FF: The Wolf and not The Beauty (part 34)

the-wolf-and-not-the-beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    : “Setelah itu kau akan menjemputku, kan?”

“Apa?” Luhan terperangah mendengar ucapan Arthur barusan. “Kau menginginkan apa?”

“Aku akan mencari darah dari klan Theiss dan memberikannya padamu. Aku hanya ingin kau menghilang dari kehidupan anakku, benar-benar menghilang.”

Luhan menelan ludah, “Jadi kau ingin aku mati?”

“Itu kesepakatannya.” Arthur menatap lurus Luhan dengan senyuman menyeringai.

Luhan terdiam. Ia mengalihkan tatapannya pada Sehun yang masih pingsan, menatap pria itu cukup lama dalam keterdiamannya.

Kematiannya?

Jika dalam peperangan nanti seluruh pasukan klannya kalah dan pada akhirnya dia harus menghilang juga, itu artinya klan Theiss berada pada titik kemusnahannya. Tidak akan ada lagi klan Theiss dalam bangsa werewolf.

Dia memang seorang pengkhianat di dalam klannya tapi bukan berarti dia membenci sepenuhnya. Bagaimanapun yang ada di dalam tubuhnya adalah darah klan Theiss, dan dia adalah pemimpin sekaligus keturunan terakhir klan itu.

Bisakah dia mengubah takdir? Bisakah dia mengubah klan Theiss yang identik dengan makhluk pemburu menjadi jarski? Bisakah?

Dan hal lain yang dia pikirkan, apa mungkin jika dia menghilang hidup Sehun akan menjadi tenang? Apa mungkin jika dia menghilang, semuanya akan membaik?

Luhan menarik napas panjang lalu mendongakkan wajahnya, menatap Arthur dengan penuh keyakinan. Ini bukan hanya demi Sehun namun demi kebaikan semua orang. Kakaknya memang sudah keterlaluan dan dia hasur dimusnahkan. Untuk perdamaian.

Luhan mengepalkan kedua tangannya disamping tubuh, “Aku setuju.” ia menentang mata biru Arthur dengan penuh keyakinan. Ini adalah hal yang bisa ia lakukan untuk mereka semua.

Uhuk!

Tiba-tiba Sehun terbatuk, Luhan langsung menoleh dan menghampiri tubuhnya, “Sehun, kau tidak apa-apa?”serunya panik. Sedangkan Arthur mengibaskan jubahnya dan menghilang seperti angin ke tengah hutan.

Sehun perlahan-lahan menarik tubuhnya untuk duduk, sambil memegangi dadanya, ia mencoba mengumpulkan kesadarannya. Kepalanya terasa pening dan dadanya terasa sedikit sesak.

“Kau tidak apa-apa, huh? Kau baik-baik saja?”

Sehun menyipitkan matanya, menajamkan penglihatan pada seseorang yang sedang berada di hadapannya.

“Luhan…” suaranya terdengar serak.

Luhan mengangguk, “Ini aku. Kau tidak apa-apa?”

Tidak menjawab pertanyaannya, Sehun menatap ke sekeliling dan pandangannya jatuh pada sesuatu yang penuh darah yang sudah tidak berbentuk. Seketika matanya melebar, terlebih lagi saat dia merasakan mulutnya yang terasa lengket.

Sehun menghusap mulutnya dengan lengan, dan lagi-lagi ia terperangah. Lengannya bewarna merah.

Itu…. Darah…

“Ini… apa?” Sehun menatap Luhan dengan mata berkaca. “Ini…darah…” ia menoleh, menatap bangkai mayat yang tergeletak tak jauh darinya. “…manusia…”

“Sehun…itu…”

“Aku…makan manusia?” tanya Sehun lagi, suaranya semakin bergetar. Ia menatap tajam Luhan yang tidak berani membalas tatapannya. “JAWAB AKU!”bentaknya mengguncang tubuh Luhan kuat. Berlingan air mata terjatuh begitu saja, membentuk aliran sungai kecil di pipinya.

Rasa sakit itu benar-benar dirasakannya, bercampur dengan amarah yang menggurak ingin meledak. Dia harap dia akan mendengar jawaban tidak, dia harap hal itu tidak benar.

Luhan menelan ludah, sekuat tenaga ia menatap Sehun dan menelan rasa sakitnya sendiri, mataya juga sudah berair, namun ia berusaha menahan tangisnya.

“Sehun…kau…” ia menghentikan ucapannya begitu ia menatap sepasang mata Sehun yang sedang memandangnya penuh harap. “…kau terkena racun Wolfsbane. Kau harus makan makananmu jika ingin terus hidup. Agar bisa menahan penjalaran racun itu.”

“Apa?” Rahang Sehun mengatup rapat, “Kau bilang apa?”

“Sehun, kami melakukannya demi dirimu. Kami terpaksa memaksamu makan makananmu agar kau bisa terus bertahan.” Luhan langsung menggenggam kedua tangan Sehun erat begitu pria itu menjadi bisu dan diam dalam tunduk dan tangis hebatnya. Wajahnya tertutupi oleh poni namun Luhan bisa mendengar dengan jelas bagaimana isakannya.

Tangisnya pecah bersama dengan seluruh luka-luka yang baru terbuka dan menjadi nanah. Dia tau jika ada sesuatu yang menjalar di tubuhnya, jika ada sesuatu yang disembunyikan oleh semua orang darinya tapi dia tidak tau jika masalahnya bisa menjadi separah ini. Racun mematikan itu ada di dalam tubuhnya dan dia makan manusia.

