yang hampir membuat orang lain mati konyol

Dengan tatapan sinisnya Amber mendengus “Apa yang kau lakukan? Kau mengikutiku?”

Bukannya menjawab, Luhan justru berjalan perlahan mendekat kearah Amber. Tatapannya benar-benar mengintimidasi. Membuat Amber terhuyung-huyung mundur kebelakang. Gadis itu terlalau terkejut dengan tingkah Luhan ini.

“Apa yang kau lakukan?” tanya Amber, namun Luhan terus berjalan mendekat, dan membuat Amber terpojok. “A-apa yang ka-kau lakukan, hey! Ya! Ya!” Amber semakin terbata saat tubuhnya membentur dinding. Ia benar-benar terpojok.

“Aku hanya ingin kau merahasiakan apa yang kau lihat” ucap Luhan pelan. “Jangan pernah ceritakan hal ini pada siapapun termasuk kedua temanmu itu” lanjut Luhan dengan penuh penekanan.

“Apa? Kenapa aku harus melakukan itu?!” Dengus Amber. Namun dalam hati ia bertanya-tanya, rahasiakan apa? Kejadian di minimarket itu atau tentang……..Sehun?  tak pelak hal ini menimbulkan kecurigaan lain dalam diri Amber.

“Akan kupastikan kau melakukan perintahku”

“Kalau aku tidak mau? Apa yang akan kau lakukan? Apa kau yang telah melakukannya pada Sehun? Kejadian tadi, kau yang ada dibalik semua ini kan?” tanya Amber dengan wajah menantang

“Menurutmu apa yang akan aku lakukan? Dan masalah Sehun, aku tidak tau menau. Kau boleh percaya atau tidak. ”

Itu adalah kalimat terakhir yang Luhan lontarkan sebelum akhirnya ia melangkah pergi darisana, meninggalkan Amber yang masih termangu.

“Ya! Kau pikir aku akan repot-repot mengurusi hal itu?! Itu BUKAN URUSANKU! YA!” dan Amber berteriak heboh saat sudah tersadar dari lamunannya, namun teriakannya seperti sia-sia karena Luhan sudah berjalan menjauh, dan berbelok arah.

“Sialan! Sialan! Pria gila,mesum,brengs*k!!”

* * *

10  menit

15 menit

20 menit

Sudah lebih dari bosan rasanya menunggu disini. Disaat seperti ini, harusnya Dahee sudah menghabiskan waktu didalam kamar dengan segelas susu hangat dan biskuit coklat kesukaannya. Tapi nyatanya, dia malah duduk manis disebuah restoran keluarga menunggu kedatangan seseorang yang entah berada dimana saat ini.

“Aku sudah bosan menunggu”

Untuk pertama kalinya Dahee berkata  setelah membungkam mulutnya selama bersama sang ayah yang tengah duduk manis dihadapannya. Gadis itu menunduk, sambil mengetuk-ngetukkan jemarinya dimeja yang masih kosong itu.

“Kita tunggu sebentar lagi” Ayah Dahee berujar setelah ia menemukan putrinya itu menatapnya dengan pandangan datar yang mengisyaratkan akan kejenuhan.

Menurut adalah sebuah pilihan bagi Dahee,pun nantinya ia akan jengah sendiri jika harus berdebat dengan sang ayah. Sejujurnya, Dahee sangat malas dengan sebuah acara pertemuan ini. Entah apa yang direncanakan sang ayah dengan wanita yang akan ia temui ini. Dahee tidak peduli. Setidaknya dia mencoba untuk tidak peduli akan hal yang jauh dari ketertarikannya. Seandainya ia memiliki pilihan, mungkin saat ini kabur adalah hal utama yang akan dilakukannya. Tapi setidaknya dia masih punya sikap untuk menghargai seseorang. Karena jika ia memilih untuk menentang sang ayah, berteriak didepan sang wanita atau lari saat makan malam berlangsung, sudah bisa dipastikan, ia tidak akan bisa keluar rumah selama seminggu-atau bahkan lebih. Atau yang lebih parah mungkin dia akan dikirim ke Afrika dan menjadi relawan disana. Sungguh! Tuan Kim tidak sebaik yang terlihat.

