Extra Chapt – Ghost Rider [3/3]

Ghost Rider

Tittle : Ghost Rider

Author : Oh Mi Ja

Genre : Horror. Mystery, Comedy, Friendship

cast : Byun Baekhyun, Park Chanyeol

Support Cast : Kim Myungsoo (Infinite), Kim Jongdae

“Besok sore akan ada konferensi pers.” Kris menutup layar laptopnya di pangkuannya, kemudian menoleh kearah Yixing, Jongdae dan Kyungsoo yang duduk disampingnya. “Akan disiarkan di TvN, apa kita harus menonton?”

“Menontonnya hanya akan membuatku kesal.” Jongdae berkecap malas, ia berdiri, menumpah air mineral ke dalam gelas. “Aku muak melihatnya.”

“Jangan membenci Chanyeol.” Kyungsoo berseru.

“Aku tidak benci hanya kesal.”sahutnya lagi.

“Yixing, bagaimana keadaan Baekhyun? Kau bilang kau bertemu dengannya kemarin.” Kris menatap adiknya itu.

“Dia sedikit berubah dan… sudah melupakan kalian.”

“Apa penyakitnya tidak memiliki kemajuan apapun?”

“Aku tidak tau.” Pria berlesung pipi itu menghela napas panjang. “Sudah lama sejak terakhir kali aku memeriksa keadaannya. Dia bilang dokter yang merawatnya memvonis jika penyakitnya itu permanen.”

“Kenapa kau tidak datang kesana dan memeriksanya? Kita bisa mengetahui keadaannya jika kau sendiri yang memeriksanya.”

Yixing menggeleng lemah, “Semuanya sudah berbeda, Kris. Satu tahun bukanlah waktu yang sebentar. Dia bukan lagi Baekhyun yang dulu, saat ini dia terlihat begitu menutup dirinya dariku.”

“Bagaimana jika kita pergi ke tempat dia bekerja? Kita lakukan pendekatan lagi dengannya.”saran Kyungsoo.

“Itu tidak mudah, dia terlihat sangat sibuk dengan pekerjaannya, aku khawatir jika kedatangan kita justru mengganggunya.”

“Apa sesibuk itu?”

Yixing mengendikkan bahunya, “Mungkin.” desahnya putus asa. “Tapi untungnya, aku memiliki nomor kontak rekan kerjanya, aku bisa bertanya apapun tentang Baekhyun dengannya. Setidaknya aku tidak terlalu khawatir lagi.”

***___***

Angin berhembus kencang, hawa dingin menyergap tubuhnya yang hanya terbalut dengan sweater putih. Berdiri dibalkon lantai dua kamarnya yang menghadap langsung kearah samudra yang mengepung pulau seluas 377.923 km² itu. Ini adalah hal favoritnya saat dia tidak memiliki apapun yang harus dilakukan.

Berdiri dalam diam.

Hembusan angin diabaikannya, dibiarkannya angin menerbangkan poni-poni rambutnya dan menggigit tubuhnya. Pria tinggi itu meletakkan kedua tangannya di besi pembatas balkon, memejamkan mata dan menghirup udara dalam-dalam.

Rasanya tetap tidak sama.

Satu tahun ia habiskan untuk menyesuaikan diri namun hasilnya tetap sama. Dia tetap merindukan udara negara asalnya dan juga… orang itu.

Samudra itu membentang luas, menyatakan jarak yang terbentang diantara mereka, serta waktu yang telah mereka lewati di belakang, meninggalkan banyak pertanyaan di benaknya.

Bagaimana dia sekarang? Apa dia baik-baik saja? Apa dia meminum obatnya dengan baik? Dan masih banyak lagi hal yang mengganjal di benaknya.

Banyak pertanyaan tidak terjawab yang membuatnya ingin melarikan diri kesana jika tidak sekuat tenaga ia mencoba bertahan.

Ia berbalik, kini menyandarkan tubuhnya pada pagar pembatas dan menatap kearah atap tinggi yang bahkan tidak terlihat dari sini. Hal ini memang terkesan bodoh, tapi kenapa dia terus melakukannya? Kenapa dia senang menatap kearah atap dan tersenyum begitu kenangan masa lalu terlintas di pikirannya?

Saat dia duduk disana, memandang langit, sedangkan orang itu menatapnya dari balkon, terkadang membujuk menyuruhnya turun karena dia pikir hal itu sangat berbahaya.

Disini…. dia kesepian…

“Besok adalah hari terakhir…” suara bassnya bergumam, matanya tetap memandang atap. “Setelah itu aku akan pulang…” Ia tersenyum lirih. “…Byun Baekhyun…”

***___***

Jongin mematikan ponselnya dengan kesal karena sejak tadi Sehun terus menelpon dan mengiriminya pesan, mengingatkannya jika dia harus memastikan Baekhyun untuk hadir di acara konferensi pers itu. Dia muak. Dia tidak bodoh, Sehun tidak perlu memberitahunya berkali-kali. Itu sangat mengganggunya.

“Mana tiketmu?”

“Ha?” Jongin mendongakkan wajahnya, menatap Baekhyun yang sedang menggoyangkan kelima jarinya, meminta tiket Jongin. “Oh, disini…” ia merogoh sakunya lalu memberikan pada Baekhyun.

Baekhyun menunjukkan tiketnya dan tiket Jongin pada seorang pramugari lalu masuk ke dalam pesawat. Di belakangnya, Jongin mengikuti seperti anak anjing yang patuh. Tidak banyak bicara dan menurut saat Baekhyun memerintahkan sesuatu.

“Itu kursi kita.”tunjuk Baekhyun. “Kau mau di dekat jendela atau tidak?”

Jongin menggeleng, “Aku tidak suka di dekat jendela, aku sedikit takut dengan ketinggian.”

“Tsk, tubuhmu saja yang besar.” Baekhyun mencibir. “Baiklah, aku yang akan duduk di dekat jendela.”

Jongin menjatuhkan dirinya di kursi, wajahnya mulai pucat, “Hyung, apa kita akan lama berada di pesawat?”

Kening Baekhyun berkerut, “kenapa?”

“Tidak… hanya saja…”

“Ya ya ya, kau tidak muntah, kan? Jangan melakukannya! Mengerti?!”

“Hyung, aku gugup.”

“Tidurlah. Jika sudah sampai, aku akan membangunkanmu.”

Jongin mengangguk, ia memeluk tasnya lalu memejamkan mata. Sebaiknya begitu daripada dia muntah karena terlalu gugup. Sebaiknya dia pergi tidur dan berpura-pura jika dia sedang tertidur di ranjangnya.

Baekhyun mendengus kesal, dia sudah bersyukur karena dia tidak pergi dengan Sehun. Tapi ternyata dengan Jongin lebih merepotkan dari yang dia bayangkan. Dia memang patuh, tapi terlalu penakut dengan banyak hal. Dia seperti anak berumur 5 tahun.

Baekhyun hanya mengehla napas panjang saat kepala Jongin tiba-tiba terjatuh di pundaknya. Anak ini benar-benar…

Dia bukan tipe orang yang bisa tertidur saat perjalanan. Karena itu dia merasa sangat bosan setiap kali ditugaskan ke luar negeri. Ia membuka buku catatannya, kembali membaca tugas yang diberikan oleh kepala Kim kemarin.

Pergi ke acara konferensi pers besok sore lalu kembali ke Korea setelahnya. Sebenarnya, dia sedikit tidak tega meninggalkan Jongin lebih dulu tapi ini adalah tugas, banyak hal yang sudah menunggunya di Korea sehingga dia harus segera pulang.

“Maafkan aku, Jongin.” Baekhyun bergumam sambil menghusap kepala Jongin di pundaknya.

Ia membaca bahan-bahan wawancara serta daftar pertanyaan yang telah ia siapkan. Besok, dia akan mewawancarai seorang pembalap Korea yang berhasil menyabet dua kali kemenangan berturut-turut. Ia seketika menjadi terkenal setara dengan aktor-aktor papan atas karena prestasinya. Selain kemenangannya, wajahnya yang tampan, postur tubuh tinggi dan catatan biografinya adalah hal-hal menarik lain yang membuat para penggemar menyukai sosoknya.

Namanya adalah Park Chanyeol. Yah, Baekhyun dengan jelas membaca nama itu. Sebuah nama yang ia katakan sudah ia lupakan dan ia tinggalkan jauh di belakang. Sebuah nama, yang kini membuat hatinya gelisah sehingga ia memutuskan untuk menutup buku catatannya.

Sebuah nama…yang seketika membuatnya sekuat tenaga menahan kakinya untuk tidak pergi dan bersembunyi lagi.

***___***

Mereka hanya istirahat sejenak. Kemudian di malam hari setelah membeli beberapa makanan murah meriah khas Jepang, sambil mempersiapkan bahan-bahan serta memeriksa kamera yang mereka bawa, keduanya duduk bersama di atas ranjang tidur masing-masing.

Pihak kantor memang menyewakan mereka sebuah hotel sederhana dengan dua tempat tidur yang bisa mereka pakai untuk beristirahat sebelum atau setelah bekerja. Keduanya sama-sama mengeluhkan kondisi hotel yang jauh dari kata mewah. Hotel ini terlalu sederhana untuk wartawan yang akan mewawancarai bintang-bintang terkenal.

“Jadi besok aku akan menjadi kameramen dan hyung yang akan melemparkan pertanyaannya.” jelas Jongin terus berkutat dengan kameranya.

“Yah, hati-hati karena kamera itu sangat berat.”balas Baekhyun juga tidak mengalihkan pandangannya dari laptop.

“Sebenarnya posisiku sebagai apa? Reporter atau cameraman?”

“Kau pikir posisiku sebagai apa? Kenapa aku bisa ada disini?”dengus Baekhyun. “Si pendek itu benar-benar keterlaluan, dia menyuruh kita melakukan dua pekerjaan sekaligus tanpa adanya kenaikan gaji. Jika terus begini, aku akan pindah ke Sport Seoul atau The Fact saja!”ia melanjutkan keluhan-keluhannya pada kepala Kim.

“Hyung, bukankah kau bilang tidak ada kantor yang mau menerimamu karena penyakitmu itu?”tanya Jongin polos.

Baekhyun sedikit tersinggung dengan pertanyaan itu walaupun sepenuhnya benar, “Sebaiknya kau pikirkan hidupmu saat aku pulang besok.”ketusnya lantas menutup layar laptopnya dengan kesal.

“Hyung, apa kau benar-benar akan pulang lebih dulu? Kau akan meninggalkanku?”

Baekhyun duduk bersandar pada sandaran tempat tidur, ia menghela napas panjang, menatap Jongin, “Kepala Kim menyuruhku, aku tidak bisa menolak perintahnya jika aku masih ingin hidup tenang.”

“Hyung, tapi aku bahkan belum pernah menggunakan kamera seperti ini sebelumnya. Bagaimana jika aku mendapatkan kesulitan saat meliput konser Bigbang besok?”

Lagi-lagi Baekhyun mendengus, “Berikan kamera itu padaku.”suruhnya.

Jongin menatapnya bingung namun menuruti perintahnya. Ia turun dari ranjangnya dan memberikan kamera besar itu pada Baekhyun.

“Apa kau pernah mewawancarai seseorang?”

Jongin duduk disudut ranjang Baekhyun, ia mengangguk, “Aku rasa aku pernah melakukannya satu kali.”

“Kalau begitu kau saja yang mewawancari orang itu besok dan aku akan menjadi cameraman. Sambil kau bertanya, kau perhatikan bagaimana caraku menggunakannya.”

Mata Jongin seketika berbinar mendengar penawaran Baekhyun barusan, “Hyung, sungguh?!”

“Jangan tersenyum lebar seperti itu atau aku akan berubah pikiran.”ucapnya membuat Jongin langsung mengubah ekspresinya.

“Hyung, kau benar-benar akan membantuku, kan?”

“Yah, asalkan kau mentraktirku ddokbukkie nanti. Setelah wawancara selesai, aku akan menemanimu ke lokasi konser lalu pergi ke Bandara.”