Entah sudah berapa lama dia terus berusaha meredam hasrat, berusaha menjadi jarski walaupun kenyataannya dia adalah makgluk pemburu, bersikap seolah-olah dia adalah pemimpin yang baik dan keturunan terakhir klan Rouler yang mampu melindungi penduduknya. Namun sekarang, semuanya menjadi sia-sia hanya karena satu suntikan racun. Dia tau bagaimana efeknya, dia ingat bagaimana bagian tubuhnya membiru saat menemani teman-temannya pergi ke bukit untuk mencari tumbuhan itu, tapi sekarang, racun itu justru berada di dalam tubuhnya. Yah, tepat di dalam tubuhnya.

Racun itu mematikan dan dia masih nmemiliki setumpuk tugas yang belum ia selesaikan. Dia ingin melindungi Kyungsoo, menyelesaikan perang, membuat semua penduduknya merasa aman dan terakhir pergi ke Polandia bersama Luhan dan teman-temannya. Tapi saat dia menyadari jika racun itu ada, dia bahkan tidak mampu berpikir tentang apa yang harus ia lakukan selanjutnya. Tentang untuk yang kedua kalinya ia kembali melanggar syarat keturunan terakhir dan hampir melanggar sumpahnya sendiri.

Bagaimana bisa makhluk pemburu sepertinya melindungi keturunan terakhir pastor Solomon? Dia juga haus akan darahnya…ingin memakan dagingnya dan hidup abadi seperti yang dijanjikan. Tapi alasannya, bukan hanya karena Kyungsoo adalah bagian dari sumpah klannya. Tapi bagaimana miripnya wajahnya dengan D.O dan bagaimana pentingnya dia bagi Kai.

Dia mampu mengobati luka-luka Kai dan mengobati kerinduannya akan sosok kakak kandungnya. Dia mampu mengubah hari-hari Kai menjadi lebih baik sekarang. Setidaknya, senyumnya kini alami.

Saat dia mulai bahagia karena Kyungsoo dan Suho menemukan cara untuk membuat zmiana, mimpinya untuk menjadi jarski kembali kini musnah seketika. Dihancurkan hanya dengan satu suntikan racun yang mematikan. Dia tidak akan bisa kembali, dia tidak akan bisa menjadi jarski lagi.

***___***

Dua malam berlalu, lagi-lagi dengan teriakan-teriakan keempat orang itu. Kris sudah mulai terbiasa dan tidak terlalu keberatan karena keempatnya berada dalam keadaan terikat. Lagipula Kai juga membantunya dan bersedia menenangkan teman-temannya yang kesakitan.

Pagi harinya, Kai memutuskan untuk meninggalkan Kris sejenak, menghampiri teman-temannya yang berada di ruang bawah tanah untuk mengantar makanan. Kyungsoo tidak ada di kamarnya, Suho bilang dia di kamar lain, sedang menyuapi ibunya.

Kai hanya berani berdiri di ambang pintu  memperhatikan keduanya tanpa bersuara. Terlihat jelas jika ibunya mengalami depresi berat setelah penculikan itu. Sejak kedatangannya kemari, dia selalu histeris dan takut dengan orang-orang asing. Jika dia sedang tenang, dia justru tidak bersuara sama sekali dan matanya menerawang tanpa fokus. Bahkan dia seperti menganggap tidak ada siapapun disekitarnya. Dia tidak akan menyahut saat Kyungsoo mengajaknya bicara.

Kai menghela napas panjang, dia pikir dia lebih baik terus berada di luar. Dia takut jika dia masuk, dia akan membuat ibu Kyungsoo histeris lagi.

Berbalik, meninggalkan ruangan itu, Kai menghampiri Suho yang sedang menyantap sarapannya. Ia menjatuhkan diri disamping pria itu, rasanya juga sudah lama mereka tidak bicara.

“Kau sudah makan?” Suho menyodorkan daging ayam rebusnya pada Kai.

Kai menggeleng, “Kau saja yang makan. Aku akan mencari makanan nanti.”

“Baiklah.” Suho mengangguk, melahap ayam rebusnya sendiri.

“Suho…” Akhirnya Kai bersuara setelah beberapa saat diam. Suho menoleh, masih sibuk mengunyah makanannya. “Maafkan aku…”lirih Kai terus menunduk.

“Tentang apa?”

Kai mengangkat wajahnya, menoleh menatap Suho dengan mata teduh, “Maafkan aku karena aku telah banyak merepotkanmu.”serunya menyesal. “Kau bahkan mengusir seluruh pembantumu dan mengorbankan rumahmu menjadi tempat berlindung kami. Kau juga memberikan kami makanan dan membantu kami membuat zmiana. Entah bagaimana aku bisa membalas semua kebaikanmu…”

“Apa yang sedang kau katakan?” Suho meletakkan piringnya, “Ini hanya masalah keadaan. Dulu, kau juga sering membantuku sekarang giliranku yang membantumu. Kau tidak perlu mengucapkan permintaan maaf, kau tau aku melakukan semua ini dengan tulus.”

“Tapi….tetap saja aku harus mengucapkan maaf dan terima kasih padamu.”

Suho tersenyum, “Aku pikir ini menyenangkan.”ucapnya. “Selama hidupku, aku selalu saja ingin menjadi yang terbaik jadi aku selalu melakukan hal-hal yang terbaik juga. Tapi jika dipikir-pikir, aku tidak pernah melakukan sesuatu yang menyenangkan. Semua hal yang aku lakukan bersama kalian adalah hal yang menyenangkan, tidak hanya untukku, tapi aku juga bisa membuat kalian bahagia. Jadi aku pikir aku juga harus berterima kasih atas hal itu.”

“Jika kehidupan kedua itu ada, aku adalah orang pertama yang akan memilihmu sebagai ketua osis, aku akan menjadi pengikutmu dan menuruti semua perkataanmu.” Ucapan Kai terdengar berbelihan tapi ia tulus mengatakannya. Sejak dulu, Suho adalah orang yang ia hormati karena kedewasaan dan kebijaksanaannya. Suho semakin tersenyum lalu keduanya tertawa bersama.