Masih dengan perasaan kesal karena kejenuhannya menunggu terlalu lama, Dahee mencoba mengalihkan pandangannya keluar jendela. Terlihat beberapa orang masih hilir mudik disana. Ahh apa karena esok adalah weekend? pantas saja banyak sekali laki-laki dan perempuan yang bergandengan tangan tertangkap matanya. Melihat itu, entah kenapa Dahee teringat hubungannya dengan Sehun yang sangat datar. Dahee bersumpah, mereka bahkan tidak pernah bergandengan tangan. Mengingat itu, membuat Dahee menghela nafas. Kenapa mereka begitu dingin? Apa karena sifat mereka yang terlalu kaku?

“Dia tidak bisa datang”

Lamunan Dahee terintrupsi dengan suara sang ayah.  Ia terdiam, memperhatikan mimik wajah sang ayah yang menggambarkan kekecewaan.

“Jadi?” Dahee berujar datar. Mencoba menahan kesal akan waktu yang terbuang sia-sia.

“Bukankah kau seharusnya bertanya ‘kenapa’?” Suaranya sedikit meninggi, sang ayah menatap Dahee dengan kening berkerut.

“Tidak penting bagiku”

“Kim Dahee”

Menghela nafas pelan, Dahee mendongak “Ayah, sudah cukup bukan untuk hari ini?” Dia beranjak dari kursinya.

“Kita akan melakukanya lain waktu”

Dan Dahee kembali menoleh pada sang ayah.”apa? Apa ayah begitu mengemis cintanya?”

“Kim Dahee”

“Aku sudah berusaha menghargai dia-yang aku bahkan tidak tau siapa- dengan hadir disini” Ujarnya kemudian kembali berbalik “Aku akan pulang sendiri. Jangan ikuti aku”

Dan Dahee meninggalkan sang ayah sendiri didalam. Jauh dilubuk hatinya ia sangat tidak tega melihat ayahnya. Namun bagi Dahee, ibunya adalah yang terpenting. Tidak ada yang bisa menggantikan posisinya dihatinya. Maka itu, Dahee tidak pernah suka melihat sang ayah yang berusaha mendekatkannya dengan wanita-wanita kenalan sang ayah.

Dengan perasaan kacau itu, Dahee berbaur dengan orang-orang yang hilir mudik ditengah malam di jalanan kota yang sedikit ramai. Dahee berusaha menahan kekesalannya. Gadis itu berjalan menunduk. Sejenak ia terpaku pada langkahnya yang perlahan. Kemudian memperhatikan orang-orang sekitar yang seolah berjalan berlawanan arah dengannya. Ia terdiam. Ia merasa sepi. Merasa terasing dengan orang-orang yang melangkah dengan berbagai ekspresi tergambar diwajahnya. Tidak sepertinya.

Dahee berjalan tak tentu arah. Ia tidak ingin segera pulang. Bertemu sang ayah hanya akan memperburuk suasana. Ia tak tau tujuannya saat ini. Ia hanya melangkah, menuruti kaki itu kemana membawanya. Ia tidak peduli akan kemungkinan terburuk yang bisa saja terjadi padanya malam ini. Ya, lihat saja. Dia berjalan seorang diri masih dengan seragam sekolah yang melekat ditubuhnya. Ah, dia bahkan tidak memikirkan itu. Kim Dahee bukan orang yang penakut. Bahkan, Amber yang tomboy itu memiliki ketakutan dengan serangga dan badut, Dan Jiyeon yang penjirih itu juga sangat takut akan gelap dan jarum suntik. Jadi sebenarnya hanya Dahee yang tidak memiliki kelemahan-setidaknya sampai detik ini orang-orang menganggapnya tidak takut pada apapun.

Tanpa sadar, Dahee melangkahkan kakinya kesebuah taman. Dia berjalan kearah sebuah ayunan yang terletak didepan perosotan kecil. Dia menduduki diri disana dan mengayunkannya pelan. Kakinya ia biarkan bergesekan dengan pasir. Membiarkan derit dari ayunan yang ia duduki menjadi satu-satunya suara keheningan malam yang sepi. Ditaman itu memang sepi, hanya ada ia seorang. Tapi diseberang jalan masih terlihat hilir mudik orang juga toserba yang buka 24 jam.