Jongin mengangguk-angguk setuju, ini adalah penawaran bagus. Setidaknya sebelum ia menggunakannya, seseorang harus mengajarinya terlebih dulu.

***___***

Pria tinggi itu terlihat sempurna dengan coat hitam yang menutupi sweater putihnya. Melompat keluar dari mobil van yang membawanya, dia langsung di kawal oleh beberapa orang bodyguard yang menjaganya. Kilatan lampu kamera menyambutnya, mengambil foto dirinya yang sambil tersenyum dan melambai ramah berjalan masuk ke dalam sebuah gedung. Selain wartawan, juga banyak fans yang telah memenuhi tempat itu. Mereka berteriak, mengelu-elukan namanya dengan lantang. Bahkan ada yang membawa banner besar yang bertuliskan ‘Marry Me’ untuknya.

Diambang pintu, pria itu menghentikan langkah, berbalik ke belakang dan membungkuk dalam pada semua orang lalu melanjutkan langkahnya kembali.

Beberapa menit lagi konferensi pers akan berlangsung. Wartawan diminta untuk menduduki tempat mereka dan bersiap-siap. Sementara di bagian backstage, sang bintang juga sedang mempersiapkan dirinya.

Ia membaca daftar pertanyaan yang akan disampaikan dengan seksama, memastikan jika tidak ada pertanyaan yang tidak di inginkan.

“Aku rasa semuanya boleh.” Ia menyerahkan lembaran kertas itu pada seorang staff. “Tidak ada yang mengganggu.”serunya lagi.

Staff itu mengangguk lalu bergegas pergi.

“Ah, tunggu. Tolong sampaikan pada managerku untuk mengkonfirmasi keberangkatakanku malam ini.”

Rasanya sudah tidak sabar untuk kembali. Pada akhirnya hari libur yang selalu ia sampaikan di kabulkan dan dia bisa kembali ke tanah airnya. Walaupun akan ada jadwal lain yang menunggunya di Korea, setidaknya dia pulang. Dia kembali.

Pria dengan tinggi 186cm itu akhirnya muncul, lagi-lagi disambut dengan kilatan cahaya lampu kamera yang mengambil gambarnya. Kali ini dia memakai kacamata putih untuk melindungi matanya karena beberapa minggu lalu, dia baru saja menjalani operasi lasik.

“Hallo, selamat sore.”ia menyapa semua wartawan dengan bahasa Jepang. “Annyeong haseo.”sapanya lagi karena ia tau sebagian besar wartawan Korea ada disini. “Namaku adalah Park Chanyeol. Aku senang bisa bertemu dengan kalian semua hari ini. Aku harap konferensi pers ini akan berjalan dengan baik” ia memberikan kata sambutan.

***___***

CHANYEOL POV

Ini bukan pertama kalinya namun jantungku terus saja berdebar-debar setiap kali melakukan ini. Aku bukan idola atau aktor yang sudah terlatih untuk berkata-kata manis pada wartawan. Aku hanyalah seorang pembalap yang tiba-tiba saja terkenal setelah memenangkan pertandingan. Aku tidak terbiasa dengan sinar lampu kamera yang terus mengikutiku. Aku bahkan harus menjalani operasi lasik beberapa waktu lalu.

Aku mulai menjawab beberapa pertanyaan dengan tenang. Yah, pertanyaan-pertanyaan yang sudah sering mereka tanyakan. Bagaimana caraku mencapai kesuksesan? Apa aku betah tinggal di Jepang? Hingga masalah pribadiku, apa aku sudah memiliki kekasih atau tidak? Aku jawab belum sekaligus mengkonfirmasi tentang skandalku dengan salah satu aktris Jepang yang mulai menyebar. Aku menjelaskan jika kami hanya berteman dan waktu itu kebetulan kami hanya pergi makan malam bersama.

“Dulu, aku mengatakan jika alasanku tidak berkencan karena aku ingin fokus dengan karirku. Sekarang, alasanku tidak berkencan karena aku ingin berlibur. Aku ingin pulang ke kampung halamanku dan menemui sahabat-sahabatku. Menghabiskan waktu dengan mereka dan bersenang-senang. Aku tidak punya pikiran untuk berkencan saat ini.”

Aku tersenyum kecil, menunggu pertanyaan-pertanyaan lain yang akan datang. Waktu masih tersisa 30 menit sebelum wawancara berakhir. Rasanya aku ingin cepat mengakhirinya dan kembali ke hotel untuk bersiap-siap.

Seorang wartawan mengangkat salah satu tangannya lalu berdiri, ia membungkuk sopan lalu menatapku, “Aku adalah Kim Jongin dari media informasi Dispatch.” Ia memperkenalkan diri. “Park Chanyeol-ssi, bagaimana pendapatmu tentang kasus Kim Myungsoo yang melakukan percobaan bunuh diri kembali? Apa kau mengetahuinya?”

Aku seketika tersentak saat mendengar pertanyaan itu. Apa pertanyaan itu ada di dalam daftar yang aku baca tadi? Apa aku melewatkannya? Sebelumnya, aku selalu menolak jenis pertanyaan itu, apalagi menyebut nama orang itu di depanku. Lebih baik jika mereka bertanya tentang kehidupan asmaraku saja.

Aku buru-buru berdehem, menormalkan ekspresi terkejutku sebelum mereka sempat memotretnya walaupun aku yakin mereka sudah memotretnya. Aku menoleh ke kiri, kearah staff, melemparkan tatapan ‘Bagaimana ini?’ padanya.

Dia hanya berbisik, menyuruhku untuk merangkai jawaban sendiri karena tidak ingin terjadi kesalahpahaman. Tidak, wawancara ini telah berantakan. Aku yakin besok artikel tentangku akan segera muncul.

***___***

AUTHOR POV

Jongin melirik Baekhyun dengan seringaian penuh kemenangan. Baekhyun menatapnya dari sisi kamera yang dibawanya, balas menyeringai. Rencana mereka untuk mendapatkan berita besar berhasil! Mereka berhasil menyelipkan pertanyaan itu dan mengecoh Chanyeol.

Dispatch tetaplah media informasi hiburan, mendapatkan berita tentang keberhasilannya sudah terlalu umum di mata publik. Tidak akan ada yang tertarik dengan artikel itu. Awalnya mereka berniat untuk bertanya tentang kehidupan asmaranya namun mereka juga tidak menemukan bukti apapun untuk membuktikan hubungannya dan aktris Jepang itu. Hanya sebuah foto mereka sedang makan bersama bukanlah hal yang bisa dijadikan bukti. Karena itu, Baekhyun berpikir keras untuk menciptakan berita yang bisa menarik perhatian publik selain hubungan percintaan. Yaitu dengan mengangkat hubungannya dan Kim Myungsoo itu.

Seluruh warga Korea dan mungkin juga Jepang juga tau bagaimana keduanya bermusuhan. Chanyeol menggeser posisi Myungsoo sebagai pembalap Internasional Korea dan menjebloskannya ke penjara. Dia dihukum dalam jangka waktu yang lama, membuat karirnya di arena balap hancur seketika. Selama di penjara, Myungsoo telah dua kali melakukan percobaan bunuh diri namun selalu gagal. Mereka juga mendapatkan informasi jika mantan pembalap itu kini setengah gila karena terus-terusan mengatakan jika dia akan membalas dendamnya pada Chanyeol.

Chanyeol tidak pernah buka suara tentang itu dan dia tidak mau berkomentar apapun setiap kali ditanya oleh wartawan. Tapi, karena ini adalah konferensi pers resmi dan pertanyaan yang diselipkan oleh Baekhyun itu ternyata lolos, ini merupakan kesempatan besar untuk karirnya kelak. Yah, setidaknya kepala Kim bisa memberinya bonus atau penambahan gaji pokok.

“Aku…”

“Apa kau tau jika Kim Myungsoo selalu mengatakan jika dia ingin balas dendam?” Jongin mengejar Chanyeol dengan pertanyaan lain.

Ditempatnya, Chanyeol semakin membeku. Dia bahkan belum menemukan jawaban untuk pertanyaan pertama.

Melihat jika suasana menjadi kacau, beberapa staff langsung menghambur ke tengah dan menegur Jongin karena telah mengajukan pertanyaan yang tidak menyenangkan.

“Pertanyaan selanjutnya.”

Salah satu staff berbicara lewat mikrofon membuat Jongin dan Baekhyun terkejut. Mereka belum mendapatkan jawaban, kenapa mereka seenaknya meminta pertanyaan selanjutnya?

Jongin menoleh kearah Baekhyun karena dia tidak pernah menghadapi situasi seperti ini. Baekhyun bergumam dari sisi kamera, menyuruh Jongin untuk terus mengejar Chanyeol dengan pertanyaannya namun Jongin menggeleng, dia terlalu takut untuk itu. Ini bukan waktu yang tepat untuk pergi ke tempat Jongin dan menghajarnya karena ketakutannya datang disaat yang tidak tepat.

“Pst, Jongin! Jongin!” Baekhyun lagi-lagi berusaha menyuruh Jongin untuk tidak membuang kesempatan ini namun Jongin tetap saja tidak bisa membuka mulutnya sedikitpun. Baekhyun menghela napas kesal, sebelum sempat wartawan lain menghilangkan kesempatannya, ia harus mengambil alih.

Pria mungil yang sambil membawa kameranya itu menarik napas panjang, “Park Chanyeol-ssi, saat ini kondisi kejiwaan Kim Myungsoo semakin memburuk, apa kau mengetahuinya?” Beruntunglah Baekhyun memiliki suara yang lantang sehingga suaranya tetap akan terdengar walaupun tanpa mikrofon. “Apa kau kembali ke Korea untuk menjenguknya?”ia membanjiri Chanyeol dengan pertanyaan, semakin membuat Chanyeol merasa terpojok.

Chanyeol melirik kearah seorang kameramen yang terlalu berani untuk melemparkan pertanyaa itu. Dan detik berikutnya, matanya sontak membuat lebar. Ia terkejut, tergugu, dan membeku.

Hanya setengah wajah dan dia tau benar bentuk mata itu. Juga bagaimana caranya menatap saat dia sebenarnya sedang merasa ketakutan. Dia tau. Yah, ekspresi itu… Dia mengetahuinya!

Kesadaran Chanyeol masih melayang jauh saat beberapa staff akhirnya memaksa kameramen itu serta salah seorang reporternya untuk meninggalkan tempat. Dengan paksa menyeret mereka yang dengan sengaja mengacaukan jalannya wawancara.

Saat pintu tertutup dan sosok itu hilang dari matanya, Chanyeol sontak berdiri dari tempatnya, sudah ingin mengejar dua pria itu namun seorang staff menghadangnya.

“Tersisa 5 menit lagi, wawancaramu belum selesai.”

“Sudah selesai! Aku pergi!” Chanyeol mendorong tubuhnya dan berlari meninggalkan tempat, menuju pintu yang sebenarnya tidak diperuntukkan untuknya dan mengejar seseorang yang ia yakin benar jika dia adalah orang yang tidak pernah bisa hilang dari pikirannya. Beberapa staff mengejarnya di belakang namun Chanyeol tidak memperdulikan itu.

Sesampainya di luar, ia menyapu sekeliling dengan pandangannya. Tubuhnya memutar, mencari sosok itu namun ia tidak menemukannya di manapun. Tidak salah lagi, dia benar-benar yakin jika orang itu yang dilihatnya tadi. Dia tidak mungkin salah ataupun hanya berilusi.

“Chanyeol!”seorang staff menepuk pundak Chanyeol. “Kau harus masuk ke dalam sebelum semua wartawan keluar.” Staff itu mengingatkan.

Chanyeol baru tersadar jika dia ada di luar gedung. Ia menuruti ucapan staff itu lalu mengikutinya masuk melewati pintu lain.

***___***

“Ini gila!” Jongin berseru sambil menerima sebuah kaleng minuman dingin dari Baekhyun. “Hyung, ini gila!” Baekhyun meneguk minumannya lalu tertawa. “Tapi ini sangat menyenangkan! Aku menyukainya!”