Tawa keduanya hilang begitu melihat Kyungsoo keluar dengan ekspresi yang murung. Langkahnya pelan, menghampiri keduanya dan duduk disamping Kai. Kai memutar kepalanya, benar-benar menghadap Kyungsoo.

“Ada apa?”

Kyungsoo mengerjap, “Oh, itu…ibuku sudah tertidur.”serunya tersenyum, jenis senyum yang dipaksakan.

Kai terdiam, selain masalah keselamatan Kyungsoo, masalah ibunya juga selalu ia pikirkan akhir-akhir ini. Dia tidak tau apa yang sudah terjadi pada wanita paruh baya itu, apa ada yang salah dengan kejiwaannya atau tidak. Dia tidak mengerti tentang hal-hal psikologi. Suho sudah menghentikan suntikan obat penenang padanya karena terlalu banyak mengkonsumsi obat itu bukan merupakan hal yang baik, lagipula histerianya sudah berkurang sekarang.

“Apa kau mau membawa ibumu ke rumah sakit, Kyungsoo?”tanyanya, “Apa kau mau kita memeriksakannya?”

Kyungsoo sedikit tersentak mendengar tawaran Kai barusan. Kris pernah mengatakan jika itu bukan hal yang baik, rumah sakit bukan tempat yang aman, apalagi ibu Kyungsoo juga termasuk keturunan Solomon. Walaupun darahnya tidak berarti apapun, mereka menghindari kemungkinan dirinya diculik lagi seperti waktu itu.

“Aku tidak mau mengambil resiko.” Kyungsoo menggeleng. “Walaupun aku ingin tau apa yang terjadi dengan ibuku, aku terlalu takut untuk pergi keluar.”

“Aku akan menemanimu, kita pergi bersama.”

“Hey, bagaimana jika kita panggil seorang dokter kesini?”Suho menyahuti. “Daripada pergi ke rumah sakit, kita bisa memanggil dokter kesini untuk memeriksa ibu Kyungsoo.”

Kai langsung menggeleng, “Tidak dalam kondisi seperti ini. Kita tidak bisa melakukannya karena disini ada empat werewolf baru yang bisa melepaskan diri dari ikatan mereka jika mereka sedang lapar.”

“Tidak sekarang.” Suho menatap keduanya lembut. “Jika Kyungsoo mau bersabar, kita tunggu satu hari lagi, saat mereka semua telah berubah menjadi jarski.”

Kai menatap Kyungsoo, perkataan Suho ada benarnya juga, tinggal satu hari lagi, “Bagaimana? Kau mau?”

Ekspresi Kyungsoo tetap tidak memperlihatkan jika saran dari teman-temannya adalah hal yang baik. Banyak ketakutan yang ia pendam selama ini, menyusul juga pikiran-pikiran buruk yang entah bagaimana bisa datang kapan saja.

“Aku takut jika Sehun akan marah.”

“Sehun tidak mungkin marah, dia pasti akan menyetujuinya, saat dokter itu datang, kami akan membawanya pergi.” Kai berusaha meyakinkan pria mungil itu. “Lagipula, kau adalah tuan kami, sekalipun Sehun adalah seorang pemimpin, ibaratnya dia hanyalah seorang pangeran sedangkan kau adalah seorang Raja. Keputusan tertinggi ada di tanganmu.”

Kyungsoo tertegun beberapa saat sebelum akhirnya menatap Kai dengan mata teduhnya, “Bisakah kalian memanggilku sahabat daripada tuan?”

Kening Kai seketika berkerut, “Sahabat?”

***___***

“Kenapa mereka belum kembali?”

Kris menepis tirai, menatap jalanan di depan rumah Suho yang terlihat dari sana. Sehun dan Luhan belum kembali sejak mereka pamit ingin berjalan-jalan semalam. Ini sudah pagi, apa mereka pergi ke tempat yang jauh?

Baru saja memikirkan mereka berdua, tiba-tiba Kris melihat dua orang di ujung jalan yang terlihat sangat mirip dengan orang-orang yang sedang dipikirkannya. Oh! Dia benar. Itu mereka.

Tapi…kenapa keduanya berjalan kaki? Biasanya Sehun akan bergerak cepat kemanapun dia pergi. Dan…kenapa dia tidak terlihat baik?

Kris menutup tirainya dan langsung bergerak menuruni anak-anak tangga dengan cepat. Membuka pintu utama dan segera mungkin menghampiri mereka berdua. Sehun tidak terlihat baik dan disampingnya Luhan berjalan dengan mata yang terus tertumpu pada pria tinggi itu.

“Kau kenapa?” Seperti angin, Kris muncul di depan keduanya.

Sehun tidak menjawab, matanya menerawang, ia melewati Kris begitu saja seperti tidak melihat siapapun.

“Hey, Sehun!” ia mencekal pundaknya, namun detik berikutnya dia sudah terbanting ke tanah. Pria berkulit putih pucat itu lagi-lagi hanya melewatinya, melanjutkan langkah menuju rumah Suho.

Luhan mengulurkan tangannya, menarik Kris untuk bangun.

“Apa yang terjadi?”

Kris menatap pria mungil yang terus menatapi punggung Sehun dengan tatapan tak mengerti.

“Ini salahku…” suaranya terdengar bergetar. Ia menunduk, menatap tanah pijakannya dengan rasa bersalah yang besar. “Karena aku, dia jadi mengetahui semuanya.”

“Mengetahui apa?”

“Maafkan aku, Kris.” Luhan semakin takluk dalam tunduknya, semakin menyembunyikan wajahnya.

“Jelaskan padaku!” Pria tinggi itu mencekal kedua bahu Luhan dan memaksanya agar menghadapnya. “Apa yang dia ketahui?!”paksanya, meminta Luhan untuk menjelaskan semuanya.