Tiba-tiba ia merasa ponsel disakunya bergetar. Dahee mengernyit saat nama Oh Sehun tertera disana. Ada apa? Kenapa Sehun menelponnya? Ini jarang terjadi.

“Hallo?” Dahee menjawab bahkan sebelum orang disebrang sana mengeluarkan suaranya.

“Kau dimana?” 

Dahee terdiam. Mencoba berpikir tentang apapun yang memungkinkan Sehun menelponnya dan menanyakan keberadaannya. Karena Sehun bukan tipe orang yang akan menelpon tanpa alasan tertentu.

“Aku…”

Ucapannya menggantung saat tiba-tiba saja matanya menangkap sosok familiar yang berdiri agak jauh dari hadapannya. Suasana malam yang gelap, membuat Dahee lebih menajamkan lagi penglihatannya. Dan Dahee hapal benar siluet tubuh seseorang yang juga tengah menempelkan ponselnya ditelinga itu. Oh Sehun. Dia Oh Sehun. Laki-laki itu berjalan mendekat masih dengan ponsel yang menempel ditelinganya.

Dahee hanya mampu mengerjap, saat melihat Sehun sudah berada dihadapannya. Namun, ia dibuat tercengang saat melihat wajah Sehun yang babak belur. Laki-laki itu menurunkan ponselnya dan menatap Dahee tanpa ekspresi diwajahnya.

“Sedang apa kau disini?” Tanya Sehun. Kemudian ia menduduki diri disebuah ayunan kosong disamping Dahee.

Tak ada jawaban, fokus Dahee masih terkunci pada wajah Sehun yang dipenuhi memar itu. “Apa yang terjadi?” Dahee bertanya tanpa berkedip

Sehun terdiam, perlahan ia menyeka darah disusut bibirnya yang terluka.

“Apa yang terjadi?” tanya Dahee lagi

“Kenapa kau belum pulang?” Tanya Sehun balik-mencoba mengabaikan petanyaan Dahee-tanpa menatap sedikitpun pada gadis itu.

“Oh Sehun!”

Sehun menghela nafas pelan. Sebenarnya ia tidak ingin Dahee melihatnya seperti ini, tapi secara tidak sengaja ia melihat gadis ini duduk seorang diri dan itu membuat Sehun merasakan perasaan aneh, seperti tak ingin melihat gadis itu sendirian.

“Hanya masalah kecil” serunya pelan.

“Sampai membuat wajahmu sepert ini?”

Hubungan mereka memang terlihat kaku. Bahkan untuk saling cerita saja, tidak pernah mereka lakukan.

Masih tetap bungkap, Sehun menunduk. Rasanya Sehun tidak bisa mengeluarkan suaranya. Berbeda dengan orang lain, bahkan sang Kakek yang biasanya bisa ia bantah dengan mudahnya, gadis ini tidak sanggup membuat Sehun berucap. Sehun terlalu khawatir dan takut akan setiap kata yang keluar bisa membuat Dahee terluka. Lihat, ia takut Dahee terluka, tapi dia belum bisa menyadari perasaannya. Sehun berusaha memikirkan sesuatu untuk mengalihkan pembicaraan, ia menoleh pada Dahee. Dan yang selanjutnya terjadi seperti membekukan suasana sekitar. Dahee dengan tangan dinginnya menyentuh pipi Sehun.

“Sakit?” tanya Dahee dengan sangat pelan

Untuk beberapa saat Sehun terpaku, apalagi saat melihat manik hitam milik Dahee berkaca-kaca. Gadis ini, membuat Sehun tidak sanggup menatap matanya.

“Sudahlah” ujar Sehun menyentuh tangan Dahee yang dingin, dan demi Tuhan Sehun ingin sekali menghangatkannya. Perlahan Sehun menurunkan tangan Dahee dari pipinya.

Dahee terdiam, mengalihkan tatapannya kedepan, perlahan sadar akan apa yang telah ia perbuat. Mengerjapkan matanya, Dahee berusaha menormalkan kembali perasaannya.

Tidak ada lagi yang membuka suaranya. Sekian detik berlalu dengan keheningan. Entahlah, kenapa mereka bisa bertahan dengan aura dingin ini? Atau memang mereka terlalu segan untuk memulai suatu pembicaraan?

“Sehun…” setelah sekian detik itu, Dahee memberanikan diri menatap Sehun. Ia bahkan memperhatikan setiap lekuk wajah pria dihadapannya itu dengan seksama.