“Ini hanyalah sebagian kecil.”

“Hyung, kita berhasil menyelipkan pertanyaan, membuat Chanyeol membeku, mengacaukan jalannya interview dan diusir dari ruangan. Seumur hidupku, ini pertama kali aku merasakannya. Sangat menyenangkan.” Jongin semakin berapi-api menceritakan kejadian yang baru saja mereka alami.

Baekhyun tersenyum geli melihat tingkah pria itu, “Keluarkan laptopmu.”

Jongin mengangguk, membuka resleting tas ranselnya dan memberikan laptop pada Baekhyun.

“Sekarang kita buat berita ini besar.”

Baekhyun menekan tombol power, menyalakan laptop dan mulai membuat artikel di website official Dispatch.

“Kirim pesan pada kepala Kim, beritahu dia untuk melihat home page.”

Baekhyun masih tersenyum lebar, ia mulai membayangkan pujian apa yang akan diterimanya saat dia pulang nanti. Keuntungan apa yang akan dia terima setelah membuat berita ini besar.

Setelah menyelesaikan artikelnya serta menambahkan sedikit kata-kata yang bisa membuat orang lain penasaran, Baekhyun mulai berpikir untuk menentukan judul. Judul apa yang bagus? Judul adalah hal penting yang menentukan besarnya minat pembaca.

‘Perseteruan Park Chanyeol dan Kim Myungsoo masih berlanjut’. Ah tidak, terlalu biasa. ‘Alasan Kim Myungsoo melakukan bunuh diri’. Ah tidak juga, terlalu berlebihan. ‘Park Chanyeol terkejut ditanya soal Kim Myungsoo’. Ini baru bagus!

Baekhyun mengetik judul yang di dapatnya, masih dengan senyuman lebar yang mengembang diwajahnya. Namun, jari-jarinya seketika terhenti begitu ia mengetik nama Park Chanyeol.

Tunggu…. Park Chanyeol?

Park… Chanyeol…

Chanyeol…

Mata Baekhyun membulat lebar. Ia terpaku seketika. Tenggelam dalam rasa terperangah hebat. Apa yang baru saja dia lakukan? Dia lupa membaca buku catatannya, hari ini dia lupa.

Jongin menatap Baekhyun yang sedang melamun dengan kening berkerut, “Hyung, kenapa kau tidak menekan enter?” Jongin menekan tombol enter begitu saja membuat Baekhyun terkejut.

“Jongin…”

“Hyung, kau kenapa? Wajahmu sangat pucat.”

“Akh,”

Rasa sakit tiba-tiba menyerang kepala Baekhyun. Ia meringis kesakitan, menahan sakit yang seperti sedang menarik saraf-saraf kepalanya. Ia menjambaki rambutnya, membuat Jongin langsung terlonjak. Pria berkulit cokelat itu memindahkan laptop di pangkuan Baekhyun kesisi lain, tangannya terulur, mengguncang bahu seniornya itu.

“Hyung, kau kenapa? Hyung…”

Baekhyun masih meringis menahan sakit. Ia tau, seharusnya dia tidak mencoba mengingat-ingat hal yang susah untuk diingat. Memaksa pikirannya untuk meredam rasa penasarannya. Namun, kali ini rasanya sangat aneh. Ia tidak memaksa pikirannya, ia tidak bertanya-tanya tentang sesuatu yang mengganjal. Hal itu datang tiba-tiba, begitu saja memberitahunya tentang sebuah nama. Ia tidak meminta hal itu tapi pikirannya memberikannya.

“Hyung!”

Baekhyun membuka matanya begitu suara panik Jongin mampu didengarnya. Kesadarannya kembali dan rasa sakitnya perlahan menghilang. Baekhyun menatap pria yang hampir menangis itu dengan napas terengah.

“Hyung, kau tidak apa-apa, kan? Hyung…”

Jongin memeluk Baekhyun erat, ia sangat khawatir sesuatu yang buruk terjadi. Ia tau tentang penyakit seniornya dan Sehun telah berkali-kali memperingatkannya untuk selalu menjaga Baekhyun namun ia tidak pernah berpikir jika hal itu seperti ini. Dia tidak pernah menghadapi saat Baekhyun mengalami sakit kepala hingga membuat wajahnya pucat seputih-putihnya. Ia pikir, Baekhyun akan mati.

Baekhyun tidak membalas pelukan Jongin maupun menolaknya. Ia membiarkan adiknya itu menangis dipundaknya. Justru, dia merasa bersalah. Harusnya dia tidak memperlihatkan rasa sakitnya di depannya. Harusnya dia tidak membuat Jongin khawatir.

***___***

Chanyeol menatap sebuah komik naruto di tangannya. Cukup lama ia terpaku dalam komik Jepang itu tanpa bergerak dari tempatnya. Ia memiliki sebuah hutang yang akan secepatnya ia bayar. Pada orang-orang yang ia tinggalkan jauh disana. Ia berhutang penjelasan. Kenapa dia tidak pernah menghubungi mereka selama ini dan menghilang begitu saja. Terutama… pada seseorang yang ia janjikan akan kembali setelah ia berhasil menggapai mimpinya.

“Baekhyun, apakah itu kau?” Bayangan setengah wajah kameraman tadi terlintas diotaknya. “Apakah itu benar-benar kau?”gumamnya seorang diri.

Ia memasukkan komik naruto itu ke dalam koper sebagai barang terakhir yang akan dibawanya. Satu-satunya benda kenangan dari Byun Baekhyun yang berhasil dibawanya.. Setidaknya, mampu mengobati kekhawatirannya tentang sahabatnya itu.

“Hey Chanyeol, sudah waktunya kau berangkat.” Manager Chanyeol memberitahunya dalam bahasa Jepang.

Chanyeol mendongak lalu mengangguk lantas berdiri dari duduknya dan menggeret kopernya keluar.

***___***

Hanya dalam sekejap, berita tentang Park Chanyeol dan Kim Myungsoo menempati posisi teratas dalam hal yang paling dicari di beberapa situs online Korea dan Jepang. Berita itu sontak menjadi bahan perbincangan orang banyak dalam jangka waktu tak kurang dari satu menit setelah perilisan.

Jongin tersenyum lebar melihat itu, ia juga mendapatkan informasi jika server mereka di Korea mengalami error karena terlalu banyak yang mengakses. Ia menutup laptopnya dengan kepuasan. Ternyata menyenangkan menjadi seorang wartawan.

Namun, hal itu berbading terbalik dengan pria yang sedang duduk disebelahnya. Ia merenung, banyak diam sejak ia mengetahui jika beritanya begitu meledak. Jongin menyadari hal itu, namun ia tidak tau alasan sebenarnya mengapa Baekhyun terus merenung.

“Hyung, sebaiknya kau pulang sekarang. Tidak perlu menemaniku.”serunya membuat Baekhyun berpaling.

“Apa?”

“Pulanglah dan istirahat. Kau sudah kelelahan.”

“Aku bisa menemanimu sebentar meliput konser.”

“Tidak perlu.” Jongin menggeleng. “Aku hanya meliput konser. Hanya diperlukan satu orang untuk melakukannya. Aku juga bisa memakai kamera itu, kau sudah mengajariku semalam.”

“Sungguh? Kau tidak apa-apa sendirian?”

“Aku tidak apa-apa.” Jongin tersenyum. “Aku mulai menyukai pekerjaanku setelah kejadian tadi. Aku akan melakukan yang terbaik. Jangan khawatir. Aku bisa melakukannya.”

Baekhyun menatap pria itu sesaat lalu tak lama tersenyum, “Baiklah aku percaya padamu.”

“Aku minta maaf karena aku tidak bisa mengantarmu ke bandara, hyung. Aku pergi sekarang. Hati-hati.” Jongin melambaikan tangannya sambil berdiri dan bergegas pergi meninggalkan Baekhyun.

“Jongin!” Suara Baekhyun membuat Jongin berbalik.

“Saat kau merasa takut, tutup matamu dan tarik napas yang dalam. Kau harus melawan ketakutanmu! Kau mengerti, kan?”

Jongin mengangguk lalu tersenyum lebar, “Aku tau, hyung.”

***___***

Itu disebut takdir.

Saat kedua orang yang telah berpisah cukup lama akhirnya dipertemukan dalam keadaan tak terduga. Saling bertatapan walau pada akhirnya kembali di pisahkan lagi. Tapi ini tetap disebut takdir, rencana Tuhan yang tidak bisa diubah.

Bahkan… saat mereka tanpa sadar berdiri dalam satu ruangan yang sama dengan tujuan yang sama. Juga saat memasuki ruangan yang sama. Mereka tidak sadar jika takdir telah mencoba mempertemukan mereka lagi.

***___***

Chanyeol membuka kedua matanya saat sinar matahari memanasi wajahnya. Ia menggeliat kecil lalu duduk. Menatap ke sekeliling, awalnya dia pikir dia masih berada dalam mimpinya tapi ternyata ini adalah kenyataan.

Ini pagi pertamanya berada di Seoul, tempat kelahirannya.

Chanyeol menepis selimutnya, dengan semangat berjalan menuju balkon dan merentangkan kedua tangannya lebar-lebar. Ia menghirup udara pagi Seoul dalam-dalam. Udara yang selalu ia rindukan. Dari hotel tempatnya menginap, ia juga bisa melihat hampir seluruh pemandangan kota Seoul. Sungai Han juga terlihat dari sini. Astaga, dia tidak tau jika kembali ke tempat ini rasanya sebegini menyenangkan.

Pria tinggi itu tersenyum. Hal pertama yang akan dia lakukan adalah mencari mereka yang telah hilang.

***___***

Chanyeol pergi ke bengkel perusahaannya, tempat dimana ia menyimpan mobil kesayangannya. Audi A5 bewarna biru dengan angka favoritnya di bagian badannya. Beberapa bekerja yang ditugaskan merawat mobil itu langsung tersenyum saat melihat Chanyeol muncul.

“Chanyeol, kau sudah kembali?”sapa Taeyong, salah satu pekerja.

Chanyeol mengangguk, “Bagaimana mobilku? Baik-baik saja, kan?”

“Tenang saja, aku rajin memanasi mesin dan mengganti oli. Setiap minggu aku juga membawanya jalan-jalan. Mesinnya tetap oke, tidak ada masalah.”

“Baguslah. Kalau begitu akan ku ambil sekarang.” Chanyeol berjalan menghampiri mobil birunya, saat ia membuka pintu, ucapan Taeyong menghentikannya.

“Kau tidak bertemu dengan pak kepala?” ia bertanya. “Kau tidak sedang lari dari masalahmu, kan? Berita itu sudah menyebar kemana-mana. Mereka menyuruhmu untuk buka suara.“

Chanyeol terdiam sesaat, buru-buru ia tersenyum untuk menyembunyikan ekspresinya, “Aku tau. Biarkan mereka penasaran dengan berita itu. Aku sedang sibuk, aku pergi.” Pria tinggi itu masuk ke dalam mobilnya, menyalakan mesin dan benar-benar pergi pegitu saja tanpa memperdulikan berita tentangnya.

Tidak ada yang berubah dari tempat ini, ia bahkan masih mampu mengingat setiap sudutnya dengan jelas. Bangunan-bangunan tinggi serta kepadatan lalu lintas yang terjadi di jam-jam tertentu.

Dia tidak perlu memakai GPS karena tempat yang ditujunya bisa ia ingat dengan baik. Memasuki sebuah gang kecil, ia menepikan mobilnya dan keluar dari sana. Berjalan beberapa langkah ke depan, berdiri didepan sebuah rumah yang juga tidak pernah berubah, keningnya sedikit berkerut karena saat ia datang, ia berpapasan dengan seseorang yang juga baru keluar dari rumah itu.

Tidak…itu bukan dia…

“Permisi…” ia menyapa orang itu, wanita paruh baya yang sepertinya hendak pergi keluar. Wanita itu menoleh. “Bukankah ini adalah rumah keluarga Byun?”