“Dia tau…” Luhan menelan ludah pahit bersamaan rasa sakit itu, “Dia tau semuanya…”

***___***

Di seumur hidupnya, dia telah melewati hari-hari yang melelahkan dan penuh masalah. Tapi, tidak ada yang lebih melelahkan dari hari sejak kedatangan Sehun ke negara ini dan bersekolah di sekolah itu. Jika di pikir-pikir, dia lebih banyak menghabiskan energi daripada yang lain.

Dia tidak menyesal karena terlahir sebagai klan Verdun, klan yang dianggap sebagai ‘pembantu’ klan Rouler sehingga dia harus selalu mengurus klan itu. Dia justru merasa bangga karena dia bisa diandalkan.

Tapi… saat masalah itu terus-menerus datang. Lama-lama ia juga merasa lelah. Tidak ada waktu untuknya beristirahat bahkan untuk merasa tenang. Saat satu masalah belum juga dipecahkan, masalah yang lain sudah datang menyerangnya.

Dia dan Kai saling pandang begitu mereka telah berdiri didepan pintu. Berpikir sejenak namin pada akhirnya Kai membuka pintu itu. Di dalamnya, terdapat seseorang yang sedang menyendiri. Tubuh tingginya menjulang, menatap keluar jendela. Entah apa yang sedang dipikirkannya. Tidak ada yang mengetahuinya.

“Sehun…” Kai memberanikan diri untuk memanggilnya. “Hey,” tangannya terulur, menepuk pundak saudaranya itu.

Sehun berbalik, menunjukkan bagaimana sosoknya pada dua orang yang sedang berdiri di belakangnya. Sontak keduanya tersentak.

Dia… dia menangis.

Kai langsung menarik Sehun dalam dekapannya, memeluk adiknya itu erat-erat. Saat dia pikir dia akan marah dan menghancurkan barang-barang, dia tidak menyangka jika dia justru menangis. Bahkan saat ia memeluknya, tangisnya semakin terdengar pilu hingga terisak. Apa dia sebegini terlukanya? Dibalik sosoknya yang tangguh, dia tetaplah rapuh.

“Sehun…” Kai semakin mengetatkan pelukannya.

“Aku memakan manusia, Kai. Aku adalah makhluk pemburu.” isaknya di pundak Kai. “Apa yang harus aku lakukan setelah ini? Aku tidak pantas disebut sebagai pemimpin klan. Aku bahkan tidak bisa menjaga diriku sendiri. Bagaimana aku bisa menjaga Kyungsoo? Bagaimana aku bisa menjaga kalian?”

Tidak. Ini bukan salahnya. Harusnya dia yang menjaga adik kecilnya. Harusnya dia yang melindunginya bukan sebaliknya.

“Kai, aku harus bagaimana? Aku akan mati…”

“Tidak! Kau tidak akan mati, Sehun! Kau tidak akan mati.” Kai ikut menangis. Kenapa rasanya begitu sakit? Dia terlalu fokus melindungi Kyungsoo hingga melupakan jika ada orang lain yang harus dia lindungi. Ia melupakan jika di dalam hatinya, dia adalah sosok rapuh. Kenapa dia melupakan semua itu?. “Aku akan melindungimu, mengerti? Aku akan melindungimu…”

“Kai, maafkan aku… Aku mohon maafkan aku…”

Kenapa rasanya kebahagiaan itu terlihat sangat jauh? Kenapa dia hanya diberikan waktu sesaat untuk bersama dengan adiknya? Kenapa waktu berlalu begitu cepat. Setelah ini, siapa yang harus dia salahkan? Nyatanya racun itu ada di dalam dirinya. Nyatanya, yang bisa menahannya hanyalah ‘makanannya’. Apa yang harus dia lakukan agar adiknya tetap hidup?

***___***

Luhan berdiri dari duduknya saat ia melihat Kai dan Kris muncul. Ia melihat mata Kai yang telah sembab serta ekspresi Kris yang terlihat sedih. Semuanya merasakan rasa sakit yang sama, merasakan rasa penyesalan yang sama. Saat selama ini dia selalu berusaha melindungi mereka, kini dia menangis penuh kepiluan.

Dia terluka parah dan mereka tidak bisa melakukan apapun.

“Bagaimana Kai?” Luhan bertanya dengan mata yang sudah berkaca.

Kai tersenyum, detik berikutnya air matanya kembali jatuh, ia menggeleng sebagai jawaban karena kesesakkan di dadanya membuat pita suaranya tidak bisa bekerja dengan baik.

“Dia akan tetap memakan manusia agar dia terus hidup.” Kris bersuara.

“Tapi dia tidak menyukai itu!” Luhan menggeleng cepat. “Kau tau dia sangat membenci itu!”

“Lalu apa yang harus kita lakukan?! Jika dia tidak makan, dia akan mati!” Kris membentak Luhan, rahangnya mengatup dan giginya menggertak. “Jika dia mati, maka aku juga tidak akan bisa terus hidup! Aku tidak akan tau apa yang harus aku lakukan lagi! Jika dia mati….” Kris kehilangan kata-kata, lidahnya kelu, sebisa mungkin menahan air matanya yang juga ingin terjatuh. “ARRGGGHH!” Ia menggeram sebagai bentuk ganti rasa sakitnya, menendang beberapa barang dan menghancurkan sebagai bentuk luapan emosinya.

Sehun… dia bukan hanya sekedar pemimpin. Dia adiknya, saudaranya!

Adik kecil yang selalu mengajaknya bermain, adik kecil yang selalu melempar salju ke wajahnya saat dia sedang tidur.

Jika dia tidak ada, entah apa yang bisa ia lakukan. Ia juga akan mati!