“Hmm?” Dan respon yang Sehun berikan hanya sebuah gumaman. Laki-laki itu terlihat menunduk, sebelum akhirnya menoleh dan mendapati diri Dahee tengah menatapnya.

“Tidak. Tidak jadi”

“Soal kelas khusus itu-”

Dahee kembali menoleh menatap Sehun.

“Kakek yang melakukannya. Aku juga tidak tau menau tentang ini. Bahkan dia yang merencanakanku pindah ke Seoul School. Laki-laki tua itu sungguh merepotkan”

Bukan. Saat ini Dahee terpaku bukan karena laki-laki itu berani mengumpat tentang sang kakek. Tapi, karena kalimat panjang yang baru saja Sehun tuturkan. Karena-demi Neptunus, Dahee tidak pernah mendengar penuturan panjang dari Oh Sehun sebelumnya.

Gadis itu membuang pandangan saat Sehun menoleh padanya-dan yang bisa  ia lakukan hanya membalas ucapan Sehun dengan sebuah gumaman. “Kakekmu pasti memiliki alasan” Dahee berujar sambil kembali menggerakan ayunannya perlahan.

“Kakekku memiliki seribu alasan untuk mengekangku”

“Tapi kau bahkan selalu bisa lolos”

Sehun menoleh, tertegun sejenak akan gadis dingin disebelahnya ini. Sebelum akhirnya ia bergumam “Ya”

“Sehun” Dahee berseru pelan, kemudian ia menoleh “kau pilih baseball atau kakek?”

Sesaat Sehun termangu. Bingung, juga heran kenapa gadis ini tiba-tiba bertanya pertanyaan yang diluar dugaan seperti itu. Dan Sehun tidak yakin bagaimana gadis ini bisa tau akan kesukaannya terhadap baseball. Sejauh mana Dahee mengenalnya? Apa ternyata gadis ini mengetahui banyak tentang dirinya? Benarkah Dahee mengenalnya dengan baik, bahkan disaat mereka tidak bisa ‘berkomunikasi’ dengan baik? Oh Sehun, seriously!

“ Menurutmu?”

“Aku tidak yakin jika kau bisa memilih antara keduanya” ujar Dahee

“Ya, seperti itu” dengus Sehun

Dahee bergumam “Kalau begitu..” ia kembali menatap lurus kedepan sambil memainkan kakinya “Kau lebih menyukai baseball atau…..” ucapannya menggantung. Dahee kembali menoleh menatap tepat kedua manik hitam milik Sehun “…aku…?”

Tatapan itu saling beradu. Sehun tersentak. Sesaat ia sempat mengernyit terkejut. Gadis ini, seperti menyihirnya dengan tatapan juga ucapannya yang penuh akan makna.

“Lupakan” Sekian detik berlalu, dengan Sehun yang masih bungkam hingga akhirnya Dahee berujar. Gadis itu menunduk “Konyol” ia bergumam pada diri sendiri “Jangan dipikirkan. Itu sama sekali bukan hal penting” Bohong! Dahee merutuk. Tentu saja ia membohongi perasaannya sendiri. Tidak penting? Justru itu adalah hal penting yang sangat ingin ia ketahui.

“Sudah malam. Sebaiknya kau pulang” Sehun berusaha bersikap normal, mencairkan suasana kaku beberapa detik lalu.

“Hmm” Dahee beranjak “Aku duluan” dia berniat melangkah sebelum Sehun menahan lengannya dan kejadian berikutnya membuat Dahee hampir lupa bagaimana caranya bernafas

“Apa kau tidak kedinginan?”

Laki-laki itu dengan tiba-tiba membuka jaket yang digunakannya dan menyampirkannya pada bahu Dahee.

“Aku akan mengantarmu pulang”

Dan Dahee tidak bisa mengatakan apa-apa ketika Sehun  berjalan lebih dulu. Seperti biasanya mereka melangkah dalam diam. Meskipun begitu Dahee sempat beberapa kali melirik Sehun melalui ekor matanya. Tapi bahkan Sehun tidak menoleh sama sekali.