“Ah sekarang tidak lagi, suamiku membeli rumah ini tahun lalu. Mereka sudah tidak tinggal disini lagi.”

Penjelasan wanita itu sontak membuat Chanyeol terkejut, “Benarkah?!”

“Yah, mereka menjual rumah ini pada suamiku.”

“Lalu… apa anda tau dimana mereka sekarang? Anda tau alamatnya?”

Wanita itu menggeleng, “Aku tidak tau tapi alasan mereka menjual rumah ini karena mereka akan tinggal di Hongkong.”

“Hongkong?!” Chanyeol semakin membulatkan matanya. Buru-buru ia mengangguk dan mengucapkan terima kasih padanya lalu berlari menuju mobilnya kembali.

Tidak mungkin. Byun Baekhyun…apa dia sungguh berada ke Hongkong? Dia baru saja melihatnya kemarin di Jepang!

***___***

“Kau tidak bekerja?” Jongdae yang baru saja tiba menjatuhkan diri di kursi halaman belakang rumah Yixing.

Yixing menggeleng, “Aku tidak bisa bekerja terus-menerus, aku harus istirahat.”

“Kau sendiri? Biasanya pengusaha sepertimu sangat sibuk.” Kyungsoo menimpali.

Jongdae tertawa, “Aku juga butuh istirahat.”

“Ah, akhirnya kita bisa menikmati hari minggu bersama. Aku rindu suasana seperti ini.”kata Kris tersenyum lebar.

“Hey, kau punya janji dengan dokter Umh sore ini, jangan lupa.” Yixing mengingatkan, ia membantu Kyungsoo meletakkan piring makanan keatas meja.

Kris menghela napas panjang, “Kau ini selalu saja merusak kebahagiaanku.”rutuknya, kebahagiaan sesaatnya seketika menghilang.

“Ngomong-ngomong bagaimana keadaanmu? Sudah membaik?”tanya Jongdae.

Kris mengangguk yakin, “Kaki palsu ini benar-benar cocok ditubuhku. Aku sudah mulai bisa berjalan walaupun aku masih harus banyak berlatih.”

“Benarkah?!”

“Yeaaah, walaupun terkadang aku bosan melakukannya tapi ku pikir ada baiknya jika aku terus berusaha.”

“Kau harus bekerja keras, Kris! Aku ingin mengajakmu jalan-jalan nanti. Bagaimana jika Hangang Park? Atau pergi ke Namsan Tower dan naik kereta gantung.” Jongdae berseru semangat.

Kris tertawa, “Apa itu tidak terlalu biasa? Kau adalah pengusaha kaya, setidaknya berikan aku tiket untuk pergi ke luar negeri.”

“Apa? Luar negeri? Kau pikir aku mengumpulkan uang dengan mudah?”

Yixing dan Kyungsoo sama-sama tertawa saat mereka kembali, “Kris benar, harga tiket tidak sebanding dengan gajimu.”

“Apa-apaan ini? Apa kalian sedang memerasku?” Jongdae mendengus membuat yang lain semakin tertawa geli.

“Hai…”

Tiba-tiba suara seseorang menghentikan tawa mereka, Mereka semua menoleh dan nyaris tersedak makanan yang sedang mereka kunyah. Juga rasa terperangah yang segera hadir menyergap mereka bercampur dengan keraguan apakah mereka sedang bermimpi atau semua ini memang nyata.

Dia yang menghilang, kini berdiri di depan mereka dengan senyuman lebar. Senyum yang tidak pernah berubah dari kenangan yang selalu mereka simpan. Saat semua tanya akhirnya terjawab, saat kekhawatiran akhirnya sirna atas keadaannya, kini giliran rasa terharu itu datang.

Yixing berjalan mendekatinya pertama kali, menelusuri setiap detil wajahnya. Berkali-kali meyakinkan dirinya jika dia memang tidak sedang bermimpi. Dia nyata.

“Kau?” Hanya itu kata yang mampu mewakilkan perasaan campur aduknya.

Chanyeol mengangguk, “Pintunya tidak terkunci jadi aku masuk. Apakah aku mengganggu?”

“Kapan kau kembali?” Yixing seperti tidak mendengar pertanyaan Chanyeol.

“Kemarin.” Chanyeol memudarkan senyumannya. “Yixing, aku…” ia menghentikan sejenak ucapannya. “…aku minta maaf.”

Yixing tidak bisa menahan dirinya lagi. Kerinduan itu sudah menumpuk terlalu banyak. Ia memeluk sahabatnya itu tanpa kata-kata. Tidak perlu minta maaf karena tanpa dijelaskanpun dia akan mengerti. Chanyeol pasti punya alasan dan alasan itu pasti demi kebaikan. Dia tidak mungkin menyakiti siapapun. Dia percaya itu.

“Aku terlalu takut.”serunya dengan suara pelan. “Jika aku menghubungi kalian, aku tidak akan bisa menahan diri untuk tidak bertanya tentang keadaan Baekhyun dan jika aku mengetahuinya, aku yakin aku akan kembali kesini dan meninggalkan balapanku.”jelasnya menunduk. “Aku sudah berjanji pada Baekhyun untuk menggapai mimpiku jadi aku terus menutup mata dan telingaku, terus menahan hatiku agar aku tidak menengok walaupun sedikit. Aku minta maaf, benar-benar minta maaf karena aku terlalu terlambat untuk kembali.”

“Kau bisa kembali setelah kemenangan pertamamu tapi kau tidak juga kembali.” masih ada kekesalan di hati Jongdae karena Chanyeol telah mengingkari janjinya untuk terus menjaga Baekhyun.

Chanyeol tersenyum kecut, “Di kontrakku, aku harus mengikuti dua pertandingan utama sebelum akhirnya bisa mendapat libur. Aku tidak bisa kembali karena aku masih terikat kontrak.”jelasnya kemudian menatap Jongdae penuh rasa sesal. “Maafkan aku, Jongdae. Kau pasti sangat membenciku.”

Jongdae hanya menghela napas lalu membuang pandangannya, enggan menatap Chanyeol. Melihat itu, lagi-lagi Chanyeol hanya bisa tersenyum.

“Aku pergi ke rumah Baekhyun sebelum aku pergi kesini tapi pemilik rumah bilang keluarganya telah menjual rumah itu. Apa kalian tau dimana dia sekarang?”

Yixing dan Kyungsoo saling pandang dan menghela napas bersamaan, “Setelah dia keluar dari rumah sakit waktu itu, dia hanya mengikuti beberapa terapi hingga akhirnya benar-benar menghilang. Tidak ada yang mengetahui jika dia menjual rumahnya. Saat kami mencoba pergi kesana, kami baru tau jika keluarganya telah menjual rumah itu dan semuanya pindah ke Hongkong.”

“Jadi benar dia tinggal di Hongkong sekarang?”

“Awalnya kami pikir begitu tapi beberapa hari lalu, dia akhirnya membalas pesanku dan kami akhirnya bertemu.” Yixing menjelaskan. “Dia menjual rumah karena keluarganya mengalami kesulitan keuangan. Orang tuanya memang tinggal di Hongkong tapi dia tetap tinggal disini dan bekerja di salah satu kantor media informasi.”

“Mendengar cerita Yixing, Chanyeol seketika terkejut, “Apa?!”

Yixing mengangguk, ekspresinya berubah sedih mengingat pertemuannya dengan Baekhyun waktu itu, “Dia bilang dia tidak mau bergantung dengan kita lagi sehingga dia juga memutuskan untuk menghilang. Dia ingin hidup mandiri.”

“Tapi penyakitnya….”

“Dia sudah tidak lagi pergi ke dokter dan perlahan-lahan menerima keadaannya, Dia sedang berusaha hidup seperti manusia normal lain dengan membaca catatan miliknya.”

Chanyeol menelan ludah pahit. Jadi selama ini Bakehyun juga menghilang? Dia memutuskan untuk hodup seorang diri? Kenapa? Kenapa dia melakukannya?

“Yixing, dimana tempatnya bekerja?”

“Dispatch.” jawab Yixing. “Dia bekerja di Dispatch.”

Oh Tuhan… Kejutan apalagi ini?! Dispatch? Yah, Yixing mengatakan jika dia bekerja di Dispatch! Dispatch dan wartawan mereka telah mengacaukan interview-nya kemarin. Dan wartawan mereka…kameramannya…tidak salah lagi. Itu benar-benar dia!

“Aku bertemu dengannya kemarin! Yixing, aku bertemu dengannya!” Chanyeol berdiri dari duduknya, mengulurkan kedua tangan dan mengguncang bahu Yixing. Astaga, jadi dia benar-benar tidak bermimpi. Itu bukan hanya sekedar ilusinya!

Pria tinggi itu melepaskan cekalannya lantas bergegas pergi, dia ingin mencari Bakehyun. Dia ingin menemukannya.

“Park Chanyeol…” namun suara Yixing menghentikan langkahnya, ia berbalik.

“Kau tidak bisa menemuinya.”

Salah satu alis Chanyeol terangkat, “Kenapa? Kenapa aku tidak bisa? Yixing, dia berada di Jepang kemarin. Dia datang diacara konferensi pers-ku. Aku harus menemuinya dan memarahinya karena dia tidak menemuiku setelah itu. Aku–”

“Dia sudah melupakanmu, Chanyeol.” ucapan pendek Yixing memotong penjelasan menggebu-gebu Chanyeol, detik berikutnya membuat senyum diwajah pria itu menghilang seketika.

“Apa?”

“Dia tidak mengingat siapa dirimu.”

***___***

Ruangan itu kembali di penuhi dengan orang-orang menyebalkan yang selalu membuat ulah. Namun, Baekhyun justru menyukainya. Jongin telah kembali dengan selamat begitu juga Sehun dan Tao yang akhirnya duduk kembali di kursinya. Sama dengan yang lain, Baekhyun juga baru masuk kantor karena hari minggu dia memilih untuk libur.

“Kerja kalian sangat bagus! Bagaimana? Apa sudah ada konfirmasi dari pihak Chanyeol?”puji Sehun pada Baekhyun dan Jongin.

“Belum ada. Mereka belum angkat bicara.” Jongin menggeleng.

“Mereka pasti memikirkan jawaban yang tepat. Bagaimanapun Kim Myungsoo adalah mantan pembalap mereka dan dia berseteru dengan pembalap baru, ini sangat menarik.” Tao tertawa.

“Hey, Baekhyun. Kenapa kau diam saja? Bukankah seharusnya kau mentraktir kami karena sebentar lagi kau akan mendapat bonus besar?”

“Sebaiknya kau buang harapanmu jauh-jauh, Oh Sehun.”balas Baekhyun enggan meladeni anak itu.

Sehun mencibir, “Dasar pelit.”

Tiba-tiba pintu ruangan terbuka, ketiga wartawan itu terkejut melihat kepala Kim muncul dengan ekspresi yang terlihat tidak menyenangkan. Ada apa ini? Bukankah ini masih pagi? Kenapa wajahnya tertekuk seperti itu? Dan…biasanya dia akan memanggil mereka ke ruangannya jika ada masalah. Kenapa sekarang dia datang kemari?

Sehun langsung memasukkan bungkus cemilannya ke dalam laci, begitu juga Jongin yang buru-buru menyembunyikan game-nya. Kepala Kim mengetahui perbuatan mereka namun hanya melirik sinis, fokusnya sedang tidak pada dua orang itu. Ia mengalihkan pandangan pada Baekhyun yang langsung bersikap seperti karyawan teladan.

BRAKK

Tiba-tiba Kepala Kim membanting lembaran kertas diatas meja Baekhyun. Tidak hanya Baekhyun tapi yang lain juga tersentak.

“A-ada apa kepala Kim?” Baekhyun tergagap.

Kepala Kim menggeram, “Kau lihat perbuatanmu!”

Baekhyun mengambil lembaran kertas itu, menatapnya lalu menatap kepala Kim lagi dengan tatapan bingung.

“Ini….a-apa?”