Kai menghusap air matanya dengan lengan baju. Amarahnya kian memuncak, menciptakan lahar panas yang membara dihatinya. Rahangnya mengatup, dia tidak akan tinggal diam begitu saja. D.O telah mati dan sekarang Sehun terluka. Dia akan membalas atas semua itu. Dia bersumpah.

“Kita menyerang setelah mereka berubah.”desisnya. “Dia telah membunuh kakakku dan sekarang melukai saudaraku, aku bersumpah aku akan menjadi orang yang akan membunuhnya.”

***___***

Tiga hari telah berlalu dengan segala kesedihan dan amarah bersama mereka. Xiumin membuka matanya saat dirasakannya sinar matahari memanasi wajahnya. Ini pertama kalinya ia merasakan hangatnya sinar matahari setelah ia pikir, ia sudah melupakannya dan telah hidup di alam lain.

Tubuhnya terasa hangat padahal angin musim dingin berhembus masuk melewati jendela, menabrak tubuhnya yang tergeletak di tempat tidur. Ia menoleh ke kiri, ada Chanyeol, Baekhyun dan Tao disisinya.

Beranjak bangun, ia mengangkat kedua tangannya di depan wajah. Menemukan bekas kemerahan di kedua pergelangan tangannya. Dia tidak ingat apa yang terjadi tapi napasnya terengah saat dia bangun. Dia merasa sangat kelelahan.

“Kau sudah bangun?” Xiumin menoleh ke ambang pintu saat sebuah suara terdengar. “Bagaimana perasaanmu?”

Xiumin berdiri, “Kau menempatkan kami berempat dalam satu ranjang yang kecil ini? Keterlaluan sekali.”cibirnya membuat seseorang yang ternyata Kai itu tertawa.

“Maafkan aku. Tidak ada tempat lagi.”

“Akh, kepalaku terasa sangat sakit.” suara berat Chanyeol ikut terdengar, pria tinggi itu duduk sambil memukul-mukul kepalanya. “Apa aku mabuk semalam? Apa aku minum soju?” dia bertanya pada Kai dan Xiumin.

Kai semakin tertawa geli. Satu-persatu teman-temannya bangun dengan keluhan mereka masing-masing. Baekhyun mengeluh tenggorokannya terasa sakit dan Tao mengeluh pergelangan tangannya yang terasa pegal. Kai berpikir mungkin itu karena dia terus berteriak dan Tao yang terus berusaha melepaskan diri.

Kai tersenyum lirih menatap satu-persatu sahabatnya itu. Kini mereka telah berubah, kini mereka adalah makhluk seperti dirinya.

***___***

“Suho!”

Tao, Chanyeol dan Baekhyun langsung menghambur memeluk Suho begitu melihat pria itu muncul dari ruang bawah tanah bersama Kyungsoo. Rasanya sudah lama sekali mereka tidak bertemu. Rindu.

Suho memeluk ketiga temannya hampir menangis, “Bagaimana perasaan kalian?”

“Aku merasa sangat kuat!”jawab Tao yakin membuat Suho tersenyum.

“Baguslah. Aku senang.”

Tao mengulurkan tangan, mengacak rambut Suho, “Sekarang aku akan melindungimu sekuat tenagaku. Jangan khawatir.”

Suho mengangguk, “Aku tau, Tao.”

Pagi itu, mereka akhirnya kembali berkumpul bersama di meja makan. Walaupun jenis makanan mereka kini berbeda, mereka tetap senang karena bisa bersama.

“Dimana Sehun?” Chanyeol menatap Kai yang duduk di hadapannya.

“Diatas.”jawabnya pelan. “Bairkan dia sendiri dulu.”

“Apa yang sudah terjadi?”

“Kita bicarakan nanti setelah makan.”putus Kai lalu mulai mengambil makanannya.

***___***

Keturunan terakhir.

Saat semua orang menginginkan posisi itu. Kai dan Sehun tidak pernah membayangkan jika mereka akan mendapatkannya. Mereka tidak pernah membayangkan jika setelah kelahiran Sehun waktu itu, tidak ada lagi kelahiran lain yang tercipta akibat perang klan.

Hingga pada akhirnya, Charles Rouler, ayah Kai sekaligus pemimpin klan sebelumnya, memberikan posisinya pada Sehun dan menunjuknya menjadi pemimpin selanjutnya.

Sehun bukanlah orang lain, dia masih memiliki hubungan dekat dengan Charles sehingga dia tau bagaimana cara kerja pemimpin klan itu. Menjadi pemimpin adalah hal yang baik tapi dia tidak pernah menginginkannya.

Kai ingat, dulu Sehun selalu mengeluh tentang posisinya. Selalu menyesali kenapa dia harus menjadi yang terakhir. Juga tidak menerima aturan klan yang mengatakan jika keturunan terakhir akan menjadi pemimpin selanjutnya. Kenapa harus seperti itu?

Sejak kecil, Sehun selalu dilatih agar menjadi pemimpin yang kuat dan tangguh. Tak jarang dia menangis karena dipaksa oleh ayahnya melakukan hal-hal yang tidak ia inginkan.  Saat itu, Kai tidak bisa melakukan apapun selain mendengarkan keluh kesahnya.

“Kai…” Suara Kyungsoo membuyarkan lamunan panjangnya, pria tinggi itu menoleh ke belakang. “Apa yang kau pikirkan?”

Kai tersenyum, “Tidak ada.”

“Sehun?” Kyungsoo menebak tepat.

Kai menghela napas panjang. Dengan kedua tangan yang dimasukkan ke dalam saku celana, Kai menatap Kyungsoo serius, “Jika peperangan itu terjadi, pergilah ke tempat yang jauh bersama Suho. Lindungi diri kalian.”

Kedua mata Kyungsoo sontak melebar, “Kenapa? Kenapa kami harus pergi?”