* * *

Jiyeon harus menahan emosinya. Tidak mungkin ia melampiaskannya dengan orang-orang disana yang bahkan tidak mengenalnya. Salahkan Dahee dan Amber yang tidak bisa menepati janjinya saat ini. Jiyeon berani bertaruh, mereka berdua pasti sengaja melakukan ini. Saat ini mereka pasti masih bergelut dengan selimut tebal mereka.

Pagi tadi, Jiyeon sudah bersemangat untuk jogging bersama Dahee dan Amber. Dia bahkan sudah lengkap dengan celana pendek selutut juga jacket pink dan tidak lupa headphone yang juga berwarna senada. Tapi 30 menit kemudian, Amber dan Dahee menghubunginya secara bergantian. Mereka mengatakan, bahwa tidak ingin pergi dengan alasan sedang tidak mood. Yang benar saja!

Dengan berat hati akhirnya Jiyeon pergi seorang diri. Ia terpaksa melakukannya. Karena seminggu lalu, Jiyeon kaget bukan kepalang saat tau berat badannya naik-dan sungguh ini sebuah masalah besar baginya. Ia bahkan menangis saat itu. Apalagi mengingat ucapan Amber yang mengatakan bahwa saat ini pipinya terlihat seperti ibu babi. Ugh! Menyebalkan. Jadi ia putuskan untuk jogging seorang diri, demi mendapatkan berat normalnya lagi.

Dengan headphone yang menempel ditelinganya, Jiyeon menikmati udara pagi kota Seoul saat ini. Dia memperhatikan keadaan sekitar yang memang ramai dengan orang-orang yang lari pagi seperti dirinya. Sesekali ia terlihat mencibir pada setiap orang aneh yang ia temui. Ia juga sempat mentertawakan sepasang kekasih yang kelihatannya sedang bertengkar. Jiyeon menikmati kegiatannya, meskipun masih sedikit kesal pada Amber dan Dahee.

Jiyeon berniat mengeluarkan ponselnya karena ingin mengganti lagu yang diputar, saat tiba-tiba matanya menangkap pemandangan mengejutkan. Disana, Kim Jongin! Ada Kim Jongin yang juga sedang berolahraga pagi ini! Jiyeon bersorak senang. Ini merupakan kebetulan yang ajaib bukan?

Baru saja ia akan melangkahkan kakinya mendekat, seseorang terlihat menghampiri Jongin lebih dulu. Jiyeon mengurungkan niatnya. Ia memutuskan untuk memperhatikan mereka dari jauh. Dan Jiyeon sempat mengernyit kesal saat orang itu menyerahkan sebotol minuman pada Jongin. Tunggu? Apa orang itu, gadis yang sama dengan gadis yang Jiyeon temui di tempat Jongin berlatih menari kemarin? Bisa saja. Lalu apa sebenarnya hubungan mereka? Jiyeon merasa penasaran apalagi saat ia tidak bisa melihat wajah orang itu. Wajahnya selalu tertutup hoodie yang digunakan.

“Siapa dia sebenarnya?” Gumam Jiyeon saat melihat gadis itu melambaikan tangan pada Jongin. Sepertinya mereka akan berpisah.

Secepat kilat, Jiyeon berlari kearah Jongin. Setelahnya ia sengaja berlari kecil dibelakang pria itu. Senyuman lebar terkembang diwajahnya. Saat ini ia tengah berimajinasi berlari berdua bersama Jongin, dengan tangan yang saling bertaut. Ahh pasti menyenangkan-

“Awww!”

Namun, tiba-tiba gadis berambut panjang itu meringis saat kepalnya tidak sengaja menubruk punggung Jongin yang tiba-tiba berhenti.

Dengan hati-hati, Jiyeon mendongak. Masih dengan tangan yang memegangi pelipisnya ia tersenyum kikuk pada Jongin yang tengah menatapnya.

“Apa yang kau lakukan?” Tanya Jongin.

“Aku..”

“Apa kau sengaja mengikutiku?” Jongin kembali bertanya dengan wajah yang tidak berekspresi namun menusuk.

“Tidak. Sungguh!” Jiyeon Menggelengkan kepalanya, sambil melambaikan tangannya didepan wajah Jongin. Pertanda dia tidak melakukan itu. “Aku tidak mengikutimu….saat ini” ujarnya pelan.