“Itu adalah gugatan yang di kirimkan perusahaan Park Chanyeol pada kita! Mereka menuntut kantor ini karena telah mengacaukan suasana interview serta melakukan perbuatan yang tidak menyenangkan!”

“Mengacaukan apanya? Kami sudah menyelipkan pertanyaan itu dan mereka menyetujuinya, tidak ada komplain untuk kami dan mereka menyuruh kami masuk.” Baekhyun membela diri.

“Tapi kau hanya menyelipkan satu pertanyaan! Dan ingat, berapa pertanyaan yang kau tanyakan?! Kau menanyakan beberapa pertanyaan yang tidak dicantumkan dalam kertas persetujuan itu! KAU INGAT?!”

Baekhyun mengerjap, lalu berdiri dan buru-buru meminta maaf, “Maafkan aku, Pak. Maksudku–”

“Gajimu akan dikurangi untuk membayar ganti rugi pada mereka!”

“Apa?!”

Kepala Kim merebut kembali lembaran kertas yang dipegang Baekhyun lalu meninggalkan ruangan dengan bantingan pintu yang untuk kesekian kalinya mampu membuat jantung mereka berdetak kencang tak karuan.

Baekhyun melunglai di tempat duduknya dengan helaan napas panjang. Ia mengacak rambutnya kesal. Astaga…tidak seperti ini yang dia inginkan. Jika gajinya dikurangi, lalu bagaimana dia membayar rumah sewa dan megirimi orang tuanya?

“Hey Baekhyun…” Sehun mencoba menghibur Bakehyun namun Baekhyun menolak, pria itu berjalan menjauh dan meninggalkan ruangan..

“Aku ingin keluar dulu.”

***___***

Semuanya terasa menyakitkan untuk Baekhyun. Berkali-kali ia mencoba untuk bersikap seperti biasa namun hal itu tidak berguna. Ia tidak ingin menunjukkan bagaimana penderitaannya, bagaimana luka dihatinya masih terasa pedih.

Kenapa hidupnya tidak semulus orang lain? Kenapa dia selalu saja ceroboh?

Pria itu menjatuhkan diri disebuah kursi taman. Punggungnya membungkuk, kepalanya tertunduk, menyembunyikan wajah kelamnya. Sama seperti suasana hatinya saat ini, langit sepertinya mengerti. Sebuah bunyi menggema di langit, awan hitam mulai datang. Tuhan sudah memberikan peringatan namun Baekhyun tak kunjung bergerak.

Ia terpaku, bahkan saat rintikan air mulai membasahi tubuhnya. Saat orang-orang mulai menghambur mencari tempat berteduh, dia tetap membeku.

Dia menyesali beberapa hal yang terjadi di dalam hidupnya. Saat keluarganya jatuh miskin sejak ayahnya sakit, sejak dia kehilangan ingatan dan sekarang ingatannya menjadi benar-benar payah, tidak bisa dipahami bahkan oleh dirinya sendiri dan sifat cerobohnya yang tak pernah hilang sejal dulu. Dia pikir nasibnya memang selalu sial.

Dia terlalu sombong untuk hidup sendiri, berharap dia bisa membuktikan pada semua orang jika dia bukan pecundang. Namun nyatanya, dia selalu saja bernasib sial.

Baekhyun tidak menangis, karena dia pikir itu adalah hal sia-sia. Dia sudah terbiasa dengan penderitaan yang datang dan pergi. Hingga membuat hati rapuhnya menjadi tahan banting. Dia justru ingin melampiaskan amarahnya tapi tidak tau pada siapa.

“Permisi…”

Tiba-tiba seseorang mengetuk pundaknya dengan jarinya, Baekhyun mendongak, sebelum melihat siapa yang sedang memanggilnya, dia mendapati benda plastik bewarna bening telah menutupi kepalanya. Ia menoleh ke belakang, kearah seorang anak laki-laki yang sedang berdiri dibelakangnya dengan membawa sebuah payung.

“Seorang hyung menyuruhku untuk memberikan payung ini padamu.” Kening Baekhyun berkerut tak mengerti, “Dia bilang kau akan tekena flu jika hujan-hujanan.”

“A-apa…maksud…”

Belum sempat Baekhyun bertanya, anak kecil itu sudah berlari. Dia memperingatkan Baekhyun untuk tidak hujan-hujanan namun dia sendiri berlari di tengah hujan seperti itu.

Ditempatnya, Baekhyun masih terpaku, Kini payung itu telah berpindah di tangannya tapi dia tetap tidak mengerti dengan ucapan anak itu. Siapa yang menyuruhnya memberikan payung ini untuknya?

Baekhyun menatap sekeliling, mencari-cari sosok yang mungkin saja dikenalnya, mungkin Sehun yang melakukannya. Tapi kenapa dia menyuruh orang lain?

***___***

Chanyeol berdiri dalam jarak terjaga, terus mengikuti orang itu menuju ke suatu tempat. Dia tidak kembali ke kantor melainkan berjalan lebih jauh menuju sebuah rumah sederhana tak jauh dari kantornya.

Setelah dia masuk ke dalam rumah itu, Chanyeol berdiri di depan, memperhatikannya lekat-lekat dan menemukan banyak perbedaan dengan rumahnya yang dulu.

Tidak ada gonggongan anjing, tidak ada garasi dan tidak ada balkon.

Rumah itu terlalu sederhana dibandingkan rumahnya yang dulu.

“Byun Baekhyun..apa hidupmu begini menyedihkan? Kau membuatku semakin merasa bersalah karena telah meninggalkanmu?”

Chanyeol terus memandang rumah itu hingga tiba-tiba pintu terbuka, Baekhyun keluar dan terkejut mendapati seseorang telah berdiri di depan rumahnya. Begitupun Chanyeol yang sama terkejutnya, tidak menyangka Baekhyun akan keluar secepat itu.

Chanyeol terpaku, lidahnya terasa kelu, tubuhnya membeku. Tidak mampu bergerak bahkan mengeluarkan suara di depan pria yang sedang memandangnya itu. Tatapan mereka bertabrakan membuat jantung Chanyeol berdebar-debar tak karuan.

“Siapa kau?” Baekhyun memandangnya dengan kening berkerut.

Kenapa rasanya sangat sakit saat pertanyaan itu dilontarkan? Padahal Yixing sudah memberitahunya jika dia telah menjadi orang yang dilupakan. Saat menghadapi kenyataan, ternyata rasanya sebegini sakit.

Chanyeol tetap tidak bersuara, wajahnya terus ia sembunyikan di balik masker hitam dan topi yang ia pakai. Dadanya mulai sesak, sebisa mungkin ia menahan diri agar tidak pergi kesana dan memeluk sahabatnya itu.

“Hey, siapa kau?” Baekhyun mengulangi pertanyaannya lagi.

Chanyeol tersadar, lalu menggeleng, “Aku tersesat. Maafkan aku.”serunya lalu pergi menjauh.

Dia pikir dia akan menemukan akhir yang bahagia setelah satu tahun. Dia pikir kenangan masa lalu bisa diulang sekali lagi saat dia kembali. Nyatanya, Baekhyun terlalu jauh untuk dijangkau, bahkan dia sudah tidak mengingat siapa dirinya lagi. Angannya hanya tinggal asa, dia harus mulai menerima kenyataan jika dia benar-benar sudah dilupakan.

Lalu? Apa tujuannya kembali ke Korea? Apa yang akan dia lakukan sekarang karena semangatnya telah hilang, mengubur semua harapannya.

Saat langkah lemahnya mulai menjauh, pikirannya berkecamuk. Ia kembali putus asa akan hidupnya. Ia sudah menggapai mimpinya tapi kenapa rasanya ada yang kurang? Dia tidak sepuas yang dia pikirkan. Nyatanya, mimpi ini sudah ia genggam dan dia sudah berada diatas puncak. Tapi, jika nyatanya dia akan kehilangan sahabatnya, dia pikir, menjadi hantu atau pembalap jalanan lebih baik daripada menjadi bintang.

***___***

Yixing datang setelah ia menerima telepon dari seseorang yang memberitahunya jika Chanyeol sedang mabuk berat. Memasuki sebuah bar, pria berlesung pipi itu langsung menyusuri setiap sudut ruangan dan mencari sosok sahabatnya.

“Disini.” Seseorang mengangkat sebelah tangannya, melambai pada Yixing.

Yixing menghampirinya, disamping pria itu, Chanyeol sudah terlihat sangat mabuk namun masih menumpahkan alkohol ke dalam gelasnya.

“Aku adalah teman yang merawat mobilnya selama ini, namaku Kim Taeyong.” Seseorang yang ternyata bernama Taeyong itu mengulurkan tangannya.

Yixing membalas uluran tangan itu, “Aku Zhang Yixing.”

“Yah, dia banyak bercerita tentangmu.”

“Apa yang sudah terjadi?”

“Aku tidak tau.” Taeyong menggeleng. “Atasanku menyuruhku untuk menemukannya. Aku menghubunginya dan dia memintaku datang kemari tapi setelah aku datang, dia justru seperti ini, dia tidak mau bicara denganku dan menolak saat ku ingin ku bawa pulang.”

“Baiklah. Serahkan saja padaku, aku akan mengurusnya.”

Taeyong mengangguk sopan, “Terima kasih. Kalau begitu aku pulang dulu. Besok aku akan mencoba menghubunginya lagi.”

Yixing balas mengangguk. Setelah orang itu pergi, ia duduk di kursi yang berhadapan dengan Chanyeol. Memandang sahabatnya itu dengan helaan napas panjang.

“Apa yang terjadi, Chanyeol?”

Chanyeol yang meletakkan kepalanya diatas meja, perlahan menarik punggungnya ke belakang, ia menyandarkan punggungnya pada sandaran, menatap Yixing dengan senyuman kecut, “Yixing, kau datang?”

Yixing hanya diam, tidak bersuara,

“Yixing, kau benar. Baekhyun sudah melupakanku.”serunya tersenyum. “Dia benar-benar lupa dan saat aku datang, dia justru bertanya ‘siapa kau?’ dia benar-benar lupa.” Pria itu mentertawakan dirinya sendiri.

“Chanyeol, kau sudah mabuk.”

Chanyeol menggeleng, “Aku masih sangat sadar. Bahkan aku masih mengingat kejadian tadi.”serunya memejamkan kedua matanya. “Bukankah seharusnya aku bahagia? Dia baik-baik saja, dia bahkan bisa bekerja di tempat yang bagus..”

“Artikel tentangmu kemarin, dia yang membuatnya, kan?”

Chanyeol mengangguk, “Yaah, aku sudah bilang jika dia datang ke acara konferensi pers dan mengacaukan suasana.” Ia tertawa geli mengingatnya. “Dia tidak pernah berubah sedikitpun.”

“Chanyeol, aku sudah memperingatkanmu. Sebaiknya kau tidak menemuinya karena dia sudah berbeda sekarang.”

“Aku tau.” Chanyeol mengangguk lagi. “Aku sudah berusaha menahan diriku, aku hanya ingin melindunginya tanpa dia ketahui, tapi dia justru menemukanku. Aku tidak bisa membiarkannya sendirian, Yixing. Dia terlihat sangat susah selama ini. Aku tidak bisa membiarkannya seperti itu.”

Yixing menatap sahabatnya itu lirih, “Chanyeol….”

“Yixing… dia adalah alasanku menjadi sekarang ini. Dia yang mendorongku dan mengatakan jika aku harus berusaha lebih keras agar bisa menggapai mimpiku. Aku sudah melakukannya tapi aku justru menemukan jika dia sedang terluka selama ini Aku sangat egois karena aku pergi seorang diri.”

“Kau tidak bisa mengubah takdir.” Yixing menggeleng, menatap wajah Chanyeol yang sudah memerah karena mabuk. “Mungkin itu adalah takdirnya.”

Chanyeol tersenyum lirih, “Dia sudah melupakanku, Yixing.” ia menunduk, menerawang menatap botol-botol minuman yang ada di depannya. “Dia sudah melupakanku.”