“Kau adalah titik pusatnya, Kyungsoo. Kau adalah alasan kenapa kami berperang sekarang.”jelas Kai lembut. “Pergilah…”

“Setelah itu kau akan menjemputku, kan?”

Kai terdiam sejenak. Dia tidak tau apa yang harus ia jawab karena dia sendiri tidak mengetahui bagaimana akhir dari peperangan itu. Apakah dia masih hidup atau mungkin sudah mati.

“Kau akan menjemputku, kan?” Kyungsoo mengulangi pertanyaannya lagi, suaranya kini bergetar.

Kai tetap terdiam, tidak mampu menjawab pertanyaan Kyungsoo. Lidahnya terasa kelu, suaranya terasa menghilang. Hanya matanya yang terus menatap lirih pria itu. Inginnya bisa terus melindunginya. Bisa terus berada disisinya. Tapi, keraguan itu mulai menyelimuti hatinya mengingat jumlah pasukannya tidak sebanding dengan jumlah pasukan Leo.

“Kai, saat aku tidak memiliki teman, kau datang menawarkan persahabatan padaku. Saat aku tidak percaya pada semua orang, kau meyakinkanku jika semuanya akan berjalan dengan baik. Dan saat aku berada dalam bahaya, kau selalu datang untuk menyelamatkanku. Aku memang tidak berguna, aku memang penyebab dari semua kekacauan tapi aku mohon jangan tinggalkan aku.”

Kai terenyak menatap mata Kyungsoo yang mulai digenangi air. Ekspresinya terlihat sangat sedih. Ia menelan ludah pahit. Ini seperti dejavu saat dia selalu memohon pada D.O untuk tidak meninggalkannya. Saat dia selalu menangis, mengkhawatirkan D.O yang sering terlibat pertarungan dengan klan Theiss.

Saat dia selalu menunggu D.O yang ikut berperang bersama ayahnya di rumah, dia mengetahui benar bagaimana perasaan tidak ingin ditinggalkan itu. Dia sangat mengetahuinya.

Dan saat air mata dari pria yang memiliki kemiripan wajah dengan kakaknya itu terjatuh, membentuk sungai kecil yang mengaliri pipinya. Kai benar-benar tidak bisa menahan diri untuk tidak memeluknya erat-erat.

D.O, kau lihat? Kini aku sudah bisa berdiri diatas kakiku sendiri.

Terima kasih, Kai. Terima kasih karena kau telah datang. Terima kasih karena kau–”

“Aku akan kembali.” Kai bergumam lirih. “Aku akan kembali, Kyungsoo.”

Dia adalah Kyungsoo… Dia bukan D.O. Dia bukan kakakku, tapi dia adalah sahabatku.

***___***

Luhan berdiri di teras belakang rumah seorang diri, menunggu seseorang itu datang karena waktu yang ia miliki sudah tidak banyak. Saat pria tinggi besar itu muncul, Luhan langsung berlari keluar tanpa diketahui oleh yang lain.

Arthur menangkap tubuhnya dan membawanya pergi ke bukit, menjauh dari rumah Suho agar tidak tertangkap oleh indra penciuman para werewolf.

Sesampainya di bukit, tanpa perlu menjelaskan dengan kata-kata, Luhan melihat seseorang telah tergeletak di bawah pohon. Luhan tau dia bukan manusia karena darahnya bewarna hitam.

“Klan Theiss yang kau inginkan.”desis Arthur dingin.

“Jika aku meminum darahnya bersama morfin, apa aku akan tetap menjadi jarski?”

“Karena kau telah menjadi makhluk jarski.”

Luhan mengepalkan kedua tangannya disamping tubuh, rahangnya mengatup, “Aku akan mengalami masa transisi dalam tiga hari, jika aku makan daging manusia sebelum waktu tiga hari itu, aku akan menjadi pemburu, kan?”

Arthur seketika menoleh kearahnya, “Apa maksudmu?!”

Luhan terdiam sejenak sebelum akhirnya berseru pelan, “Aku ingin menjadi pemburu.”

TBC

Iklan

48 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 34)

  1. wikapratiwi8wp berkata:

    Huaaa first comment yaaa…hihihi mengharukan…mendebarkan…menegangkan serius aku gak bisa ngomong apa-apa lagi ini Mija…aku menunggu setiap lanjutan dari cerita ini… merindukan persaudaraan mereka berdua belas…terutama my ultimate bias…sehun luhan….miss them so much….pleaseee…I nedd the next part 🙂 🙂 😀

    • wikapratiwi8wp berkata:

      Huaaa first comment yaaa..gak jd first comment deh gue hehe…hihihi mengharukan…mendebarkan…menegangkan serius aku gak bisa ngomong apa-apa lagi ini Mija…aku menunggu setiap lanjutan dari cerita ini… merindukan persaudaraan mereka berdua belas…terutama my ultimate bias…sehun luhan….miss them so much….pleaseee…I need the next part 🙂 🙂 😀

  2. osehn96 berkata:

    huaaaa luhan mau jadi pemburu? serius nungguin perangnya aku hohoho. oh iya btw aku juga nungguin ff author lainnya lho *lirik autumn, the lords of legends, growl,tree house, dll. apalagi yg ini the wolf and not beauty. semoga tetep semangat buat lanjutin ceritanya ya author fighting 🙂

  3. Hilma berkata:

    Apa sih rencana luhan, kenapa dia ingin jadi pemburu?
    Aigooo…
    Semoga setelah perang semuanya baik2, sehun harus tetap hidup pokoknya…

  4. snowpearly berkata:

    kenapa?? kenapa luhan mau jadi pemburu????? sehun kasiannn, mesti berjuang menahan hasrat pemburunya,,,, semoga semuanya happy ending… di tunggu next chapnyaa