Tidak peduli akan kehadiran Jiyeon, Jongin melanjutkan kembali larinya. Ia bahkan mempercepat temponya, membuat Jiyeon kesal setengah mati mengikutinya.

“Berhenti mengikutiku” ketus Jongin

“Setidaknya, kita bisa melakukannya bersama kali ini. Aku hanya sendiri disini” balas Jiyeon sambil tersenyum.

“Jongin, tunggu aku”

“Jongin apa kau sering jogging ditempat ini?”

“Jongin, apa kau tidak lelah? Bagaimana kalau kita istirahat sebentar”

Jongin. Jongin. Jongin.

Memilih menyerah karena sudah terlalu jengah dengan gadis ini yang tidak berhenti berceloteh, Jongin menghentikan larinya. Ia menatap Jiyeon dingin.

“Jangan bicara lagi” ujarnya penuh penekanan. Jongin ingin kembali melanjutkan kegiatannya saat tiba-tiba suara gadis itu kembali terdengar.

“Tapi, aku haus”

Kesal. Itulah yang dirasakan Jongin saat ini. Gadis ini benar-benar ajaib. Lihat saja, bagaimana bisa ia terus mengintilnya seperti ini? Apa gadis ini tidak ada kerjaan? Atau dia tidak punya harga diri? (Oh Jongin, kau terlalu kasar)

Tanpa mengatakan apapun, Jongin mengulurkan tangannya. Memberi sebotol minuman pada gadis yang tengah menatapnya dengan tatapan polos itu.

“Apa tidak apa-apa? Aku melihat seseorang memberikan ini padamu tadi” ucap Jiyeon

“Apa kau tidak mau?” Tanya Jongin, sambil kembali menarik minuman itu.

“Tentu saja aku mau”

Dan Jongin dibuat terkesima sekali lagi dengan gadis itu, yang menghabiskan minumannya dengan sekali tegak.

“Upss, maaf. Aku akan menggantinya” ucap Jiyeon sambil meringis,  saat ia melihat botol minuman itu sudah kosong.

“Tidak usah” jawab Jongin acuh sambil kembali melanjutkan larinya.

“Jongin apa aku boleh bertanya sesuatu?”

Jongin tidak menjwawab

“Apa orang itu pacarmu?” Tanya Jiyeon lagi dengan suara pelan

“Bukan”

“Sudah kuduga!!” seru Jiyeon dengan ekspresi berlebih

“Bisakah kau kecilkan suaramu?!” Jongin berani bersumpah, ingin sekali ia menyumpal mulut gadis ini. Lihat saja, saat ini mereka tengah menjadi pusat perhatian karena teriakan dan tingkah konyol gadis itu.

Jiyeon kembali meringis kecil “Mian” ujarnya. “Benar juga, kau tidak mungkin memiliki pacar-haha” seketika Jiyeon menghentikan tawanya saat melihat tatapan dingin dari Jongin. “maksudku kau tidak terlihat sedang tertarik dengan seseorang”

“Sok tau” dengus Jongin

“Aku memang tau banyak tentang dirimu” membanggakan diri, Jiyeon tersenyum lebar kearah Jongin yang bahkan tidak pernah merubah raut datar wajahnya.

Langkah Jongin terhenti. Ia menatap Jiyeon dalam jarak dekat membuat gadis itu mengernyit takut. “Kau satu-satunya gadis konyol yang pernah ku temui” ujarnya

Mungkin Kim Jongin memang terkenal akan ketidakpeduliannya terhadap keadaan sekitar. Mungkin sikap cuek Jongin juga selalu berlaku dimana saja. Tapi sepertinya gadis disebelahnya ini menjadi pengecualian. Lagipula bagaimana mungkin Jongin bisa bersikap tidak peduli sedangkan gadis disebalahnya ini terus saja mengoceh. Jongin tidak suka dengan orang yang banyak bicara. Dari sekian banyak gadis yang pernah ia temui, gadis ini adalah gadis yang fenomenal. Menyapanya setiap hari. Kebal akan kata-kata ketus yang Jongin lontarkan dan yang lebih parah, gadis ini seolah menganggap Jongin sebagai tawanan yang tidak boleh disentuh oleh siapapun. Konyol, bukan? Jongin merasakan itu.