Yixing hanya bisa diam. Dia tidak tau apa yang harus dikatakan untuk menghibur sahabatnya itu. Kenyataannya Baekhyun memang telah melupakannya, mungkin juga sudah melupakan segalanya yang terjadi di masa lalu.

Chanyeol meneguk gelas terakhirnya. Amarahnya memuncak, ia ingin melampiaskan kekesalannya pada seseorang namun ia tidak memiliki alasan untuk melakukan itu. Pria tinggi itu meremas gelas yang dipegangnya kuat-kuat detik berikutnya melemparkannya ke lantai. Gelas itu pecah bersamaan dengan tangis pria itu yang mulai menyeruak ke permukaan.

Ia menangis, membiarkan Yixing melihat wujud asli dari luka-lukanya. Membiarkan Yixing melihat bagaimana penderitaan menjadi orang yang dilupakan.

Dia ingin pergi, dia ingin meninggalkan Baekhyun. Tapi kenangan mereka, serta bagaimana pengorbanan yang sudah pria itu lakukan untuknya dulu memaksanya untuk tetap tinggal. Dia tidak bisa pergi begitu saja. Dia sudah terikat dengan janjinya untuk ganti menjaganya.

Saat dia selalu menyemangatinya, saat dia selalu memperingatkan agar tidak duduk diatas atap, saat dia menemukan tubuhnya yang sedang mengalami koma, saat dia mengejarnya di arena balap dan saat dia memohon agar Chanyeol pergi dan menggapai mimpinya.

Semua itu… kenangan itu…

***___***

Baekhyun berdiri, meninggalkan komputernya dan bergegas membuka pintu rumah saat mendengar ketukan dari seseorang. Ternyata Sehun, pria berkulit putih itu mengangkat kedua tangannya dan menunjukkan bungkusan plastik yang dibawanya.

Kening Baekhyun berkerut, “Apa itu?”

Sehun tersenyum lebar, “Mau minum bersama?”

Sehun menumpahkan soju yang dibawanya ke dalam gelas plastik sedangkan Baekhyun mengambil wadah untuk menempatkan kaki gurita panas dan kue ikan yang dibeli oleh Sehun.

“Apa ini? Kenapa tiba-tiba membawa makanan kesini?” Baekhyun menatap Sehun curiga dengan mata menyipit.

“Aku benci makan sendirian jadi aku kesini.” jawab Sehun cuek.

“Benci makan sendirian atau datang untuk menghiburku?” Baekhyun mampu menebak tepat niat Sehun yang sebenarnya.

Sehun langsung mencibir, “Kau tau aku tidak pernah perduli padamu.”elaknya membuat Baekhyun tertawa.

“Aku baik-baik saja. Hanya sedikit kecewa tapi semua ini memang kesalahanku.” Baekhyun menjelaskan walaupun Sehun tidak memintanya.

“Sudah ku bilang aku tidak perduli.” Sehun memukul punggung Baekhyun pelan membuat Baekhyun semakin tertawa. “Tapi…gugatan itu sudah dicabut.”

Ucapan Sehun barusan langsung membuat Baekhyun berhenti mengunyah, ia menatap Sehun terkejut, “Apa?”

“Kau tidak tau? Gugatan itu telah dicabut. Harusnya kau membaca chat room.”

Baekhyun tertegun sejenak, ia memaksakan dirinya untuk tersenyum lalu melanjutkan kunyahannya, “Baguslah.”

“Apa seperti itu orang yang sedang bahagia?”

“Aku harus bagaimana?”

Sehun menatap orang yang sedang duduk disampingnya itu dengan helaan napas panjang. Dia sudah ketahuan tapi dia tetap saja mengelak.

“Jangan berpura-pura terkejut. Kau sudah tau sejak awal jika tuduhan itu akan dicabut, kan?”

Sehun berhasil men-skak Baekhyun. Mata Baekhyun sontak membulat namun ia buru-buru menutupi ekspresi terkejutnya.

“Apa maksudmu? hahaha.”

“Hey Byun Baekhyun, kau sadar kan kau menulis artikel tentang siapa?”

Baekhyun mengangguk, bersikap sesantai mungkin, “Aku tau. Aku menulis artikel tentang pembalap itu.”

“Kenapa kau tidak menyebut namanya?”balas Sehun cepat.

Lagi-lagi Baekhyun tersentak, buru-buru ia mengalihkan pembicaraan, “Apa yang terjadi denganmu? Kau mabuk? Dasar aneh.”

Sehun tetap menatap Baekhyun lurus, mata tajamnya membuat Baekhyun sedikit ngeri untuk balas menatap, “Kau mengingatnya, Baekhyun.”serunya tandas. “Kau mengingatnya tapi kau berpura-pura tidak ingat.”

“Hah? Apa yang sedang kau katakan?”

“Jangan melarikan diri lagi!” Sehun berkata dengan nada tegas. “Apa kau tidak lelah berlari terus? Kau bilang kau bukan seorang pengecut.”

Dan seperti sebuah peluru yang dengan tepat mengenai sasarannya. Baekhyun membeku ditempatnya, tidak ada suara yang mampu dikeluarkannya lagi. Bahkan pita suaranya seperti itdak berfungsi untuk memberikan pengelakan lain.

Sehun menghela napas kemudian meraih tas ranselnya dan berdiri, ia pergi meninggalkan rumah Baekhyun bahkan sebelum ia sempat menyentuh makanan yang dibelinya. Ia sedikit kesal dengan tindakan Baekhyun yang terus mencoba membohonginya. Dia telah mengenal Baekhyun selama setahun dan beberapa kali menemaninya pergi keluar. Walaupun mereka tidak pernah terlibat dalam obrolan serius tapi Sehun sudah menganggap Baekhyun seperti sahabatnya – dihati kecilnya –

Sehun pikir dia telah mengetahui sesuatu dan Baekhyun berusaha menyembunyikannya. Dia yakin atas pemikirannya setelah melihat gelagat aneh Baekhyun yang tidak seperti biasanya. Tapi Baekhyun selalu saja mengelak. Hal itu membuatnya sangat kesal.

Diperjalanan pulang, dia menghubungi Yixing dan mengirimkannya sebuah pesan. Yah, sebuah pesan yang mungkin saja bisa berhasil nantinya.

***___***

Yixing mengejutkan Baekhyun dengan datang ke kantornya tiba-tiba, Dia datang bersama Jongdae saat jam istirahat, sebelum semua orang meninggalkan ruangan.

Baekhyun menatap dua orang itu sesaat lalu tersenyum, “Yixing.” tebaknya tepat. Kemudian matanya berpindah pada seseorang yang ada disampingnya, lagi-lagi ia terdiam, “J-jongdae?”

Jongdae nyaris menjatuhkan air mata saat mendengar Baekhyun menyebut namanya, ia mengangguk, bahagia juga terharu.

“Kenapa kalian disini?”

“Apa kau akan makan siang?”tanya Yixing.

“Yah, aku berencana makan siang dengan mereka.” Ia menunjuk Sehun, Jongin dan Tao. “Kalian mau bergabung?”

“Baekhyun sebenarnya ada yang ingin kami katakan padamu.”

“Ada apa?” Senyum Baekhyun seketika memudar melihat ekspresi sedih Yixing.

“Baekhyun…” Yixing menelan ludah pahit, ia mengepalkan tangannya disamping tubuh, berusaha menatap Baekhyun dengan kekuatannya. “Baekhyun… Chanyeol akan pergi…”serunya pelan. “Dia akan pergi dan menetap di Jepang selamanya…”

Ada pukulan keras yang seketika menghantam dada Baekhyun keras, ada rasa sakit yang lagi-lagi menyeruak keluar, menyesakkan dadanya. Matanya melebar, wajahnya mulai memanas. Namun sekuat tenaga ia menyembunyikan rasa sakit itu, lebih memilih untuk merasakannya seorang diri.

“Baekhyun, semalam dia mabuk karena kau telah melupakannya. Dia benar-benar depresi, dia benar-benar merasa bersalah padamu tapi tidak mampu melakukan apapun.” suara Yixing terdengar mulai bergetar. Ia mengulurkan tangan, menepuk salah satu pundak Baekhyun, “Dia baru saja tiba dan kami baru saja bahagia kemarin. Baekhyun…aku tau kau sudah melupakan kami, tapi bisakah kau mencegahnya? Tolong jangan biarkan sahabat kami pergi lagi. Kami baru saja bertemu kemarin.”

Yixing menatap Baekhyun penuh harap. Sepasang matanya mulai digenangi air, kabut mulai terjadi disana, sebentar lagi air matanya akan terjatuh.

Baekhyun menyaksikan itu, permohonan sungguh-sungguh Yixing yang mampu melukai hatinya juga. Namun sayangnya, dia tidak ingin menghancurkan usahanya selama satu tahun, dia tidak ingin semua yang dia lakukan sia-sia hanya karena dia ingin berlari menahan pria itu.

Seperti sedia kala….

Disisa-sisa tenaganya, Baekhyun berusaha keras untuk bertahan pada tujuannya. Tidak kalah dengan hatinya. Dengan seluruh luka serta rasa sakit yang bergemuruh hebat di dalam hatinya, Baekhyun berusaha keras untuk tetap mempertahankan ekspresinya.

Sehun menghela napas. Dia muak, benar-benar muak dengan sikap Baekhyun yang terus menjadikan dirinya sebagai pengecut yang tidak mampu menghadapi rasa sakitnya sendiri. Dia maju beberapa langkah, berdiri dihadapan Baekhyun, disamping Yixing.

Pria itu menatap Baekhyun lurus, dia tau Baekhyun juga terluka, terlihat jelas dimatanya, “Mau sampai kapan kau seperti ini?”tanya Sehun membuat Baekhyun menoleh kearahnya. “Mau sampai kapan?”ulang Sehun lagi.

“Sehun… aku…”

“Ini adalah kesempatan terakhirmu, Baekhyun!” bentak Sehun. “Ini adalah kesempatan terakhirmu karena setelah ini kau tidak akan bisa melihatnya lagi! Karena setelah ini, seseorang yang namanya kau tulis di buku catatanmu akan menghilang selamanya!”

Baekhyun tetap diam, karena memang dia tidak bisa mengatakan apa-apa saat Sehun mulai menyudutkannya.

“Tidak perduli kau ingat atau tidak, kalian pernah melewati masa-masa sulit bersama. Dengannya dan orang-orang ini…” Sehun menunjuk Yixing dan Jongdae. “Walaupun ingatanmu menghilang, kenangan tidak akan bisa menghilang. Berhentilah bersikap kuat dan pergi sekarang!”

“Sehun… aku takut…”

Pria itu bicara dengan suara lirih, ia bicara dengan seluruh sesal dan seluruh rasa sakit. Pada akhirnya, ia melakukan itu untuk lari… Lari dari semua ketakutannya. Bersembunyi karena dia terlalu malu atas dirinya yang begitu pengecut. Saat dia tidak bisa menepati janjinya sendiri.

“Kau tau kau tidak pernah sendirian…” Sehun menepuk sebelah pundak sahabatnya itu sambil tersenyum. “Kau tau tidak akan ada yang meninggalkanmu.”serunya lagi. “Sekarang pergilah… sebelum kau terlambat…”

Baekhyun mengangguk, ia mengalihkan tatapannya pada Yixing dan Jongdae sesaat. Keduanya juga mengangguk. Baekhyun pergi meninggalkan ruangan, berlari keluar secepat yang ia bisa. Langkah-langkahnya mengabaikan hembusan angin yang menabrak tubuhnya, tidak perduli walaupun dia tidak memakai jaket sekarang.

Melewati tempat parkir, langkah Baekhyun seketika terhenti begitu matanya melihat mobil biru yang terparkir tak jauh dari tempatnya berdiri. Mobil biru yang terasa samar diingatan namun tak bisa dia lupakan. Mobil biru dengan angka 13 di bagian badannya.

Saat tatapan matanya bertabrakan dengan seseorang yang berada di dalam mobil, masing-masing sama-sama tersentak. Tubuh tinggi itu menyeruak keluar dari mobil, berdiri dalam satu garis lurus dengannya.