  5. Nurnie berkata:

    Andwe . Luhan gc boleh jdi pembru, jebal luhan! Jngn lkukn itu , #abaikan:D
    mkin seru adj nich, next eon

  6. irnacho berkata:

    yah si luhan kayaknya pengen nemenin sehun deh. dia ga pengen sehun ngerasa sendirian, ah persahabatan mereka bener2 kuat banget. aslinya sih ga ada ya yg kayak gini. karena setiap orang punya sisi egois masing2, dan kadang ada saatnya kita ga bisa ngendaliin rasa ego itu

  7. DiniLu berkata:

    Luhaaaannn kenapa bikin kaget mulu ih. Chap sebelumnya setuju sama kesepakatan om arthur yg pengen dia mati, eh skrg ko pengen jdi pemburu:o kyaaa gimana nasib sehun nanti uda mah dia skrg kena racun itu 😥
    cie yg uda jadi jarski baru *toelChanBaekXiuTao*
    Pokoknya next chap hwaiting deh eon♡

  8. Risya_Putri berkata:

    huaa… chapter ini kebanyakan sad momentnya deh,, aku sampe nangis bacanya T.T
    luhan bakalan jadi pemburu? berarti dy bakal bertarung juga donk ama sehun? dy gak nepati janjinya ato gimana?
    plis, jangan ada yg mati lagi dong,thor.. nyesek banget deh,, T.T

    next yah thor

  9. Yati berkata:

    Ah, akhirnya Sehun tahu juga. Aku kira dia bakal ngamuk” ternyata malah nangis. Kasihan:(
    itu kenapa Luhan malah mau jadi pemburu? Lanjutannya jgn lama” yeth?

  10. ohkainatz57 berkata:

    kalo gk salah, ff ini ampir menginjak umur 2y yah,,
    gk krasa bgt..
    well, konfliknya mkin belibet.. Rumit tapi.. Emeijing syekali…
    gud job buat kak mija..

  11. sukma L agustina berkata:

    yahhh luhan kenapa ingin menjadi pemburu? bagaimana dengan sehun? aaaa kenapa jadi seperti ini. aku yakin kelanjutannya akan banyak menguras air mata. ini tidak bleh terjadi. jangan samapi yang ada dipikiranku terjadi. sehun luhan jeball !!!! 😥
    author chapter selanjutnya dibikin santai aja ya ? 😀 jangan dibikin kaya FF 12 force 12 knight itu cukup menyiksaku belum lagi mata sembab 😥
    hebat deh pokonya authornim 😀

  12. ranrin berkata:

    Kasian Sehun, dia sdah tau kalau dia akhir2 ini makan manusia. Padahal selama ini dia mati-matian nahan hasrat pemburunya.

    Akhirnya Chanyeol, Baekhyun, Tao, Xiumin berhasil berubah jadi jarski.

    Trus Luhan kenapa mau jadi pemburu?

    Makin menegangkan ceritanya, eon. Next, eonni!…..

  13. mesty berkata:

    ini daebak serius. selalu penasaran sama setiap chapnya.
    kira” knp luhan mlih jd pemburu ya??
    so next chap fighting!!

  14. nuri_oktaviyani berkata:

    FF nya makin seru + menegangkan eon 🙂 jadi penasaran sama kelanjutan ceritanya 🙂 apakah luhan akan menjadi pemburu?
    Apakah sehun bisa menerima kenyataan bahwa dia sekarang seorang pemburu?
    Apakah paman Arthur akan membunuh luhan?

    Ditunggu kelanjutannya y Eon 🙂 aku udah gk sabar baca chap berikutnya 🙂 jangan lama2 nge-post ny eon 😀

  15. Hanna berkata:

    Oh mi ja authornim.. makasiiiih bgt udah update ini ff.. ^^
    perang udah makin dekat, Sehun udah tahu rahasia nya n skrg Luhan pgn jd pemburu.. 😥
    Apa Luhan mw bls dendam k Leo krna udah nyakitin Sehun?? tp ttp aja mw gimana Luhan tuh kturunan trakhir Klan Theiss, jgn ampe dia ntar kepengaruh Leo..
    plis Arthur Ahjussi, jgn jahatin Luge,,, jgn misahin HunHan.. duh, jdi baper sendiri, jadi inget kenyataan HunHang skrg..duuh.. *nangisdipojokan* -_-”
    d tunggu next nya thor.. *PelukLuhan* 😀

  16. alzaraapriliani berkata:

    Eon…akhirnya update lagiiii…
    Sehunnya jangan mati dongggg
    ahh..semua ff eonnie keren.
    Keep writing and fighting.
    Autumn , daddy best friend sama crazy without you nya jangan lupa ya..hehehe

  17. Jung Han Ni berkata:

    ya ampun apa sih sebenernya rencananya luhan?? kenapa dia malah pengen jadi pemburu.. sehun kasian bgt sihh T_T kris juga kasian sama kai..
    keep writing and hwaiting thor!