“Justru karena itu, aku berbeda bukan? Dan karena itu juga kau bisa mengenalku”

Jongin masih tidak mengerti, kenapa gadis ini masih bisa mengumbar senyum lebar bahkan saat Jongin mengeluarkan kata-kata tajamnya.

“Aku tidak peduli, kau mengenalku sebagai gadis konyol, aneh,  bodoh atau apapun itu. Yang jelas aku sangat senang kau bisa mengenalku”

T B C

Masih ada yg nunggukah? Mian, lama… sibuk sama tugas kampus T.T Untuk kali ini, aku harap komennya. Bukan hanya sekedar “next” “lanjut” tapi aku butuh kritik dan saran, dan pendapat kalian. Gimana gituu bacanya klo cuma sekedar satu dua kata, wkwk..

Okee, see you next chap! Chuuu~

20 thoughts on “Story Of Us (Chapter 4b)

  1. Hilma berkata:

    Masak luhan mencuri sih, terus itu yg mukulin sehun siapa…
    Sehun dahee masih kaku aja…
    Next chingu…

  2. Oh nazma berkata:

    Eon itu bner luhan nyuri? N sehun, itu sbenernya da mslah apa?
    Bagus eon.. Aku suka.. Bahasanya juga mudah d mengerti juga alur cerita nya yg buat aku suka. Ringan n menarik
    Ok ak tnggu lnjutannya 🙂

  3. nadia1 berkata:

    Aku tidak peduli, kau mengenalku sebagai gadis konyol, aneh, bodoh atau apapun itu. Yang jelas aku sangat senang kau bisa mengenalku”

    ahhh aq sk banget kalimat inii, sungguh jiyiii pengorbananmu pasti akan terbalas…
    penaasaran gadis itu siapa…
    dannnn jiyiii knp bs sk bgt sm jongin sihhhh????ahhhhhhhhh

    aq sangat menantkan ff iniiiii hwatinggggggg eonniiii

  4. Oh Min Joo berkata:

    Luhan nyuri? Suka bangat moent Dahee Sehun pas Dahee megang pipi Sehun.
    Jiyeon never give up bangetbsama Jongin haha :v

    Next terus

  5. djeany berkata:

    sehun dahee pasangan yg aneh..sebenarnya kim jong in ada untungnya juga kali ya dg sikap jiyeon karna jong in lom tertarik dg yeoja,coba kalau ada yg tertarik dan jiyeon bersikap seperti itu gak kebayang jadinya,jiyeon yg terobsesi tpi q yakin deh kalau dihadapi seperti itu mungkin jiyeon kan mundur masih byk namja lain

  6. Natsuya berkata:

    Penasaran ama yg gebukin Sehun siapasih? Kog Sehun nya g bales gtu 😦
    Dahee a qm sayang bgt y ama Sehun huhu tp Sehunnya dingin gtu, ah berasa masuk kulkas(?)
    lgi” cewek itu siapasih? Kita sma Yeon, sma” penasaran :/
    tp sneng bgt yaa Yeon bsa jogging breng Jongin slopun dkit maksa haha :v
    Luu~ skali lgi fighting yaa :*

  7. wellameilitta berkata:

    Ada kemajuan hubungan Sehun sama Dahee walupun enggk terlalu besar tapi lumayan lah
    ya ampun setiap kemana” pasti Jiyeon sama Jongin ketemu terus hihihi

  8. chi-ya berkata:

    hmm.. knp sehun di pukulin?
    hmmm.. dahee sm sehun makin mulai hangat deh.. hihihi.. sweet liat mrk brdua.
    n jongin awas nanti lama2 suka loh sm jiyeon

  9. Citraaaa berkata:

    aih….. ada ya pasangan sedingin sehun dan daheeeeee

    kalau karakternya mmg sama2 dingin sh keren .. kalau kyk jongin sm jiyeon ‘lucu

  10. Aleyaa ThuuAquw berkata:

    sifat mereka masing” itu beneran knyol…
    di dalam sekolah mereka seperti memperlihatkan keceria.an..
    tpi untuk masalah pribadi mereka masing” sungguh” misterius

  11. linda berkata:

    Ada cwe itu lg siapa ya penasaran ffnya penuh teka teki luarbiasa thor i like this because mudah dipahami 😉 bwat hunhee ada perkembangannya tp dikit buat jiyeon sabar ya ngehadapi jongin nanti juga leleh ko

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s