Tergopoh-gopoh, Baekhyun berjalan mendekati sosoknya yang begitu ia rindukan dalam ingatannya. Jarak mereka kini tersisa satu meter saat tangis Baekhyun akhirnya pecah ke permukaan.

“Maafkan aku, Chanyeol. Maafkan aku…”isaknya dalam ketertundukkan. “Aku terlalu takut untuk menemuimu karena aku tidak bisa menepati janjiku. Penyakit ini permanen, Chanyeol. Aku tidak bisa sembuh walaupun aku sudah berusaha keras. Walaupun aku sudah berusaha untuk mengingat semuanya. Nyatanya, aku selalu gugup disetiap awal hariku, setiap kali aku bangun tidur karena aku tidak mengenal siapapun. Aku selalu takut dengan orang-orang asing karena aku merasa dunia ini terlalu besar untukku. Aku tidak melupakanmu, Chanyeol… Aku tidak pernah melupakanmu karena namamu adalah kata pertama yang selalu aku baca setiap pagi. Aku tidak pernah melupakanmu….”

Ketenangan Baekhyun pecah, ketenangan yang selama ini sudah ia pupuk tinggi akhirnya luluh lantak. Dia tidak bisa lagi berpura-pura, dia tidak bisa lagi membohongi dirinya sendiri.

Kedua mata Chanyeol ikut berkaca, secepat kilat ia mengerjapkan mata, mencegah agar air matanya tidak ikut turun.

“Tolong jangan pergi. Walaupun aku tidak bisa sembuh, aku tidak akan merepotkanmu lagi. Aku sudah bisa menyelesaikan masalahku sendiri. Aku tidak akan membuatmu susah. Tolong jangan pergi, Chanyeol.”

Chanyeol tersenyum lebar, mengulurkan tangan dan mengacak kepala Baekhyun, “Aku tidak pergi, Baekhyun, Aku disini sedang menunggu Yixing dan Jongdae. Mereka bilang mereka ada urusan disini.”

Air mata Baekhyun seketika berhenti mengalir, “Apa?”

“Aku tidak kemana-mana. Kenapa kau menangis?”

“Ta-tapi mereka bilang–”

“Yixing bilang dia ingin menemui seseorang yang bernama Oh Sehun disini, apa kau mengenalnya?” ucap Chanyeol membuat Baekhyun langsung terperangah hebat. “Dia memaksaku untuk menemaninya dan tidak memperbolehkanku masuk.”

Astaga… Tuhan, ternyata semua ini adalah kebohongan si brengsek itu.

Baekhyun menghusap air matanya dengan kesal, lalu menatap Chanyeol, “Tolong lupakan semua yang sudah aku katakan!” Ia lantas berbalik, berjalan meninggalkan Chanyeol.

Kening Chanyeol berkerut, “Kenapa? Kau sudah mengakuinya dan aku sudah mendengar semuanya.” Ia mengikuti langkah Bakehyun dibelakangnya. “Hey Baekhyun!”

“Pergilah! Pergi yang jauh!”

Chanyeol tertawa, “Apa-apaan itu? Kau baru saja menangis karena tidak ingin aku pergi.”

“Tutup mulutmu! Aku membenci kalian semua!”

Chanyeol semakin terkekeh geli, “Hey Baekhyun!”

***___***

“Akh sakit… sakit… berhenti memukulku!” Sehun berusaha melepaskan diri dari serangan bertubi-tubi Baekhyun.

“Kau brengsek! Kau memang brengsek! Aku membencimu!”

“Hey Hey…”

Chanyeol menarik kaus Baekhyun ke belakang, menghentikan serangannya dengan tawa geli. Begitu juga Yixing dan Jongdae yang tidak bisa menahan tawa mereka.

“Kau mau bertanggung jawab jika aku terluka, huh?!”dengus Sehun kesal.

“Yah, biarkan saja! Karena aku ingin membunuhmu!”

“Hey hentikan!” Chanyeol menarik kaus Baekhyun lagi.

Baekhyun masih kesal, ia menatap Jongdae dan Yixing bergantian, “Kalian juga! Kalian bukan temanku!”

“Itu karena kau terlalu sombong. Ini adalah balasannya.”sahut Sehun.

Baekhyun sudah berdiri, akan memukul Sehun lagi namun buru-buru ditahan oleh Chanyeol, “Sebaliknya, kami harusnya berterima kasih pada Sehun karena idenya telah membuatmu mengatakan yang sebenarnya.” Chanyeol membela.

“Sudah ku bilang aku punya alasan kenapa aku bersikap seperti itu.”

“Alasanmu tidak masuk akal.” Sehun masih memiliki tenaga untuk menyahuti ucapan Baekhyun.

“Kau tidak mengerti!”

Sehun langsung mendengus, “Cih, tidak mengerti apanya? Kau pikir siapa yang kau repotkan selama setahun belakangan ini?!”

“Memangnya aku merepotkan siapa?!” Baekhyun tak kalah kesal. “Kau yang selalu memerasku, menyuruhku untuk membelikanmu makanan!”

Jongdae berdecak sambil geleng-geleng kepala, “Ini adalah pertama kalinya aku bertemu dengan seseornag yang lebih kekanak-kanakkan daripada dia.” Dia menunjuk Baekhyun, Yixing menyetujui sambil terkekeh. “Hey, berapa umurmu sebenarnya?”

“Jangan tertipu. Tubuhnya memang tinggi tapi dia beberapa tahun lebih muda dari kalian.”

Yixing dan Jongdae sontak terkejut, “Apa?! Lebih muda?!”pekik Jongdae tak percaya.

“Tapi dia tidak memanggilku dengan sebutan ‘hyung’”

“Yah, dia adalah anak kecil yang tidak punya sopan santun sedikitpun. Dia juga tidak pernah bersikap sopan padaku selama ini.”

“Tutup mulutmu.”dengus Sehun. Ia sudah lelah berdebat. Kemudian pria itu menatap Baekhyun serius. “Harusnya kau bersyukur karena kau memiliki teman-teman seperti ini. Sudahlah, jangan berlari lagi. Lagipula dengan adanya mereka, aku jadi terbantu karena kau tidak akan selalu menelponku lagi setiap kau bangun tidur. Kau tau? Aku sangat terganggu!” Sehun menekankan ucapannya dengan nada menyebalkan, lalu ia berdiri sambil melirik arlojinya. “Aku harus masuk sekarang, kalian yang membayar makanannya, kan? Terima kasih.” ia mengatakannya tanpa sopan santun sedikitpun. “Hey Baekhyun, kau tidak ikut? Kau mau dibunuh oleh kepala Kim?”

“Dasar menyebalkan.”gerutu Baekhyun, mau tidak mau dia ikut berdiri. “Aku harus pergi sekarang.”

“Kami akan menjemputmu nanti malam.”

Kening Baekhyun berkerut, “Menjemputku?”

Chanyeol hanya tersenyum lebar, tidak menjawab pertanyaan Baekhyun.

***___***

Baekhyun benar-benar menemukan Chanyeol yang sudah berdiri disamping mobil biru menunggunya. Dibelakangnya, dua mobil lain juga berjejer, Jongdae, Yixing, Kris dan Kyungsoo juga ikut menunggunya.

Baekhyun memang belum melupakan mereka karena dia belum tidur. Tapi dia masih tidak mengerti dengan apa yang mereka inginkan. Rentan waktu satu tahun bukanlah waktu yang singkat. Walaupun dulunya mereka dekat, Baekhyun tetap merasa canggung berada di tengah-tengah mereka. Terlebih lagi, setiap pagi yang dia baca hanyalah nama-nama mereka serta identitas mereka sebagai sahabatnya. Selebih itu, dia tidak mengetahui apapun.

Disepanjang perjalanan, Baekhyun nyaris tidak bersuara apapun. Dia tidak tau apa yang harus dia katakan. Apa dia harus memulai percakapan dengan sapaan-apaan yang dia pikir akan terdengar konyol karena yang dia sapa sebenarnya bukan orang asing. Mereka bukannya baru saling kenal tapi baru bertemu sejak sekian lama.

Tenggelam dalam pikirannya sendiri, Baekhyun tidak sadar jika mereka telah sampai disebuah tempat. Ia mengerjap, menoleh ke kiri dan ke kanan.

“Saat malam hari, tempat ini dijadikan sebagai arena balapan liar.” Chanyeol yang memberikan jawaban terlebih dulu sebelum Baekhyun bertanya.

“Untuk apa kita kemari?” Kening Baekhyun berkerut menatap Chanyeol.

“Banyak kenangan yang telah terjadi disini. Tidak hanya dirimu tapi kita semua.” seru Chanyeol, ia tersenyum, membuka pintu mobil dan keluar. Baekhyun mengikutinya, bergabung bersama yang lain.

Saat ia menoleh ke kiri, ia memperhatikan Yixing yang sedang membantu seseorang keluar dari mobil. Membopong tubuhnya yang terlihat susah payah untuk berdiri. Tubuhnya tinggi dan dia memiliki masalah dengan kakinya, dia pasti bernama Kris.

Baekhyun menghampiri mereka berdua, “Mau ku bantu?”

Kris dan Yixing saling pandang sejenak kemudian mengangguk, “Kau masih ingat aku?”

“Aku ingat.”jawab Baekhyun mulai membopong tubuh Kris. “Namamu…”

“Itu bagus. Setidaknya aku tidak dilupakan.”

Mereka berenam akhirnya duduk bersama di atas trotoar, jalan raya di depan mereka terlihat sepi. Hanya mobil-mobil mereka yang berjejer disana. Tidak ada yang bisa dipandang dan tidak ada yang bisa di dengar. Tapi, tempat ini terasa sangat tenang sebelum akhirnya menjadi bising saat tengah malam.

“Bagaimana kabar Byul?” Jongdae membuka suara pertama kali, ia duduk disamping Baekhyun.

“Byul?” Baekhyun terdiam sejenak, ia memutar bola matanya mencoba mengingat-ingat siapa yang dimaksud oleh Jongdae barusan. Namun, ia gagal untuk mengingat itu. “Aku akan membaca catatanku nanti, aku lupa.”

“Byul adalah anjingmu.”

“Oh… Anjingku…” Baekhyun mengangguk-angguk tapi tetap tidak bisa mengingat apapun.

“Jadi jelaskan padaku kenapa kau tidak menyapaku saat acara konferensi pers waktu itu?”

Baekhyun menggigit bibirnya, ia tau Chanyeol akan menanyakan pertanyaan itu. “Saat itu aku melupakanmu karena aku tidak membaca buku catatanku. Tapi anehnya, saat aku membuat artikel tentangmu, tiba-tiba namamu mengingatkanku siapa dirimu dan kepalaku tiba-tiba terasa sakit.”

“Sungguh? Jadi kau mengingat sendiri siapa Chanyeol? Tanpa membaca catatanmu?”tanya Yixing terkejut.

Baekhyun mengangguk, “Aku tidak mencoba mengingatnya tapi kepalaku terasa sakit. Hal itu membuatku kesal.”

“Baekhyun, apa mungkin ada kemajuan atas penyakitmu?”tebak Kyungsoo jadi bersemangat.

“Hal itu hanya terjadi satu kali dan setelah itu tidak pernah terjadi lagi. Setiap pagi aku selalu membaca catatanku sehingga aku bisa mengingat siapa kalian semua.”

“Apa rekan kerjamu itu selalu membantumu?” Chanyeol menoleh kearah Baekhyun.

“Maksudmu Sehun?” Chanyeol mengangguk. “Yah, dia memang sering ku repotkan karena setiap kali bangun tidur, aku selalu gugup dan takut.”

Ucapan Baekhyun lantas membuat Chanyeol tersenyum kecut, “Harusnya itu tugasku, kan?”serunya lirih. “Maafkan aku Baekhyun.”