  18. nanako gogatsu berkata:

    whattt…???? Kenapa luhan oppa pengen jadi pemburu..?? Oohh noo…. 😦 tp apapun keputusan luhan oppa q yakin kalo dia telah memikirkan jalan keluar yg terbaik.. Pokoknya.. Buat mijja eonni semangat lah.. 🙂

  19. diahnur berkata:

    WHAT THE….? luhan mau jadi pemburu lagi, aduh saking sayangnya sma adiknya (sehun).aku terharu sma persahabatan mereka dan tali persaudaraan yg kuat, sedih,senang, mereka tetap sma,, aku jdi kangen sma lulu deer ,sinaga kris wu, tao babypanda, . . hah kagen exo12 . . .
    thor cepat ya updatenya . . hwaiting TT.TT

  20. Raaaaa berkata:

    Anjirrrrrr gue nangis gegara ff ini.
    feelnya itu loh,
    kasian gue liat sehun kai kyungsoo, tiap ada part mereka pengennya gue nngis terus. apalagi sama kata kata kyungsoo yang pengen kai jemput dia, huaaaaaa *sedot ingus* gak tahan gue.
    Sehun luha juga, plisssss Oh Mi Ja sehunienya jangan di siksa mulu. tapi gk apa apa, seneng sih gue kalau sehunnya di gniin *tawa evil* *labil*
    NEXT JANGAN NGARET, OKE? *kedip*

  21. Desyehet berkata:

    sediiiiihhhh 😦 😦 sehun nya kasian, harus makan daging manusia terus, padahal dia gasuka.. knp si luhan mau jadi pemburu jugaaa???
    next chapter di tunggu ya eonn hehehe

  22. Annisa Icha berkata:

    Chapter ini mengharukan juga menyedihkan. Sehun pasti sedih banget gak bisa jadi pemimpin yang baik, semoga ada obat buat Sehun. Itu kata-katanya Kyungsoo ngena banget. Kenapa Luhan mau jadi pemburu? Apa biar bisa nemenin Sehun sekaligus ngalahin kakaknya dan jadi pemimpin yang baik?
    Ditunggu next chapternya…

  23. ginanvr berkata:

    Seketika frustasi sendiri baca ini chapter, kasian sama Sehun, Kai, Luhan juga :(.
    Penasaran sama chapter selanjutnya, keep writing yaa eon

  24. ey332 berkata:

    First comment
    Aku baca ini 3 hari dari part 1 sampe ini karena semua temenku nyaranin buat baca ini CERITANYA KEREN BANGET
    Gimana kalo eonni author terjemahin ke hangul terus kirim ke pihak SM biar dibaca sama EXO juga pasti KEREN eon atau gak bikin buku aja eon.. SUMPAH dari part 1 sampe yang ini gak ada bosan buat bacanya .. Kalo sedih jadi nangis 😢kalo lucu jadi ketawa😂
    SEMANGAT
    Semoga bisa jadi penulis terkenal.. AMIN 😁

  25. siriustar berkata:

    OMG ini udh lama banget sejak aku baca the wolf and not the beauty waktu aku buca wp ini aku langsung “THE PUCK?! 34 CHAPTER UDH ADA?! KEMANA AJ GUA SELAMA INI!!” niatnya baca dari awal tapi ah biar lah aku lanjut baca dari chap 15-34 dan aku SPEECHLESS. Masalahnya makin rumit banget banget banget dan awalnya aku kira bakalan berakhir kyk the twelve knights atau protect u cuman sampe 20-an chap trus dibuay new season ternyata sampe 30-an ini ff indo paling panjang yg pernah aku baca :3
    Eitss walaupun paling panjang tapi paling keren loh mija eonni. Aku berharap nanti klo ada project baru biar ada romancenya gitu tapi jangan satu cewek direbutin ya eon, sakit aku liatnya -.-
    Untuk ff ini semoga aj luhan kaga mati kan kasian sehun udh menderita terus”an sekarang lagi menderita. Tapi waktu si sehun kena rasum wasb- apalah itu namanya kenapa enggk dikasi darahnya kyungsoo? Soalnya katanya klo tanaman itu campur sama darah keturunan pastor solomon bisa jadi zmaina ya itu lah zma zma itu… -.- ribet eui namanya
    Bentar kalo luhan jadi pemburu itu artinya ingatan dia sama sehun kaga bisa kembali dong trus sama aja dia balik ke leo dong..? Aduh pusing :3 pokoknya lanjut ya eon klo perlu nanti buatin sequel aja *walaupun kaga tau endingnya kek gimana* suka karakternya suho ama kris disini bener kyk kakak sekaligus pemimpin yang bijaksana trus juga pinter yah walaupun kadang si kris agak” juga.
    Ditunggu next ya😁🙌

  26. AndiNina berkata:

    luhan ingin jdi pemburu? sbnarnya rncana luhan apa sih? . sedih pas bca bgian yg sehun nangis, kai jga nangis. huwaaaa

    authornim ada typo d beberapa bgian d chapter ini.

    fighting!!!

  27. Oh Min Joo berkata:

    Wehhhh *o* gimana tuh luhan mau jafi pemburu?????
    Sehun menderita banget, kok ya masalahnya jadi tambah rumit x(
    Nextttttt!!!
    Author kesyangan keep writing!!

  28. NIZA berkata:

    oh my god, psti sehunnn tmbah sedih dehhh low tau luhan mau jdi pmburu, mkin pnasaran nihhhh next…
    hwaiting!!!

  29. mongochi*hae berkata:

    what !!!
    gk slh n luhan. luhan gl bmksd utk berhianat kn ??

    sbnrny ap sih yg ad dpikiran luhan ??

  30. Sehun'Bee berkata:

    Di awal-awal penuh haru biru, tapi diakhir udah ga enak lagi…

    Luhan itu what the maksud sih? Kenapa coba pengen jadi pemburu segala? Ah, elah, greget kan jadinya…

    Kak Mija mah gitu…!!!

    Next again,

    Sehun’Bee

  31. Kusuma berkata:

    Yakkk!!! Author eonnie.. Chapter ini benar-benar menyedihkan sampai” aku nggak kuat baca nya tapi tetap aku baca koq T^T 😥

    Huweeeee… kenapa Luhan memilih menjadi pemburu? apa alasannya??? kenapa seperti itu? pasti sehun bertambah sedih.. u,u tapi klo luhan menjadi pemburu, dia masih tetap kan theiss atau bukan???
    Ommona! benar-benar menyesakkan O_O Huweeee… T^T
    😥 u,u
    Author eonnie.. Mija eonnie benar-benar hebat membuat ff seperti ini (y)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s