Baekhyun menggeleng, suaranya ikut melirih, “Mungkin kau pikir aku lupa tapi aku masih bisa mengingat apa yang aku katakan padamu saat terakhir kali kita bertemu. Sebelum tertidur, aku menulisnya di buku catatanku.” Pria bermata kecil itu tersenyum tulus pada Chanyeol. “Ini bukan salahmu. Ini adalah permintaanku dan aku senang karena akhirnya kau bisa menggapai mimpimu. Aku minta maaf karena aku telah mengacaukan interview dan menciptakan skandal tentang dirimu. Terima kasih karena kau telah mencabut tuntutanmu.”

“Kau tau aku akan melakukan itu.”balas Chanyeol. “Aku sudah menepati janjiku namun kau belum bisa menepati janjimu untuk sembuh. Sekarang aku akan menebus janjiku yang lain, aku ingin menjagamu seperti dulu.”

“Kau tidak pernah berjanji seperti itu padaku.” Kening Baekhyun berkerut.

“Bukan padamu tapi pada sahabatmu.” Chanyeol melirik Jongdae dengan senyum. “Menjadi terkenal namun kesepian rasanya tidak menyenangkan. Aku ingin berada disekitar kalian seperti dulu.”

Jongdae tiba-tiba berdiri, menghadap seluruh sahabatnya sambil tersenyum, “Semuanya sudah bahagia, kan? Yixing akan menjadi psikiater hebat, Kris mulai bisa berjalan, Kyungsoo akan menjadi koki terkenal, Chanyeol menjadi pembalap hebat dan Baekhyun akhirnya menemukan mimpinya sendiri. Setelah ini, berjanjilah untuk tidak bersedih lagi. Kita harus bahagia mulai sekarang.”

Kris tertawa, “Berhentilah bekerja keras dan mulailah berkencan. Kau bisa meminta Chanyeol untuk mengenalkanmu dengan model-model Jepang yang cantik.”ejeknya. Yang lain ikut tertawa.

“Haruskah aku melakukannya?” Jongdae tersenyum kemudian ia melirik kearah Baekhyun. “Dan kau Byun Baekhyun, berjanjilah padaku kau tidak akan pergi lagi. Berhenti menjadi orang yang kuat karena nyatanya kau adalah Baekhyun yang lemah.”

“Hey, kau tau aku sudah berubah.”balasnya tak mau kalah.

Jongdae menggeleng, “Dimataku, kau tetap sama. Bodoh.”

“Bukankah seharusnya kau juga mengubah catatan kuning yang ada di cerminmu? Ubah nama Sehun menjadi namaku!”protes Chanyeol membuat mata Baekhyun sontak membulat.

“Darimana kau tau?”

“Aku bisa mendapatkan segala informasi hanya dengan membelikan temanmu itu makanan. Dia bisa diajak bekerja sama.”

“Sehun memberikanmu informasi?!”

“Yah, aku cukup membayar beberapa gelas bubble tea dan beberapa kotak pizza.”

“Astaga dasar penjilat.” Baekhyun menggerutu, dia tidak mengerti kenapa setiap kali nama Sehun disebut, dia selalu merasa kesal.

“Ubah jadi namaku, kau tau siapa yang harus kau percaya. Setiap kali kau bangun tidur, carilah Kim Jongdae.”

“Tidak! Harusnya itu namaku, aku adalah calon psikiater, Baekhyun bisa berobat padaku.”

Baekhyun menghela napas, “Apa kalian pikir aku benar-benar tidak bisa melakukan apapun sendirian?”dengusnya kesal. “Sudahlah, daripada kalian, aku lebih percaya orang lain.”

“Huh?! Siapa?!”

Baekhyun tersenyum lebar, “Seseorang.”

***___***

Hari tidak berubah. Baekhyun tetap terbangun dengan perasaan gugup dan takut. Langsung menghadap pada cerminnya begitu ia duduk, ia membaca sebuah catatan di kertas post it kuning yang ia tempel disana.

 

Cari Jongin, dia adalah orang yang bisa kau percaya.

Begitu ia menekan tombol panggilan pada kontak nama Jongin di ponselnya. Ia menunggu beberapa saat namun telepon itu tak kunjung terjawab. Baekhyun mencoba sekali lagi namun tetap tidak membuahkan hasil. Jongin tidak menjawab panggilannya.

Ia mengacak rambutnya kesal, buru-buru berdiri dan mengambil buku catatannya. Namun sebelum ia sempat membuka, suara ketukan pintu lebih dulu terdengar. Baekhyun terlonjak. Dengan terengah, membuka pintu rumahnya dengan jantung yang berdebar-debar.

Saat pintu terbuka, Baekhyun tetap tidak bisa menyembunyikan rasa bingungnya. Ia menatap tubuh tinggi menjulang seorang pria yang tak dikenal itu.

“Hai, namamu adalah Byun Baekhyun dan aku adalah Park Chanyeol. Kau seseorang yang sering menemaniku duduk di atas atap. Kau adalah seorang wartawan dan aku adalah hantu. Senang bertemu denganmu.”

Baekhyun ternganga seketika. Apa yang sedang dikatakan oleh orang itu?

“Setiap pagi aku akan mengetuk pintumu, jadi jangan terkejut.”

END

27 thoughts on “Extra Chapt – Ghost Rider [3/3]

  1. Nurnie berkata:

    Fantastic .. Awl.a sch ngebosenin, tp lma2, daebak eon.
    Apalagi wktu baekhyun d.krjain, smpe ngkak bca.a . Haha
    happy end😀

  2. Hilma berkata:

    Akhirnya baekhyun ngaku juga…
    Keren banget tuh idenya sehun…
    Yah, walaupun penyakit baekhyun gak sembuh seenggaknya ini happy end..
    Nice story chingu.. Daebak!!!

  3. winniejjkyu berkata:

    ha ha ha ayee- ayee. akhirnya chap ending muncul jg. ending yg manis. akhir yg bahagis walaupun sempet deg2kan waktu konferensi di jepang gara2 ulah baekhyun. berharap chanyeol langsung mengejar baekhyun dan meminta baekhyun kembali. tp ini lebih manis krn akhirnya mereka disatukan di korea. awalnya kesel sm sikap baekhyun yg berusaha menjadi sok kuat dan pengecut. untung ada si sehun dengan ide gilanya yg mempersatukan semuanya. yg pd akhirnya kembali menjadi sahabat.
    kasihan baekhyun ga bisa sembuh tp dia msh beruntung memiliki chanyeol dan semuanya.
    daeebaaaak…… ff yg menginpirasi tentang indahnya persahabatan.

  4. inhan99 berkata:

    wkwkwkwk… good job sehun….

    ternyata dugaan ku bnr si jongin seseorng itu wkwkwk…

    si tiang rajin bnget… sip…

    akhirnya happy end juga walaupun si baekhyun parah bnget….

    huahhhhhh senangnya….

  5. irnacho berkata:

    ah kereeen. ending yg membahagiakan🙂
    selalu suka sama ff brothership bikinan kamu, ngomong2 aku udah lama ga komen ya… huhuuu maaf ya😦

  6. dakocan94 berkata:

    endingnya bagus banget, akhirnya happily ever after hahahaha>.< itu kenapa nama jongin yang ditempel di cermin😮

  7. Risya_Putri berkata:

    wahh,,, it’s so amazing,, finally happy ending.. yeay😀
    walaupun banyak meneteskan air mata baca ceritanya,, tapi, seru kok, menyenangkan, friendshipnya kuat and keren banget,, akhirnya mereka semua bahagia..
    tapi, pas bagian akhir, yang chanyeol bilang “Setiap pagi aku akan mengetuk pintumu, jadi jangan terkejut.” disitu chanyeol kayak hantu beneran deh :v ,,
    Brothershipnya keren banget thor, Jjang (y)

  8. Hanna berkata:

    Astaga..akhirnya Happy ending..
    Gak tw knpa aq jd nangis terharu baca ini..
    Mereka bener2 Sahabat!! Genre brothership emang selalu bagus..🙂
    Oh Mi Ja author..makasih udah bikin ff skeren ini.. ChanBaek akhirnya happy..😀
    Aq tggu karya kamu yg lain..🙂
    Ngmong2, Baek harusnya gak jadiin Jongin itu si seseorang.. Dia kan susah bangun,jd d tlp kayak gtu blom tentu bangun,he..

  9. Jung Han Ni berkata:

    akhirnya happy ending, ceritanya aku suka banget thor, serius, berkesan bgt. kalo ff ini dibukuin aku pasti beli🙂
    keep writing and hwaiting thor!🙂

  10. nanako gogatsu berkata:

    hahahahaha😀 ketwa abis dah pas endingnya,,, hahaha😀 walopun di awal” cerita n pertengahan sad terus,, tapi q seneng akhirnya mreka smua bertemu n happy ending,, hehe

  11. Raaaaa berkata:

    HUAAAA DAEBAKKKKK!!!
    Ini alasanku suka banget sama ff karya Oh Mi Ja, yang kayak gini banget. di setiap ff Oh Mi Ja, pasti ada nilai nilai yang bisa di ambil. KEREEEN!!
    Oh Mi Ja, iini udh kelebihanmu. terus menulis jgn pernah berhenti.

  12. selviakim berkata:

    Eon, maaf baru ngasih komentar di end ini ..
    Ini adalah FF tentang Baekhyun dan Chanyeol ke-2 yg ku suka. Setelah Baby Breath.
    Tapi eon, cerita ini sungguh sangat bagus!!
    Aku baru ingat kemarin jika ada FF ini yg belum selesai ><
    Keep writing!!

  13. yuntil berkata:

    Yaampun… keren bgt… jjang… oh mija eonni… house treenya dilanjutin juga dong… sama autumn… rindu bgt a tu ff please….

  14. witha cloudself berkata:

    Hahaha,, pada akhirnya chanyeol berpura2 jd hantu kkkk~ ddaebakkkkk!!! 😁👏👏 Pngen bca klnjutannya tpi ini chapter trakhir… huhuuu syedihh 😢

  15. Oh Min Joo berkata:

    Ya punya waktu buat baca , yeayyyy^^
    Suka ending nya, Sehun gua suka karakter nya.

    Keep writing thor!!’-‘)/
    Gua tunggu karya2 yg lain.

  16. melisanee_27 berkata:

    JJINJJA DAEBAAAAKKKKKKK JJJAAANNGGGG…….
    NI POKOKNYA JADI FF CHANBAEK TERFAFORITKU SEUMUR HDUP EONNI DAEBAKK…
    KEEP WRITTING EON….

  17. redhoeby93 berkata:

    aneh thhor.. aku suka nangis tiba – tiba .. apalagi sama yang terakhir itu thor. kata kata chanyeol yang “Hai,namamu adalah Byun Baekhyun dan aku adalah Park Chanyeol… tiba tiba ingin nangis thor.. haha daebak banget thor.. udah lama ingin baca extra part tapi suka gak keburu..😀 keep writing!!

  18. Deenosa312 berkata:

    ah, terharu..
    poin yang aku suka bagian baekhyun yang dikerjain. suer itu bikin ngakak. dan kebawa perasaan baekhyun yang pengen pukul si sehun. duh pasti malu banget baekhyunnya..
    poin kedua, dibagian akhir, kan jadi berasa flashback gitu, udah deh chanyeol sama baekhyun mana bisa pisah. mereka kan saling ngebutuhin. andai punya sahabat yang begitu.
    sekali lagi aku bilang tulisanmu keren oh mija-nim.
    ada saran untuk yang extra chapt 1, itu kenapa formatnya ngga serapi yang ke-2 dan ke-3, yang ke-1 rada berantakan (atau hanya tampilan tmpatku aja?), ada baiknya di periksa kalau sempet, biar reader yg lain bacanya asyik. karena ceritamu sama asyiknya.
    sorrry kalau review nya panjang, ditunggu karya selanjutnya.🙂

  19. diyah pudji rahayu berkata:

    awal chanbaek ketemu, beneran q takut banget (ktm roh’a chanyeol) setelah mereka dekat n bersahabat bnyak moment sedih, terluka, marah n bahagia, walaupun sempat terpisah akhir’a mereka bahagia, keren banget, thanks

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s